Alien, Selamat Datang di Cina!

18:10:00


Kira2 jam 4 sore, pesawat gua mendarat di Kuala Lumpur. Perut udah kruyuk2 karena sepanjang 3 jam di pesawat tadi gua ga makan dan minum sama sekali. Tapi untungnya sepanjang perjalanan tadi gua tidur jadi ga gitu kerasa laper dan hausnya. Oya, ga tau kenapa, mungkin gara2 pesawatnya kecil, kuping gua SAKIT BANGET pas mau landing.


Kata temen gua yg sering travelling sih kuping kita sering sakit pada saat sedang naik pesawat tuh akibat perubahan tekanan udara, terutama pada saat take off, dan mau landing. dan sayangnya gua lupa bawa permen karet untuk dikunyah. Kenapa permen karet? Karena dengan mengunyah, kita banyak menelan ludah yg somehow membuat cairan di dalam telinga lebih mudah beradaptasi dengan tekanan udara.

Selain permen karet juga ada cara2 lain yg bisa dilakukan untuk mengatasi telinga yg sakit, misalnya :

1. Menutup hidung dan mulut, kemudian berusaha meniup udara sekuat mungkin. Apabila berhasil, udara tersebut akan keluar lewat telinga dan menyeimbangkan tekanan udara di dalam tubuh dengan tekanan udara sekitar. Tapi kemaren ini gua tidak melakukan hal ini karena gua takut udaranya malah keluar lewat lubang bawah dan berpotensi meracuni orang satu pesawat, wkwkwk

2. Menguap. Ini cara yg paling mudah, apalagi kalo kita kurang tidur sebelum naik pesawat. Tentunya dalam menguap juga ada norma2 yg harus diperhatikan, misalnya saat menguap, pastikan tidak ada penumpang yg ikut tersedot ke dalam, karena berpotensi bisa bikin kita keselek. Pastikan juga orang yg duduk di sebelah Anda tidak menggunakan wig atau rambut palsu, karena massa jenis wig dan rambut palsu yg rendah, mereka sangat rentan tersedot pada saat kita menguap. Terakhir, dan paling penting, kalo abis makan pete ato jengkol, tolong menguapnya ditutup. Baunya bisa sampe ke ruang pilot dan berpotensi membahayakan nyawa penumpang satu pesawat. Waspadalah, waspadalah.

3. Ngobrol ato bersenandung. Selain membantu mengurangi ketegangan, juga membantu menghilangkan kejenuhan selama di perjalanan. Tapi plis donk, yg suaranya sumbang tau diri dikit, nyanyinya jangan keras2, nanti kalo kaca pesawatnya pecah bisa repot...hahaha

Oke back to topic. Begitu sampe di bandara, hal pertama yg gua lakukan adalah cari makanan dan minuman. Tapi ternyata karena cuma transit, kita cuma boleh diem di area boarding gate saja, sementara tempat makan kayak KFC dll tuh adanya di bandara utama, di luar area boarding gate. Akhirnya, karena ga ada tempat makan lain, kita pun memutuskan untuk makan malem di Dunkin Donuts.

Sign system pertama yg gua liat...ngakak abis

Ruang tunggu boarding, ga beda jauh sama di Indo

Toko oleh2...

Berbeda dengan di Indo, di Malaysia sini ternyata Dunkin Donutsnya juga ngejual sandwich di samping donut. Dengan sotoynya gua pesen dua buah sandwich seharga 20 ringgit, tapi ternyata ada satu hal yg tidak gua ketahui. Di Malaysia sini ternyata ukuran makanannya sesuai dengan gambar yg terpampang di menu, lain halnya dengan di Indo di mana seringkali ukuran makanan tuh jauh lebih kecil daripada yg ada di gambar...entah kena pajak, entah dikorupsi...hahaha...

Anyway, jadilah gua makan dua buah sandwich yg besarnya mirip dua buah kepalan tangan gua kalo disatuin. Rasanya sih enak, tapi porsinya itu lho. Makan satu aja udah kenyang, lah ini gua malah pesen dua biji pula. Hoek, kenyang gila... >_<

Menu sandwichnya Dunkin Donuts

Sandwich segede dua kepalan tangan

Suasana Dunkin Donuts

Makan bareng temen2 seperjuangan

Rak donuts (kiri) dan rak minuman (kanan)

Btw sekilas bandara Malaysia tuh mirip banget dengan bandara Indo. Satu2nya perbedaan yg paling mencolok adalah bahasa...yup, gua ma temen2 sampe ngakak terpingkal2 melihat tulisan2 yg ada di berbagai sign system di sekeliling bandara. Di bawah ini adalah contohnya...

Bahasanya...pffttt...hahaha

Sekitar pukul 4 sore akhirnya kita masuk ke pesawat dan berangkat menuju Beijing. Masih menggunakan Air Asia, tapi kali ini pesawatnya jauh lebih besar daripada pesawat yg kita gunakan saat berangkat dari Jakarta ke Kuala Lumpur. Kali ini lagi2 gua duduk di sebelah Winnie, sementara di belakang gua ada Ci Lidya dan Inez.

Berbeda dengan waktu berangkat dari Jakarta tadi di mana pesawatnya penuh dengan orang Indo, kali ini pesawatnya penuh dengan orang Cina karena gua bisa denger orang cas cis cus pake bahasa Mandarin di sana-sini. Ada juga beberapa anak muda yg ngomong bahasa Indonesia, mungkin mereka juga mau pergi ke Cina untuk belajar, sama kayak gua.

Perjalanan kali ini terasa panjaaaaaang banget. Yah memang jarak tempuhnya 7 jam sih. Tapi gara2 di pesawat ga dikasih makan + minum plus ga ada hiburan, jadinya kerasa lamaaaaa banget. Satu2nya hiburan gua adalah tidur, itu juga tidak begitu nyaman karena tempat duduknya sempit, agak terlalu tegak, dan jarak dari kaki ke kursi depan sangatlah minim sehingga rasanya sangat sulit untuk bergerak.

Kalo waktu perjalanan dari Jakarta ke Kuala Lumpur tadi tuh gua dapet window seat, kali ini tuh gua duduknya di tengah, diapit sama Winnie dan seorang tante2. Belom lagi, sepanjang penerbangan Winnie lumayan sering ke WC di mana si tante yg duduk di isle terpaksa harus bangun dari tidurnya dan berdiri untuk kasih jalan. Mukanya sampe bete banget. Akibatnya, gua terpaksa nahan diri untuk ga kencing sampe suatu saat si tante mau ke WC, baru gua ikutan berdiri dan pergi ke WC.

Waktu pesawat mau landing, kuping gua kembali sakit. Aneh ya, padahal pesawatnya udah lebih besar daripada sebelumnya, tapi kenapa kuping gua masih sakit? Taun lalu gua naik Cathay dan China Air dengan jarak tempuh kurang lebih sama tapi kuping gua ga sakit tuh? Dan keadaan tambah parah karena kamera gua HILANG! OMG, gua udah panik banget, soalnya tu kamera gua kalungin di leher selama gua tidur tadi, kok begitu gua bangun mendadak hilang??? Udah panik, sempet curiga sama tante2 yg duduk di sebelah, sempet manggil pramugari, ehhh ga taunya si Inez nemuin kamera gua di kolong kursi gua. Hahaha, maluuuu >_<

Anyway, akhirnya pesawat mendarat di Beijing jam 1 malem. Sayang banget kita mendaratnya malem. Kalo mendaratnya siang, gua pengen motret kota Beijing dari udara. Buat kalian2 yg belom tau, masing2 kota di Cina punya tata kota yg keren banget, dan kalian bisa lihat betapa kerennya tata kota tersebut dari udara. Buat yg pengen lihat betapa kerennya Kota Beijing kalo difoto dari udara, bisa lihat di postingan gua tahun lalu (klik di sini).

Begitu sampe Beijing, kita ngantri di depan loket imigrasi bersama bule2. Loket untuk orang Cina dan orang asing tuh dipisahin, makanya orang2 Cina di sana tuh pada bingung ngeliatin kita2...mukanya Cina, tapi kok ngantrinya di loket asing? Oya, di imigrasi nanti kita harus nyerahin pasport dan juga sebuah formulir yg dibagiin dan harus kita isi selama penerbangan tadi. Kurang lebih bentuk formulirnya tuh kayak gini :

Klik untuk memperbesar

Yg bikin ketawa (dan juga miris), kalo kalian baca tulisan di balik formulirnya. Orang Cina tuh nyebut orang asing bukan dengan sebutan "foreigners" tapi "aliens" donk. Liat deh foto di bawah ini :

Turis disebut "Alien" donk. Klik untuk memperbesar...

Begitu gua dan Winnie baca, kita langsung ngakak gitu.
"Ven, kita disebut alien donk" kata Winnie.
"Bener win...kapan lagi ya kita jadi alien kalo bukan di Cina?" jawab gua sambil menyodorkan jari telunjuk gua ke arah Winnie yg sama2 penggemar film. Yup, gua dan Winnie melakukan pose telunjuk bertemu telunjuk yg merupakan salah satu adegan film E.T (1982)

Cling! Jari gua dan Winnie bersentuhan, umat manusia pun memulai perkenalan dengan alien...

Ok, segini dulu ya ceritanya. Di post berikutnya gua akan cerita pengalaman kita nginep semaleman di Bandara Beijing. Tongkrongin terus Emotional Flutter kalo pengen baca kelanjutan kisah petualangan gua di Cina, hahaha.


Oya, jangan lupa join fanpage Emotional Flutter di Facebook ya =)
Cara joinnya gampang, klik tulisan "Emotional Flutter" ini terus like page-nya. Banyak info2 menarik di sana, kata2 motivasi harian, dan kalian juga boleh nanya/curhat apa aja sama sang empunya blog ini, hehehe.

You Might Also Like

27 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Astaga, ane ngakak lihat pict.nya Om.
    Kenapa judul dikasih alien ternyata ... *nggak berhenti ngakak*

    Eniwei selamat menempuh hidup baru di Cina om Keven (^v^)9

    ReplyDelete
  2. Wakakak

    XD mentang-mentang kata "alien" itu emang temenan sama sesuatu yg asing jd dipake buat gantiin foreigners

    di sana ada translator ga sih? wakakakak XD

    ReplyDelete
  3. Hahaha.. Alien.. Maksudnya apa itu ya?? Dan bahasa Malaysia memang bikin ngakak XD

    Wuiiih, Semoga sukses dan selalu dalam lindungan-Nya ya om di Cina :D

    ReplyDelete
  4. sakit kuping bukan pesawatnya kecil bro
    pas nurunin ketinggiannya terlalu cepat
    tapi aneh juga ada alien bisa sakit kuping
    haha piss...

    selamat berjuang di negeri orang bro...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pesawatnya kecil, perubahan tekanan perbedaan ketinggiannya lebih terasa...katanya sih, hahaha

      Delete
  5. Jadi paling gak mau ke cina kalo dianggap Alien -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua sih malah bangga, hahaha...kapan lagi gua bisa jadi Alien kalo bukan di Cina? Wkwkwk...

      Delete
  6. Cinaaaaaa,
    Negara dengan segudang robot pintarnya.

    _salam persahablogan_

    ReplyDelete
  7. wahahahaha mentang-mentang asing disebut alien ya XD

    ReplyDelete
  8. wah memang bener tuh akalu di malaysia masih mirip dengan indonesia airportnya...

    minum juga ampuh loh buat ngurusin masalah pendengaran kalau naik pesawart

    ReplyDelete
  9. berarti kl cari alien tinggal dtg ke cina aja :D

    ReplyDelete
  10. aliennya gaul ye bisa jalan-jalan ke cina ._.

    ReplyDelete
  11. Yah, nggak ada gambar turis cakep di postingan ini
    :kecewa
    :salahfokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak kok fotonya...tunggu aja tanggal mainnya ya, hahaha

      Delete
  12. Dan Keven naik drastis berat badannya, gara-gara sandwichnya..... :)))))

    ReplyDelete
  13. kalo cerita ke luar negeri pasti kisahnya seru ya... ditunggu loh lanjutannya

    ReplyDelete
  14. wakakakak ngakak asli liat sign di malaysia lagi kemudahan apacoba -__-
    pengen ah sekali sekali jadi alien :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih banyak sign-nya, sayangnya kebanyakan berada di area "Dilarang Memotret"...sial...

      Delete
  15. sandwichnya bisa dimakan berdua tuh hehehe gede bener buat ukuran aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan saya makan dua biji...sendirian...>_<

      Delete
  16. waduhh.. gue terinspirasi sama banget kakak ini XD..
    kapan yaa gue kayak gini? #Mikir
    btw, Lanjutin postnya yaa..

    ReplyDelete
  17. Alien?
    gokil, keren tuh. mendingan alien deh, kesannya lebih "dark"
    hehehe

    ReplyDelete
  18. woahahahahahahaaa alien, kalo bukan di cina dimana lagi, kira2 negara2 lain itu punya sebutan serupa utk foreigner ga sih om ?

    ReplyDelete
  19. ngakak liat bahasa malaysia..
    dan lebih ngakak lagi krna "alien"

    hahaha...

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe