50 Ribu Dapat Teman

08:58:00


Bagaimana cerita 2 orang saling bertemu dan kemudian bersahabat? Ada yg sangat keren seperti dua orang yg bertemu saat sedang travelling ke luar negeri karena sama2 dikejar oleh mafia organ tubuh ilegal, atau sesimpel sebuah percakapan di kelas. Yg mau gua ceritain kali ini adalah kisah pertemuan gua dengan salah seorang teman baik gua di kampus.

Pertama kali gua pindah ke Marnat, gua belom punya temen. Mereka semua sudah saling kenal akibat kegiatan ospek, sementara gua kan anak pindahan, jadi gua ga ikut ospek dan ga kenal siapa2. Hari pertama gua masuk kuliah, gua dateng lebih awal dari jadwal seharusnya, kemudian saat gua masuk ke kelas Komposisi 2D, baru ada satu orang. Tubuhnya tinggi besar, berkulit gelap, dan tampaknya dia sedang asik mengerjakan sesuatu.


Gua duduk di samping dia kemudian memperkenalkan diri.
"Hai, nama gua Keven. Salam kenal!"
"Hendi..." orang itu menjawab dengan dingin, kemudian kembali tenggelam dalam kesibukannya.
Gua kemudian membuka buku looseleaf yg gua bawa dan gua mulai corat-coret sendiri, hingga tiba2 gua denger si Hendi (nama disamarkan) tuh komat kamit dalam bahasa yg tidak gua mengerti.
Gua liat Hendi, dia bukan ngomong ke gua, matanya masih tertuju ke buku di hadapannya.

Ya udah, gua mulai gambar2 lagi dan tidak beberapa lama kemudian, Hendi mengangkat kedua tangannya ke atas sambil berteriak sesuatu dalam bahasa yg tidak gua mengerti. Gua shock, kemudian saat ada orang ketiga yg masuk ke kelas, gua memutuskan untuk pindah tempat duduk ke belakang Hendi, di sebelah orang yg baru datang tersebut.

"Halo, kenalin...nama gua Keven" kata gua menyalami orang itu.
"Oh hai, kenalin...nama gua Ryan" yg ini terlihat lebih normal, pikir gua dalam hati.
Waktu gua dan Ryan lagi asik ngobrol, tiba2 Hendi membalikkan badan, melihat ke arah gua. Matanya penuh emosi. Hah? Gua bingung. Ni orang kenapa? Apa ngambek gara2 gua tinggalin? Dia melihat ke arah kaleng pensil gua, ambil penghapus gua, kemudian kembali asik dengan kesibukkannya.
"Ven, dia emang orangnya aneh kok. Suka komat-kamit sendiri dalam bahasa Jepang. Delusional." kata Ryan menjelaskan. "Hari ini mending dia cuma komat-kamit, kemaren ini dia nyanyi2 sendiri terus dansa di kelas". Gua terdiam.

WANJIR, salah apa gua? Pindah ke kampus baru, dan orang pertama yg gua ajak kenalan adalah orang ga waras??? Kejadian seperti inilah yg gua sebut...ketidakberuntungan.

Setelah kuliah berjalan beberapa minggu, gua mulai deket ma Ryan. Dan karena kelas kita banyak yg sama, gua sering makan siang bareng dia sambil ngobrolin anime. Nah di kelas Komposisi 2D gua tuh ada satu orang yg menarik perhatian gua. Namanya Toni (nama disamarkan), dia sering telat dateng gara2 telat bangun. Selalu duduk di paling belakang sendiri dan kerjaannya paling cepet selesai dibandingin orang laen.

Toni punya cara unik dalam mengerjakan tugas. Sementara kita masih menggunakan meja tracing untuk menjiplak pola ke karton, si Toni pikirannya udah jauh lebih maju. Dia scan, masukin polanya ke komputer, kemudian dia print di atas karton. Anak2 sekelas agak sebel ma dia, karena dia dianggap cari muka. Tapi menurut gua, si Toni ini sebenernya orangnya pinter, inovatif. Beberapa orang sering ngatain si Toni sebagai "si orang kaya" karena memang gayanya kayak sombong gitu.

Suatu hari waktu gua lagi ngobrol sama Ryan, si Toni ini tiba2 nimbrung. Eh ternyata dia juga suka nonton film superheroes dll gitu. Dan si Toni ini, yg ternyata adalah orang luar kota, nanyain gua dan Ryan di mana tempat beli action figur superhero di Bandung. Gua tau sebuah toko yg terkenal di Bandung karena menjual berbagai macam peralatan games dan juga action figure, dan gua nawarin diri untuk nganterin Toni ke situ.

Pulang kuliah, Toni naek motor ngikutin motor gua, menuju toko yg gua maksud. Sesampainya di depan toko, gua pamit sama Toni, tapi tiba2 si Toni ini ngasih gua uang 50 ribu. Hah? Ini duit buat apa? Gua bingung. Si Toni bilang itu tanda terima kasih dia karena gua udah nganterin dia ke toko tersebut. Edan, jelas aja gua tolak. Uangnya gua kembaliin ke Toni. Gua bilang ke dia kalo gua nganterin tuh karena memang gua pengen bantu dia, plus jalan ke toko tersebut juga satu arah sama jalan pulang gua dari kampus. Gua ga biasa dibayar untuk bantuin orang. Dia kaget denger jawaban gua, terus senyum2 malu sambil bilang :
"Thanks ya Ven. Kalo lu butuh bantuan apa, kasih tau gua, pasti gua bantuin. Besok2 maen ke kost gua yu?"

Dan hari2 berikutnya, Toni selalu makan siang bareng gua. Ternyata alesan dia bertindak kayak gitu adalah karena selama ini dia ngerasa banyak orang yg deketin dan manfaatin dia hanya karena dia kaya. Pertemuan dengan gua, dan beberapa orang teman lainnya membuka mata dia bahwa di dunia ini tuh ada bermacam2 orang, dan ga semua orang tuh ngedeketin dia hanya gara2 dia kaya.

Sampe hari ini pun, 4 tahun setelah kejadian itu, dia adalah salah satu teman terbaik gua di kampus. Dia adalah salah satu orang yg bikin hari2 gua di kuliah selalu menyenangkan. Kita bisa bebas ngomong apa aja, walaupun tingkat ekonomi kita berbeda jauh. Gua ga pernah sirik denger dia cerita soal maenan atau gadget terbarunya, dan dia juga ga pernah memandang remeh gua yg super hemat waktu lagi hangout gara2 bokek.

Gua bener2 beruntung, hari itu, berkat selembar uang 50 ribu, gua dapetin sesuatu yg harganya jauh lebih tidak ternilai...sebuah persahabatan.

Cerita keberuntungan ini saya persembahkan dengan ikhlas untuk diikutkan ke "Kontes Keberuntungan" di blognya Nuel.


"Dan salah satu keberuntungan terindah di dalam hidup, adalah teman..."  

PS : JANGAN LUPA IKUTAN GIVEAWAY 200th POST EMOTIONAL FLUTTER =)
(WAKTU DITAMBAH SEMINGGU SAMPAI DENGAN 8 DESEMBER 2011)



Everything that has a beginning has an end, yet what really matter is our choice when we get there

~ Zhen Zhu Nai Cha - Part 4 ~

COMING SOON : 5 Dec 2011

You Might Also Like

29 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. owh ea, asik dah tak disangka tak diterka ternyata..
    moga menang yak bro, ikutan givenya kk nuel ya

    ReplyDelete
  2. ketidaksengajaan yang berbuah persahabatan. beruntung sekali yaa. :)

    ReplyDelete
  3. anak seni memang sering aneh Ven
    di kampus aku anak seni aneh2
    untuk masalah persahabatan, memang ga bisa diukur dengan uang :)

    ReplyDelete
  4. ada ya orang yang sampai berpikir berteman pakai uang, ckckck..
    Untunglah berakhir indah..

    ReplyDelete
  5. Wuidih mantap nih bang ceritanya, semoga menang ya. 50ribu yang tak ternilai tuh, harusnya skrg lo ambil 50 ribu itu bang di tandatanganin si Toni terus lo bingkai dah, huahua..

    ReplyDelete
  6. Ah, Keven, kenapa ya, kalo baca postingan di blog elu, jadi ada sesuatu yang bisa dikantongin dan dibawa pulang????

    nice posting!

    ReplyDelete
  7. waduh sayang na waktu itu g di sodorin duit 5,000, ama Om2 lagi wakakak :) , lagi nge-mall si Om pinjem HP, karena batre hp na habis, cuma buat nelpon supir na suruh ke lobby, habis itu dia ngasih duit 5,000 dan bilang terima kasih, dan pergi, mo g balikin dia cool jutek gitu haesh~ ya sudahalah, duit na g kasih temen g, buat beli ice cream cone ^^
    yg g mikir skarang padahal kan ada car call :) tapi nampak na dia ga inget plat nomor na kali yah! atau supir ga tau nama lengkap si Om, atau nama supir terlalu pasaran, atau si Om ga tau nama si supir :)~ jadi mending telpon aja wakakaka

    ReplyDelete
  8. wew keren......
    arti teman jauh lebih mahal dari 50ribu....
    bahakan lebih mahal dari emas dan berlian....

    :P

    ReplyDelete
  9. Aku pernah dulu, waktu pertama kali ke Jakarta. Gara-gara salah turun kereta, jadinya ilang. untungnya ketemu ama orang yang salah turun juga, jadinya bisa naik kereta bareng dan saling kenal. hehheeh

    ReplyDelete
  10. cerita yg bagus, Ven. kalo aku jadi jurinya, pasti milih kamu. krn tulisanmu temanya beda. kamu melihat keberuntungan dari sisi lain

    ReplyDelete
  11. Bener2 keberuntungan yg tak ternilai harganya yak :)

    ReplyDelete
  12. hahaha.. aku bayangin pas awal-awal baca, si Hendi yang bakal jadi temen baikmu. ternyata salah.. hihi

    ReplyDelete
  13. Ah. :')
    Persahabatan emang jauh lebih mahal dari 50rb. :')

    ReplyDelete
  14. Saya senang jika punya sahabat yang masing-masing (saya dan dia) saling respect dalam apapun keadaannya.

    Ternyata membentuk sebuah persahabatan bisa sesimpel itu ya.

    ReplyDelete
  15. keren juga kalo sering sering dapat temen gitu
    lama lama kecanduan ttm tar
    teman tapi mbayar...

    ReplyDelete
  16. wooow keren.. ternyata nggak semua bisa dinilai dengan uang, termasuk persahabatan. niat tulus kamu berbuah persahabat yah, apalagi sampai sekian lama.

    moga sukses dengan kontesnya Kev! ^_^

    ReplyDelete
  17. ea gw baca sampe abis, ternyata diikutin ke kontes gue tokh. hehehe

    btw namanya sudah tercatat. untuk mempermudah pengiriman mohon kirimkan nama alamatnya ke immanuel.lubis@gmail.com

    ReplyDelete
  18. hii salam kenal iya dari vira .. :)
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....
    SALAM BLOGER INDONESIA..:)

    ReplyDelete
  19. sempet ikiutan kaget pas di kasih uang 50 ribu..

    moga menang bang Keven ^^

    ReplyDelete
  20. syukurlah si kaya itu ternyata baik hati dan tidak sombong seperti yang dikira sebelumnya ^^

    ReplyDelete
  21. Hubungan adalah segalanya....mari kita mensyukurinya.

    ReplyDelete
  22. wah ceritanya bagus nih, walopun di tulis dgn bahasa sederhana tapi alur ceritanya bsa di pahami. Makna dari ceritanya juga bsa jadi pelajaran buat kita...

    ReplyDelete
  23. it's me "tony"..
    4 taon kenal u mang rasa'nya amazing! diantara smua "members" u yg paling care drpd roy+endi (nama disamarkan). Selalu dewasa dan terbuka celananya klo pas boker.

    cuman masalah 50rb itu..hmm..benernya u cukup idiot ga nrima goban pada 4 taon lalu (lumayanlah utk print TA bsk) hahahahahahaha..

    w harap hubungan kita awet sepanjang masa bahkan melegenda selayaknya sampek'eng'tay..dan suci sperti bekgron music'nya dewi kwan im..sun go kong di indosiar dulu tiap sore..

    ITS AN HONOUR FOR ME TO HAVE A FRIEND LIKE U VEN

    (btw w msh pny video joget'nya si "hendi" looo)

    ReplyDelete
  24. makin komplit setelah baca komennya si Anonymous a.k.a Tony, bener nggak nih yang komen doi?

    Ven, tapi tu anak beneran nggak waras ya? atau emang terlalu menghayati sesuatu, ampe lupa diri gitu. Ihh, amit-amit deh.

    ya, semoga persahabatan kalian terus terjalin, sampe pada punya cucu masing2 masih tetep solid ngabarin, jalan rame2, reunian mungkin kalo suatu saat dah lama nggak ketemu :D

    ReplyDelete
  25. Semua yg ngedoain gua semoga menang : thank you yahhhh

    Ajeng : iya, itu beneran si Tony...gaya ngomongnya khas, hehehe
    Si Hendi fans berat sama anime2 Jepang gitu, sampe dia sering niruin gaya Naruto...kapan2 gua ceritain lebih detail deh, dengan ilustrasi, hehehe

    John Terro : ga semua anak seni aneh lho, gua misalnya, normal kan? cuma agak ganteng aja, hehe

    Feby : iya ya...tar gua minta deh ke si Tony, bukan 50rb tapi, 5 juta...buat beli bingkai, sisanya buat makan2...hehehe

    Meilya : dikantongin dan dibawa pulang? hehehe...bagus deh, gua bersyukur kalo tulisan gua bisa menginspirasi =)

    Pitshu : wah maenannya Om2, pit? ckckck...

    Fanny : thank you fan...wah dipuji sama Fanny, mimpi apa gua semalem? *idung tambah panjanh

    Armae : untungnya ngga...hahaha

    Nuel : wah, udah disuruh kirim alamat? emang gua udah menang ya? hehehe

    ReplyDelete
  26. waow ... ada ya orang yang kasih 50 ribu untuk hal sepele, kayaknya tuh Tony sebelumnya emang kayak kesepian gitu #CMIIW
    baca komentar dari anonim Tony :) makin nambah manisnya cerita ini, inspiratif kak :D

    ReplyDelete
  27. cek

    http://immanuels-notes.blogspot.com/2011/12/sorry-guys-gue-baru-sempet-sekarang.html

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe