Happy Valentine's Day 2011!

21:01:00


Dalam rangka Valentine, di post kali ini gua ngobrol2 soal Valentine. Tapi sebelumnya gua mau ngomel dikit ke pihak2 tertentu yg dengan seenaknya "mengharamkan" hari Valentine. Gua baca koran, katanya sekolah2 ampe dirazia segala (sumber : h++p://www.medantalk.com/sekolah-medan-razia-siswa-rayakan-valentine/). Yg bawa coklat, coklatnya disita, terus sama guru2 yg jomblo dipake buat luluran sambil mandi susu plus kembang 7 rupa, halah (oke, yg soal mandi susu itu gua lagi ngebanyol ;p) Gua yakin, mereka ga tau asal-usul "Valentine" yg sebenarnya. Buat temen2 pembaca, supaya kalian ga begitu saja menelan bulat2 isu menyesatkan tersebut, gua ceritain deh secara singkat tentang asal-usul Valentine.

Jadi ceritanya, pada jaman dahulu kala, Kaisar Claudius, penguasa Romawi waktu itu, memerintahkan para pria untuk tetap "single" (oh scary >_<) demi membangun kekuatan pasukannya. Claudius berpikir, bahwa para pria akan lebih tidak takut mati apabila tidak ada istri atau anak yg menunggunya di rumah. Sakit kan itu Kaisar? Sama kayak pihak2 tertentu di jaman sekarang yg seenaknya mengharamkan hari Valentine, bilang aja lu sirik ga pernah dikasih coklat, wkwkwk.

Oke, lanjut. Valentine adalah seorang biarawan yg karena dihormati oleh Kaisar Claudius oleh karena kebijaksanaannya. Namun selain bijaksana, ia juga seorang yg penuh kisah. Demi membantu para pasangan kekasih pada masa itu, Valentine sering diam2 mengadakan upacara pemberkatan pernikahan. Kaisar akhirnya mengetahui hal itu dan ia memenjarakan Valentine. Selama di penjara, Valentine menjalin persahabatan dengan seorang sipir penjara. Sipir penjara itu mempunyai seorang anak gadis yg buta, yg kemudian berhasil disembuhkan oleh Valentine. Valentine dan gadis itu pun menjadi sahabat baik. Para sipir dan narapidana pun menjadi menghormati Valentine, karena ia mengajarkan cinta kasih kepada mereka melalui perbuatan2nya yg nyata.

Mengetahui hal itu, Kaisar Claudius pun murka, dan ia memerintahkan Valentine dihukum mati. Malam sebelum hukumannya, Valentine menulis sebuah surat yg ia alamatkan kepada sipir penjara dan anaknya. Surat itu diakhiri dengan kalimat yg hingga kini dikenal dan digunakan oleh banyak pasangan untuk mengungkapkan cintanya. "From Your Valentine" Paus Gelasius I menetapkan Valentine sebagai seorang santo (martyr) dan diperingati setiap tanggal 14 Februari.

So, Valentine's Day pada hakikatnya sederajat dengan Hari Raya Waisak dan Maulid Nabi. Atas dasar apa, wahai kalian orang2 yg hidupnya garink, mengharamkan Hari Valentine? Please banget, ga usah aneh2 kalo cuma sekedar mau cari muka. Malu2in nama Indonesia di mata internasional.

Ntar ada orang bule yg nanya gini
Bule : Di Indo, you ngerayain Valentine's Day?
Gua : No, for us, Indonesians, there's no Valentine's Day?
Bule : Why?
Gua : Because in our country, people often mistaken a goat's poop for Valentine's Chocolate
Bule : Aww...

Valentine itu indah, kalo kita tau cara bikin hari itu jadi indah. Ga ada sangkut pautnya sama seks bebas ato pemurtadan agama, freak abis tuh yg bikin statement kayak gitu.
Gua mau cerita nih, tentang salah satu Valentine paling berkesan dalam hidup gua.

14 Februari 2004


Hari itu gua berangkat ke sekolah jam 5 pagi. Ngapain subuh2 ke sekolah? Mau jadi satpam? Bukan, bukan... Soalnya hari itu gua udah nyiapin surprise Valentine buat cewe gua. Jadi ceritanya gua pura2 ada urusan keluarga mendadak, harus ke luar kota. Jangan tanya gua gimana caranya bikin cewe gua percaya kalo gua ada urusan mendadak pada tanggal 14 Februari, it's a looooooong story. Anyway, gua bilang ke dia, gua bakal dateng ke sekolah pagi2, nitip tugas yg harus dikumpulin buat hari itu.

Nah kira2 jam setengah 6 pagi, gua telp dia pake nomer HP laen (yg khusus gua beli untuk hari itu, dan ironisnya, jadi nomer HP tetap gua hingga hari ini), say goodbye, ngucapin Happy Valentine, terus bilang ke dia kalo HP gua yg biasa ketinggalan di meja kayaknya tadi pas gua naro tugas. Dia langsung kaget (poor girl ;p), terus dia langsung buru2 berangkat ke sekolah gitu, takut HP gua diambil ma petugas kebersihan (awww, gua terharu, kalo dipikir2)

Kira2 jam 6 kurang 15, dia udah nyampe ke kelas, yg saat itu masih gelaaaaap banget. Oya FYI, gua udah "nyogok" petugas kebersihan supaya ga nyapu koridor deket kelas gua hari itu, wkwkwk. Jadi kondisinya emang sepiiiiiiiiii banget. Sementara gua ngumpet di kelas sebelah. Dia buru2 jalan ke meja dia, dan dia liat berkas2 tugas yg gua taro di meja dia, terus dia bingung kayaknya nyariin HP gua yg ternyata ga ada di meja dia.

Ngerasa putus asa, dia keluar kelas, berniat tanya petugas kebersihan, dan ENG ING ENG, pada saat itulah dia terkejut melihat seorang pangeran berkemeja putih, bercelana abu2, bawa sebuket bunga mawar buat dia...

Kejadian berikutnya mungkin bakal jadi salah satu momen yg akan gua kenang selamanya. She cried, tears of happiness of course. I smiled, I lift her up in my arms, and then I kissed her, gently...


Kejadiannya persis kayak di gambar, cuma minus aer ujan aja. And after that we hugged...for quite some time, I guess. Sampe ada suara langkah2 orang menuju kelas, baru kita berenti.
Sejauh gua inget, hari itu gua ma dia ga berenti senyum sampe pulang sekolah. Dan tentu saja, coklat dari dia hari itu, adalah coklat paling enak yg pernah gua makan, so far...

Anyway, itu kejadian 7 tahun yg lalu, dan semenjak saat itu, gua selalu ngelewatin Valentine gua sendiri. Valentine kelabu? Yeah, you can say that, until this year.

Taun ini, Valentine gua ga kalah special. Gua ga punya pacar, gua ga dapet coklat, tapi gua happy. Why? Soalnya gua dapet pencerahan. Gua berhasil membebaskan diri dari ikatan tradisi bahwa yg namanya Valentine cuma buat pasangan kekasih. Belenggu itulah yg bikin gua Valentine kelabu taun2 sebelumnya, dan sekarang gua sadar betapa begonya gua.

Valentine bukan hari yg special. Nope. Valentine is just another ordinary day. Hanya saja, di hari itu kita punya pilihan, whether we want to make it special or not. Yup, Valentine baru special, kalo kita berusaha buat bikin hari itu special. Sama seperti 7 tahun lalu. Andai gua cuma santai2 dateng ke sekolah dan belajar seperti biasa, hari itu ga akan ada kenangan apa2 buat gua. So kesimpulan, apa yg bikin Valentine kita jadi special? Coklat? Pacar? Cinta? Nope. It's YOU. Diri kita sendiri.

Valentine, buat gua, adalah satu hari di mana kita dikasih kesempatan untuk merayakan keagungan cinta. Bisa ga kalo kita ga mau ngerayain Valentine? Bisa aja, why not? Cuma kalo buat gua sendiri, kayaknya emang perlu satu hari dalem setaun di mana kita bisa introspeksi diri mengenai cinta. Seperti yg gua lakuin di Valentine taun ini. Gua kontak mantan2 gua, pake internet maupun telp, terus ucapin Happy Valentine's Day. Gimana pun juga, mereka adalah orang2 yg pernah mengisi hidup gua dengan cinta kasih, dan walopun pada akhirnya kita harus mengambil jalan masing2, tapi semua kenangan dan pelajaran yg gua alami bersama mereka, forever I'll treasure. Setelah itu, saatnya gua memanjakan diri. Time to give myself a lot of love. Gua beli Baskin Robbins, terus makan pelan2 sambil dinikmatin. Gua telp temen2 gua dan ajakin mereka nonton malemnya.

Siapa yg bisa mencintai kita lebih dari apapun, kalo bukan diri kita sendiri? =)

Anyway, Happy Valentine's Day, friends!
I LOVE YOU ^0^

You Might Also Like

2 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. wow..gw br tau klo kaisar Romawi punya jalur pikiran yg aneh..hahaha..lbh ga takut mati klo ga ad istri, emang klo ad istri mending mati aj drpd plg krmh?haha...

    ReplyDelete
  2. Tapi ada yang vilang, Ven, kalau V'Days itu awalnya perayaan kaum pagan..... Awalnya dijadikan hari untuk ngeseks, -_-

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe