Tiada Yang Lebih Manis Daripada Pelukan Seorang Sahabat

07:49:00


Halo temen2 pembaca...maaf gua udah lamaaaa banget ga ngepost. Udah lebih dari 2 minggu nih ga nulis blog, ini hiatus paling lama sepanjang sejarah gua ngeblog.

Anyway, sekarang gua lagi sibuk siap2 mau ke Cina nih. Waktu gua di Bandung hanya tinggal menghitung jari. Emang mau ke Cina sibuk siap2 apa aja sih? Jujur, sampe sekarang gua belom mulai packing. Terus sibuk ngapain donk?


Well...gua sibuk pamitan dan membuat kenangan bareng orang2 yg gua sayangi.

28-29 July gua reunian bareng sahabat2 gua dari UNAB. Kita kuliner keliling Bandung, makan bubur malem di salah satu hotel paling keren di Bandung, kemudian malemnya dilanjut dengan pergi ke Ciater dan makan jagung bakar. Gua udah lama banget ga ketemu mereka, jadi kali ini, walaupun kita cuma bareng2 sekitar 24 jam, tapi momen2 itu sangatlah berharga bagi gua.


5 Agustus kemaren gua reuni bareng temen2 SMA. Acara ini adalah acara rutin yg diadakan setahun sekali di kalangan sahabat2 SMA gua dan tahun ini, secara kebetulan, gua jadi hostnya. Malem sebelum reuni, gua dan beberapa orang temen gua nginep di villa kemudian kita BBQ-an. Seru banget, walaupun cuma dikitan.



Besok paginya gua dan temen2 yg nginep udah sibuk dari pagi untuk mempersiapkan peralatan di lokasi. Gua bikin beberapa slideshow foto2 kenangan masa2 SMP-SMA untuk diputer selama reuni, berikut ini adalah salah satu contohnya :



Acara reuninya sederhana, tapi seru. Pertama2 kita makan2 dan ngobrol sambil ngeliatin slide2 foto, kemudian disusul dengan games. Awalnya temen2 gua banyak yg bilang kalo mereka ga mau games yg banyak geraknya, tapi setelah games berjalan, ternyata kita semua masih punya semangat masa muda dan jiwa kompetitif yg kuat sehingga games yg sebenernya sederhana pun berubah menjadi brutal, hehehe.



Setelah reuni berakhir, gua dan beberapa orang temen memilih untuk pulang agak sore dan bersantai di villa. Kita maen kartu dan juga ngadain drinking games untuk menghabiskan minuman2 yg masih tersisa. Berikut ini adalah drinking games yg kita gunakan, hasil nyomot dari 9GAG, hehehe. Drinking games juga berlangsung dengan sangat brutal, sampe rumah gua ga berenti bolak-balik ke WC akibat kebanyakan minum, hahaha.


Hari Kamis tanggal 9 Agustus, gua juga tugas paduan suara terakhir di gereja. Sambil nyanyi, gua merasapi setiap nada, setiap melodi, karena gua yakin saat di Cina nanti gua pasti akan rindu banget nyanyi bareng sama temen2 di TM3.


Sabtu-Minggu kemaren gua juga ngadain acara malem untuk anak2 didik gua di Pramuka. Acaranya ga bisa gua ceritain di sini saking terlalu banyak, tapi intinya, acara malem kali ini adalah acara malem paling seru di sepanjang sejarah gua ngebina.

Buat gua, ninggalin Pramuka mungkin adalah hal yg paling berat. Why? Kalo sama temen2 SMA gua, gua masih bisa kapan saja chatting dan maen game online bareng. Tapi kalo di Pramuka...momen2 yg berkesan adalah aktivitas dan kebersamaan yg kita bagi. Kemping bareng, maen bola bareng, rapat bareng, melihat bagaimana adik2 gua ini tumbuh dan berkembang...dengan ketidakhadiran gua di sana, gua akan kehilangan momen2 berharga tersebut >_< ARGH!


Entah kenapa, menjelang kepergian gua, hari2 gua di Bandung menjadi selalu penuh warna. Orang2 tampak lebih ramah, udara tampak lebih sejuk, makanan di rumah tampak lebih enak. Mungkin bener kata orang bahwa manusia cenderung baru menyadari betapa berharganya hal2 yg selama ini ia miliki pada saat ia akan kehilangan mereka. Mungkin itulah yg terjadi pada gua. Menjelang kepergian gua, gua berusaha membuat hari2 terakhir gua jadi penuh makna, dan segala sesuatunya pun tampak menjadi lebih berarti di mata gua.

Mungkin memang selama ini gua kurang mensyukuri kehidupan yg gua miliki dan kini di saat menjelang kepergian gua, gua baru menyadari betapa senangnya hidup di Bandung, dikelilingi oleh sahabat dan saudara yg menyayangi gua. Gua akan sangat merindukan momen2 ini di Cina nanti.

Kenapa gua pergi di saat segala sesuatunya lagi seru gini? Kenapaaaa???
Hikmah lain yg dapat gua petik menjelang kepergian gua ini adalah...bahwa ternyata banyak banget yg sayang ma gua. Dari kemaren, setiap kali ketemu temen, gua selalu mengganggap bahwa pertemuan tersebut adalah yg terakhir sebelum gua pergi. Di saat gua pamitan, ga jarang ada temen gua yg mendadak memeluk gua sambil bercucuran air mata.

Yup, kalo gua boleh pilih hadiah perpisahan apa yg gua inginkan dari sahabat2 gua di Bandung...gua hanya akan minta sebuah pelukan saja. Sebuah gestur yg sederhana namun dapat menyalutkan segala emosi dan perasaan yg terjalin di antara kedua belah pihak.

Hari ini gua ketemu dengan salah seorang sahabat gua dari SMP. Walopun sedang sakit, tapi dia bela2in dateng untuk ketemu gua terakhir kali...and she gave me a hug...a warm and sweet one...jujur, gua sampe setengah mati nahan air mata waktu gua meluk dia. Memang, nothing's sweeter than a bestfriend's hug. Tiada yg lebih manis daripada pelukan seorang sahabat. 
Hari2 gua di Bandung terlihat begitu surreal akhir2 ini, waktu seolah berlalu dengan sangat cepat. Rasanya tadi masih pagi, eh tau2 udah malem lagi. Memang waktu terasa begitu cepat di saat kita melakukan hal2 yg kita sukai. Dan buat gua saat ini, tidak ada yg lebih menyenangkan daripada menghabiskan sisa waktu gua bersama orang2 yg gua sayangi.

Semoga gua bisa menggunakan sisa hari yg tinggal sedikit ini dengan sebaik2nya...dan mendapatkan sebanyak2nya pelukan dari sahabat2 gua... =)

You Might Also Like

24 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. menghitung hari ya, puas2in disini dulu sebelum berangkat

    ReplyDelete
  2. gunakanlah waktu sebaik-baiknya sama sahabat, belum tentu di Cina ada sahabat kayak gitu. God luck :)_

    ReplyDelete
  3. Huaah mas ikutan pukpuk ajah yaa, ketemu sahabat lama emang menyenangkan apah lagi pake game yang brutal plus foto2 nya makan semua bikin ngiler, heheheh :D

    Semoga di cina ketemu temen2 yang baik,seru juga mas :D

    ReplyDelete
  4. salam kenal.. seneng bgt ya di kelilingin byk org baik & kegatan yg asik... semoga nanti di Cina juga banyak mendapat pengalaman berkesan :)

    ReplyDelete
  5. Sahabar merupakan harta yang tak bisa dinilai harganya, bukan masalah materi, tapi hati. *baca post om Keven selalu bikin terharu*

    Btw, good luck buat di China nya ntar ya om. Saya doakan Om Keven masih bisa akses facebook dan blogspot selama disana #amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doakan gua supaya makin kurus juga ya #ngarep

      Delete
  6. muke lu kenapa epik gitu ko di foto terakhir? wakakakakak. =))
    inget petuah kita-kita, jangan lupa jebol internet lagi kayak dulu ke China biar bisa ngeblog. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap...kali ini kayaknya mau pake program berbayar dari Indo supaya 100% yakin bisa buka facebook dkk...makin sini Cina makin pinter, program gratis yg dulu gua pake udah ga bisa dipake lagi >_<

      Delete
  7. *terharu biru*
    mungkin salah satu pelajaran dari perpisahan adalah kita bsa tau,sbrapa bnyak orang2 yg menyanyangi dan care sma kita..:D

    ReplyDelete
  8. Kayaknya gue dan follower2 lu bakal bersiap nih ditinggal selama sebulan waktu lu berangkat hingga berapa hari udah di China... kalau udah di sana, tetep apdet yah Ven... Good luck! ^^

    Doain juga setelah lu pulang dari China, buku gue udah bisa nongol di toko buku.. #NgarepDotCom

    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran ya, ditunggu lho kemunculan bukunya di toko buku...wkwkwk...buku yg mana btw?

      Delete
  9. mukanyaaa.. mukanyaaa! hahahaha.. BBQ nya ngegoda ih. nanti jangan lupa balik ke indo lagi yaaa ^^

    ReplyDelete
  10. om ngapain ke china om ? yah ko ngga ketemuan dulu sama KK Bandung woo
    Sukses di china ya om. Salam buat yang ganteng :p

    ReplyDelete
  11. wah jadi ke china ya..?
    jangan lupa ngeblog ya biar bisa tau serunya disana
    selamat jalan, sahabat
    semoga sukses

    ReplyDelete
  12. saat2 meninggalkan indonesia buat sekolah, i know that feel,bro! (insert meme)

    waaah, selamat dan semangat ya nanti di cina ^^ semoga lu bisa belajar banyak di sana :)

    ReplyDelete
  13. hmmm...
    ane paham pentingnya perpisahan ini buah ko Keven. Semoga di Tiongkok ko Keven sukses dan ketemu hal-hal ajaib lagi kayak WC yang 'super' atau semacamnya :D, dan semoga ketemu sama ce Fen lagi :D

    ReplyDelete
  14. Nice post, sayang sih ntar ga bisa ketemuan dulu (soalnya lu pergi gw pulang...). Semoga sukses belajar Mandarinnya ya, sama ditunggu oleh2 cerita tentang belajar, jalan2, dll di sana.

    一帆風順 (一帆风顺), 萬事如意 (万事如意)!

    Ferdian

    ReplyDelete
  15. Kesederhanaan pelukan nyatanya adalah bentuk terbesar dalam meningkahi rasa sayang.
    Kebawa suasana, jadi semakin ngerti makna kebersamaan dan kehilangan.

    Semangat om kepen, doa dukungan kita selalu ada.
    Toh yang terpisah hanya masalah jarak.
    Sementara persaudaraan, kasih sayang dan rasa saling memiliki masih tetap ada di dalam hati.

    Gapai cita demi orang yang kau cinta :)
    Doa saya untuk om kepen.

    ReplyDelete
  16. selamat menempuh hidup baru ya.... semoga sukses selalu... jangan lupa ngeblog terus ya...

    ReplyDelete
  17. yaaah om kepen kite blm sempet ketemuan :'((((

    ReplyDelete
  18. baca momen keven sama temen2nya selalu seru :)

    btw ditunggu ceritanya di china XD

    ReplyDelete
  19. Wah, lama gak ngebaca postingan disini. Tapi sekali ngebaca, selalu dapet ilmu dari tulisannya.
    Sahabat emg susah dicari, ibarat nyari jarum di tumpukkan jerami, kadang orang yg kita anggap sahabt bisa nusuk dari belakang.
    Semoga sahabat2 kak kepen enggak seperti itu yak (amin :D)
    Selamat jalan ke negeri China kak kepennn, ditunggu lohhh ceritanya :D

    ReplyDelete
  20. So sweet, mas..
    Emang berat mau ninggalin temen2 yg udah akrab banget, ya..
    Smoga walopun di China, gag lost contact sma mereka :D

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe