Galau, Dulu dan Sekarang

16:02:00


Gua bingung kenapa hari ini mendadak banyak blogger yg nulis tentang GALAU.

Screenshot timeline blogger gua hari ini

Apakah dalam rangka menyambut liburan atau mungkin merayakan Father's Day? Tapi postingan2 beruntun yg membahas tentang galau itu membuat gua jadi pengen ngeluarin uneg2 gua mengenai budaya galau ini.

Jaman sekarang kayaknya GALAU udah jadi sebuah trend di kalangan anak muda Indonesia. Sebenernya galau tuh apa sih? Galau tuh sebuah istilah yg digunakan untuk menggambarkan suasana hati yg sedang terganggu...entah bingung...entah sedih...entah laper...apapun. Penyebab galau apa sih? Macem2...mulai dari yg paling umum adalah cinta, kemudian masalah2 lain dalam hal studi atau keuangan juga termasuk penyebab2 galau.


Biar ga bingung, gua kasih nih contoh update status / tweetnya ababil yg lagi galau...

"Aduh galau nih, rumah udah mati listrik 3 jam..."

"Liburan batal pergi ke Bali. Galauuuu..."

"Pacar gua cuek, bikin galau..."
dan lain sebagainya...

ABG galau jaman sekarang

NAH, sebagai seorang mantan remaja yg dewasa di tahun 90-an dan awal 2000-an serta lahir lebih dulu daripada Internet, buat gua, budaya GALAU yg menjamur ini adalah sesuatu yg sangat memalukan. Jaman gua remaja dan labil dulu, ga ada istilah GALAU. Oke, bukan berarti lantas gua ga pernah mengalami perasaan campur aduk seperti yg umumnya dirasakan oleh para remaja, tapi remaja jaman dulu menghadapinya dengan cara yg sangat berbeda...

ABG galau jaman dulu (latihan Pole Dance)

Jaman gua dulu, galau tuh udah ada, tapi BUDAYA GALAU tuh tidak ada. Gua juga sempet kok ngalamin masa2 di mana tiap malem gua kerjaannya curhat berjam2 sama temen di telp, atau bercucuran air mata di kamar sambil dengerin lagu2 mellow. Tapi apa yg membedakan jaman dulu dan jaman sekarang? Jaman dulu, galau tuh BUKAN SESUATU YG KEREN.

Jaman gua, kalo ada yg lagi kena "virus mellow" ini, biasanya kita ga nunjukkin secara eksplisit. Oke, mungkin wajah sembab, mata agak bengkak karena nangis semaleman, tapi di sekolah kita tetep pasang senyum, meskipun ga banyak ngomong. Kalo kita butuh curhat, kita bakal ajak temen kita ngobrol di kelas pada jam istirahat atau sepulang sekolah, ato mungkin lewat telepon. Kalo sedihnya udah ga ketahan, kita akan cari kegiatan positif untuk dilakukan supaya ga sedih melulu. Pokoknya kita pengen cari solusi untuk mengatasi perasaan tidak enak tersebut, bukan lantas berlarut2 di dalam kesedihan.

Bukannya kenapa2, sekali lagi, pada jaman gua, galau tuh bukan sesuatu yg keren, jadi kita tuh ga pengen orang tau kalo kita lagi galau. Pundung, bete, muram, dll bukanlah suatu sikap yg membuat orang lain jadi simpati sama kita, melainkan sesuatu yg akan membuat kita dicemooh.

ABG galau jaman dulu

 Buat cewe2, keliatan galau tuh adalah sesuatu yg mereka takuti karena hal itu akan menurunkan nilai mereka di mata para cowo. Cowo2 pada jaman gua tuh anti banget sama cewe yg mood swingnya bagaikan air di akuarium yg lagi diobok2 sama Joshua. Kita cari pacar untuk memadu kasih, saling mengenal, berbagi hal2 yg menyenangkan, bukan untuk menambah beban hidup.

Sementara untuk kita2, para cowo...sedari kecil kita diajarkan (dan dituntut) untuk jadi seseorang yg kuat dan tegar. Mungkin karena gua besar di lingkungan berbudaya Chinese yg kental di mana kalo kita dipukul, kita bukan disuruh nangis dan lapor ke guru melainkan disuruh untuk memukul balik. So yeah, kalo ada cowo yg keliatan galau di depan umum, dia bakal dicemooh dan dipertanyakan kejantanannya. Karena itulah, kalopun ada cowo yg lagi galau, biasanya temen2 deket dia tuh akan ngajak dia jalan2, naik gunung, atau apalah, supaya dia bisa sejenak melupakan kesedihannya dan kemudian menghadapi masalahnya dengan pikiran lebih jernih setelah pulang nanti.

Berbeda dengan jaman sekarang di mana GALAU menjadi sebuah trend di social media. Remaja jaman sekarang seolah2 hidupnya tidak pernah lepas dari galau. Ga percaya? Perhatiin deh status Facebook dan Twitter mereka. Mereka bisa dengan terang2an nulis kalo mereka lagi galau, bahkan berlarut2 di dalamnya. Galau seolah2 udah jadi sinonim dengan GAUL.

ABG galau jaman sekarang

Bahkan yg tidak kalah mengejutkan, ternyata galau juga banyak dieksploitasi oleh media massa, khususnya untuk advertising. Gua sering denger iklan2 di TV dan radio yg menggunakan galau sebagai jargon untuk kepentingan promosi mereka. Bahkan banyak artis/penulis/figur masyarakat yg sering mengumbar tentang galau di Twitter mereka, seolah2 bahwa galau tuh adalah trend yg harus terus menerus dibahas.

Hal2 seperti itulah yg menyebabkan galau seolah2 menjadi sebuah trend di masa kini. Galau menjadi sebuah "excuse" (alasan) bagi anak2 muda jaman sekarang untuk bersikap tidak dewasa dan tidak produktif. Marah2 karena galau, ga bisa belajar karena galau, ulangan jelek karena ga bisa tidur akibat galau semalaman, dan lain sebagainya.

Mungkin inilah yg namanya perbedaan jaman...atau lebih tepatnya pergeseran moral. Gua bisa dibilang nyaris ga pernah nonton TV karena buat gua tayangan di TV tuh ga ada yg menarik. Gua dibesarkan dengan menonton film2 silat dan superhero (Ksatria Baja Hitam, Dragon Ball, Saint Seiya) yg membuat gua menjadi seorang cowo yg bermental baja. Sementara anak2 jaman sekarang?

Tontonan ABG jaman dulu

 Ga usah deh gua bahas soal sinetron karena gua yakin temen2 pembaca semua udah tau sinetron tuh isinya kebanyakan sampah, di luar sinetron pun masih banyak tayangan2 yg tidak mendidik. Acara2 gosip, mistis, bahkan reality show seperti Uya Kuya dan Bukan 4 Mata. Daripada acara2 di atas, bukankah lebih baik apabila stasiun TV menayangkan Animal Planet, Discovery Channel, atau film2 bertema keluarga? Bahkan film Sun Go Kong (Kera Sakti) yg jaman dulu diputar di Indosiar setiap malam pun masih jauh lebih bermutu daripada acara2 picisan di atas.

Sori, ini hanya pendapat pribadi, tapi menurut gua media2 di atas itu adalah salah satu penyebab terjadinya kemerosotan moral yg terjadi di kalangan remaja pada saat ini. Memang jaman sekarang tuh yg namanya kebebasan berekspresi tuh lebih berkembang daripada jaman dulu. Raditya Dika misalnya, dia adalah terobosan baru di dunia entertainment yg karya2nya menghibur sekaligus menginspirasi. Tapi betapa banyak Raditya Dika wannabe di luar sana yg berekspresi dengan cara yg tidak seharusnya?

Tontonan jaman sekarang...sarat dengan kegalauan...
Curhatan orang galau pun dijadikan acara televisi...

Berapa banyak presenter TV yg sering berkata2 atau berlaku tidak pantas? Berapa banyak buku dan film tidak bermutu di luar sana yg kontennya sama sekali tidak membawa pengaruh positif bagi para penikmatnya? Berapa banyak pejabat kita yg kelakuannya seringkali lebih childish daripada anak2 SD?



Bersyukurlah kita2 yg dibesarkan pada masa di mana galau adalah sesuatu yg harus dihadapi, bukan dieksploitasi sebagai alasan untuk tidak bersikap dewasa. Anak2 muda Indonesia jaman sekarang memang hidup di jaman yg sangat menyedihkan...

...pantesan aja mereka GALAU melulu...

You Might Also Like

46 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. ampun om ... saya udah ga galau lagi loh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo yg baru ngalamin kejadian kayak lu sih wajar2 aja galau...hehehe

      Yg gua maksud di sini adalah remaja2 yg kerapkali menjadikan galau sebagai suatu rutinitas dan bangga karenanya ;p

      Delete
    2. wekekek ... makasih sudah menganggap kegalauan saya termasuk wajar :P
      tapi justru dengan kejadian itu saya ga galau lagi loh Kev
      karena pasti malu kalo udah kayak gitu masih posesif :P
      dan malu mengurangi galau ^_^

      Delete
  2. iya setuju bgt kak, gue anak yang lahir di taun 90an, jadi gue ngerasain zamannya galau tuh bukan suatu budaya. Dan sampe sekarang, aku malu kalo nyebut kata "galau" pada orang, walopun sebenernya aku mmg mengalami kegalauan, tp aku merasa kok kesannya lebay yaa ngumbar2 kegalauan gitu? -__-
    ga penting bgt juga koar2 di jejaring sosial "Aku Galau"

    diih.. please deh, lantas orang peduli ??!!!-__-

    btw, video nya tukul menjijikan bgt kak -__-

    ReplyDelete
  3. Ngakak bener yang ABG galau jaman dulu pake naik2 tiang begitu. Itu ngapain sih?

    ReplyDelete
  4. Kesindir kak, wakaka :D

    Itu yang video Tukul meremas pan*at Bella Sapihra aku baru tahu :O

    ReplyDelete
  5. hmm, semua tulisannya itu bener semuanyaa.. hehehe. remaja sekarang, ngga galaw ya ngga gaul.. ngga nonton suju aja bisa galaw. hahaha

    ReplyDelete
  6. mungkin mui sudah mengeluarkan fatwa bahwa galau itu sebagian dari iman...

    ReplyDelete
  7. jaman dulu seandainya di fasilitasi seperti ini dengan social media dan internet.. di jamin juga akan keluar hal hal yang sama... mungkin bisa lebih parah :)

    ReplyDelete
  8. jaman dulu namanya kalut bang, lain galau :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg gua tekankan di sini bukan perbedaan istilah, tapi perbedaan cara menyikapinya

      Delete
  9. yup bener bgt koh, remaja skrg sering bgt galau
    patah hati galau, gak pny duit galau
    mentalnya itu lo, gak kebayang mereka adalah masa depan bangsa
    kunjungan perdana :)

    ReplyDelete
  10. gegara socmed merajalela-leli, jadinye pada galau ye om -_-

    itu pidionye apa banget!!!!

    ReplyDelete
  11. berarti abg jaman dulu itu lebih tough bang !!
    betewe itu sinetron apaya air mata cinta.... kok gapernah dengeer <--- remaja sosialita yang tahu setiap ada sinetron baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sinetron tentang...manusia yg dikutuk jadi buaya darat *ngasal

      Delete
  12. Kegalauan diumbar karena akses ke social media makin mudah dan murah Koko Keven. Soal acara TV, menurut saya yang bagus2 masih banyak kayak Golden Ways, Kick Andy, atau semacamnya gitu lah. Sayang ga banyak anak muda yang lihat :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg nontonin Kick Andy dkk pasti perkembangan mentalnya juga beda sama attention whores yg biasa pamer kegalauan di social media...

      Delete
  13. wahahaha. setuju banget.

    ReplyDelete
  14. kalau di zaman 90an, gw masih SD, jadi belum merasakan soal perasaan yang sekarang di sebut "galau"

    awal 2000an, SMP dan SMA, gw lebih sibuk ma pelajaran n game komputer. maklum baru dibeliin komputer awal tahun 2000an.

    paling suka bingung kalau install game dari temen di kompi tapi gagal, atau kompi kena virus jadi OS nya harus diinstall ulang (maklum masih gaptek waktu itu hahahaha)

    ReplyDelete
  15. tontonan abg jaman dulu sama sekarang jauh banget perbedaannya ya hahaha :D

    ReplyDelete
  16. saya bingung mau galau atau mau ngakak nih liat ABG sekarang.. XD
    Kalopun saya galau, saya lebih suka main game atau nonton anime komedi.

    ReplyDelete
  17. Hahahaha.... Betul tuh Gan... ini zaman galau... Tolongin dong... AKu lagi galau,,,, hahaah

    Nice posting gan,,,

    ReplyDelete
  18. ternyata dulu udah ada ya yang namanya galau -_-"
    mak gue ga pernah cerita bang :D

    ReplyDelete
  19. Bocah 90an dibesarkan dengan menonton acara macam Dragon Ball, Kamen Rider, Pokemon, dan semacamnya. Dimana sang haro (yang notabene dan seharusnya jadi panutan) merupakan sosok yang tegar. Dan kalaupun sang karakter utama harus menangis, itu karena pas momen-momen tertentu (misalkan Vegeta yang menangis ketika bunuh diri pas lawan Bhu), bukan di setiap momen.

    Intinya mah tontonan The 90's = air mata itu bukan galau, tapi tanda manusiawi. Tapi ga selalu dipertontonkan juga.

    CMIIW

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Om Farid...jangan lupain pelem2 silat macem Jet Lee, Jackie Chan, dkk...percaya ga percaya tontonan memang punya pengaruh besar terhadap perkembangan mental anak2...

      Delete
  20. ampunddd bang walau galau aq tetap semangat wwkwkw, anyway galau bukan berarti mengeluh trus,tapi sebisanya cari jalan keluarnya dari masalah trsbut CMIIW maaf baru visit disini

    ReplyDelete
  21. waw,,kalau di era kemerdekaan dulu udah ada belom ya??

    ReplyDelete
  22. hahahahah galau yang menderu-deru di sosmed yaa mas :p

    ReplyDelete
  23. Oke gue nyoba berpikir lebih bijak aja dan maaf yah Ven kalau agak menggurui....

    Jaman gue SD, gue gak pernah ngerasain galau. Wajar. Gue masih SD, my man. Anak-anak itu kan gak kayak orang dewasa yang banyak pikiran. Life without worries. Sedangkan uuntuk gayah hidup orang dewasa atau remaja jaman gue SD dulu (90an), gue gak terlalu tahu banget. Wong gue lebih sering nonton kartun ketimbang acara remaja/dewasa. Hahaha... Tapi sih pernah gue liat ada acara remaja yang mengarah ke galau. Contohnya, Lupus yang tayang di Indosiar...

    Oh yah, Ven, soal acara TV itu, gue gak bisa bicara banyak. Tapi gue hanya bilang, bersyukurlah kalian yang bisa mengakses parabola/TV kabel/TV berbayar... Banyak lho masyarakat kita yang gak bisa mengakses itu, termasuk gue... Tapi gue mensyukurinya kok. Yah karna apabila acara TVnya gak enak, gue bisa matiin TV dan sekalian bisa ngemat listrik.. Hehehe.... Kebanyakan temen atau sodara gue yang punya TV kabel jadi keseringan ngidupin TV dan itu gak hemat listrik.... Sorry... No Offense... Oh yah, gak semuanya kok tayangan TV di indonesia sampah... Masih banyak yang gak sampah... Hehehe... Tar kapan2 gue post deh.. :D

    Terakhir...

    Coba seandainya socmed eksisnya gak di era sekarang dan baru bermunculan sepuluh-dua puluh tahun kemudian, kira2 kemana yah para remaja ababil ini menggalau... Mungkin pelampiasannya ke tembok rumah orang kali yah (baca: vandalisme).. hahaha

    Oke sekian dan terimakasih

    Bye...

    ^^

    ReplyDelete
  24. setuju deh sama yang satu ini. ahhahah

    ReplyDelete
  25. Galau diakibatkan karena tontonan! Itu udah pasti! Liat tontonan ABG jaman sekarang adalah sinetron2 gak mutu yang mengajarkan mereka pangeran akan datang hanya dengan nangis2 di rumah krn 'tersiksa'. Sdgkan jaman dulu kita diajarkan utk jadi ABG yang kuat dan tangguh (secara tontonannya power rangers). :P
    Intinya bener adanya kalau TV berdampak penting terhadap pola pikir masyarakat, gak cuma ABG.

    ReplyDelete
  26. wah emank gak asyik kalau sekarang orang bnyak yang galau

    ReplyDelete
  27. gue galau kalau lagi gak ada duit..

    ReplyDelete
  28. wah,,gambran remaja galau jaman skrg serem hehe..
    kebetulan lg kampanye anti galau om kepen :D

    ReplyDelete
  29. itu bang nuel di atas bijaksana banget yaa komentarnya..
    wowww

    ReplyDelete
  30. Galau, Alay, Ababil? apa bedanya? semua merupakan trend masa kini dari perkembangan, eh penurunan ya lebih tepatnya dalam berbahasa. 20-30 tahun kedepan istilahnya bakal sama? pasti lebih banyak kan? sering ngeliata --> -_____-" kan? jaman dulu mana ada?

    ya sebelum trend itu bermunculan ya yg ada hanya istilah asli dalam bahasa, mungkin stress, kampungan, dll. Kalau dari makna sbnarnya galau itu manusiawi kan? dan solusi dr galau trsbut juga berbeda2 kan? kalau ada yg update status, ngetweet atau ngeblog ya itu resiko dari Perkembangan teknologi. Semua perkembangan pasti ada resiko, lambat laun trend juga makin beragam.

    saya pernah baca sebuah artikel mengenai penelitian yg hasilnya menyebutkan bahwa Wanita akan lebih merasa lega ketika mereka mengeluh di social media. tapi ga semua kan? ya itu semuanya pengaruh perkembangan teknologi yang menciptakan trend baru.

    Itu sih pandangan saya yang initinya galau itu manusiawi. hehe

    event ngeblog: menulis di blog dapet android, ikutan yuk!

    ReplyDelete
  31. gw lebih baik loncat dari gedung lantai 100 atau telanjang bugil di tengah jalan sambil joget-joget daripada nonton sinetron dan film buatan anak bangsa.
    anak jaman sekarang gak pernah nonton anime, makanya mereka sekarang jadi generasi Galau, Alay, Ababil. hehe

    ReplyDelete
  32. Hmm, galau bisa diakalin dengan mlakukan hal2 lain yang berguna dan produktif koq......... yah mungkin mental anak2 sekarang kan hobi social-networking tuh, khidupan realnya kurang diasah, harus lebih sering bersosialisasi diluar :D

    ReplyDelete
  33. hahaha iya ni sekarang galau itu digunakan sangat luas.
    sekarang sedikit-sedikit ngomongnya galau lah... :p

    ReplyDelete
  34. Setelah membaca posting ini, aku menghapus semua status FB yang ada kata "galau"nya. Padahal dulu aku sependapat lho sama Kakak, tapi arus itu telah mengubahku... *tsah*

    ReplyDelete
  35. buang jauh2 galau kibarkan bendera "ANTI GALAU."

    ReplyDelete
  36. buang jauh2 galau kibarkan bendera "ANTI GALAU."

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe