Dewasa Melalui Game

00:14:00

Final Fantasy 7

Rasanya tidak berlebihan kalo gua bilang bahwa game sudah jadi bagian yg tidak terpisahkan di dalam hidup gua. Sejak gua lahir, gua udah maen game lewat gamebot yg waktu itu gamenya baru Tetris dan Space Invaders. Seiring gua bertambah besar, gua mulai maen game di Atari, Nintendo, Sega, Super Nintendo, Gameboy, Playstation dan kemudian Playstation 2.

Jaman sekarang banyak sekali orangtua yg punya tanggapan negatif terhadap game. Mereka menganggap game adalah sesuatu yg menghamburkan waktu, uang, sekaligus tidak mendidik. Mereka salah, gua adalah bukti nyata, seseorang yg tumbuh dewasa secara positif karena game.

Game mengajarkan gua banyak hal, Bahasa Inggris misalnya. Gua ga pernah les Inggris sama sekali, satu2nya pelajaran Inggris yg gua dapatkan hanyalah di sekolah. Jaman dulu, kita baru mulai belajar Bahasa Inggris di kelas 1 SMP, tapi saat gua kelas 3 SMP, kemampuan "written English" gua udah setara sama anak kuliahan. Kok bisa?

Final Fantasy 7 Menu

Salah satu jenis game favorit gua adalah RPG (Role Playing Game), sebuah tipe game di mana kita memainkan suatu karakter di suatu dunia yg sarat dengan cerita dan teka-teki. RPG pertama yg gua mainkan dulu adalah Final Fantasy VII (FF7) yg mempunyai tingkat kesulitan, jalan cerita, dan sistem permainan yg cukup kompleks dibandingkan game2 RPG di masa kini (Ga percaya? Cobain sendiri...)

Final Fantasy 7 Battle

Awal2 maen FF7 tuh gua cuma asal pencet, tapi kemudian gua stuck dan ga bisa ngelanjutin karena gua ga tau harus ke mana dan ngapain. Akhirnya demi bisa namatin Final Fantasy VII, gua memutuskan untuk beli kamus dan mengartikan kata demi kata di dalam game. Bayangin, anak kelas 3 SD, disuguhkan Bahasa Inggris sekelas cerita di FF7? Ga aneh kan kalo Bahasa Inggris gua maju pesat? Temen2 gua yg udah di bangku kuliah aja waktu nyobain maen FF7 tuh masih lumayan pusing baca cerita dan petunjuknya, gimana dulu gua waktu umur 9 tahun? Selain Bahasa Inggris, tentunya maen game RPG juga meningkatkan perbendaharaan kata dan kemampuan verbal gua.

Final Fantasy 7 Story

Game memberikan gua pengetahuan yg luas. Gua tau sejarah Perang Salib, Perang Dunia II, Mitologi Yunani, Norse, dan Mesir akibat main game Age of Empires dkk. Gua memahami kisah Tiga Kerajaan, Nobunaga Oda, dan filosofi2nya di luar kepala akibat maen Dynasty Warriors dkk. Gua hafal landmark2 terkenal di mancanegara akibat main Twisted Metal. Gua inget nama2 tokoh Alkitab gara2 maen Xenogears, dan masih banyak lagi...


Dynasty Warriors


Game juga mengajarkan gua yg namanya "kreativitas". Kreativitas yg dimaksud di sini bukan semata2 kemampuan menggambar, tetapi kemampuan berpikir kreatif dan out of the box. Jalan keluar terhadap masalah tuh tidak hanya satu dan tidak harus selalu sesuai aturan. Saat science berkata bahwa 1 + 1 = 2, kreativitas berkata bahwa 1 + 1 tidak selalu sama dengan dua, tergantung kita bicara dalam konteks apa. Filosofi kah? Bilangan biner kah? Dunia tidak flat, ia terdiri dari berbagai dimensi yg tidak terbatas.

Xenogears

Game mengajarkan gua untuk kritis dan berani bertanya. Kenapa kita harus salaman dengan tangan kanan? Kenapa cowo harus nembak duluan? Kenapa begini dan kenapa begitu? Soalnya saat maen game RPG, kita terbiasa untuk mempelajari segala sesuatunya dengan baik sebelum mengambil kesimpulan. Apakah karakter A lebih cocok menggunakan senjata pedang atau panah? Sebelum asal beli senjata, mari kita lihat dulu skill dan statusnya.

Twisted Metal 2

 Game mengajarkan gua yg namanya kegigihan. Di dalam game, apabila kita gagal mengalahkan seorang boss, yg kita lakukan adalah melatih kemampuan karakter kita dan mencoba lagi. Begitu pula di dalam hidup. Apabila cara pertama gagal, mari kita kerjakan lagi dari awal dan gunakan cara lain, terus menerus hingga kita menemukan cara yg berhasil. Gua bukan orang yg jenius dan punya banyak bakat, tapi gua orang yg jenius dalam bekerja keras.

Age of Empires II

Menurut gua, game bisa membawa efek positif atau negatif, tergantung dari cara orangtua mendidik anak. Sewaktu gua kecil, gua bisa membagi waktu antara bermain dan belajar dengan baik. Orangtua gua ga pernah harus repot2 mengunci Playstation gua dan hanya mengeluarkannya di saat weekend, ga usah, ga ada peraturan seperti itu di rumah gua. Pulang sekolah gua akan makan, belajar, bikin PR, mandi sore, membereskan buku untuk sekolah, dan kemudian baru main game setelah semua kewajiban gua selesai. Setiap hari selalu seperti itu tanpa disuruh, semua tergantung didikan orangtua. Semakin dilarang anak akan semakin penasaran, jangan salahkan game apabila orangtua memang gagal mendidik anaknya.

Apabila suatu hari nanti gua punya anak, gua akan ajarkan anak gua bermain game. Gua akan dampingi dia di saat bermain dan kita akan sama2 belajar sambil bermain. Kalo memang Tuhan kasih jalan, suatu hari nanti juga gua akan jadi seorang game designer. Gua akan membuat game yg seru untuk dimainkan dan juga sekaligus mendidik secara karakter, moral, keterampilan, dan kecerdasan berpikir.
Gua dewasa karena game, dan gua bangga karenanya...

You Might Also Like

19 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Sebenarnya game ada sisi positifnya juga jika kita memiliki sisi positif jg. Sama seperti cerita blogger ini, gw mengenal bahasa inggris dari game dan mengenal beberapa hal positif lainnya juga. Asal pinter2 aja memilih game. Ada beberapa game yang tidak mendidik, malah unsurnya negative. Banyak anak2 yang tergolong masih labil terjerumus. #ngomong berdasarkan fakta (maaf kalo gk berkenan)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan baik/tidaknya pribadi seorang anak di masa kecil tuh tergantung dari didikan orang tuanya ;p

      Delete
  2. Alangkah luar biasanya anda dapat memetik hiknah dari bermain game

    ReplyDelete
  3. Semua tergantung dari kita sendiri, aku setuju itu, bang kepen. Betewe, adikku yang masih 6 tahun aja bisa trilingual gara-gara main game. #MalahCurcol Hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trilingual??? Dia bisa bahasa jepang juga maksud lu???

      Delete
  4. jangan anggap game dari negativenya saja..

    ReplyDelete
  5. baru sadar, ternyata game juga mengantarkan menuju kedewasaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue buta bahasa Inggris dan dalam game banyak pakai bahasa Inggris. Gue akan mencoba belajar bahasa Inggris melalui game.

      Delete
  6. lu ngingetin gue sama temen kuliah gue yang fasih Inggris bukan karna les.. dan itu gue cukup salut....

    Kalau soal itu, gue juga pernah.... Gue pernah main Age of Empires dan untuk nyelesein misinya, gue kudu bolak-balik buka kamus...

    ReplyDelete
  7. jadi keinget, dulu sering main game, tapi sekarang udah jarang. yang ngajarin banyak hal dalam game itu adek aku. tapi sekarang adek banyak kegiatan, jadi jarang main juga o__O

    ReplyDelete
  8. Iya bener,, tmn gw aja pinter bngt b.inggris nya gragra sering main game,, *terpukau*

    ReplyDelete
  9. OMG Keven!

    This post is soooo ME!

    Gue juga dewasa karena game! Banyak tau NOUN yang susah2 karena game! Dan sama banget kita, game yg ngegedein kita sama2 FF, mulai dari FF7,8 sampe 9. Gue gak maen FF10 karena gak punya PS2. hihihi.
    Tapi pas udah kerja dan punya duit sendiri, langsung lompat ke PS3 dan lanjutin FF13. :)
    Gue juga sangat sangat adiktif sama The Sims, mulai dari The Sims 1 sampe 3 beserta semua expansion pack nya komplit plit plit. Gue juga belajar patching gara2 The Sims 2. hahaha
    Waktu udah kerja yah baru mulai beli yang original dan ngumpulin collector's edition nya. =)

    And like you, I AM A PROUD GAMER! hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom maen FF13...hiks...ntar pulang dari Cina gua harus nabung dan beli Xbox360...demi FF13...hahaha ;p

      Tos dulu donk, kita sama!!! =)

      Delete
  10. Iya bang bener juga,terkadang ane selalu di omelin nyokap.Yahh karna dengan bermain game suka lupa sama waktu

    ReplyDelete
  11. Karena anak2 itu lebih mudah belajar dalam bermain. asalkan dalam pengawasan orang tua. Nice post Bang :)))

    ReplyDelete
  12. jadi inget jadul gua main PS sampe rajin gara2 main harvest moon doang, sama rhapsody minjem *modus*, dan emang bener gua sama adek gua jadi belajar bahasa inggris bareng..

    ...dan efek samping lainnya adalah, kita main berdua dari pagi sampe malem nonstop dan ketika nyokap pulang kerja, ternyata PS-nya mati, rusak karena dimainin seharian nonstop dan bau gosong pun tercium dari mesin, sigh...

    ReplyDelete
  13. tapi kalo karena game trs kita sampe lupa waktu. itu yg namanya terlalu sob...
    inget loh, waktu kita didunia itu sangat singkat, jd jgn hanya digunakan utk game saja. dan inget jg kalo kita itu hidup didunia nyata, bkn didalam game.

    oke, so, saya salut kalo ternyata ada maniak gamers, tp bs membagi waktu dalam kehidupannya.
    ^_^)b

    ReplyDelete
  14. saya suka dengan view yang seperti ini.... rasanya bagus sekali di baca oleh orang tua... sebelum menbaca ini nonton tv dan main games selalu terlihat negatif.... ini sebuah testimoni yang baik,,

    ReplyDelete
  15. hmm
    bicara soal game, jadi bayangin kalau maen game sekelas DotA 2 atau FF13 tapi buatan bangsa sendiri.
    Eh bukannya TA Koh Keven yang boardgame Bandung Lautan Api itu bisa diolah jadi game RPG :D
    (grafiknya jangan canggih2 kayak Crysis, yang unyu aja, biar gak butuh spek komputer tinggi)
    moga2 kesampaian jadi desainer Game

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe