Bulan Puasa, Tingkatkan Kewaspadaan

08:48:00



Bulan puasa baru akan tiba, tapi di orang2 sekitar gua sudah mengalami berbagai kasus kecurian. Ada kenalan gua yg kehilangan laptop, motor, dan juga rumahnya kecurian. Yg paling parah, ada temen gua, cewe, yg dijambret pas lagi jalan dengan cara ditabrak pake motor, terus dipukulin sampe tulangnya ada yg patah. Yup, memang perlu diakui bahwa bulan puasa adalah bulan yg paling rawan kejahatan di Indonesia. Banyak banget orang2 biadab yg tidak menghormati bulan suci bagi umat muslim ini dan malah memanfaatkannya untuk berbuat kejahatan dan merugikan orang lain.

Yah gua ngerti sih, mereka butuh dana untuk mudik dan beliin kado untuk keluarga, bukti bahwa mereka tidak merantau ke kota secara sia2. Tapi apakah harus dengan cara merugikan orang lain? Apakah mereka puas bisa berfoya2 dengan uang hasil kejahatan? Bahkan ada yg sampe melukai korbannya segala...ckckck... Pernah mikir ga sih kalo seandainya keluarga mereka sendiri yg dirampok gimana rasanya?

Ga cuma dengan cara mencuri, di bulan puasa ini biasanya kita akan banyak menemukan pengemis musiman. Tukang parkir, pedagang kaki lima, preman2, biasanya akan menghampiri kita dan MEMAKSA kita untuk memberikan mereka THR. Kerja ke kita aja ngga, kenapa kita mendadak harus kasih mereka THR? Where's your f*ckin logic?

Ini salah satu sisi negatifnya bulan puasa. Orang2 cenderung jadi konsumtif, dan kadang mengabaikan keseimbangan neraca ekonomi pribadinya. Yg ga punya duit pun menghalalkan segala cara untuk dapet duit. Waktu bulan puasa foya2, setelahnya kembali melarat. Sebuah fenomena unik yg jadi ciri khas masyarakat di Indonesia.

Gua bukan bermaksud mengatakan bahwa bulan puasa ini adalah suatu yg negatif, bukan. Gua salut sama temen2 muslim yg bisa tahan ga makan dan ga minum selama nyaris 12 jam. Gua disuruh puasa 8 jam untuk medical check up aja udah nangis darah, hehehe. Bahkan walaupun gua bukan seorang muslim, gua menikmati suasana khidmat di bulan puasa ini. Gua seneng banget ngeliat orang2 buka puasa bareng di restoran dan kafe2, suatu nuansa silahturahmi yg kadang terlupakan di tengah kesibukan sehari2. Dan yg ga kalah penting...KOLAK! Itu makanan favorit gua di bulan puasa. Yummy...


Anyway, back to topic, melalui post ini gua mau berbagi tips dan saran bagi temen2 semua mengenai cara menghindari kriminalitas di bulan puasa ini. Tips dan saran ini gua kompilasi berdasarkan pengalaman gua dan testimoni orang2 yg pernah mengalami kecurian. Here we go :

1. Cara paling umum yg digunakan para perampok adalah dengan pura2 mengaku jadi tukang ledeng, tukang komputer, atau teman yg datang ke rumah kita untuk mengambil barang atau membetulkan sesuatu. Biasanya mereka datang di saat rumah kita dalam keadaan sepi, misalnya siang2 pada jam kerja. Mereka memanfaatkan kepolosan pembantu rumah tangga yg akan membukakan pintu bagi mereka tanpa rasa curiga sama sekali (atau malah kerja sama dengan si pembantu tersebut)

Cara menanggulangi :
- Ingetin orang rumah untuk jangan biarkan tukang komputer, tukang ledeng, atau siapapun masuk ke rumah tanpa pengawasan dan konfirmasi yg jelas. Kalo yg ngaku temennya siapa mau ambil barang apa, jangan dibiarkan masuk rumah, suruh tunggu di depan aja sambil telepon kita untuk minta konfirmasi.
- Jangan terlalu sering meninggalkan rumah dalam keadaan kosong. Penjahat musiman biasanya adalah orang2 pengecut bernyali kecil, mereka akan berpikir dua kali sebelum menjalankan aksinya apabila ada orang di dalam rumah. Gunakan jasa siskamling atau CCTV kalo memungkinkan. Kalo ada gerak-gerik yg mencurigakan dari si pembantu rumah tangga, jangan ragu2 untuk menelpon polisi. Better safe than sorry.

2. Kalo keluar rumah/kost, pastikan pintu dan jendela rumah terkunci rapat. Jangan meninggalkan laptop atau barang berharga lainnya di atas meja kamar/kost, masukin ke dalam lemari dan KUNCI! Gembok! Iket pake rantai lemarinya sekalian! Mungkin saja pelaku kejahatannya adalah orang dalam, pembantu rumah atau penjaga kost, tapi mereka akan berpikir dua kali untuk mencuri apabila mereka melihat kalian sebagai orang yg berhati2.



3. Kalo parkir kendaraan jangan di tempat sepi dan pastikan menggunakan kunci ganda.
Yg naek motor jangan lupa gembok rodanya. Helm adalah barang yg paling sering kecurian karena itu jangan tinggalkan helm di motor, apalagi kalo helmnya bagus. Gua sih biasanya kalo bulan puasa gini sengaja pake helm yg jelek dan udah pecah2 supaya menurunkan selera si maling.

Yg pake mobil jangan lupa kunci setirnya dan jangan tinggalkan barang2 yg menggiurkan seperti laptop atau Rainbow Cake di sofa atau dashboard mobil. Kadang2 orang merampok mobil tuh sebagai tindakan spontan karena mereka melihat barang yg menarik di dalam mobil. Pastikan mobil kita juga menggunakan alarm. Perampok justru cenderung mengincar mobil yg kelihatan butut ketimbang mobil mewah karena mobil butut biasanya ga ada alarm.


4. Jangan keluar malem sendirian kecuali memang perlu banget. Lewati jalan2 besar dan ramai, hindari gang dan jalan2 sepi. Jika merasa dibuntuti segera belok ke pom bensin atau restoran 24 jam terdekat. Lebih baik ke-GR-an daripada celaka beneran.

Kalo lagi di angkot atau kendaraan umum, waspadalah terhadap sekeliling. Kalo ada orang yg bertindak mencurigakan, pelototin dia, biasanya orang2 yg mau ngehipnotis tuh mengincar orang yg keliatan capek dan bengong, bukan orang yg udah curiga sama dia. Dan sekali lagi, apabila merasa tidak aman, segera turun dari angkot dan pergi ke tempat terdekat yg banyak orangnya. Lebih baik ke-GR-an daripada celaka beneran.

5. Terakhir, meskipun kedengerannya konyol, tapi ini juga sering terjadi. Kalo ada temen/keluarga yg pinjem uang, jangan langsung transfer, telepon dulu untuk memastikan. Kalo ada yg nelp dan bilang bahwa ada keluarga atau saudara yg kecelakaan ke rumah sakit, tenangkan diri dan jangan gegabah, kemudian telepon dulu ke orang2 terdekatnya untuk minta konfirmasi. Jangan transfer uang sembarangan tanpa konfirmasi dan bukti yg jelas.

Sekian tips dari gua. Ga ada maksud negatif menjelek2an bulan puasa, post ini hanya bermaksud untuk menghimbau teman2 semua untuk lebih waspada di bulan puasa ini. Lebih baik berhati2 daripada menyesali kemudian kan?

Akhir kata, gua juga mau mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi teman2 yg merayakan, mohon maaf lahir dan batin! =)

You Might Also Like

30 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Waaah Tips yang bermanfaat sekali. Merasakan indahnya kebersamaan di sini. Meski bukan muslim, tapi menghargai kami yang muslim dan bahkan memberi tips agar aman dari perbuatan orang berniat jahat. :)

    Terima kasih. Salam.

    ReplyDelete
  2. tipsnya bermanfata sekali nich..kadag kita memang suka menyepelekan kewaspadaan. Tapi disaat ada kejadian kita baru sadar akan pentingnya waspada dan kehatihatian.

    ReplyDelete
  3. bener banget tuh, kita harus super waspada sebelum semuanya kejadian :)

    ReplyDelete
  4. Kejahatan terjadi bukan karena ada niat dari pelaku tapi juga karena ada kesempatan.. WASPADALAH WASPADALAH!!!

    ReplyDelete
  5. setujuuuu :3 apalagi yang pengemis itu tuh. mereka lebih kaya loh dari pada kita, penghasilannya belasan juta perbulan. duh, jadi mikir kalau mau ngasih.
    kalau gue suka es buah untuk buka puasa, Bang. segeeeeer #NgelapIler#IngetChiaLagiPuasa!

    ReplyDelete
  6. poto terakhir itu lho,,sesuatu hahhaa :))
    nah modus yg paling sering skrg tuh tw2 ad org ke rumah trs nanya, "Mama papa ada di rumah gak?"

    nah itu tuh :|

    ReplyDelete
  7. mamahku malah heran sama orang2 yang konsumtif dadakan pas bulan puasa, trus mamah bilang gini "aneh, besok puasa kok hari ini orang2 pada belanja banyak banget makanan. harusnya kan dengan puasa berarti kebutuhan makan pun berkurang."
    heheheh
    begitulah romantika bulan puasa di Indonesia. ckck

    ReplyDelete
  8. Memang biadab orang yang memanfaatkan waktu shalat tarawih untuk merampok rumah. Biasanya saat solat tarawih, rumah kosong (bagi yang solat ke masjid). Dan itu memang keadaan yang rawan. :(

    ReplyDelete
  9. entah kenapa memang kejahatan agak meningkat ketika puasa tiba.. seharusnya kan setan sudah di kekang.. :)

    ReplyDelete
  10. Wah sayang sekali, bulan puasa jadi identik rawan tindak pencurian ya.. :(

    ReplyDelete
  11. "Lebih baik ke-GR-an daripada celaka beneran." <-- Setuju!

    Thanks utk tips2nya. :D

    ReplyDelete
  12. ini memang akibat konsumtif... dan culture yang salah.. sehingga kalau puasa pasti identik dengan makanan bukan ibadah... semoga pihak keamanan juga semakin waspada...

    ReplyDelete
  13. udah bukan lagu lama om kalo tiap bulan puasa pasti tingkat kriminalitas makin naik -_-

    ReplyDelete
  14. Makasih tipsnya, Mas :)
    Foto yang di akhir postingan lucu..
    Pantes juga pakek sarung kayak begitu, Mas..
    Hihi..

    ReplyDelete
  15. Memang kenyataannya begitu Keven..
    mereka mencuri-curi kesempatan disaat shalat Tarawih dan subuh di kala orang2 lagi sahur..
    *keterlaluan*

    ReplyDelete
  16. Ya iyalah Bang lo susah puasa, kan belum dilatih aja, kalo udah dilatih pasti bisa smua, huehue.. Bner bgt, bnyak maling berkeliaran walaupun sbnernya jam maling skrg berubah, mereka sekarang ksulitan maling subuh2 di bulan puasa.. haha..

    ReplyDelete
  17. wah.. makasih ni infonya.. kejahatan itu emang jahat banget. bener juga mending ke-GR-an daripada celaka. ingat juga ya, nggak akan ada yang menyalahkan orang yang berhati hati.

    ReplyDelete
  18. iya bener, di tempat dhe aja dulu sering ada kejadian kemalingan pas lagi shalat taraweh.. hmm, bulan puasa harus lebih waspada.. maaf lahir batin yaa ven, sungkem-sungkem dulu sama koko satu ini siapa tahu dhe ada salah komen disini.. :D

    ReplyDelete
  19. iyaa mas kev, apah lagi pas pada tidur mau saur, wes sepii... semuga gag ada apah2 yaa :D

    Lebaran ituh sering gantian yang jaga orang yang gag mudik ntar bareng satpam juga ben aman :d

    ReplyDelete
  20. Sedih bgt kalo di bulan puasa malah pada manfaatin buat yg ga bener :(

    Moga pada cepet tobat dan masyarakat sebaiknya tetap waspada. u___u

    ReplyDelete
  21. thanks infonya gan...
    miris kalo liat hal-hal kayak gitu...
    jadi kayaknya manusia gak punya ati...kemana hati nuraninya?

    ReplyDelete
  22. emang gan.. gua pun seminggu sebelumnya kena musibah.. motor kesayangan gua di ambil maling.. dan ga ketangkep.. :( buat lu pada yang punya motor.. amanin kendaraan lu se aman mungkin..! gua aja yang dikunci stang, dan ditutup kunci slot nya masih bisa ke malingan dalam waktu beberapa menit doang.. :(
    padahal di taro di area rumah gua..

    ReplyDelete
  23. Makasih infonya... Agak ironis juga sih, bulan puasa, bulan yg suci, malah kejahatan meningkat... Ga tau sih gimana jalan pikiran mereka2 yg ngelakuin kaya begitu. Tapi yang terpenting, memang harus waspada, lebih baik agak2 parno dibanding kena nantinya...

    ReplyDelete
  24. lumayan nih tips nya.
    gw juga suka parno kalo pas taraweh semuanya pada ke mesjid dan nggak ada orang di rumah. laptop gw kunci di lemari, dan kamar juga gua kunci. kuncinya gw baawa. hehe

    ReplyDelete
  25. rame juga ternyata disini, waspadalah, kerana kejahatan bukan hanya dari niat pelaku, tp juga krn ad kesempatan, :D

    ReplyDelete
  26. waduh bulan suci dikotori dengan tindakan kriminal
    eh tips2nya mantap.

    mending paranoid dikit daripada celaka

    Btw soal helm, daripada pake helm butut yang udah pecah (dan pasti gak aman buat kepala, seandainya terjadi kecelakaan - anggap aja nasib kita lagi jelek), kenapa koh keven gak nitipin helm di tempat penitipan helm, atau kalau gak ada tempat penitipan helm, kaitan yang ada di tali helm, kaitin aja di kaitan helm di jok motor (bebek atau matic) atau helm ditali aja di badan motor (kalau motor sport)

    ReplyDelete
  27. sebagai manusia yang doyan tidur di liburan panjang ini, gua jadi takut kadang saking kebonya gua rumah dibongkar pas siang-siang sama orang huhu, tadi aja gua lagi pergi sama temen-temen gua rumah kosong siang-siang sebelah lagi renovasi rumah, gua lagi pergi jadi parno sendiri uda ngebayang aneh-aneh lah rumah dipretelin segalaa macem haduh.... -___-

    ReplyDelete
  28. Yah bener banget.. Berjaga2 emang lebih baik... Gak heran kalo jaman sekarang orang makin sombong/negative thinking sama orang lain... Hal2 kayak ginilah penyebabnya... -_-

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe