Childhood

22:27:00


I really miss my childhood.

Sekarang gua berada di usia di mana gua udah dituntut untuk DEWASA (bisa di-klik, nyambung ke post yg menarik untuk dibaca) dan MANDIRI (mandi sendiri...dari umur 3 taun gua udah bisa mandi sendiri, hahaha)

Ga enaknya jadi orang dewasa tuh...kadang kita suka ga bisa jadi diri sendiri. Dulu waktu masih ABG (halah), kalo gua lagi galau, sedih, tingkat angkat telepon dan curhat ke beberapa orang temen. Sekarang? Jangankan mau curhat, mau sekedar say hi aja kadang balesnya lamaaaaaa banget. Lagian kalopun gua curhat, jawabannya pasti "Ya udahlah, sabar aja" ato semacamnya. Jawaban khas orang dewasa kah? Ato suatu bentuk ketidakpedulian yg timbul akibat kesibukan yg mendera?

Gara2 hal itu, gua juga jadi males curhat. Rasanya yg namanya curhat tuh agak pointless. Daripada buang2 waktu dan tenaga untuk cerita ke orang dari awal sampe akhir, mendingan gua tidur aja. Gua kadang suka senyum2 sendiri kalo inget dulu gua sering ngobrol berjam2 di telepon ma temen2 gua. Sekedar curhat, dengerin curhat, ato ngomongin game. Seru banget, masa2 indah yg sudah sulit untuk terulang kembali.

Jangankan nginep di villa rame2 atau BBQ-an kayak jaman SMP-SMA, mau sekedar ketemu untuk ngopi dan ngobrol ringan aja susah. Paling banter ya pas weekend, di mana kita punya waktu sedikit luang yg tidak terganggu oleh kesibukan kerja atau kuliah. Bisa kongkow ma temen kini menjadi suatu luxury, kemewahan, yg selalu kita rindukan di sela2 kesibukan. Belom lagi ada beberapa temen yg berubah jadi "rese". Ga mau ketemu si A lah, si B nyebelin lah, udah mau ketemu aja susah, ni acara ketemuan malah dibikin tambah ribet. Halah.

Bertentangan dengan kebanyakan orang, gua ga gitu tertarik untuk pacaran dalam waktu dekat ini. Masalahnya, kalo gua ngeliat temen2 gua yg udah punya pacar, waktu luang untuk melakukan hal2 yg kita suka jadi amat sangat teramat berkurang. Malah ga jarang kalo udah pacaran, temen tuh bener2 dilupain. Waktu 24 jam cuma untuk kerja dan pacar. Gimana gua ga makin ilfil ngeliatnya? Dari sekian banyak temen gua yg pacaran, cuma 1-2 orang lah yg "normal" gaya pacarannya. Sisanya? AUTIS.


Oke back to topic. Sebuah privilege yg dimiliki seorang anak kecil tapi tidak dimiliki oleh orang dewasa adalah...kebebasan untuk berbuat salah. Yup, waktu kecil, salah itu wajar. Numpahin piring makanan, mecahin gelas, corat coret tembok, dan ngejatohin pesawat (mainan, tentunya...bukan Adam Air) Kalo salah paling ya kita dimarahin, that's all. Sementara kalo kita udah dewasa, salah sedikit langsung dikecam, digosipin, dikata2in di belakang punggung kita. Dan parahnya memang masyarakat kita hobi menjadikan aib orang sebagai bahan entertainment.

Saat kita masih kecil tuh, hidup bebas dari drama. Berteman ya berteman, tanpa ada embel2 iri atau dengki. Kalopun ada yg udah mulai naksir2an, tetep aja so simple. Gua naksir lu, udah, ga ada istilah TTM, ga ada istilah selingkuh, ga ada tuh kejadian ala sinetron...mertua galak, kanker otak, bunuh2an, saling mutilasi ala Sumanto. Betapa perasaan adalah suatu hal yg simple, tidak banyak embel2 kata "tapi" Kalo kita udah dewasa, life is complicated. Satu kata "cinta", artinya bisa ratusan, efeknya bisa ribuan, matinya bisa jutaan.

Jadi anak kecil juga berarti kita punya banyak waktu untuk diri sendiri. Bisa menghabiskan berjam2 dengan corat coret di buku, main mobil2an, ucing sumput, layangan, atau berlari2 mengejar kupu2. Yup, hal yg satu inilah yg paling gua rindukan. Gua punya banyak film dan buku yg numpuk belum sempet gua baca, gara2 susah banget buat cari waktunya. Walaupun dalam hati gua udah bertekad untuk bersantai malam ini, selalu banyak kejadian dan kesibukan tak terduga yg menyita waktu gua. I live for my job, not for myself...itu yg banyak dikeluhin sama orang dewasa.

Ada yg pernah nonton video Childhood nya Michael Jackson? (klik "Childhood" for the video)
Menurut gua tu video keren banget dalam menggambarkan yg namanya masa kecil yg penuh impian dan wonder =)

Jadi ya, suka ga suka, gua harus admit kalo sekarang gua udah bukan anak2 lagi. Tepatnya udah waktunya gua untuk grow up dan jadi seorang orang dewasa, Harus mengurangi maen dan lebih fokus mikirin masa depan. Tapi dasar namanya cowo, walopun gua sekarang udah "dewasa", ada beberapa hal yg tidak berubah semenjak gua kecil. Yup, something stay the same. Hal2 yg kesannya simpel, tapi sering gua jadiin pelarian kalo gua lagi stress. Sisa2 kenangan dan kebiasaan masa kecil, yg secara ga sadar tetep kita bawa hingga dewasa. Hal2 apa sajakah itu?

1. Gua masih suka baca komik, nonton anime, dan Kamen Rider (Ksatria Baja Hitam). Hehehe, malu nih, tapi serius, ceritanya seru abis! Daripada nonton sinetron, lebih baik nonton Kamen Rider. Gua rasa anak2 jaman sekarang banyak yg jadi rusak moralnya tuh salah satu penyebabnya gara2 kebanyakan nonton sinetron. Sementara anak2 yg hidup di tahun 90-an, biasanya jauh lebih baik moralnya karena sedari kecil mereka dicekoki oleh nilai2 kebenaran dan keadilan yg ditanamkan oleh Sailormoon, Wedding Peach, Shulato, Saint Seiya, Ultraman, dan Ksatria Baja Hitam RX!!! Huhauhauhauahua...



2. Sampe umur segini, gua masih JAHIL, tercermin dari pose dan mimik muka gua kalo difoto. Sampe kadang gua suka dimarahin ma paman/bibi karena udah umur segini, cara bercandanya masih kayak anak2 (kata mereka sih). Tapi menurut gua sih ngga, gua jail cuma kalo ketemu anak kecil dan moodnya memang lagi happy. Masa tiap kali kumpul ma keluarga besar gua harus pasang muka serius, minum whisky, sambil ngomongin bisnis dan ngeliatin laptop terus? I wanna be FOREVER YOUNG! Hehehe.

Bukti JAHIL di masa kecil :

SEKARANG :


3. Buat yg baca post gua sebelumnya pasti tau kalo sampe umur segini gua masih aktif di Pramuka sebagai pembina, hehehe. Bukan karena patriot Indonesia sejati di mana Pancasila adalah nafasku dan UUD'4 adalah darahku, bukan... Tapi karena ikutan pramuka tuh bagaikan refreshing buat gua, di mana sambil ngebina, gua bisa ikutan maen basket, maen hoki, sepak bola, kejar2an, perang air, bareng anak2. It's like, Im re-living my childhood, hehehe.



4. Sebagai desainer, gaya desain gua lebih mengarah ke vector/cartoon dan juga ke arah humor. Walopun kadang suka ada orang yg mengkritik, but still, Im proud of it. Why? Soalnya semua imajinasi yg gua punya sekarang, asalnya dari masa kecil gua. Itu juga berarti dalam mendesain, memang gua selalu mencoba mempersuasi/menarik perhatian orang dengan menggelitik "sisi kekanakan" mereka, and it works! =)











5. Gua punya guling kesayangan, dan sampe sekarang gua masih tidur bareng dia, hehehe. Waktu kecil, kalo ga ada dia, gua ga bisa tidur. Sekarang sih jelas udah ga se-ekstrim itu, buktinya waktu ke Cina kemaren, satu setengah bulan gua tidur ga bareng dia juga gpp. Cuma kalo tidur sambil meluk dia, rasanya gua tuh kembali jadi anak2, dan otomatis tidur gua juga jadi lebih nyenyak, hehehe.

---

Sebagai penutup post ini, gua mau ngepost foto gua waktu masih kecil. Foto ini diambil di Bali oleh mama gua, waktu itu gua umur 3-4 tahun lah. This photo could be the best representative for my childhood, which is filled my wonder and excitement! =)

Kenapa gua suka foto ini?
1. Gua terlihat ganteng di foto ini, untuk membuktikan bahwa kegantengan gua saat ini bukan hasil operasi plastik, hehehe
2. Masa kecil yg indah, tercermin lewat pantulan langit di kacamata hitam gua. (I see skies of blueeee...clouds of whiteeee...)
3. Gaya nya mirip gaya bos2 besar kalo lagi liburan ke bali, menandakan bahwa foto ini mencerminkan masa depan gua yg cerah, bahagia, dan dipenuhi hari2 yg penuh dengan liburan...(pengennya ;p)
4. Menggambarkan kehidupan bebas dan santai di masa kecil, yg jadi impian semua orang yg umurnya dah 23 ke atas...wkwkwk

Artikel ini diikut sertakan dalam lomba "Posting Masa Kecil Berhadiah" yg diadakan oleh Sang Cerpenis Bercerita

You Might Also Like

23 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. weleh welleh.udah serius baca, eh..gak taunya ini artikel untuk lomba toh. oke deh, saya catat dulu ya.

    btw, nikmati aja kebebasanmu selagi masih lajang. ntar kalo sudah waktunya, pasti akan datang keinginan utk memiliki pacar. santai aja, coy.....

    ReplyDelete
  2. nice post, childhood itu memang asik!! :D

    ReplyDelete
  3. sukak banget ama postinganmu yang ini kev.. terutama bagian prolognya. belakangan aku juga merasa seperti itu. tapi sebelum baca postingan ini, gak ngerti juga ini sbenernya ada apa, sama aku, sama temen2 jugak. bener dehh susaaah banget skarang kalo diajak ketemuan. tapi sekarang sudah mulai menemukan titik cerah.

    thank's kev :)

    *aku juga suka ultramen, trutama ultraman cosmos. yang jadi ultramannya cakeeeeppppp. hahaha

    ReplyDelete
  4. Jadi kangeenn... ma temen2 SD, berantem trus langsung baikan lagi.. indah banget emang masa kecil, semua serba bebas :)

    fotonye keren...lebih keren waktu kecil ye elo ken ^_^

    ReplyDelete
  5. Nimbrung komennya mbak Fanny, bener mbak-kirain tadi ni tulisan ngalir terus gitu soal dewasa dan masa kecil eh nggak tahunya... haha!

    Ikut pramuka ya mpe sekarang, ah banyak hal yang belum saya oprek2 di blogmu ternyata. Btw, saya mau dong nonton Childhoodnya Claude, ada filenya nggak?? minta >.<

    ReplyDelete
  6. Fanny : abis kalo cuma ngepost foto, ga pake tulisan panjang lebar, rasanya kurang Emotional Flutter, hahaha

    Presticilla : yup!

    Armae : yeah, The most beautiful discovery true friends can make is that they can grow separately without growing apart.

    Belo : jelas sekarang lebih keren donk, hahaha

    Ajeng : itu klik aja di tulisan "Childhood" nya, hehehe

    ReplyDelete
  7. elu gak boleh nulis i miss my childhood, secara ampe sekarang lu masih living in your childhood..hikhikhik
    semoga menang om..

    ReplyDelete
  8. PS: elu gantengan waktu kecil Pen, serius.. :lol:

    ReplyDelete
  9. Saat ini, sekalipun aku masih 17 tahun, aku udah kangen masa kecilku. Setiap kali liat anak-anak lagi main, aku langsung diem, merhatiin mereka. "Enak yaa mereka, main main, kayak nggak ada beban. Kalo lupa ada peer, ada yang ingetin. Kalo dijahatin, nangis juga dianggep wajar. Nggak ada tuntutan." Selalu kayak gitu yang aku pikirin saat aku merhatiin mereka main :')

    ReplyDelete
  10. Childhood memories will never die..

    Postingan mu ini, terutama poin 1 tentang Kamen Rider => adalah salah satu dari sekian banyak alasan kenapa saya mendirikan blog legendaris Nostalgia-90an.com

    huahahahahahhahaha

    ReplyDelete
  11. jadi pengen balik k masa kecil.
    waktu qt msh kecil, yg qt pikirin mo main apa lagi nih, kalo udah besar udh banyk bgt yg dpikirin. ini itu itu ini..
    tapi udah lewat, mo d apain lagi slain cuma bs d kenang
    =)

    ReplyDelete
  12. waaw.. masa kecil yang menyenangkan.. ^^

    ganteng juga lo ya.. *waktu kecil* hahaha piis ^^

    kalo gue... masa kecil gue kurang bahagia, jadi gue ngga inget sama sekali masa kecil gue kaya apa.. hikhik T_T
    jadi ga ada keinginan buat balik lagi kemasa kecil gue, kata bokap waktu gue kecil, gue sakit-sakitan terus hampir mao mati ken.. kekeke..

    ReplyDelete
  13. yupp klo dipikir2 menjadi seorang anak kecil itu lebh menyenangkan ketimbang menjadi orang dewasa

    ReplyDelete
  14. heheh, emang waktu kecil adalah waktu dimana kita sangat senang dan penuh kasih sayang :)

    ReplyDelete
  15. ada yg bilang masa kecil itu masa yg penuh kebahagiaan.
    emang bnr,
    malah mungkin sebagian memori wkt kcl itu gak bs terhapuskan.dan terbawa sampe kita dewasa.
    kalo memorinya penuh rasa suka.. akan bs membuat perkembangan kita menjadi lbh baik.
    tp kalo memorinya penuh rasa duka, justru akan menjadi trauma yg berkepanjangan.

    ReplyDelete
  16. childhood was the most fun
    ^_^

    ReplyDelete
  17. I feel this way.
    Dari dulu aku nggak mau umurku bertambah. Pengen tetep 10. Aaaaa, pengen balik anak2 lagi!!!
    Aku juga masih suka nonton sponge bob, doraemon, upin ipin... I'm 19, but my heart is 9.

    Wish I'd never grown up. >.<

    ReplyDelete
  18. ayo pergi ke Neverland
    biar awet muda dan tetap jadi anak kecil

    ReplyDelete
  19. aaawh kangen masa kecil deh kak jadinya :O #Galau

    ReplyDelete
  20. ga setuju banget deh soal foto lu yang terakhir, kep...haha..tenang..masih ada setaun sebelum memasuki dunia kerja yang sesungguhnya...

    ReplyDelete
  21. Yeeeeeaaah Bang, manteeeb Bang, bener banget, mending nonton serial Kamen Rider ketimbang nonton sinetroooon! Ahahaha~ :D :D

    ReplyDelete
  22. poto yang terakhir okem bnaget dah lu ahha xDD

    ReplyDelete
  23. kemaren gw baca ini dari hape, ngakak gw baca tulisan2 lo.... sekarang gw baca dari hape, ngakak juga liat gambar2 dan video2nya. hahahhaa... gokil lu ven.... hahahaha


    mantap! lanjutkan! LoL

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe