First Love ~ Traces of Distant Days

23:51:00


Like an old photograph
Time can make a feeling fade

But the memory of a first love

Never fades away


Pernahkah engkau merasa hidupmu diubah oleh cinta?
Banyak orang yg telah datang dan pergi di dalam hidup kita ini. Mereka datang, menjadi bagian dari keseharian kita, mewarnai hidup kita dengan sentuhannya, dan kemudian pergi sambil meninggalkan jejak yg selamanya akan menjadi bagian dari diri kita.

Terinspirasi dari postnya Nuel, di post yg kali ini gua mau cerita tentang pengalaman cinta pertama gua. Yup, tentang keluguan, kepolosan, dan ketulusan, serta bagaimana cinta datang dan mengubah hidup gua untuk selama2nya...

---

The darkened ink-colored sky
Invites traces of distant days

Childhood dreams and yearnings

Airplane trails flow and disappear


Bandung, 1992

Hari itu hujan baru saja berhenti dan pekarangan TK masih basah dan lembab. Sinar matahari sore yg hangat muncul perlahan dari balik bayangan pepohonan. Tidak ada suara selain suara gemerisik daun2 pepohonan yg tertiup angin dan suara tetesan air hujan yg perlahan menetes jatuh ke tanah. Dari dulu, gua suka bau tanah yg lembab yg muncul sebelum dan sesudah hujan, bau2an khas yg bikin gua selalu teringat akan hari itu. Yup, hari di mana gua bertemu dengan dia...

Waktu itu umur gua baru 5 tahun dan gua masih duduk di bangku TK. Bel pulang sekolah sudah lama berbunyi dan pekarangan TK sudah kosong karena sebagian besar anak sudah dijemput dan pulang, tinggal gua sendiri yg masih duduk di ayunan. Sudah jadi kebiasaan bahwa papa gua sering banget telat ngejemput gua. Sekolah bubar jam 2 siang, gua kadang2 baru dijemput jam 3 atau jam 4. Awalnya gua stress dan suka nangis, tapi lama2 gua menjadi terbiasa dan gua mulai menemukan cara untuk enjoy diri sendiri...yaitu dengan berkhayal.

Sampe hari ini, hal itu jadi kebiasaan yg sulit hilang. Pada saat gua sedang sendiri, dan tidak ada yg bisa dilakukan, gua akan memejamkan mata dan berkhayal. Bermain dengan imajinasi di kepala, mengarang cerita, atau setidaknya memutar kembali memori yg telah berlalu. Setidaknya hal ini masih gua lakukan setiap malam sebelum tidur, karena itulah gua selalu bawa notes kecil ke mana2, dan juga di samping tempat tidur. Karena pada saat sedang berkhayal, inspirasi cenderung muncul mendadak.

Back to topic, hari itu lamunan gua terusik saat seorang gadis tiba2 muncul di pekarangan. Tampaknya, dia juga salah seorang anak yg hari itu secara kebetulan belum dijemput. Gadis itu bermain lempar2an bola sendirian. Waktu itu gua termasuk seorang anak yg pemalu, jadi tidak terlintas sedikitpun di kepala gua untuk menyapa gadis itu dan ikut bermain (tidak seperti gua yg hari ini yg gampang akrab dengan orang) Gua hanya memperhatikan dari jauh saat gadis itu berlari2 sambil melempar bolanya ke udara.

Pada suatu kali, gadis itu melempar bola terlalu kencang, dan bolanya nyangkut di sebuah pohon raksasa yg ada di tengah pekarangan TK. Konon pohon itu ditanam saat pertama kali sekolah ini berdiri dan umurnya sudah puluhan tahun. Dengan banyaknya ranting dan akar gantung yg mencuat, pohon itu biasa gua jadikan "markas" saat bermain perang2an dengan teman2. Gadis itu mencoba memanjat, namun dia terpeleset dan jatuh terduduk. Ia kembali mencoba memanjat dan kembali jatuh terduduk.

Pekarangan TK yg gua foto di tahun 2008.
Sudah jauh berubah, tapi ayunan dan pohon besarnya masih sama.
Klik untuk memperbesar =)

Entah apa yg ada di pikiran gua saat itu, gua memutuskan untuk beranjak dari ayunan dan menolong gadis itu. Karena sudah terbiasa memanjat pohon tersebut, hanya dalam hitungan detik gua sudah berhasil memanjat hingga kurang lebih 2 meter tingginya dan gua tepak bola yg tersangkut itu hingga jatuh ke tanah. Namun karena pohon itu berlumut dan licin akibat air hujan, pada saat hendak turun, gua terpeleset dan BRAAKKK!!! Gua jatuh berdebam ke tanah.

Gua mengerang kesakitan, dan merasakan sakit yg amat sangat di telapak kanan gua. Saat gua liat, telapak gua berlumuran darah akibat tertusuk ranting tajam. Tusukannya lumayan dalam, dan hingga hari ini, lukanya masih membekas, yg somehow membantu gua untuk membedakan mana tangan kiri dan mana tangan kanan. Gua panik dan mulai menangis, namun tiba2 gadis itu muncul di hadapan gua.

Ia berlutut di depan gua, kemudian memegang tangan gua dan berkata "Tenang ya...semua akan baik2 saja" Gua liat muka gadis itu dan dia tersenyum ke gua. Manis banget. Muka gua mendadak merah dan rasa sakit di tangan pun jadi tidak terasa. Gadis itu kemudian berlari ke ruang guru dan memanggil beberapa orang guru yg langsung menggendong gua ke ruang guru untuk diobati. Selama gua diobati, gadis itu berdiri di samping gua, memegang tangan gua, sambil tersenyum.

Setelah tangan gua beres diobati, gadis itu menghampiri gua dan bilang, "Terima kasih, kamu udah nolongin aku ambil bola. Namaku Alice (bukan nama sebenarnya), salam kenal!" Dan kita bersalaman, dengan tangan kiri...

Dan itulah awal, dari segalanya...

If I could cross time
To the me that day,

If I could tell her,

I'd want to fly away


To be continued...

PART 2

You Might Also Like

28 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. waaah... *kagum*


    ga sabar nih nunggu lanjutannya..hoho

    ReplyDelete
  2. so sweet :) .. hehe
    kalo first love aku mah waktu esempe , itupun aku ga sadar kalo itu first love . haha #plaaaak !

    ReplyDelete
  3. wah, masih TK udah kenal cinta ya. hehhee..jadi penasaran dg kelanjutan kisahnya

    ReplyDelete
  4. Enno : sabar ya

    Irra : kok bisa ga sadar?

    Fanny : jelas belum lah, ini sih baru cerita awal pertemuannya aja...we go a long way after that

    ReplyDelete
  5. co cweeeet ^^
    gawl banget lo bang, masih TK udah ngerasain yang namanya hati berdesir *tsahh* hahaha

    first love emang ga ada matinya dah!

    ReplyDelete
  6. waw so sweet bgt..

    aku malah gak inget kapan first love ku..hmmm pikun bener sih gue >_<

    ReplyDelete
  7. Riska : memang gua dewasa sebelum waktunya (halah)

    Nyla : soalnya sampe skrg, kisah ini masih punya impact ke dalam hidup gua, makanya gua inget

    ReplyDelete
  8. sweeet~

    masih inget ya jaman TK ngapain aja, sampe dah jatuh cinta sgala, wkwkwkw

    1992 gw masih seneng nongkrong di rumah sakit....

    rumah sakit bersalin, wkwkwk

    ReplyDelete
  9. gue salut ama lo lo yang berani menceritakan kisah pertama kalian. gua ga berani, takut istri marah hahahaha

    ReplyDelete
  10. Wah, gak nyangka nih kamu bisa nulis cerita yang agak "waras" kayak gini. Hehehe...

    Untung tangannya dapet luka ya. Kalo nggak kan mungkin kamu masih bingung bedain mana kanan dan mana kiri. Hehe, ada-ada aja!

    ReplyDelete
  11. wiih ceritanya udah kaya di manga gitu ya..
    the man is the superhero

    ReplyDelete
  12. sedaaapp..ini salah satu hal yang bikin gua yang pantas menanti postingan-postingan baru dari anak muda luar biasa ini :D keep up da' good werk!
    PS: kalo bikin postingan lanjutan jangan 'berjeda/ lompat' terlalu jauh dari preambulnya Ken, Gw pelupa banget..jadi suka gak inget soul dari cerita sebelumnya kalo gak cepet disambung..[tapi ini kan blog elu ya? jadi terserah elu aja kali ya :D]
    Salam..

    ReplyDelete
  13. Ternyata, kisah sewaktu TK memberikan kenangan yang berharga ya untuk kehidupan cinta di masa yang akan datang. Tentu sesuatu yang pertama menjadi langkah awal untuk bisa meraih cita dan cinta yang bersinar

    ReplyDelete
  14. Brainless : soalnya bener2 berkesan dan punya efek yg nyata sampe hari ini, makanya gua inget

    Tukang colong : soalnya gua belom punya istri, hahaha

    Hoeda : memangnya selama ini gua kurang waras ya? hehehe...yeah, berkat itu, gua jadi ga pernah salah antara kiri dan kanan =)

    Lain : im not a superhero back then...just a kid who get in touch with love for the first time =)

    Dokter Gigi : thanks buat sarannya, I'll keep that in mind

    Coretan hidup : yup, nanti di post berikutnya gua akan ceritain, apa sih impact nyatanya dalam hidup gua saat ini

    ReplyDelete
  15. cie first love nya dr TK yh :)
    penasaran sama lanjutannya

    ReplyDelete
  16. buset daaah lu masih inget kev kejadian2 waktu tk? gw aja udah lupa. hahaha...


    kalo soal cinta pertama gw itu terjadi waktu gw kelas 4...gw suka sama temen sekolah minggu gw... :)

    http://emmanuelthespecialone.blogspot.com/2010/05/cinta-pertama-itu-apa-sih.html

    ReplyDelete
  17. Cuma ada satu kalimat yg bisa gue ungkapin di postingan kali ini: So sweeeettt! :)
    Lanjut baca lagi ah..

    ReplyDelete
  18. ia haha soalnya saya dulu blon ngerti yg namanya cinta dan sodara2.a, apalagi kata " cinta monyet" haha ga ngerti sama sekali .. tapi setelah SMA , baru dah seluruh jurus cinta plus tetek bengeknya di hapalin atu-atu haha *lebay*

    ReplyDelete
  19. Wow, so sweet... Ternyata cinta pertama di TK, pasti sangat berkesan (ya iyalah, kalo ngga juga ga bakal ditulis di sini XD) Anyway, very good!

    ReplyDelete
  20. okeh-okeh,
    sya akan berlari ke cerita selanjutnya...capcuzz

    ReplyDelete
  21. menemukan sahabat baru dengan kejadian tak terduga ya... childhood memories... so sweet... :-)

    ReplyDelete
  22. kalo emang bakat nulis,nulis apapun akan terasa indah gak kayak saya huuhu jadi ngiri wkwkw,ehh kenalin dong ama alice :P

    ReplyDelete
  23. bener2 membuat gue teringat masa kecil gue bang.. sekali lagi ane terharu hiks :)

    ReplyDelete
  24. nyentuh amat cerita nya
    bagus (y)
    jadi dia g mana kabar nya sekarang?
    apa kalian udah jumpa skrg ?

    ReplyDelete
  25. Ko? Ini beneran? Wow kayak film! Ah coba udah lama tau blog koko. pasti aku ikutan lomba ngelanjutin cerita ini dah.

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe