Zhen Zhu Nai Cha : Thousand Miles Apart, One Thread To Tie

23:43:00


Sebelum gua mulai ceritanya, gua cuma mau bilang kalo postingan ini adalah postingan ke-3oo di Emotional Flutter...yayyy...bener2 ga kerasa...

Buat yg belom baca kisah sebelumnya, gua saranin baca dulu, biar lebih ngerti.
Part 1

Part 2

Part 3
Part 4
Part 5 
Part 6


TA kemaren bener2 suatu TA yg berkesan buat gua. Sebulan sebelum sidang akhir Kakek gua meninggal, 2 minggu kemudian menyusul Nenek gua yg meninggal. Seminggu sebelum sidang, gua sakit...ada urat kejepit di pangkal paha yg bikin infeksi dan membuat gua jadi ga bisa jalan. Intinya, TA ini bener2 merupakan ujian terberat gua selama gua kuliah di universitas.

Kesibukan gua itu juga otomatis membuat gua dan Fen jadi jarang kontak. Memang ini bukan pertama kalinya kita lost contact, yg pertama tuh waktu musim dingin (Imlek) kemarin di mana dia pulang kampung ke Hu Nan dan ternyata rumahnya tuh ga ada Internet. Sepanjang liburan musim dingin itu kita chatting cuma 2 kali doank. Waktu malem Imlek dia pernah nelpon gua dan ujung2nya kita malah saling diem2an di telepon karena Bahasa Mandarin gua masih cupu.

Biasa kalo chatting kan gua masih bisa minta bantuan Google Translate, nah kalo ngomong langsung, apalagi lewat telp di mana kita tidak bisa saling melihat ekspresi dan gestur satu sama lain, komunikasi menjadi teramat sulit. Karena itulah kalo ngobrol di telp, kita ga pernah ngobrol lebih dari 3 menit. Buang2 uang, mahal, cuma untuk denger suara nafas satu sama lain, tampaknya bukan ide yg baik.


Buat yg penasaran sama status gua dan Fen...well, sebenernya sulit untuk dijelaskan dengan kata2. Tapi intinya : KITA NGGAK PACARAN. Gua suka dia, dia suka gua, tapi semua feeling itu hanya berdasarkan pada kenangan kita selama 5 hari di Beijing. Di luar itu, kita tidak saling mengenal. Kita ga tau masa lalu satu sama lain, ga tau keseharian satu sama lain, ga tau sifat asli satu sama lain, dan ga tau keinginan satu sama lain. Kendala bahasa membuat kita menjadi sulit untuk berkomunikasi. Dan lagi, di luar itu, yg paling penting adalah...JARAK.

Yup. Jarak. Sebuah kenyataan kejam yg mengingatkan bahwa gua dan dia terpisah dua samudra dan ribuan mil. Naek pesawat paling cepet aja butuh waktu sekitar 15 jam bagi kita untuk bisa saling ketemu. So yeah, meskipun ide itu sempat terlintas di pikiran kita berdua, tapi setelah ngobrol2, kita berdua memutuskan untuk tidak pacaran. Pacaran jarak jauh seperti ini tuh ga ada bedanya dengan single karena kita tidak bisa hadir bagi satu sama lain secara fisik ataupun emosional pada saat dibutuhkan.

Waktu Fen denger bahwa gua dapet beasiswa ke Cina, dia seneng banget. Meskipun kita ga satu kota, tapi ternyata jarak Shijiazhuang, kota tempat gua sekolah nanti, dan Beijing, kota tempat Fen berada, hanya terpaut 3 jam kalo naek kereta. Gua mungkin ga bisa menemui dia sesering itu karena biaya kereta tidaklah murah, tapi gua janji ke dia kalo nanti kita pasti ketemuan...dan pada saat itu barulah kita akan saling mengconfirm perasaan masing2. Kalo memang ternyata kita jodoh, pasti hati kita berdua akan menemukan jalan untuk bersama.


Fen sekarang kerja di Beijing, jadi resepsionis sebuah hotel besar, dan 3 hari sekali dia kerja shift malem. Nah, pada saat itulah biasa gua chatting ma dia, mulai dari jam 2 subuh (karena hotel baru mulai sepi pada jam2 segitu) hingga fajar menyingsing. Bahkan pada hari2 di mana gua ga bisa begadang untuk ngobrol ma dia, gua sering bangun jam 5 pagi dan say good morning karena pada jam2 segitu biasanya dia lagi "makan malem" sebelum mengakhiri shift dan pulang ke rumah untuk tidur.

Menjelang sidang akhir kemaren, gua bener2 harus jaga kondisi tubuh jadi gua jarang begadang dan bangun subuh, otomatis gua dan dia jadi lost contact. Nah, di hari sidang akhir, gua bangun jam 5 pagi karena gua udah harus standby di kampus jam 7 pagi. Setelah selesai siap2, sambil nunggu mobil jemputan datang, iseng2 gua buka QQ dan di sana gua nemuin sebuah file yg dikirim Fen untuk gua. Gua ga sempet buka filenya, tapi kayaknya file itu adalah sebuah mp3. Gua save filenya ke laptop, kemudian gua berangkat.

Di kampus, pada saat sedang menunggu sidang akhir, iseng2 gua buka laptop dan gua buka file mp3 yg Fen kirim. Isinya, bener2 bikin mata gua berkaca2...

File mp3 itu berisi suara Fen lagi nyanyiin lagu favorit gua, Gu Dan Bei Ban Qiu, sebuah lagu yg menggambarkan dua orang kekasih yg terpisah jarak yg jauh. Suaranya itu bikin rasa gugup gua hilang...dan gua pun akhirnya berhasil melewati sidang akhir tersebut dengan sukses...

Fen cuma nyanyiin satu bait lagunya. Si Fen karaokean pake lagu Gu Dan Bei Ban Qiu versi Ariel Lin yg satu ini. Kalo temen2 pengen denger versi fullnya, bisa liat video di bawah ini :





Sampe di rumah sepulang sidang, gua langsung kontak Fen dan say thank you untuk lagunya. Malemnya gua pun langsung rekam suara gua lagi nyanyiin lagu Hao Xiang Hao Xiang favorit dia. Dia seneng banget dengerin suara gua. Buat yg penasaran sama arti lirik lagunya Hao Xiang Hao Xiang, bisa liat artinya di post sebelumnya.



We are just two strangers falling in love the middle of nowhere...kalimat itulah yg mungkin dapat mendeskripsikan awal pertemuan gua dan Fen. Tapi seiring berjalannya waktu, meskipun terpisah jarak dan kendala bahasa, kita belajar untuk saling mengerti dan memahami satu sama lain. Meskipun tidak sempurna, tapi masing2 dari kita berusaha untuk memberikan yg terbaik bagi satu sama lain dengan caranya masing2.

Memang kita tidak bisa hadir bagi satu sama lain secara nyata, dan seringkali kita pun mengalami naik turun di dalam kehidupan sehari2 yg membuat kita lost contact. Tapi walau seberapa lama dan seberapa jauh pun kita terpisah, pada akhirnya masing2 dari kita akan kembali berusaha untuk menemukan satu sama lain. Mungkin inikah yg disebut cinta?

Terakhir gua ngobrol sama Fen, dia kasih gua sebuah pepatah Cina
"千里相思一线牵" (qian li xiang si, yi xian qian) yg kalo diterjemahin secara harafiah, artinya "Thousand miles apart, one thread to tie" 


Kalo gua liat di kamus, pepatah itu artinya : “Though a thousand miles apart, two lovers destined to meet are joined by a common thread.”
Kalo dalam bahasa Indonesia, artinya kurang lebih "Walaupun terpisah ribuan mil, namun sepasang kekasih yg memang ditakdirkan bersatu akan selalu saling menemukan jalan untuk mencapai satu sama lain, bagaikan terikat suatu benang takdir yg akan selalu mempersatukan mereka"

Ya...mungkin pepatah itulah yg paling tepat untuk menggambarkan hubungan gua dan Fen yg unik ini.

Untuk saat ini segini dulu yg bisa gua ceritain soal Fen. Kalo September nanti gua jadi berangkat ke Cina dan sukses ketemuan sama dia, mungkin kisah kita akan berlanjut. Semuanya kita serahkan pada takdir saja...

Stay tuned, hanya di Emotional Flutter! =)

You Might Also Like

31 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. So Sweet banget ..
    Hanya bisa mendoakan semoga kalian di pertemukan kembali ya..meraih kebahagiaan..

    hiks..hiks..terharuuu..
    bagaikan sebuah sinetron..!!

    * Keven, di poto kok cakepan ya,ckcckk.. Aha..rambutnya beda pas kita kopdar kedai MAngga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banget untuk doanya, Teh Nchie...
      Iya donk, rambut aku kan bisa berubah2 sesuai arah angin *tsahhhh

      Delete
  2. wah so sweet.... berdasarkan pengalaman.. intinya pacaran jarak jauh itu adalah komunikasi.. tanpa itu biasanya ga berhasil... apalagi kalau banyak godaannya ya... semoga besok sudah ketemu ga canggung ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daripada canggung, gua lebih takut kendala bahasa. Ngomong pake bahasa mandarin sehari2 aja udah susah, apalagi kalo mau ngobrol hati ke hati, hehehe...

      Delete
  3. saya hanya bisa doakan saja yang terbaik untuk hubungannya.

    ReplyDelete
  4. TA?? bukannya skripsi ya ujian akhirnya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo anak desain sih TA, bukan skripsi...

      Delete
  5. yeay bentar lg bakal ketemuan ya ka? Semoga kalian bener2 jodoh....:3

    ReplyDelete
  6. yahhh ntar kalau koko ke cina nih blog terus siapa yang update. katanya blogger disana diblok :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia...gua juga bingung...hehehe
      Bisa sih buka blogger, tapi susaaahhhh...dan ga bisa sesering sekarang...

      Delete
    2. Hai2.. Saran aja kalo jadi ke Cina, dari sekarang siap2 yg namanya VPN ato Freegate, hehe.. Ini gw jg di Cina & Blogspot memang di-blok, harus pake Freegate ato VPN itu utk buka website2 kyk Blogspot, FB & Twitter..
      Salam kenal ya, semoga cerita kalian bs berlanjut bahagia :)

      Delete
    3. Thank you sarannya ;p
      Ntar gua cari deh sebelum pergi ke Cina, hehehe

      Delete
    4. horasss semoga bisa :).
      sory baru bisa dengerin lagunya waktu aku komen dan sepertinya bagus jika di duetkan :D

      Delete
  7. Paragraf yang ini: "Memang kita tidak bisa hadir bagi satu sama lain secara nyata, dan seringkali kita pun mengalami naik turun di dalam kehidupan sehari2 yg membuat kita lost contact. Tapi walau seberapa lama dan seberapa jauh pun kita terpisah, pada akhirnya masing2 dari kita akan kembali berusaha untuk menemukan satu sama lain. Mungkin inikah yg disebut cinta?" >> jleeeb bangeeeet.... -_-

    Mungkin ini kali yah yang namanya pasangan takdir. lu pasti juga pernah dengar.. :)

    ReplyDelete
  8. haaa.. co cuittt bet *alay mode on*
    semoga ketemu ya kak, sama kak Fen nya !! cemungudhhh !

    ReplyDelete
  9. mudah-mudahan bisa bertemu ya keven

    ReplyDelete
  10. :') ah ya amoun ini ceritanya bikin nyesek2 menggemaskan gimana gitu ya :3 ah sekalian belajar bahasa Cina juga nih :3

    Semoga September nanti bisa ketemu bang Keven :D

    ReplyDelete
  11. wah rasanya, kalau dari baca2 Zhen Zhu Nai Cha Series, rasanya kisahnya koh Keven dan cie cie Fen cocok sama liriknya lagu jaman dulu, Lao Shu Ai Ta Mi deh

    "Ru guo zhen de you yi tian
    Ai qing li xiang hui shi xian
    Wo hui jia bei nu li hao hao dui ni yong yuan bu gai bian"

    atau ada lirik lagu lain ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak sih lirik lagu yg bercerita tentang itu, nanti di post2 selanjutnya gua post deh, hehehe

      Delete
  12. tenang2, Yo Ko yang berpisah 16 tahun tanpa kontak via internet pun bisa kembali bertemu. :D

    ReplyDelete
  13. I have similar thing happen to me now too.... good luck ge :) love will find the way T__T

    ReplyDelete
  14. which one better?

    friendzoned or thousand mile-zoned?

    ReplyDelete
  15. nyes banget demi yeh bener" dalem banget yah smoga bisa cepet ketemu dan menyatakan perasaannya masing"

    ReplyDelete
  16. Aw, so sweeeet. ^_^ tenang aje, Vin, kalo jodoh ga akan kemana. ^_^ Enjoy every season aja dah pokoknya.
    *sok nasehatin bgt sih gue

    ReplyDelete
  17. If it's meant to be then it's meant to be, Keven.
    Three hours ride should not be an excuse for love. You know how long I've run for love and you should too.
    Jia you!!!

    ReplyDelete
  18. Keren bang Kepen.
    Sejauh apapun jarak, jika takdir yang menjadi jembatannya.
    Kita bisa apa?
    Selain berbahagia dalam menjalaninya?
    Semoga semuanya berakhir baik :D

    ReplyDelete
  19. Keren keren...
    Selamat sidang akhirnya sukses.

    ReplyDelete
  20. sudah baca dari awal sampe sini..
    bgus bgt ceritanya..
    q tunggu y klanjutannya?

    ReplyDelete
  21. dokter cinta kenny Emang ok gw tunggu kelanjutannya by Ev_dark ^_^

    ReplyDelete
  22. so sweet banget cerita kak
    jika sudah ditakdirkan bersama, pasti ada benang penghubung nya

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe