I Almost Died Yesterday

09:24:00

Kemaren siang waktu gua lagi mau nyebrang jalan depan rumah menggunakan motor, tiba2 dari arah yg berlawanan ada (seekor) bus yg melaju dengan kecepatan tinggi, menerobos jalur demi menyusul mobil di depannya, dan NYARIS saja bus itu menabrak gua yg lagi melihat ke arah berlawanan. Untungnya Tuhan masih mencintai gua dan gua selamat. Gua refleks menghentikan motor gua, menyisakan sebuah jarak tipis beberapa cm antara badan motor dan badan bus. Untuk kronologis lebih jelas, bisa lihat gambar di bawah :



Pengalaman di atas bukan satu2nya near-death experience yg pernah gua alami. Kejadian serupa juga pernah terjadi beberapa tahun silam. Malam itu gua lagi nyetir motor dengan santai melewati suatu ruas jalan utama di Bandung. FYI, gua ga suka ngebut dan kadang meskipun malam hari, gua biasa nyetir hanya dengan kecepatan 40-60 km/jam. Saat gua lagi santai itu tiba2 ada (seekor) angkot yg melaju dengan cepat dan menyenggol motor gua dari sisi kanan belakang. Karena benturan yg kencang itu, motor gua oleng dan gua terjatuh. Kepala gua dengan keras membentur sisi trotoar dan angkot itu pun kabur. The rest is history. Gua selamat karena kepala gua terlindungi helm dan gua ditolong oleh orang2 di sekitar sana.

Kematian bukanlah suatu hal asing di dalam kehidupan gua. Selama 24 tahun terakhir gua hidup, gua udah banyak banget mengalami yg namanya kehilangan. Mulai dari binatang peliharaan gua, kakek gua, guru kesayangan gua, penyanyi favorit gua, pegulat favorit gua, sampe yg paling traumatis buat gua adalah kematian sahabat baik yg sangat gua sayangi (pernah gua bahas di blog terdahulu). Bahkan buat para pembaca yg aktif ngikutin blog ini, mungkin kalian pernah baca bagaimana perjalanan kisah cinta pertama gua diwarnai dengan kehilangan.

Gua bener2 bersyukur Tuhan masih kasih gua kesempatan untuk hidup dan bernafas hingga detik ini. Bayangin kalo gua mati kemaren siang, bagaimana dengan impian2 gua? Bagaimana caranya gua memenuhi Bucket List gua? Bagaimana dengan buku Emotional Flutter yg lagi gua kerjain? Bagaimana dengan impian gua untuk kuliah S2 di Cina? Dan yg ga kalah penting...bagaimana caranya gua bisa bikin orang tua yg telah membesarkan gua bangga? Gua belom accomplish apa2 dalam hidup, masa udah harus mati lagi?

Tapi di luar semua itu, pengalaman2 gua berhadapan dengan kematian juga mengajarkan gua sebuah pelajaran berharga...bahwa selama kita masih hidup, tidak ada yg tidak mungkin. Yup, selama jantung ini masih berdetak, selama raga ini masih bernyawa, selama kita tidak pernah menyerah berusaha, impian apapun bisa kita raih. Yg miskin bisa jadi kaya, yg gagal bisa jadi sukses, yg jahat bisa jadi baik, ga ada yg ga mungkin di dalam hidup.

Karena itu, gua suka ga habis pikir ngeliat orang yg susah dikit langsung mikir pengen mati. Gua kenal seseorang yg dianugerahi dengan kekayaan berlimpah, kepintaran yg luar biasa, namun ia tidak memiliki "waktu" yg cukup untuk dapat hidup dan menikmatinya. Hidup itu berharga, kawan. Banyak orang di luar sana yg jerit2 ke Tuhan minta dikasih waktu lebih untuk hidup, tapi tidak dikabulkan. Sementara kita yg masih bisa hidup malah berpikir pengen mati hanya gara2 terbentur masalah.

Kalo gua bisa ketemu sama orang2 itu, gua pengen nanya, sebesar apa sih masalah mereka itu? Sampe mereka berpikir ga ada jalan keluar lagi selain mati? Menurut gua, berpikir untuk bunuh diri aja udah termasuk kegoblokan terbesar dalam hidup, apalagi yg bunuh diri beneran. Ironis banget, sementara banyak orang2 bodoh berpikir ingin mati, di luar sana banyak orang yg mati2an berjuang untuk hidup...dan gua pernah menyaksikan dengan mata kepala gua sendiri betapa mereka menghargai setiap tarikan nafas yg tersisa.


Hidup adalah anugerah terbesar dari Tuhan YME bagi manusia, karena di dalam hidup, kita bisa mengukir kisah kita masing2. Gua ga percaya yg namanya takdir, tapi gua percaya akan yg namanya "kebetulan" dan "kesempatan" Gua ga percaya kalo Tuhan mentakdirkan seseorang agar hidup menderita, tapi gua percaya sama yg namanya "usaha" dan "tekad"

Berapa tarikan nafas lagi yg tersisa untuk kita? Berapa lama waktu yg tersisa untuk kita hidup? Soal itu ga ada yg tau selain Tuhan sendiri.
Tapi mau dibawa ke mana hidup kita ini? Bagaimana kita memanfaatkan waktu yg diberikan oleh Tuhan? Itu semua tergantung diri kita masing2.

Apakah kita mau mati konyol dan dikenang sebagai orang tolol? Atau kita mau mati dengan damai, bebas dari penyesalan, dan kisah hidup kita bisa jadi inspirasi bagi orang2 di sekitar kita?
The choice is yours.

"Live free. Fight bravely. Die well..."

PS : Baca juga post yg satu ini untuk melengkapi pemahaman temen2 pembaca tentang yg namanya hidup dan kematian ---> The Way To Live Forever

PS2 : Recommended nonton dua film di bawah ini buat yg pengen lebih bisa menghargai yg namanya hidup :
- The Bucket List
- Ano Hi Mita Hana Boku Tachi Wa Mada Shiranai

You Might Also Like

32 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Serem banget mas.
    Syukurlah gapapa ^^
    The Bucket List kayaknya keren, Sering liat riviunya tapi belum pernah nonton fufufu

    ReplyDelete
  2. huwaaa kereeeen kereeeen :D eh maksudnya keren pesannya
    whatever life takes, I should just enjoy it ya :D

    ReplyDelete
  3. untungnya lo gak knapa-knapa ya kev ^^

    ReplyDelete
  4. *mangap* bang kepen luka2? :O Gbu bang~ makna yang tersirat dalem banget :"

    ReplyDelete
  5. woo, serem yah -_-
    untung gpp..

    aku suka quote yang terakhir ^_^

    ReplyDelete
  6. Fiuuuuh.. Ga kebayang gue kalo suatu saat blog ini bakal bener2 ditinggal si empunya blog. Mungkin bisa diganti yang nulisnya, tapi yang jelas isi ceritanya bakal beda... Untung deh lu masih sehat walafiat. Fiuuuuh........ ^^

    i'm really gonna missing you, if you gone...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terharu gua bacanya, hahaha...thanks Nuel

      Delete
    2. cie ciee uhuk :P
      wkwkkwkwkwkwk

      Delete
  7. untung sekarang masih hidup mas...
    banyak2 bersyukur....
    :)

    ReplyDelete
  8. syukur bang Kepen ga knp2 :)
    bus2 skrg tuh suka sok jago deh,,,udh tw gede tp demen banget nyalip2 ga tw aturan :|

    ya,hidup itu berharga krn kita cm punya 1 nyawa...akan sangat menyesal jika kita gak manpaatin 1 nyawa kita baek2...

    Ikutan semangat bang ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, kalo ditanya, lebih bahaya mana kebo ngamuk ato kendaraan umum di Indo...jawabannya : lebih bahaya kendaraan umum di Indo, yg nyupirnya lebih ga waras daripada kebo ngamuk...

      Delete
  9. kematian dan kehilangan orang-orang yang kita sayangi seringkali memang begitu dekat dengan kita, yang terpenting tinggal gimana mempersiapkan diri untuk saat itu, lakukan semua yang terbaik setiap harinya :)

    ReplyDelete
  10. ngeri kalau bayangin kayak gini.... semoga dengan mendapatkan pengalaman seperti ini menjadi lebih baik lagi

    ReplyDelete
  11. Seremm.. Tapi syukurlah enggak sampai kenapa-kenapa :)

    ReplyDelete
  12. gw juga percaya yg namanya Kebetulan dan Kesempatan, thks for your post

    ReplyDelete
  13. membaca ini lagi-lagi diingatkan untuk selalu bersyukur dalam kondisi apapun..

    take care kev :)

    ReplyDelete
  14. membaca ini lagi-lagi diingatkan untuk terus bersyukur setiap harinya..terima kasih kev,ini jadi reminder lho :)
    btw, take care selalu..

    oia,aku suka kutipanmu "live free fight bravely.Die well"

    salam kece,,

    ReplyDelete
  15. ngomong2 soal kehilangan penyanyi favorit, siapa tuh orangnya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klik aja tulisan "penyanyi favorit" di atas ;p

      Delete
  16. Allhamdulillah masih diberikan keselamatan ya

    ReplyDelete
  17. Puji Tuhan kamu selamat, Kep! Kamu benar, hidup itu anugerah Tuhan yg paling besar bagi manusia. Setuju banget aku soal itu, dan aku juga paling ga suka orang2 yg nemu masalah dikit pengen mati. Bener2 tidak mengerti apa artinya hidup. Jadi ingat satu quote dari game nih...

    "I think you still don't understand. Not when you talk about dying so easily like that." -Tear Grants, Tales of the Abyss.

    Jadi kesimpulannya org itu tidak mengerti artinya hidup jika bisa dengan gampangnya berbicara tentang kematian.

    Aku juga suka kutipannya "live free, fight bravely, die well."

    Take care,

    Ferdian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Fer, hehehe. Ya begitulah, kalo liat koran baca cerita soal orang bunuh diri gua suka jadi ngelus dada sendiri...tu orang punya otak ga sih, kok mikirnya sesingkat itu?

      Delete
  18. Ngomongin mati, oke brutal aja sekalian ngejawabnya. Kalo mati langsung putus nyawa sederhana. Aku lebih serem dengan orang yang jiwanya mati gak pengen hidup.

    Atau suka ketawa-ketawa sendiri gak punya nalar... ah... jiwa yang tersesat

    ReplyDelete
  19. Huahahahaa, mantappp kereennnn :D

    ReplyDelete
  20. Waw, postingan ini bner2 buat gw bersemangat! Hidup adalah petualangan! Yeah...

    ReplyDelete
  21. ya, secara tak sadar kematian mengajarkan kita untuk lebih bijak dalam mewarnai hidup.. dhe suka baca buku tentang kematian ven.. suka aja, rasanya hidup jadi lebih terarah setelah kita makin yakin kalau hidup ini pasti mati dan akan ada pertanggung jawaban antara hidup kita ke Tuhan.. semoga lu gk pernah lagi ngalamin kejadian serem kayak diatas.. :)

    ReplyDelete
  22. Untunglah Mas Kevin gak apa², mungkin dengan kejadian ini bisa lebih berhati²,

    Dengan seringnya mengingat akan kematian justru itu akan membuat kita mawas diri..

    ReplyDelete
  23. mesti banyak doa ya, selain tetap waspada

    ReplyDelete
  24. tuhan masih sayang ka keven :D
    untung ka keven gak kenapa kenapa :O

    gak usah negative thinking dulu ka, mungkin emang sedikit cobaan buat lebih berhati-hati aja. kalo kita udah hati-hti tapi orang enggak, ya kita harus lebih hati-hati lagi :D

    ReplyDelete
  25. wah byk2 bersyukur,mgkin TUhan lagi ngetes malaikat maut yg lagi latian cabut nyawa #uppss maaf wkwkw.Semoga hikmahnya ada bang hehe,semoga kualitas hidup lebhh baik lagi

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe