Dear Roommate, Nice To Meet You!

18:38:00

Kamar 303 dan empat ekor penghuninya...

Kayaknya ga mungkin gua cerita tentang kehidupan gua di China tanpa cerita tentang roommate gua. Yup, dalam kehidupan berasrama, yg namanya roommate tuh peranannya penting banget di dalam hari2 kita. Pagi hari, saat kita baru pertama buka mata, mereka lah orang yg pertama kita lihat. Malam hari, sebelum memejamkan mata, merekalah yg terakhir kita lihat. Kita makan bareng, belajar bareng, tidur bareng...oke, kalo gua ceritain seperti ini, kesannya hubungan dengan roommate tuh jauh lebih intim daripada ke pacar ya? Hahaha... Tapi intinya temen2 pembaca ngerti kan?

Nah, sebelum gua berangkat ke China, gua udah banyak ngobrol dengan temen2 yg pernah ke China dan mereka banyak cerita seputar kehidupan berasrama dan juga roommate... Dan sialnya, cerita mereka kok ga pernah ada yg waras!!! Selalu aja aneh2... Berikut ini adalah beberapa contoh cerita
tentang roommate yg pernah gua denger :

Kasus pertama :
Roommate gua orang India dan ga tau kenapa, siang malem badannya selalu bau! Bahkan saat dia baru mandi, badannya pun udah bau! Baunya macem2, bau kari, bau ikan asin, bau keringat, bau amis, bau kelek, bau apek, dan kadang pun bau busuk! Gua jadi bingung, apakah ini tuh memang asli bau badan dia, atau dia sejam sekali selalu luluran pake ikan busuk? Dan yg paling parah...dia tuh hobi banget jalan2 di kamar sambil topless! Bahkan sewaktu winter! Bayangin donk! Kadang2 gua sampe berharap mata gua minusnya tambah biar gua liat dia tuh seolah2 lagi disensor ala film JAV...
(Cerita dari Mr. X, yg pernah kuliah di Shanghai)

Kasus kedua :
Roommate gua orang Kazakhstan. Dia kuliah tuh udah kayak orang ga niat. Kalo di kamar kerjaannya denger musik kenceng2 sambil ngerokok, dan tiap malem kerjaannya minum melulu. Pulang2 selalu menjelang subuh, mabok, berisik, dan kadang suka lupa bawa kunci kamar. Tapi itu belum seberapa. Kadang dia pulang sambil bawa cewe, entah darimana, dan selalu berubah2. Dan mereka ML di kamar!!! Di kasur dia yg jaraknya cuma 1 meter kurang dari kasur gua!!! Bayangin!!! Gua selalu pura2 tidur, soalnya gua risih...tapi lama kelamaan gua muak juga. Suatu kali, gua coba tegur pas mereka lagi ML, mereka malah ngajakin gua ikutan! Sinting! 

Akhirnya setelah 2 bulan, gua minta pindah kamar. Di kamar baru, roommatenya sih oke, tapi tengah malem seringkali gua denger suara berisik dari kamar sebelah, kayak orang teriak2 dan kasur berderit2. Pas gua tanya sama roommate gua, ternyata kamar sebelah tuh orang Slovakia dan dia hobi bawa cewe ke kamar...if you know what I mean...
(Cerita dari Mr. Y, yg pernah kuliah di Beijing) 

Kasus ketiga :
Roommate gua orang Korea dan dia hobi maen game nge-LAN di kamar. Jadi waktu gua pulang kuliah, seringkali gua menemukan kamar gua tuh udah mirip warnet. Kabel dan sepatu berserakan di mana2, dan di lantai kamar atau kadang kasur gua, ada sekitar 5 orang Korea lagi duduk sambil mangku laptop dan teriak2. Yg ga kalah nyebelin, kadang mereka ngerokok dan makan, terus setelah maen, sampahnya masih berserakan di mana2. Dan kadang mereka maen tuh sampe menjelang tengah malem, dan gua terpaksa numpang belajar di kamar sebelah karena ga tahan suara berisiknya.
(Cerita dari Mr. Z, yg pernah kuliah di Guangzhou)

Oke, 3 kasus di atas tuh cuma beberapa contoh cerita tentang roommate yg pernah gua denger. Masih banyak lagi cerita soal roommate lain yg kesannya masih agak normal, tapi menyebalkan seperti roommate yg kleptomaniak, yg suka ngejelekin kita di belakang, dan lain sebagainya. Makanya, sebelum gua berangkat ke China, gua banyak berdoa supaya Tuhan kasih gua roommate yg baik2.

Kamar gua...

Apalagi saat gua denger bahwa kamar gua tuh isinya bukan 2 orang, tapi 4 orang. WEW... 2 kali lipat resikonya. (FYI, kamar gua tuh terdiri dari satu ruang tamu, satu kamar mandi, dan dua kamar tidur. Satu kamar tidur isinya 2 orang. Info lebih lengkap, liat post sebelumnya) Tapi untung, ternyata Tuhan mengabulkan doa gua. Gua dikasih orang2 yg unik tapi menyenangkan sebagai roommate gua. Siapa aja sih roommate gua itu?

1. Riddhal
Riddhal ini temen satu kontingen yg berangkat bareng gua dari Indonesia. Dia adalah temen sekamar gua. Kita kuliah di universitas yg sama, tapi beda jurusan, dan sebelum ke China gua belum pernah ketemu sama dia. Pertama berangkat dari Bandung, gua lumayan shock karena ternyata di rombongan gua tuh gua SATU2nya COWO. Pas kita transit di Kuala Lumpur, baru deh kita ketemu dengan si Riddhal ini. Ternyata dia nungguin kita di Kuala Lumpur karena dia beberapa hari sebelumnya baru jalan2 ke Malaysia bareng keluarga.

Pertama kali ketemu Riddhal di Kuala Lumpur

Riddhal tuh cowo paling centil di kamar kita. Dia peduli banget sama penampilan dia. Kalo mandi, dia mandinya paling lama karena kadang dia suka berendam di bathub sambil nyanyi atau nyetel lagu. Dia juga yg paling rajin nyisir, pake cream ini itu, dan bahkan tidur juga suka pake MASKER!!! Dia hobi shopping dan di antara cowo2, dia satu2nya yg ngotot kalo potong rambut tuh harus di salon. 2 bulan semenjak ke China, dia udah 2 kali ganti model rambut dan juga ngewarna rambutnya.

Dia orangnya stylish dan artistik. Berbeda dengan gua yg males shopping, Riddhal jago banget soal yg satu ini, padahal dia bukan anak desain. Suatu hari pulang dari shopping, dia beli aneka ragam stiker dinding dan TAA-DAA! Saat gua pulang ke kamar, kamar kita udah disulap sama dia. Lucu sih...tapi...kok jadi kayak kamar cewe ya? Hahaha... Liat deh foto di bawah ini...

Kiri : ranjang Riddhal. Kanan : ranjang gua. Keliatan kan bedanya?

Ada lampunya lho, bisa nyala dalam gelap

Ruang duduk juga tidak luput "diserang" Riddhal

Lucu juga sih...hahaha

Dia seneng barang yg lucu dan imut2. Karena ga ada guling, dia beli dua buah boneka yg dia kasih nama dan dia peluk2 tiap malem. Dan tiap kali dia mau pergi kuliah, dia selalu menata kedua bonekanya dengan rapi dan diselimutin, hehehe...supaya ga kedinginan katanya. Ga kalah lucu dengan bonekanya, dia juga punya selimut Lilo n Stitch dan jaket bulu Spongebob.

Riddhal dan Boneka Stitch

Walaupun kesannya dia adalah cowo yg "melambay" (melankolis dan lebay), tapi dia adalah sumber keceriaan di kamar kita. Suaranya paling kenceng, cempreng, dan dia orangnya seneng bercanda plus ga gampang tersinggung. Kalo ga ada dia, kamar kita pasti sepi banget. Kalo diajak ngomong pake Bahasa Mandarin (sama guru di kelas misalnya), dia sering manyun terus jawab "Wo bu zhidaooo..." (aku tidak tahu) dengan nada manja dan dibuat2, hahaha.

Untungnya, walaupun dia berisik, tapi dia juga tidak pernah terganggu oleh suara berisik. Kalo weekend, dia bisa tidur sampai jam 1 siang meskipun gua nonton anime keras2 di ruang tamu. Dia juga tidak terganggu sama sekali oleh suara ngorok (mendengkur) gua yg kadang seperti harimau mengaum, hahaha. Dia juga tidurnya ngorok dan kadang suka ngigau soalnya.

Riddhal fotogenik banget kalo di foto, seolah2 dia berubah jadi seorang model yg gagah kalo di kamera. Di sini, dia ikut ekskul dance, sepatu roda, dan modelling. Cewe2 lokal di sini banyak yg kepincut sama dia.

Keren kan? Gue gitu lho yg motretnya, hehe

Cewe2 bule juga ngefans banget sama Riddhal. Mereka sering ngegodain dia karena buat mereka, Riddhal tuh lucu dan innocent (dan memangnya begitu) Dan Riddhal juga kalo digodain mereka, sering ceplas-ceplos jawab pake Bahasa Indonesia, jadi aja banyak bule yg tertarik dengan Bahasa Indonesia. Pernah suatu kali, Nina, seorang cewe Russia, ulang tahun dan Riddhal nyelamatin dia dengan cara nyanyi lagu "Nina Bobo". Akibatnya, bule2 Russia di sini semua bisa nyanyi lagu "Nina Bobo", meskipun mereka ga tau artinya, hahaha.

Nina & Riddhal

Oya, Riddhal adalah seorang muslim dan meskipun jauh di negeri orang, dia tetep rajin sholat. Karena ga ada tempat khusus untuk sholat, Riddhal sholat di kamar, di space di antara kasur gua dan kasur dia. Dan setiap kali dia sholat, kita selalu menghormati dengan cara mengecilkan suara (ngobrol maupun musik dll).

Karena di sini sebagian besar makanan mengandung babi, waktu kita baru sampe di sini, Riddhal lumayan kesulitan cari makanan halal sampe dia harus bertahan dengan makan biskuit atau fast food. Tapi ternyata, China adalah negara yg sangat toleran terhadap penduduknya yg beragama muslim. Walaupun umat muslim adalah minoritas di sini, tapi pemerintah sangat menghormati mereka. Di mana2 banyak restoran halal. Di dalam setiap lingkungan universitas, setidaknya ada dua kantin makanan halal. Asal kita mau nanya, ga susah kok cari makanan halal di China. Bahkan kadang2 kalo makan di restoran, kita bisa request supaya makanannya tidak mengandung babi dan mereka akan senang hati masak untuk kita.

Dinner bareng Riddhal di restoran Muslim

Waktu Idul Adha kemaren juga, Riddhal dan beberapa orang temen dikasih ijin khusus ga masuk sekolah untuk pergi ke Masjid. Pokoknya, di China ga ada deh istilah diskriminasi karena ras atau agama. Beda banget sama Indonesia ya?


2. Kevin
Kevin adalah roommate yg tidur di kamar sebelah gua dan Riddhal. Dia sampe di China duluan bareng 3 orang temennya (cewe semua, dia satu2nya cowo di rombongan mereka). Dia baru lulus SMA dan sekolah bahasa di sini supaya bisa sekolah di China atau Taiwan. Pas pertama kali gua dan Riddhal sampe di asrama dan ketemu dia, dia ngakunya adalah orang Filipina. Tapi kita ga percaya, kenapa coba? Mana ada orang Filipina pake baju barong Bali??? Hahaha...

4 sekawan dari Bali : Yusan, Lani, Jennifer, dan Kevin

Hari2 pertama kita di China, kesannya dia tuh orangnya pemalu banget (dasar anak SMA). Sepanjang hari selalu bareng temen2nya melulu (mereka satu SMA), bahkan detergen, aqua galon, dll tuh dia masih joinan bareng temen2nya di kamar sebelah meskipun gua dan Riddhal udah beli detergen dan aqua galon untuk kamar kita. Tapi seiring berjalannya waktu, lama-kelamaan Kevin mulai bisa berbaur sama kita dan ternyata dia orangnya bukan pemalu, tapi malu-maluin, hahaha.

Kevin orangnya sangat easygoing dan mukanya hampir selalu tersenyum. Seperti nama kita berdua yg mirip (Keven dan Kevin), walaupun umur kita beda 7 tahun, tapi di kamar tuh gua paling akrab sama dia. Ditambah lagi ternyata kita punya hobi yg sama : maen game, nonton anime, facebookan. Sementara Riddhal sering pergi shopping bareng temen2 cewe sampe malem, gua dan Kevin sering makan siang dan makan malem bareng. Saking seringnya kita bareng, bule2 di sini ngejulukin gua Panda Besar (Da Xiong) dan Kevin Panda Kecil (Xiong Di)

Keven dan Kevin

Kevin sekolah ke China bareng 3 orang temen SMA nya. Mereka kamarnya sebelahan sama kita dan dua diantaranya (Lani dan Yusan) juga akrab banget sama gua. Mereka juga hobi nonton dan obrolan kita nyambung banget. Kita sering makan malem dan pergi ke mana2 berempat, rasanya gua kayak punya 3 orang adek baru, hahaha. Bahasa Mandarin mereka lebih jago daripada gua tapinya, jadinya kalo gua ada yg ga ngerti, gua bisa tanya ke mereka.

Pesta anniversary sebulan di China

Kevin hobi tidur siang, dan bisa tidur di mana saja, dan kapan aja. Kadang2 gua lagi asik nonton di laptop, dia bisa ketiduran di sebelah gua dan sekali tidur, susah banget dibangunin. Kevin juga lumayan ganteng dan banyak cewe lokal yg naksir sama dia. Cuma bedanya, gua udah banyak pengalaman soal cinta, dia belum. Dia masih malu2 kalo soal naksir2an, jadinya sampe sekarang belom ada cewe yg berhasil dapetin dia. Cewe2 rombongan gua (yg sebagian besar lebih tua dari dia) ngejulukin Kevin "Shuai Di" (帅第) yg artinya Dd (adik) Ganteng, hehehe...


3. Max
Seminggu pertama di China, kamar gua isinya cuma bertiga (gua, Riddhal, Kevin). Tapi suatu malam, menjelang subuh tepatnya, ni bule mendadak terdampar di kamar kita, di ranjang sebelah Kevin, hahaha.

Max (Nama Chinese : Makesimo) adalah seorang bule dari Ukraina yg jatuh cinta pada China. 2 tahun yg lalu dia pernah sekolah di Beijing selama satu tahun, dan tahun ini adalah tahun kelima dia belajar Bahasa Mandarin. Maka dari itu, jangan aneh kalo Bahasa Mandarin dia adalah yg terbaik di antara seluruh international student di kampus gua. Walaupun umurnya baru 22 tahun, tapi dia adalah seorang guru Bahasa Inggris di negaranya, dan karena itu Bahasa Inggrisnya juga lancar banget. Akibatnya, dia adalah siswa teladan yg paling sering dijadikan perwakilan para pelajar asing oleh kampus kalo lagi ada acara atau event.

Pertama kali sampe di China, Max adalah orang yg sangat pemalu. Sepanjang hari, kerjaannya cuma belajar. Butuh perjuangan keras dari gua untuk bisa ngajakin dia keluar makan malem bareng dan sejak saat itu, gua dan dia pun menjadi akrab.

Gua dan Max waktu Opening Ceremony

Max orangnya rajin banget, hampir sebagian besar waktunya di kamar dihabiskan untuk belajar. Dia juga orangnya pinter banget dan penuh rasa ingin tahu. Terkadang gua curiga kalo dia lebih pinter daripada orang China dalam hal literatur dan arti goresan Hanzi (karakter/huruf China). Di antara temen2 sekamar, mungkin gua yg paling sering ngobrol ma dia dan obrolan kita seringkali merupakan sesuatu yg berat seperti politik, sejarah, atau budaya China. Dia juga menunjukkan rasa ingin tahu yg besar terhadap budaya Indonesia, mungkin salah satunya karena Riddhal banyak ngegodain dia pake Bahasa Indonesia, hahaha.

Meskipun awalnya dia sangat pemalu, tapi lambat laun, Max mulai menyadari pesonanya dan sekarang dia pun jadi bidadari kampus. Kenapa bidadari? Begini ceritanya... Jadi, karena di kota gua tuh jarang ada orang asing, makanya orang lokal sini tuh belum terbiasa dengan keberadaan orang asing. Kalo mereka liat bule di jalan, mereka bakal ngeliatin dengan penuh rasa ingin tahu, kayak kalo ngeliat monyet bisa jalan aja, hehehe.

Begitu pula dengan pelajar lokal di kampus gua. Mereka tertarik, pengen kenalan dan ngobrol dengan kita, tapi masalahnya mayoritas pelajar di kampus gua tuh ga bisa Bahasa Inggris. Kalopun bisa Bahasa Inggris, pronounciation (pelafalan) mereka tuh aneh banget, sampe sulit dimengerti. Dan kalo kita ngomong pake Bahasa Inggris, listening mereka juga ga begitu bagus, jadinya ga nyambung deh.

Tapi...Max bisa bicara Bahasa Mandarin dengan FASIH. Jadi dia tidak mengalami kesulitan ngobrol dengan orang lokal sini. Sempurna kan? Bule, ganteng, bisa ngomong Mandarin lancar. Ga cewe, ga cowo, pelajar2 lokal di sini semua ngefans sama dia. Ditambah lagi, setelah sadar akan daya pesonanya, Max udah ga malu2 lagi. Kalo dia lagi jalan dan diliatin sama orang lokal, dia bakal langsung senyum dan nyapa (terutama kalo ke cewe).

Kue hasil pemberian para fansnya ;p

Ditambah lagi, Max aktif di berbagai ekstrakulikuler di kampus, jadinya dia tambah terkenal deh, Setiap hari, selalu aja ada yg orang yg ngeadd dia di QQ (Facebooknya China) dan HP dia penuh dengan SMS ngajakin kenalan, ngobrol, ataupun makan malem bareng, hehehe. Tapi meskipun terkenal, dia ga sombong. Dia sering dikasih makanan, kue, dll gitu sama cewe2 lokal dan dia selalu bawa makanan2 tersebut ke kamar untuk dimakan bareng2 kita. Kalo diundang makan malem juga dia sering ngajakin gua dan Kevin, supaya gua dan Kevin juga punya kenalan orang lokal. Makanya, ga berlebihan kan kalo gua sebut dia "Bidadari Kampus"? Hehehe...

Makan siang bareng pelajar lokal

Max juga sangat peduli akan kesehatan. Dia paling rajin beres2 kamar, nyapu, ngepel. Kalo beli makanan juga dia selalu memperhatikan kandungan gizinya. Berkat dia, gua dan Kevin jadi ketagihan makan yoghurt secara rutin. Makanan China sebagian besar mengandung minyak dan yoghurt membantu melancarkan metabolisme pencernaan supaya minyaknya tidak mengendap di perut dan bikin kita jadi sakit perut. Max ga pernah makan mie instant, rajin makan buah2an, dia juga tau roti mana yg sehat dan roti mana yg terlalu banyak pengawet, pokoknya dia jadi Bapak Gizi nya kamar kita deh, hehehe.

Max juga sangat peduli dengan temen2nya. Kalo ada berita atau pengumuman di Internet, dia selalu ngasih tau kita2, bahkan kadang kalo penting banget, dia bakal ketik ulang, di print, fotokopi, dan kemudian ditempel di berbagai tempat di asrama. Kalo ada temen sekelasnya yg ulang tahun, dia selalu inget bahkan jadi seksi sibuk yg beli kue dll. Kalo gua butuh bantuan seseorang yg lancar bahasa Mandarin, untuk beli kereta misalnya, dia selalu mau bantuin. Pokoknya, dia adalah orang yg menyenangkan dan selalu penuh senyum.

Gua dan Max sebelum manggung di Cultural Festival. Mau tau kita pentasin acara apa?
Tongkrongin terus blog ini, hehehe...

Yah kurang lebih itulah cerita seputar 3 orang roommate gua yg "sesuatu" banget, hehehe. Intinya, gua bersyukur bahwa gua dikasih 3 orang roommate yg unik dan menyenangkan. Merekalah yg berjasa besar membuat hari2 gua di China jadi selalu penuh warna =)

Ok, segini dulu ya cerita tentang Roommate nya. Seudah baca, tinggalin komen donk, biar gua senang, hahaha. Tongkrongin terus Emotional Flutter kalo pengen baca kelanjutan kisah petualangan gua di China, hahaha.


Oya, jangan lupa join fanpage Emotional Flutter di Facebook ya =)
Cara joinnya gampang, klik tulisan "Emotional Flutter" ini terus like page-nya. Banyak info2 menarik di sana, kata2 motivasi harian, dan kalian juga boleh nanya/curhat apa aja sama sang empunya blog ini, hehehe.

You Might Also Like

48 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. wah roomatenya asik asik ya..:))
    aku juga asrama sekamar 4 orang, tapi mungkin mereka nggak bisa nerima kekurangan aku jadi mereka bertiga pindah ke kamar baru.. dan aku sendirian sekarang *curcol*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weks, emang lu kost di mana? Emangnya kekurangan lu apa sampe mereka kabur? Salah satu yg gua tulis di atas kah? Hehehe...

      Delete
    2. inii.. gak tau kenapa tangan ama kaki aku keringetan terus, jadi kalo pake sepatu jadi cepet bau.. padahal aku ganti kaos kaki sehari
      sekali

      Delete
    3. Coba minum jamu anti bau kaki, hahaha...ato pake crocs, jangan sepatu...

      Delete
  2. bersyukurlah dapet temen2 yang hebat-hebat begitu,,,
    betewe gw jadi kutan naksir sama Riddhal.. dia dari kota mana di indonesia? salut juga muslim yg tinggal di negara orang tapi tetep konsisten jaga sholat... kenaaliiiinnnnnnn....... hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang Bandung, tapi asalnya dari Padang, hahaha...

      Delete
    2. wah sama dong kayak gw dari sumbar jugaa.... haha

      Delete
  3. Wah bener2x si max patut di contoh banget .. :D sering2 aja bang cerita tentang si max

    ReplyDelete
  4. lucu ya roomate mu.. hahaha.. roomate g orang indo jadi biasa aja gada specialnya :p

    ReplyDelete
  5. Seperti biasa, masih juga seperti biasa yang ada di blog ini. Tapi yang sudah biasanya itu yang membuat aku selalu inget blog ini. Gaya bahasanya itu lho, yang buat aku selalu nyaman berkunjung ke sini. Bahasanya mengalir lancar bikin betah baca sampe titik akhirnya. Seperti si Keven sendiri yang duduk di depanku dan bertutur langsung sama aku. Congrat bro, aku suka.

    Kalau tentang roomate-mu itu, sepertinya gakk sepahit apa yang orang omongin. Beda belalang beda ladang kan, eh, kebalik yak? Beda kepala beda juga kutunya, wagagagaga..., pokoknya selamat bersenang senang dah sama teman teman barumu yang 'sesuatu' banget itu. Salam buat mereka

    ReplyDelete
  6. Anjrit, ngeliat cerita om keven soal roomates-nya, kayanya bakalan asyik bgt. Jdi pengen tinggal di asrama :3

    ReplyDelete
  7. ah, jadi pengen nulis tentang roomate aku juga.
    eh eh... aku mau juga dong jadi fansnya Max =3= kyaaa

    ReplyDelete
  8. waaah enak banget kayaknya bisa temenan secara langsung sama orang asing! mauuuuuu :"
    si max kayaknya perfect banget ya, bisa kali nih di kenalin hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang asingnya masih banyaaaakkkkk........hahahaha....tar di post berikutnya gua ceritain deh, hehehe

      Delete
  9. saya terlanjur baca, sampai terhanyut dengan kisahnya yang mengalir..
    berarti, ibarat buang air besar, sekarang saatnya saya cebok :P

    baca kisah tentang roommate membuat saya membayangkan kehidupan seorang teman yang saat ini sedang studi lanjut di Taiwan..
    katanya si yang rada rese di sana itu yang udah senior., mahasiswa doktoral..
    ahahaha..

    saya kapan ya bisa studi ke luar negeri..
    pengeennnn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan cuma berangan2, tapi juga harus berusaha. Cari beasiswa, cari perusahaan atau universitas yg mau biayain...gua juga bukan biaya sendiri kok ke sini, ga kuat kalo bayar sendiri sih, hehehe ;p

      Delete
  10. Koko, ceritanya asyik banget ^^
    Gua jd pengen kenalan ama yg namanya Ridhal. Pasti orgnya lucu banget :3 Mana rajin salat lagi
    Yg namanya Max jg kayaknya seru. Friendly bangt :)

    ReplyDelete
  11. yg kasus pertama sama kedua, kirain kak Keven yg ngalami sendiri. enek banget bacanya asli -_"
    beruntung roommate kakak asik2 yaa..
    Riddhal bener2 cewek banget deh. malah aku aja gag segitunya.

    ReplyDelete
  12. seru seru roomates nya..
    Hahhaa aku cekikikan baca yang si Riddal tuuh, keren abizz gayanya, fashionable ya, hmm kamar si olive aja kalah, ga ada pernak pernik nya tuuh..

    kayanya aku diam2 mulai ngefans juga nih sama MAx, salam ya buat beliau, lucu juga bule abis fasih berbahasa mandarin.

    pokoknya salam kenal buat roomatesnya KEven si PSY Ganngnam Style..

    Penasaran penasaran mau pentas apa seehh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan2 minta tolong si Riddhal untuk dekor kamar Olive aja, Teh Nchie...hehehe

      Delete
  13. wah ceritanya seru, udah lama saya ngak berkunjung kesini...keren keven, ditunggu cerita selanjutnya :)

    ReplyDelete
  14. udah lama gak nulis yah?
    sekali nulis asik bgt ceritanya

    ReplyDelete
  15. aaah.. enak banget rommate lu kak..
    untung aja ya ga kyk contoh 3 kasus diatas,
    sampe ML pula.. bahahak.. ga ada malunya -__-

    di tunggu part selanjutnya kak :))

    ReplyDelete
  16. riddhal emang unyu gitu ya gayanya "--
    ngomong2 lo sendiri gimana gayanya disana hha

    ReplyDelete
  17. itu enaknya sekolah dan tinggal diasrama selalu dapat teman baru dan membuat hidup lebih berwarna....

    ReplyDelete
  18. kyknya seru banget roommate-ny, apalagi si max :))

    ReplyDelete
  19. wah kalo begitu.... salam buat dede ganteng aja deh ka.. si kevin.. ahahahhahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah disampein, dianya tersapu2 malu sekarang, hahaha...

      Delete
  20. bersyukur ya keven roommatenya gak horor :)

    ReplyDelete
  21. eh adek Kevin ganteng bgt :D :D :D
    Duh ada Kevin ada Keven aduh bang kepeeeennn hahhahahha

    agak2 syok pas bca ada roommate yg lgi ML di kamaaaarrr?????

    tp roommate yg skrg ky'a asik2 gila nih,,unik,,tp baek jg,pinter lg aaaaahhhhh >,,<

    ReplyDelete
  22. gue kagum sama Max... Anjiiiir... Baru 22, udah nguasain 3 bahasa.... Amaaaaziiinggg....

    Gue kapan ya? -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulailah belajar bahasa dari sekarang kalo gitu... Bahasa Inggrismu udah lancar belum? Wakakaka....

      Delete
    2. kalau buat reading dan writing, udah mulai ada perkembangan positif... yang masalah tuh, speaking sama listening.... -_-

      Delete
  23. Si Max ini layak mendapat predikat Bidadari :D
    Keren bener, bule murah senyum.
    Jadi pengen ketemu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bule2 di sini ramah2 kok, hehehe...semua murah senyum ;p

      Delete
  24. wah..kebetulan taon depan saya mau china...

    ReplyDelete
  25. serunya tinggal di asrama, temennya ga ada yang aneh pula jadi pengen ngerasain #MasihAnakSMA

    ReplyDelete
  26. wAAAH seruu.. salut buat Ridhal.. tetep rajin solat dan makan makanan yang halal...

    ReplyDelete
  27. wwwiihhh mantab nih kawan-kawannya.
    sumpah ngebaca ini sampek puyeng hahaha
    tapi seru juga, lanjutkan ya kawan baruku
    salam kenal hahaha

    ReplyDelete
  28. bule bisa mandarin juga kah? logatnya kayak apa?:o

    ReplyDelete
  29. #ohmygod XD itu Mam mempesona banget yyaa kkkeeekkkeeeee #kevin unyu juga yaa :P #kedipin mata hahaaa


    yeeaa congrats buat roommate nya :)

    ReplyDelete
  30. eh max maksudnyaa --___-- #kayaknya apa yang dilakukan sama Max serba t.o.p



    salam dari indonesia #apa deh banget heheee

    ReplyDelete
  31. Thanks banget uda sharing pengalamanmu.
    membantuku banget utk mendapatkan gambaran di sana.
    sept ini saya mau sekolah di Shanghai. tp milihnya dorm 1 orang krn ga ada kenalan yg sama2 berangkat dari sini.
    semoga saya bisa mendapatkan teman2 orang asing yg asyik dan baik seperti Keven, dan di luar negeri saya ga dibully lagi (korban bully sd-sma TAT)

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe