Perjalananku Menjadi Mahasiswa DKV (Part 2)

22:06:00

Sebelum baca post ini, gua sarankan lebih baik baca dulu part 1 nya

(Nama2 disamarkan supaya tidak ada pihak yg tersinggung)

Keterima di UNAB, rasanya gua bangga banget. Rasanya pengen tuh jaket almamater, gua pake ke mana2. Tapi ternyata kuliah di sana tidak se-menyenangkan seperti yg gua bayangkan. Jadi di jurusan Berkebun UNAB, di tahun pertama, kita belajar Berkebun secara global. Kemudian di awal tahun kedua, mulai deh kita masuk penjurusan. Jurusan Menanam Padi (aka DKV) yg gua inginkan, ternyata adalah jurusan yg paling populer. Angkatan gua ada 200 orang, yg mau masuk sana ada lah katakan saja 120 orang, sementara kursi yg tersedia hanya 40 orang. Waw >_< Jadi sejak awal kuliah, kita dikondisikan untuk "bersaing" dengan teman2 seangkatan.

Jadilah sepanjang kuliah, gua kuliah di bawah tekanan. Dalam setiap tugas, kita semua saling bersaing. Mulai dari cara sehat, sampai ada juga yg nekad melakukan cara tidak sehat. Ditambah lagi ospek (yg menurut gua menyebalkan) dari senior2. Gua bener2 ga enjoy di kuliah di UNAB, ga bisa kongkow, berteman juga jadi ada ganjalan gara2 penjurusan, tapi gua bertahan dengan iming2 masa depan cerah yg dijanjikan UNAB terhadap lulusan2nya. Di angkatan gua, gua termasuk kelompok minoritas alias orang2 yg ga "eksis" (karena gua sibuk ngejar nilai dan ngerjain tugas), tapi untungnya gua berhasil nemuin sekelompok sahabat (yg sama2 ga eksis tentunya), yg bikin hari2 kuliah gua di sana jadi lumayan menyenangkan.

Tibalah saat penjurusan tiba, dan gua ga keterima di jurusan Menanam Padi...
Oke, gua akui memang nilai gua bukan yg terbaik di kelas, tapi gua aneh aja, kok ada orang2 yg nilainya lebih jelek dari gua, bisa keterima di jurusan tersebut? Malah gua bukan dimasukkin ke jurusan pilihan kedua gua, malah dimasukin ke jurusan pilihan ketiga. Katanya yg nilainya lebih baik, lebih diprioritaskan? Saat gua dan beberapa orang teman protes ke bagian tata usaha, mereka juga menjawab secara diplomatis "memang ada beberapa orang yg di-prioritaskan, terutama mereka yg asalnya dari daerah"

Damn, gua kesel banget. Apalagi salah seorang temen gua yg punya koneksi orang dalem bilang kalo di negeri tuh memang sudah umum budaya "titip-menitip" Gua berusaha protes sana-sini, ketemu orang sana-sini, di-ping-pong dari gedung satu ke gedung lain, dari bagian tata usaha ke bagian kemahasiswaan ke bagian kurikulum sampai ke rektorat, dan hasilnya? Gua tetep ga bisa masuk jurusan Menanam Padi.

Akhirnya gua pasrah dan mencoba berjuang untuk bisa masuk ke jurusan pilihan kedua gua, jurusan Mencangkul Sawah (bukan nama sebenarnya). Setelah apply sana-sini, akhirnya gua bisa ketemu dengan Ketua Jurusan Mencangkul Sawah dan setelah interview, dia suruh gua bikin surat permohonan pake meterai bla-bla-bla. Gua lakuin dan akhirnya gua keterima di jurusan tersebut.

Ya udahlah, gua pikir, toh masih masuk pilihan kedua gua, walopun gua kini makin jauh dari impian gua jadi Game Designer. Tapi ternyata, penderitaan gua belum berakhir.

1 minggu menjelang masuk kuliah, mendadak gua dipanggil ke kampus dan gua diberitahu bahwa gua dikeluarkan dari jurusan Mencangkul Sawah. Alesannya, nilai gua kurang bagus, dan ada beberapa "anak yg punya potensi lebih yg di-prioritaskan" untuk masuk jurusan tersebut? Hah, apa-apaan nih???

Gua kesel banget dan kembali berusaha sana-sini, tapi hasilnya, mau ga mau, gua tetep dimasukin ke jurusan ketiga pilihan gua, jurusan Tumis Ketela (bukan nama sebenarnya). Ya udah, gua cuma bisa pasrah dan memutuskan untuk bertahan di jurusan ini sampe lulus, karena bagaimana pun, ini memang pilihan ketiga gua, kalo gua ga bisa masuk jurusan Menanam Padi.

Setelah kuliah berjalan 2 minggu di jurusan Tumis Ketela, gua kembali dipanggil oleh Kepala Jurusan Tumis Ketela dan kali ini gua kembali ditendang ke jurusan lain, jurusan Cium Singkong (bukan nama sebenarnya). Alesannya lagi2 nilai gua kurang dan ada mahasiswa lain yg tampaknya "punya potensi dan di-prioritaskan" masuk jurusan tersebut. Waktu itu gua kesel banget, karena dalem hati gua sih yakin, masalahnya bukan karena nilai gua kurang (ya iyalah, secara gua udah keterima di jurusan tsb), tapi ada lagi orang yg "main belakang"

Gua kesel, gua marah, gua sedih, tapi gua juga bingung, sekarang gua harus gimana? Terus kuliah di jurusan Cium Singkong yg notabene sama sekali di luar minat gua (walaupun masih di dalam lingkup Berkebun), atau pindah? Tapi perkuliahan udah berjalan 2 minggu, udah telat kalo gua mau pindah kampus juga.

Di tengah kegalauan gua, gua end up di gereja. Hari itu hari biasa, jadi lagi ga ada misa. Gua cuma duduk aja di depan gereja, diem, mikir, sekarang gimana nasib gua? Apa gua harus maksain diri kuliah di jurusan yg sama sekali gua ga suka? Gimana dengan cita2 gua? Gimana dengan masa depan gua? Gua anak pertama, masa mau hidup dari Cium Singkong? Masa depan gua sekilas tampak suram...

Tiba2 telepon gua berbunyi dan pas gua angkat, ternyata mama gua bilang kalo tadi dia ketemu sama Pak Harja (bukan nama sebenarnya), guru seni rupa gua waktu SMA. Pak Harja itu ternyata sekarang udah berhenti ngajar di sekolah dan jadi dosen di Marnat. Mama gua cerita ke Pak Harja soal keadaan gua yg dilempar ke sana sini di UNAB dan Pak Harja bilang kalo dia bisa bantu gua dan besok gua disuruh menghadap dia ke Marnat.

Berbekal secercah harapan, besoknya gua bolos kuliah di UNAB dan segera meluncur ke Marnat untuk bertemu dengan Pak Harja. Pak Harja menerima gua di kantornya dan dia dengerin kisah gua, kemudian dia bilang kalo sekarang perkuliahan udah jalan hampir 3 minggu, dan udah telat kalo gua mau daftar masuk S1, tapi kalo mau masuk D3 (program kursus, disebutnya), dia masih bisa mengusahakan. Maksudnya dia, sekarang gua masuk D3 dulu, baru kemudian nanti saat D3 gua udah lulus, gua bisa mengajukan diri untuk melanjutkan kuliah ke S1. Apa jawaban gua atas tawaran dia itu? Kayaknya ga usah gua ceritain, temen2 juga udah tau lah.

Berkat bantuan Pak Harja, gua mulai melihat secercah titik terang, jalan untuk mencapai impian gua =)

Mulailah hari2 gua sebagai mahasiswa D3 di Marnat. Rasanya ironis banget ya, taun lalu gua udah keterima di sini, tapi gua malah ninggalin dan memilih masuk UNAB. Akhirnya sekarang gua buang waktu gua 1 tahun dan turun angkatan (mestinya gua 2006, jadi 2007) Tapi positifnya, karena gua pernah ngerasain kuliah di UNAB, gua jadi punya perbandingan antara dua universitas tersebut. Banyak mahasiswa yg walopun udah kuliah di Marnat (yg menurut gua secara fasilitas, bagaikan langit dan bumi dibandingkan UNAB) masih banyak ngeluh. Coba mereka ngerasain kuliah di UNAB kayak gua, mereka akan lebih bisa bersyukur.

D3 dan S1 di Marnat bedanya cuma kalo D3, kita belum boleh ambil MKU (Mata Kuliah Umum) seperti Pancasila, Kewarganegaraan, dll. Sementara mata pelajaran yg gua ambil, gua sesuaikan dengan kurikulum S1 DKV, agar apabila tiba saatnya nanti, gua tinggal mengajukan pindah dan transfer nilai. Kuliahnya juga bareng2 sama yg S1, cuma bedanya gua ga punya nomor mahasiswa dan KTM (Kartu Tanda Mahasiswa). Beruntung gua juga nemu banyak teman2 di sini yg bikin hari2 gua kuliah di Marnat jadi sangat menyenangkan.


Apa perbedaan yg paling mencolok antara UNAB dan Marnat?

1. Gua ga kuliah di DKV UNAB jadi gua ga bilang kalo pendapat gua ini terjamin kebenarannya. Tapi setelah tanya2 ma temen gua yg kuliah di sana, di UNAB lebih fokus ke manual, sementara di Marnat kita belajar bermacam2 media dan software. UNAB lebih ke konsep, sementara di Marnat kita lebih banyak praktek dan aplikasi. Lab komputernya juga beda jauh lah, jauh lebih canggih di Marnat. Tapi ya sekali lagi, ini cuma pendapat gua, bukan fakta. Setiap orang mungkin punya pandangan berbeda akan hal ini.

2. Selama di UNAB, gua kuliah dalam keadaan tertekan karena harus saingan keras untuk masuk ke jurusan yg gua inginkan. Di Marnat, gua kuliah tanpa beban, malah walopun tugasnya banyak banget (dan tugas2 mata kuliah dasarnya jauh lebih susah, menurut gua), tapi gua enjoy banget ngerjainnya, karena tanpa beban. Waktu di UNAB, gua kalo ngerjain tugas selalu orientasinya ke dapat nilai bagus. Waktu di Marnat, gua bebas berkreasi tanpa mikirin nilai, dan hasilnya nilai2 gua jauh lebih bagus, hehehe. Malah daripada bersaing, di Marnat kita di-encourage untuk bisa kerja sama dalam tim.

3. Di Marnat pergaulannya jauh lebih cocok buat gua yg asalnya dari swasta. Dosennya ramah, gaul, dan mau akrab sama mahasiswanya. PLUS ga kalah penting, cewe di Marnat cantik2...hehehe.


Gua inget banget, waktu itu gua mulai kuliah di Marnat tepat di hari ulang tahun gua yg ke 20. Pertolongan dari Pak Harja, bagaikan hadiah ulang tahun dari Tuhan. Dan sekarang, 4 tahun kurang 1 bulan kemudian, tepat hari ini (27 July 2011), gua dapet KTM dan resmi jadi mahasiswa S1 DKV. Waktu gua dapet KTM tadi siang, mata gua berkaca2 dan selama di perjalanan pulang dari kampus ke rumah, gua nangis terharu. Akhirnya, finally, setelah 5 tahun...gua berhasil masuk DKV. Im one step closer to my dream of becoming a Game Designer.

Apakah gua menyesal udah masuk UNAB? Well, kadang gua berpikir, bagaimana seandainya kalo dulu gua milih tetep di Marnat daripada masuk UNAB, mungkin sekarang gua udah lulus dan kerja (kuliah gua total kena delay 2 tahun, 1 tahun di UNAB, 1 tahun melanjutkan di S1 Marnat) Tapi kemudian gua berpikir, kalo dulu gua jadi angkatan 2006 di Marnat, mungkin gua ga akan kenal sama temen2 baek gua di UNAB dan juga temen2 baek gua di angkatan 2007 Marnat. Memang udah jalan hidup gua kayak gini kali ya? Kuliah 6 tahun di Seni Rupa da DKV, mestinya seudah lulus gua jadi lebih jago dibandingin yg cuma kuliah 4 tahun, hehehe.

Pada akhirnya, semua akan indah pada waktunya...=)
Semua perjuangan, rintangan, dan pengalaman yg gua alami, gua bersyukur atas semua itu...


Gua punya satu lagu yg menggambarkan pengalaman gua kali ini, check this out :


You are there when I most need You
You were always there for me, Lord...


Btw ini ada sedikit penampakan KTM baru gua di Marnat hari ini. Waktu foto, gua pake baju hitam ada gambar hati merah di tengah dan ada tulisan "I love BJ" (I Love Beijing)
Ternyata hati merahnya ikut terpotret, hahaha. Bagus deh, jadi menambah aksen warna merah di kartu yg nuansanya biru.



Oya, hikmah yg bisa gua ambil dari pengalaman ini adalah...
1. Nomor mahasiswa gua depannya 11, artinya gua tercatat sebagai mahasiswa angkatan 2011. Kalo gua lancar dan lulus taun depan berarti gua mahasiswa angkatan 2011 yg pertama lulus donk, hehehe. Asiiikkk!
2. Karena gua baru masuk S1 sekarang, maka gua diharuskan ikut ospek dan tes TOEFL. Lucunya, ternyata gua ospek dan tes TOEFL nya bareng2 sama adik gua yg taun ini juga masuk Desain Interior Marnat. Kapan lagi lu bisa ngerasain sekelas ma adik sendiri? Kecuali lu bisa turun angkatan sampe 5 tahun, kayak gua.
3. Kesempatan buat kenalan sama adik kelas yg cantik2 nih, hehehe...
Siapa tau ketemu calon istri gua di sini, secara gua kan memang prefer cari pacar yg lebih muda ;p

Thanks for reading guys, doain semoga gua sukses ya, bisa lulus Juni taun depan =)

PS : Post ini gua bikin 100% hanya untuk sharing pengalaman, bukan menjelek2an suatu pihak atau instansi tertentu. Mohon maaf apabila ada kesalahan =)

You Might Also Like

33 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Haha.. itu baju I (heart) BJ kan terkenal di kalangan bule.. wakakakak.. patut diceritain tuh Kep. Setidaknya lu ga nyesel pindah ke marnat dari UNAB. Hehe..

    ReplyDelete
  2. Hehehe, ini bukti bahwa kita semua sudah punya jalan hidup masing-masing. :)

    ReplyDelete
  3. semoga ketemu tulang rusuknya di san Ken. :)

    ReplyDelete
  4. whaaww.. luar biasa. apapun jalannya, semua pasti bakal indah tepat pada waktunya.

    eniweyy,. kalo kamu dari awal udah milih Marnat, mungkin rasa bangga dan terharu saat menerima KTM gak akan seheboh ini yahh.. patut disyukuri tuh. :)

    ReplyDelete
  5. Keren foto lo bang, haha.. Marnat sama UNAB tuh dimana ya bang? maklum gue baru di Bandung.. :D

    ReplyDelete
  6. cewek cantik jadi pertimbangan yak?

    ReplyDelete
  7. asoy bang kep..
    tapi ga rugi nih ngulang D3 lagi?

    ReplyDelete
  8. gue krain itu foto buronan hahha peace ^_^)V wwkwkw btw moga ketemu deh tulang rusuk yg ilang,eh ato jgn2 dah dimakan ama sihasanin ato ebix?hahaha

    ReplyDelete
  9. emang universitas negeri itu selalu ada taktikbumwernya kak hihiihihi , tapi salut deh liat kegigihan kakak buat ngejar cita2nya :) GOD BLESS YOU

    ReplyDelete
  10. emang noh cewe2 marnat cantik2 xDD

    ya, jalan Tuhan memang selalu indah pada waktunya. Klo udah nyangkut ambisi kaya gini gua paling demen dengerin Fix You dari Coldplay / Secondhand cover #apandeh

    amin2..semoha lu jadi angkatan 2011 yang lulus duluan. May universe bless you

    ReplyDelete
  11. waaaa...

    mahasiswa baru yang lucu dan tampan sepertiku mesti banyak belajar dari bang ken!

    wahaha

    hmmm.... hmmmm....

    ReplyDelete
  12. waah jadi penasaran UNAB itu aslinya apa :P
    sukaaa sama pesan moralnya, selama kita percaya dan terus berusaha pasti akan ada indah pada saatnya ya :D

    ReplyDelete
  13. UNAB??!!? tapi masih terus bisa maen game kan kang?!!?

    ReplyDelete
  14. ya ya keliatan thu gambar hatinya. btw, mau kuliah aja kok dipingpong sih...duh ribet deh.

    ReplyDelete
  15. so lu masih semester pertama ni intinya? gud luck deh buat ke depannya

    ReplyDelete
  16. Wow. Terharu. Yang namanya usaha, nggak akan sia2. Aku belajar banyak dari postingan ini. Thanks for this 'untold' lesson. :)

    ReplyDelete
  17. Herry : nyesel? mimpi kali ye? hehehe

    Asop : yuuuup

    Rika : semogaaa ;p

    Armae : bener juga, thanks for reminding me ;p

    Feby : dua2nya ada di bumi...coba cari deh di google earth

    Ami : oh tentuuuu...gua ga munafik, gua cowo normal, hahaha

    Riska : ga rugi, cuma tinggal lanjutin setaun aja

    Randy : amiiiinn

    Irra : thanks!

    Lain : ok tar gua dengerin lagunya

    Aul : kuliah di mana lu?

    Fiction : ada deehhh, tar gua ceritain takutnya ada yg tersinggung

    PS : maen game apa maksudnya?

    Fanny : begitulah ironisnya PTN di indo

    Nuel : semester 9, gua lulus semester 10...cuma tinggal ngelanjutin 1 taun / 2 semester doank

    Alvi : you're welcome ;p

    ReplyDelete
  18. keveeeennn!!! sukses!! :D

    ReplyDelete
  19. Sebagai orang yang 'senasib' dalam fenomena oper-operan jurusan gw pengen berkomentar. Yah sebagai orang yang selalu ikut kaderisasi mungkin pendapat gw bias, tapi gw merasa ada beberapa hal yang lo lewatkan selama di UNAB kep.

    OK, secara instansi, gw setuju bahwa UNAB memang super brengsek dan belibet, tetapi secara komunitas, Fakultas Berkebun itu adalah keluarga yang sangat open dan hangat, tergantung gimana lo menyikapinya.

    OSPEK yang kata lo menyebalkan (dan memang bener sangat menyebalkan) itu bukannya tanpa hasil. Memang pada saat dijalanin itu super nyebelin (apalagi gw sempet ngerasain jd kordiv yg hampir tiap hr dicari n dimaki2), tetapi itu membuat gw jd makin deket sama temen2 dan pada akhirnya senior juga. Akhirnya sampe sekarang gw punya sejumlah koneksi dengan senior2 (yang dulunya gw sebelin tersebut). Dan gw punya segudang cerita suka-duka yang akan gw bagikan buat anak2 gw nanti.

    Presentasi acara wisudaan malem2 yang bikin stres juga akhirnya memicu otak gua buat lebih kritis terhadap konsep maupun visual karya gw. Serta gimana gw harus memperkaya diri dengan riset dan referensi. Di DKV UPH gw melihat hal ini sedikit banyak sebagai nilai lebih gua daripada anak2 lain.


    Masalah minoritas juga. Buktinya ada gw dan beberapa oknum lain yang sama2 bertampang oriental namun tetep bisa gaul asik2 aja sama temen2 yang so-called pribumi (padahal leluhur orang Indonesia juga katanya dari Yunan). Kata gw mah gimana kitanya aja ngebawa diri dan membaur.

    Anyway, the choice has been made. Gw tetep respek sama pilihan dan hidup lo. Sori kalo ada kata2 gw yang kurang enak. Semoga kita bisa sama2 sukses di masa depan. Live strong to the fullest :)

    Rinal

    ReplyDelete
  20. Rinal : Yup, bener kata2 lu...kalo ada hal yg gua sesalin dari masa2 gua di UNAB mungkin karena gua kurang bisa mingle kali ya? Gua dulu terlalu terfokus ma ngejar masuk jurusan yg gua pengen, dan lupa bagaimana caranya enjoy kuliah. Thanks for your comment. Sukses selalu di masa depan ya! =)

    ReplyDelete
  21. Bisa di bilang, aku juga "lupa" caranya menikmati kuliah dulu...tapi semua indah pada waktunya....Deal

    ReplyDelete
  22. smangat!! smangat!!

    semua pengalaman itu jadi memacu buat akhir yg lebih baik,,

    salam budaya!!

    hehehe,,,

    ReplyDelete
  23. oya, tambahan,, temenku kulia DKV skarang kerja game desainer di kota besar di Indonesia,, jd, smua itu mungkin,, hehehe,,,

    ReplyDelete
  24. Waaaaah mengaharukan banget, waaaaa..... tapi itu kok nama samaran jurusannnya aneh-aneh? wakakaaaa. Gak tau harus nangis atau ngakak! *lebay* :D

    ReplyDelete
  25. jadi penasaran tu UNAB universitas mana ? jadi emosi jg gw bacanya.

    ReplyDelete
  26. kayanya tau deh unab dimana. secara ptn yg ada jurusan dkv kan ga banyak.hehe
    tapi barutau kalo trnyata di ptn se'bergengsi' unab msh jaman titip2an.ckckc..
    btw, goodluck bang.moga sukses ke depannya.

    ReplyDelete
  27. Btw, jurusan gua apa ya? Mencangkul sawah? Cium singkong? Tumis ketela? Hahaha.
    Kalau gua boleh cerita soal seluk beluk kehidupan gua di UNAB pasca ditolak dari jurusan Menanam Padi, cerita gua mungkin gak se'epik' cerita lu Kep. Singkat cerita, dengan terseok-seok kehidupan studi S1 gua di UNAB tuntaslah sudah (meski belum resmi menyandang status sarjana). Dibanding nilai TA lu yang sempurna, nilai TA gua yang Belum Cucok itu kerasa pait deh. Hahaha. Awalnya sempet emosi juga sih, tapi pada akhirnya babak kehidupan sarjana gua tutup dengan rasa syukur dan sekarang gua menanti babak-babak berikutnya dengan harapan dan semangat baru. Babak berikutnya adalah babak pascasarjana mungkin? Cumlaude di universitas yang sama tampak manis. Atau mungkin ada negeri/luar negeri lain yang lebih oke?? Hahahaha.
    Anyway, sukses dengan studi di luar negeri nya!! Take care.

    Nicko

    ReplyDelete
  28. Inspirasional... sensasional... :,D

    Yang mengenaskan tuh sekarang banyak orang yang nggak bersyukur bisa masuk DKV. Padahal untuk bisa masuk DKV ada yang perjuangannya sampai se-epik abang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, banyak kenalan gua yg mau masuk DKV terus ortunya bilang gini

      "Kuliah desain buat apa? Kamu mau jadi pengemis ya?"

      Haduh, haduh...

      Delete
  29. Wah ko, inspiratif banget!
    Keluarga besar dari papa mama ga mendukung gua buat kuliah DKV, gua kira gua salah milih jurusan. Ternyata ada orang yg seperti koko yg nuntut ilmu sampai ke China. Gua jadi makin semangat ambil DKV. :D
    Btw, gua tau nih 'UNAB" yg koko maksud~

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe