Anj!ng G0bl0g Fvck Sh!t B!tch

06:02:00


Kapan biasanya seseorang berkata kasar?

Saat sedang marah? So pasti.
Tapi kapan, di mana, dan pada situasi yg bagaimana?

Gua paling sering denger orang berkata kasar tuh pada saat sedang main game di warnet. Pada saat gua dan temen2 lagi asik maen DOTA (kita ga gitu jago, makanya enjoy aja, ga pake emosi) tiba2 terdengar teriakan menggema dari seberang ruangan "ANJEEEEEENNNNKKKKK!!!!!!!!"
Kalo orang awam yg jarang ke warnet yg denger, pasti mereka bakal mikir, wah ada user yg ketakutan gara2 ngeliat anjing! Hare gene masih takut sama anjing? Tapi berhubung gua lumayan sering ke warnet, gua udah ngerti teriakan itu maksudnya apa.

Gua pribadi bukan seseorang yg kalo berbicara tuh dengan Bahasa Indonesia yg baku dan formal. Liat aja dari cara gua nulis blog. Gua orangnya juga kalo bercanda suka ceplas ceplos, makanya kadang kalo ketemu orang yg baru kenal, gua suka deg2an sendiri, takut salah ngomong, hehehe. Tapi apakah gua suka ngomong kasar? Suka mah ngga, gua jarang ribut sama orang sampe harus bersitegang urat dan saling maki dengan bahasa kebun binatang. Tapi ada satu tempat di mana gua paling sering ngomong kasar. Di mana kah itu?

Gua paling sering ngomong kasar...di dapur...waktu lagi masak.

Nah lho, bingung ga? Ngapain orang ngomong kasar, di dapur, pas lagi masak pula?
Jadi gini ceritanya...

Hal yg paling menyebalkan dalam memasak adalah saat minyak goreng meletup2 dan muncrat hingga nyaris mengenai tangan dan muka. Dan ga tau kenapa, hal itu sering banget terjadi kalo gua lagi masak. Sementara gua sendiri orangnya "latah" (istilah bahasa Sunda). Buat temen2 yg bukan orang Sunda, orang "latah" tuh kurang lebih artinya adalah orang yg kalo kaget, suka keceplosan ngomong sesuatu.

Gua jadi inget, dulu waktu gua masih kuliah di UNAB, gua punya satu orang temen cewe, sebut saja namanya Bintangnia (emang namanya dia ada unsur "bintang" nya). Nah si Bintangnia ini, suatu kali waktu kita lagi kumpul2 bareng, dia dikagetin sama seorang temen dari belakang, dan tiba2 dia ngejerit "AYAM JATUH MATILAH AKU!!!"

Langsung deh suasana saat itu sunyi. Gua dan temen2 gua yg laen terdiam, temen yg ngagetin si Bintangnia dari belakang juga terdiam. Gua yakin semua pasti berpikir :
1. Si Bintangnia ini ternyata orangnya "latah" ya
2. Tapi, ada apa dengan "ayam"? Kenapa dia harus bawa2 "ayam" waktu lagi latah?
3. Ayamnya jatuh? Jatuh darimana? Apa waktu dia dikagetin, dia tuh lagi megang ayam?
4. Kenapa kalo ayamnya jatuh, terus dia mati? Apakah dia mati sendiri, ato dia matinya bawa2 kita? Apakah di dalem ayamnya tuh ada bom?
5. Apa ga ada kata2 yg lebih keren untuk keceplosan, misalnya "Pancasilaaaaa...satu, Ketuhanan Yang Maha Esa!!!!" Kan keren tuh, kesannya patriotis banget
6. Kenapa harus "Ayam Jatuh Matilah Aku!!!"???

Nah gua juga "latah", tapi gua keceplosannya suka kata2 kasar "yg lebih umum". Jadi kalo suatu hari ada yg liat gua lagi masak, jangan kaget kalo tiba2 gua teriak "Anj!ng G0bl0g Fvck Sh!t B!tch" dari dapur. Itu tandanya barusan ada minyak yg meletup dan mengenai kulit tangan gua yg mulus ini, hehehe. Itu 5-5 nya disebutin? Yup, udah paket soalnya...

Kenapa gua ngomong kasarnya pake bahasa campuran Indonesia-Inggris?
1. Efek kebanyakan nonton Smackdown.
2. Karena sekarang era globalisasi dan bahasa Inggris adalah bahasa universal.
3. Gua juga ga tau, hahaha

Tapi ada baiknya kita jangan membiasakan diri ngomong kasar, karena kalo udah jadi kebiasaan, bisa2 kita ga bisa ngomong normal lagi. Ada satu orang temen gua (yg udah jadi mantan temen tentunya) yg kalo tiap ngomong, di belakang kalimatnya selalu diakhiri dengan kata2 kasar. "Gua laper, TOT! Hayu makan lah JING! Aing laper, b!tch!!!!"
LU TEH NGAJAK GUA MAKAN BARENG ATO NGAJAK RIBUT??? Wkwkwk...

Ada satu cerita lagi, dulu waktu gua SMA, gua punya temen satu orang cowo yg lumayan pemalu. Orangnya pendiem, tapi sebenernya lumayan seru kalo diajakin ngegarink. Suatu hari, dia tuh lagi terkantuk2 dalem kelas, tau2 guru Bahasa Inggris gua nyuruh dia ngelanjutin baca buku teks. Nah karena dia ga ngikutin, dia kan ga tau harus ngelanjutin dari mana. Gua yg duduk di sebelah dia langsung nunjukkin kalimat yg harus dia baca. Setelah dia selesai baca, dia bilang gini ke gua :

"Fvck you"

Gua langsung cengo.

"Eh, thank you maksudnya"

GUBRAXXX

Sejak kapan "Fvck You" dan "Thank You" tuh jadi SINONIM??????

Apakah temen2 pembaca juga ada yg "latah"? Hehehe...

"Anj!ng G0bl0g Fvck Sh!t B!tch"Jangan sampe anak kita jadi kayak gini gara2 ngikutin orang tuanya, hehehe

You Might Also Like

23 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. pitshu ada sih latah! tapi jarang banget, klo emang bener2 bikin kaget baru latah, tapi herannya kenapa latah g kok nyebut "SAPI" yah! itu udah dari SMP sampe sekarang! masih bingung si SAPI ada salah apa yah ama g, atau g yang ada salah sama si SAPI ? kenapa latahnya nyebut SAPI ? hahahaa

    ReplyDelete
  2. Haha, ada2 aja latahnya pas masak.
    Aq kalo masak alhmdulillah jarang muncrat minyaknya, ga tau kenapa, pdhl bnyk temen yg tangannya bnyk tato bekas minyak huehehe

    ReplyDelete
  3. aku juga sebel banget kalo lagi goreng sesuatu minyaknya muncrat ke kulit. ugh, kesel rasanya. tapi alhamdulillah gak ada sejarah latah dalam diri aku...

    semoga saja nggak ketularan temen yang latah >.<

    ReplyDelete
  4. eh.. latah itu bahasa sunda ya?? masalahnya di sini (surabaya-gresik) kata itu juga populer, dan artinya juga kira-kira sama kok :)

    dulu sempet ada masanya aku latah, tapi karena orang rumah bilang itu gak baik (apalagi kalo latahnya ngomongnya yang gak baik2), jadinya berusaha buat ngilangin itu. alhamdulillah sekarnag udah jauh berkurang walopun masih sering gampang kaget :)

    ReplyDelete
  5. dhe juga udah biasa denger latah2 yang kek gitu.. wong di rumah ini ada rental PS plus warnet, jadi udah kebal denger berbagai macam kata yang tak layak sebut gitu Ven.. tapi syukurnya saya gk latah, dan meskipun pas goreng tu minyak muncrat kemana-mana, saya lebih sibuk ambil perisai untuk melindungi diri dari minyak daripada berlatah ria.. :p

    ReplyDelete
  6. Latah juga ternyata....

    Aku kalo dikagetin, pasti teriak "IBUUUUUUKKKK!"
    Nggak tau juga deh, knp harus manggil ibu. hahha

    ReplyDelete
  7. eh ven.. kirain lu lagi marah2 lagi kayak postingan lu yang tentang BBM itu. hehhehe


    fiuuuh...

    kalo soal latah, gw ampir ga pernah.... cuman kalo keceplosan ngomong pernah. huahahaha

    ReplyDelete
  8. latah? jangan sampe dehh..soalny pasti jd bahan mainan temen.ckckck

    ReplyDelete
  9. Wuuiih..saluut buat keven, bisa masak dia *tepuk tangan* tapi jangan latah jelek donk ven, kalo bisa latahnya bilang *naya cakep banget* hahaha.. #maksaaaaaa :D

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah yah, seumur hidup belum pernah ngucapin kata-kata tersebut diatas :D

    ReplyDelete
  11. Asstagfirullah kasar sekali kata2nya :)
    semoga ga diikuti anak-anak

    ReplyDelete
  12. Yg paling nyebelin itu, kalo pas latah trus yg keluar adalah rombongan alat-alat kelamin gitu lho Kev, duh...beneran pgn ngejitak deh. ga ada pilihan kata lain apa? >_<

    eh, kok esmosi sih hahahaha

    ReplyDelete
  13. kalo gw lagi main game dan diganggu dengan hal semisal koneksi tiba2 down .. pasti kceplosan wkwkwk liat 2 sikon tapi

    ReplyDelete
  14. Gue banyak temen dan kerabat yg latah..
    ada yg ngomongnya "copot", "ayam" (paling byk nih, gtw kenapa), bahkan ada cewek yg kalo latahnya teriak nyebut kemaluan laki-laki -__-"

    Latah ini cuma ada di Indonesia atau ada di luar negeri juga sih? XD

    ReplyDelete
  15. hahah ... kebiasaan yang buruk tuh :D

    ReplyDelete
  16. gue juga sering memaki tapi nadanya sehalus yang paling halus :))

    wah mau dong dimasakin ama elu...

    ReplyDelete
  17. ciee jago masak nih kak :D
    aku sih untungnya gg latah :D

    klo ke warnet emang deh rasanya bukan warnet buat nge-game klo gg ada kata2 kasarnya :P

    kayaknya masih mending latah ngomong Inggris kasar deh secara gg semua orang ngerti maksudnya cuma tau itu umpatan aja dibanding latah yang yah agak vulgar gitu.

    ReplyDelete
  18. haha gua juga latah, setiap kali dikagetin ato kesandung gua pasti ngomong, "ee kucing beranak" ga tau juga kenapa musti kucing dan musti beranak :p nice post anyway ^^

    ReplyDelete
  19. hahaha paraaah..

    pernah nonton film deuce biggalow nggak? disitu kalo nggak salah ada cerita tentang salah satu temen kencannya deuce yang pemalu, cantik, dan keliatan normal banget dari luar..

    tapi...
    begitu ada something yang ngagetin dia, latah kotornya keluar.
    latahnya parah banget deh! hahaha... kalo penasaran liat filmnya aja

    ReplyDelete
  20. klo gua sering banget marah-marah di twitter....ngomong kasar sampe ngeluarin segala nama binatang tak berdosa dan organ reproduksi~

    ReplyDelete
  21. haha tentang latah ane juga banyak temen yang gitu

    cuman sekedar tips dari temen ane yang udah kgk latah lagi

    gimna caranya? gimna caranya ?
    kasih hadiah donk #ngarep haha

    caranya dia cerita ke ane
    tuh di ditutup mulutnya sama hidungnya
    terus digeliin sampek ngeluarin air mata dari matanya
    kurang lebih sperti itu lah

    dan kenyataannya sekarang dia dah jarang latah walaupun masih kalau dalam keadaan gak banget

    haha nice story tapi pertama liat judul kaget :D

    apa lagi tombol kyboard tulisan fuck you

    enak kali yak kalau lagi chat
    terus marah tinggal mencet itu
    tertulis dah :D

    haha

    ReplyDelete
  22. Kalo saya sih sering keceplosan pake kata "Sh!t" kalo kaget atau semacemnya, itu karena saya kebanyakan nonton film berbahasa Inggris. :D

    Emang bener ya, kayanya kata "J!ng", "anj!ng" itu udah jadi kata imbuhan anak2 jaman sekarang. haha

    ReplyDelete
  23. Bang, saya juga... kok umpatan saya setahun terakhir ini sering pakai bahasa inggris ya?

    Paling banyak terucap itu saya ngucapin F-word ama damn. Entah kenapa ya, barangkali pengaruh film2 yang saya tonton. LOL

    Kalo umpatan bahasa indonesia, saya seringnya pake dogol. ^^

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe