Mantanku, Sahabatku

16:50:00

Terinspirasi dari postnya Irra W Hasibuan...

Orang bilang yg namanya cinta dan benci tuh setipis kertas. Dan ya, meskipun gua ga setuju dengan pernyataan itu, tapi pada kenyataannya hal itu terjadi. Contoh paling gampang gini deh : berapa banyak dari temen2 pembaca yg masih bisa menjalin hubungan baik dengan mantan?


Gua suka miris kalo ngeliat anak ABG masa kini pacaran. Waktu baru jadian, kesannya so sweet banget. Sayang2an di facebook, blog, twitter...pasang foto mesra di mana2...pokoknya kesannya tuh mereka ingin seluruh dunia tau bahwa mereka sedang dimabuk asmara. Ya, memang bener kata bokap gua, kalo kita lagi jatuh cinta, tai pun rasanya jadi enak. Dunia serasa milik berdua, orang laen cuma ngekost. Kalo ngeliat pasangan yg kayak gitu biasa gua cuma akan tersenyum sinis dan berkata dalam hati"Liat aja 2 bulan lagi...masih bisa ga kalian kayak gitu?"

Love is blind (cinta itu buta), kata para pujangga. Gua ga ungkapan itu sangat tidak tepat. Yg bener adalah "Love is not blind, love sees but doesn't mind" (cinta itu tidak buta, cinta itu melihat tetapi tidak mempermasalahkan). Yup, memang pasangan yg sedang dimabuk cinta tuh kadang bagaikan lagi sakaw...mereka melihat bahwa pasangan mereka adalah yg terbaik di seluruh dunia, tanpa cela. Tapi berapa lama euforia itu dapat bertahan? Menurut pengalaman gua setelah malang-melintang di dunia persilatan...biasanya hanya 2-3 bulan pertama saja.

Apa yg terjadi setelah mereka "tersadar" dari mabuk mereka? Mereka akan mulai melihat "cacat" yg terdapat pada pasangan mereka. Biasanya hal ini ditandai dengan status2 galau atau omelan di social media. "Aduh, menderita banget punya cowo cuek", "Bales SMS aja setaun", "BBM udah di-read tapi ga direply, maunya apa sih?" dan lain sebagainya. Mulai deh cekcok di sana-sini, dan kalo ternyata mereka tidak berhasil menjembatani perbedaan yg ada...akhirnya mereka bakal PUTUS.


Setelah putus, apa yg biasanya terjadi? Galau sih udah pasti, kapan sih ABG jaman sekarang ga galau selain waktu lagi tidur pulas? Mulai deh rasa sayang yg tadinya mereka pamer2kan ke seluruh dunia itu...berubah menjadi rasa benci. Yg tadinya disebut "ayank", sekarang berubah jadi "si bajingan". Yg tadinya berduaan terus siang dan malem, sekarang kalo ketemu langsung buang muka dan pura2 ga liat. Yg tadinya selalu disebut2 dengan penuh cinta ("siang malam aku memikirkan dirimu"), sekarang disebut2 dengan penuh emosi kebencian ("gue doain lo keselek minibus, dasar tukang selingkuh")

Sebenernya salah ga sih kalo kita benci sama mantan? Itu sih tergantung persepsi masing2, tapi kalo buat gua, jelas jawabannya adalah SALAH.

Kenapa salah? Gini2...menurut gua, orang yg benci dan ngata2in mantannya itu sebenernya sedang mempermalukan dirinya sendiri lho.

Kalo lu ngatain mantan lu "si anjing", berarti sama aja lu ngatain diri lu tolol karena dulu mau pacaran sama "anjing". 
Kalo lu ngatain mantan lu "tukang selingkuh", berarti sama saja lu mengakui ketidakmampuan lu dalam membuat pacar lu setia ma lu. Kok bisa ya? Jangan2 lu bau badan ya? Wkwkwk.
Yg paling lucu, gua pernah liat cewe yg ngatain mantannya "si anu liliput"...nah lho...berarti dulu pacaran udah ngapain aja hayooo? Ketauan deh aibnya.

Kalo lu jadiin barang pemberian mantan lu sebagai kain pel, ya itulah cerminan cinta kalian berdua, hanya seharga kain pel. 
Kalo lu ngatain mantan lu adalah "barang bekas", ya berarti lu juga sama2 "barang bekas"Yg dipertanyakan di sini bekas tuh bekas diapain? Bekas "dipake"? Wkwkwk...

Dan kalo lu bisa dengan mudah ngejelek2in mantan, seharusnya itu jadi semacam WARNING untuk calon pacar lu yg berikutnya bahwa sewaktu2 bisa saja dia yg berada di posisi mantan lu itu ;p

Jadi intinya...udah deh...stop ngatain mantan, ga ada untungnya buat lu. Kebencian hanya bikin lu menderita. Sementara lu di sini sibuk memikirkan dia dengan rasa benci, dia udah move on, punya pacar baru, dan menjalani hidupnya dengan bahagia. Dalam kasus ini, yg menderita cuma sepihak, lu doank. Dia enak makan enak tidur enak pacaran, lu di sini nangis2 sambil meluk kain pel. Kasian banget.


Gua pribadi punya prinsip, bahwa sekali gua bilang CINTA sama seseorang, maka gua akan MENCINTAI orang itu seumur hidup gua, meskipun ternyata orang itu tidak jadi pacar gua. Maka dari itu, gua belajar untuk tidak sembarangan bilang CINTA. Buat gua, yg namanya cinta itu adalah janji seumur hidup.

"I love you, is a very heavy word... When you said that you love someone, you are making a promise. A promise, of a lifetime." ~ Cia ~


Eits tunggu dulu, jangan samakan prinsip gua ini dengan GAGAL MOVE-ON. "Mencintai" di sini maksudnya bukan lantas kita memperlakukan dia special sebagai layaknya seorang pacar seumur hidup, bukan. "Mencintai" di sini bisa diwujudkan dengan suatu bentuk paling dasar...MEMAAFKAN, misalnya.

Dalam hidup ini untungnya gua cuma punya 2 orang mantan pacar, dan gua bisa berbangga diri bahwa hingga detik ini, gua masih menjalin hubungan baik dengan mereka sebagai sahabat. Sewaktu2 gua masih suka ngobrol sama mereka dan lucunya, kita udah sampai tahap di mana kita bisa ngobrolin soal masa pacaran kita dengan senyum dan tanpa beban.

Kita sadar bahwa kegagalan hubungan kita dulu bukan karena kita ga cocok atau kesalahan salah satu pihak, tapi waktu itu kita masih muda, lugu, bodoh, dan culun. It's not that we aren't meant to be together, we're just not ready for forever.


Tau ga apa keuntungannya kita berteman dengan mantan? Gua punya sedikit kisah tentang itu :

Lina, mantan kedua gua, putus sama cowonya tepat sebulan sebelum dia sidang akhir di kuliah. Dan mantan cowonya yg idiot itu kemudian nyesel dan ngajak dia balikan. Karena Lina terus menolak, maka si mantan tolol itu mengancam Lina dengan berkata bahwa dia akan datang ke kampus di hari Lina menjalani sidang akhir sambil membawa seorang pacar baru untuk manas2in.

Lina kemudian nelp gua dan menceritakan masalah itu ke gua. Akhirnya kita berdua sepakat bahwa di hari sidang nanti, gua akan jadi cowo Lina selama sehari. Hari H pun tiba, gua nemenin Lina sepanjang proses sidang sebagai "pacar"nya. Mantan Lina dateng bawa cewe barunya (yg sama sekali ga ada mesra2nya, curiga cewe hasil bayaran) tapi berkat kehadiran gua di sisi dia, Lina bisa mengacuhkan sang mantan tolol itu. 

Malah yg ada kita berdua berhasil balik manas2in si mantan tolol itu. Sampe sekarang gua masih kebayang tuh muka mantannya si Lina yg "panas" waktu gua dan Lina suap2an biskuit di depan ruang sidang, hehehe. Di saat gua dan Lina pulang, si mantan itu menghampiri Lina, minta maaf, dan menawarkan untuk membawakan tas Lina. Lina memberikan tasnya kepada si mantan, kemudian menggandeng gua sambil berkata pada mantannya "Tolong tasnya titipin ke mbak kostan ya. Bye!" Kemudian kita berdua pergi ngedate , tas Lina pun sampai di kost dengan selamat, dan si mantan tolol itu tidak pernah muncul lagi.

Contoh yg gua ceritain di atas hanyalah sebuah contoh kecil. Masih banyak lagi hal2 yg akan kita dapatkan dari berteman dengan mantan. Selain dapat menjadi sosok sahabat yg dapat diandalkan, menjalin hubungan yg baik dengan mantan juga dapat membuat kita terbebas dari perasaan bersalah. 



Percaya deh, gua yakin ga ada satu orangpun di dunia ini yg pengen hubungan cintanya kandas. Tapi begitulah hidup, terkadang memang ada hal2 yg tidak dapat dihindari. Kandasnya suatu hubungan akan menimbulkan luka di kedua belah pihak, dan luka itu hanya dapat disembuhkan oleh waktu, melalui proses rekonsiliasi.

Mantan gua yg pertama mutusin gua karena selingkuh dengan temen baek gua, tapi apakah hingga hari ini gua membenci dia? Tidak sama sekali. Kok bisa? Karena gua sadar bahwa dia dulu ninggalin gua pasti ada alesannya. Dan gua juga sadar, bahwa kegagalan hubungan kita tersebut tidak bisa hanya ditimpakan ke dia, tapi gua juga pasti punya andil di dalamnya. Entah dulu gua kurang menarik atau apapun alesannya, pokoknya pasti gua juga ada salah.

Gua maafin dia, dan malah gua bersyukur bisa pacaran ma dia, walaupun dalam waktu yg sangat singkat. Gua berterima kasih banget sama dia karena dia mau nerima gua sebagai pacarnya. A simple answer that boost my self-confidence for years to come. Dan rasa sakit yg dia tinggalkan, membuat gua jadi jauh lebih dewasa dan lebih kuat sebagai seorang cowo.


Beberapa bulan lalu, gua sempet ketemuan dengan Lina waktu dia berkunjung ke Bandung. Sekarang dia udah sibuk kerja dan juga punya seorang pacar yg menyayangi dia. Kita bertukar cerita, kita bisa tertawa dan bercanda dengan tulus, tanpa sedikit pun rasa canggung yg mengganggu. Di akhir pertemuan itu, saat gua nganterin dia ke terminal bus, dia memeluk gua dan membisikkan sesuatu di telinga gua.

"Ven, lu tetep akan selalu jadi mantan yg terbaik di hati gua. Gua akan doain kebahagiaan lu selalu, walaupun mungkin bukan gua yg akan jadi sumber kebahagiaan lu itu"

Saat itu gua ga bisa nahan air mata gua. Bukan air mata sedih, tapi air mata bahagia, air mata bersyukur. Although our love is over, the beauty remains...

Ya, sekarang gua percaya...mencintai tidak pernah merupakan suatu kesalahan...

You Might Also Like

57 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. ummm.. gue sama mantan gue tetap besahabat kok. ya walaupun gak bersama tapi tetap saling mendoakan untuk yang terbaik.

    ReplyDelete
  2. waah.. aku juga nggak ampe musuhan ama mantan aku..
    apalagi ampe ngejelek jelekin gitu..
    mau gimanapun juga dia pernah ngisi hati aku kan . .

    ReplyDelete
  3. Aaaaaaaaaa aku suka banget bagian ini, "It's not that we aren't meant to be together, we're just not ready for forever."

    Keven, aku ngerasa lebih plong looh baca ini. Terima kasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. You're welcome. Gua seneng kalo tulisan gua bisa berguna bagi yg membacanya... =)

      Delete
  4. gue ga pernah jelek-jelekin mantan, cukup disimpen dalem hati deh gimana sikapnya dia dulu.

    tapi gue hampir-hampir gak pernah ada hubungan pertemenan lagi sama mantan, cuma kalo dia ulang tahun, pasti gue selalu sempetin sms ataupun telf.

    tapi posting nya ka keven bagus banget, gue setuju cuma orang bego yg jelek-jelekin orang yang jelas-jelas dianggep segala nya buat dia =))

    ReplyDelete
  5. Great post!! 100% agree!!

    People change, feelings change. It doesn't meant that the love once shared wasn't true and real. It simply just means that sometimes when people grow, they grow apart =)

    Keep on blogging kev!!

    ReplyDelete
  6. berapa banyak dari temen2 pembaca yg masih bisa menjalin hubungan baik dengan mantan?

    aku salah satunya Ven :)
    aku masih berhubungan baik dengan mantanku ^_^

    ReplyDelete
  7. lebih bangga lagi gue, nggak punya mantan! (belom, eh amit amit )

    entah kenapa tulisan kak Claude selalu enak dibaca sampe abis:)

    ReplyDelete
  8. Gila gw terharu bacanya, lo emang dewa cinta bgt dah bang. Udah makan asam manis dunia pink.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua masih harus banyak belajar Feb...seumur hidup kita ga akan pernah berhenti belajar, apalagi soal cinta...

      Delete
  9. Setujuu deh ma tulisan Lu Ven..
    Dewasa banget..

    Berasa aku yang nulis tau ga sih..hehhe..
    Mewakili perasaan saat ini..

    Dan Aku, alhamdulillah termasuk kedalamnya itu..
    MAsih berhubungan baik dengan Mantan, malah jadi sahabat, dari dulu ampe sekarang dan selamanya..
    DAn Aku, akan selalu bilang dan bisikan sama mantanku , semoga kamu bahagia, karena kebahagianmu , kebahagiaanku juga..
    KAmu Mantan yang terbaik di hati ku * orang mantannya cuma 1 hihihi*..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh, dipuji Teh Nchie, jadi terharu...hahaha

      Delete
  10. Eh tanggal 3 Juli Kopdar sama PAkde Komandan BlogCamp, bisa kan? *berharap bisa ngumpul..

    ReplyDelete
  11. jarang yg bekas pacar jadi sahabat....
    apalagi kalau tadinya salah satunya sangat ingin memiliki bukan mencintai....
    :)

    ReplyDelete
  12. ada jg temen gue yg habis putus lgsg lost contact sama mantannya,pdhl 1 sekolahan.. :( mending ga pacaran kalo mutusin silaturahmi. #tsah #HiburanBuatYgJomblo

    ReplyDelete
  13. ahhh gak ngerti maklum belum bgituan #maklum kk gua polos

    ReplyDelete
  14. untuk menjaga perasaan pasangan aku sih tidak berhubungan lagi :)

    ReplyDelete
  15. *kemudian sms mantan*..

    yups setuju banget bang sama "orang yg benci dan ngata2in mantannya itu sebenernya sedang mempermalukan dirinya sendiri"..

    ReplyDelete
  16. Gimana klo yang berantem malah Pacar yang sekarang ama mantan? :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya lu harus pinter2 jaga perasaan keduanya ;p

      Delete
  17. wow berhati besar nih.... biasanya kejadian seperti inijarang... setuju tuh.. kita masih harus tetap berhubungan baik dengan mantan... karena silahturahmi tidak boleh putus ya,..

    ReplyDelete
  18. aku gak pernah jelek2in mantan dan masih menjalin hubungan baik dong, malah masih sering jalan bareng sama temen2 lain juga. yaaa kan awalnya temen, pas putus juga harus jadi temen. apalagi mantan udah tau baik dan buruk diri aku, jadi aku bisa minta saran ke dia ttg hal2 tertentu :)

    ReplyDelete
  19. aku pengennya selalu baik dengan mantan-mantanku, tetapi pada saat aku baik pacarku marah..hadeww

    ReplyDelete
  20. Kep, katanya ga boleh jelek2in mantan, kok lu nulis mantannya Lina tolol, berarti Lina pernah pcran ma orang tolol donk???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kan tololnya menurut gua, bukan menurut Lina. Lagian tu cowo bukan mantan gua jadi sah2 aja donk gua mau ngatain dia apa, hehehe...

      Delete
  21. ah, memang sejak dulu beginilah cinta, penderitaannya tiada pernah berakhir

    ReplyDelete
  22. love memang harus blind biar bisa menganggap yang sudah lewat hanya antara ada dan tiada
    juga biar yang jelek bisa laku :lol...

    ReplyDelete
  23. kalo misal kasusnya gini om kepen,,
    ane punya mantan,,tp sampe skrg dy yg benci bgt ma ane. Ane sih biasa aja, sempet nyapa pas ketemu,eh dicuekin HAHAHHA :))
    ini yg aneh siapa ya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya udah, yg penting kan lu udah ada itikad baik mau nyapa dan menjalin hubungan baik...hehehe

      Delete
  24. duhh.. ngerasa jadi spesial nih gue bang, pertanyaan gue lgsg di jawab pake postingan #eaa

    gue setuju sama lu bang, kalo kita ngejelek2in mantan kita sama aja kita mempermalukan diri kita sendiri, tp ntah kenapa byk orang yang belum sadar akan hal ini.

    ReplyDelete
  25. seperti biasa postingan di blog ini jozz :D
    memang ga semua orang bisa baik2an sama mantannya
    cuma orang yang berhati besar, pemaaf, dan dewasa yang bisa :mrgreen:
    (ya itu menurut ane sih)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasus gua di atas tuh contoh keadaan idealnya, pada kenyataannya memang tidak mudah udah mencapainya. Gua juga sama Lina pas baru putus sempet lost contact 2 bulan, udah itu pelan2 mulai deh gua memperbaiki hubungan gua ma dia...

      Delete
  26. "It's not that we aren't meant to be together, we're just not ready for forever."

    setuju sama quote diatas kak, setuju banget :) sampe hari ini pun aku masih tegur-sapa sama mantan kak. lagian kalo mantan dijadiin musuh itu nggak enak, kalo liat mantan kerjaannya sibuk menghindar, buang muka lah, langsung jalan cepet lah, ngeliat temen aku kayak gitu kayanya ribet banget -_-

    ReplyDelete
  27. sumpah om JLEB abis -_-

    tapi kisahnya seru2 :D

    ReplyDelete
  28. gue masih berhubungan baik sama mantan...mantan pacaran 5tahun. padahal gue lah posisi antagonisnya karena tidak ingin bersentuhan, dan melakukan hal2 pacaran mesra seperti temen2 gue sama pacaarnya, maka gue galak demi komitmen gue.
    tapi dari pihak dia masih sering sakit hati kalo masih komunikasi ama gue karena dia masih mau balikan dan gue tetap TIDAK...
    salahkah aku...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sama mantan gue sih bang baek2 aja,tp saat gue minta dipelukin eh gak mau,hahahah

      Delete
  29. #JLEB..

    ngebaca ini jadi koreksi diri sendiri. sering banget berada di posisi "forgive but no to forget"

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama bang gue juga,jadi koreksi dri sndiri,hehe

      Delete
  30. gue jarang banget berhubungan lewat sms atau telepon sama mantan pacar waktu kelas 1esempe, dan tidak mengubar kemesraan semau gue. mungkin itu yg buat hubungan gue dan anak itu bisa bertahan 1,5th :)

    ReplyDelete
  31. wah jd sedih terharu.... kalo bs lu jadian lagi aja sama si Lina kalau dia putus lagi *kabur

    ReplyDelete
  32. hati lu pasti gimana gitu yah ven saat Lina minta lu jadi pacarnya dia.... sori komennya rada tendensius... ^^V

    ReplyDelete
  33. Aaaaa, so sweeett...
    Aduh itu anu liliput wkwkwkw!

    ReplyDelete
  34. setuju ne bg..
    gag ada gunanya jelekkin mantan..simpan sndiri j kjlekannya, toh dia prnh mnjdi bgian hdup kita..hehe #sokBijak

    ReplyDelete
  35. nice banget bang !! sampe bingung mau ngomong apa lagi , ini udah kelewat bagus! :D

    ReplyDelete
  36. untung na sejauh g pacaran (halah! cuma pacaran 3x doank juga), lom ada yang putus sampe ribut, mahalan mantan g yg ke-2 krn dia gawe di sg, pacaranya di titipin ke g, dan g bantuin urusan wedding na dia, jadi dia dari sg tinggal pulang buat nikahan wakakakaka :) senang na~

    ReplyDelete
  37. miris ane sob., persis bgt dengan cerita saya

    ReplyDelete
  38. wah kalau gue sih sama mantan hubungannya datar banget. di bilang musuh enggak. di bilang teman dekat juga engga. gatau kenapa males aja gitu berhubungan sama doi, hehe. imbasnya temen2 gue yang ribet karena si mantan nanyain gue mulu, guenya cuek. huahahaha jahat nggak sih gue Bang?-_-

    ReplyDelete
  39. berbagi Kata Kata Motivasi
    Senyumlah, tinggalkan sedihmu. Bahagialah, lupakan takutmu. Sakit yg kamu rasa, tak setara dengan bahagia yg akan kamu dapat.
    Air mata tak selalu menunjukkan kesedihan, terkadang karena kita tertawa bahagia bersama sahabat terbaik kita.
    semoga beramanfaat, salam kenal dan di terima :D

    ReplyDelete
  40. Your writing is REAL STUFF. Love it! (plus the fact that a member of the male species actually posses such a warm way of thinking).

    "Love is not blind, love sees but doesn't mind" --> beautiful. I am going to steal it, and it will probably be used quite often whenever I fight with the boyfran :p

    Also, I do agree that when you've loved someone - there will always be that little part of you that is going to stay in love with him/her for the rest of your life.

    But I'm also a strong believer that there's "that one person" that will always win over any past-lovers.

    (may every "Linas" in life feel content)

    Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. I hope I would find her soon =)
      Thanks for the comment, I really appreciate it

      Delete
  41. co yg gw suka msh bersahabat dgn exnya, tapi masih terlihat mesra gitu, ada foto mereka berdua lg pelukan. jujur aj, gw sakit hati, krn belakangan ini co itu ud kasih respon positif ke gw., gw cm dijadiin pelarian.

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe