Mimin, Gadis Penjual Kerupuk

11:08:00


Semalem gua ga tidur gara2 ngedit video, jadi pagi ini gua ngerasa maleeeeesssss banget masuk kantor. Apalagi akhir2 di kantor lagi boring banget, ga ada kerjaan yg rame. Paling cuma disuruh nyariin gambar, itu juga paling cuma 2x seminggu. Sisanya? Browsing, sambil ga enak takut diliat bos. Download, speed di kantor kenceng banget. Tapi kemaren something happened di kantor dan untuk sementara, buat jaga2, gua batesin downloadnya only one torrent at a time.

Anyway, tadinya gua berencana tidur dan masuk kantor tar sore aja. Sebelum tidur, gara2 perut laper, gua jalan ke luar kost buat beli nasi padang dan SIALNYA si tukang jualnya KEHABISAN KERUPUK. Aaaaaarghhhh, GAWAAAAT!!!! Oke, gua mungkin kesannya lebay banget, tapi INI BENERAN GAWAT. Pertama, makan nasi padang tanpa KERUPUK rasanya bagaikan makan nasi goreng tanpa nasi! Bagaikan makan es campur tanpa es! Bagaikan minum es jeruk tanpa jeruk! Dengan kata singkat : GA GAUL BANGET. Hare gene ga gaul???

Kedua, KERUPUK yg harganya cuma SERIBU RUPIAH itu rasanya cukup gurih dan jauh lebih efektif sebagai teman makan nasi dibandingin menu2 laen seperti PERKEDEL ato BALA2 yg selain ukurannya kecil, harganya juga DUA RIBU LIMA RATUS RUPIAH. Jadi dengan makan KERUPUK intinya gua bisa berhemat SERIBU LIMA RATUS RUPIAH. Jangan remehkan jumlah yg sedikit itu. Dengan berhemat SERIBU LIMA RATUS RUPIAH setiap harinya, dalam TIGA PULUH TAHUN gua bisa beli MACBOOK PRO 25inch!!! BAYANGKAN, dari KERUPUK menjadi MACBOOK PRO. Ga percaya? Ini rumusnya...

1500 x (jumlah hari dalam setahun) x 30 (tahun)
1500 x 365 x 30 = 16.425.000

TAA-DAAA!!! DO YOU BELIEVE IN MAGIC???

Anyway, back to topic, akhirnya gua pasrah dan bersiap2 makan nasi padang tanpa kerupuk. Untuk menghindari resiko gua pingsan kehabisan hormon gaul di kamar dan 300 hari kemudian ditemukan sudah berubah menjadi ganteng seperti Keanu Reeves kehabisan darah, gua memutuskan untuk makan di depan kost aja. Gua duduk di pos satpam yg kosong, kemudian dengan enggan mulai membuka bungkusan nasi padang di tangan gua. Dan saat itulah, dunia seakan berhenti. Semuanya menjadi berjalan dengan sangat lamban seolah bulir2 pasir waktu mampet gara2 kesumbat ingus. That's when I saw her...

Gua liat seorang gadis berbaju seragam SMU keluar dari arah warung di depan kost. Rambutnya panjang tergerai. Matanya dua, hidungnya satu, lubangnya dua, mulutnya satu, ada lubangnya, ada gigi, ada lidah, kupingnya...blah blah blah (disingkat untuk menghemat waktu mendeskripsikan fisiknya) dan dia berjalan dengan anggunnya diiringi lagu P.U.S.P.A by ST12, menjinjing dua buah toples berisi...



KERUPUUUUKKK!!!!!!!!!

Ooooaaaaarrrrghhhhhhhh!!!!!!! Langsung dengan secepat kilat, gua terjang gadis tidak berdosa itu, dan dengan tampang ala Om2 mesum ngebet kawin tujuh turunan, gua ucapkan kalimat itu dengan penuh perasaan...

"Dek, kerupuk...berapa harganya?"

Dia menelan ludah sebentar mencoba meyakinkan diri bahwa makhluk kelaparan yg ada di depan matanya ini lebih memilih kerupuk daripada mencabik2 dirinya menjadi tujuh ratus dua puluh sembilan bagian, dan dia menjawab

"Lima ratus rupiah, pak..."

EDAAAAAAANNNNN!!!!! Lebih murah LIMA RATUS RUPIAH daripada harga di warungggg!!!!!! Dalam 30 tahun gua bisa beli MACBOOK PRO dan PISANG GORENG SATU KONTAINER PENUH COYYYYY!!!!!!

---

Si gadis penjual kerupuk tidak berdosa itu duduk di sebelah gua yg dengan lahapnya memangsa dua ekor kerupuk muda bersama sebungkus nasi padang dan ayam goreng. Lama kelamaan, muncul keberanian di dalam hatinya dan dia mulai mengajak ngobrol gua. Namanya Mimin, kelas 2 SMU di sebuah sekolah negeri di daerah Casablanca, Jakarta. Dia asalnya dari suatu desa di daerah Garut. Dia pergi ke Jakarta tuh kabur dari orang tuanya. Mereka pengen nikahin dia sama anak pak camat, tapi dia lebih pengen sekolah daripada jadi istri orang. Akhirnya dia nekat kabur ke Jakarta, nginep di rumah saudara jauhnya. Tiap pulang sekolah dia kerja magang di warnet dan foodcourt2 mall, dan tiap jam istirahat sekolahnya, dia jualan kerupuk ke warung2, kayak sekarang. Dan dia udah ngelakuin hal ini selama 3 tahun, warung di depan kost gua tuh salah satu pelanggannya dia.

Gua speechless dengerin cerita dia. Ternyata gua dan dia sama2 punya kesamaan, kita sama2 merantau ke ibukota ini demi meraih masa depan yg cerah. Tapi dia rela bersusah payah mati2an ampe jualan kerupuk segala demi bisa sekolah, sementara gua? Kepengen bolos gara2 pengen tidur. Walopun di kantor akhir2 ini gua ga ada kerjaan, tapi bisa aja kan hari ini segalanya berubah n mendadak gua dikasih kerjaan rada worthed? Damn. Gua bagaikan ditampar sama Tuhan.

Selesai makan, gua beli kerupuk dari Mimin 10 biji buat temen makan gua besok2. Gua juga bilang Mimin buat mampir lagi minggu2 depan, soalnya gua emang butuh kerupuk buat temen makan gua di kost. Sampe kamar, gua langsung mandi, pake baju, dan berangkat ke kantor. I will do my best today, for a better future. Gua ga mau kalah dari Mimin. Hari ini di kantor, gua bakal manfaatin setiap detik yg ada untuk produktif...

When life locks you in your room, simply go out the window. Every new day is another chance to change your life =)

You Might Also Like

6 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. salut sma mimin...hahaha...emang serasa ditampar Tuhan ya klo ad kjadian kya gt...thx berkat bc ini, jd inget lg hal2 yg suka dilupain krn rasa males...yaa...walopun lu lebai bgt kep masa mkn nasi padang aj msti pake krupuk mpe sgitunya?gw biasa aj tuh...hahahaha

    ReplyDelete
  2. ini postingannya,er..menyentuh banget. kalo dihitung kak mimin itu suma beda setahun dari aku tapi pengorbanannya itu hebat banget buat sekolah. Dan hebat banget di mutusin untuk kabur dari rumah demi sekolah.. salut banget aku. ini jadi nyadarin aku ,harus lebih bisa berprestasi karena aku sekolah enak,semuanya dibiayai ortu :'( salut buat kak mimin :) kak keven masih langganan kerupuk sama kak mimin ?

    ReplyDelete
  3. astaga claude, postmu waktu menerjang kerupuk itu bikin ngakak xD

    ReplyDelete
  4. awalnya lebay bangeeett..
    tapi pas di akhir, sumpah nyentuhh bgett..
    bikin SEMANGAT gua naik lagii dehh..

    ReplyDelete
  5. hahaha rumus kerupuk jadi mekbuk itu harusnya kupelajari jauh2 hari -,-

    btw, I have similar story. Diingetin lewat tukang jamu waktu aku lagi galau nyari kerjaan :') setelah itu dapet telpo ditawarin kerja!. I do believe in magic hehe :D

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe