Zhen Zhu Nai Cha (Part 4)

23:20:00

 

Everything that has a beginning has an end, but what really matter is our choice when we get there...

Lanjutan dari part 3

Ga kerasa udah hari kelima gua di Beijing, dan besok gua akan berangkat ke Chongqing. Itu berarti, hari ini adalah hari terakhir gua bisa ketemu sama Fen. Setelah itu, gua ga tau kapan, dan bagaimana caranya kita bisa ketemu lagi. Hari ini terakhir ini, mumpung lagi free day, gua bakal manfaatin waktu gua sebaik2nya untuk bisa bareng Fen.

Waktu gua jalan di sepanjang jalan Guloudajie siang itu, untuk pertama kalinya gua menyadari bahwa jalanan itu begitu indah. Jajaran toko2 yg dibangun di rumah2 tua berumur ratusan tahun tanpa merusak bentuk bangunan aslinya, pohon2 rimbun yg bergemerisik setiap kali angin yg sepoi2 berhembus, dan anak2 sekolah yg berlarian di sepanjang jalan. Keceriaan yg begitu hidup itu membuat gua melupakan bahwa hari itu matahari bersinar dengan panas terik. Dan di ujung jalan itu, gua melihat dia, sosok yg beberapa hari ini selalu menghadirkan pelangi di hati gua.

Fen pake t-shirt bermotif bunga2 sambil menyirami jalanan yg ada di depan kiosnya, dan begitu melihat gua, dia tersenyum dan langsung berlari ke arah gua. Waktu itu gua lupa dia ngomong apa, tapi kurang lebih intinya dia ngejelasin kenapa dia menyirami jalanan yg ada di depan kiosnya. Walopun gua ga ngerti kata demi kata, tapi gua tahu maksud dia karena mama gua di rumah juga sering melakukan hal yg sama. Di kala hari panas terik seperti hari ini, mama gua akan mampir ke kamar gua sambil bawa selang dan dia akan menyirami halaman depan kamar gua, supaya sejuk, katanya.

Sekilas, aura keibuan pun terpancar dari sosok Fen yg sudut pipinya basah oleh peluh tersebut. Dan gua senyum, padahal waktu itu sebenernya gua lagi galau banget soal keberangkatan gua besok. Setelah menghabiskan air satu ember, Fen ngajak gua duduk di depan tokonya. Dia ga ngomong apa2, cuma senyum2 sendiri, dan pada satu kesempatan, dia nyenderin kepalanya ke bahu gua. DEG. Gua langsung deg2an, salah tingkah.

Gua ngabisin seharian itu jalan2 ma dia di Guloudajie. Dia cerita banyak soal jalanan itu dan orang2 yg ada di sana, walaupun gua cuma ngerti sekitar...yah, 30% lah. Kita lebih banyak komunikasi pake bahasa tubuh daripada kata2. Ga kerasa 4 jam udah berlalu dan udah waktunya gua balik ke hotel, karena malem itu jadwalnya rombongan gua tuh bakal ke Beijing pusat untuk makan Bebek Peking. I think, it's time to tell her...

Beberapa kali gua menelan ludah untuk ngomong ke dia, tapi kata2 gua tuh ga bisa keluar. Fen memiringkan kepala, mencoba menangkap arti dari kata2 gua yg terbata2 itu. Akhirnya, gua tarik nafas, menenangkan diri, dan gua bilang ke dia
"Ming tian, wo hui jia" (Besok, gua pulang)
Gua ga bisa jelasin ke dia soal pergi ke Chongqing dll karena gua ga bisa ngomong pake Bahasa Mandarin dan dia ga gitu ngerti Bahasa Inggris, jadi ya, gua rasa, kalimat itu udah cukup untuk menyampaikan maksud gua.

Fen terdiam sejenak. Matanya membelalak. Sekilas, gua liat ekspresi sedih di sana. Tapi dia senyum terus masuk ke dalem toko. Dia bikin segelas Zhen Zhu Nai Cha buat gua dan dia kasih ke gua.
"Free" kata dia sambil senyum. Gua terima gelas itu dengan tangan gemetar, menyadari bahwa gelas itu mungkin adalah Zhen Zhu Nai Cha buatan dia yg terakhir gua minum. Fen pegang tangan gua sambil nunduk, menggumam sesuatu dalam bahasa Mandarin. Gua ga ngerti artinya tapi gua ngerti kenapa dia sedih.

We are just two stranger that fall in love in the middle of nowhere. Kita ga saling kenal satu sama lain dan kebersamaan inilah satu2nya yg merekatkan kedua hati yg berbeda ini.Beberapa hari ini kita ngabisin waktu bersama dan seolah2 merupakan fakta bahwa kebersamaan yg kita bagi ini dapat hilang sewaktu2. Dan sekarang, waktunya telah tiba. Setelah kepergian gua besok, entah kapan kita bisa ketemu lagi. Ato lebih tepatnya...akankah kita bertemu lagi?

Gua dan Fen sama2 terdiam, ga bisa ngomong apa2...hening berbahasa...


Sepanjang jalan pulang, gua minum Zhen Zhu Nai Cha itu sedikit2. Mencoba meresapi dan menghayati setiap tetes yg ada. Masih terbayang di kepala gua wajah sedih Fen. Dan ga tau kenapa, gua ngerasa kalo gua udah melakukan suatu hal yg buruk. Hal itu terus terngiang2 di kepala gua sampe gua tiba di hotel. Erick, salah seorang temen gua yg tau cerita gua dan Fen, jadi tempat curhat gua atas segala yg terjadi barusan.

"Keven, don't tell me you didn't ask for her number or e-mail?" tanya Erick.
JLEGER!!! Gua bagai kesambar petir!!! Anjriiiitttt, GUA LUPA DONK!!!!! Saking galau tadi, gua sampe melupakan hal sepenting itu. Gua mau lari lagi ke tempat Fen tapi ternyata kita udah disuruh kumpul untuk berangkat ke kota bareng2. Gua panik.
"Don't worry, Keven, I got an idea" kata Erick, sambil senyum, kemudian mengajak gua untuk kumpul ke lobby.

---

Di kota, sehabis makan Bebek Peking, gua segera berlari menuju stasiun kereta bawah tanah. Jam 9...gua punya sisa waktu 1 jam sebelum toko Fen tutup. Atau jangan2 dia down dan tutup tokonya lebih cepet? Gua harap tidak. Gua naek subway dengan perasaan deg2an. Waktu 15 menit terasa bagaikan berjam2. Gua meringkuk dengan was2, memeluk sebuah bungkusan kecil berisi boneka panda yg tadi gua beli bareng Erick dalam perjalanan menuju tempat makan Bebek Peking.
 "Give her this gift and tell her exactly how you feel, Keven" kata Erick.

Jam 9.25 gua tiba di Guloudajie. Jalanan udah agak sepi, gua makin deg2an. Gua harus bilang ke dia perasaan gua, tapi berhasilkah gua sampe di sana sebelum tokonya tutup???

(TO BE CONTINUED...)

You Might Also Like

21 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. ya ampyuuun, Fen itu imuuuuuut bangeeet :D jadi pengen denger suaranya deh :D

    aiiih gg bisa apa gitu motongnya kasih spoiler dikit :P

    ReplyDelete
  2. ya kaliiii ko pake dipotong lagi! aaa penasaran! si Fen unyu banget langsing *mupeng*, btw ko lu cuma tau xing-nya dia? namanya dia apa ko?

    ReplyDelete
  3. the awkward moment while the part 3 story already spoil the answer of the ending...

    ReplyDelete
  4. Anonymous : bener banget, udah gua edit sekarang...thanks =)

    ReplyDelete
  5. Fiction : spoiler dah banyak justru, barusan gua baru beres ngedit ;p

    Ubi : tau lah, namanya nanti kapan2 gua kasih tau

    ReplyDelete
  6. Jiaelah malah pake bersambung (lagi) hahaha Setuju dengan Fiction, dikasi spoiler aja postingannya, biar gak pake bersambung2 segala hahaha :P

    ReplyDelete
  7. yang agak panjangan kek, biar gak gemes karena baca sepotong-potong. heheh

    ReplyDelete
  8. yaaaaah bersambung :'(


    ditunggu cerita selanjutnya hihi


    btw, fen kelihatan dewasa di foto ini, foto di postingan sebelumnya imut bgt :'>

    ReplyDelete
  9. romantisee.. trus..trus gimana lagi lanjutannya?? xD

    ReplyDelete
  10. ah gini nih! baca cerita na keven, lagi seru tau na to be continued haeshhh~ klo nunggu kelar dulu, biasanya udah lupa mo baca na =)) *ibu2 nonton sinetron mode on*

    ReplyDelete
  11. jadi pengen bebek peking :)

    bener juga kata si pitshu.
    cerita mu biasanya to be continue pas seru2nya.
    kayak sinetron aja.
    eh Power Rangers juga suka gitu? haha

    ReplyDelete
  12. Fen cantik banget yaa....

    kayak artis artis korea

    ReplyDelete
  13. kyaaa, bagus banget dah
    dah bung kepin tarik jadi sinetron aja dah
    kasihkan ke penuis atau penerbit
    cayo

    ReplyDelete
  14. aku ngebayangin ikut terlibat dalam peristiwa ini bolehkan?

    ReplyDelete
  15. kalo kamu udah nulis cerita beginian aku tuh paling pengen jambak2 wajah kamu dan bilang, just tell me the ending....

    aku benciiiihhhh kamu...

    awas kalo besok nggak ada lanjutannya

    ReplyDelete
  16. aku bener2 menikmati kisah ini :)

    ReplyDelete
  17. #Jleb banget

    apa lagi pas bagian kata2 ini.
    "We are just two stranger that fall in love in the middle of nowhere"

    ReplyDelete
  18. Tidaaaaakk, nyambung lagi! Gue kayak nonton drama Korea baca cerita ini dari awal. Duh, dtnggu aja deh kelanjutannya, terpaksa hrus mnunggu lagi.

    ReplyDelete
  19. eh gue baru tau kalo Zhen Zhu Nai Cha itu nama minuman... #gubrak

    ReplyDelete
  20. Ginilah orang kalo kasmaran ye, heheh...

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe