Lulus SNMPTN? Jangan Senang Dulu

18:37:00





Dari tadi siang facebook, twitter, dan dashboard blogger gua diserbu dengan ungkapan2 kegembiraan dari temen2 yg berhasil lulus SNMPTN dan keterima di PTN pilihan mereka. Selamat ya buat yg udah keterima. Bahagia boleh, tapi jangan melupakan fakta bahwa dengan lulus SNMPTN tuh kalian bagaikan keluar dari mulut buaya masuk ke mulut harimau. Why? Bukan mau nakut2in, tapi masa kuliah tuh tidak seindah (dan semudah) yg kalian bayangkan.

Terakhir kali di sebuah seminar yg gua ikuti di kampus, gua dikasih tau bahwa persentase mahasiswa yg drop out atau tinggal kelas di perkuliahan Indonesia tuh 27%. Wah, berarti lebih dari seperempatnya lho. Apalagi di akhir masa kuliah nanti ada skripsi/tugas akhir yg hanya memikirkannya saja sudah bisa bikin mahasiswa2 ciut nyalinya (itu juga kalo kalian berhasil sampai ke tahap akhir, bisa aja gagal di tengah jalan kan?).

Meskipun gua skripsinya baru semester depan tapi gua uda menyaksikan teman2 gua yg jatuh bangun penuh darah dan air mata dalam menghadapi skripsi, jauh lebih brutal daripada SNMPTN. Ga percaya? Tanya temen2 blogger yg sudah/sedang skripsi deh, hehehe.

---

Gua juga dulu adalah salah satu dari sedikit orang yg berhasil lulus SNMPTN (dulu namanya SMPB). Jadi ceritanya gini, dulu gua sebenernya udah keterima di universitas swasta "M" lewat jalur bakat (PMDK), jalur di mana kita nunjukkin kalo kita memang berbakat di bidang tersebut dan diterima di universitas tanpa ikut tes masuk dan dapet diskon uang pangkal (murni tanpa nyogok atau embel2 "sumbangan sukarela"). Cuma lucunya dulu gua ikut tes dulu, keterima, baru mengajukan diskon lewat jalur bakat (akibat telat info, LOL) Jadi ya di dalam otak gua udah tertanam mindset bahwa gua akan melanjutkan kuliah gua di Univ "M"

Setelah gua lulus SMA, formulir SMPB pun mulai dijual, dan mama gua nyuruh gua cobain ikut SPMB. Dia bilang sih iseng2 berhadiah, toh sebenernya kan gua udah keterima di Univ "M", jadi ga keterima juga gpp. Ya udah akhirnya dengan iseng2 gua daftar SMPB dan ikut bimbingan belajar (di mana gua dapet diskon 75% akibat kenal sama ownernya, hehehe). Pada hari ujian pun gua ikut ujian SPMB tanpa beban di hati. Keterima syukur, ga keterima juga ga masalah. Tapi bukan berarti gua asal2an lho ngerjain tesnya, soalnya gua sendiri merasa tertantang untuk menguji kemampuan gua di bidang tersebut.

Oya just FYI, gua tuh ikut SPMB untuk mendaftar ke jurusan Seni suatu PTN ternama, jadi sebagian besar tesnya tuh berhubungan dengan seni dan menggambar. Makin santai aja gua ngerjain tesnya. Gambar gambar, arsir arsir, corat coret. Taa-daa! Beres deh. Sementara temen2 gua was2 nungguin SPMB, gua sih tanpa beban sama sekali, tapi ya memang ada sedikit rasa penasaran sih. Dan hari itu pun tiba, hasil diumumkan dan YAY gua lulus SPMB. Mama gua bangga, Papa gua bangga, gua minta ditraktir makan =)

Photobucket

Cuma sayang takdir berkata lain, ternyata gua tuh agak salah jurusan. Gua ga usah cerita di sini lengkapnya, takut ada yg tersinggung, tapi intinya cara mengajar di PTN tersebut tidak sesuai dengan gua, dan akhirnya pada saat penjurusan gua gagal masuk jurusan yg gua inginkan dan terpaksa berpuas diri dengan pilihan kedua. Ya udahlah, gua sih terima2 aja, walopun dalam hati rada bete. Tapi ternyata ga cuma itu.

1 minggu menjelang masuk semester 3, tiba2 gua dipanggil ke kampus dan dibilangin bahwa nilai gua tuh ga cukup untuk masuk jurusan tersebut (pilihan kedua gua) dan gua dilempar ke jurusan lain (pilihan ketiga gua). Kesel abis gua, apalagi gua denger2 kabar burung dari temen gua yg mengalami hal yg sama bahwa hal ini terjadi akibat adanya "backdoor politic". Tapi ya udahlah, gua mencoba bersabar. Tapi ceritanya ga cuma sampe sini, 1 minggu setelah kuliah dimulai, gua kembali dipanggil dan dikatain bahwa nilai gua ga cukup jadinya gua dilempar ke jurusan lain.

AGAIN???


Waktu itu gua bener2 MARAH dan akhirnya gua memutuskan untuk pindah Univ. Gua pergi ke Univ "M" yg waktu itu kuliahnya sudah berjalan selama 2 minggu, dan di sana gua bertemu dengan mantan guru SMA gua yg ternyata sekarang sudah jadi dosen. Gua cerita ma dia soal keadaan gua sekarang dan dia bantu gua cari solusi. Kuliah untuk program S1 saat itu memang sudah berjalan untuk 2 minggu, tapi program D3 masih membuka pendaftaran. Akhirnya gua daftar jadi mahasiswa D3 di sana (murni tanpa nyogok atau embel2 "sumbangan sukarela") dan melanjutkan kuliah di sana hingga hari ini. Tentunya gua ga berniat lulus cuma sebagai D3 saja. Setelah tamat D3, gua berniat melanjutkan ke program S1.

(Saat post ini ditulis, 4 tahun setelah kejadian tersebut, gua udah keterima di S1 dan kini hanya tinggal mengurus dokumen2nya saja.)

---

Apa sih hal utama yg membedakan kuliah ma SMA? Yg paling utama mungkin adalah tenaga pengajarnya. Guru di SMA tuh care sama kita. Mereka bakal marahin kita kalo kita salah, bakal manggil orang tua kita kalo nilai kita turun, dan bakal nelponin kita ke rumah kalo kita bolos. Mereka peduli dengan murid2nya. Berbeda ma dosen. Nilai lu mau bagus ato jelek, dosen ga akan peduli. Lu mau sering bolos juga mereka ga akan negur lu, paling2 lu ga lulus mata kuliahnya. Sesimpel itu. Yah ga semua dosen sesadis itu, kadang ada beberapa yg masih care sama mahasiswanya, tapi kebanyakan ya seperti yg gua ceritain di atas. Untungnya sebagian besar dosen di univ gua yg sekarang tuh friendly dan care sama mahasiswanya. (Mungkin karena mereka adalah desainer, jadinya mereka terbiasa untuk bergaul dan berelasi dengan siapapun.)

Faktor kedua yg lumayan berpengaruh mungkin adalah teman. Teman di SMA jauh lebih tulus dan lebih setia kawan daripada teman di kuliah. Lu akan menemukan banyak "teman" di kuliahan yg hanya datang pada saat ada butuhnya doank. Walopun hubungan lu dekat, tapi di saat libur, kalian akan sibuk sendiri2. Mereka dengan teman2nya (teman SMA), dan mereka bahkan don't even bother to just say hi to us. Singkatnya teman SMA adalah teman, dan teman kuliah adalah teman kuliah, ngerti ga maksudnya? Malah di beberapa universitas, mahasiswa di-doktrin untuk "saling bunuh" dengan sesamanya. Ada temen gua yg cerita bahwa dosen di universitasnya yg menanamkan bahwa kesuksesan teman kita adalah sama dengan berkurangnya rejeki untuk diri kita sendiri. Gila kan?

Beruntung gua selalu bisa nemuin teman2 baik di kuliah, baik di universitas yg lama maupun universitas yg sekarang. Teman yg bukan hanya sekedar "teman kuliah", orang2 yg bisa gua sebut "Sahabat". Di universitas yg lama, teman2 gua kebanyakan adalah segelintir orang yg sering bareng2 gua melarikan diri dari ospek2annya senior. Jadi kita berteman akibat kondisi saat itu yg mengharuskan kita untuk berkawan untuk survive bareng dari mayoritas (yg senang diospek), dan juga senior. Sekarang kebanyakan dari mereka udah lulus dan berpencar ke seluruh penjuru dunia. I miss them so much.


Sementara di universitas yg sekarang, gua nemuin temen2 yg sebenernya kalo dipikir2 ga punya kesamaan sama sekali selain fakta bahwa kita sama2 GILA, hehehe. Mereka adalah teman2 yg selalu bikin hari2 kuliah gua jadi penuh warna, yg selalu punya cara2 kreatif untuk having fun di sela2 deadline dan kesibukan yg menggila. Sebagian dari mereka sudah lulus, dan sebagian lagi sekarang lagi skripsi/tugas akhir. Waktu kita bersama memang semakin menipis, tapi yah kita masih ada satu semester untuk menggila bareng. I'll cherish it.


Akhir kata...

Sadar ga sih kalo tulisan gua yg bagian bawah makin lama makin menkontradiksi tulisan gua yg bagian atas yg menekankan bahwa kuliah itu mengerikan? ;p
Kedua hal yg gua tulis tersebut, walaupun saling berlawanan, tapi dua2nya adalah BENAR. Gua ga asal ngomong waktu bilang bahwa kuliah tuh jauh lebih berat dan lebih penuh tekanan daripada SMA, tapi gua juga ga menyangkal bahwa ternyata gua sangat menikmati masa2 kuliah gua.

Buat temen2 yg ga lulus SNMPTN, jangan berkecil hati. Ga usah dengerin kata orang bahwa "kuliah di swasta nantinya bakal susah cari kerja". Nope, gosip ga bener itu. Temen2 gua yg dari swasta banyak kok yg diterima di perusahaan2 besar berkelas internasional. Mau kuliah di mana juga sebenernya balik lagi ke diri kita sendiri. Kalo kita mau berusaha keras, kita juga bisa sukses walaupun tidak kuliah di PTN ternama. Nih, gua buktinya, walaupun ga kuliah di PTN tapi gua bisa bikin blog jayuz kayak gini, hehehe (mode narsis : on)

Yah intinya masa kuliah bisa bikin stress atau malah menyenangkan, tergantung kitanya sendiri.

And for me, friends is the sunshine that always shine through the darkest night =)

---

Buat yg muka2nya terpampang di atas,
If you're reading this, I just wanna say thank you for everything. For all the wonderful moments, for every laughter and tears, and especially, for this special friendship we've shared.

Walaupun nanti kita bakal menjalani hidup dan karir masing2, I'm sure this friendship will never fade. Friends Forever! =)



The most beautiful discovery true friends can make is that they can grow separately without growing apart.

You Might Also Like

32 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. "teman SMA adalah teman, dan teman kuliah adalah teman kuliah." BENER BANGET!!

    Baca postingan ini jadi bikin kangen SMA... :(
    Nggak nyangka udah setua ini.. huaaa

    ReplyDelete
  2. yah, gimana ya. saya ngga lolos. wong saya ngga ngikut. wkwkwkwk. semoga aja tahun depan. Amiin.

    ReplyDelete
  3. Sep braderr, kita sama2 nemuin tmn yg gila d kampus, tpi prjalananku msih jauh lbi panjang, hehe

    best luck for us :D

    ReplyDelete
  4. betul ... temen kuliah kalau libur gg pernah sms, paling sms kalau libur mau selese nanya kapan balik ke kos.
    dan di perkuliahan itu emang berteman tapi individual, gg kayak SMA yang kalau jalan kayak mau demo, kalau cerita didengerin #hiks rindu SMA

    tapi betul juga sih, kuliah itu sebuah fase baru yang menantang dan harus dihadapi dengan sikap yang siap akan tantangan juga #jadicurhat

    ReplyDelete
  5. no comment deh.
    Aku rasa, postingan malem ini terasa JLEB gimanaaa gitu. Yang bikin jleb ya itu, masa kuliah pas bikin skripsi (karna aku masih blom ngalamin). Trus sahabat yang mulai berjalan masing2 :(

    ReplyDelete
  6. bener banget, gue setuju ama @alvi : temen SMA adalah temen, dan temen kuliah adalah temen kuliah !

    nggak semua temen SMA kita juga lebih menghargai kita pas kita udah kuliah nanti.
    semuanya udah pada cuek cuek kalau udah pada kuliah :'(

    ReplyDelete
  7. Setujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu banget! Gue yang baru kuliah sebulan kurang, udah ngerasa gak nyaman aja. Kayaknya ada yang ngeganjal aja gitu >.<

    ReplyDelete
  8. PTN bukan segalanya. temen2 sefakultas gw di FH malah udah keterima di perusahan2 ternama. maaf ini bukan narsis. tapi hanya memotivasi ke mereka yang gagal di spmb.

    spmb butuh hoki gede. gw 3 kali nyoba, gagal mulu. (-_______-") kapan2 gw ceritain di blog gw. :)

    ReplyDelete
  9. Hehee... belom tau rasanya jadi mahasiswi...
    sukses buat semua ajelah :)

    ReplyDelete
  10. hmmm...tahun lalu saya skripsi....ngalami bgt suka dukanya, mulai dr ditinggal dosen pembimbing ke ausie, sulit nyari bahan nulis...ckckck, udah gt juga harus bersaing sama yang enak2an gak nulis skripsi tp nilai bagus (baca : pake joki skripsi)

    tapi puasnya berlipat lipat loo kalo bs lulus :)
    selamat buat yang keterima di univ negri deh :)

    ReplyDelete
  11. hey mau ikutan ga sebagai penulis di blog rohani (http://adventurewithjesus.wordpress.com/) yang kurintis? tugasnya gampang hanya mensharingkan mengenai kekristenan yang kamu tau.

    kalau tertarik, kirimkan emailmu ke immanuel.lubis@gmail.com.

    dimohon partisipasinya.

    god bless you...

    ReplyDelete
  12. waduhhhh...serem amat sih universitasnya. masa main lempar-lempar jurusan gitu aja cuma gara2 urusan nilai? kayak lempar sendal aja...padahal itu kan udah nyangkut masa depan.....

    ReplyDelete
  13. Bener banget, gue juga ngerasain banget nih gimana susahnya kuliah.. Agak sebel jg sih kalo anak SMA lulus pada macetin jalan sambil pake baju yg dicoret2, mereka gak tau gimana nasib sesungguhnya ntar abis SMA. Gue dulu pas lulus SMA malah sumbangin baju SMA gue, padahal gue juga pengen dicoret2,. #loh

    ReplyDelete
  14. intinya, selama menuntut ilmu jgn pernah anggap remeh ya...

    ReplyDelete
  15. Alvi : samaaa...gua juga kangen SMA

    Eks : emangnya lu pengen masuk PTN? kalo ga pengen mah ga usah ikutan

    Brainless : good luck 4 u too

    Fiction : #jadidengerincurhat, #mintakomisi

    Riska & Belo : semoga saat kamu mengalaminya, hal itu jadi sesuatu yg indah =)

    Dian : itu namanya seleksi alam...mana yg bener2 temen atau bukan, akan keliatan seiring berjalannya waktu

    Iam : yg tabah ya ;p

    Nuel : memang jalan lu bukan di sana kali
    soal jadi penulis, gua ga gitu bisa nulis artikel2 berbau rohani...>_<

    Gloria : doakan gua lancar ya skripsinya...tahun depan, hehehe

    Aina : begitulah, hahaha...

    Febry : karena mereka belum mengerti kejamnya dunia kuliah ;p

    Cerpen : yup, bener banget

    ReplyDelete
  16. doain saya kelar skripsi ya?

    padahal dulunya semangat banget kuliah

    sekarang mulai terseok2

    ReplyDelete
  17. huauauahaha :))

    betul tuh! enakan temenan sama temen SMA. temen kuliah mah kayak eek semua :p #curcol

    ReplyDelete
  18. wah, ketinggalan banyak nih.
    pokoknya saya sudah review dan jangan lupa oleh-oleh Folding Fan-nya.
    di sini bro: http://komacuma.blogspot.com/2011/07/setahun-untukmu-folding-fan-untukku.html

    ReplyDelete
  19. yang penting kuliahnya mulus atao nggak : D

    ReplyDelete
  20. kuliah dimana aja skrg mah sama..
    yg penting gimana kitanya..
    kul di PTN tp ga dimanfaatin bnr2 mah pcuma..
    PTN jg skrg mahal sama kaya swasta..

    ReplyDelete
  21. saat2 kuliah juga saat terbaik cari jodoh lo...so jangan sampe gak dapat ya,,soalnya kalo udah kerja susah nyarinya...hehe..salam kenal ya!

    ReplyDelete
  22. yah... doakan saja para camaba. *nunjuk diri sendiri*

    ReplyDelete
  23. henm jadi penasaran mao tau gimana ngerinya dunia perkuliahan *atuutt*

    ReplyDelete
  24. Nyaahahaha...


    wahh...
    padahal Aul baru aja seneng lulus snmptn..

    aduh...

    abang kejam nih...

    -____________-

    hehe.

    Semoga Aul dpt yang asyik yah bang.
    Amin!

    ReplyDelete
  25. hi..berkunjung balik..
    ya gimanapun masa-masa SMA adalah masa yang lebih indah dibanding kuliah..
    btw aq follow ya..like your blog ..

    ReplyDelete
  26. kita memang sering terjebak kegembiraan sesaat
    sampe lupa kalo jalan masih panjang
    baru lulus sma saja dah sibuk coart coret baju
    ga mikir habis itu perjuangan lebi berat

    ReplyDelete
  27. Honey : sip, semoga sukses skripsinya

    Irvina : serem banget univ lu, orang2nya kayak eek? wkwkwk

    Komacuma : sip, segera ke TKP

    Eko : yup, the end justifies the means ;p

    Wina : lebih mahal malahan

    Isti : gawat, sampe sekarang gua belom nemu juga, haha

    Felicia : didoakan deh, hehe

    Irra : kapan2 gua ceritain deh

    Aul : all d best for you =)

    Batz : yeah, somehow masa sma memang lebih indah =)

    Rawins : karena belom ngerasain, makanya ga tau ;p

    ReplyDelete
  28. hampir semua nganggep kalo angkatan-nya adalah yang palin gila. gu ngerasa gitu, kakak angkatn gw juga bilang hal yang sama. Adek angkatan gua gak mau kalah. Mungkin karena pada dasarnya pas kita masuk kuliah, kondisi kita lagi 'setengah mateng' kali ya. jadi ancur dan gak jelas gitu kelakuannya :D hua, gua pengen ketemu temen gua yang juga udah melanglang buana entah kemana-mana.. :'( pengen gila-gilaan lagi..

    ReplyDelete
  29. Jaman2 di mana labil dan galau masih legal ya? Hahaha

    ReplyDelete
  30. kalo buat saya, sma ataupun kuliah, sama2 berkesan...
    sama2 dapat teman2 yg asik...
    dulu waktu lulus sma, rasanya gak pengen pisah...
    sekarang saat bentar lagi lulus kuliah, rasanya sama, gak pengen pisah juga..

    ReplyDelete
  31. Aku jadi ingat masa2 aku kuliah dulu. Bener sekali, aku juga sangat menikmati saat2 kuliah dul. Benar2 menyenangkan.. dan rasanya pengen merasakan lagi saat2 spt itu.

    ReplyDelete
  32. Wah, betul sekali itu, SNMPTN itu bagaikan keluar lubang buaya masuk ke mulut harimau. :D *kebalik ya?*

    Tapi... sebenarnya di dalam mulut harimau itu banyak hal2 indah. Banyak hal2 yang bakal terkenang seumur hidup. Yap, perkuliahan menurut saya sangatlah indah. :D Sangat indah dengan berbagai gangguan dan ke-sial-annya. :)

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe