Zhen Zhu Nai Cha (Part 3)

00:55:00

Lanjutan dari part 2

Hari berikutnya, sepulang dari travel seharian, gua mampir ke kedainya Fen untuk beli segelas Zhen Zhu Nai Cha. Ternyata hari itu dia lagi kehabisan bahan.
"Mei you cha (tidak ada teh)" kata Fen.
Gua ngangguk2, udah itu gua bingung...gua harus ngomong apa ya? Hari ini gua dateng tanpa persiapan apa2. Gua pengen ngajakin dia jalan2 sih, tapi dia kan harus jaga toko?

"Qing deng yi xia (tolong tunggu sebentar)" kata Fen. Waktu itu gua ga ngerti artinya, tapi dia nyodorin kursi ke gua. Gua duduk, dan dia tampaknya nutup kedainya. Setelah beres ngunci pintu, dia kemudian narik tangan gua dan ngajak gua jalan. No words said between us, tapi tampaknya kita saling mengerti maksud satu sama lain lewat bahasa tubuh.

Pertama2 Fen ngajak gua makan. Waktu itu udah jam 6 sore, udah waktunya makan malem, tapi langit masih cerah kayak masih jam 2-3 sore, jadi rasanya memang agak aneh makan malem di langit yg masih terang benderang.  Sepanjang jalan, beberapa kali kita saling berusaha ngobrol, tapi ga pernah ada yg tuntas gara2 kendala bahasa. Gua ga bisa zhongwen dan dia ga bisa bahasa Inggris. Gua sebagian besar ngerti sih kira2 dia ngomong apa, tapi ngejawabnya itu lho yg gua ga bisa. Yah, dikit2 sih bisa lah pake bahasa tubuh plus bahasa zhongwen campur inggris sederhana, misalnya :

Fen : "Ni yi ge ren lai ma?" (kamu ke sini sendiri?)
Gua : "Pu se, with university friends...errr...da xue de peng you?" (ngga, bareng temen2 universitas) ---> penjelasan simpel tapi amburadul

Fen : "Ni xihuan zhong guo cai ma?" (kamu suka chinese food?)
Gua : "Hen hao chi!" (enak!) ---> mestinya gua jawab "suka", bukan "enak"

Fen : "Zhong guo zui hao chi de cai shi shenme?" (chinese food yg paling kamu suka apa?)
Gua : "Cu rou!" (daging babi) ---> soalnya gua cuma tau bahasa mandarinnya babi, ayam dll ga tau, hahaha

Fen : "Ni yao chi shenme?" (kamu mau makan apa?)
Gua : *angkat bahu ambil geleng2 kepala* ---> gua ga tau dia nangkepnya gua "ga tau" ato "terserah"

Fen bawa gua masuk ke dalam sebuah kedai kecil yg kayaknya jualan mie gitu. Dia nanya gua pake bahasa zhongwen gua mau makan apa, tapi karena gua ga ngerti dia ngomong apa, akhirnya dia yg mesenin gua. Gua sih cuma percaya aja ma dia.

Dia mesenin gua sebuah mie pake daging babi. Rasanya enak bangettt!!! Sepanjang makan kita beberapa kali berusaha ngobrol, tapi selalu terhenti gara2 gua ga ngerti ato dia yg ga ngerti. Akhirnya kita cuma saling diem sambil menatap satu sama lain. Fen senyum sambil ngeliatin gua dengan matanya yg indah itu, jantung gua rasanya deg2an banget...gila.

Saking asiknya bengong, kayaknya gua ga nyadar kalo ada seledri yg nempel di pipi gua. Fen berdiri terus tangannya ditaro ke pipi gua, maksudnya mungkin mau ngambil seledri. Gua refleks ngangkat tangan gua dan tangan kita bersentuhan. Dia kaget dan buru2 narik tangannya. Muka kita berdua sama2 merah. A very awkward moment.

Sehabis makan, Fen ngajak gua jalan ke daerah yg namanya Nan Luo Gu Xiang, semacem jalanan yg penuh dengan bangunan2 kuno gitu. Rumahnya terbuat dari batu dan tidak bertingkat, dan sebagian besar bangunan kini sudah berubah jadi toko/kios tanpa merusak bentuk semulanya. Di sana banyak kios aneh2, toko baju2 tradisional Cina, toko yg jual bermacam2 teh cina, kios makanan aneh (kalajengking, dll), dan masih banyak lagi. Untungnya gua udah beli batere untuk kamera, jadi gua bisa foto2 beberapa.

Nan Luo Gu Xiang at night

Exotic Tea Shop

Gua dan Fen berhenti di sebuah toko yg tampaknya adalah toko stempel. Di sana gua ketemu beberapa orang temen bule gua lagi pesen stempel, jadi kita bisa request sendiri stempelnya mau diukir tulisan apa. Fen bantu kita nawar dan juga nyampein ke bapak2 yg jaganya kita mau minta diukir tulisan apa. Gua pesen satu buat adik gua berikut tintanya.

Temen2 bule lagi sibuk...berusaha berkomunikasi dengan bahasa campur aduk

Si Om serius banget mengukir stempelnya...

Buat adik gua. Nama plus marga.

Satu set, stempel dan tintanya...

Melewati shopping district, gua dan Fen sampe di tepi sebuah danau buatan. Di sekeliling danau dan di tepian danau penuh dengan kafe2 dengan lampu yg berkelap kelip dengan indah. Gua dan Fen diem di pinggir danau, terdiam, ga tau mau ngomong apa. Gua pengen bilang ke dia kalo gua seneng hari ini dia nemenin gua jalan2 (walopun lebih mirip first date), tapi gua ga tau cara ngomongnya.

A very beautiful lake...
Akhirnya gua beranikan diri untuk pegang tangannya. Dia kaget, tapi dia ga berusaha narik tangannya. Gua nunduk, dia nunduk, muka kita merah lagi. Tapi satu hal yg gua tau. Dari hangatnya genggaman tangan dia hari itu, gua tau kalo gua beneran jatuh cinta dan tampaknya gua ga bertepuk sebelah tangan... Hening berbicara...


Lagu di bawah ini gua persembahkan buat dia, siapa tau suatu hari dia baca blog ini...who knows?


You Might Also Like

27 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. mudah2an dibaca ama Fen blognya :)

    *ga tahan buat histeris kalo baca cerita cinta. hehe

    ReplyDelete
  2. whoa . . . nyesek juga ya . . .

    moga Fen bisa mbaca ini dan ngerti maksud dari ini semuanya xoxoxo

    ini sesuatu banget deh sama lagunya joe jonas yang judul lagunya just fallin in love apa apa gitu . . kayaknya itu . .

    bener2 nyesek U_U

    ReplyDelete
  3. maaf . . salah info, hehew
    lagunya joe jonas tu judulnya
    just in love XD

    ReplyDelete
  4. Leiny & lufiiy : kayaknya kecil kemungkinan dia baca, soalnya 1. Dia ga ngerti bahasa Indonesia dan 2. Blogger dll kan di-blok di China, hehehe

    ReplyDelete
  5. Mantap, lanjutkan bang, Fen cakep jg ya. :D
    Tapi bang, sbenernya cewek lo tuh yg mana sih??

    ReplyDelete
  6. wah, cantik juga ya si Fen itu..tapi susah juga kalo gak bisa komunikasi dg baik krn bahasanya.

    ReplyDelete
  7. wah cantiknya Fen :D beneran berarti kak Keven musti ke China lagi deh :D siapa tahu ceritanya berlanjut kan :D

    ReplyDelete
  8. hhahaa..romantis ehh, di tepi danau, pegangan tangan pulak, tapi kendala baasa bikin runyam juga yak.. -_-
    .poto yang terakhir ntuu, potonya dia juga..??

    ReplyDelete
  9. fen manis banget :)
    oya, kamu aku tag di "PR SD". aku gak tau km pernah ngerjain/ga, hehehe. kalau belum ikutan ya :)

    ReplyDelete
  10. ayo tembak..tembak...meski jauh kan masih ada FB, Twitter, dll. Eh tapi katanya cina ngeblok web kaya gitu ya :-/

    email aja...

    ReplyDelete
  11. you know, I always wait for this story...


    kereeeeen. dapet banget feelnya

    ReplyDelete
  12. oh ya, itu Fen nya cantik, imut.

    yang foto di bawah itu Fen juga?

    ReplyDelete
  13. pasti asik yah bareng cewe cakep hahaha *aku sih dah biasa #lolz

    ceritanya soooo sweet, tapi bahasanya itu lhooo, untung dikasih terjemahan, mantap abis (y)

    ReplyDelete
  14. dia ada akun di renren.com (fb nya tiongkok) kan?
    gabung aja di sana terus cari, sapa tahu ketemu.

    kalau jodoh, tidak akan kemana

    ReplyDelete
  15. akhirnya gw bisa juga liat tampang ceweknya itu.... dan emang cakep pisan euy.... hehhehe...

    ReplyDelete
  16. waahh Ven, kereeenn!! hahaha, salah satu fans gw dulu ada nggak yaa yang nyeritain tentang gw di blognya.. hahahahaha #ngarep

    ReplyDelete
  17. asyik asyik asyik...kapan-kapan ajak ajak dong, nanti saya yang moto-moto deh.

    ReplyDelete
  18. gimana kalo tulisanmu ini diterjemahkan aja ke bahasa mandarin biar dia bisa baca?

    ReplyDelete
  19. Wow, itu paket stempelnya bagus banget, terlihat spesial dan "wah"... ^^

    ReplyDelete
  20. fen nya cantik :)

    itu stempel yang biasanya buat tanda tangan itu kah??? wheww.. keren

    ReplyDelete
  21. fen nya cantik :)

    itu stempel yang biasanya buat tanda tangan itu kah??? wheww.. keren

    ReplyDelete
  22. ikutin kontes pertama yang gw bikin yuk >> http://immanuels-notes.blogspot.com/2011/11/give-away-pertama.html

    ReplyDelete
  23. errr, satu2nya tmen blog saya(cwok) yang kyaknya "dalem" banget kalo cerita ttg cinta itu kamu..hehehe
    #in other word "langka"!# :D

    ReplyDelete
  24. 哇塞!好浪漫......,你应该用汉字写啊,让她看看!

    ReplyDelete
  25. Wow, kejutan dia yang ngajak jalan.
    stempelnya keren euy...

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe