Welcome to Beijing! (Part 1)

23:29:00


Oke, sebelum gua mulai ceritanya, gua mau nepatin janji gua. Gua bakal post foto gua di paspor yg hasilnya jelek banget, seperti yg gua bahas di blog sebelumnya. So, here goes...TAA-DAA!!!

DAMN UGLY
Difoto pada hari yg sama, untuk Visa

Edan, jelek banget kan??? Ga ngerti tuh juru foto di imigrasi belajar motret di mana, parah banget, masa motret foto buat passport pake low angle, bikin muka jadi distorsi, leher dan pipi gua jadi besar gitu. Damn it. Buat perbandingan nih gua kasih foto gua yg diambil pada hari yg sama, di studio foto Sinar Abadi jalan RE Martadinata Bandung (sekalian promosi, berhubung gua baek). Tuh liat, hasilnya beda jauh kan?

Oke, sekian intermezzonya, mari kita lanjutin cerita petualangan gua di Cina.

16 May 2011 - Day 2

Pagi ini gua lumayan lemes akibat kurang tidur. Malemnya gua baru bisa tidur jam 3 waktu Hong Kong (jam 2 waktu Indonesia) dan gua harus bangun jam 6 pagi waktu Hong Kong alias jam 5 pagi waktu Indonesia. Aaaaaaa!!! Tapi begitu gua buka jendela dan liat pemandangan, gua jadi semangat lagi. Yeah, Im in Hong Kong, all right. My adventure has just begun.

Setelah mandi dan beres2 koper, gua dan Paman gua check out dari hotel. Sambil nunggu check out, Paman gua ngetes speaking Bahasa Inggris gua. This is my first time speaking English, to be honest. Biasanya gua cuma passive doank alias cuma nulis. Yah walopun tone gua acak2an, tapi tenses dan vocab sih gua udah hafal mati. Paman gua lumayan puas dengan hasil tesnya, dia juga ceramahin gua soal Bahasa Inggris tuh komposisinya harus satu kalimat utuh, ada Subjek, Predikat, Objek, misalnya kalo mau ngajak makan, ngomongnya bukan "Eat?" atau "Wanna Eat?" tapi yg bener adalah "Do you want to eat?"

Di lobby gua dikenalin sama Professor Zhou, temen Paman gua, profesor yg sama2 ngajar di University of Florida, yg dalam perjalanan ini jadi pendamping berdua bareng Paman gua. Orangnya keliatan pinter banget, dan juga ramah. Bahasa Mandarinnya lancar, dan logat Mandarinnya masih kental dan kebawa kalo dia ngomong Inggris. Berhubung di hotel kita ga sempet breakfast, kita mampir sebentar ke Starbucks untuk minum kopi. Paman beliin gua satu gelas Black Coffee panas, di mana gua butuh 4 sachet gula, baru kerasa sedikit manisnya saking pahit dan kentalnya. But I need a big dose of caffeine, soalnya tadi malem gua cuma tidur 3 jam.

Selesai ngopi, kita balik ke hotel dan kita naik taksi ke tempat di mana bus dan murid2 UF (University of Florida, mulai sekarang bakal gua singkat jadi UF) menunggu. Gua bantu2 mereka naekin koper ke bus, kemudian bus pun berangkat menuju airport. Sepanjang jalan gua cari2 kesempatan buat kenalan ma murid2 UF, tapi sayangnya situasi tidak memungkinkan karena tempat duduk gua misah sendiri di paling depan, di sebelah om2 tour guide yg bisa Bahasa Indonesia.

Sepanjang perjalanan menuju airport, si om tour guide ngasih gua private tour soal Hong Kong. Dia cerita kalo Hong Kong dalam 10 tahun terakhir (sejak terakhir kali gua berkunjung tahun 2001) udah maju pesat banget. Hong Kong tidak punya sumber daya alam, karena itu ekspor impor, transit barang, dan tourism adalah sumber pemasukan utama. Setiap harinya, kurang lebih Hong Kong dikunjungi 200.000 turis domestik dari Cina. Selain Ocean Park, Hong Kong juga sekarang punya Disneyland, yg baru buka satu bulan yg lalu. Hong Kong juga melakukan ekspansi ke pulau2 kecil di sekitarnya untuk melakukan pembangunan. Misalnya Disneyland, dibangun di sebuah pulau kecil di dekat Airport. Hong Kong juga mengeruk banyak tanah dari Cina daratan untuk menimbun lautan dan memperluas daratannya. Wow.

Mungkin untuk sekarang sekian dulu cerita tentang Hong Kong nya. Gua bakal belajar lebih banyak hal lagi saat minggu terakhir perjalanan, di mana gua akan menghabiskan waktu 1 minggu di Hong Kong. Stay tuned!

Kita sampe di bandara Hong Kong dan rombongan kita langsung ngantri bareng di depan loket China Air. Ternyata gua tuh salah satu orang yg bawaannya paling sedikit. Satu buah koper medium size dan satu buah backpack di punggung. Murid2 UF kebanyakan bawa 2 koper, dan paman gua bawa 1 koper besar, 1 koper kecil, dan satu buah backpack. Hadoh repotnya. Travelling tips #6 - Travel light, keep your hands free if necessary. Ini salah satu pelajaran yg gua dapet di pramuka, intinya kalo tangan kita free, kalo ada apa2, seperti orang jatuh atau apapun, kita bisa cekatan dalam bertindak.

Setelah semua orang dapat tiket, kita pun menuju imigrasi, dan kali ini, karena ada Paman gua, jelas gua lebih pede. Proses berlangsung cepat dan gua ga ditanya apa2. Sambil nunggu flight, gua makan siang bareng Paman gua dan Professor Zhou, sementara murid2 UF mencar entah ke mana. Wow, ternyata Airport Hong Kong gede banget. Terminalnya aja ratusan. Ga percaya? Nih gua potret sign system yg nunjukkin nomor terminalnya. Memang ga sampe 500 terminal sih, tapi 100 mah lebih. Soalnya terminal 1-80 aja jumlahnya udah 80, ditambah terminal 501-530 jumlahnya 30. Jadi : 80 + 30 = 110. Travelling tips #7 - Always come early to prevent being late, especially when dealing with plane or train schedules. Lebih baik nunggu sebentar daripada lari2 ngejar pesawat ala AADC, ya kan? ;p

Liat sendiri angka berapa yg tercantum di situ

Paman gua lagi2 berusaha ngetes gua. Dia nyuruh gua belajar beli makanan sendiri. Beruntung penjual makanannya bisa Bahasa Inggris, tapi tetep karena gua belom pede dengan Bahasa Inggris gua, jadinya gua cuma tunjuk2 gambar dengan sebut nomer gambarnya. Makanan di bandara memang mahal dan porsinya sedikit. Gua dapet 3 potong bacon dan 1 buah roti with butter seharga 27$ alias 30rb++ kalo di rupiah. Dammmnnn! Gua juga disuruh beliin aqua dan penjualnya kali ini Inggrisnya ga gitu bagus jadi dia sempet kebingungan waktu gua bicara dengan bahasa Tarzan ke dia. "Water! Water!" kata gua, sambil tunjuk botol air mineral. Dia malah miringin kepala dan ngasih gua teh. Swt dah. Btw harga air mineral di sini mahal banget dibandingin minuman2 lain : 15$ untuk botol 300ml. Wew.

Travelling tips #8 - Bring your own water to reduce cost. Tapi inget, kalo bawa botol minum sendiri, ada bagusnya isinya dikosongin sebelum lewat gate pemeriksaan, daripada botolnya kena sita oleh petugas bandara. Tenang aja, di ruang tunggu biasanya ada keran air minum di mana kita bisa isi minum untuk dibawa masuk ke pesawat (kan yg penting udah lolos pemeriksaan, kira2 begitu maksudnya) Tapi ada bagusnya jangan terlalu banyak minum kalo mau naik pesawat. Karena :
1. Di pesawat juga kita bakal sering dikasih minum, kecuali kalo naek maskapai dalam negeri yg tiketnya di bawah 300rb seperti Air Asia atau Lion Air. Temen gua bilang sepanjang jalan kita cuma dikasih 1 aqua gelas.
2. Bolak balik ke WC di pesawat bukanlah suatu hal yg enak, selain harus antri, juga kalo kita bukan duduk di isle (dekat lorong), setengah mati mau jalan keluarnya. Oya buat yg ga tau, satu deret kursi di pesawat biasanya terdiri dari 3 tempat duduk, urutannya window seat (yg deket jendela), middle (yg paling ga enak), dan isle (yg dekat lorong). Paling enak sih duduk di window ya kalo menurut gua, dengan syarat jangan terlalu banyak minum.

Anyway back to topic, Paman gua belom beres ngetes gua. Dia nyuruh gua yg pimpin jalan menuju terminal keberangkatan kita. Kalo ga salah, kita tuh di terminal 76. Awalnya gua rada bingung, tapi ternyata sign system di Airport Hong Kong tuh sangat bagus dan mendetail, dengan mengikuti petunjuk, gua pun sampe di kereta listrik bawah tanah (subway) yg akan membawa kita ke terminal 76. Kebayang kan, betapa luasnya ni Airport sampe butuh subway segala untuk pergi ke terminal yg kita tuju?

Me n My Uncle at Hong Kong Airport

Sampe di terminal, gua duduk di bangku tunggu bareng anak2 UF. Masih belom ada kesempatan kenalan karena mereka semua masing2 sibuk dengan laptopnya. Oh ternyata di bandara ada wifi. Berhubung gua denger di Cina nanti bakal susah buka facebook dll, jadi gua nyalain laptop dan fb-an. Selaen wifi juga kita bisa ngecharge HP atau laptop di sini. Bandaranya keren abis ya!

Tempat charge HP/Laptop

Di sebelah gua ada cowo Jepang lagi telepon, logatnya lucu banget, bener2 merdu dan cepet banget ngomongnya. Ga lama kemudian pas gua beres fb-an, gua liat tu cowo Jepang udah ketiduran di bangku sebelah gua, mulutnya mangap, gua jadi tergoda untuk masukin permen ato apalah, tapi karena takut ditebas samurai, jadi gua urungkan niat gua itu. Pemandangan di sini keren abis, kita bisa lihat bandara yg benar2 luas plus kegiatan orang2 di bandara seperti maintenance pesawat atau petugas yg membawa baggage.

Pemandangan Bandara Hong Kong

Professor Zhou di bandara Hong Kong

Akhirnya tiba juga waktu untuk boarding. Sebelum boarding, gua harus abisin dulu tu air minum 15$ karena di pesawat ga boleh bawa cairan. Sampe di pesawat gua lumayan kaget karena dibandingin Cathay, pesawar yg ini kecil dan lumayan lusuh. Yg menarik cuma semacam asap putih (dry ice kah?) yg keluar dari storage di atas tempat duduk kita. Suasana pesawat jadi mistis akibat asap putih tersebut. Gua jadi ngebayangin tiba2 terdengar lagu White Snake Legend dan Pai Su Chen pun meliuk2 keluar dari WC untuk meng-entertaint para penumpang, hahaha.

Interior pesawat dan Pai Su Chen, hahaha. Asap keluar dari bagian yg ada lampu berwarna putih.

Gua duduk di tengah2 2 murid UF. Yg di kiri gua rambutnya afro ala Eddie Brokoli, namanya Daniel. Yg di kanan gua gendut dan kayaknya berdarah Asia, namanya Jason. Akhirnya gua kenalan juga, walopun baru kenal 2 dari 26 orang. Ternyata ngomong Bahasa Inggris tuh ga susah, yg susah tuh listeningnya. Gua harus baca gerakan bibir tiap kali ngomong ma mereka, karena kalo ngga, yg gua denger cuma gumaman2 ga jelas.

JasonDaniel

Setelah pesawat take-off, gua pun ngobrol dengan Jason, karena Daniel sepanjang jalan asik dengerin lagu di iPod. Gua liat Jason bawa buku Lonely Planet tentang Vietnam, dan setelah gua tanya, dia cerita kalo nanti setelah trip ini beres, dia mau lanjutin perjalanan dia ke Vietnam selama 2 minggu. Wow. Dia juga cerita kalo dia tuh aslinya orang Vietnam, tapi dari kecil tinggal di US. Ga lama kita dikasih makan siang. Pramugari di sini ga gitu bisa Bahasa Inggris jadi gua harus tunjuk2 makanan yg gua mau. Gua dapet nasi pake babi kecap yg rasanya ga terlalu enak, satu2nya yg enak tuh dessertnya, pudding cake yg lezat banget. Jason ma Daniel ga dimakan pudingnya, tadinya mau gua minta tapi ga enak, hahaha.

Pramugari China Air kalah cantik kalo dibandingin dengan Cathay, malah ada satu orang pramugari yg keliatannya seniornya, ibu2 pake kacamata, hahaha. Bangkunya juga lebih kecil dibandingin Cathay dan ga ada TV pribadi di tiap kursi. Adanya cuma monitor kecil yg menampilkan informasi2 soal penerbangan ini. Kita dikasih headset yg bisa disambungin ke kursi untuk nonton TV yg ada di depan kabin atau untuk dengerin pengumuman. Phew, untung gua bawa iPod, soalnya setelah makan, Jason dan Daniel langsung ketiduran. Gua dengerin lagu dan ga lama gua pun ketiduran.

Gua terbangun dari tidur beberapa saat kemudian dan saat gua liat jam...WHAT...kita udah terbang selama 4,5 jam dan pesawat masih belum nyampe juga di Beijing? Gua denger dari Paman gua katanya kita bakal sampe dalam waktu 4 jam. Gua liat monitor di depan dan gua liat pesawat kita rutenya agak aneh. Dari Hong Kong ke Beijing harusnya berupa satu garis lurus ke utara, tapi pesawat kita di awal perjalanan malah belok dulu ke barat agak jauh, baru membentuk garis lurus menuju Beijing. Ada apa ini?

Ternyata selidik punya selidik, di Cina bagian selatan ada badai taifun, sehingga pesawat terpaksa menghindar dan mengambil rute agak memutar. Ga lama kemudian ada announcement dari kapten katanya pesawat kini memasuki daerah yg lembah di dekat gurun pasir yg sedang badai, jadi akan ada sedikit guncangan. Penumpang diharap duduk tenang dan memakai seat belt. Gua pikir ah, paling juga goyang2 dikit pesawatnya, ternyata kaga. Pesawat berguncang hebat, kayak kena gempa bumi. Gua pun langsung mual dan kuping gua sakit.

Kiri : Rute saat itu.
Kanan : Rute seharusnya

Ga cuma itu, kayaknya untuk menghindari guncangan, pesawat pun bermanuver menyamping dan menukik tajam berkali2. Makin deh isi perut gua diaduk2. OMG. Gua langsung ketakutan dan berdoa semoga ga terjadi apa2, gua takut banget pesawat kita jatuh terbawa badai atau nabrak gunung, apalagi gua liat lewat jendela, yg ada hanya angin kencang dan pasir, gua ga bisa lihat daratan, gunung, atau apapun. Ga lama kemudian, terjadi sebuah guncangan hebat dan beberapa tempat duduk di belakang gua (untungnya), beberapa storage pun terbuka sehingga koper2 berhamburan jatuh...

(To be continued...)

You Might Also Like

32 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Duh demen banget sama daging babi sih lo?
    Trus kok bisa ada paman lo?
    Trus temen2 lo yang dr indo gak ada yg ikut? Gue pikir ini program liburan dr kampus lo

    ReplyDelete
  2. Bukan demen banget sama babi, tapi gua asal tunjuk >_< rasanya juga ga enak.

    Paman gua kan dosen di UF, kebetulan dia yg jadi pendamping di trip ini

    Ini bukan program dari kampus gua, gua ikut study tour bareng bule2. Baca deh blog gua yg sebelumnya ;p

    ReplyDelete
  3. wahh..beruntung banget tuh cwo jepang yang lagi mangap deket ma kamu ko. coba klo deket aku, pasti udah keder" tuh di pesawat (iye, soalnya mulutnya aku kasih rinso!)

    ReplyDelete
  4. Cerita perjalanan yg sangat baik dan detail,great story!

    ReplyDelete
  5. ahaha.. imajinasimu luar biasa. terutama masalah dry ice.

    ehh,. awalnya bingung, ini perjalanan sebenarnya dari mana kemana yakk??? tapi belakangan paham. hehe

    ditunggu lanjutannyaaaaa.. *ngebayangin kayak yang ada di filem2 :D

    ReplyDelete
  6. bandara di Hongkong emang keren abis. kerasan deh pokoknya. btw, jadi inget pas di sana beli kopi starbucks macchiato. alamak..pahitnya melebih obat. secara lupa pakein gula. hi hihi....

    ReplyDelete
  7. pertama: ngakak liat muka lo yg distorsi :))

    kedua: envy parah ama lo yg bisa ke beijing

    ReplyDelete
  8. asik bro jalan jalan terus...

    eh itu paspornya sony laksono ya..?

    hahah
    kaboor...

    ReplyDelete
  9. wihihi ... kalau masukin permen ke mulut tuh cowok Jepang gpp kali asal langsung lari dan pura-pura nothing happened gitu hhehe.
    hihhi foto passportnya beneran gg nahan :D

    ReplyDelete
  10. wua...lama juga ya perjalanannya....

    ReplyDelete
  11. ngeriiii jg nih, ngebayangin ada guncangan hebat di pesawat yg lg ditumpangi.......

    ReplyDelete
  12. riska : ati2, siapa tau dia diem2 bawa samurai atau benda2 berat yg bisa bikin kepala kita bocor

    mom : thx mom

    armae : okeee...stay tuned, tar gua lanjutin

    eko : sok atuh pergi, beijing is still the best city in China, for me

    cerpen : oh lu juga pernah ke HK?

    tukang colong : ketiga? ;p

    rawins : ini satu rangkaian besar, 5 minggu perjalanan...I still had 2 weeks left

    fiction : tuh kan bener, emang sakid tuh juru foto imigrasi

    aina : lebih lama temen2 bule gua, dari US ke HK tuh 18 jam...bisa jamuran gua di pesawat

    ianz : yeah, ngeri banget, sumpah

    ReplyDelete
  13. di hongkong yg lama nyari gatesnya..heheh

    ReplyDelete
  14. pernah punya pengalaman sama foto paspor jelek... iya punya gw poto di paspor juga jelek, senyum terpaksa soalnya si petugas jutek dan galak, ngarahinnya kasar. hih...

    wuuih, emang beda yah kalo bandaranya berkelas gitu.. jarang ada tuh di Indo. paling Soehatt doank.. itupun gak semua terminal..

    nggak mampir disneyland hongkong dulu? *plaaak

    PS : maaf baru mampir Kev, baru bisa koneksi internet mulus sekarang :P

    ReplyDelete
  15. hahaha....tukang fotonya ndak fotogenic ya.,.. :D

    ReplyDelete
  16. Wah, suer, penjelasanmu bisa dimengerti. Jadi berasa kita duduk sebangku, dan sekarang giliranmu untuk bercerita. Haha
    Lumayan, bisa belajar banyak. Siapa tau next month gue ke Hongkong. Hahaha
    Thanks ya buat infonya :)

    ReplyDelete
  17. foto yang di paspor kayak orang yang lagi di cari2 interpol...hehehe, maaf bejanda....

    Makasih dah mampir, salam kenal juga...

    ReplyDelete
  18. seru sekali perjalanannya bro, wah...sampai ngebayangan suasana masa lampau ketika hampir setiap hari nonton film hongkong. gimana cewek-ceweknya? bagi dong fotonya

    ReplyDelete
  19. gw jadi ngeri sendiri bayangin kemampuan bahasa inggrisnya waktu lu bilang paling susah tuh listeningnya. OMG. justru waktu sma, gw paling jelek di listeningnya tiap kali pelajaran inggris. :(


    gimna yah biar jago listeningnya? masalahnya di daerah gw jarang banget ketemu bule. apalagi temenan sama bule.... :(

    ReplyDelete
  20. yang kedua itu udah yang terakhir.. :p

    ReplyDelete
  21. amdhas : ga juga, kan ada subway, hehehe

    gaphe : kaga, gua kaga gitu suka ke theme park, hahaha...lebih milih ke temple ato tempat2 yg pemandangannya bagus

    skydrugz : di mana2 tukang foto mah ga ada yg fotogenic, yg fotogenic tuh modelnya

    felicia putri : asikkk, kita duduk sebangku...ayo2, sekarang giliran lu cerita...bulan depan mau ke HK? wah asik

    noor : dicari interpol gara2 terlalu ganteng? hahaha

    avip : ga segampang itu motret cewe di jalan bro, tar gua disangka maniak lahi...tapi gua dapet satu orang "temen" di beijing, cantik pula, tar deh gua ceritain di post2 berikutnya

    noeel : ini juga pertama kalinya gua ngomong ma bule, tapi lama2 terbiasa juga kok jadinya

    ReplyDelete
  22. wiih enak y k beijing hahaha =)
    kalw ud kuliah saya punya rencana blajar mandarin d sna lho (kalw mampu duit n IQ moga2 dpet beasiswa) wkwkwkwk

    ReplyDelete
  23. pernah sekali aja di bandara Hongkong. enak juga yaa
    lapang gitu kesannya. bisa lihat waktu tas tas kita dimasukin pesawat.

    ReplyDelete
  24. whooaaa gilaaa aku udh baca blog km (baru pejwan aja sih hehe) kereeen bgtt!! jadiin buku dong :D

    heuuu kpn mw updatenya? penasaran aku ma pesawat yg lo tumpangin itu..

    ReplyDelete
  25. ijin nyimak aja bung ! Semoga tripnya menyenankan !

    ReplyDelete
  26. ijin nyimak aja bung ! Semoga tripnya menyenankan !

    ReplyDelete
  27. "Gua jadi ngebayangin tiba2 terdengar lagu White Snake Legend dan Pai Su Chen pun meliuk2 keluar dari WC untuk meng-entertaint para penumpang, hahaha"

    => kalau misal si Angie Chiu ada di pesawat itu gimana ? wkwkwkk.. jadi kenyataan deh bayangannya.

    ReplyDelete
  28. pertama, gw mau ngakak dulu liat foto elooooo. huehehahahahahahahaha... gile ya, masa' lo bilang muka lo distorsi? ngakak lagi lagi dan lagi...

    utk semua tips yg lo kasi, gw acungi jempol. setuju bgt..

    yg paling bikin gw shock waktu ada typhoon, mati deh guee >_<
    kalo gw ada dlm pesawat saat itu, ya gw cm bs berdoa aja. ga ada pilihan lain..

    ReplyDelete
  29. meutia : bener banget, kita lagi ada dalem pesawat jadi kita bisa ngapain? cuma bisa berdoa aja, hahaha...sama2 siap2 megangin life jacket

    ReplyDelete
  30. All, Dilike ya fanpage ku ini, soalnya sukses via hp buatnya ! Asik..www.obinhut.blogspot.com makasih !

    ReplyDelete
  31. paling takut kalo naik pesawat yang ada guncangan. Sekalipun guncangannya pelan, tetep takut. U_U

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe