Selamat Tinggal Indonesia! (Part 2)

19:57:00


Lanjutan dari part 1

Malam sebelum keberangkatan, gua baru naek ke ranjang jam 1 malem, dan itupun gua ga bisa tidur dengan tenang. Ribuan pikiran berkecamuk di kepala gua. Sebagian dari diri gua excited dengan kehidupan baru gua di Cina, dan sebagian sisanya merasa khawatir. Apakah anak2 didik gua di Pramuka akan baik2 saja tanpa gua? Apakah keluarga gua akan baik2 saja sepeninggal anak sulungnya? Apakah nanti di Cina gua bakal baik2 saja? Apakah gua melupakan sesuatu? Passport? Obat? Kabel charger? Surat pengantar? Dan lain sebagainya...


Jujur saja, masih banyak hal yg ingin gua lakukan sebelum berangkat tapi belum kesampean. Potong rambut, nonton Perahu Kertas, pamit sama Laoshi gua di kampus, daftar wisuda, balikin buku yg gua pinjem dari temen gua, beresin arsip2 Pramuka, dan masih banyak lagi. Tapi ya, waktu terus bergulir tanpa ampun, dan tanpa sadar, saat keberangkatan pun tiba...

Gua bangun jam 4 pagi dan setelah mandi, gua ngecek barang2 yg akan gua bawa sekali lagi. Kira2 jam setengah 5 gua ngebangunin Papa dan adek gua. Papa mau nganter gua ke tempat naik bus dan adek gua ada acara di kampus jam 6 pagi. Pada saat gua mau bangunin adek gua, ternyata Mama gua juga udah bangun (kayaknya sih dia juga ga bisa tidur) dan gua pamitan ma dia.

Kita pelukan lamaaaa banget...dan saat itu gua ga bisa nahan tangis. Ini pertama kalinya ada anggota keluarga kita yg bakal pergi dari rumah selama lebih dari sebulan dan ini juga pertama kalinya Mama harus ngelepas anaknya untuk pergi jauh dari rumah, ke negeri orang, untuk waktu yg tidak sebentar. Mama ga ikut nganter gua ke tempat bus karena kita berdua sama2 tau bahwa hal itu akan membuat kepergian gua terasa lebih berat.

Sebelum naek mobil, gua juga sempet pelukan sama adek gua. Ga kerasa badan dia udah gede banget sekarang, mungkin hampir segede gua...dan kumis di pipinya bikin pipi gua geli. Gua harap dia bisa terus semangat kuliah dan menyelesaikan studinya dengan baik meskipun sekarang gua udah ga bisa ada di sisi dia untuk ngerecokin dan ngingetin dia soal bikin tugas. Mama gua dan Abee, anjing gua, juga sempet nganter gua sampe ke depan pintu dan sebelum berangkat gua peluk lagi Mama gua untuk terakhir kalinya...

I'll miss you, buddy...
Gua sampe di Batununggal, tempat gua akan naek bus Prima Jasa, jam 5.45 pagi dan di sana udah penuh orang. Gua ketemu dengan temen2 sekelompok dari Marnat yg akan berangkat bareng gua ke Cina dan kita pun disuruh untuk menimbang koper. Ternyata di Prima Jasa tuh berat maksimal kopernya hanya 20kg dan kita harus bayar denda 3000 rupiah per kg untuk kelebihan beratnya. Weks, belom apa2 gua udah kena denda sekitar 20 ribuan lagi nih.

Sebelum naek bus, gua pelukan sama Papa gua dan sampai detik2 terakhir pun dia masih nasehatin gua untuk belajar yg rajin, kurangin makan Indomie, dan juga supaya cari cewe yg cantik di Cina (iya deh Papa, iya deh)

Bus Prima Jasa berangkat tepat jam 6 pagi (wow, on time banget) dan di bus gua kenalan dan temen2 yg juga akan berangkat ke Cina bareng sama gua. Dua orang temen pertama gua adalah Dita dan Lea, dua orang cewe lulusan Sastra Mandarin dan sekarang akan melanjutkan studinya di Cina untuk gelar S2. Di rombongan gua juga ada temen gereja gua, Inez namanya, yg sama2 dapet beasiswa setengah tahun kayak gua.

Sepanjang jalan gua berusaha untuk tidur, tapi ga bisa, karena terlalu excited. Kira2 pukul setengah 9, bus kita sampai di Jakarta dan kita pun disambut oleh kemacetan yg sudah menjadi ciri khasnya ibukota. Di tengah2 kemacetan itu bus kita pun melewati kantor tempat gua magang di Jakarta dulu. Lucunya, gua sama sekali tidak merindukan hari2 tersebut. Malah sebenernya gua lega bahwa gua ga usah tinggal di kota yg panas, bising, dan macet ini. Gua harap kota tempat tinggal gua di Cina nanti lebih baik dari Jakarta, walaupun gua ragu apakah akan ada kota yg bikin gua jauh lebih betah daripada di Bandung, kampung halaman gua sendiri...



Kira2 jam setengah 10 kurang kita semua tiba di bandara dan turun di Terminal 3 khusus Air Asia. Wow, gua baru tau bahwa ternyata Air Asia punya terminal pribadi sendiri di dalam Bandara Soekarno-Hatta. Memang sih ga sepenuhnya punya Air Asia karena ada beberapa maskapai yg punya counter kecil "nyempil" di sini, tapi di sepanjang terminal semuanya penuh dengan poster, banner, dan spanduk Air Asia. (Maaf ga sempet foto, itu gua kasih gambar dari Mbah Google deh)

Kita pun segera antri di counter untuk check-in bagasi...dan sinilah masalah pertama terjadi. Salah seorang temen gua, Winnie, dia belom beli bagasi karena menurut info yg dia terima dari counter Air Asia di Bandung, dia masih bisa beli bagasi langsung di bandara pada saat mau berangkat asalkan dia check-in minimal 4 jam sebelum penerbangan. Nah ternyata, untuk sebuah alasan yg tidak jelas, counter Air Asia di terminal 3 ini tidak menerima pembelian bagasi dan jadilah Winnie kena denda.

Mending kalo dendanya kecil, ternyata MAHAL BANGET cuy! 135.000 ribu rupiah per kg dan semua itu dikali dua karena penerbangan kita ini connecting flight (Jakarta - Kuala Lumpur dan Kuala Lumpur - Beijing). Kalo ditotal2, jadinya koper Winnie yg beratnya 36kg itu kena denda sekitar 9 JUTA! Bayangin! Kita semua sempet panik dan berusaha untuk masukin barang2 Winnie ke dalam koper kita untuk mengurangi beban tapi ternyata Air Asia sangat ketat soal kelebihan barang dan kita didenda 135.000 untuk setiap kelebihan per kg nya. Jadinya sama aja donk jumlah dendanya.

Padahal kalo di penerbangan lain tuh, Cathay Pacific misalnya, kita dikasih toleransi kelebihan berat koper sekitar 5 kg ke atas karena yg namanya timbangan tuh ga ada yg bener2 akurat. Koper gua aja waktu ditimbang di rumah tuh beratnya 24,5 kg dan waktu ditimbang di Prima Jasa, beratnya berubah jadi 26,5 kg. Beberapa orang temen gua pun tidak luput dari denda karena koper mereka banyak yg melebihi kuota. Pada saat koper gua mau ditimbang, gua udah deg2an banget...untungnya ternyata angka di koper gua menunjukkan angka 25,1 kg...syukurlah...

Sementara kita sibuk ngurusin kelebihan berat di koper, Winnie berusaha nego sama mbak2 penjaga counter Air Asia dan akhirnya setelah si mbak telepon sana-sini akhirnya Winnie hanya diharuskan membayar setengahnya saja, sebanyak 4,5 JUTA. Mahal memang, tapi daripada ga berangkat, ya udah mau ga mau. Untung aja Winnie termasuk seorang cewe yg mandiri dan udah punya penghasilan yg cukup...

Memang sih harga tiket Air Asia tuh murah, tapi kalo ditambah ini itu, tetep aja jadinya mahal. Gua dapet tiket pesawar hanya dengan seharga 2,5 juta karena lagi promo, tapi setelah ditambah bagasi dan ini itu, jatoh2nya tetep aja total gua abis 3 juta lebih >_< Bagasinya juga harus bayar 2x karena connecting flight. Yg dari Jakarta - Kuala Lumpur sih murah, 25 kg cuma abis sekitar 150rb, tapi yg dari Kuala Lumpur - Beijingnya itu 25 kg aja harganya udah 250 ribuan...MAHAL.

So yeah, saran lagi, buat temen2 yg pengen travelling naek budget airlines (maskapai murah, kayak Air Asia, Lion Air, Jet Air, dll), jangan mudah terlena sama harga tiket murah karena biasanya banyak embel2nya...bayar ini bayar itu, ujung2nya ga beda jauh sama kalo kalian pake pesawat high class kayak Cathay Pacific dll. Kemaren ini juga gua sempet beli tiket promo di Jet Air untuk ke Singapore, dan pas gua mau ke Cina, tiketnya mau gua jual ke temen gua. Eh ternyata biaya ganti nama nya tuh sampe 1,2 JUTA donk. Mending gua hangusin aja deh tiketnya (harganya cuma 600rban) dan suruh temen gua beli tiket sendiri aja, harganya ga beda jauh sama kalo ganti nama >_<

Tania, Ci Wina, Lea, Inez, Ci Lidya, Steph, Ci Lily, Fanny, Dita, dan yg paling depan tuh Winnie...

Pesen gua untuk temen2 yg bakal pergi naik Air Asia...usahakan beli bagasi jauh2 hari sebelum keberangkatan, jangan percaya kalo dibilangin bisa beli hari H di bandara. Timbang baik2 koper kalian di rumah dan sisakan berat sekitar 2-3 kg dari batas maksimal karena timbangan di bandara seringkali tidak sama dengan timbangan di rumah.

Setelah beres check-in baggage, kita makan di CFC dan kemudian menuju ruang tunggu keberangkatan. Ruang tunggu Air Asia lumayan bagus ternyata, luas dan modern. Tapi sayangnya, di ruang tunggu tersebut ga ada colokan untuk ngecharge HP dan Wi-Fi. Padahal yg pernah gua baca, standar ruang tunggu bandara tuh harusnya ada colokan listrik dan Wi-Fi. Taun lalu waktu ke Cina gua ga pernah kesulitan menemukan kedua hal tersebut di bandara. Tapi ya udah deh, namanya juga Indonesia...



Gua dan Inez

Pesawat kita delay sekitar 10 menit tapi masih wajar lah. Di pesawat, gua duduk di sebelah Winnie dan Tania, dan gua seneng banget bisa dapet window seat, hahaha. Gua tidur sepanjang perjalanan, apalagi di Air Asia tuh kita ga dikasih makanan dan minuman (harus beli dan harganya ga masuk akal), jadi gua bisa tidur tanpa gangguan untuk menebus kekurangan tidur tadi malam =)




Di post berikutnya gua akan tulis tentang Shijiazhuang dan kehidupan gua di Cina. Apa sih yg temen2 pembaca ingin ketahui tentang kehidupan di Cina? Masukin saran kalian ke fanpage Emotional Flutter di Facebook ya...^^

You Might Also Like

39 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. waw gila denda sampe segitunya :o takjub berharga banget bang , kalau suatu hari gue ke luar negeri jangan smape dah gue kena denda -__- terlalu mengerikan


    salam By Tayuza, gueitu.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. Jadi keinget pertama kali ninggalin tanah air ;) tetep semangat ya di sana :) 加油 ^^

    ReplyDelete
  3. sukses selalu, semoga betah di Cina. :)

    ReplyDelete
  4. seru banget yaa sampe dapet beasiswa segala ke Cina! God Bless you kak selama di Cina :)

    ReplyDelete
  5. aku juga baru pertama kali naik air asia kemarin, untungnya dikasih tau teman untuk melakukan web checkin juga beli bagasi secara online kalau gak bakalan mahal katanya. maklum biasanya tinggal bawa koper tanpa harus beli ini itu hehehe. oops malah nglantur komennta :) btw selamat jalan ya cepet pulang bawa hasil ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah...tergantung maskapainya juga sih. Dulu gua pake Cathay juga tinggal dateng dan check-in...ga ada embel2 ini itu, hahaha... Maklum, namanya juga budget airline

      Delete
  6. beli bagasi tuh gimana toh mas?? masak mahal banget sampek 9 jeti gitu yaa :D

    eeh mas mas ati2 sampek cina tetep rajin belajar plus ngeblog biar niar tau di cina tuh mana :D

    ReplyDelete
  7. gila dendanya mahal banget!! uang segitu padahal bisa dipake buat shopping >.<

    good luck ya disana kev

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa buat hidup di Cina selama 6 bulan tepatnya...hahaha...

      Delete
  8. yakkkk emang airasia kayak gitu ko, pas gua ke bali gua juga kena tragedi airasia (di post gua, gua nulisnya maskapai X) nanti gua ceritain deh di post gua. parah bener sampe 9 jeti? mendingan nambahin dikit beli laptop apple satu. -___-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bi...ga kira2 ya...

      Ditunggu lho cerita di blognya, hehe

      Delete
  9. wah dendanya serem banget ya.... terminal 3 keren banget ya... sudah lama ga ke airport...
    kangen banget.. besok ajak anak ke airport deh...

    ReplyDelete
  10. wadduh dendanya mahal benerr dah. mending buat modal usaha batikku aja deh daripada buat bayar denda. hehehe
    good luck ya kak keven, baik2 di sana :)

    ReplyDelete
  11. Ya udah lah Ven... Jadikan pelajaran aja dan nanti kalau udah sampe, cari gaweannya aja buat gantiin duit yang hilang... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu yg kena denda bukan koper gua...hahaha

      Delete
  12. Ebuseeeet!!!! padahal kalo beli di website bagasi khan ga sampe 200 rb an yah yang 25 kg. Gileeeee.....
    Btw, selamat berlajar di negri seberang ya, Dik.semoga lo dapet banyak pengalaman (dan cewek) di sana. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya...jauh banget kan perbedaannya???

      Delete
  13. duh, 9 juta buat bagasi ...

    ReplyDelete
  14. Ikutan excited bacanya! Saya paling nggak bisa makan sebelum berangkat--dan sampai detik ini, masih takut terbang naik pesawat. Ditunggu kehidupan awal di Cina. :)

    ReplyDelete
  15. Hai, salam kenal sebelumnya... :) pertama2, goodluck buat studinya yaa.. Oiya, baru kemarin ini aku pergi ke Bangkok dan kelebihan berat 20 kg, untungnya pas sampe bandara bisa diupgrade, jd gak sampe kejadian denda kyk gt >.< cm bs maklum sm sistem di Indo yg "ajaib"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan sistem Indo yg ajaib...gua rasa gara2 budget airline (murah) jadinya mereka cari berbagai macam akal untuk cari duit tambahan, salah satunya ya dengan metode kayak gini. Kalo pake Garuda, Cathay, China Air, atau Singapore Air...ga kayak gini kok resenya...

      Delete
  16. wah, iri banget nih...
    kapan ya biisa jalan2 ke China.

    btw, aku follow blognya ya...
    ditunggu follbacknya.
    salam kenal ya..

    www.ajavasisme.com

    ReplyDelete
  17. beuh waw banget nih bisa ke cina , sukses ya bang disana nya .
    semoga bisa balik dgn slamat ya :)
    gue blm pernah naek pesawat bang *nahlo
    abang dr bdg jg ya ?

    ReplyDelete
  18. My first thought "What were your friend thinking?" Dia akan living overseas yg tentunya hrs packing & bringing lots of necessities trs pake flight budget airline yg tdk memberikan free baggage allowance. Common Sense would be: "Hello, purchase baggage in advance?" and "Ask people around if this is her first time travelling overseas." A common silly excuse for that poor little girl would be: "Well, she might have had so many things going on, too excited & nervous about the trip perhaps?"

    Peraturan AA ttg baggage allowance baik pre-purchase or purchase on the spot di webnya bisa dilihat di: http://www.airasia.com/id/en/flightinfo/feeschedule.page#

    The published baggage rate utk flight Jkt - Beijing via KL:
    Check-In baggage (Pre-Book) International up to 40 kg: Rp 810,000. Check-In baggage (Airport Counter) International up to 15 kg: Rp 420,000. Excess baggage charges Rp 270,000 per kg. Beli Check-In baggage at the counter sepertinya cuma dikasih allowance up to 15 kg lebih dari itu akan dihitung sbg excess baggage. Notice: no mention about penalty jk tdk beli baggage in advance & saya tdk pernah dengar ttg hal ini (saya pernah tinggal di Aus, US, Belanda +/- 15 thn). Jd klu dikalkulasi seharusnya dia bayar: Rp 420,000 (up to 15 kg) + 21 kg x Rp 270,000 = Rp 420,000 + Rp 5,670,000 = Rp 6,090,000 as opposed to Rp 9,000,000 (per your calculation) or the final price she paid Rp 4,500,000 or Rp 810,000 had she purchased the baggage in advance.

    In conclusion, tergantung point of view kalian, apakah she actually got quite a bargain for her carelessness or actually a pricey & valuable lesson for her and us all?

    Saya jg mau share yg terjadi bln May 2012 lalu. Saya biasa travel ke Singapore pk airline tsb, biasanya pulang hari atau cuma stay overnight di Sing dan besoknya pulang. Setiap kali ke sana saya tdk beli baggage utk flight Jkt - Sing, tapi selalu beli baggage utk flight Sing - Jkt in advance wkt booking online. Pd flight bln Mey tsb, spt biasa saya tdk beli baggage utk flight Jkt - Sing. Setibanya di airport, luggage saya tdk bisa dibuka ktk saya ingin mengambil boarding pass (it's a long story but bukan masalah no sandi kunci padlock). Anyway, saya tdk punya choice selain beli baggage allowance on the spot krn hand carry luggage saya contains a bag of liquid yg biasanya saya bisa tunjukkan ke petugas X-Ray ttp kali ini tdk bisa krn luggage saya tdk bisa dibuka, in addition saya hrs get a new boarding pass.

    Anyway, saya bisa membeli baggage allowance without any problem and no penalty whatsoever. Harga yg diminta juga sesuai rate yg dipublished di web. Problemnya cuma saya tdk carry enough IDR (harganya Rp 210,000). Akhirnya saya bayar dgn S$ (klu tdk salah S$ 35) klu diconvert harganya lebih dr Rp 210,000. It might help jg krn saya tdk panik dan saya appeared well knowledgeable about the situation.

    Bulan July 2012, saya terbang dgn Cathay ke HK & Korea. Baggage saya according scale di rumah yg saya jamin working properly cuma 8 kg tetapi ketika ditimbang di airport Soekarno-Hatta tiba2 loncat jadi 12 kg. Want to guess what happened? I leave the answer for you to amuse.

    Good luck with your life & study in China!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks banget untuk komentarnya, panjang dan mendetail, hehehe...

      Saya di sini hanya sebagai pengamat jadi saya menulis artikel ini bukan untuk berdebat benar atau salah, tapi intinya cuma mau ngingetin temen2 pembaca bahwa SHIT HAPPENS...

      Saya juga diberitahu oleh pihak AA pada saat beli tiket bahwa bagasi bisa dibeli secara online atau langsung beli hari H di airport 4 jam sebelumnya. Tapi ternyata pada saat beli online websitenya error terus, akhirnya saya balik lagi ke tempat saya beli tiket 4 hari sebelum berangkat khusus untuk beli bagasi.

      Alasannya? Memang saya adalah orang yg selalu mengutamakan kesiagaan di saat hendak bepergian. Ini bukan pertama kalinya saya pergi naik pesawat jadi saya sudah lebih siap ketimbang orang lain yg mungkin baru pertama kali naik pesawat. Dan thanks God, berkat keputusan saya itu, saya tidak mengalami kesulitan apapun di bandara.

      Yg mau saya himbau melalui post ini adalah kenyataan bahwa budget airlines kadang jauh lebih ketat dan rese dalam beberapa hal (ujung2nya duit sih) dan karenanya saya harap temen2 pembaca yg telah membaca post ini jadi lebih waspada dan tidak terkena masalah yg sama dengan teman saya itu pada saat berpergian naik pesawat.

      Dan ya, soal angka 9.000.000 yg saya sebutkan di atas, saya tidak tahu detailnya tapi orang2 rombongan saya waktu itu melihat dan mendengar pada saat petugas penjaga counter menunjukkan kalkulator dan menyebutkan jumlah dendanya. Saya bukan mengada2, dan sayang sekali saya tidak berpikir untuk memotret angka yg tertulis di kalkulator tersebut sebagai bukti.

      Thanks for your time and thanks for reading my blog =)

      Delete
  19. gillaa... 9 juta buat bagasi doang.. duit segitu mah udah bisa bolak-balik luar negri..

    emang klo udh di bandara ada-ada aja hal yg bikin duit keluar.. sebel banget. dan maassaak di pesawat kita g di kasih makan.. mending beli tiket pesawat mahal sekalian yak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo penerbangannya cuma sebentar sih gpp, ga gitu kerasa...tapi kalo penerbangannya lumayan lama, di atas 4 jam, kerasa banget laper dan hausnya, hahaha...waktu itu flight gua 7 jam dan akhirnya gua menyerah dan beli minum, tapi tetep ga beli makan soalnya mahal, hehehe...

      Delete
  20. sama kev, maksudnya sama kepikiran kaya kamu juga. gue mau kuliah, gue bingung apa anak didik pmr gue bisa betah sama pelatih barunya...

    ReplyDelete
  21. angka 9 juta diatas itu memang terlalu banget. Kalau ditukerin RMB bisa dapet banyak tuh ko :D
    -kalau ditangan saya, duit 9 juta mungkin saya beliin helm, jaket, dan 1 vespa :D

    ReplyDelete
  22. hadeuuuhhh 9 juta.. gila ajah..

    ReplyDelete
  23. berguna ini ceritanya buat kalo kali2 nanti ane naek pesawat. ane blm pernah naek pesawat om... ke luar negri juga gak pernah :'((((

    btw itu dendanya mahal pisan sih. gak kuat :'(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang itu tujuannya gua tulis di sini, Pina...hehehe...semoga tipsnya berguna buat temen2 semua kalo suatu hari naik pesawat

      Delete
  24. 9 juta bisa beli.... nggg....
    ditunggu ceritanya di cina bang, terutama bulu ketek :))

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe