Keracunan Makanan...

22:12:00

Kemaren ini seorang temen gua dateng dari Semarang dan minta gua untuk nemenin dia ke UNAB (MANTAN universitas gua). Ceritanya, Juni tahun depan, setelah lulus SMA, dia mengincar UNAB sebagai universitas pilihannya. Setelah nemenin dia keliling2 selama 2 jam, akhirnya dia ngajak gua makan siang di UNAB. Karena gua punya sejarah tidak menyenangkan dengan makanan UNAB, di mana selama kuliah di situ 1 tahun lebih, gua sempet diare 7 kali, gua ngajak dia untuk makan di sebuah kantin terbesar di UNAB yg menurut gua kebersihannya "agak" lebih terjamin.

Dia pesen nasi goreng seafood, dan gua pesen nasi goreng ayam. Kita makan dengan lahap tanpa ada prasangka buruk apa2. Malemnya, tiba2 gua sakit perut dan mual2, dan besok paginya, gua nelp temen gua itu untuk membatalkan janji nemenin dia ke mall akibat gua ngerasa ga enak badan. Ternyata, temen gua itu tadi malem masuk ICU gara2 diare dan muntah2 tanpa henti. Wah2, gua langsung ada bad feeling, dan bener aja...siang itu gua kena diare parah dan bolak-balik WC ada sekitar 12x.


Gua coba minum obat cina andalan gua yg sangat ampuh dalam menyembuhkan diare, tapi ternyata obat itu tidak berfungsi...subuh hari berikutnya, gua bolak-balik ke WC sekitar 20x dan kali ini, tinja gua juga bercampur dengan darah. Akhirnya, meskipun enggan, gua mengiyakan mama gua untuk membawa gua ke rumah sakit untuk diinfus. Selidik punya selidik, gua keracunan makanan...begitu pula dengan temen gua. Anjir, bener2 sakit di saat yg tidak tepat karena minggu ini gua ada pengumpulan tugas akhir semester dan juga reuni emas gugus depan pramuka di sekolah.

Pulang dari rumah sakit, keadaan gua malah tambah buruk. Maag gua sakit 5 jam sekali dan perut gua kembung penuh gas sehingga bawaannya gua mual melulu. Akhirnya gua memeriksakan diri ke dokter (karena curiga hepatitis) dan ternyata gua kena radang lambung. Kalo gua BAB, warnanya udah kayak jus stroberi gitu, bercampur darah segar. Makinlah gua panik. Hingga saat post ini gua tulis, gua masih mual2 dan menahan nyeri di lambung.

Sebagai seorang blogger yg baik dan rajin menabung, tentunya gua mencoba memetik hikmah dari segala kesialan ini untuk gua share di blog Emotional Flutter tercinta ini, di antaranya adalah...

1. Gua GA AKAN PERNAH MAKAN DI UNAB LAGI, dengan alasan apapun (kecuali suatu hari gua nyadar kalo gua ternyata gay dan berniat bunuh diri dengan fantastis, yaitu dengan mati bersimbah tinja)
Gua ga tau kenapa tiap kali gua makan di UNAB gua selalu diare (ini kejadian ketiga semenjak gua keluar dari UNAB), tapi mungkin perut gua sekarang udah ga terbiasa dengan makanan yg jorok akibat makanan di Marnat cenderung bersih dan higienis. Harga memang lebih mahal di Marnat, tapi gua rasa, yg namanya kesehatan tidak bisa dikompensasi hanya dengan perbedaan 5000-7000 rupiah. Biaya ke dokter dan beli obat jauh lebih mahal daripada mengeluarkan uang segitu.
Spekulasi lain mungkin gua dikutuk sama jin penunggu UNAB karena menolak bayar uang administrasi sebesar 5 juta pada saat gua mengundurkan diri dari UNAB.

2. Kesehatan tuh mahal harganya.
Semenjak gua sakit, gua menyadari bahwa gua harus bersyukur bahwa selama ini telah diberi badan sehat sehingga bisa menjalani kesibukan gua sehari2. Di saat sakit seperti sekarang, gua bener2 kehilangan energi dan ide yg biasanya gua miliki. Banyak proyek yg tertunda karenanya. Akibat sakit kali ini, gua juga melewatkan banyak hal seperti pengumpulan tugas akhir dan juga reuni emas yg udah gua tunggu2 selama 2 tahun. Dan tidak ada harga yg bisa membayar kekecewaan gua karena melewatkan 2 hal tersebut. Maka dari itu, kita harus lebih peduli pada kesehatan kita, terutama di saat kita sehat.

3. Bisa kentut, adalah anugerah yg sangat indah yg Tuhan berikan kepada kita.
Akibat radang lambung yg gua derita, perut gua kembung akibat penuh gas, dan cara mengeluarkan gas tersebut hanyalah lewat kentut maupun bersendawa. Bersendawa agak sulit dan butuh waktu karena terganggu rasa mual yg gua rasakan, kentut adalah jalan yg lebih mudah untuk mengeluarkan gas2 tersebut. Tapi masalahnya, di saat diare parah seperti sekarang, gua harus sangat berhati2 di saat kentut...karena kalo salah perhitungan, bisa2 malah "ampas"nya yg keluar, bukan gas. Karena itu demi keamanan bersama, setiap kali mau kentut, gua selalu melakukannya di WC. Kalopun gua udah ga tahan dan terpaksa kentut di atas ranjang, gua selalu berdoa dalam hati, "Oh Tuhan berikan aku kedamaian di saat kentut, jangan sampai ampasnya ikut keluar, amin..."

Oh betapa gua merindukan saat2 indah di mana gua bisa kentut dengan damai tanpa harus takut kecepirit...


You Might Also Like

28 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Wih,, parah ya.. Semoga cepat sembuh bang..

    ReplyDelete
  2. ard... masa ada ya univ yg nyediain makanan siap tewas u_u parah banget...

    mestinya diawasin tuh...

    get well soon ;)

    ReplyDelete
  3. Gile temenlu itu lebih parah ternyata, masuk ICU pula -__- bener tuh kesehatan memang mahal.

    gile itu postingan lu di tutup sama uchiha sasuke dengan jurus apinya :D

    ReplyDelete
  4. gila, sampe bercampur darah gitu.ckckc
    paraaah

    ReplyDelete
  5. cepet sembuh ya koko keven! :)
    emang kudu agak super waspada kalau menemukan makanan dengan harga murah meriah tp porsi jumbo.. pokonya semoga cepat sembuuuuh! ;)

    ReplyDelete
  6. daerah seputar kampus memang lebih mementingkan harga murah dengan alasan tarif pelajar ketimbang yang lain
    wajar kalo bahan bahannya juga tak mikirin standar kualitas
    seperti minyak goreng mana mau beli minyak pabrikan yang sudah diuji lab
    lebih suka pakai minyak curah yang murah meriah tapi gajelas tingkat higienisnya

    ReplyDelete
  7. Kalo gua BAB, warnanya udah kayak jus stroberi gitu,

    kenapa lu bawa2 jus stoberi!!!? T_T

    gak ada ungkapan lain apa -___-

    wah semoga tidak terkena penyakit sejenis ini lagi deh..cpt sembuh :)

    ReplyDelete
  8. wah ... parah juga yah
    aku ga pernah gitu tuh abis makan di kantin kampus :P

    ReplyDelete
  9. "Kalo gua BAB, warnanya udah kayak jus stroberi "

    WKwkwk aduh... perut gua sakit... mungkin gara2 keracunan kalimat itu :P

    ReplyDelete
  10. wahh laporin tuh kantinnya,ada dua korban disaat yg bersaamaan.

    apa lagi ampe masuk ke RS, kan rugi dua kali.

    "mati bersimbah tinja" ungkapan yg fantastis nih, wkwk

    ReplyDelete
  11. semoga lekas sembuh, lain kali pilih2 tempat makan yg lebih bersih

    ReplyDelete
  12. yang taubah ya ko, cepet sembuh.
    siapa tau abis ini malah ada hikmahnya, jadi lebih kurus dan bohay *kabuuurr* O:-)

    ReplyDelete
  13. bukan hanya keracunan tetapi juga kotor tuh makanannya. wah,jgn makan disitu lagi..selaapar apapun..mending elu bawa bekal deh.

    ReplyDelete
  14. Mungki sumber airnya tercemar, karena makanan yg bikin org diare berarti tercemar bakteri (e.coli ato salmonel), atau mungkin juga handling kurang hygiene. #SOK tau

    ReplyDelete
  15. Jadi ngeri sendiri, nih. Abis gini KKn dan bakal makan makanan orang. :{

    Cepat sembuh. ;)

    ReplyDelete
  16. moga cepet sembuh Ven.

    #sori oot:
    oh iya ini ada tag buatmu, tenang bukan tugas atau apa2 kok. sekedar tag aja.
    Ini tagnya

    ReplyDelete
  17. wkwkwk.... parh sekaleeee, mosok sekelas universitas kebersihan di duakan? teganya... gak berkah tu ibu kantinnya

    ReplyDelete
  18. wew parah gitu.. get well soon ko!

    ReplyDelete
  19. Wkwkwk.. Parah bgt dah. Lo sih bang gak doa dulu sbelum mkan.. :D

    ReplyDelete
  20. UNAB beneran bawa sial kayanya buat lu

    ReplyDelete
  21. Waduuuuh, kok bisa ya???
    Smoga cepet sembuh ya Ven....

    ReplyDelete
  22. itulah Keven. selalu tersenyum dan gokil walau lagi kena musibah. gue salut sama lo, ven!!!!! Mantaaap!!!!

    jarang ada orang kayak lo...

    anyway, get well soon, brotha.... :))

    ReplyDelete
  23. oww...

    get well soon bang ken...

    ReplyDelete
  24. jadi jus stroberi sama tinja lo masih bisa dibedain gak? hehehehe semoga lo cepet sembuh dan bisa ngumpulin tugas akhir serta lo bisa ikutan reuni pramuka. amin

    ReplyDelete
  25. cepet sembuh yaa kak keven :)
    Tuhan Memberkati ..

    ( sumpah gua jijik bgt baca " jus stroberi" lu.. huekkkk :D )

    ReplyDelete
  26. hahahahahahaha.. 'kecepirit'... jadi inget pengalaman pribadi juga niy... hahahahahahaha.. msh ngakak jg jdnya.. hahahahahahahaha..

    ReplyDelete
  27. kenapa namanya "kecepirit" ya huahahahaha

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe