3 Hari Untuk Selamanya (Part 2)

02:43:00


Lanjutan dari sini

Hari kedua pagi2, abis sarapan, kita langsung maen ke pantai. Kalo hari sebelumnya kita cuma maen aer, hari ini kita maen sepakbola dan surfboard. Gua inget waktu 5 tahun yg lalu ke Pangandaran, kita bisa maen sepakbola dengan brutal, tapi kemaren seriusan yg namanya stamina tuh rasanya tipis banget, baru maen 15 menit, semua udah ngos2an. Tanda2 penuaan nih.

Abis maen sepakbola, kita juga maen surfboard. Semacam permainan selancar menggunakan papan yg ditempelkan ke badan. Sedikit saran, kalo maen surfboard ini, ada bagusnya pake baju, karena kalo ga badan kita bakal lecet2 tergesek dengan pasir yg menempel pada papan pada saat kita meluncur. Jadinya kulit kita bakal merah2 kayak luka bakar ringan, and it hurts like hell. Karena waktu itu kita ga bawa kamera supaya semua orang bisa maen, gua ga ada fotonya, tapi buat gambaran, gua kasih liat foto dari tahun 2006 deh.


Kita maen dari jam 10 sampe jam 1 siang, di tengah panas matahari terik (dasar gila), tapi ya saking serunya, panas pun tidak begitu terasa. Pulang dari pantai kita mandi, sambil nungguin giliran yg mandi, kita maen kartu di beranda hotel dengan pakaian minim, wakakakak. FYI, penginapan kita tuh lantai 1 nya adalah rumah makan yg lumayan terkenal di Pangandaran, so yeah, gua ga tau apakah ada tamu yg ngeliatin tubuh2 seksi kita waktu lagi maen kartu ato kaga.


Kira2 jam 3, akhirnya kita memutuskan untuk cari makan. Kita pergi ke Rumah Makan 33, sebuah rumah makan yg letaknya di ujung Pantai Timur, agak terpencil, tapi jadi favorit orang2 karena masakannya enak dan viewnya bagus. Sampe sana, ternyata yg punya rumah makan itu adalah temen sekampus gua, hehehe. Dunia ini memang sempit.

Setelah beres pesen makanan, kita pun naek ke beranda untuk duduk2 sambil nungguin makanan jadi. Berandanya bagus banget dan pemandangannya memang sekeren yg dikatakan orang2. Rasanya lebih mirip di Bali daripada Pangandaran. Dan makanannya juga enak. Liat aja foto2 di bawah ini...

Cumi Goreng Crispy

Udang Goreng Saos Tiram

Hiu Bakar






Setelah bersantai dan rileks sampe jam 5, akhirnya kita memutuskan untuk ke Pantai liat sunset. Nah ternyata ada satu orang temen gua yg pernah nyasar waktu lagi nyariin Rumah Makan 33 dan akhirnya dia nemu sebuah pantai "rahasia" di ujung Pangandaran. Pantainya bersih dan sepi banget, bener2 private beach, cuma ada tambak2 di sekitarnya. Di sana kita foto2 narsis dengan berbagai gaya, mulai dari gaya sok cool, sampai gaya tari tiang.

Di kanan pantainya ada tambak
Betapa luas, dan sepi...



Serasa milik pribadi
Tari tiang erotis
Walaupun terlihat sakit, tapi sebenarnya nikmat
Model dadakan
Beberapa orang teman juga memanfaatkan kesempatan ini untuk nulis sesuatu di pasir dan kemudian mengirimkan fotonya untuk special someone mereka. Gua juga ga mau ketinggalan, walaupun belom punya pacar, tapi gua juga punya seseorang yg special di hati gua (ciehhh). Sunset di pantai tersebut begitu indah, begitu perawan, kita duduk hening di sana menikmati pemandangan sampe menjelang malam sebelum akhirnya memutuskan balik ke hotel.


 

 

 

 


 


Sampe di hotel, setelah nyimpen mobil, kita memutuskan untuk jalan2. Shopping time! Eh, jangan salah, kita cowo2 ga hobi shopping, tapi kita terpaksa shopping demi nyari oleh2 buat orang2 di Bandung. Gua ga beli apa2 kecuali sebuah tas batik, hadiah ultah buat best friend gua yg sedang berulang tahun. 

Ada satu orang temen gua yg dapet telepon dari Jakarta untuk interview kerja beberapa hari ke depan, dan kita2 yg udah pernah mengalami yg namanya interview (termasuk gua) pun ngasih wejangan2 bermanfaat. Dari cerita masing2 soal interview, gua bisa liat kalo temen2 gua ini udah jauh berubah dari dulu. Beberapa dari mereka udah menjelma jadi calon bisnisman sukses, calon arsitek sukses, calon event organizer sukses, calon wiraswasta sukses, dan masing2 udah punya prinsip dan pandangan sendiri mengenai hidup dan pekerjaan. Padahal 5 tahun lalu waktu kita ke Pangandaran, kita semua masih anak2 remaja bau kencur yg masih hijau soal hidup. How much things have changed since then.

Ga kebayang, kalo 5 tahun yg akan datang kita ketemuan dan ngobrol lagi, kira2 apa ya yg akan jadi topik pembicaraan? Bisnis skala internasional kah? Ato mungkin cara membesarkan anak yg baik? Gua ga tau. Tapi yg pasti, ga peduli seberapa jauh diri kita berubah, yg namanya persahabatan tetep lebih kuat dari perubahan tersebut. Hal itu terlihat dari cara kita berdebat mengenai perbedaan pendapat soal cara interview tersebut. Meskipun masing2 punya pendapat sendiri, dan kadang ngotot mengenai pendapatnya itu, tapi kita ga pernah sampe ribut beneran. Mungkin inilah yg namanya kasih sayang =)

Malemnya kita maen kartu sampe larut malam, dan kemudian tidur...

Besoknya gua bangun agak pagi, jam 7, tapi temen2 gua baru pada bangun jam 9, jadinya gua rileks di kamar sambil baca buku Manusia Setengah Salmon. Untuk makan pagi, beberapa ada yg mau makan mie dan beberapa ada yg mau makan seafood, jadi kita misah. Gua ikut tim yg makan seafood. Gua pesen cumi goreng setengah kilo tapi ternyata setengah kilo tuh BANYAK BANGET! Kita makan bertiga ngabisin sampe eneg. Cukup deh, no more seafood for this year (ya iya lah, secara waktu itu tahun 2011 tinggal sisa 4 hari...wakakakak)

Kita check out dan berangkat dari Pangandaran jam 12, tadinya mau jam 11, tapi tertunda gara2 ada satu orang yg bokernya lama banget. Di perjalanan pulang kita sempet kena hujan badai, tapi terpaksa nyetirnya pelan2. Pas banget, pas kita pergi dari Pangandaran, pas Pangandaran hujan badai. Kira2 jam 2 kita mampir ke Ciamis dan ketemuan lagi sama Pei2, temen baek kita, si nyonya besar Ciamis yg gua ceritain di part 1. Dia ngajak kita makan mie ke sebuah restoran kecil, tapi mie nya enak banget!

Foto sama nyonya besar Ciamis
Setelah makan dan mengantarkan nyonya besar pulang ke rumah, kita pun melanjutkan perjalanan pulang. Sepanjang perjalanan pulang kita keketawaan ga berenti dan juga ngobrol hal2 yg menarik, seperti 5 tahun lagi kita udah mau jadi apa, tipe cewe kesukaan, bagian tubuh cewe yg menarik perhatian (ups) dan masih banyak lagi. Obrolan itu mengalir dengan sangat seru, seolah2 kita tidak rela kebersamaan ini berakhir sebentar lagi.

Syukurlah jalanan tidak terlalu macet. Kita sampe di Bandung sekitar jam 7 malem dan sebelum pulang, kita maen DOTA sampe jam 11 malem...wakakakaka... Maklum, kesempatan untuk bisa kumpul seperti ini tuh adalah kesempatan yg sangat langka, apalagi di saat temen2 udah pada mencar ke luar kota dan luar negeri karena kerja. Kesempatan untuk bisa maen game bersama teman di warnet adalah sebuah kesempatan yg harus dihargai.

Overall, it was an amazing trip. Bukan karena Pangandarannya, tapi karena gua pergi bersama temen2 baek gua. Perjalanan yg singkat, hanya 3 hari saja, tapi gua yakin segala pengalaman dan kenangan yg kita alami di perjalanan ini akan kita kenang selamanya, seiring kita meniti jalan masing2, menyongsong impian dan masa depan. Ga peduli seberapa lama kita terpisah, seberapa jauh kita pergi, seberapa banyak kita berubah, tapi yg namanya persahabatan itu abadi.

Thanks for the adventure guys, now go, have your own! =)

The most amazing discovery true friends can make is that they can grow separately without growing apart...

You Might Also Like

16 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. keren deh gambarnya apalagi pas sunset gitu langitpun menjadi punya daya seni utk bsa di lukis :D

    Sayang saya aga sedikit phobia mandi di pantai, padahal renang sih jagonya :))

    ReplyDelete
  2. mau..mauu... mau tau Pangandaran :D
    malam tadi bapakku berangkat ke Pangandaran. aku mau ikut gag dibolehin. huhu

    ReplyDelete
  3. wah Pangandaran ya bang, jadi pengen kesana deh..apalagi denger ada pantai rahasianya itu :D

    Kisah kebersamaan bersama sahabat itu selalu mengharukan :')

    ReplyDelete
  4. keren pemandangannya.
    asyik ya bisa keluar jalan2 :D

    ReplyDelete
  5. cumi kriuknya kurang banyak tuh hihihi maruk

    ReplyDelete
  6. thanks.

    gue lagi sedih pas baca ini, tapi habis baca ini jadi semangat lagi :)

    ReplyDelete
  7. Tari tiang erotis, gue berharap penarinya bukan yang digambar itu!! :D

    ReplyDelete
  8. padahal gue ngarapin ada foto lu ven waktu maen bola. huahahaa

    ReplyDelete
  9. Bang Keven, tanggal 21 hari sabtu nanti mau kopdar? Mbak Irni dari Pontianak tanggal 16-24 lagi di Bandung, lagi dinas.

    Terus ada juga blogger Divia yang dari jakarta mintanya tanggal 21 kopdarnya... :D

    Ada saran, Bang, di mana tempatnya?

    ReplyDelete
  10. Asop : Waduh, kalo sabtu gua cuma ada waktu sebelum jam 1, soalnya gua ngebina pramuka jam 1 nya. Kopdar di mana ya? Lu kost daerah mana sih? Gua ngebina pramuka di daerah dago sih. Ketemuan di Dago Plaza ato KFC sebrangnya gimana? Jauh ga? Ato Ngopi Dulu deket BEC?

    ReplyDelete
  11. waah, asyiknya punya sahabat yg tak lekang oleh waktu :')

    ReplyDelete
  12. ngileer pengen liburan, ngiler jg liat cumi + udangny!
    ={

    ReplyDelete
  13. @Bang Keven:
    Nah, baru aja dapet kabar, Divia gak jadi ke Bandung. :D

    Ternyata Mbak Irni ga cuma sabtu aja bisanya. :D Mulai rabu (18/1) sampai sabtu (21/1) dia ada waktu kosong.

    Katanya:

    Rabu: Dia gak ada acara dari siang sampe malem.
    Kamis: Dari pagi sampe malem.
    Jumlat: Malemnya juga kosong
    Sabtu: CUma sampe siang menjelang sore, karena malemnya ada pertemuan.

    Terus kalo hari kerja kayak gitu, beberapa blogger (yg udah pernah kopdar ama saya) kayak Bang Aswi atau Kang Ade, siang2 masih ngantor. :D Mungkin malem jadi opsi terakhir. :)

    Gimana, Bang? :)

    ReplyDelete
  14. keeenapa di sansan ga pesen simping saos pelangiiiii~~~~ itu dasyat banget keeeeppp QAQ enagggs XD

    ih ada pacar gw di foto! *gaknyambung*

    hwaaa 5 taun lagi jgn pangandaran lagi atuh kep, naek targetnya... jepang! :D

    ReplyDelete
  15. Bikin iri aja, aku udah 4 tahunan pisah ma besfren ku semenjak lulus kuliah, aihhh kapan kita bisa bersama lagi ya jalan2 gitu??

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe