Setelah 2 Minggu Di Cina

08:43:00


Tidak terasa, sudah 2 minggu gua menjalani kehidupan baru gua di Cina...

Semalem gua mimpi soal kehidupan gua di Bandung, dan rasanya semua itu udah jauhhhh banget...bagaikan sebuah mimpi indah di masa lalu...


Apakah gua pernah homesick? Tentu saja pernah.
Gua homesick kalo ngeliat anjing di jalan, jadi keinget sama anjing gua di rumah...
Gua homesick kalo ngebaca obrolan temen2 gua di grup Whatsapp, kangen banget kongkow dan maen Dota sama mereka...
Gua homesick kalo liat keluarga dan temen2 di Indo ngepost foto2 terbaru mereka, rasanya sedih menyadari bahwa gua tidak hadir di sana bersama mereka...
Gua homesick kalo liat ada anak lagi jalan bareng mama papanya, jadi kangen sama mama papa di rumah...

Kadang gua suka bimbang, apakah pilihan gua ini bener? Sementara temen2 sebaya gua udah sibuk kerja, meniti karir, jadi boss, dan bahkan ada yg udah nikah, gua malah pergi melancong ke Cina, mendaki gunung lewati lembah, mengumpulkan 7 bola naga, belajar 4 elemen, dan masih bercita2 punya pacar secantik Eva Huang...hahaha... Apakah gua ga sayang sama umur gua? Mestinya umur segini tuh gua udah mulai menumpuk modal dan kekayaan untuk nikah suatu hari nanti, lah ini waktu dan uangnya malah gua pake untuk kembali sekolah... Kadang gua ragu dan mempertanyakan pilihan gua ini...

Tapi di sisi lain, kalo dipikir2, gua tuh sebenernya beruntung banget ya. Ga banyak orang di dunia ini yg bisa punya kesempatan seperti gua. Bisa pergi sekolah ke luar negeri tanpa ngebebanin orang tua...dan juga bisa mewujudkan impian gua untuk bertualang dan memperluas wawasan. Kalo gua udah kerja, jadi boss, atau married...mana mungkin ada kesempatan kayak gini? Momentumnya pas banget, gua dapet beasiswa di saat gua baru beres kuliah dan masih belum kerja.

Untungnya, gua juga enjoy banget sama kehidupan di sini. Walaupun ga semua makanan tuh sesuai selera gua tapi gua udah tau tempat2 makanan enak di sekitar kampus gua. Gua punya teman2 yg menyenangkan dan setiap hari jumlahnya terus bertambah. Gua bisa punya penghasilan tambahan setiap bulan lewat kemampuan desain dan menulis gua. Dan yg paling penting, gua menikmati banget setiap proses pembelajaran Bahasa Mandarin di sini.

Waktu gua dateng ke sini dua minggu yg lalu, gua bener2 mengalami kesulitan untuk berkomunikasi dengan Bahasa Mandarin. Tapi sekarang, setelah 2 minggu di sini, gua bisa berbangga bahwa gua sekarang udah bisa belanja sendirian. Bahkan gua bisa punya banyak temen bule karena gua sering nemenin mereka belanja dan jadi penerjemah buat mereka. Gua juga bersyukur bahwa gua jual BB gua dan ganti dengan Android karena meskipun ga bisa BBM, tapi di Android banyak aplikasi kamus dan penerjemah yg sangat menunjang proses belajar gua.


So intinya, faktor utama yg membuat gua sangat menikmati kehidupan gua saat ini adalah...KEBEBASAN. Bukan berarti dulu gua ga bebas sewaktu di rumah, bukan. Tapi di saat lu hidup sendirian seperti gua sekarang, lu punya kontrol sepenuhnya atas diri lu sendiri. Lu bebas nentuin lu mau makan apa, di mana, dan kapan. Lu bebas mau belajar atau beres2 kamar kapanpun lu mau, ga ada orangtua yg ngomel atau negur kalo kamar lu berantakan. Dan apalagi karena gua masih single, gua bebas mau bertemen sama siapa aja, mau pergi ke mana aja, mau ngelakuin apa aja. Ga ada yg namanya jam sekian harus ada di rumah, jam sekian harus online ato telpon siapa, jam sekian harus masuk kantor atau ngerjain sesuatu. BENER-BENER BEBAS!

Tapi tentu, yg namanya kebebasan tuh selalu datang beriringan dengan yg namanya TANGGUNG JAWAB. Ga ada orang tua yg ngingetin lu harus makan sayur atau buah, atau ga boleh jajan sembarangan di pinggir jalan, jadi lu harus pinter2 mengatur menu makanan dan juga menjaga kesehatan diri sendiri. Ga ada yg negur lu soal kamar berantakan atau taruh barang sembarangan, jadi lu sendiri yg harus waspada sama barang2 milik lu sendiri. Lu bebas mau beres2 kamar kapan, dan mau cuci baju kapan, ga ada yg bakal nyuruh atau marahin lu kalo lu males, tapi kalo lu ga pernah nyuci, terus besok mau pake baju apa?

Ga ada pula orangtua yg mengawasi lu pergi ke mana, sama siapa, pulang jam berapa, tapi di sini juga lu bertanggung jawab terhadap diri lu sendiri. Hati2 sama orang yg belum lu kenal karena bisa aja dia pengen nyulik lu terus organ2 tubuh lu dijual di pasar gelap. Kalo mau pergi harus bawa peta atau kartu nama asrama supaya tidak nyasar, dan pulang jangan terlalu malem karena selaen maen, di sini juga lu punya tanggung jawab untuk belajar. Apalagi kalo lu adalah anak beasiswa seperti gua di mana progress lu akan dievaluasi setiap bulannya untuk menentukan apakah lu masih layak dapet beasiswa atau kaga.

Lu bisa aja tiap hari mabok2an atau tidur sama cewe manapun di sini, tapi apakah lu ga sayang sama diri lu sendiri? Kebanyakan minum bisa merusak kesehatan lu, dan seks bebas juga banyak resikonya. Apakah lu mau kalo suatu hari nanti lu dipulangkan ke Indo karena diketahui mengidap penyakit kelamin? Edan, males banget. Bisa diketawain orang sekampung tuh, pulang2 dari Cina kok t*t*tnya nyaris putus akibat herpes atau raja singa...hahaha...

So yeah, buat gua, bisa bertanggung jawab penuh terhadap diri sendiri adalah misi utama gua di sini. Orang tua gua ga pernah rese soal masalah2 di atas karena mereka mengirim gua ke Cina ini tentunya karena mereka percaya bahwa gua mampu bertanggung jawab atas kebebasan yg gua miliki sekarang ini. Dan mengetahui bahwa lu dipercaya oleh orang tua lu...adalah perasaan yg sangat indah. Jangan khianati kepercayaan mereka itu.

Intinya, tentu gua rindu sama kehidupan gua yg dulu. Rindu banget. Rindu keluarga, rindu kuliah, rindu ngebina pramuka, rindu kongkow sama temen2. Semua itu adalah masa2 muda gua...masa2 menyenangkan yg mungkin ga bisa terulang kembali. Tapi gua juga menikmati kehidupan gua di Cina sekarang. Kehidupan di negeri orang di mana gua punya kebebasan dan tanggung jawab penuh atas diri gua sendiri. 

Mungkin inilah yg dinamakan "move-on" ya? Waktu terus bergulir, dan hidup terus berjalan...segala sesuatunya akan terus berubah, suka atau tidak suka... Tapi kita pun tidak punya pilihan selain terus melangkah maju...menyongsong hari esok, menyambut masa depan yg penuh harapan dan juga pengalaman baru =)



You Might Also Like

34 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Numpang cebok ya om, udah terlanjur bab di sini.. #joke

    Saya juga lagi memikirkan hal yang sama nih om Keny. Teman-teman saya sudah punya gawean tetap, sudah banyak yang merd n punya anak, sempet kepengen juga punya kehidupan 'normal' seperti itu. Tapi desire untuk melancong dan menggapai mimpi pribadi harus dituruti dulu.

    Semangat lah terus di negeri orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kita cuma bisa melancong sewaktu belum berkeluarga seperti sekarang, hehehe

      Delete
    2. Gue juga sama kayak dia.. Pengen nikmatin hidup, tapi terdorong untung hidup 'normal'. Karna ortu lah, temen lah, yang bikin gue terdorong untuk hidup kayak gitu.... Padahal gue pengen hidup normal menurut jalan gue sendiri....

      Beruntung banget ada orang2 kayak lu, Ven... -_-

      Delete
  2. suka tulisan ini Kev... karna aku lagi ngrasain banget kebebasan dan kepercayaan penuh ortu, like what you feel *nyama2in...

    好运

    ditunggu tutorial bhs Mandarin nya lagi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. 多谢你! Ok ntar gua post lagi deh kalo lagi ada ide, hehehe

      Delete
  3. mantab om..,
    terkadang kita terbuai oleh kebebasan hingga lupa tujuan awal kita

    terus jaga motivasi dan semangatnya ya oom

    ReplyDelete
  4. wiw misinya oke nih bang , emang harus kya gt bang utk meraij kesuksesan ..
    semangat trus jgn menyerah :))

    ReplyDelete
  5. untung ortu g dari dulu kasih kebebasan, baik masih seatap atau pun ga ^^
    ah jadi inget waktu pertama kali ke jkt, bukan kangen ortu, malah kangen ama doggy ampe bela2in bolos kuliah boonk ama bonyok ga ada kuliah wakakakak~

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYAAAA...gua juga kangen sama doggy gua T.T

      Delete
  6. bener, ga usah pikirin mau kawin atau apalah, jalanin aja kesempatan yang udah diraih, ga semua orang punya kesempatan kayak lo bang, tanpa harus membebani orang tua :)

    SEMANGAT

    ReplyDelete
  7. bikin ngiri luar dalem nih...
    blm kemana-mana ampe sekarang. cuma ngedwon di surabaya aja. hiks

    ReplyDelete
  8. salut stelah baca, intinya adalah tidak merepotkan orang tua, dan emank ikutin kata hati, klo masi merepotkan orang tua dan masi protes sama saja bohong, beli cermin dl d kasar kata gw

    ReplyDelete
  9. wiiiih, mantap bang kevin :D
    ajak ajak gue dong ke china :p

    ReplyDelete
  10. bener banget ...
    gak semua orang bisa punya kesempatan kayak elu bang ..
    disukuri aja ..

    kalo kangen bisa sesekali pulang ajah gpp hehe
    mahal gak tuuuh ongkosnya :D

    ReplyDelete
  11. Kesempatan cuma datang sekali Bang, jadi sukurin itu :)

    Tetap semangat di cina sana Bang.

    ReplyDelete
  12. duh enaknya yang di cina, gue kapan ya? ._.
    gue setuju sama kata-kata lo yang ini bang " Waktu terus bergulir, dan hidup terus berjalan...segala sesuatunya akan terus berubah, suka atau tidak suka... Tapi kita pun tidak punya pilihan selain terus melangkah maju...menyongsong hari esok, menyambut masa depan yg penuh harapan dan juga pengalaman baru =)" :) buat lo, semangat terus deh ngajalanin kehidupan barunya di Cina :D

    ReplyDelete
  13. ngomong2 soal china, titip salam ama zhang xin yu bang...wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah disalamin, dia titip salam balik dan satu kecupan katanya, hehehe

      Delete
  14. asik bisa foto foto bareng bule heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto mah udah biasa, hehehe...bisa ngobrol dan bergaul sama macem2 orang dari mancanegara, itu baru luar biasa =)

      Delete
  15. duh enak banget lo bang :3
    bisa ke cina tanpa membebani bonyok,

    jaga diri lo bang, jangan sampe terlena dengan kehidupan disana *sokbijak wkwk

    ReplyDelete
  16. Kebebasan yang bertanggungjawab.

    Yapp,. sepertinya posisi kita sama Kev, saat ini juga saya lagi jauh dari orang tua, jauh dari kerabat atau keluarga manapu, datang ke tempat yang baru, yang bener-bener asing.

    Tapi beneran ini asik. Mungkin karena dari kuliah udah kebiasa jauh, jadi sekarnag makin jauhpun gak masalah. Yang jadi masalah justru kalo pulang, kadang ngerasa dirumah terlalu banyak atiran. Saking udah kebiasanya hidup sendiri.
    Hehe...

    Goodluck di negeri orang Kev. Dan bener katamu, kesempatan yang kamu punya sekarang, gak semua orang bisa ngerasain yg sama. Jadi,, nikmati saja, dan jangan lupa untuk disyukuri ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you untuk kata2 penuh dukungannya, Armae...hehehe...memang gua sangat menikmati kebebasan di sini, sampe terkadang rindu dimarahin nyokap rasanya, hahaha

      Delete
  17. Hai ko ^^
    Bisa pergi keluar menuntut ilmu tuh kesempatan langka. Waktu aku ke jakarta buat kuliah juga suka kangen rumah mati2 an. Tapi kalo aku sibuk disini lama2 seneng juga dan kelupa kok sama kangen rumah. Jadi, cari kesibukan sama pengalaman aja di sana. =D
    Masalah bebas dari ortu, itu refleksi dalem diri. Aku di sini sendirian, tapi dari akunya juga tujuan kesini dgn uang segitu banyak keluar kan belajar, jadi tau lah ga buang2 uang dengan belajar, bukannya main :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you tipsnya. Iya, kalo lagi sibuk, gua sama sekali ga homesick kok. Tapi kalo ga pernah homesick juga gua jadi ngerasa bersalah nih, kayak lupa diri gitu, hahaha...

      Delete
  18. apa yang paling dikangenin dar bandung?

    ReplyDelete
  19. Om semangaattt ya..
    *kenapa gue ikut2an manggil om* -____-

    Dapet beasiswa dari mana om??
    Share dong :)

    ReplyDelete
  20. bersyukurlah.. bener yg lu bilang: ga semua orang punya kesempatan yg sama seperti lu.. karena berbagai faktor2/hal2..:)



    ReplyDelete
  21. dapat tambahan ilmu,,thanks gan

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe