Once a Scout, Always a Scout

18:32:00


When I was 12 years old, one decision changed my life forever... =)

Dari kecil gua seneng baca buku, salah satunya tuh buku Donald Bebek. Banyak sekali cerita seru, tapi salah satu cerita favorit gua adalah kisah tentang Huey, Dewey, dan Louie (atau Kwik, Kwak, dan Kwek, kalo dalam versi Indonesia), ketiga keponakan Donald yg adalah anggota Pramuka Siaga.

Gua liat mereka tuh masih kecil, tapi kok jago banget ya? Mereka bisa menyelesaikan masalah2 yg tidak bisa diselesaikan oleh Donald, dengan cara yg sangat cerdas. Mereka bisa menangkap penjahat dengan simpul lasso, mereka bisa berkomunikasi dengan orang Indian dan ikan paus menggunakan isyarat morse, dan mereka juga ahli dalam memecahkan berbagai sandi rahasia yg menunjukkan lokasi tempat tersimpannya harta bajak laut. Padahal gua dan mereka tuh sama2 masih SD, tapi mereka benar2 tangguh dan bisa diandalkan. Gua yg waktu SD orangnya tuh pemalu dan ga percaya diri, diam2 mengidolakan mereka.



Dari semua kisah petualangan mereka, salah satu kisah yg paling gua sukai adalah tentang kegiatan berkemah atau kemping. Seumur hidup gua belom pernah tuh ngalamin yg namanya kemping. Membayangkan bagaimana rasanya tidur di tengah alam terbuka, beralaskan tanah beratapkan langit, ditemani nyala api unggun yang menari-nari di bawah megahnya langit malam yang diterangi bintang-bintang, tampaknya sungguh menarik. Ditambah lagi dengan kegiatan2 outdoor yg seru seperti mancing, mencari jejak, dan panjat tebing, gua bener2 bercita2 pengen ngerasain semua itu.

Kesempatan itu datang di awal tahun 2000. Waktu gua kelas 6 SD, gua diajakin sama seorang temen untuk ikutan ekstrakulikuler Pramuka di sekolah, dan gua langsung mengiyakan, tanpa ragu. Di Pramuka gua dapet banyak banget pengalaman seru, dan pengalaman2 itulah yg membentuk diri gua dari yg semula pemalu menjadi diri gua yg temen2 kenal hari ini. Pengalaman apa aja sih yg gua alamin di Pramuka?


Pesta Rakyat
Di acara Pesta Rakyat ini kita disuruh bikin drama lengkap dengan kostum2nya. Waktu itu kita bikin drama Joan of Arc, lengkap dengan kostum tentara dan senjata2nya. Kostum kita bikin dari koran, sementara pedangnya kita bikin dari bambu yg dibelah. Sebelum drama dipentaskan juga kita sempet fashion show dulu.

Yg lucu dari drama Joan of Arc ini adalah ada satu adegan perang Inggris vs Prancis di mana seharusnya tentara Prancis yg menang. Namun karena terlalu asik improvisasi adegan perang sendiri2, ternyata yg pada mati malah tentara Prancisnya, hahaha. Jadilah terjadi suatu adegan aneh di mana tentara Inggris tiba2 mati sendiri tanpa diapa2in, kayak kena serangan jantung gitu.

Pemeran Joan of Arc adalah temen gua yg namanya Yoan. Selain nama dia mirip, dia juga menghayati banget peran dia, sampe pas adegan dia dibakar hidup2 (diikat di tiang dan ditaro di belakang api unggun, supaya terasa lebih "real"), dia jerit2nya lumayan histeris sampe kita2 bingung sendiri, ni jangan2 si Yoan bener2 kebakar lagi?


Main di Kuburan
Kalo bukan gara2 Pramuka, mana mungkin gua sempet ngalamin yg namanya main di kuburan? Yep, pengalaman yg satu ini mengubah mindset gua yg dulunya takut ma setan. Ceritanya kita disuruh masuk kuburan seorang diri dan disuruh nemuin post yg terdapat di dalam kuburan berdasarkan peta yg dikasih pembina. Yg jadi masalah, petanya adalah peta nisan. Contohnya begini :

Kuburan Jajat di kanan, belok kiri
Kuburan Tatang di kiri, lurus terus

Jadi intinya kita harus nyenterin satu2 nama2 yg ada di batu nisan tersebut demi cari jalan. Edaaannnn!!!!!! Boro2 ngerasa takut, yg ada kita malah panik, ni kuburan si Dadang di mana sih??? Jangan2 tadi kelewat lagi??? o_0 Yg paling serem kalo nemuin kuburan yg nisannya udah rusak atau tanahnya bolong. Bolong kenapa tuh? Apa mayatnya belom dimasukkin, ato jangan2 dia lagi jalan2 nyari rokok?

Setelah berhasil sampai post, kita dikasih lilin dan disuruh baca renungan di balik sebuah batu nisan. Di sini mulai kerasa seremnya. Angin yg berhembus kayak suara tangisan, dan bayang2 rumput yg tertiup angin tampak seperti sosok yg melayang2. Tapi lama kelamaan, yg ada kita malah ngantuk. Bahkan salah seorang temen gua yg namanya Darius malah tidur di atas sebuah kursi singgasana yg dipasang sebagai hiasan di kuburannya orang Cina, hahaha.

Tapi ternyata daripada jadi peserta, lebih stress waktu gua jadi panitia. Ceritanya ada seorang junior yg tersesat. Jadilah kita semua kalang kabut nyariin dia. Eh tau2nya ketemu lagi nangis di dalem maulesoum (ruangan/gedung bawah tanah yg di kiri-kanannya penuh laci isinya kuburan/abu). Serem abissss!!!


Cooking Day
Yg namanya anak pramuka tuh memang kreatif, mereka seneng bereksperimen dan mencoba cara2 baru dan tidak lazim dalam mengerjakan sesuatu. Bagus sih, kecuali kalo udah berhubungan dengan makanan, yg terjadi malah tragedi. Ada satu event tahunan di pramuka yg namanya Cooking Day. Di dalam event itu, kita dibagi ke dalam sebuah tim, diajarin masak satu-dua menu oleh chef beneran, kemudian besoknya dilombain. Nah di sini lah kreativitas2 yg ada mulai menyimpang.

Pernah ada satu regu yg pengen bikin minuman Lemon Mint. Tapi bukannya menggunakan mint atau daun sirih, mereka malah memblender sprite dan permen Golia!!!!! Intinya banyak banget regu yg nekad melakukan eksperimen2 aneh dengan makanan mereka. Hasilnya? Biasanyanya sih tampilannya buruk, tapi rasa kadang2 masih ada yg enak. Namun tidak tertutup kemungkinan juga ada yg malah dengan sukses menciptakan senjata biologis pemusnah massal, seperti yg dilakukan salah satu regu yg mencoba menanak nasi dicampur pisang dan nata de coco di dalam rice cooker.

Saat memasak juga sifat2 asli teman kita akan mulai terlihat. Ada yg tampangnya kayak buta ijo yg suka makan daging orok, tapi cara masakna rapih dan telaten banget. Pake celemek motif bunga2, motong wortelnya rapih dibentuk bunga2, motong sosis bisa diukir jadi gurita. Ada cewe yg cantik, manis, tapi begitu masak, langsung keliatan kalo dia ada bakat jadi tukang jagal. Daging dan sayur dipotong dengan brutal dan langsung dilempar ke dalam panci mendidih. Eh ternyata dagingnya tidak dicuci bersih sehingga kuah dalam panci menjadi berwarna merah kecoklatan oleh darah.

Kondisi psikologis dan kejiwaan juga dicerminkan oleh cara memasak seseorang. Pernah ada satu orang temen gua yg baru putus cinta. Selama cooking day, dia ngumpet di bawah meja sambil ngupasin toge, hehehe.


Ulang Janji
Ulang janii adalah acara tahunan Pramuka di mana setahun sekali kita memperbaharui janji kita sebagai seorang pandu. Acaranya kurang lebih berupa acara malam yg dikemas dalam game yg di dalamnya terkandung nilai2 moral untuk direnungkan. Pertama kali ikut Ulang Janji, gua kecapean gara2 ga tidur semalam suntuk, dan begitu sampe rumah, gua pun mandi. Karena teler dan ngantuk, gua ga sadar kalo air yg ada di ember kamar mandi adalah air panas mendidih yg belum dicampur air dingin dan BYURRRR!!!!!! Siang itu gua dilarikan ke UGD karena menderita luka bakar di bagian dada.

Luka itu akhirnya hilang tak berbekas, namun semenjak hari itu, gua jadi males mandi pake air panas. Walopun pergi ke Lembang sekalipun, gua tetep prefer mandi pake air dingin. Dan yg paling memalukan dari kejadian itu adalah saat gua masuk sekolah setelah ijin satu minggu akibat luka bakar yg gua derita, temen2 gua ngetawain gua dan ngejulukin gua si "Sosis Bakar" Ternyata oh ternyata, waktu gua ga masuk, kepala sekolah gua yg merangkap guru Biologi, bercerita di depan kelas bahwa dia denger dari ortu gua katanya gua kesiram air panas dan untung "sosis" gua ga ikutan kena. Awww...

Penyamaran
Waktu gua dan temen2 jadi penggalang senior, kita disuruh bikin acara Penyamaran. Inti acaranya adalah kita harus nyamar jadi orang2 yg beraktivitas di sekitar sekolah, dan anak2 harus minta dokumen rahasia dari kita. Kita bener2 serius dalam mempersiapkannya dan totalitas dalam akting kita. Kita ga mau kalah dari senior2 kita yg tahun sebelumnya sampe bela2in diri nyamar jadi banci dan luntang-lantung di depan gedung sate sambil pake baju ibu2 menor warna merah mentereng dan bawa2 payung cantik.

Temen gua yg namanya Bakti nyamar jadi pengamen dan ikutan ngamen beneran. Dalam 2 jam nyamar, dia berhasil ngumpulin uang yg jumlahnya ga sedikit. Ternyata lumayan juga ya "magang" jadi pengamen? Temen gua yg laen, namanya Vito, dia nyamar jadi pengemis. Dia beneran pake baju compang camping, gelar tikar, pake ponco, dan tidur di pinggir jalan. Alhasil, orang2 yg lewat, merasa iba ma dia, dan banyak dari mereka yg beneran ngasih dia uang. Untungnya dia ga didatengin Tibum/Satpol PP, kemudian "diciduk" ke kantor polisi, hahaha.

Yg paling hebat nyamarnya adalah temen gua yg namanya Andrew. Dia nyamar jadi cewe, jadi ibu2, dan dengan kaki yg pura2 pincang, dia luntang lantung di depan sekolah. Anak2 ga ada yg nyadar sama sekali. Dan waktu evaluasi, anak2 kita tanya kenapa mereka ga nemuin Andrew, dan anak2 jawab, "Abis kakinya ga ada bulunya sih" Huahuahauhauhau...


Sahabat
Di pramuka juga gua bertemu banyak orang, beberapa di antaranya adalah sahabat baik gua hingga hari ini. Nah ada satu orang sahabat gua, namanya Arif. Gua kenal dia waktu kelas 1 SMP. Dia orangnya pinter, baik, dan alim, kemudian suatu hari gua ajakin dia ikut Pramuka. Di hari pertama dia ikutan Pramuka, dia pingsan karena mukanya terbenam lumpur pada saat acara Perebutan Bendera. Tapi apa yg terjadi? Dia bukannya kapok, malah seneng. Mulai hari itu dan seterusnya, dia aktif di Pramuka.

Si Arif ini, mungkin karena di rumah terlalu sibuk sama les dan belajar, begitu masuk Pramuka, dia bagaikan kuda liar lepas dari kandang. Walaupun badannya kecil, tapi dia gesit banget, dan kalo maen apapun, dia selalu maen dengan tenaga penuh. Dan gua ga tau apakah akibat dia terlalu happy sama kegiatan2 yg memicu adrenalin, di Pramuka tuh dia orang yg paling sering cedera >_<

Pernah waktu lagi acara Halloween, dia patah tangan gara2 dia jatoh waktu lagi lari sekuat tenaga menghindari senior2 berkostum Power Ranger yg hendak merebut coklat2 yg dia kumpulin. Waktu acara di Gua Jepang, mukanya menghantam dinding stalaktit dengan keras akibat dia lari sekuat tenaga di dalam Gua Jepang yg gelap gulita di malam hari.


Cinta
Waktu lagi retret bareng sekolah di Gambung, gua dan beberapa orang temen gua unjuk gigi dan pamer keahlian nyembur api yg kita pelajari di Pramuka. Alhasil, ada beberapa orang yg pengen masuk Pramuka gara2 kagum ma atraksi kita tersebut, salah satunya adalah seorang cewe bernama Pei2.

Si Pei2 ini ternyata banyak penggemarnya, dan cowo2 yg ngejar dia ini sampe bela2in diri masuk Pramuka demi bisa PDKT. Gua juga suka ma si Pei2 ini, dan akhirnya kita semua sering bersaing buat cari perhatian si Pei2, misalnya waktu lagi cabut nyawa, main sepakbola, dan juga atraksi api unggun waktu kemping. Si Pei2 akhirnya keluar Pramuka akibat pindah sekolah, tapi gua dan cowo2 yg tadinya bersaing ini, malah jadi sahabat baik hingga hari ini. Dan mereka semua betah di Pramuka, sampe akhirnya kita naek jadi Penegak bareng2.

---

Cerita2 singkat di atas hanyalah sebagian kecil dari pengalaman2 seru gua selama di Pramuka. Tapi yg pasti, keputusan gua untuk ikutan Pramuka, adalah keputusan terbaik yg pernah gua ambil dan gua syukurin seumur hidup gua =)
When I was 12 years old, one decision changed my life forever... =)

---

Post ini disertakan untuk entry buku sejarah pramuka Gudep 07019-07020

You Might Also Like

23 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. pramuka, ga ada indah2nya dimata g waktu g kecil wakakaka... selain berjemur, ga jelas tujuannya! ga ada kemping dll juga hiks... jadi na ga pernah ikut kegiatan apa2 kecuali basket :)

    ReplyDelete
  2. Lu ga nyeritain yang waluh mentah disangrai pake mi remes???

    ReplyDelete
  3. Pramuka, yg menempa aq jd manusia tegar.
    SD, SMP hanya sebatas menjalankan kwjbn aja. Tp di SMEA benar2 menikmati pramuka, karna ga wajib tp berdasarkan kesadaran diri sndr. Apalagi ikut pramuka saka bhayangkara dibwh naungan POLRI. Serasa dididik di sekolah militer aja hehe. Pokoke pramuka is the best dah
    alankan kwjbn aja. Tp di SMEA benar2 menikmati pramuka, karna ga waji

    ReplyDelete
  4. seruu jugaa ya ternyata pramukaa , tak kirain kerjaanyaa cuma baris berbaris di panas2an sama kemah2 gitu ajaa , ternyata ini semuaaa .. hmmm .. cool !

    ReplyDelete
  5. beginilah si keven... cerita apapun selalu berujung sama cinta. hahaha...

    ReplyDelete
  6. bhahaha setuju ama om nuel wkaka , cerita ngalor ngidul ujung2nya cewe haha :p

    ReplyDelete
  7. Wah..ternyata pramuka banyak kegiatannya ya.. Pramuka di tempatku kayanya ga ada deh yang kaya2 gitu..
    ato karena aku ga ikut ya jadi ga tau, hehe

    ReplyDelete
  8. ane gasuka pramuka om . kakak ane yang getol banget sama pramuka . malah jadi ketua apaan gitu deh -_-

    selamat deh jadi orang yang demen pramuka :D!~

    ReplyDelete
  9. pramuka memang menyenangkan. Gara gara pramuka saya juga main main dikuburan.

    ReplyDelete
  10. di pramuka juga (waktu SD) aku kenal yang namanya tidur di tenda, main api unggun, penjelajahan, dll. sampe akhirnya aku putuskan untuk ikutan ekskul yang lebih ekstrim:pecinta alam. yapp,. mau gak mau emang pramuka jadi bekal awalku untuk jadi seorang pecinta alam.

    jadi inget pas acara kemping, pernah jugak sok sok'an masak nasi sepanci, gak taunya mentah abiisss.tapi pas ditawarin ke temen2 cowok, mereka mau semua dan bersemangat. akhirnya aku kasihlah itu nasi mentah sepanci. aku masih inget muka mereka pas suapan pertama makan nasi itu. aneeehhhhhhh... dan bikin ngakak abis. hwaahahahaha :D

    ReplyDelete
  11. aku ga pernah masuk pramuka. tapi taulah kegiatan disono. ibukku baru ikutan. beberapa temenku juga. dan dari mereka ku dneger cerita tentang pramuka.. aku sendiri lebih ke PMI :)

    ReplyDelete
  12. Ceritanya bikin pipis dari hidung
    sungguh...sungguuuh Ahh
    Saya ikutan Pramuka sih,tapi apabolehbuat otak saya = biji mentimun
    tak ada satupun simpul yang saya ingat sekalipun itu simpul mati

    ReplyDelete
  13. Pitshu : pramuka di sekolah gua beda ;p

    Inez : let's save that for later ;p

    Tarry : di sekolah gua juga ga wajib

    Irra : pramuka sekolah gua beda ma pramuka laen ;p

    Nuel : cinta ma pramuka? hehehe

    Nonasan : tapi seru kan?

    MJ : ga semua pramuka kayak gini, hehehe

    Renetiss : seru ga seru tergantung kitanya sendiri

    Aje : ketemu hantu ga? ;p

    Armae : memang ternyata ga gampang ya masak nasi pake panci, hahaha

    Svkro : PMI juga mirip2 lah

    Diah : gua juga ga jago teknik, tapi minimal gua mental baja ;p

    ReplyDelete
  14. hmm, heran ternyata ada orang yang juga suka sama pramuka,bwhahahaa..
    gue benci setengah mati sama pramuka :D ..

    ReplyDelete
  15. wahhhhhh td siang sy bengong2 baca gober bebek, uahhh bete kenapa cerita kwak kwik dan kwek nya g banyakkk:)

    uh sepertinya pramuka mengasyikannn, tp g terjadi it dulu:)

    ReplyDelete
  16. Wah asik ya, gue dari dulu gak pernah ikutan pramuka sih.. :(

    ReplyDelete
  17. wiih jadi ganteng lu pake seragam pramuka xD

    eh sumaph deh gua ga suka ekskul begituan, Merepotkan sih...

    ReplyDelete
  18. sayangnya dulu aku gak sempet masuk pramuka. padahal kayaknya seru banget ya.

    ReplyDelete
  19. dulu pernah ikut pramuka jg waktu sd, itu jg karena kepaksa (waktu itu diwajibkan di sekolah gw).

    ya setelah itu, ga pernah ikut2 pramuka lagi, hehehe

    ReplyDelete
  20. ih seru banget ven... hahahaha...

    dulu TK juga pramuka waktu SD sampe SMP... dulu cukup aktif sampe beberapa kali ikutan perlombaan pramuka gitu...

    Dulu TK bikin grup sendiri (grup Naga namanya) sampe pesen bendera gambar naga... hahahaha konyol dan gak lazim...

    trus saat pramuka juga TK jadi berani sama tempat gelap (jurit malem) trus mulai bisa berbagi seperti berbagi 1 permen dengan teman2... ganti2an emut permen... hahahaha...

    emang seru yah!! ^^

    btw nice story ven... I enjoy it ^^

    ReplyDelete
  21. wah seru engalamannya, q juga anggota pramuka sampe sekarang, tp 1 yg belom q coba, dan q pengen nyoba, yaitu klayapan malam2 di kuburan, hehe

    ReplyDelete
  22. hahaha , ngakak banget postnya keven ,apalagi yang bagian masak ! dulu gue juga pramuka , dapat "cinderamata" sampai sekarang gigi gue masuk ke dalam akibat lari " pas ikut lomba . tapi gue gak nyesal sama sekali. pramuka itu punya peran besar melatih mental gue skarang . rencananya klo punya anak , akan gue "pramukakan" hahhaa

    ReplyDelete
  23. iya, lebih susah emang jadi panitia saat acara ke kuburan. harus jaga juniornya agar nggak ilang digondol dedemit, hehe :D :3

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe