Di Persimpangan Jalan Itu

22:37:00


Kemaren temen2 baek gua di Marnat wisuda. Sebagai seorang sahabat, tentunya gua berbahagia untuk mereka. Tapi ga bisa dipungkiri, di balik rasa bahagia itu juga terdapat rasa sedih.


Sedih kenapa? Sedih karena kelulusan mereka itu juga menandai berakhirnya suatu fase di dalam hidup gua, yaitu masa kuliah. Acara wisuda tersebut seolah2 menjadi suatu garis akhir yg menandai berakhirnya kehidupan sebagai mahasiswa yg penuh kebebasan, dan dimulainya kehidupan sebagai satu orang manusia dewasa di mana kita harus mulai bertanggung jawab penuh atas kehidupan kita sendiri.


Mulai dari sini, mungkin kita akan sibuk menjalani kehidupan kita masing2. Ada yg kerja ke luar kota, ada yg melanjutkan sekolah ke luar negeri, ada yg nikah, apapun. Mulai sekarang, acara maen Xbox bareng di kost2an atau nongkrong sampe subuh di KFC akan jadi suatu kesempatan yg langka. Memang sih, bukan berarti setelah terpisah lantas persahabatan kita akan luntur. Tapi tetep aja, kita udah ga bisa spend waktu bareng2 sesering dan seleluasa dulu sewaktu kuliah.

Dan ga cuma temen2 kuliah, sahabat2 gua semenjak SMA pun mulai September ini akan mulai terpencar2. Gua pergi ke Cina, sementara temen2 gua ada yg kerja ke Jepang, ada yg ngelanjutin kuliah ke Inggris, ada yg pindah ke Amrik, ada yg mungkin bakal tunangan dan married. Intinya, suka ga suka kita sekarang udah dewasa, dan udah waktunya kita semua mulai menapaki jalan hidup masing2.


Kalo dipikir2, masa kuliah tuh enak. Memang kita udah dituntut untuk bertanggung jawab atas diri sendiri di mana udah ga ada orangtua ataupun dosen yg akan terus2an menyuruh kita belajar seperti yg terjadi pada saat kita masih sekolah, tapi tetep aja, intinya hal utama yg harus kita pikirkan hanyalah kuliah yg bener, dan di luar itu kita bebas melakukan apa saja.

Waktu masih SMA mungkin orangtua kita bakal sewot kalo kita pulang lewat tengah malam, tapi seudah kita masuk kuliah, biasanya orangtua udah lebih memberi kepercayaan kepada kita. Kita boleh bawa kendaraan sendiri, bisa jalan2 ke mana pun kita mau tapi harus lapor sejam sekali, dan boleh pulang malem asal memberi kabar terlebih dahulu. Ga pulang gara2 begadang di kost temen bikin tugas sudah menjadi suatu hal yg wajar bagi seorang anak desain seperti gua.

Tapi di luar semua kebebasan itu, sebenernya apa sih yg bikin masa kuliah jauh lebih enak daripada masa setelahnya? Gini...di saat kuliah, kita berjalan bersama temen2 kita di jalur yg sama, yaitu menyelesaikan kuliah. Dan pada umumnya kita lulus kuliah bareng2 pada waktu yg relatif bersamaan (kecuali studi kita bermasalah). Nah, setelah kita lulus kuliah, yg terjadi tidak seperti itu.

Setelah kita beranjak dari masa kuliah, kita mulai harus berjalan di jalur kita masing2 dan kadang hal itu adalah hal yg membingungkan. Gua kadang suka minder liat temen2 gua yg laen. Umur mereka relatif sama ma gua, tapi mereka udah punya penghasilan tetap sendiri. Sementara meskipun gua udah kerja freelance sana-sini, tetep belom bisa sepenuhnya berdiri sendiri tanpa support dari orangtua. Pada saat gua masih sibuk kongkow dan ngomongin game, beberapa orang temen gua udah sibuk ngomongin soal married atau kerjaan.


Intinya gini, pada saat kita lulus SMA, jalan yg terbentang di hadapan kita hanya satu, kuliah atau kerja, dan sebagian besar orang di lingkungan gua tentunya memilih untuk kuliah. Tapi jalannya tuh jelas, kita kuliah, lulus, baru mikirin kerja. Nah sementara pada saat kita lulus kuliah, jalan yg terbentang di hadapan kita tuh pilihannya banyak banget.

Apakah kita mau langsung nikah? Atau kita mau kerja? Kalo mau kerja, mau kerja ke mana? Kota apa? Ataukah kita mau bisnis sendiri? Kalo iya, bisnis apa? Di mana? Ataukah kita masih mau melanjutkan studi? Kalo iya, mau lanjut jalur spesialis atau S2? Di universitas mana? Di negara apa? Wuihhhh...sampe pusing saking banyaknya pilihan yg tersedia. Dan yg lebih parah, ternyata pilihan yg kita ambil tuh akan menentukan hidup kita setidaknya untuk 10 tahun ke depan.

Kalo salah ambil jurusan di kuliah, kita masih bisa pindah jurusan, paling kehilangan satu-dua tahun, seperti yg gua alami. Tapi beda halnya dengan pilihan yg kita ambil setelah kita beres kuliah. 10 tahun lagi, kita mau jadi orang sukses atau pengemis, semuanya tergantung pilihan kita. Apakah bertahun2 yg akan datang lu udah mau sibuk gendong anak? Ataukah lu lebih memilih punya nama dan punya penghasilan yg mencukupi? Ataukah lu lebih suka membayangkan diri lu bebas bertualang dan pergi keliling dunia? Semua itu tergantung oleh sebuah pilihan kecil yg kita ambil setelah lulus kuliah.


Agustus ini, umur gua sudah menginjak 25 tahun. Kalo rata2 umur manusia saat ini adalah 75 tahun, berarti gua sudah menghabiskan sepertiga hidup gua. Apa sih yg sudah gua capai selama 25 tahun ini? Not much, to be honest. Gua masih belom bisa membalas budi orang tua gua. Gua masih belom bisa mencukupi diri gua sendiri. Gua masih belom menemukan pasangan hidup. Gua masih belom bisa mencapai cita2 gua jadi seorang game designer. Gua masih belom menemukan arti hidup gua. Masih banyak banget PR gua untuk bertahun2 ke depan.

Tapi di balik semua itu, kalo gua pikir2, dalam 25 tahun yg gua lewati ini gua udah berhasil mencapai banyak hal. Gua udah menyelesaikan studi dan jadi sarjana. Gua udah nemuin minat dan bakat gua, dan gua udah bisa mendapatkan penghasilan dari sana meskipun tidak banyak. Gua punya orang2 yg berharga di dalam hidup gua, dan juga orang2 yg akan menganggap gua berharga bagi hidup mereka. Gua punya banyak sahabat yg akan selalu saling mengasihi meskipun terpisah jarak dan waktu.

Gua udah pernah mencintai...dan dicintai. Gua udah pernah ngalamin pedihnya broken heart. Gua udah pernah jatuh di dalam kegagalan, dan berhasil bangkit kembali. Gua udah pernah ngekost sendiri dan belajar survive. Gua udah pernah kerja magang di perusahaan internasional di Jakarta. Gua udah pernah ke luar negeri tanpa orang tua. Gua bisa dapetin beasiswa untuk sekolah ke luar negeri. Dan masih banyak lagi hal2 yg harus gua syukuri di dalam hidup ini.


Sejujurnya, gua takut...gua takut salah memilih jalan hidup dan menyesal di kemudian hari. Tapi di samping semua itu, gua juga excited akan hal2 yg akan gua alami di tengah perjalanan gua menggapai impian. Banyak banget hal2 yg ingin gua lihat, gua rasakan, gua pelajari, dan gua syukuri di dalam hidup ini.

Gua bagaikan berada di sebuah persimpangan jalan yg hiruk pikuk dengan begitu banyaknya orang dan kendaraan yg berseliweran. Semua berjalan begitu cepat, gua bisa sewaktu2 kehilangan arah dan tenggelam di tengah hingar bingarnya dinamika kehidupan yg terus berjalan.

Tapi di persimpangan inilah segalanya akan dimulai. Di persimpangan inilah kisah gua berawal, dengan sebuah langkah pertama yg akan mengubah segalanya.

Dan ya, sekarang gua hanya bisa berjalan.

Maju.

]Here I am at these crossroads again,
wondering what will never become of me.
Now and then, I'll take one on the chin.
Because I wear my heart upon my sleeve.

You Might Also Like

27 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. oohh keven dan dewasa ya :P ..

    Pokoknya Ayo Majuu..
    Smangat..

    Dan inget kalo lu merit undang2 ya..
    Awas kalo ga..

    ReplyDelete
  2. saya suka ma artikelnya gan bagus n tersusun rapi.
    salam kenal gan.

    ReplyDelete
  3. Semangat bang Kepen.
    Hidup terus berjalan.
    Dan dunia menanti langkah nyatamu :D

    ReplyDelete
  4. aduh mirip sama ane yah ko. gua uda mulai sedih golden-age gua baru saja selese hiks. TT^TT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa keemasan lu baru saja akan dimulai Bi...masa kuliah tuh puncak dari segala kebebasan dan idealisme masa muda...enjoy ;p

      Delete
  5. di persimpangan jalan itu...masih ingat banget gimana rasanya saat kelas 3 SMA, membayang tak lama lagi bakal berpencar menapak jalannya masing-masing...tak mgk lagi bisa setiap hari berkumpul dan bersama duduk manis di kelas, becanda saat istirahat atau contekan jika ada PR.

    Demikian juga saat detik-detik kuliah usai..euoria perasaan lebih terasa berlipat, karena jaman kuliahlah saya menikamti hidup sebagai anak kost. Jd rasa di 'persimpangan' jalannya gak hanya sama teman kuliah tapi juga teman kost.

    BUt life must go on..memang demikian proses dan step-step hidup..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, waktu berlalu dengan cepat dan tanpa toleransi...dalam sekejab saja kita sudah dewasa...

      Delete
  6. hehhehe nice post nih.. di simpang japan. kalau saya sarankan lebih baik kerja dulu nanti setelah kuliah... biar ada pengalamannya.... saya juga seneng masa masa kuliah nih....

    ReplyDelete
  7. Dulu wkt masih kecil pengen cepat dewasa, skrg udh 'dewasa' serasa pengen kembali ke masa kecil. Menjadi dewasa emang ada enak dan engganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg asik sih kalo punya privilege orang dewasa dan kebebasan seorang anak kecil, hehehe ;p

      Delete
  8. maju terus pantang balik lagi...;) dan teruslah semangat...

    ReplyDelete
  9. lulus kuliah dan nyari pekerjaan itu sama halnya dengan kenaikan kelas. Temen-temenku yang naik kelas juga ngerasain hal yang sama, "berpisah". Padahal temen-temenku yaa juga masih satu sekolah. Tetapi ceritamu lebih hebat daripada ceritaku dan temen-temenku yang hanya mengalami perpisahan beda kelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Step by step, Ocha. Buat anak sekolah, tentu yg paling sedih tuh waktu naek kelas dan berpisah. Suatu hari nanti, mereka akan lulus sekolah dan kembali berpisah sama temen2. Mereka masuk kuliah, kemudian lulus, dan sekali lagi akan mengalami pedihnya perpisahan di saat wisuda...

      Delete
  10. well, intinya sih jangan pernah ragu sama pilihan kita sendiri

    gw sendiri punya motto: "Semua yang gw lakuin bener yang lain salah"
    jadinya gw gak mungkin pernah salah, hehehe :D

    yeah salah satu momen paling nyebelin di dunia ini adalah berpisah, gak bisa dipungkirin lagi berpisah adalah salah satu hal paling berat yang pernah diciptain Tuhan di dunia :D

    cheers!

    ReplyDelete
    Replies
    1. But still, the most amazing things about friendship is that we can grow separately without growing apart ;p

      Delete
  11. congrats yaa kakak udah jadi Sarjana nih! kalau ke Cina, apakah akan sering blogging lagi? jadi kepengen cepet cepet kuliah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga tau nih, doain aja semoga di sana internetnya lancar dan gua berhasil nemuin program yg bisa ngebuka blokiran blogspot, hehehe...

      Delete
    2. amiin.. gue doain deh:3 loh kenapa diblokir?

      Delete
  12. hmm... bener sih kev, temen gue yg baru selesai kuliah juga mikir gitu. selesai kuliah: kerja dimana? atau mau buka usaha? usaha apa?

    pilihan yang ribet, gue juga ikut2an mikir gitu di usia yang sekarang masih sangat muda. dan untung gue punya temen kayak lo dan dia, jadi gue bisa mikir duluan kalau selesai kuliah mau melangkah ke jalan yg mana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp Dit, take your time. Lu masih jadi pelajar, pikirin dulu aja study lu, ga usah mikir kejauhan. Karena yg namanya masa depan tuh ga bisa ditebak dan pada saat tiba waktunya nanti, lu bakal tau sendiri jalan mana yg harus lu pilih, hehehe...

      Delete
    2. kalau gue sih udah ada rencana, tingga nunggu dapet jalannya aja lagi. jadi seorang guru komputer :D semoga impian kita semua bisa tercapai. AMIN

      Delete
  13. Keven, sukses yah :D
    ikut sedih bacanya dan.. ikut bingung secara aku juga sekarang udah mau lulus -_____-"

    ReplyDelete
  14. ya memang begitulah hidup.

    waktu terus berjalan, yang berlalu tinggal kenangan.

    makanya ada kata "nostalgia" :D

    justru karena masa2 indah itu udah lewat, kita bisa mengenangnya, dan punya kenangan indah :D

    ReplyDelete
  15. berjalan terus bro, kesalahan dalam langkah selagi tidak menyengaja pasti bisa dimaklumi. ada yang bilang, kita sesungguhnya sedang berjalan di malam hari, tak tahu pasti apa yang ada di hadapan kita.

    ReplyDelete
  16. wah bener banget deh, setuju sama postinganmu bang kev :)

    sesungguhnya kebahagiaan memakai toga dan dikukuhkan sbg sarjana hanya berlangsung selama 24jam saja, karena dihari berikutnya akan ada banyak pilihan yang harus dipilih dengan matang.

    emang harus bener2 memilih segala sesuatu dengan matang, supaya 10 th ke depan kita nggak nyesel dan noleh ke belakang :)

    *jadi kangen masa2 kuliah*

    ReplyDelete
  17. nih pas banget yang lagi gue alamin... gue juga mikirnya kayak gitu... bener2 serasa lagi di persimpangan jalan... satu sisi, gue pengen hidup di jalan yang gue pilih sendiri.... tapi yah Tuhan belon mau jawab doa gue... di sisi lain, ortu gue trus menerus maksain kehendak mereka lagi ke hidup gue.... bingung gue mau lakuin yang mana... kata nurani gue atau kata ortu gue....

    kalo boleh milih sih, gue pengen lagi balik jadi anak2... enak banget... life without worries.... hakuna matata... heeeh.... --'

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe