Jawa Trip - Kuliner Di Solo (Part 2)

16:49:00

Lanjutan dari part 1

Toni, sahabat baik gua sewaktu kuliah, tinggal di Solo. Tentu saja hal pertama yg gua lakukan setelah tiba di Solo adalah mengontak dia.

Kira2 pukul 7 malam, setelah selesai belanja buku, gua pun ketemuan sama di Toni di depan hotel. Sebelum dia pulang ke Solo sebulan yg lalu, gua dan dia sempet ketemuan di KFC dan ngobrol sampe malem, berpikir bahwa gua dan dia ga akan sempet ketemu lagi sebelum gua berangkat ke Cina. Siapa yg sangka kalo ternyata malem ini gua dan dia ada kesempatan untuk bertemu satu kali lagi sebelum kita berpisah dan meniti jalan hidup masing2.


Toni jemput gua pake motor dan kemudian dia ajak gua keliling2 Solo. Dia cerita banyak hal soal Solo, soal masa kecil dan hal2 menarik yg dia lakukan di Solo semasa sekolah dulu dan bagaimana Solo dalam 10 tahun terakhir berubah dari sebuah kota kecil menjadi kota yg kini dapat disejajarkan dengan Bandung.

Solo adalah sebuah kota yg bersih dan sejuk. Kotanya tertata rapi dan pembangunan pun maju dengan sangat pesat di sini. Di dalam perjalanan menuju tempat makan, kita melintasi beberapa mall raksasa dan apartment yg sedang dibangun. Bahkan dalam segi artistik, kota Solo jauh maju ketimbang Jakarta sekalipun. Gua jadi mikir...kalo misalkan Jokowi menang nanti, akankah ia mampu mengubah Jakarta menjadi lebih baik seperti yg telah ia lakukan di Solo?

Toni ajak gua berenti di sebuah tempat makan favoritnya, sebuah warung lesehan di pinggir jalan, Wedangan Pak Di namanya. Warungnya kecil, seperti layaknya warung2 pinggir jalan di Bandung, tapi pengunjungnya banyak banget! Sementara Toni milih makanan, gua pun ngebooking sebuah tikar untuk tempat duduk kita berdua.




Berhubung gua baru makan siang jam 5 sore, jadinya gua belum terlalu lapar, begitu pula dengan Toni. Karena itu, kita hanya memesan sedikit nasi (kalo ga salah NASI KUCING namanya...gara2 ukurannya kecil tapi enak, bukan karena pake daging kucing...) dengan banyak lauk untuk bahan cemilan sambil ngobrol. Satu bulan ga ketemu, Toni berubah jauh. Dia yg dulunya badannya cungkring, sekarang jadi agak gemukan dan juga bulky akibat fitness.

Sambil ngobrol, kita pun makan...dan sumpah, ternyata makanan di Wedangan Pak Di ini buat gua rasanya jauh lebih enak daripada Timlo tadi siang! Sosis telurnya enak, risolesnya gurih banget, dan tentunya yg paling enak adalah...SATE BABI! Waktu itu kan kondisinya gua lagi dalam keadaan kenyang, tapi setelah makan sate babi tersebut, nafsu makan gua langsung meningkat pesat. Bener2 mantab gila rasanya...



Dan yg ga kalah mengejutkan adalah harganya...makanan kita berdua kalo digabung jatohnya cuma sekitar 40 ribuan cuy! Itu tuh udah termasuk sate babi 4 tusuk dan aneka ragam makanan berukuran jumbo lainnya... MURAH BANGETTT...

Rating makanan di Wedangan Pak Di : 9/10

Selesai makan, Toni kembali ngajak gua naek motor muter2 Solo. Dia cerita banyak hal dan memang salah satu ciri khas orang yg tinggal di kota kecil adalah mereka mengenal baik satu sama lain. Waktu SMA dulu gua pernah punya pacar orang Garut. Nah, mama nya pacar gua itu kenal dengan kakek gua yg puluhan tahun lalu pernah tinggal di Garut. Di kuliah juga gua punya temen orang Garut...dan ternyata dia kenal dengan (mantan) pacar gua itu...bahkan dia juga udah tau tentang gua dari (mantan) pacar gua sebelum dia bahkan ketemu gua. Pokoknya hati2 kalo pacaran sama orang Garut deh, kalo lu brengsek, satu kota bakal musuhin lu. (Untung gua baek2 aja, jadi gua dikenal secara positif, hahaha)

Ok back to topic. Intinya di Solo juga gitu. Sambil naek motor, Toni juga cerita banyak soal kota Solo dan orang2nya. "Itu rumah mantan gua Ven...itu rumah cewe cantik yg pernah gua ceritain dulu...itu rumah orang paling kaya di Solo...itu rumah dosen fotografi kita...itu SMA gua, cewenya cantik2...kalo siang tentunya..." Toni semangat banget cerita dan itulah hebatnya yg namanya persahabatan. Meskipun kita agak jarang ngobrol setelah lulus kuliah, tapi kita bisa ngobrol seolah2 kita tidak pernah berpisah.

Toni juga ajak gua ke Solo Baru, sebuah bagian kota Solo di mana sentuhan modernisasi bener2 terasa. Di daerah Solo Baru ini banyak bangunan yg jarang terlihat di bagian Solo lainnya seperti ruko2 modern, perumahan, rumah2 mewah (seperti Setra Duta kalo di Bandung), kafe2, dan juga 3 buah mall sebesar BSM (Bandung Super Mall) yg sedang dibangun. Di sini juga ada sebuah Carrefour yg besar banget, benar2 kontras dengan bangunan dan rumah2 tua di bagian kota Solo lainnya.


Abis muter2, Toni ajak gua mampir ke sebuah tempat nongkrong favoritnya anak muda Solo bernama WAPO. Tempat nongkrong itu berupa gerobak kecil beserta meja2 lesehan yg terletak di depan sebuah pertokoan. Wah kayaknya memang orang2 di Solo tuh lebih seneng duduk lesehan di tikar, jarang banget gua nemuin tempat makan pinggir jalan yg nyediain meja dan bangku.



Waktu gua dan Toni dateng, di Wapo ini lumayan penuh sama orang pacaran, terus waktu gua liat menunya...wah2...banyak menu yg aneh2! Gua mesen Sosis rasa ASMARA (belakangan gua baru tau kalo ini adalah singkatan dari ASin MAnis RAda pedes) dan jagung bakar rasa Pizza, sementara Toni mesen Sosis rasa BLACKBERRY (sayang ga ada rasa ANDROID atau IPHONE) dan jagung bakar rasa BBQ.




Gua dan Toni nongkrong sambil ngobrol di Wapo selama beberapa jam, dan pas kita mau bayar...wah, makanan dan minuman kita berdua ditotal2 CUMA 28 RIBU???  Asik banget ya tinggal di Solo, kotanya kecil dan sejuk, makanannya enak dan murah... Kayaknya kalo suatu hari gua disuruh kerja di sini, gua mau deh, asal gajinya memadai tentunya, hehehe.

 Rating makanan di WAPO : 8/10

Abis itu Toni nganterin gua pulang ke hotel, setelah bawa gua muter2 dulu tentunya, seolah2 tidak rela berpisah (atau mungkin gua cuma GE-ER). Tapi jika meskipun ini adalah pertemuan terakhir gua dan dia sebelum ke Cina, setidaknya gua tahu satu hal...bahwa yg namanya persahabatan tuh tidak akan pudar dikikis jarak dan waktu. Meskipun gua dan dia jarang ketemu, cuma sesekali ngobrol di BB, tapi hal itu tidak lantas membuat kita canggung ataupun saling jaim pada saat ketemu. Pertemuan hari ini sudah membuktikannya.

Gua dan Toni sama2 udah bukan mahasiswa lagi. Kita dua orang pria dewasa yg sama2 udah bertanggung jawab penuh terhadap hidupnya. Toni akan meniti jalan hidupnya sebagai bisnisman, dan gua akan mengejar impian gua S2 di Cina. Jalan hidup tiap orang berbeda, dan memang pada faktanya terkadang demi mengejar impian, ada pengorbanan yg tidak bisa kita hindari. Tapi gua yakin, suatu hari, gua dan Toni akan bertemu lagi, entah di mana, entah kapan...dan pada saat itu, kita berdua tetap akan bisa tertawa dan bercanda lepas seperti malam ini, sebagai dua orang sahabat...

The most amazing discovery true friends can make is that they can grow separately without growing apart =)

You Might Also Like

19 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Begitu liat foto pertama, koq aku langsung kepikir, koq di Solo ada 滷味, makanan yg sering aku jumpai di Taiwan pas malem? Jangan2 org Taiwan nyolong resepnya dari Solo, lol...

    Ferdian

    ReplyDelete
  2. Hahaha tinggal di Solo setaun gemuk kali ya, murah-murah...
    Solo emang artistik, ngeliat Jalan Slamet Riyadi aja kayaknya rapiii gitu... trus bangkunya bagus, ada WiFinya pulak~

    ReplyDelete
  3. ketika pertama kali dan sementara ini terakhir kali ke solo, saya cuma singgah di pedagang serabi saja.. :D

    ReplyDelete
  4. yeay , emang solo nggak abis abis karismanya . pokoknya enak deh tinggal di Solo. senengnya ada satu penggemar solo lagi :)

    ReplyDelete
  5. paragraf terakhirnya itu so meeeeeeh bangeeeeet om.. mau komentarin makannya jadi lupa.. :)

    ReplyDelete
  6. enak!
    kalau saya di solo biasa nongkrong di kafedangan deket stadion manahan

    harga makanan solo n jogja gak jauh beda lah :D

    ReplyDelete
  7. walah, tambah ada makanan rasa blackberry
    btw Wapo itu makanan apa sih
    enak kah? terus rasa blackberry itu gimana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wapo tuh nama tempatnya
      Rasanya kayak blueberry, hahaha

      Delete
  8. Hehe makan di pinggiran itu justru lbih enak dibandingin di restoran :)

    ReplyDelete
  9. penuh dengan kuliner ya perjalanannya

    ReplyDelete
  10. jogja solo jangan disamain dengan jakarta soal harga
    pertama kali hengkang dari jakarta ke jogja aku aja hampir ribut sama tukang pecel lele
    makan bedua cuma 10 rebu perak kirain salah itung
    biasa di jakarta segitu cuma cukup buat setengah orang
    hehe

    ReplyDelete
  11. Itu namanya trik dalam berjualan Ven... Dan itu ampuh.... Soalnya gue juga kadang sering tergoda beli makanan kalau namanya unik atau bentuknya yang unik... ^^

    ReplyDelete
  12. murah meriah ya Mas
    dan kotanya cenderung bersih serta rapi

    ReplyDelete
  13. oh itu kepanjangannya dr ASMARA :D

    ReplyDelete
  14. sip lah,ntar kapan2 sempetin ke solo

    ReplyDelete
  15. mantap bener dah.. blog lo emang seru

    ReplyDelete
  16. Tahun 1997-2000 tugas di Solo, tiap malam seringnya nongkrong di warung lesehan kaki lima, jadi kangen solo neh!

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe