Bukan Curhat Biasa 19/8/2011

13:25:00


Kali2 gua juga mau curhat di blog ah. Buat yg males baca curhatan, skip aja ya.

Udah jadi rahasia umum kalo yg namanya dokter tuh ga bisa mengobati diri sendiri, and that's what happened to me. Temen2 pada bilang kalo gua tuh enak dijadiin tempat curhat, bahkan gua pernah dicurhatin sama orang yg gua baru kenal 5 menit. Tapi ya begitulah, karena keseringan dengerin orang curhat, lama2 gua jadi males curhat.

Pertama2 karena gua tau bahwa mendengarkan keluhan orang tuh bukan hal yg menyenangkan, sebaliknya sangat melelahkan. Soalnya kalo orang curhat tuh cuma pengen didengerin, bukan dinasehatin. Dan kadang, sebagai seorang cowo normal, gua tergerak untuk ngasih solusi. Dan tau ga jawaban favorit orang galau kalo lagi dinasehatin? TAPI.

Contoh kasus :
Nona X (karena kebanyakan yg curhat ke gua tuh cewe) : Gua mah orang ga berguna, hidup gua ga ada artinya
Gua : Jangan gitu, lu kan masih punya impian dan cita2
Nona X : TAPI gua selalu sendiri, ga ada orang yg mau temenan ma gua
Gua : Lah, ini gua apa? Gua temen lu bukan?
Nona X : TAPI temen2 gua tuh ga selalu ada di sisi gua
Gua : Yah udah umur segini, kita juga sibuk lah...kalo lu butuh ya pang...
Nona X : TAPI gua mah orang ga berguna, ga pantas dicintai
Gua : Bentar2...
Nona X : TAPI gua kan...
Gua : AAARRRRGHHHHH!!!!!! *balik meja

Oke, cukup ngelawaknya. Hal kedua yg bikin gua males curhat adalah...karena ga ada yg bisa mendengarkan gua bagaikan diri gua sendiri di kala mendengarkan orang lain. Yep, gua ga bilang semua, tapi kebanyakan orang tuh kalo dicurhatin, jawabannya suka malah nyakitin, misalnya "Ah udahlah, gitu aja dipikirin...maen yuk" atau "Ooo...iya ya...kasian lu...eh gua pinjem duit donk"

So yeah, lama2 gua jadi ga gitu percaya ma orang laen. Gua ga suka menjadikan orang lain penopang gua secara emosional.

Alasan lain gua ga suka menggantungkan emosi gua kepada orang lain adalah karena di masa lalu gua ngalamin banyak banget sakit hati. Buat yg pernah baca kisah2 cinta gua di masa lalu, itu yg gua ceritain baru sebagian kecil, bagian yg menariknya. Bagian yg kelam dan menyakitkan, jangankan nulis, inget aja males. Tapi gua ga bisa ingkarin kalo hal itu berefek besar sampe hari ini.

Ada yg pernah ngerasain ditolak? Gua yakin beberapa di antara temen2 ada yg udah pernah mencintai dan gagal. Tapi ditolak akibat cinta bertepuk sebelah tangan tuh sakitnya ga ada apa2nya kalo dibandingkan dengan yg namanya PENOLAKAN.

Kisah cinta gua yg terakhir tuh sarat dengan yg namanya Penolakan. Jadi pertama cewe ini tuh ngasih gua banyak harapan sampe gua terbang tinggi banget, kemudian dia bikin gua jatoh berdebam ke bumi dengan yg namanya Penolakan sampe nyungsep ke tanah, dan hal itu terjadi berkali2 sampe tempat gua jatoh itu sekarang udah jadi objek wisata terkenal, kalo ga salah namanya Danau Toba.

Kayak gimana sih Penolakan yg dia lakukan? Misalnya dia baru kerja sambilan, semua orang tau tempat di mana dia kerja, kecuali gua. Saat kita lagi hangout bareng temen2, dia ngomong dan ketawa2 terhadap semua orang, kecuali gua. Padahal temen2 di sana tuh tau kalo gua dan dia dulunya udah bagaikan amplop dan perangko, nempel terus, walopun belom jadian. Saat itu semua mata memandang ke arah gua dan bertanya melalui isyarat mata, sementara gua sendiri hanya bisa buang muka sambil gigit jari.

Tau ga, hal yg kayak gini tuh jauh lebih menyakitkan buat gua daripada dia datengin gua dan ngelabrak gua face to face di hadapan semua orang di sana. Karena cara Penolakan yg kayak gini tuh bikin sang korban jadi bingung, jadi galau dan bertanya2 di dalam hati...apa salah gua? Where did I go wrong? Kalo gua salah ya ngomong aja terus terang, ga usah pake drama opera sabun segala. Cara yg sangat pengecut, kalo menurut gua. Please, temen2 pembaca, terutama yg cewe, JANGAN DITIRU!

Dan saat itu, untuk pertama kalinya dalam hidup gua, I learned to HATE. Gua punya orang yg gua benci, tentu saja, kapan2 gua ceritain. Tapi seumur hidup, ini pertama kalinya gua bisa MEMBENCI orang yg dulunya gua sayang. I begin to hate her for her face and not just the things she did. Semoga ini yg pertama dan terakhir, don't wanna go through the same feeling again. Kenapa? Karena membenci orang yg kita sayang tuh rasanya SAKIT. Jadi metode di atas bikin sang korban sakitnya dua kali lipat. Sekali lagi, please, jangan ditiru...

Gua tumbuh di lingkungan yg ga bisa dibilang harmonis, dan karena itulah dulu gua selalu berusaha mencari2 benda yg dalam legendanya tuh bisa bikin hidup kita jadi lebih berarti. Yep, cinta. Tapi yg terjadi malah sebaliknya, bukan bikin gua tambah bahagia, tapi malah bikin gua terluka. Dan orang berikutnya bukannya menyembuhkan luka gua, malah mengoyak2 luka gua sampe busuk dan bernanah bagaikan disiram asam sulfat.

Gua sempet ngalamin suatu fase di dalam hidup gua di mana gua dikuasai sama yg namanya ENVY (iri/dengki). Buat yg ga tau, itu tuh salah satu dari 7 dosa dasar manusia. Gua iri ngeliat pasangan2 berbahagia di luar sana. Gua iri liat anak2 yg orangtuanya kaya sehingga mereka bisa sekolah ke luar negeri. Gua iri sama orang2 yg lebih berhasil dari gua dalam hal apapun. Gua cuma manusia normal, jadi gua juga ga bisa terus2an bersabar, mengelus dada sambil mencoba Positive Thinking.

Untungnya, gua udah berhasil keluar dari fase itu. Sekarang gua udah bisa menemukan kebahagiaan dari apa yg gua lakukan, ga tergantung lagi sama persepsi orang2 tentang diri gua. Dan yg paling penting, gua belajar yg namanya bersyukur, menghargai apa yg kita miliki saat ini, bahwa segala sesuatu akan indah pada waktunya. Walopun, sampe sekarang gua belom bisa mencintai lagi.

Gua ga bilang kalo lantas gua menyerah sama yg namanya cinta dan berubah jadi HOMO atau PSIKOPAT, kaga lah. Kalo ditanya ma temen, kecengan lu siapa? Gua bisa jawab dengan santai : TEMBOK, soalnya gua lagi males cinta2an. Gua enjoy banget jadi seorang single, gua menikmati hari2 gua. Apalagi ngeliatin beberapa orang temen gua yg semenjak pacaran berubah jadi budak asmara, kehilangan jati diri, bagaikan anjing yg dituntun sama majikannya. 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Pathetic. Gua jadi tambah ilfil sama yg namanya pacaran.

Gua punya target, gua punya mimpi dan cita2 yg ingin gua raih, dan yg paling penting, gua menikmati kesendirian gua. I just don't like this icy cold bitterness in my heart called...HATE.

So... from now on... when you think of me... just remember that I could've been the best thing you ever had.

PS : Oya, mau ngingetin, event GIVEAWAY 1st Anniversary nya Emotional Flutter, waktunya tinggal 1 hari lagi. Buat yg belum ikutan, ayo buruan, jangan ketinggalan. Dapatkan hadiah2 menarik dari Cina, GRATIS! =) ---> klik di sini

You Might Also Like

26 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. haduh Ven, tumben2nan gini kamu curhat... bikin sedih lagi >.<

    emm, mending nanti langsung merid aja Ven jadi nggak usah pacaran. yah pokoknya yang mana baiknya di kamu aja. btw, cowok kalo sakit hati gitu nangis nggak sih?! aku pernah nangis sekali gara2 cinta, tapi nggak mau lagi nangis kek gitu...

    kalau sifat benci karena kita tersakiti oleh seseorang yang kita cinta sebelumnya wajar sih, tapi lama2 ya nggak baik. kenapa juga kita harus benci sama tuh orang? mending dilupakan aja, ahh tapi susah kalau cuma ngomong ya. kamu lebih tahu neh ...maaf ya Ven T_T

    ReplyDelete
  2. Haha.. kadang-kadang orang curhat itu nggak minta solusi, cuma pengen didengerin aja.

    ReplyDelete
  3. santai aja bro...
    jomblo juga sebagian dari iman
    minimal terhindar dari hal hal negatip
    hahaha

    ReplyDelete
  4. Ajeng : Gua pribadi menganggap bahwa pacaran itu perlu Jeng, untuk menghindari hal2 yg tidak diinginkan setelah married. Dan kebanyakan gua tuh sakit hati pada saat gua ga pacaran (baca : pdkt ke cewe) dan yg nyakitin gua tuh bukan pacar gua, tapi kecengan.

    Cewe2 yg pernah pacaran ma gua, sampe hari ini mereka masih so sweet abis. Gua ngerti dia, dia ngerti gua. Kita memang putus, tapi kita tetep bertemen dan menghargai satu sama lain. Yg tega nyakitin ya orang2 yg tidak mengerti gua =)

    Cowo kalo sakit hati ya nangis lah, cowo juga manusia, hehehe.

    And trying to forget someone you love is like trying to remember someone you've never knew...

    Tukang Pos : true ;p

    ReplyDelete
  5. Rawins : setuju bang...hahaha...gua enjoy jomblo, gua cuma pengen ngilangin rasa benci yg masih tersisa dalam hati aja, bikin perasaan ga enak tiap kali teringat ma seseorang itu

    ReplyDelete
  6. salam sahabat
    meski baru 2 mampir disini saya jadi merasa terkesima membaca curhat mas Ken hehehe semoga aman aman saja wes

    ReplyDelete
  7. pas baca postingan ini, saya sedang mendengarkan lagu slow. makin galau lah nih perasaan, hahaha...



    bdw, saya juga pengalaman yang kurang lebih sama dibeberapa bagian di postingan ini...
    menurut saya mending pikirin yang lebih penting buat kamu aja, yang buat kamu nyaman.. hehehe

    ReplyDelete
  8. tul, keven. jomblo itu jg asik. apalagi kalo elo b elum bisa release perasaan elo sama cewek yg dulu. mending jgn pacaran dulu. ntar jadinya malah kompensasi doang.

    ReplyDelete
  9. lo mending jomblo aja deh pen.. kalo lo punya cwe.. gue jamin ni blog lo bakal terbengkalai.. hohoho

    ntar gue kangen deh baca cerita2 lo yang ngalahin serunya sinetron tersanjung.. ciahahaha

    yang tabah.. jodoh udah ada yang ngatur koq.. siapapun orgnya semoga yg terbaik untuk lo.. :D

    ReplyDelete
  10. Dhana : thank you

    Presticilla : iya sih, tapi kadang2 tetep kepikiran kan? apalagi kalo ga sengaja ngeliat sesuatu yg ada kenangan ma orang itu, wkwkwk

    Fanny : siap...tapi gua juga ga mau lama2 diem di tempat, umur gua udah 24, and life must go on ;p

    Enno : wadoh, gua terharu baca komen lu...ternyata blog gua segitu pentingnya ya buat lu? hehehe
    thank you teman, semoga doa lu terkabul, hehehe

    btw walopun udah punya cewe, gua janji ni blog ga akan gua telantarkan ;p

    ReplyDelete
  11. Bang...kalo yang namanya cowo ditolak mah biasa..
    kalo cewek ditolak itu malu luar biasa..
    saya sering ditolak mentah-mentah tapi tetep aja ga punya malu

    Jadi bang, teruskan perjuanganmu!!

    ReplyDelete
  12. wwahh..
    cerita yg sama nih, sedikitnya aq jga pernah ngerasain hal yg sama...
    pengen curhat tpi ga bisa curhat...>.<

    ReplyDelete
  13. Itik : thank you =)

    Putri : memang curhat itu ga gampang...

    ReplyDelete
  14. menanggapi orang yang curhat itu paling membingungkan. (misalnya saja saya mau komen di sini, jadi bingung sendiri). TAPI, itu bukan berarti curhat tuh ga penting. kalau mau curhat, curhat aja boi. Mau ditanggepin ato dicuekin, entah ada solusi ato engga', curhatlah demi curhat itu sendiri...#caaaah mbulet yak?

    ReplyDelete
  15. cieeee ko keven ternyata bisa curcol juga selain ngelawakin orang. :))

    pertama, terima kasih buat ngedengerin curhat labil gue pas gue dalam masa menye2 abis putus.

    kedua, kalo mau cerita2 boleh kok sama gue aja biar impas 1-1, walaupun gue bukan tempat curhat yang baik sebaik elu.

    ketiga, kok tumben ngepost begini? ada apa gerangan....



    ...jangan2 lagi PMS yaaa? *kabur*

    ReplyDelete
  16. Huda : setujuuuu...bener banget

    Ubi : iya, gua lagi PMS...kok lu tau aja??? hahaha
    u'r welcome bi...tar kapan2 deh
    gua sengaja nulis gini supaya pembaca tau diri gua apa adanya, seorang ganteng yg punya hati dan juga bisa sedih, ga cuma jago melawak, hahaha

    ReplyDelete
  17. aku salut sama orang2 yang lepas curhat di Blog. tapi tidak denganku. nggak tau kenapa.. (bukan sulit buat nulisnya), mungkin malu mau crita. menurutku itu hal pribadi aja. (i think ya)
    kalau lagi sebel sama seseorang atau apa gitu, mungkin aku ketik di MS.Word... tapi nggak aku publish. -dengan sendirinya, rasa kesal akan hilang setelahnya- :)

    ReplyDelete
  18. gua iri sama orang2 yang bisa dengan gampang pergi ke Jepang. Sementara gua disini udah berusaha n berdoa mati-matian hasilnya tetep nol besar. Jalan mereka keliatan lebar banget, smentara jalan gua kubangan lumpur semua.
    Gua juga punya rasa iri.

    Penolakan terbesan buat gua bukan ditolak cinta, that's nothing for me. I hate love. Penolakan terbesar dan paling sakit justru datang dari temen sendiri. Ketika mereka dengan tiba-tiba jauhin gua, nggak nanya sama gua, etc. Asli ancur.

    ReplyDelete
  19. kadang ak juga ngerasa kek gitu kak Keven, mencoba bersungguh2 dalam mendengarkan dan kalau bisa ya beri saran, tapi pas gantian ingin didengar jawabannya ya gitu "ah lu mah terlalu dibawa perasaan" atau "ah cengeng" atau lebih parah lagi orang yg ngedengerin dari tampangnya aj udah keliatan males dengerin #dosa apaa oTL

    ReplyDelete
  20. wkwk.. sama bang, kalo gue curhat sama temen kadang malah nyakitin, empet banget, mending gue curhat sama dinding.. :D

    ReplyDelete
  21. apa iya cwok yg di tolak sdih nya 'mampus' gt?? kasian tmen gw dunk ;p ( korban yg gw tolak ;p ;p ;p)memang cinta ada suka duka nya gak abis 2 ;/

    ReplyDelete
  22. ternyata lu manusia biasa juga ya?

    kalau saya si, bener2 ga pernah curhat (kayaknya) karena bener2 ga ada yang mau di curhat kan :D

    atau mungkin efek samping gara2 sering curhat ke mesin kali ya (netbeans dan visual studio terutama, teman2ku yang setia saat ku berjuang menyelesaikan pekerjaan dan skripsiku) :P

    ReplyDelete
  23. kalo gw sih, jarang banget curhat ke orang. biasanya gw nulis semua prasaan gw di diary gw. entah itu lagi kesel, seneng, nangis, atopun jatuh cinta.

    gw hanya berani curhat ke orang2 yang bisa gw percayai buat nyimpen rahasia gw itu. :)

    ReplyDelete
  24. :(

    Ayo kita curhat! (hah?)

    Emang susah cari tempat curhat. Ujung2nya malesin..
    Tp klo lg butuh, kuping gw siap lho..
    (Eh, gw pernah curhat ke elu ga sih?)

    ReplyDelete
  25. hmmm...danau toba tercipta krn gitu ya?:)

    emang ada tipe2 cwe yg seneng nyakitin kayak gitu.

    But dun worry..Love will find the waY..;)

    ReplyDelete
  26. aduh ini kok bener. Emang paling males dicurhatin tuh kalo dibales dengan kata TAPI. Mau debat ato curhat sih, cape deh..

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe