3 Hari Untuk Selamanya (Part 1)

23:37:00


Halo temen2 pembaca semua, sori baru sempet ngepost sekarang. Akhir2 ini lagi sibuk banget (sibuk liburan) makanya baru sempet nulis lagi sekarang. Di post kali ini gua mau cerita tentang perjalanan gua dan sahabat2 baik gua ke Pangandaran tanggal 26-28 Desember 2011 kemarin. Sebuah perjalanan yg singkat, namun sangat berkesan. Dan di perjalanan ini, gua belajar banyak hal.

"A trip is not where you go, but with whom you go" kata pepatah, dan gua setuju banget. Gua udah berkali2 pergi ke Pangandaran, dengan banyak orang, tapi perjalanan kali ini adalah yg paling berkesan karena gua pergi dengan sahabat2 terbaik gua sejak SMP-SMA. Kita udah kenal satu sama lain luar dalem selama hampir 10 tahun, baik2nya dan busuk2nya, dan terutama, kita berbicara dan bercanda dalam frekuensi yg sama. Karena pergi bersama merekalah, perjalanan ini jadi sangat berkesan dan enjoyable...

And on this trip, I found myself...a part of me that I thought was gone a long time ago... =)

Enjoy the story!

---



Kita berangkat jam 6 pagi dari Bandung, dan seperti biasa, ada satu orang yg langganan telat bangun dan telat. Kita berangkat bertujuh, naek satu mobil, dan nyetirnya gantian. Perjalanan dimulai dengan mobil kita distop polisi karena ternyata ada ruas jalan protokol Bandung yg ditutup selama jam 6-8 pagi kecuali hari libur (dan kita ga tau, hahaha). Untung polisinya cuma negur dan suruh kita putar balik, ga pake minta duit segala. Kalo dia sampe minta duit, bisa abis tuh dia dizalimi sama 7 ekor beruang lapar di dalam mobil, wakakakak.

Kesialan kita belum berakhir, karena ternyata mobil kita kena macet di Rancaekek, sebuah jalan yg jadi pintu keluar-masuk antara Bandung dan Tasik. Macetnya parah banget, sampe ngelewatin 1 KM aja butuh waktu sekitar 45 menit. Ternyata oh ternyata, jalanannya terendam banjir setinggi nyaris 60 cm akibat hujan deras yg mendera Bandung dan sekitarnya selama seharian waktu Hari Natal kemarin. Belum sampe laut, tapi rasanya udah kayak liat ombak di laut waktu mobil kita melewati banjir tersebut.

Sejak kapan lautnya pindah ke Rancaekek?
Setelah 2 jam terjebak macet, akhirnya kita berhasil melewati daerah banjir tersebut dan jalanan pun mulai lancar. Kita meneruskan perjalanan selama 3 jam kemudian dengan penuh tawa dan canda sampe2 perut gua sakit. Ada satu hal yg bener2 ga terlupakan, ceritanya kita lagi istirahat berhenti di sebuah pom bensin dan seorang temen gua sibuk nyari di Google Map, kira2 jarak kita ke Ciamis tuh berapa jauh lagi. Saat itu, gua sekilas melihat ke kanan pom bensin dan TAA-DAA, ada sebuah gerbang ungu besar yg bertuliskan "Selamat Datang Di Ciamis". JEGERRR, ternyata kita berhenti tepat di depan gerbang masuk kota Ciamis...

Kira2 jam 1 siang kita berhenti untuk makan siang di Ciamis, di sebuah Pujasera milik Pei2, seorang sahabat baik kita dari SMP. Pujasera itu sederhana, namun menjual bermacam2 jenis makanan dengan harga yg sangat bersahabat untuk dompet mahasiswa. Saat kita sedang asik makan, sang nona pemilik pujasera pun muncul dengan senyum ceria tersungging di wajahnya dan kita semua ditraktir minum teh botol.

Bistik + Spageti = 13ribu
Setelah makan dan ngobrol selama kurang lebih 1 jam, akhirnya kita mohon diri untuk melanjutkan perjalanan, dan Pei2 menawarkan diri untuk nganterin kita sampe pintu keluar kota. Kira2 jam 4 sore akhirnya kita tiba di Pangandaran dan langsung menuju ke hotel. Awalnya kita agak was2 karena hotelnya kita booking melalui telepon hanya setelah melihat gambar2 dari Internet, tanpa pernah datang langsung ke tempatnya. Bagaimana kalo hotelnya ternyata jelek atau kamarnya jauh lebih kecil dari perkiraan?

Untungnya semua kekhawatiran kita itu akhirnya sirna setelah kita mendapati bahwa ternyata kamarnya jauh lebih bagus dan nyaman daripada gambar yg kita lihat di Internet. Kamarnya cukup luas ber-AC dengan dua buah ranjang besar dan sebuah kamar mandi yg bersih, benar2 sangat murah bahkan jauh di atas ekspektasi apabila dibandingkan dengan harga semalamnya. Thanks God.

Buat 5 orang juga cukup...
Cukup bersih, okelahhh
Setelah istirahat selama beberapa saat akhirnya kita berangkat untuk main di pantai. Kita hanya bisa main sebentar karena pukul 5 sore, penjaga pantai pun memperingatkan para pengunjung untuk menghentikan aktivitas berenang. Kita numpang bersih2 di depan sebuah hotel di tepi pantai dan juga makan Es Podeng, sebuah makanan yg secara tidak langsung jadi ciri khas Pangandaran ;p

Sumpah, gayanya ga nahan...
Friends...
Maen aer...

Foto sebelum eksekusi yg baru ulang tahun...


LEMPARRR!!!!
Es podeng...slurrrppp...
Malamnya kita pesta seafood di Pasar Ikan, kemudian mengakhiri hari dengan makan Pancake Pisang di sebuah kedai di dekat hotel tempat kita menginap. Sebelum tidur kita asyik maen kartu sambil ngobrol. Nah obrolan2 sebelum tidur inilah yg selalu jadi momen terbaik di dalam sebuah perjalanan bersama sahabat2 gua ini. Dan kebetulan, malam ini, yg jadi topik pembahasan utama adalah kehidupan gua.

Dari hasil obrolan malam itulah gua jadi banyak mikir. Selama ini memang gua enjoy banget sama kehidupan gua yg bebas, carefree, dan tidak terikat. Namun kebebasan ini sebenarnya gua nikmati dengan cara mengesampingkan hal2 penting yg seharusnya mendapatkan perhatian khusus. Misalnya dalam hal cinta. Gua punya banyak temen deket cewe dan gua sering pergi bareng mereka. Gua enjoy ngobrol dan bertukar pikiran dengan mereka, tapi gua selalu menghindar untuk menjalin relasi yg lebih serius walaupun terkadang hati gua berkata sebaliknya. Itu sebuah tanda ketidakdewasaan.

Selama bertahun2 silam sebenarnya hati gua sudah bersandar kepada seseorang, tapi gua selalu mencoba untuk menganggap seolah2 hal itu tidak terjadi. Entah gua takut, atau ragu, tapi yg pasti teguran dari salah seorang sahabat baik gua malam itu menyadarkan gua bahwa tidak selamanya gua bisa terus begini. Cepat atau lambat, gua harus ambil keputusan atas perasaan gua ini. Segala sesuatu yg menggantung tidak akan baik untuk kedua belah pihak, dan karena itulah gua harus man up dan buktiin kalo gua tuh cowo. Tidak hanya dalam masalah cinta, tapi juga dalam berbagai persoalan hidup yg gua hadapi.

Malam itu, jalan hidup gua yg tadinya blur, mulai tampak jelas. Sekarang gua mulai kebayang, mau ke mana hidup ini gua bawa dan untuk apa.

(TO BE CONTINUED...)

PS : Foto2 selama di pantai diambil oleh temen gua yg jago motret, Vitorio Santosa...credits goes to him

You Might Also Like

23 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Wuih seru abis.. gue pengen coba es podeng tuh Bang. Ajib bnget kyaknya. Tapi gue pnasaran apa yang dilakukan 5 org pria di dalam satu kamar itu.. :D

    ReplyDelete
  2. Sama nih kaya gua liburan ke pantai.
    Mumpung masih muda dan sendiri, tentukan arah hidupmu sekarang nak.
    *tepok2 pundaknya*

    ReplyDelete
  3. asiknya liburan ke pantai... hahaha apalagi klo sama best friends... bener2 seru pasti...

    3 hari untuk menemukan dan memperjelas jati diri yah ven ^^

    btw itu kalian ber7 tinggal di satu kamar?


    ditunggu kisah lanjutannya...

    ReplyDelete
  4. aseeek.. akhirnyaa :D
    oo es podeng itu dari Pangandaran ya kak. hehe aku gag tau. di Semarang juga ada soalnya.

    ReplyDelete
  5. aiih pangandaraan.. itu adalah salah satu kawasan pantai terindah versi gw, apalagi yang di pantai pasir putih sebelah barat. wuih jago mah.. tuh foto header blog gw kan diambil di pangandaran juga.

    miss that beach so much!

    ReplyDelete
  6. wah asiik bnget rek --"
    pngen cpet2 lburan jadinya D

    ReplyDelete
  7. Vitorio Santosa? di kantor tempat saya bekerja sekarang ada juga yang namanya persis sama, gak tahu orang yang sama atau beda.

    ReplyDelete
  8. Yah, kemaren ke pantai tp gak punya potonya. hiks

    ReplyDelete
  9. baca kalimat terakhirmu jadi inget lagu Sailing For My Dream :D

    ReplyDelete
  10. Feby & TK : Kaga, kita pake 2 kamar...yg satu isinya 3 orang...yg satu 4 orang...kita di kamar ngapain? Paling tidur dan main kartu, hehehe

    Lain : Makasih kakak, hahaha

    Syifa : Setau gua sih dari tahun 90an tuh es podeng udah ada di Pangandaran

    Gaphe : Yuk kapan2 main ke sana lagi ;p

    Kevin : Curiga sama, soalnya di FB dia mutual friend elu...tanya aja ke dia, kenal DURIJAT ga? Kalo kenal, berarti bener...wakakakakak

    Riu : Googling aja? ;p

    ReplyDelete
  11. Keven:

    nah si Vitorio Santosa yang di kantor tuh kalau gak salah juga jadi tukang foto waktu kemarin ada acara foto bersama di kantor. tar coba tanya dulu.

    ReplyDelete
  12. sepertinya ini tanda2 mau nikah ya om
    kug semakin jelas arahnya mau kemana LOL

    ReplyDelete
  13. udah tanya via chat di FB, ternyata memang orang yang sama :D

    ReplyDelete
  14. ternyata dunia itu sempit hahaha

    ReplyDelete
  15. Aih...j kangen pangandaran, terakhir ke sana 2003 lalu, eyampun itu 9 thn yg lalu yaaa *pengsan*.

    Foto2nya keren Kev.

    ReplyDelete
  16. pangandaran, selalu pgen k sana, tapi kok jauh pisan uey,,,hehe

    salam kenal kak

    ReplyDelete
  17. wah es podengnya mantap.. asik ya jalan2 bareng temen gitu.

    ReplyDelete
  18. kya.. es podeng na maooo~ disini ada es podeng abang2 yang enak 6,000 saja cuma jauh aja dari tempat g hahaha ^^

    ReplyDelete
  19. akhirnya keluar juga nih cerita kepangandarannya

    ReplyDelete
  20. apaaah???? bistik sama spagetti 13 ribu???

    duh, jadi pengen kesana.

    btw, tarif hotelnya udah disebut blm ya tai? per night berapa?

    ReplyDelete
  21. apaaah???? bistik sama spagetti 13 ribu???

    duh, jadi pengen kesana.

    btw, tarif hotelnya udah disebut blm ya tai? per night berapa?

    ReplyDelete
  22. berharap di daerah gue tinggal ga ngalamin banjir kayak di rancaekek itu.. :(

    ReplyDelete
  23. such a beautiful-loving boys days out,Ven, hihihi jadi pengen (sama sahabat2 gue) :p

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe