Perjalananku Menjadi Mahasiswa DKV (Part 1)

20:30:00

A thousand miles journey begins with a single step

Hari ini akhirnya gua resmi menjadi Mahasiswa Program S1 (Sarjana), Jurusan Desain Komunikasi Visual, Maranatha Christian University. Belum, gua belum lulus, sidang aja masih tahun depan. Terus apa donk yg mau diceritain di post kali ini?

Buat temen2 yg ga tau, selama ini tuh gua kuliah sebagai mahasiswa D3, bukan S1, dan baru hari ini gua resmi jadi mahasiswa S1 dan mendapat KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) resmi. Kok gitu? Kenapa dulu ga langsung masuk S1 aja? Lagian, apa susahnya sih masuk DKV? Bukannya denger2 masuk jurusan desain tuh gampang, gara2 passing gradenya kecil?

Oke2, gua tau banyak pertanyaan yg muncul dari 2 kalimat di atas. Janji ke gua, temen2 mau baca kisah gua ini dengan sabar dan serius, maka gua akan ceritain perjalanan panjang gua selama 5 tahun untuk bisa dapet status mahasiswa DKV =)

---

Waktu gua kelas 3 SMA, gua bingung antara mau masuk Psikologi atau DKV. Lho, katanya anak IPA? Kenapa ga masuk jurusan teknik? Ngga deh, makasih. Walopun gua anak IPA, tapi sebenernya gua ga terlalu pinter ngitung lho. Terus ngapain donk masuk IPA? Mending IPS, kalo mau masuk DKV atau Psikologi. Gini2, jadi waktu penjurusan SMA, gua tuh milih IPA, gara2 gua belom tau mau kuliah apa, hehehe.

Padahal sebenernya gua lebih jago IPS daripada IPA lho, buktinya gini nih nilai rapor gua setelah masuk IPA :
Matematika 5
Biologi 9
FIsika 5
Praktikum Fisika 7
Kimia 5
Praktikum Kimia 8
Bhs Indonesia 8
Bhs Inggris 9
PPKN 8
Agama 8
Sejarah 9

Tuh kan, keliatan kalo gua tuh lebih jago praktek dan menghafal, plus bego banget soal hitung2an...hahaha. Tapi gua milih masuk IPA karena sampe di awal kelas 3 SMA, gua masih bingung banget, ga tau mau masuk jurusan apa. Tadinya gua pikir mau Teknik Kimia atau Kedokteran. Tapi Teknik Kimia ga jadi karena gua males kalo harus kerja di lab, sementara kalo Kedokteran, sebenernya guru Biologi gua menyarankan gua masuk sana, tapi biaya kuliahnya terlalu tinggi plus gua phobia darah >_<

Sebenernya dari kecil cita2 gua tuh Komikus, cuma seiring bertambah umur, gua mulai nyadar kalo komikus tuh bukan cita2 yg punya jaminan masa depan cerah. Kemudian setelah terjadi satu dan lain hal di dalam hidup gua, akhirnya gua bercita2 jadi Game Designer. Waktu gua bilang ke mama gua soal cita2 gua, dia janji ke gua kalo nanti lulus SMA gua bakal disekolahin ke luar negeri supaya bisa kuliah jurusan Game Designer. Gua udah riset sana sini waktu itu dan akhirnya gua memutuskan untuk masuk Lim Kok Wing University di Malaysia.

Tapi malang tak dapat ditolak dan untung tak dapat diraih, waktu itu keluarga gua kena masalah dan perekonomian keluarga pun anjlok. Kandas sudah cita2 gua buat kuliah ke luar negeri. Gua sempet bete dan bingung beberapa saat, tapi kemudian gua pikir gpp lah jalan muter sedikit, kuliah bukan Game Design di Indonesia, kerja, cari duit, tar suatu hari gua bisa kuliah lagi dan kembali back on track mengejar cita2 gua. Selama ada usaha pasti ada jalan, itu kata jagoan gua di film2 silat, hehehe.

Terpaksa deh gua ambil jalan memutar buat sampai ke tujuan gua T.T Impian gua sekolah ke luar negeri tertunda untuk batas waktu yg tidak dapat ditentukan,
tapi selama gua masih hidup, gua masih bisa berusaha =)

Akhirnya waktu tes bakat dan minat di sekolah, gua disarankan oleh guru BP untuk masuk Psikologi, karena kemampuan analisis gua selama di IPA kalo digabungkan dengan kemampuan2 gua di bidang sosial, bisa jadi sesuatu yg menghasilkan. Tapi entah kenapa waktu gua ngambil formulir tes ke Marnat (Maranatha Christian University aka Universitas Kristen Maranatha), gua jadi ragu buat masuk psikologi.

Masalahnya, gua memang tertarik mempelajari perilaku manusia, tapi gua ga tertarik untuk jadi tempat curhat. Muak banget gua selama SMP-SMA jadi tempat sampah (tempat curhat) nya temen2 gua, plus gua ditolak (sebelum nembak) ma cewe yg gua taksir bertahun2 gara2 dia cuma nganggep gua tempat sampah, bukan sebagai cowo yg punya prospek jadi pacar. Damn.
(Oke, gua udah menjelaskan SATU dari sekian banyak misteri rekor cinta gua : 5 kali nembak, 2 kali diterima, 7 kali ditolak, hehehe)

Back to topic, akhirnya gua tes ke Marnat jalur normal untuk psikologi, dan juga tes ke Marnat jalur PMDK (jalur bakat, ngasih karya plus interview gitu) untuk jurusan DKV. Hasilnya? Dua2nya diterima, sesuai dugaan gua. Dan akhirnya, tanpa berpikir panjang, gua pilih jurusan DKV, karena masih ada korelasi dengan cita2 gua (dan janji gua ma seseorang) untuk jadi Game Designer. Ya udah, sementara temen2 gua stress nyari tempat kuliah, gua udah santai karena gua udah keterima di DKV Marnat.

(Mulai paragraf ini dan selanjutnya, gua bakal sedikit menyamarkan nama karena gua takut ada yg tersinggung)

Menjelang kelulusan SMA, mama gua nyuruh gua ikutan SMPB (SNMPTN), masuk Fakultas Berkebun (bukan nama sebenarnya) di Universitas Negeri Antah Berantah (mulai sekarang gua singkat UNAB, bukan nama sebenarnya). Mama gua bilang sih, iseng2 berhadiah aja, toh sebenernya gua udah keterima di Marnat. Cuma siapa tau aja gua bisa keterima di UNAB, kan UNAB punya nama besar, jadi mungkin bisa membantu buat masa depan gua.

Kebetulan juga waktu itu kakaknya temen gua tuh jadi salah satu staff pengajar di tempat les persiapan untuk SPMB, latihan berkebun untuk masuk Fakultas Berkebun UNAB. Dia kasih gua promo, cuma bayar 100rb, kursus selama 2 bulan menjelang SPMB, kalo gua gagal masuk UNAB, uang dibalikin. Ya udah gua ikut aja tu bimbingan, dan ternyata seru juga tuh pelajaran berkebun (masih ada hubungannya ma DKV dan Game Design)

Di hari ujian, sementara temen2 gua tegang karena banyak yg nekad ikut SMPB tanpa ada cadangan universitas. Sementara gua ngerjain dengan santai, toh gua sih masuk syukur, ngga masuk ya udah. Pokoknya tiap soal gua kerjain sebisa gua, dan tanpa beban. Dan akhirnya?

Secara ajaib, gua keterima di UNAB...



(To be continued...)

PS : Oya, mau ngingetin, event GIVEAWAY 1st Anniversary nya Emotional Flutter, waktunya tinggal kurang dari sebulan lagi. Buat yg belum ikutan, ayo buruan, jangan ketinggalan. Dapatkan hadiah2 menarik dari Cina, GRATIS! =) ---> klik di sini

You Might Also Like

27 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. gak suka matematika, toss deh..aku juga lebih kuat di pelajaran menghafal.

    ReplyDelete
  2. errrrrr.. lagi seru2nya trus to be continued >,<

    ReplyDelete
  3. Cerpen : tosss!!!

    Armae : sori2, biar ga kepanjangan soalnya, kan banyak yg ngeluh cape bacanya, hehehe

    ReplyDelete
  4. ciyeeeh yang akhirnya jadi mahasiswa S1.. seneng doonk..
    soal pelajaran, di SMA.. matematika saya juga pernah dapet 5 dan terancam nggak masuk IPA.. tapi maksa, trus akhirnya keterima di jurusan Biologi. alasannya karena seneng siih.. gyahahaha...


    untunglah, karena seneneg itulah makanya gampang lulusnya ^_^

    ReplyDelete
  5. Gaphe : Thank youuu
    Gua sih, justru karena seneng, jadi ga pengen cepet2 lulus, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kakak , nanya nih, labor di maranatha buat jurusan dkv pake komputer ap yah? maksih.

      Delete
    2. Pake komputer apa? Hmmm...gua udah lupa tuh komputer di lab kayak apa, pokoknya mah kuat buat pake Adobe After Effect dll deh hehehe

      Delete
  6. Kalau aku sih lebih ke menghitungnya ga jago hapalan..hehe

    Ehm..bahas topik.. ditunggu selanjutnya masih gantung nih.hehe
    Selamat ya udah jadi mahasiswa S1 terus berkarya dan terus semangat.hehe

    ReplyDelete
  7. Waduh, sepertinya aq cocok bgt jadi adek klaskmu bang keni~ hahahah

    ReplyDelete
  8. hahahaha, sepertinya disini dapet ilmu tambahan selain baca postinganmu ken, ilmu sabaarr (nungguin part selanjutnya).. :D

    ReplyDelete
  9. perjalanan yang panjang
    tapi tetep asik bila menjalaninya dengan semangat
    apalagi kalo lihat temen yang ga sempat kuliah
    contone kaya aku ini...
    sedih..

    ReplyDelete
  10. walaupun panjang saya smngat bacanya...ditunggu sambungan nya yah ..jadi penasaran nih..

    ReplyDelete
  11. blak-blakan banget nih. Gua suka gaya lu B-)

    wogh di marnah toh, sama kaya si TK dong yah. Berarti tinggal 1 taun lagi bukan lulusnya

    Btw fakultas berkebun itu yang ada di kota hujankah?

    ReplyDelete
  12. vheytha : Thank youuu...segera dilanjutin kok

    Brainless : lu mau masuk DKV juga?

    Dhenok : segera dilanjutin kok

    Rawins : yeah, kita harus bersyukur atas apa yg kita miliki =)

    Meutia : tuh udah ada sambungannya, gua bertekad mau beresin ceritanya sebelum hari berganti, hehehe

    Lain : yup, sama kayak TK...itu nama yg disamarkan, hehehe...tebak aja sendiri

    ReplyDelete
  13. wakakak.. cerita ini.. hohoho.. belajar bercocok tanam lah Kep.. nyesel lu masuk disain marnat.. mending berkebun. bisa membuahkan buah :)

    ReplyDelete
  14. Kalau saya lebih suka yang hitungan daripada yang hapalan. makanya saya masuk teknik. :)

    btw, selamat ya..
    Ditunggu kelanjutannya

    ReplyDelete
  15. aku juga nggak suka banget nget nget sama hitungan walaupun dulu aku anak IPA. entah kenapa. lelet banget disuruh ngitung XD

    *aku tunggu kelanjutannya... :D

    ReplyDelete
  16. ga suka itungan tapi matematika dapet 9. :p jangan bikin gw iri dong. :(

    ReplyDelete
  17. Aku suka itung2an, tapi aku benci jurusan teknik. Pengen sastra inggris atau apa gitu kek. :(

    Setuju sama armae.. Lagi seru2nya malah to be continued... untung udah post part 2-nya, hehe

    ReplyDelete
  18. kakak. uda saya post ttg give awaynya loh ka . ini linknya http://irasicipit.blogspot.com/2011/07/happy-1st-anniversarys-and-100th-posts.html

    dilihat ya kak :)
    makasi

    ReplyDelete
  19. Afri : thanks

    Chilfia : lanjutannya udah ada tuh

    Nuel : wah sial, gua iri >_<

    Alvi : terus lu pengen masuk apa jadinya?

    Irra : thanks, udah gua baca dan gua catet

    ReplyDelete
  20. gw baru tau dulu lu ikut tes SPMB kep...hehehe anyway, congratz ya akhirnya setelah sekian panjang perjalanan lu jadi mahasiswa S1 DKV kep : ) oy, kapan part 2 terbit? gw makin penasaran aja sama cerita lu ini hehehe

    ReplyDelete
  21. kalau lu cita2 jadi game designer, gw pengen jadi game programmer. dan ampe sekarang ga kesampaian dan seperti nya ga akan pernah kesampaian. :D

    ReplyDelete
  22. wah berarti lebih pinter di pelajaran hapalan donk? samaan :d

    ReplyDelete
  23. Cita-citaku ingin menjadi penari, tapi malah masuk jurusan teknik. Sekarang malah jadi mahasiswa psikologi.
    Tulisannya inspiratif. Darah Juang!

    ReplyDelete
  24. kk, mau tanya dong. Aku kepingin masuk dkv maranatha terus kalau lewat jalur normal yang diteskan apa aja k? Terus biaya awal sama persemester dkv mcu berapa ya k? Makasih

    ReplyDelete
  25. heran juga gw baca cerita kakak, banyak yg sama dengan sisi hidup gw.Dulu awal masuk ipa gw jg punya rencana di kedokteran atau di kimia, trus gw masuk IPA dan persis, galau mau kemana jadi milih ipa buat jaga2.Sekarang ambisi gw juga mirip cerita di atas

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe