We Live In The World Where Good People DO Exist

18:12:00



Kemaren waktu lagi ke gereja, gua ga sengaja nemu buku Puji Syukur yg ketinggalan di bangku tempat gua duduk. Kayaknya tu buku tuh punyanya orang yg duduk di bangku tersebut waktu misa sebelumnya. Gua liat2 tu buku dan gua nemu nama dan alamatnya. Nyonya E, jalan X no 54. Ga terlalu jauh dari tempat gua tuh, jadi tu buku akhirnya gua bawa pulang.

Hari ini sebelum ke kampus, gua sengaja lewatin motor gua ke jalan X no 54. Ternyata tempat itu adalah sebuah gift shop yg sering gua kunjungi waktu gua SMA dulu. Ya udah gua masuk dan langsung menuju ke kasir. Setelah gua confirm ternyata betul kalo tu buku adalah kepunyaan nyonya E sang majikan toko, ya udah gua titipin aja bukunya ke kasir. Si mbak2 penjaga kasir sempet nanya nama dan kontak gua tapi gua ga ngasih. Well, gua cuma iseng2 aja ngembaliin buku sekalian lewat, bukan pengen minta duit.

Pas gua keluar dari toko, gua disamperin sama satu orang nenek2 yg bawa 2 bungkusan besar gitu. Dia nanyain jurusan angkot X yg ternyata tempatnya tuh lumayan jauh dari situ. Ya udah berhubung gua ga buru2, gua tawarin aja buat nganterin dia walopun gua ga bawa helm cadangan hari itu. Akhirnya tu nenek2 gua bonceng menuju tempat tujuan dia, sambil gua setengah mati nyetir motornya gara2 tu 2 bungkusan gede terpaksa gua iket di kiri kanan motor gua, untung isinya bukan pecah belah.

Pas gua lagi berhenti di persimpangan Jalan Riau, gua liat ada polisi di depan gua lagi razia. Edan, mati gua...si nenek ga pake helm. Gua mau putar arah tapi lampu setopan keburu hijau dan akhirnya gua pasrah aja maju. Aneh bin ajaib, itu polisi2 cuma senyum dan ga nyetop gua. Aneh. Gua sempet curiga sih, jangan2 ni nenek tuh sebenernya pejabat ato artis yg lagi nyamar. Singkat cerita, gua berhasil nganterin si nenek ke tempat tujuannya dengan selamat.

Gua nulis pengalaman gua ini di blog bukan karena gua pengen nyombong ato pamer, bukan. Soalnya kebaikan yg gua lakukan hari ini tuh ga ada apa2nya jika dibandingkan dengan kebaikan2 yg pernah gua terima selama ini. Misalnya, waktu itu malem2 gua pernah ditabrak lari ma angkot di depan BEC. Waktu itu malem2, daerah situ udah sepi, gua lagi jalan santai dan tiba2 ada angkot yg nyetirnya ga pake mata, nabrak motor gua dari belakang. Gua jatoh terguling, kepala pusing, kaki terbentur keras, ga bisa jalan. Mati deh gua, terkapar di jalan raya malem2...rawan tergilas mobil yg lagi buru2.

Tapi ternyata di sekitar situ ada seorang bapak2 penjaga warung yg melihat kejadian itu. Dia segera nolongin gua. Gua dibopong ke pinggir, motor gua juga, terus dia kasih gua minum teh kotak, barang dagangan dia. Besoknya seudah gua sembuh, gua dateng ke dia, rencananya mau gantiin teh kotak yg waktu itu gua minum tapi dia nolak dengan halus. Gua inget dia ngomong ke gua dalem bahasa Sunda yg intinya kurang lebih gini : "Manusia hidup harus saling tolong menolong. Apabila kita pernah diberi kebaikan oleh orang lain, hendaklah kita melanjutkan kebaikan itu kepada orang lain yg juga membutuhkan"

Kejadian laen tuh waktu SMA gua lagi naik gunung dan gua jatoh sampe patah tangan. Waktu itu para peserta, yg kenal maupun yg ga kenal gua, bersatu padu buat memapah gua menuruni lereng2 gunung yg terjal sampai kita sampai ke base camp. Sampe gua inget banget, ada satu orang guru yg membantu gua menuruni lereng yg terjal dengan cara mengikat gua di punggungnya dan kemudian kita turun dengan tali. Cerita yg lebih sederhana tuh waktu malem2 ban motor gua pecah di tengah jalan, ada pengendara motor yg berbaik hati mau membantu gua mendorong motor sampai ke tempat tambal ban terdekat yg jaraknya ada lah 15 menit perjalanan. I never knew his name, he just left with a smile after that.

So, intinya yg mau gua omongin...we live in the world were good people does exist. Yep. Di tengah2 maraknya terorisme dan kesenjangan sosial, masih ada orang2 yg mau berbaik hati menolong sesama dengan tulus dan tanpa pamrih. Gua yakin, semua orang diciptakan dengan kebaikan di dalam hatinya. Hanya saja kadang kepahitan hidup tuh membuat kita menjadi egois dan tidak peduli.

Hidup jauh lebih indah apabila kita saling tolong menolong, kawan. Mungkin kita sering tidak sadar, tetapi seringkali kebaikan kecil yg kita lakukan tuh sangat besar artinya bagi mereka yg membutuhkan. Each of us represent a star in Heaven. Sometimes we shine with the rest, sometimes we twinkle alone, and sometimes, when we least expect it, we make someone else's dream come true.

Setiap orang diberikan anugerah yg berbeda2 oleh Tuhan. Ada yg bisa memberi secara materi, ada juga yg menyumbangkan tenaga maupun pikirannya. Gua sendiri selalu berpikir bahwa semua talenta yg gua miliki diberikan oleh Tuhan untuk digunakan bagi sesama yg membutuhkan. Oke, hari ini memang gua udah bisa nyetir motor, makanya gua bisa melakukan hal yg gua lakukan hari ini. Tapi dulu, sewaktu gua belom bisa nyetir, ke mana2 gua sering ditolong ma temen2 gua yg berbaik hati mau nganterin gua. Mungkin sebuah hal kecil bagi mereka, tapi bagi gua yg saat itu ga ada kendaraan, hal itu adalah sesuatu yg sangat berarti.

Banyak orang yg bermimpi akan tibanya hari di mana semua manusia akan hidup damai berdampingan dalam kasih dengan sesamanya. Well, gua juga bermimpi seperti itu. Isn't it beautiful? If we can live together, hand in hand, in harmony? Tapi itu sebuah impian yg sangat besar, dan gua ga bisa mewujudkannya sendiri. Muluk2 banget kalo gua bilang gua mau mengubah dunia dengan cara nganterin barang yg ketinggalan ato nolongin nenek2 nyebrang jalan. Tapi seperti kata Michael Jackson dalam lagu Man In The Mirror : "If you wanna make the world a better place, take a good look at yourself and make a change"

Yep. Kita bisa mulai dari diri kita sendiri dulu. Dari hal2 yg kecil, dari keseharian kita. Cobalah untuk lebih peduli dengan orang lain, untuk memberi dengan ikhlas, belajar memaafkan, dan lebih mau mengulurkan tangan bagi sesama yg membutuhkan.

Kawan, apabila kita semua bekerja sama, maka impian itu cepat atau lambat akan terwujud. Not everyone can be great, but we can always be kind. Nobody's perfect, that's why we need each other.
Let's make this world a better place =)

---

Ada satu lagu yg sering gua nyanyiin waktu TK dulu yg terngiang2 di kepala gua saat gua nulis blog ini :


Betapa hatiku berterima kasih, Tuhan
Kau mengasihiku, Kau memilikiku

Hanya ini Tuhan, persembahanku
Segenap hidupku, jiwa dan ragaku
Sebab tak kumiliki harta kekayaan
Yang cukup berarti 'tuk ku persembahkan

Hanya ini Tuhan, permohonanku
Terimalah Tuhan, persembahanku
Pakailah hidupku sebagai alat-Mu
Seumur hidupku

You can give without loving, but you can't love without giving...

You Might Also Like

12 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. hmmmm.... bener banget kata2 lo.... terharu gw... huhuhu

    ReplyDelete
  2. hhahaa, yap, bener, manusia emang harus rolong menolong, dan Tuhan juga bakalan selalu nolong kita, bahkan dengan cara yang gak pernah kita bayangin..hhmmm..setuju deh..

    ReplyDelete
  3. mangstab kep :D keep ur light shine in this dark world..

    ReplyDelete
  4. kita gak akan pernah kekurangan dengan kita menolong orang...

    ReplyDelete
  5. jadi ingat film pay it forward keven. intinya gitu juga, setiap kita nerima kebaikan maka kita akan tularkan kebaikan itu ke orang lain

    ReplyDelete
  6. Waaaaaw! Eh sumpah ya ini cerita keren banget. Bikin mata saya kebuka selebar lebarnya. Omongan bapak2 yg jualan teh kotak bener bener nyentuh hati saya banget!

    ReplyDelete
  7. Thanks buat commentnya temen2...=)

    Nova : Oya? Tu film siapa yg maen? Gua belom pernah nonton, hehe

    ReplyDelete
  8. keren yah.. abis ditolong atau menerima suatu kebaikan : pay it forward.

    lakukan kembali ke orang lain, karena manusia adalah makhluk sosial yang nggak bisa hidup sendiri makanya harus tolong menolong.

    untung nggak ditilang sama polisi

    ReplyDelete
  9. postingan yg menyentuh, thks bangat :)

    ReplyDelete
  10. Seperti kata orang bijak, memberi itu sesungguhnya menerima :)

    Tuhan selalu punya cara untuk membalas kebaikan yang kita lakukan :)

    ReplyDelete
  11. setuju kep. there are still good people in this world. but the damn evil selfish cheap people are still exist in this world. gw baru mengalaminya dan gw berharap nanti kl uda jadi orang, gw ga akan jadi termasuk mereka yg jahanam... kekeke...

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe