Santapan Si Gembul #3 - Warung Kopi Purnama

14:30:00



Jangan kaget liat judulnya. Gua bukan mau ngajakin kalian makan warung kopi plus bulan purnama (emang bisa dimakan gitu ya?) Buat yg seneng kuliner mungkin udah pernah denger tentang Warung Kopi Purnama? Yup, kemaren ini sewaktu gua lagi di Bandung, sepulang dari ngurusin paspor ke imigrasi pagi2, gua diajak tante gua ke tempat ini.


Letaknya di Jalan Alkateri. Masuknya bisa lewat jalan Asia Afrika, abis lewat kantor pos besar, belok kanan. Tempatnya ada di deretan toko2, ga susah kok nyarinya, soalnya dia satu2nya kedai kopi yg ada di jalan ini. Di depan kedainya ada gerobak yg jualan mie kocok. Tempatnya sederhana banget, tapi berkarisma klasik gitu. Kesan jaman kolonialnya begitu kuat dengan paduan cat warna coklat tua dan coklat mudanya.

Interiornya juga klasik banget, dengan meja persegi khas jadul, bola lampu besar dengan hiasan bunga. Denger2 sih tempat ini udah ada sejak tahun 1932, dulunya jadi tempat favorit ngopinya orang2 Belanda. Tapi mereka bisa survive ampe sekarang hanya dengan menu yg itu2 aja. Kalo usia bisa jadi parameter kualitas, mungkin ini bukti nyatanya kalo warung ini memang punya sesuatu yg tidak dimiliki tempat2 lain.

Jenis tempat : Restoran

Letak : Jalan Alkateri no 22 BANDUNG

Jam operasi : Setiap hari, jam 6 pagi s/d jam 6 sore

Harga : murah
Nih contoh menunya
1. Roti Dadar Ham 12,5 rb
2. Roti Ham 10 rb
3. Roti Srikaya 7,5 rb
4. Teh Tarik 4 rb
5. Kopi susu 8 rb
dll

Muyahh muyahh deh pokoknya...waktu itu gua makan berdua cuma abis 50 rb, asal kira2 makannya, hehe
Nih ada foto menunya

Rasa overall : 8 dari 10 (menurut selera gua)

Beberapa menu MENGANDUNG BABI

Roti Dadar Ham

Roti Gulung Sosis


Kopi Susu dan Kopi Tubruk

Yg jadi andalan kedai kopi ini, sesuai namanya, adalah kopi kentalnya. Buat yg ga suka kopi murni, cobain aja kopi susunya. Kekentalan dan rasanya pas banget, ditambah roti srikaya, cocok banget buat temen ngopi bareng temen.

Waktu itu gua datengnya pagi2 dan tempat ini PENUH BANGET ma tante2 dan om2 kaya yg lagi ngomongin bisnis. Tante gua malah kenal beberapa dari mereka. Ada yg punya FO terbesar di Bandung, ada yg punya pabrik kain terbesar se-Indonesia, banyak lah. Yg gua aneh, kok mereka mau ya bela2in jauh2 dateng ke sini buat ngopi pagi2? Secara ga resmi, ni tempat udah jadi tempat kongkow mereka kali ya kalo lagi pengen ketemu temen buat ngomongin bisnis ato sekedar ngobrol2.

Di tempat ini juga ga ada wifi dll, jadi bener2 tempat yg dikhususkan untuk silahturahmi dan temu kangen, bukan buat meng-autis pake laptop dan update status, hahaha.

Sekian SSG hari ini.
Salam Gembul, Gaol Selalu! Sluuurp!

Disclaimer : Beberapa foto2 di atas asli hasil potretan gua, jadi tolong dihargai, jangan dipake tanpa ijin, oke?

Foto yg ada tagnya gua ambil dari website2 di bawah ini :
http://ren-journal.blogspot.com/2009/12/warung-kopi-purnama.html
http://www.taufulou.com/2011/03/10/bandung-trip-morning-breakfast-warung-kopi-purnama-mie-rica-kejaksaan-amanda-brownies-kukus/

You Might Also Like

8 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. sayang kalo gitu.... soalnya gw lebih suka kalo ada wifi-nhya. hehhehe

    ReplyDelete
  2. Gua sih lebih seneng back to oldies, hehe
    Oldies but goodies! Yay!

    ReplyDelete
  3. yang klasik emang lebih asik keven:)

    ReplyDelete
  4. suasanane asyik banget ya....

    ReplyDelete
  5. tempatnya klasik...jadi kayak kembali ke masa lalu... :)

    salam :)

    ReplyDelete
  6. jalan Alkateri tuh dimana tepatnya?.. jakarta kah?.. tapi kalo mengandung babi kayaknya saya kudu jauh-jauh deh. hehehe.. nggak boleh soalnya.. walaupun menunya terlihat menggiurkan :9

    ReplyDelete
  7. Gaphe : Bandung
    ga kok, yg mengandung babi cuma Ham nya aja, hehe

    Nova, Aina, Nufri : Yup, ada kesempatan untuk merasakan kemilau masa kolonial di tengah hingar bingarnya era globalisasi, hehe

    ReplyDelete
  8. Tempat ngopi yang masih klasik kayak gini nih, paling cocok buat para Pecinta Kopi Sejati..

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe