Why Did I Want To Study In China

19:14:00

 

Buat yg sering ngikutin blog gua pasti tau donk kalo akhir2 ini gua lagi rajin les mandarin dan nyari beasiswa untuk bisa sekolah bahasa ke Cina setelah gua lulus kuliah tahun depan. Buat apa sih segitu ngebetnya pengen pergi ke Cina? Hal itulah yg pengen gua ceritain di post kali ini.

Dari kecil, mama sering mengiming-imingi gua bahwa kalo gua rajin sekolahnya nanti gua bakal kuliah di luar negeri. Dan memang semenjak gua kenal internet, dan ngobrol dengan orang dari berbagai negara, gua jadi excited banget untuk beneran bisa mewujudkan hal itu. Apa sih menariknya bisa sekolah di luar negeri? Berikut ini adalah beberapa alasannya :

1) White Christmas.


Yup, dari kecil gua tuh sering ngebayangin gimana ya rasanya ngalamin musim dingin yg penuh salju? Bisa maen snowboard, perang bola salju, dan lomba bikin snowman. Dan terutama, di saat Natal, di saat lonceng2 berdentang dengan indahnya, dan lagu2 Natal didendangkan dengan merdu. Betapa gua pengen merasakan kehangatan Natal tersebut di tengah dinginnya salju musim dingin. Dan hal ini mungkin bisa terwujud kalo gua bisa sekolah ke luar negeri ;p

2) Halloween Celebration.
Gara2 sering baca Goosebumps, gua jadi pengen ngerasain jalan2 di kompleks pake kostum hantu dan minta2 permen, nakut2in orang, dll. Keliahatannya seru ya, sayang di Indonesia orang2 tidak merayakan Halloween. Untungnya beberapa tahun terakhir, gua beruntung tiap Halloween selalu diajakin cosplay ma dosen gua. Walaupun bukan trick or treat beneran, at least gua bisa ngerasain jalan2 di tempat umum pake kostum, hehehe. Ini dia sekilas foto2 dari cosplay Halloween 2011 yg lalu :

Setan2 dari Marnat...

With children. Im lolicon, not pedophile...LOL

You see that boy? Good.
Now go and put your boot to his ass, Halloween style...mwahahahaha

I KILL YOU!!!!

Surrounded by girls...oww yeahhhh

Im so popular...mwahahahaha

Hand me your wallet, Ma'am...slowly...


3) Experience 4 Seasons


Gua juga pengen bisa ngerasain yg namanya 4 musim. Di Indonesia tuh cuma ada musim kemarau dan hujan (dan beberapa tahun terakhir, panas dingin datang tidak menentu, udah kayak ngalamin musim yg sama sepanjang tahun). Melihat bunga2 bermekaran di saat Spring, berjemur di pantai saat Summer, berjalan2 di tengah daun2 yg berguguran di saat Fall, dan bermain salju di saat Winter. Semua ini gara2 sering baca Donald Bebek, hehehe.

4) Make New Friends
Gua pengen kenalan dan bersahabat dengan orang2 dari mancanegara. Pengen tau dan kenal budaya mereka, kebiasaan2 mereka, dan tentunya seneng banget kalo kita bisa punya temen dari berbagai negara. Selama ini gua banyak ketemu dengan orang2 yg menyenangkan di Internet, dan gua pengen ngerasain gimana rasanya hidup di antara mereka. After all, we are one, God's great big family, right?

5) See And Experience New Things
Dari kecil tuh gua seneng baca buku. Sebelum bisa baca, gua tuh seneng banget ngeliatin gambar, terutama dari ensiklopedi2 bergambar mengenai hewan atau suatu tempat terkenal di dunia. Semenjak bisa baca, gua makin rajin baca buku dan gua selalu excited setiap kali baca buku tentang alam dan budaya negara2 lain. Banyak banget hal2 yg ga bisa gua lihat dan alami di Indonesia, dan gua berharap kalo suatu hari nanti gua bisa ngalamin semua itu. Hidup ini cuma sekali dan gua bertekad kalo gua harus keliling dunia dan menjelajahi alam raya yg indah ini. To see and experience many things in life, so that someday I can leave this world with no regret.

---

Kurang lebih 5 alasan itulah yg memacu gua untuk rajin belajar dan selalu ranking di kelas. Yah, walaupun semenjak SMP udah ga pernah masuk top 5, at least masih top 10 lah di kelas. Sepanjang gua sekolah, ortu gua sama sekali ga pernah harus khawatir dalam hal pelajaran atau tugas, karena gua akan mengerjakan semuanya tanpa disuruh. Setiap kali gua males belajar, gua selalu teringat akan janji mama gua itu, dan hal itu seolah2 bagaikan pecut yg membuat gua menjadi kembali semangat berjuang.

Sepanjang SMP-SMA gua bela2in bangun jam 4 pagi setiap hari demi belajar dan menghindari datang terlambat ke sekolah. Buku siswa gua bersih, sama sekali ga pernah bikin pelanggaran di sekolah, supaya orang tua gua bangga. Pada saat penerimaan di SMA, orang tua gua udah ga usah pusing nyariin sekolah cadangan buat gua, karena mereka yakin 100% kalo gua bakal keterima di SMA sekolah gua yg notabene adalah sekolah no 1 di Bandung pada saat itu.

Sebagai seorang anak dan seorang pelajar, gua udah berusaha lakuin hal terbaik yg gua bisa, tapi ternyata jalan hidup gua tidak berjalan semulus yg gua kira...

Waktu gua masuk kelas 3 SMA, jurusan IPA (yup, IPA...padahal gua benci Matematika), mama gua nyuruh gua untuk mulai nentuin gua mau sekolah ke mana. Awalnya gua mencoba nyari sekolah yg gak terlalu mahal, karena keluarga gua tuh bukan keluarga yg kaya banget, tapi kemudian mama gua cerita kalo gua udah diikutsertakan pada asuransi pendidikan semenjak gua kecil dan seudah gua lulus SMA nanti, gua bisa pilih mau sekolah di 12 negara yg bekerja sama dengan asuransi tersebut, dan semua biayanya akan dicover 100%. Wow, kedengerannya too good to be true ya? Tapi ya, waktu itu gua anggep bahwa itu adalah reward untuk semua usaha gua elama 12 tahun bersekolah.

Setelah pergulatan panjang akhirnya gua memutuskan untuk masuk jurusan Game Design di sebuah universitas di Amerika. Alasannya, karena memang dari kecil gua seneng maen game dan gua pikir kalo nanti gua pengen kerja di industri game. Tapi ternyata saat dikonfirmasi ke pihak asuransi ternyata ASURANSI GUA UDAH HANGUS KARENA BOKAP GUA UDAH 10 TAHUN GAK BAYAR. Jegerrrrr, dunia gua seakan terbalik. Gua shock, beneran shock. Saat itulah untuk pertama kali gua menyadari bahwa hidup tuh tidak selalu seindah yg kita bayangkan (dan keluarga gua juga ga seharmonis yg selama ini gua kira)

Limkokwing University
Di tengah kegalauan itu, mama gua bilang ke gua kalo gua tetep bisa sekolah ke luar negeri, asal masih yg deket2, kayak Singapore atau Malaysia. Gua ngubek2 internet setengah mati dan setelah 2 minggu, menjelang Natal 2005, gua memutuskan untuk masuk jurusan Game Design di Limkokwing University, Malaysia. Waktu itu biaya kuliah per tahunnya 30 juta (belum termasuk biaya hidup) dan gua dapet beasiswa 10% akibat essay yg gua kirim. Sampe sini, hidup gua mulai tampak kembali on track, walaupun tidak sesuai dengan rencana semula.

Malang tak dapat ditolak dan untung tak dapat diraih, di akhir tahun 2005 ternyata diketahui kalo ekonomi keluarga gua sebenarnya sudah terpuruk semenjak 3 tahun terakhir (banyak kewajiban yg nunggak bayar, seperti PBB rumah, dll). JEGERRRR, hidup gua kembali bagaikan pecah berkeping2. Gua stress, mikirin masa depan dan pelajaran di sekolah yg semakin menggila. Sampe sini, masa depan gua terlihat sangat suram...

Februari 2006, sementara temen2 gua semua udah punya target dan tujuan mau kuliah apa dan di mana, gua masih galau. Setengah tidak percaya kalo gua pada akhirnya tetep harus kuliah di dalam negeri dan setengah lagi masih bingung mau kuliah apa karena di Indonesia waktu itu belum ada jurusan Game Design. Akhirnya gua ikutan program PMDK (jalur bakat, supaya dapet diskon) ke Marnat dan gua keterima di Psikologi dan DKV. Waktu itu, akhirnya gua pilih DKV. Thanks buat semua saudara gua yg bantuin gua bayar uang masuk kuliah waktu itu, really appreciate it ^^

Cerita selanjutnya bisa temen2 baca selengkapnya di sini, tapi intinya gua sempet nyasar ke sebuah PTN ternama di Bandung selama 1 tahun. Karena satu dan lain hal, gua kemudian pindah kembali ke Marnat sampai sekarang.

5 tahun berlalu semenjak saat itu dan sekarang gua udah berada di penghujung kehidupan gua sebagai mahasiswa. Dalam hitungan bulan gua bakal lulus (aminnn) dan kemudian gua harus mulai merencanakan masa depan, walaupun, ada satu hal yg masih mengganjal di hati gua...

Yup, keinginan gua untuk sekolah ke luar negeri masih belum hilang, dan hal itu tambah diperparah dengan perjalanan gua ke Cina pada bulan Mei yg lalu. Perjalanan itu bener2 membuka mata dan pikiran gua, dan untuk ketiga kalinya alam hidup, gua kembali membulatkan tekad untuk bisa sekolah ke luar negeri, menuntaskan impian gua yg belum kesampaian, sebelum gua mulai fokus pada karir dan membina keluarga.

Ada beberapa hal yg ingin gua raih melalui impian gua kali ini, misalnya :

1. Balas Dendam
Tidak ada kata terlambat, meskipun tertunda selama 5 tahun, tapi gua tetep pengen mewujudkan kelima poin yg gua tulis di atas.

2. Pembuktian
Bahwa gua bisa survive di negeri orang. Selama gua magang di Jakarta kemaren gua sering sakit2an, tapi kali ini gua pengen buktiin ke orang tua dan diri sendiri bahwa gua bisa mandiri dan survive, apalagi di tempat di mana jarang orang bisa Bahasa Inggris. Suatu langkah menuju kedewasaan.

3. Reward
Selama ini gua selalu berusaha bikin orang tua gua bangga, tapi khusus kali ini, gua pengen melakukan suatu hal yg bener2 hanya untuk diri gua sendiri. Anggaplah gua egois atau apapun, tapi hal inilah yg benar2 gua inginkan.

Tapi kenapa harus Cina? Kenapa ga tempat laen aja?

1. Dari pengalaman selama perjalanan gua ke Cina pada bulan Mei yg lalu, gua menyadari kalo di Cina gua bisa menyaksikan the best and the worst thing in the world. Mulai dari WC yg baunya super dewa, sampe peninggalan arsitektur dan budaya yg sangat "breathtaking". Hal yg paling indah dan paling buruk ada di Cina, dan hal itu bisa bikin gua "live to fullest"

2. Gua suka budaya Cina : sejarahnya, lagunya, filmnya, kebudayaannya, arsitekturnya, dll. Apa boleh buat, gua tinggal di sebuah keluarga yg budaya Tionghoanya masih kental banget. Ngerayain Imlek, ziarah, nonton silat, dan sejarah keluarga gua kalo ditelusuri masih nyambung sampe ke jaman Three Kingdoms. Dan karena itu, gua harus bisa bahasa Cina, supaya gua bisa lebih mengerti semua itu. Kalo fasih bahasanya, gua bisa travelling dengan mudah dan juga bahasa mandarin sebagai bahasa internasional no 2 di dunia saat ini sangat berpotensi dalam mendukung karir gua di tempat kerja nanti.

3. Sambil kuliah di Cina, gua bisa sambil travelling, hehehe. Kemaren belom kesampean ke Xi'An dan Shanghai.

4. Biaya kuliah di Cina relatif murah dibandingkan negara2 lain. 30 juta setahun, belum termasuk biaya hidup ya. Amit2 ga dapet beasiswa, gua kerja ke orang 1-2 tahun juga dapet tuh uang segitu.

5. Last but not least, baca kisah Zhen Zhu Nai Cha part 1, part 2, dan part 3 deh, hehe. Somebody's waiting for me there =)

Kurang lebih itulah alasan2 gua mengapa gua pengen melanjutkan studi ke Cina setelah gua lulus nanti. Well, sebenernya gua bisa bilang kalo tuh jadi "korban" dalam kasus ini. I did my part, yet I still didn't get any reward. Kecewa? Tentu. Tapi berlarut2 dalam kekecewaan juga tidak akan bisa membawa gua ke mana2. Gua coba pikir positif, ambil hikmahnya. Hey, mungkin memang Tuhan pengen ngajarin gua tentang yg namanya bersyukur? Bahwa lewat semua peristiwa ini, gua belajar untuk berusaha dan pada akhirnya, gua belajar lebih banyak daripada orang lain.

Kalopun gua gagal dapet beasiswa juga mungkin gua bakal tetep kerja dulu ke orang, 1-2 tahun, cari pengalaman dan modal, dan kemudian tetep pergi ke Cina untuk belajar bahasa selama 1 tahun, hehehe. Banyak jalan menuju ke sana, dan selama nyawa gua masih ada, ga pernah ada kata terlambat, betul? I just hope I can do it before I get married, soalnya setelah married sih gua bakal dedikasiin hidup gua untuk keluarga gua. Maka dari itu, mumpung gua masih single, sekarang saatnya egois dan idealis.

Dan gua yakin, suatu hari nanti, usaha2 gua ini semuanya akan berbuah manis. Everything in its time... =)

PS : Zhen Zhu Nai Cha part 4 bakal gua post tanggal 5 Desember. Penasaran sama kelanjutan kisah gua dan Fen? Tongkrongin terus Emotional Flutter, hehehe =)

You Might Also Like

20 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. kostum halloweennya keren ya mas. wkwkwk *ga ada bagi2 permennya nih? aku kok ga kebagian, ya? --muka ngarep.com-- * wkwkwk :D

    ReplyDelete
  2. dengan semangat dan keinginan yg kuat akhirnya bisa juga kuliah disana ya Keven

    ReplyDelete
  3. Yuhuu! Asyik banget, semangat terus yah ;)

    ReplyDelete
  4. white christmast kayaknya paling keren tuh
    kalo heloween engga banget dah
    tetap semangat bro, asal ada kemauan tar juga nemu jalan
    kan katanya belajar juga harus sampai ke negeri china...

    ReplyDelete
  5. Aku juga sama, mau banget kalau kuliah diluar negeri.. Tempat yang ingin ku datangi itu Kalau tidak jepang yang Jerman. Kenapa Jerman? katanya biaya sekolahnya gratis, hanya membayar perlengkapan buku dan untuk hidup saja :D

    ReplyDelete
  6. aku pengen juga kuliah di luar negeri tapi tak hanya untuk itu :D

    ReplyDelete
  7. wow, semua yang disebutin di atas, persis sama apa yang saya pengen.

    terutama White Chrismast sama Four Seasons.
    Kalau saya pengennya sih dapet kerja di Tiongkok.
    ntar kalau dah establish di sana kabar2i ya.

    eh btw blogger sama facebook tidak bisa dipakai kan di sana? gimana tuh?
    kemarin mo bikin akun di renren.com gak bisa, captcha nya minta dimasukkin huruf Han Zi.
    Keyboard saya pakai latin.

    Masih mending kalau pakai Windows bisa pakai Windows Pin Yin, lah ini pakai Ubuntu :D

    ReplyDelete
  8. Ehhmmm...Serem ya kostumnya..

    Salam kenal dari Kopiah Putih.

    ReplyDelete
  9. FAVORITE POST!
    Kalau aku pengen ngerasain 4 musim itu...

    ReplyDelete
  10. ayayayay keren banget Kak, inspiratif :D
    biarin balas dendam juga ya kan untuk hal yang positif gitu :D

    ReplyDelete
  11. kalo jalan-jalan ke cina, saya sih mau, tapi untuk ikut lomba seperti ini tidak.

    ReplyDelete
  12. Ke Taiwan, Kep! Belajar bahasa di sini juga cukup ok... Bahasa yg diajarin di sini Chinese Mandarin koq, bukan Chinese Taiwan, hanya aja jelas yg diajarinnya 繁體中文 (Chinese Traditional) bukan 间体中文 (Chinese Simplified). Trus paling ngga org2 sini juga masih ngerti 英文 dikit2, jadi kalo darurat masih tertolong lah... XD Soal biaya, 1 semester kalo ikut small group class kira2 33,000 NT (sekitar 10 jt)... Kalo semisalnya tertarik, ini link ke National Cheng-Kung University Chinese Language Center http://kclc.ncku.edu.tw/langcenter/e1-1.html
    (lho, koq jadi promosi yah... -_-')

    ReplyDelete
  13. kalo sekolah diluar negeri gue paling pengen ngerasain musim musimnya, kalo di indonesia kan musimnya musim banjir, macet, sama musim gersang :p hehe

    ReplyDelete
  14. saya juga pengen bisa belajar di sana. sebagai guru SD saya harus banyak belajar. biar murid2s aya lebih pintar dan cerdas

    ReplyDelete
  15. aku juga pengen rasain white christmas :D

    ReplyDelete
  16. Pasti bisa. Asal usaha yang jeras, berdoa yang rajin, Tuhan posti nggak bakal ninggalin hambanya gitu aja. Gua juga pengen banget ke jepang, dan sekarang lagi masa-masanya terpuruk. Tapi tetep percaya pasti bisa.

    ReplyDelete
  17. kalo gw malah pengennya ke negara2 yang mayoritasnya beragama nasrani. pengen rasain ven perayaan natal di sana gimana.. udah bosen saama perayaan natal di indonesia yang nothing special. hehehhee

    ReplyDelete
  18. pulang dari China ini gw baca tulisan lo lagi ven. (setelah gw bookmark dari kapan tau) tulisan lo jadi semangat gw juga buat cari beasiswa belajar bahasa disana. gw setuju di semua poin alesan lo pengen belajar di China. mwhahaha

    ReplyDelete
  19. aku dari Malaysia. aku minat membaca blog anda . . . :)

    ReplyDelete
  20. usaha tangga kejayaan . . .

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe