STOP BULLYING!

01:03:00


Gua yakin kata di atas itu sudah tidak asing buat temen2 pembaca semua...dan mungkin, beberapa dari temen pembaca ada yg pernah ngalamin, sebagai korban ataupun pelaku.


Amanda Todd, adalah seorang gadis berumur 15 tahun yg bunuh diri akibat dibully lewat Internet. Semuanya berawal pada saat Amanda kenalan dengan seorang cowo di Internet yg berhasil membujuk dia untuk menunjukkan buah dadanya lewat webcam. Setahun kemudian, cowo itu menyebarkan foto topless Amanda lewat Internet, bahkan membuat sebuah account Facebook yg menjadikan foto topless Amanda tersebut sebagai profile picturenya. Hal itu membuat banyak orang membully Amanda, termasuk lewat 9gag, dan hal itu membuat Amanda dicemooh di sekolah dan di lingkungannya.

Sebulan sebelum bunuh diri, Amanda mengupload sebuah video di youtube yg berisi kisah hidupnya yg menyedihkan. Ini dia videonya :



Amanda meninggal tanggal 10 Oktober 2012 lalu akibat overdosis. Sayang sekali...andai gua bisa kenal dengan dia sebelum dia memutuskan untuk bunuh diri. Gua bisa jadi temen dia, gua bisa dengerin dia, gua pengen dia tau bahwa dia ga sendiri. Gua ngerti banget perasaan dia karena...gua sendiri pernah jadi korban bully.



Gua dibully sejak kelas 3 SD di mana anak2 mulai mencoba menjadi "gaul" dengan pakai baju acak2an dan ngomong kata2 kasar, sementara gua waktu itu menolak untuk melakukan hal2 tersebut. Gua waktu kelas 3 SD memang termasuk orang yg pendiam yg lebih suka menghabiskan waktu ngegambar komik di kelas daripada main sepakbola di tengah terik matahari, dan "perbedaan" itulah yg memicu anak2 yg ngerasa dirinya "gaul" untuk makin semangat ngebully gua.

Ironisnya, orang yg memulai tindakan bully terhadap gua waktu itu adalah tetangga gua yg setiap hari berangkat dan pulang sekolah bareng gua. Jadi ceritanya karena kita sekolah di sekolah yg sama sementara rumah kita bersebrangan, papa gua dan papa dia gantian anter-jemput sekolahnya. Entah kenapa dia kayaknya diem2 sebel ma gua dan mulailah dia ngajakin orang2 untuk ngebully gua.

Tindakan bully ini awalnya dimulai secara verbal di mana gua termasuk anak "kurang atletis" yg sering dimarahin guru olahraga. Nah, mungkin ngeliat si guru suka ngata2in gua, temen2 sekelas gua pun mulai ikut2an ngebully secara verbal. Gua yg waktu itu cuma bisa diem waktu dikatain, karena waktu itu gua bukan tipe anak gaul yg punya banyak temen. Temen2 gua juga kebanyakan tipe kutubuku dan pendiam, ga bisa ngebantu ngebelain.

Melihat gua tidak bisa melawan saat dikatain, mulailah mereka melakukan kekerasan secara fisik. Gua lagi diem di kelas tiba2 ditendang dari belakang, terus kalo gua lagi jalan tiba2 didorong dari belakang atau dilempar penghapus papan tulis dari atas. Belum cukup kekerasan secara fisik, si tetangga gua itu pun mulai menyerang emosional gua. Ngatain keluarga gua, ngatain gua bencong, dan memaksa anak2 sekelas yg tadinya ga ikut ngebully untuk ikutan ngebully dengan memberlakukan sebuah "silent treatment" di mana kalo gua ngajak mereka ngomong, mereka ga boleh jawab.


Waktu itu bener2 masa kegelapan buat gua sampe akhirnya ada seseorang yg mengubah segala. Cewe itu adalah Alice, sahabat baik gua sekaligus cinta pertama gua (yg mau baca kisah lengkapnya, baca di sini). Ngeliat gua dibully dan gua ga bisa ngelawan, dia pun mulai ngebelain gua. Sampe suatu kali, dia pernah dimarahin di ruang guru akibat menendang salah seorang bully yg ngatain gua sampe anak sial itu terjengkang jatuh ke tangga. Tapi di balik ngebelain gua, dia juga terus menyemangati gua untuk berani melawan orang2 yg ngebully gua.

Akibat ngebelain gua, Alice pun ikutan dibully. Dan sekuat apapun dia, dia hanyalah seorang anak perempuan. Suatu hari gua pernah liat dia dibully di kelasnya sewaktu istirahat. Roknya dilem ke kursi dan rambutnya ditaburi kapur. Dia meraung2 marah tapi dia ga bisa ngelawan karena anak2 sekelasnya semua ikut megangin tangannya supaya dia ga bisa gerak. Hari itu, semuanya berubah...untuk pertama kalinya di dalam hidup gua, gua merasa ingin fight for something. Gua samperin anak2 yg ngebully dia sambil bawa gagang sapu dari aluminium dan meskipun akhirnya gua kalah dikeroyok, tapi gua sendirian berhasil menumbangkan 7 orang anak. Untuk sementara, kegiatan bully terhadap gua pun berkurang.

Saat gua kelas 5 SD, gua lagi down banget gara2 Alice pindah ke Aussie. Melihat keadaan saat itulah para bully semakin beraksi. Ironisnya, kali ini kegiatan ngebully gua dipimpin oleh cewe2, dan percaya ga percaya, namanya cewe tuh kalo ngebully caranya jauh lebih kejam daripada cowo. Gua sering nemuin surat penuh kata2 hinaan di salah satu buku gua, atau kursi gua bisa tiba2 hilang dari tempat yg seharusnya.

Cuma karena kondisi mental gua yg saat itu lagi parah akibat pertama kali ngalamin yg namanya patah hati, gua memilih untuk bersikap pasif. Daripada melawan secara frontal, gua lebih memilih untuk menggalang kekuatan dengan cara bertemen dengan sesama temen yg juga jadi korban cewe2 itu. Namun apa yg terjadi? Mereka malah semakin sadis ngebullynya.

Gua inget waktu gua ulang tahun ke 12, gua yg lagi jalan tiba2 dilempar plastik berisi air dari lantai 3 dan BRAKKK...gua terkapar basah kuyup. Masalahnya, tu plastik berisi air telak mengenai kepala gua, dan rasanya sakit banget. Ngeliat gua terkapar tak berdaya, mereka bukan nolong, malah ketawa2 dari atas. Peristiwa lain, ada seorang dari cewe2 itu yg pura2 kehilangan bukunya, lalu pada saat guru memeriksa tas murid sekelas, tiba2 buku si cewe itu ditemukan di tas gua. Waktu itu gua ga tau namanya apa, tapi sekarang gua tau kalo waktu itu gua mengalami yg namanya "difitnah"

Sampe satu titik, akhirnya gua kehilangan kesabaran dan gua mulai berani untuk membalas. Waktu pulang sekolah, ada seorang dari cewe2 itu yg berlari ke arah gua sambil membawa sebuah plastik berisi limun. Maksudnya sih dia mau nyirem gua, tapi waktu itu gua rebut plastiknya, terus gua rangkul leher tu cewe pake satu tangan sambil tangan satu lagi menumpahkan limun di plastik itu ke mukanya. Begitulah seterusnya.


Orang tua dan guru tidak pernah mengetahui bahwa gua dibully di sekolah, sampe suatu saat waktu gua kelas 6, seorang di antara keenam cewe itu berusaha memukul gua pake melodion (pianika) miliknya dan gua nangkis pake siku dan salah satu tuts melodion itu pun patah. Orang tua si cewe pun datang ke sekolah sambil marah2, dan akhirnya kasus ini terungkap juga ke hadapan para guru. Waktu itu untuk pertama kalinya, gua liat mama gua yg biasanya kalem bisa berubah menjadi menyeramkan. Mama si cewe marah2 dan menuntut ganti, tapi mama gua malah berbalik marah dan saking seremnya, mama si cewe sampe cuma bisa diam seribu bahasa, hehehe.

Saat itu gua sadar kalo mama gua sayang banget sama gua sampe dia bisa marah2 gitu, dan kesadaran itu membuat gua jadi makin semangat untuk bangkit dan melawan para bully di sekolah. Gua punya orang yg sayang buat gua...gua berarti buat dia...gua ga sendirian.

Kegiatan bully itu terus berlanjut sampe gua kelas 3 SMP. Memang sih, di SMP gua dibullynya ga gitu parah gara2 ada peraturan ketat di SMP gua yg menyatakan bahwa siswa yg berkelahi akan langsung DIKELUARKAN dua-duanya. Tindakan bully terhadap gua hanya sebatas julukan ga enak dan silent treatment dari para cewe tersebut dan gengnya, tapi tetep aja, siapa sih yg seneng diperlakukan begitu?

Untungnya, saat duduk di bangku SMP, gua udah mulai aktif bersosialisasi. Gua ga pilih2 dalam bertemen dan juga ikut ekskul pramuka di mana akhirnya gua mendapatkan banyak temen. Gua udah ga sendiri, gua punya banyak temen baek yg siap ngebelain gua, dan para bully itu pun mulai sungkan untuk macem2 sama gua terang2an.

Kegiatan ngebully itu berhenti total di saat gua kelas 3 SMP. Saat itu gua baru putus sama cewe gua yg pertama dan ada seorang temen cowo (yg sering ngebully gua dari SD) yg ngatain gua dan mantan gua itu. Oke, gua udah biasa dikatain, tapi gua GA TERIMA kalo dia ngatain orang yg gua sayang...meskipun saat itu status gua udah bukan pacaran lagi sama dia.

Pulang sekolah gua tungguin dia di deket warnet tempat dia biasa nongkrong dan gua labrak dia. Dia malah membalas dengan semakin gencar ngatain mantan gua dan saat itu emosi gua meledak dan gua gelap mata. Badan gua bergerak sendiri tanpa gua sadari. Gua cekik dia dengan satu tangan, lalu gua angkat dia tinggi2. Dia yg badannya hanya setinggi 165cm megap2 kehabisan nafas dan meronta2. Matanya mulai merah dan mulutnya mulai ngeluarin busa. Untungnya mendadak gua sadar dan bisa ngontrol emosi. Gua lepasin dia, dan dia lari terbirit2 tanpa menoleh ke belakang. Gua pikir besoknya dia bakal ngelapor ke guru soal tindakan gua itu, tapi ternyata tidak. Dan sejak hari itu, tidak ada satupun orang yg pernah ngebully gua lagi.


Inti dari cerita di atas adalah bahwa bullying bisa terjadi kapan saja, di mana saja, dan terhadap siapa saja. Meskipun paling banyak terjadi di sekolah, tapi bullying juga masih terjadi di kampus ataupun di tempat kerja sekalipun. Terus apa yg harus kita lakukan supaya ga dibully? Jawabannya adalah...kita harus pinter2 ngebawa diri.

Gua bukan perokok dan peminum, lalu apakah gua harus ikut2an temen gua minum dan ngerokok supaya ga dibully? Ngga, bukan itu maksud gua. Justru kalo kita bisa tegas dan punya prinsip kadang orang malah jadi segan dan respek sama kita, dan mereka ga akan berani ngebully kita. Dan ya, buat gua sih ada beberapa hal dalam hidup yg sudah menyangkut prinsip dan tidak bisa dikompromikan. Lebih baik gua dibully daripada gua harus jadi seseorang yg bukan diri gua sendiri.

Lantas apa yg harus kita lakukan untuk menghentikan tindakan bully terhadap diri kita? Kalo dari pengalaman gua di atas, gua bisa sebutin at least 3 hal ini :
1. Don't judge yourself based on other's opinion. 
Jangan menilai diri kita dari pandangan orang lain. Kenali dirimu, sadari kelebihan dan kekuranganmu, dan terimalah semua itu apa adanya. Oke, mungkin gua ga atletis, tapi gua pinter. Oke, gua bukan orang kaya, tapi gua punya orang tua yg mencintai gua apa adanya. Oke, gua bukan anak super gaul di sekolah, tapi gua punya sahabat2 yg dapat diandalkan.
Kesadaran dan penerimaan terhadap diri sendiri ini adalah tembok perlindungan paling utama terhadap bullying. Kalo kita percaya diri, kita pasti bisa menghadapi semua itu dengan tenang dan kepala dingin. Ga peduli dihina apapun juga kita tidak akan terpengaruh, karena kita mengenali diri kita sendiri.



2. You are not alone.
Oke, mungkin susah untuk cari temen pada saat kita dalam keadaan dibully. Tapi walopun temen kita ga banyak, satu-dua orang yg bisa diandalkan sudah lebih dari cukup supaya kita bisa mengintimidasi balik kalo suatu waktu dibutuhkan. Ikutan ekskul ato kegiatan apapun yg bisa membantu lu nambah temen, apalagi kalo lu punya temen yg kuat atau tingkatnya di atas lu. Para bully adalah orang2 pengecut yg hanya bisa menindas yg lebih lemah, mereka akan segan untuk cari gara2 sama lu kalo lu punya kekuatan yg bisa mengancam balik mereka.
Cara lain yg paling gampang adalah nyari temen yg juga mengalami hal yg sama seperti kita, dan biasanya mereka adalah orang2 yg setipe dengan kita. Gua agak kaget waktu beberapa waktu yg lalu ngobrol2 sama temen2 SMP-SMA gua. Ternyata nyaris kita semua pernah dibully waktu kecil, dan selama 8 tahun ini ironisnya kita bisa berteman baik tanpa mengetahui hal tersebut.
Sadarilah bahwa lu ga sendiri. Di dunia ini juga banyak orang yg mengalami hal serupa dengan lu (termasuk gua), tapi kita tidak pernah menyerah dan pada akhirnya sebagian besar dari kita sudah menemukan jalan dan berhasil mendobrak keluar dari lingkaran bully itu. Banyak kok anak yg dulunya dibully, udah gedenya malah jadi artis, pengusaha sukses, ataupun pegulat WWE. So yeah, meskipun sekarang lu lagi berada di dalam keadaan sulit, jangan pernah menyerah apalagi berpikir pendek untuk drop out sekolah atau bunuh diri.

3. SPEAK UP!
Kalo lu udah ga tahan, lu bisa konsultasi ke orang tua, guru, temen, pemuka agama, ataupun guru BP di sekolah. Jangan takut untuk bawa kasus ini ke hadapan orang banyak karena kalo kasus ini sampai terungkap yg mukanya mendapat tamparan adalah para pengecut yg hanya berani main keroyok itu. Selama lu yakin bahwa lu bener, janagn ragu2 untuk mencari dukungan.


Bullying adalah tindakan tidak terpuji, tidak manusiawi. HANYA PENGECUT YG BERANINYA MAIN KEROYOK. Dan inget, semakin dalam luka yg lu torehkan ke dalam hati seseorang, semakin besar pula kemungkinan orang itu dendam ma lu. Pernah denger kasus mahasiswa Amerika yg menembaki temen2 sekampusnya? Atau seorang anak di India memutilasi 3 orang temannya? Itu karena mereka dendam akibat dibully.

Dari kisah Amanda juga kita bisa belajar untuk lebih bijaksana dalam menggunakan Internet. Jangan upload hal2 yg terlalu pribadi ke Internet; alamat lengkap, atau foto2 yg kita tidak ingin orang lain lihat. Hati2 juga dalam berteman di Internet karena banyak orang yg memang mempunyai niat tidak baik. Hati2 juga dalam bercanda, siapa sih yg sangka bahwa 9gag, situs lelucon favorit gua, ternyata bisa jadi salah satu media bullying yg sangat kejam?


Inget, karma itu ada. Dan kadang memang bukan lu yg ngalamin sendiri, tapi orang2 terdekat lu. Gimana perasaan lu kalo suatu hari lu punya anak dan anak lu depresi berat akibat dibully? Ato gimana perasaan lu kalo bapak lu dihina2 di tempat kerjanya? Tidak ada seorangpun, dalam kondisi apapun, yg seneng dibully.

So please, if you are bullying someone: STOP IT NOW! It's not fair to ruin somebody's life, no one deserves that. Jangan sampe ada lagi korban seperti Amanda...

Respect yourself, respect others.

You Might Also Like

56 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. yg jelas anak2 yg suka bullly itu kurang perhatian dari orang tua dan keluarganya, tidak dididik dengan baik oleh ortu nya bang. Kalo nasib ya sama,aq dulu juga sering jadi korban :D tapi ntah tuhan yg selalu baik sama aku sehingga selalu bebas dari bullying #sok bijak

    ReplyDelete
  2. Gak bisa di salahkan antara yang bully atau yang di bully sama sama salah intinya. mending diem di kamar biar gak di bully :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Do nothing will change nothing. Sampe jaman sekarang bullying ini masih jadi budaya di sekolah, kampus, dan tempat kerja. It has to stop. Karena bullying itu budaya penjajah, bukan budaya Indonesia.

      Delete
    2. ka keven keren banget ceritanya. lagian kalo cuma diem aja kapan bullying bakalan berenti kan?

      toh manusia makhluk sosial yang berinteraksi, tapi aku salut banget sama ka keven bisa bangkit dari keadaan gitu.

      aku dari SD sering kali bantuin temen aku yg di bully, walaupun ujungnya tetep ikutan di bully. di sekolah sekolah harus nya ada penyuluhan tentang tindakan bullying nih.

      Delete
  3. wow, inspiratif sekali. dan enggak segan2 *kembali* bikin pengakuan yang jujur. sampai kesel bin gemes bacanya. itu mah bully tingkat akut banget. tipsnya juga oke. eaaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Supaya bisa ngasih tips, gua harus buktiin dulu donk kalo gua beneran valid dan pernah ngalamin, hehehe. Thx komennya bro ;p

      Delete
  4. Jangan salahkan mereka yang membulying..
    Peran orang tua, kayaknya harus lebih ekstra lagi ya, dan terutama pengaruh lingkungan juga sangat mempengaruhi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma kadang orangtua kan ga tau anaknya di sekolah ngapain. Guru aja kadang ga tau, apalagi orangtua yg ga hadir 24 jam di samping anaknya. Anaknya lah yg harus dididik dan tau bagaimana harus bersikap menghadapi para bully, karena ga cuma di sekolah, sampe di tempat kerja sekalipun nanti yg namanya bullying tetap ada.

      Delete
  5. wow nggak nyangka banget lo pernah mengalami sendiri.
    nice story, diakhiri dengan solusi gimana bisa menghindari bullying *thumbup

    ReplyDelete
  6. sama...gue juga pernah membully dan dibully..tapi waktu gue ngbully, gue cuman follower yg ikut2an...
    saat dibully cuman satu yg ada di pikiran gue untuk lepas dari pembullyan ini.."ikutan nakal"
    akhirnya gue yg diem berubah jadi sedikit nakal...
    for owner blog: jadikan itu pengalaman. dan semoga tdak trjadi pada keturunan kita selanjutnya. amin

    nice ending

    ReplyDelete
  7. Berasa baca kisah hidupnya Mikami Teru (Death Note) om, ternyata dirimu memiliki masa kecil seperti itu #pukpuk

    #VIVATEAMSALAHFOKUS

    ReplyDelete
    Replies
    1. untungnya om Keven gedenya ga jadi jahat dan ngebunuh orang-orang

      Delete
  8. aku juga punya cara sendiri Kev biar ga dibully
    kalo aku mesti nunjukin ke teman2ku tentang prinsipku
    dan yang paling penting adalah kita jangan plin-plan dan masang muka nyebelin
    cz muka nyebelin, sok innocent itu yang bakal menggugah gairah untuk membully
    wekekek :D
    kayaknya aku pengalaman banget yah :P
    ya emang sih ... cz dulu aku juga pernah dibully waktu SD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari yg komen di sini aja udah ada beberapa yg pernah jadi korban. Bener John, kita harus tunjukkin prinsip kita, tapi ga gampang juga karena ga semua anak punya tabiat keras dan tahan banting.

      Yah mungkin juga gua harus terima kasih sama mereka yg pernah ngebully gua, karena berkat mereka, gua jadi diri gua yg hari ini. Tapi sayangnya, ga semua anak bisa berubah positif akibat dibully. Banyak juga yg kena dampak negatif, so yeah, it has to stop.

      Delete
    2. benar Kev ... dulu ada adeknya temenku yang gara2 dibully temen2nya dia ga mau sekolah lagi di sekolah itu dan pindah sekolah

      mengenaskan sekali yah, tapi mungkin itu salah satu dari fase kehidupan
      ah rumit

      Delete
  9. wah wakt aku sekolah dulu gak ada lho yg ngebully gitu

    ReplyDelete
  10. artikel panjang yang sangat menarik.... selalu punya prinsip penulisannya... untung tidak pernah bullyin orang atau di bulliin orang...

    Dulu saya termasuk anak bandel juga dan cukup bergaul... ya mungkin itu juga kali ya... tapi bukan berarti iku-ikutan tak berpegang pada prinsip a... nice post bro...

    ReplyDelete
  11. wooow, salut deh, bertahan dengan bully yang menurut gw sadis.... entah, tapi untungnya gw ada d lingkungan yang cukup kondusif, bulynya ngga begitu kentara, cuma ya sekedar saling ejek itupun dalam kadar yang maen2 aja sama temen,.... tapi kalo ini, persis sinetron ternyata... salut juga buat ngga melampiaskannya secara negatif, stop bullying!!!!

    ReplyDelete
  12. hmm, ya aku korban bully pas SD dan SMP. tapi aku bersyukur lho dari pengalaman dibully itu aku akhirnya punya sahabat-sahabat terhebat sepanjang masa yg ngebelain aku. aku inget banget diantara sahabat2ku emang aku yg paling lemah.
    akhirnya,dari pengalaman bully itu aku jd bisa BERANI ngelawan semua tindakan kekerasan baik verbal/non verbal.
    sepakat deh kalo kita harus sering bersosialisasi dgn lingkungan sekitar, krn semakin banyak teman semakin kecil chance kita utk di bully..
    makin miris ngeliat sinetron di tivi2 itu lebih mengutamakan tindakan bullynya dlm cerita. efeknya kerasa banget pas sepupuku yg msh kelas 1 SD cerita kalo nggak punya tmn disekolah,dan dia sering dikatain "kamseupay" (jargon di salah satu sinetron remaja). ironis kan?

    inspiring morning deh baca postinganmu mas bro :)
    -salam kece-

    ReplyDelete
  13. tragis bgt kisah lo bang,
    jaman SD sampe SMP gue ngalamin yg kaya lo ceritain, berasa paling pecundang di sekolah, tapi semuanya bisa berahir kalo kita bangkit. kaya yg lo bilang kalo kita nggak sendiri, sesama korban bully kita bersatu dan melakukan pemberontakan, heuheuheu
    kisah yg inspiratif (Y)

    ReplyDelete
  14. Wah ternyata Bang Keven yang sangar ini pernah ngerasain di bully juga, sama Bang, kalo gw sih pas SMP.. :D

    ReplyDelete
  15. meskipun post ini panjang, rasanya aku tetep ingin baca lagi dan lagi, menarik sih soalnya :)

    ReplyDelete
  16. kisahmu agak sama denganku kak. aku dibully dari kelas 1 sampai kelas 5 SD oleh 2 orang teman sekampungku. mereka selalu minta aku ngasih contekan PR n ulangan umum. bahkan kejadian terparah mereka pernah menamparku pake gulungan kaos kaki basah (bilangnya becanda). aku hanya senyum gag bisa ngelawan. higs
    hingga akhirnya pangeran datang. dia menyelamatkanku dengan memisahkan tempat dudukku dari mereka. dan aku dilindungi 100% oleh teman2 si pangeran itu. dia juga pacar pertamaku (tapi bukan cinta pertama loh ya). hhoho

    ReplyDelete
  17. cara efektif ngelawan bully adalah didiemin terus disindir
    itu pengalaman saya sih koh

    ReplyDelete
  18. cuekin aja.
    ini pengalaman w sendiri.
    lama2 diem juga...
    anggep aja yang nge-bully itu ga ada.

    ReplyDelete
  19. sumpah ka,inspiring bangeeeet !!!!!! thank you ka motivasinya, alhamdulillah ga pernah jadi korban bully sampe kaya cerita kaka waktu SD itu, itu ngeri banget sih ka,jaman nya kaka kan jaman masih dulu banget kan tuh, udah pada bully nya begitu bener..

    ReplyDelete
  20. Ven, gue udah tau kisah bullying lu secara lu udah pernah cerita kan sebelumnya... Yah dibully emang gak enak sih.... gue nyaris selalu ngalaminnya, mulai dari SD, SMP, dan SMA.... Dan yang terakhir itu yang terngehe.... Karna bullying nya itu udah masuk ke mudblood.. Serius!!!! Gue pernah dikucilin.. Yah tapi untungnya gue gak ambil pusing... Gue cuekin aja sembari nunggu waktunya dimana gue bisa buktiin 'kemampuan' gue yang sesungguhnya... ^^

    Oh yah, untuk mengantisipasi bullying, gue dapet nasehat bagus dari buku "Diary of Amos Lee". Di situ dibilang cara paling jitu menghadapi bullying adalah dengan cara mengabaikannya.. Cuekin aja... Tokh si bullyers bakal capek sendiri.... Dan terbukti waktu gue kelas 3, temen2 gue capek sendiri ngebully gue... Hehehehe...

    Plus suatu saat orang kan pasti butuh kita juga... Nah kita tunggu aja dimana si bullyers itu butuh sama kita.... Kadang gue suka liat orang yang sok jual mahal mendadak jadi ngemis2 sama kita.. Hahahha.... :D

    # Btw gue udah lama gak komen panjang di sini... :P

    ReplyDelete
  21. kejam bgtz yaa..pke dsiram pke air sgala. waktu sya skul dlu plingan ngata2in aja.saya seh prnah jg dbully. plingan dikatain krang gizi atau tiang listrik krn kurus. Yaa dicuekkin aja.klo gag tahan lapor sma mama atw nenek. trus plg skul mrka dcegat dan dicrmhin sma nenek. jdi gag brni lgi.

    ReplyDelete
  22. bullying sama trolling sama ga ya?

    ReplyDelete
  23. aku dulu pernah ngerasain ini, tapi cuma sampe kelas 5SD hehehe :p aku share jg ah di blog :D

    ReplyDelete
  24. setuju..mesipun g nakal tapi ga pernah nindas orang..prinsipnya jangan saling mengganggu

    ReplyDelete
  25. Terharu bang Gue bacanya ... kayaknya di tulis dari hati banget.. maklum gue juga ngerasain bener rasanya dibully cuma gara2 gue kurus. keep posting yg bermanfaat selalu bang :)

    ReplyDelete
  26. gue jg bang, waktu sd cuma grgr gue kidal gasama kayak yang lainnya di bully mulu secara verbal sih tapi tetep aja sakit hati banget! nama gue juga berubah jadi gangenakin bgt grgr kidal.
    tapi seiring berjalannya waktu gue mulai kebal dan gak peduli sama apa yg orang omongin. justru skrg gue bangga menjadi kidal, gue ngerasa istimewa :))

    ReplyDelete
  27. nice post! sering banget terjadi terutama di dunia pendidikan yang harusnya ngajarin hal-hal yang "benar" tapi ya gitulah, semoga oknum-oknum itu bisa ditindak, dan bisa diproses supaya gak ada lagi kayak gituan karna efeknya fatal banget

    stop bullying!

    ReplyDelete
  28. berarti temen-temen SDmu yg dl ngebully, masuk ke SMP yg smaa? -_-
    astaga.. berhubung di lingkunganku ngga ada bullying, lumayan kaget waktu baca ini.. semoga ngga terus-terusan ada yaa

    ReplyDelete
  29. tingkat bullynya emang parah nih temen-temenmu, untung temen SDku tuh pada asik-asik paling banter cuma nyebut nama ortu, entah kenapa kalo disebut nama ortu sama temen tuh seperti ngeledek.
    Om Keven SDnya elit sih ga kaya saya dikampung haha :D

    ReplyDelete
  30. Fisik sih biasanya yang jadi sasaran empuk buat bully-an. Sejak SD saya juga termasuk korban bully soal fisik sih (gendut).

    Sewaktu SMP kelas 1, saya sempat emosi terhadap salah 1 teman saya yg sering bully saya. Krn tidak bisa menahan emosi, teman tersebut saya banting sampai matanya lebam. Saya takut dia akan melaporkan ke guru, tapi ternyata tidak. Sehabis itu, dia gak berani nge-bully lagi. ^_^

    ReplyDelete
  31. Aduh ini yang namanya bully emang udah kayak hal yang sepele dan kayaknya melekat. Yang sebenernya bully itu mempunyai kekuatan merubah seseorang. Mulai dari down hingga depresi berlebih. STOP BULLYing!!!

    ReplyDelete
  32. yup bnr bgt, org yg suka nge bully tuh cm org bego yg baru sadar kl tindakan dia tuh slh kl si korban sdh marah dn melakukan sessuatu tndkn kekerasan ke dia yg sdh terlambat lg utk dia hindari dan sesali, misal ketika si korban bullying menggunakan kekerasan fisik seperti memukul, mencekik bhkn smpai melukai dgn kayu atau senjata tajam atau mmbunuh org yg membully dia dgn sjta tjam atau sjata api.

    lo ngebully org lain tuh sama aja kyk lo minta dilukai secara fisik atau dibunuh oleh org yg lo bully, semakin parah lo ngebully org itu, semakin kejam nanti balasan org yg lo bully yg udah sakit hati bgt dan udah siap melakukan apapun dn menerima konsekuensi apapun asalkan mereka bisa membalasa balik menyakiti atau bhkn smpai mmbunuh lo kl perlu

    ingat, org yg sdh emosi itu, sdh gelap mata, dia tdk akan perduli lgi dgn semua norma2 dan hukum,

    semakin parah lo ngebully org itu, maka anggap aja lo punya nyali cukup gede utk menerima balasan yg lebih kejam lagi dari dia.

    conth kasus penembakan di sekolahs dan kampus2 yg banyak terjadi amerika

    ReplyDelete
  33. so trus. dulu aku korban bully just because i'm "different". semuanya baru berhenti setelah aku berani bicara, lapor dan lawan. korban bully biasanya berfisik lemah, tapi lawan bukan berarti selalu fisik, kan. kita punya otak. oya, awalnya aku pikir kasus amanda itu cuma hoax, tapi ternyata bukan. i feel sorry for her. semoga gak ada amanda2 yg lain lagi. semua orang bisa saja berbuat bodoh, tapi gak ada seorang pun yang berhak di judge ketika sudah menyesal. kita bukan Tuhan.

    ReplyDelete
  34. Jiah ini parah bgt,jangan sampe ad abanyak Amanda lagi. klo gue d skull g begitu parah, paling karena fisik kecil dimintain uang jajan tiap hariii sama yg badannya gede. Untung gue pindah ngikut ortu yang pindah , giliran balik lagi dia g bisa mcam2 lagi

    ReplyDelete
  35. aku dulu dianggap sebagai anak terkaya waktu masih sekolah, paling dihormati dan gak ada yang berani macem2. jadi sih gak bisa ngrasain gimana rasanya dibully. tp membaca cerita diatas paling enggak bisa berempati

    ReplyDelete
  36. Emang yah, anak SD aja udah mulai pada suka ngebully temennya yang dianggap gak keren/cupu.. Mungkin mereka menganggap mereka paling keren, kuat dan yang gak ikutan sama mereka adalah musuhnya. Tapi, sekarang yang gw liat orang" yang sok" keren di SD-SMA suka nindas, ngatain orang dll baik cewek ataupun cowok mereka sekarang bukan apa", malah yang dulunya di katain jadi keren/ menjadi seseorang yang menurut gw hebat!, dalam artian masa depannya jelas... Mudah-mudahan anak-anak sekarang gak doyan bullying dhe yah..

    ReplyDelete
  37. jadi inget pengalaman si sulung yg dibully saat kelas 1 sd, saat itu solusinya adalah menanamkan rasa percaya diri dan salah satu cara adalah mengikutkan dia pada olahraga bela diri.
    Alhasil si sulung jadi PD tapi kakak kelasnya di SD yg mengetahui aktifitas bela dirinya jadi gatel untuk membully tapi alhamdulillah dia berhasil mengatasinya, saya juga komunikasikan hal tersebut pada gurunya karena saat itu hampir setiap hari si sulung berkelahi melawan kakak kelasnya. Komunikasi yg intensif dengan guru dan menanamkan rasa percaya diri pada si sulung ternyata bisa menjadi solusi yg jitu untuk masalah ini
    sekedar sharing pengalaman

    ReplyDelete
  38. gue nangis liat videonya. gue juga pernah di bully. tapi alhamdullilah gak sampe separah amanda. gitu aja gue udah nangis apalagi dia yang dibully oleh puluhan orang.

    ReplyDelete
  39. I've been bullied during Junior High School as well. Anak pindahan "Jekarda" yang masuk ke remote area (Tembagapura) dimana seluruh classmates-nya lahir di rumah sakit yang sama, TK dan SD-nya di sekolah yang sama, dan orangtua-nya memiliki kendaraan yang sama dan cuti di tanggal yang sama.

    I was different. And different was not acceptable.

    Once, they formed a circle around me during math class. The teacher did nothing while they threw paper airplanes at me, sitting alone in the middle, trying to absorb the one subject I despised the most - but resulted in a score 9 out of 10 on my report card.

    There were nights I dreamed of how my life would be without me, will those asswipes feel sorry, will the teachers regret not taking any actions about the bullying that was happening before their own eyes.

    May they all stay "what-ifs", cos now I've realize this one very important certainty: IT GETS BETTER.

    Dan siapapun yang pernah mengalami atau sedang mengalami masa yang sulit, I'm very open to any kinds of talks :)

    PS. kalau ge kenal lo pas SD, Keven, gw bakal jambak cewek yang mau kantong limun itu :p Happy to acknowledge a survivor :) Be good!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you for sharing. Nice to know you too, fellow survivor =)

      Delete
  40. Persis sama dengan kamu, dan akibatnya gw tutup serapat-rapatnya pengalaman2 bully dari sd-smp-sma bahkan di rumah gw sendiri , but when i stud in Univ. i can show my true self and people respect me :)

    ReplyDelete
  41. stop bully, let;s make a small action, speak up

    ReplyDelete
  42. Saya di bully dri SD- kerja skg. Krn saya gendut.. Gmn yaa.. Saya msh memendam luka smpe sskrg.. Mhn saarannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca di atas sarannya...tapi yg penting, lu harus PD, jangan masukin ejekannya ke dalam hati, bawa bercanda aja =)

      Delete
  43. Aku juga di bully wktu SMP, penyebabny krna aku cupu dan g' suka olahraga, jika aku di bully oleh seseorang, teman baikku bukannya belain aku malah ikut-ikutan buat bully aku T_T :((

    ReplyDelete
  44. BULLYING ADALAH KRIMINAL
    Kriminalitas dapat terjadi kapanpun dan dimanapun anda berada, tanpa memilih korbannya baik pria maupun wanita. Mulai dari penodongan, perampokan, pemerkosaan dsb.
    bergabunglah dengan kami di : http://www.bakatsuper.com
    dan jadilah kuat, lindungi diri anda dan orang-orang yang anda cintai

    ReplyDelete
  45. Gua hampir tiap hari dibully dari sd dari kls456 dan bahkan kls789 gua ditendengin di seret seret di gebukin dan diejekin ditinju dijitak sampe pusing gua kls 7 nga naik kls karna gua di gebukin tiap hari di ejekin dan gua pindah kesekolah baru gua 8 smp gua dibilang sok pereman dan terjadi lg di kls 8 emang sial banget idup gua ini gua tiap hari pukuli dan gua nga bisa berkonsenstrasi dalam belajar gara gara dibully terus dan tadinya gua pengen ngelaporin ke guru bp tapi dia ngancem gua nati digebukin akhirnya gua nga naik kls lg jujur nih gua kasian banget sama ortu gua gua nga bisa berbuat apa apa dan akhirnya sampe hari ini gua pindah kls3 gua diejekin divitnah dikatain idoyot ongo ongo dijitak eamang idup gua sial banget hari ini gua pengen ngelawan mereka tapi sekolah gua ketat siapa yang beratem diberi sanksi guamasih sekolah sekarang kls9 smp gua tingal dibandar lampung gua sekolah tempat dibully smp pgri 6 sukrame gua pusing nga ada teman curahat emang hidup gua sial banget nama tempat sebutan sekolah gua adalah .mzen

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe