Dorm Sweet Dorm...Asramaku, Istanaku...

16:03:00


Seperti apa sih yg namanya universitas di Cina? Gua penasaran plus excited banget, apalagi mengingat bahwa gua akan menghabiskan setengah tahun hidup gua tinggal di tempat tersebut.

Memang sih gua udah denger sedikit bocoran dari temen2 gua yg pernah kuliah di Cina dan juga gua udah sempet googling sana-sini, tapi tetep aja sebelum gua lihat dengan mata kepala gua sendiri, gua akan terus penasaran. Seperti apa ya asrama gua nanti? Seperti apa ya kampus gua nanti? Gua berangkat dari Indonesia, membawa berjuta harapan akan kehidupan yg penuh warna di sana...dan ternyata, harapan gua itu akan terbayar lunas.


Hari pertama gua tiba di Hebei Normal University (河北师范大学), gua disambut oleh rindangnya pepohonan di sepanjang jalanan kampus. Seperti yg udah gua ceritain di post sebelumnya tentang sauna di bus, suhu hari itu mencapai 39 derajat Celcius. PANAS BANGET! Dan waktu akhirnya gua turun dari bus yg udah bagaikan kamar sauna tersebut, gua disambut oleh sejuknya semilir angin yg membawa wangi rerumputan. Ya, ternyata kampus baru gua ini adalah kampus yg sangat asri.


Gua mengikuti Zhang Jie2 berjalan menuju area yg penuh dengan asrama. Oke, memang gedung2 di sini tampak sangat tua dan kumuh, bahkan nyali gua udah sempet ciut duluan. Wah, jangan2 gua bakal dapet kamar dengan 4 ranjang susun seperti yg sering gua liat di Internet. Ya, memang sudah bukan rahasia lagi bahwa yg namanya asrama Cina tuh terkenal secara negatif. Seringkali gua denger bahwa di dalam satu kamar bisa diisi 4-8 orang plus ga ada kamar mandi di dalam kamar. Ditambah lagi, WC nya bukan WC duduk...wew... Memikirkan semua hal tersebut, gua udah merinding duluan.

Gelo, berantakan banget

Udah kayak warnet aja

Kapal pecah

Kasurnya harus bawa sendiri, alas tempat tidur cuma papan doank

Kayak tidur di rak buku aja

Stress ga liatnya?

Mau jalan aja susah kayaknya

Yg ini agak mending...tapi tetep aja...>_<

More disturbing pictures -> Klik di sini

Harapan gua tambah ciut saat Zhang Jie2 membawa kita ke sebuah gedung yg terpencil di sudut kampus. Gedung itu tampak modern, hanya saja terlihat sangat kotor dan banyak sampah menumpuk di sekitarnya. Ada kloset, ada koper bekas, ada sofa bekas, dan lain sebagainya. Dan kita masuk ke lobby, gedung ini tampak seperti sebuah gedung yg belum selesai dibangun. Alat2 pertukangan, ember cat, tangga besi, dan barang2 lainnya berserakan di sebuah lobby yg dindingnya belum selesai di cat. Wah wah wah...

Tumpukan sampah dan traktor

Lobby...kumuhnya ga gitu keliatan tapi

Keesokan paginya, lobbynya udah beres di cat dan peralatannya bersih kembali...hebat...


Karena kelelahan, gua berusaha untuk tidak negatif thinking, dan memfokuskan diri dengan membayangkan sebuah kasur empuk di kamar ber-AC. Ya, setelah perjalanan sehari semalam plus tidur yg sangat tidak nyenyak di kursi bandara, gua bener2 pengen mandi air hangat kemudian berbaring di atas sebuah kasur. Tapi harapan gua itu juga semakin ciut saat denger temen2 gua ngegosip bahwa kamar asrama di Cina biasanya belom ada kasur, kita harus beli kasur, bantal, dll sendiri sebelum bisa tidur dengan nyenyak. Dan kita tambah stress saat mendengar bahwa satu kamar berisi 4 orang...WEW!

Setelah proses registrasi yg lumayan melelahkan, akhirnya gua pun mendapatkan kunci kamar gua. Sebenernya kita dibolehkan memilih roomate dari satu rombongan yg sama, cuma karena di rombongan gua cowonya cuma 2, jadinya mau ga mau gua pun tidak ada pilihan. Gua pun sekamar dengan Riddhal, seorang lulusan S1 Informatika dari Marnat. Oke, gua cuma berharap roomate gua yg orang Indo ini ga rese dan ga kleptomaniak.

Gua naek lift ke lantai 3 (YAY, at least ada lift di sini) dan begitu gua buka kamar gua, gua disambut oleh jeritan terkejut dari dalam. Ternyata di dalam kamar gua tuh udah ada orangnya, seorang cowo dan 3 orang cewe. Tentu saja gua juga kaget, dan secara refleks, gua ngajak ngomong dalam Bahasa Inggris. "Where are you from?" tanya gua. "Oh, we are from Phillipines" kata cowo itu. Oke, masih orang Asia dan keliatannya baek, no prob, walaupun sebenernya dalam hati gua sedikit kecewa karena ga sekamar dengan bule. Gua pengen tau gimana rasanya sekamar dengan bule.

Seudah 3 orang temennya keluar, si cowo tadi yg belakangan gua baru tau namanya mirip gua yaitu "Kevin", ngaku juga akhirnya bahwa dia bukan orang Filipina, tapi orang Bali, hahaha. Mukanya jelas2 orang Indo gitu, tapi kok gua bisa ketipu ya?

Ternyata kamar gua itu ga jelek2 amat...bagus banget malahan. Kamar kita mempunyai 2 bedroom, 1 kamar mandi dalam kamar, dan 1 ruang tamu. Kamar tidurnya memang ga luas (dan ga ada lemari baju!!!), tapi seengganya, ranjangnya bukan ranjang susun, udah ada kasur dan seprai plus bantal. Ranjangnya ada dua dan ga sempit2 amat, seengganya gua bisa tidur dengan leluasa, ga usah peluk2an sama Riddhal. Ada AC dan ada TV pula, bener2 beda jauh dengan kamar asrama Cina yg gua liat di Internet, yg ini lebih mirip kamar hotel.

Kamar kita, pertama kali sampe di asrama

Ruang tamu

Meja dan sofa, untuk Internetan

My bed...gua beli matras untuk alas tambahan supaya lebih empuk

Kamar mandi, kecil tapi oke lah

Ada bak mandi dan aer panas

Kamar mandinya walaupun sempit, agak kotor, dan pipa2nya udah berkarat, at leastnya klosetnya adalah kloset duduk, bukan kloset jongkok. Thanks God, gua masih bisa boker dengan nyaman sambil baca buku. Ruang tamunya juga oke, ada tiga buah sofa, satu meja, dan juga KULKAS! Wow! Bener2 jauh melebihi harapan gua. Ini sih udah ASIK BANGET!!!

Intinya, walaupun mungkin tidak senyaman di rumah, tapi gua harus bersyukur karena setidaknya asrama gua ini masih layak huni, ga separah kamarnya orang Cina asli. Segala macam kekurangan yg ada, bisa gua akalin dan perbaiki sedikit demi sedikit. Gua akan tinggal di sini selama setengah tahun, kamarku rumahku, asramaku istanaku =)

Lorong asrama

Pemandangan dari jendela teras

Beranda tempat jemur pakaian

Asrama gua ini terdiri dari 6 lantai. Lantai pertama tuh lobby, dan nantinya bakal ada kafe. Ada juga dapur dan mesin cuci yg bisa kita pake sewaktu2 diperlukan. Lantai 2 sampe 5 tuh kamar tidur, dan masing2 kamar tidur punya kamar mandi sendiri. Kamar2 yg di lantai 2 tuh yg kamar yg lebih mewah untuk satu orang. Ruang tamunya lebih besar dan mereka punya dapur sendiri. Di lantai 5 ada ruang rekreasi, isinya meja bilyard, meja pingpong, dan ruangannya juga ber-AC. Lantai 6 tuh ruangan kelas, jadi kita2, murid asing, kalo mau kuliah, tinggal naek aja ke lantai 6, hehehe. Asik kan?

Ruang rekreasi

Ruang kelas, Kevin dan 3 orang temennya

Ok, segini dulu ya ceritanya. Di post berikutnya gua akan cerita mengenai roomate gua dan kehidupan gua di Hebei Normal University ini. Tongkrongin terus Emotional Flutter kalo pengen baca kelanjutan kisah petualangan gua di Cina, hahaha.


Oya, jangan lupa join fanpage Emotional Flutter di Facebook ya =)
Cara joinnya gampang, klik tulisan "Emotional Flutter" ini terus like page-nya. Banyak info2 menarik di sana, kata2 motivasi harian, dan kalian juga boleh nanya/curhat apa aja sama sang empunya blog ini, hehehe.

You Might Also Like

35 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. andai aja kita ga kenal lewat blog dan mendadak ketemu di suatu tempat, gue yakin kalau gue ngaku orang vietnam, lu pasti percaya... Mmmmppppphhh... :P

    #kabur

    ReplyDelete
  2. jadi ingat waktu masih tinggal di asrama... rasanya campur aduk seperti dirimu.. tapi lama lama biasa kok dengan segala kotor toilet dan lainlain... untung saja cuma 6 bulan coba bertahun tahun... lama lama pasti biasa... heheh

    good luck for your journey sob

    ReplyDelete
  3. whoaaa asrama kayak gitu sih bukan asik lagi tapi asik banget!
    dan sama kayak om Nuel andaikan gue ketemu elo Bang pasti gue udh ngaku jadi orang jepang bhahaha x)

    ReplyDelete
  4. asramamu lebih bagus dari foto2 asrama sebelumnya om, bersukurlah :)))

    btw kelasnya biasa banget ya, kirain sebagus kayak di pelem2 getoh x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dibandingin kelas orang lokal, udah jauuuuuhhhh lebih bagus banget, hahaha

      Delete
  5. aku belum pernah tinggal diasrama ternyata begitu ya. lumayan juga sampai ada ruang tamunya. gimana disana horor gak? :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Horor? Kagak lah, nyaman malahan, hahaha

      Delete
  6. hahaha..
    ngaku orang filipina.. ternyata orang bali. jangan2 malah bisa bahasa jawa..
    tapi wajahnya emang cina ya..

    kayaknya besok2 bakal ada insiden krn sama nya hampir sama nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita udah disangka kakak beradik sekarang...hahaha

      Delete
  7. Lorong asramanya menyeramkan, perlu diselidiki lebih lanjut,, ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tugase detektif feby eh detektip ujang tuh :p

      Delete
  8. Saya justru penasaran pengen nyoba tinggal di asrama yang sesak akayk gituh.. pasti tantangan bgt buat orang introvert kayak saya :D

    ReplyDelete
  9. enak bener ternyata kuliah tinggal naik ke atas, kalo ketinggalan buku tinggal turun dong ahahahaha. kalo gua ga pernah ketemu lu gua mau coba-coba ngaku... jadi orang korea ahhh, oppa gangnam style! *plak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muka lu kurang bening untuk jadi orang Korea, Bi...besok2 gua post deh foto gua sama orang Korea di sini, hehehe

      Delete
  10. itu kampusnya misah dari asramanya kan om ? hehehe
    itu sih lumayaaaan bangeeeet koq om asramanya ga kaya di film2 cina gitu..

    ReplyDelete
  11. kep.... itu di gambar livingroom yg pertama yg keliatan kamar nya, itu ada yg lagi boboan..? O_O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh, hari pertama...tepar kita, hahaha...

      Delete
  12. kirain beneran asramanya kaya yang diatas..?
    haha keren kaya kandang babi
    pisss...

    ReplyDelete
  13. cuman bisa ngomong "gilaaa berantakan banget..."

    ReplyDelete
  14. di cina??? wow, mantappp!!!! salam buat jetli ya sob... :)

    ReplyDelete
  15. wah,,asramanya bagus,,malah syok liat yg gambar sebelumnya hahaha...bisa kabur dluan liat kamar penuh entah pakaian kotor ato bersih tuh hihi

    ReplyDelete
  16. haha, di sini juga satu kamar 4 orang, dan tempat tidurnya di atas, bawahnya meja belajar, hehe. dan di sini kita musti beli kasur dll sndiri. tapi untungnya bersih dan ga berantakan hehe. bagus deh kamarnya kelihatan nyaman :) have fun buat stgh tahun di china ^^

    ReplyDelete
  17. Kalau asramanya bagusan dikit, bisa lamaan ntar kuliahnya si kokoh... :P

    ReplyDelete
  18. gue malah demen ngeliat tempat berantakan gitu *asal bersih ya* kayanya lebih bercorak dan keren gitu.

    ReplyDelete
  19. kalau lihat foto2 diatas
    kesimpulan pertama "Semua asrama mahasiswa di China interior kamarnya sama persis (pengaruh komunisme kali :p )
    dulu waktu video call sama (mantan)pacar kamarnya juga sama kok. Eh pas lihat kamarnya koh Keven
    jadi kaget
    "Itu kamar apa hotel koh :D"

    ReplyDelete
  20. waaaa miris jeh liat foto2 diawal2. itu kamar apa kandang hewan. ga manusiawi banget :p
    untung ya dapet kamar yang oke :D
    bisa bernafas lega dan tidur nyenyak :D

    ReplyDelete
  21. Gambar kamar yang diatas-atas itu bikin syok ya -__-" Beneran ada, apa kamar asrama kayak gitu.ckckck...Syukur ya, kamar yang didapet ok banget.

    Update terus cerita perjalanan di cina nya. Pasti bakalan seru nih ;D

    ReplyDelete
  22. lorongnya kalau malam kayanya serem tuh...:P

    ReplyDelete
  23. kyanya asyik banget ya gan...
    di cina jg ad hujan saljunya ya :)

    ReplyDelete
  24. jdi pengen ke cina buat jalan2 :D

    ReplyDelete
  25. waaaah, syukurlah kamarnya bagus :D yang penting nyaman, ya. itu wc kan bisa kamu bersiin sendiri nanti, hehehe :p
    btw, itu asrama cina yg lain serem amat foto2nya :0 gak kebayang kalau harus tinggal di sana. kamu beruntung ya dapat yang bagusan :)) oya, sukses ya belajarnya, jangan lupa, rajin pangkal pandai, hahaha :p

    ReplyDelete
  26. wiiih keren...udah nyambangin Cina aja...gimana ceritanya tuh? Lama ga baca-baca disini jadi gatau plotnya

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe