PACKING...PACKING...PACKING...(part 1)

08:40:00


Waktu memang bener2 cepet, ga kerasa, lima hari lagi gua udah harus berangkat ke Cina. Buat temen2 yg belum tau, ceritanya gua ikutan East Asia Programme bareng2 bule2 gitu ke sana. Gua bener2 excited, soalnya ini pertama kalinya gua pergi ke luar negeri sendiri, ga bareng ortu, hehe. Ini rencana dadakan sebenernya, baru tercetus awal bulan April, makanya bulan kemaren gua HECTIC banget, bikin paspor, ngurusin visa, dll.


Cerita dikit soal ngurusin paspor, yg namanya birokrasi tuh memang SUCKS abis...mendukung pernyataan Nooel di blognya. Jadi ceritanya hari itu gua bela2in datang ke kantor imigrasi jam 6 pagi, walaupun kantornya sendiri sebenarnya baru buka jam 8 pagi. Ehhh, ternyata di depan kantor udah ada antrean panjaaaaan banget. Selidik punya selidik, ternyata kantor imigrasi sekarang membatasi setiap hari hanya menjual 50 formulir pendaftaran (alias buat yg ga kebagian, silakan pake calo) Bah, aturan darimana itu. Dan setelah gua tanya2, ternyata untuk proses bikin paspornya sendiri, butuh biaya total 245rb plus waktu kurang lebih 2-3 minggu. Kalo ga salah, begini rinciannya :

Hari pertama, datang dan beli formulir (5rb) plus map paling mahal sedunia atau bahasa kerennya map resmi imigrasi (30rb)
Isi formulirnya, lengkapi dokumennya, datang ke loket dan daftar.

Note : padahal cuma map karton manila biasa yg dijual di tukang fotokopi hanya bedanya ada cap resmi imigrasi...salah satu bentuk korupsi yg jadi pemasukan tidak halal utama para pejabat di sana.

Kurang lebih 1-2 minggu, kita akan dipanggil untuk bayar (210rb), dan menunggu giliran untuk difoto dan diwawancara. Panggilannya baru akan kita ketahui 1 hari sebelumnya (parah ga coba?), dan kita HARUS datang. Kalo misalnya ternyata kita berhalangan hadir, let's say...lagi tersesat di hutan Kalimantan, atau baru kecelakaan dirawat di RS dan ga bisa jalan, maka formulir (dan map paling mahal sedunia tersebut) akan "hangus" dan kita harus mengulang kembali prosesnya dari awal =_=;;;

Setelah difoto dan diwawancara (waktu itu gua dapet diwawancara sama ibu2 berjilbab yg super gendut, super jutek, dan super nyebelin...ngomongnya muncrat pula >_<), kita bakal disuruh pulang dan menanti dengan sabar...paspor akan jadi dalam waktu 1-2 minggu, atau mungkin lebih lama apabila orderan numpuk. Parah banget ga sih? Ga ada jaminan banget. Proses di atas adalah hasil penjelasan seorang temen yg nekat berjibaku bikin paspor dengan cara HALAL, salut deh ma dia. Sedangkan gua? Karena ga dapet formulir hari itu, akhirnya terpaksa deh gua minta tolong calo kenalan nyokap (400rb), tapi paspor dijamin jadi dalam waktu 1 minggu dan gua cuma dateng satu kali untuk foto dan wawancara. Done!

Oke, memang gua tau yg gua lakuin itu tidak baik, malah mendukung dan membiayai proses KKN di birokrasi Indonesia. (Baca deh blognya Noeel yg satu ini) Tapi ya apa boleh buat, waktu gua cuma 4 minggu soalnya untuk ngurusin paspor dan visa. Gua juga bukan dari keluarga kaya, tapi yah harga lebih mahal 150rb sih gua rela ketimbang gua nanti malah ga jadi berangkat ke Cina gara2 paspor pending. Oya, FYI gua ke Cina kali ini tuh GRATIS (asiiiiiiik!!!). Dibayarin sama Paman gua yg jadi dosen di Amrik. So, I can't afford to waste this chance =)

Oke back to topic. Jadi setelah paspor gua jadi (2 minggu yg lalu), gua ngurusin visa ke travel agent. Dengan biaya 700rb, visa Cina gua akan jadi dalam 5 hari kerja. Bisa sih ngurusin sendiri ke kedutaan Cina di Jakarta, asal kita mau sabar ngantri di sana, kita bisa dapet visa dengan harga 300-500rb (harga ga tetap katanya, again, korupsi lah, biasa...) dalam waktu 2-3 hari. Dan lagi2, bukannya gua males tapi gua ngitung biaya, waktu, dan tenaga yg dikeluarkan tuh rasanya masih worthed2 aja bayar lebih mahal 200rb. Biaya travel pulang pergi Jakarta aja udah 2 x 60rb = 120rb. Apalagi nanti abis visanya jadi, kita harus datang lagi ke Jakarta. Bayar travel lagi. Buang waktu dan tenaga lagi. Repot. Ya udahlah. Lagian kali ini lewat institusi resmi, biro travel agent, bukan calo.

Dan akhirnya, setelah melalui perjalanan panjang, paspor dan visa gua pun beres (1 minggu sebelum keberangkatan, mepet banget, untung beres >_<)

SWAAATTZZHH!!!!!!


Sebuah buku kecil berwarna hijau yg harganya MAHAAAAL BANGET!!!

(To be continued...)

You Might Also Like

10 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. ditunggu ceritanya jalan2 keluar negrinya!.
    btw, minta alamat koresponden yak.
    kmu dapet choclairs dari giveaway saya.
    kirim ke yogapratama77@gmail.com

    ReplyDelete
  2. wah emang tuh ,urus visa nyebelin banget. mesti siap mental banget deh. dan siap duit juga hehee

    ReplyDelete
  3. rupanya apa yang saya alami belum sebanding dengan yang enda alami yah... hehehehe.... repotnya...

    inilah yang menjadi lahan basaha buat para koruptor... ckckckk

    ReplyDelete
  4. soal birokrasi memang haram jadah. untuk KTP saja saya sering tinggalin begitu saja, emang siapa yang butuh KTP. lalu Tuhan pun turun tangan, dan tanpa usaha keras urusan selesai.

    ReplyDelete
  5. kebetulan depan rumah saya itu kantor imigrasi, jadi saya banyak tahu bagaimana seluk beluk orang nyari visa dan paspor

    ReplyDelete
  6. IIIIHHHH asik... mau ikut... hahahhaha... enak bener ven klo gratisan... hm... coba TK tau tuh info.. ikutan juga deh... hahahahah

    congrats yah btw... emang repot ven klo ngurus passpor sendiri...

    kisah TK nih yah sebelom pergi ke China september tahun 2009... TK dah bikin di tahun 2008... cuz tadinya mu berangkat tahun itu... tapi gak jadi...

    TK bikn passpornya sendiri tanpa calo... dan selama 2 minggu TK harus pulang pergi Bandung-Bogor demi bikin passpor.. kebayang ga????

    terus emang rempong banget orang2nya... judes2 juga... yang paling lucu tuh... pas abis foto...kan di wawancara.. TK di tanya gini sama bapa2 berkumis tebal:

    Bapak2 : "Kamu anak Band yah?"
    TK : "Hah?? Bukan... kenapa emangnya?"
    Bapak2 : "Rambutnya GAUL"
    TK : "............."

    Sumpah SWT banget tuh bapa2... kirain apahan coba... FYI waktu itu rambut TK mix color coklat dan pink... hahahaha


    Ya udah deh... met jalan dan have fun there!!!

    ReplyDelete
  7. gaphe : thank you buat coklatnya =)

    cerpen : betuuuulll...menyita waktu, tenaga, dan uang...parah...makanya seudah punya paspor harus dimanfaatin...harus sering2 travel sana sini, hehe

    noeel : yeah, banyak penyalahgunaan wewenang di negara ini...

    TK : wah niat lu bela2in bolak balik cuma demi paspor, hehehe...hebat2

    ReplyDelete
  8. pe-wawancara pun kalo nanya seperti orang curigaan.. haha

    ReplyDelete
  9. Tepatnya...kayak orang abis nelen bajaj sih...cemberut abis, hahaha

    ReplyDelete
  10. ahhh,,,, i envy youuu! ceritain dong ttg program beasiswanya.. Hahahaa,,, waahhh kalo baca cerita lu sih, gw milih jasa calo aja deh... ;D

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe