Blog vs Twitter

02:15:00


Tadi siang gua baca sebuah artikel tentang memudarnya pamor Blog akhir2 ini akibat banyak penulisnya yg "murtad" dan beralih ke Twitter.
Awalnya gua pikir, "Ah, itu sih cuma untuk para abege2 labil yg bikin blog hanya karena ikut2an Raditya Dika. Nulis dua sampe tiga post, ga ada yg komen akibat tulisannya cuma curhatan ga jelas, terus bete dan udahan deh ngeblognya." 

Tapi ternyata dugaan gua tersebut salah...


Akibat iseng, gua memutuskan untuk beres2 dashboard blog dan kemudian gua terkejut. Maklum, gua beres2 gini cuma sekitar satu dua kali setaun, dan gua baru nyadar ternyata banyak temen2 blogger yg sudah kaga nulis blog lagi. Dan ga cuma satu-dua, tapi puluhan! Bahkan banyak diantaranya adalah blog2 favorit yg seringkali menjadi sumber inspirasi gua dalam menulis.

Gua lumayan sedih ngeliat tulisan "1 year ago" atau "9 months ago" di samping postingan terakhir mereka. Waktu memang berlalu dengan sangat cepat, tidak terasa, dan gua akui memang setahun terakhir ini gua nggak serajin dulu blogwalkingnya akibat didera kesibukan beruntun sejak awal tahun, tapi sudah selama itu kah? Dan bagaimana mungkin gua bisa ga nyadar?

Ada apa nih? Apakah benar bahwa ngeblog sekarang sudah tidak populer lagi akibat kalah pamor dengan Twitter?

Memang sih, mengoceh di Twitter terlihat lebih menggoda daripada nulis blog. Selain menjadi peluang untuk tenar secara "instant", media curhat sepanjang 140 karakter tersebut memang lebih digandrungi sama anak2 muda jaman sekarang. Buktinya lihat aja, berapa banyak blogger sukses yg blognya sudah diterbitkan jadi buku, yg kemudian menjadi jarang nulis tetapi sejam bisa lima sampai tujuh kali berkicau di Twitter? Banyak.



"Nulis blog tuh butuh waktu dan tempat." Gua inget ucapan salah seorang temen blogger gua yg sekarang udah berenti nulis akibat udah mulai kerja. Gua setuju dan ngerti banget dengan pernyataan tersebut. Untuk nulis blog, kita harus meluangkan waktu khusus (dan tidak sebentar) untuk menulis. Memang sih jaman sekarang dengan kecanggihan teknologi yg semakin dashyat, udah banyak orang yg bisa ngeblog lewat smartphone. Tapi tetep aja, butuh mikir dan waktu untuk nulis segitu panjang...dan ga semua orang punya smartphone.

Biasanya gua butuh waktu sekitar setengah jam hingga sejam untuk merampungkan sebuah postingan, dan menghabiskan sejam berikutnya untuk mempercantik tulisan gua tersebut. Tulisan mana yg harus dibold atau diperbesar, gambar atau ilustrasi apa yg harus digunakan, dll. DAN ditambah lagi satu jam berikutnya untuk nyebar link di beraneka ragam tempat seperti group Facebook, Twitter, forum, dan juga kompasiana. Dan itu tidak mudah, butuh waktu, tenaga, dan juga kesabaran ekstra supaya promosi tersebut maksimal.

Dibandingkan dengan nulis blog, Twitter jauh lebih mudah dan praktis. Selain bisa diakses kapan dan di mana saja (melalui smartphone), berapa banyak sih waktu yg dibutuhkan untuk ngoceh sepanjang 140 karakter? Malah biasanya orang cenderung banyak ngetweet untuk menghabiskan waktu, seperti waktu lagi terjebak macet di jalan raya, lagi nunggu antrian, dan masih banyak lagi.

Bukti nyatanya adalah pengalaman gua pribadi. Waktu di Indo dulu, gua paling rajin nge-tweet tuh pas lagi boker. Yup, seriously. Jadi kebanyakan kata2 bijak yg gua tulis di Twitter dulu adalah inspirasi yg gua dapatkan sambil menikmati sensasi pup yg meluncur keluar dan jatuh. PROT! PRET! PLUNG! Suara merdu yg sangat menstimulasi otak, wkwkwk.

Masih banyak lagi kelebihan Twitter yg tentunya temen2 pembaca semua juga udah tau. Salah satu yg paling menarik bagi para anak muda masa kini adalah...Twitter menawarkan kesempatan untuk menjadi artis dadakan. Di Twitter kita bisa dengan mudah mendapatkan ribuan follower hanya dengan di-mention oleh salah seorang selebTwit misalnya. Segitu besarnya pengaruh Twitter di dalam kehidupan para remaja. Tapi intinya ya memang kalo kita perhatikan sekilas, Twitter tampak jauh lebih menggoda daripada blog.

Memang sih, gua tau, ga semua blogger menjadi "murtad" akibat Twitter. Gua kenal beberapa orang dari mereka dan mereka pernah bilang ke gua bahwa mereka udah ga sempet nulis akibat kesibukan dan berbagai alasan lainnya. Tapi ternyata ga sedikit juga orang2 yg tulisannya masih sering menghiasi timeline Twitter gua, tapi blognya ternyata menjadi terbengkalai. Ya, gua rasa sama aja kayak fenomena Friendster dulu di mana akhirnya orang2 beralih ke Facebook akibat fitur dan komunitasnya yg berkembang. Sudah hukum alam, di mana yg kuat akan berkuasa, dan yg lemah akan jatuh dan musnah.

Nah, terus dengan segitu banyaknya kemudahan yg ditawarkan Twitter, ngapain donk gua masih nulis blog? Daritadi kayaknya gua ngebahas kelebihan Twitter melulu dibandingkan blog. Apa untungnya sih nulis blog? Ngapain gua masih repot2 nulis artikel panjang setiap minggunya?



Memang Twitter menawarkan banyak kemudahan, tapi sudah bukan rahasia lagi bahwa yg namanya kemudahan muncul berdampingan dengan yg namanya resiko. With greater power, comes greater responsibility. Semakin mudah sesuatu, semakin besar pula resikonya.

Emang apa sih resiko atau kekurangan Twitter di mata gua? Ini cuma pendapat semata lho, belum tentu 100% benar, tapi kalo menurut gua, Twitter itu...

1. Bikin kita jadi males, jadi ga kreatif.

Males baca, males nulis, males mikir. Itu yg gua rasain sebagai salah seorang pengguna Twitter.
Ngebaca artikel panjang lebar seperti ini butuh waktu dan tenaga, tapi informasi yg didapatkan dari membaca artikel tersebut juga jauh lebih kaya daripada hanya sekedar kalimat singkat sepanjang 140 kata. Bisa aja artikel ini juga gua singkat jadi 140 kata "Bersih2 dashboard blog, ternyata banyak blogger yg udah ga aktif akibat murtad ke Twitter."

Udah, segitu doank. Kalo gua belum puas, gua tinggal nulis lagi 140 kata berikutnya, lagi, lagi, dan lagi. Dan ujung2nya, bikin emosi orang karena menuh2in timeline. Yah, bisa sih pake Twit Longer, tapi orang2 cenderung males ngeklik linknya. Tuh kan, "males". Kecanggihan Twitter juga dibarengi dengan keterbatasan, sebuah keterbatasan yg di mata gua, membuat manusia jadi ga kreatif.

Dan yg paling gawat adalah...kalo manusia udah jadi "males berekspresi" Seberapa sering kita copy paste tweet orang? Seberapa sering kita re-tweet ocehan orang? Masa berekspresi aja harus minjem kata2 orang lain? Akibatnya, kita jadi males mikir, males berekspresi, kita pun jadi kehilangan jadi diri kita sendiri. Berapa banyak dari kalian yg sok-sokan jadi Raditya Dika atau Mario Teguh di Twitter daripada jadi diri sendiri?

2. Bikin kita jadi SUPER EKSTROVERT

Satu hal yg dimiliki oleh generasi tahun 80-90an dan tidak dimiliki generasi anak muda saat ini adalah...kemampuan pengendalian diri. Contoh gampangnya tuh timeline Twitter dan Facebook.
Jaman sekarang kayaknya lebih mudah untuk mengenal seseorang melalui FB atau Twitternya dibandingkan ngobrol langsung. Lewat FB atau Twitternya, kita bisa tau dia orangnya kayak gimana, udah punya pacar belum, akur ga sama pacarnya, dan lain sebagainya. Yup, social media ironisnya membuat orang menjadi EKSTROVERT dalam kadar yg berlebihan, dalam waktu dan juga tempat yg salah

Ga jarang gua liat abege jaman sekarang nulis hal2 yg sifatnya pribadi di FB atau Twitter, misalnya "Anjenk banget tu orang, lo maunya apa sih?", "Bokap sial, minta duit kaga dikasih", "Jadi buat lu lebih penting mantan daripada gue? Kenapa lu kaga balikan aja sama dia?"dan masih banyak lagi (Pada umumnya ditulis dalam BAHASA ALAY, tapi demi kesehatan mata para pembaca, gua sengaja nulis menggunakan BAHASA MANUSIA...maafkan kalo dirasa tidak original, gua lakukan ini demi kalian juga)

Bayangkan, kalo suatu kali ada seseorang yg diam2 tertarik pada kalian, dan saat dia buka timeline Twitter kalian, dia menemukan sebuah tweet marah2 menggunakan "bahasa binatang". Menurut akal sehat kalian, bagaimana reaksi dia setelahnya? Kagum? Atau malah jadi ilfil? Atau kasus yg lebih mengerikan lagi, bagaimana kalau ternyata ada seorang yg berniat jahat pada kalian, kemudian dia melihat tweet terakhir kalian yg berbunyi "Lagi di taman X, berdua sama yayank. Asik lho, di sini sepi banget."

Gua ga tau anak jaman sekarang masih jalan atau ngga akal sehatnya, jadi ending bagi dua contoh kasus di atas, gua serahkan pada imajinasi kalian masing2... Tapi intinya, ada hal2 yg lebih baik kalian simpan di dalam diri kalian sendiri, dan ga usah diumbar di public space, apalagi Internet, karena siapapun bisa mengakses informasi tersebut.

3. Lebih mudah mengakses history di Blog daripada di Twitter

Kalo misalnya ada seseorang yg mendadak kepincut akibat tulisan di blog kita, dia bisa dengan mudah melihat history di blog kita dan membaca post2 sebelumnya, sementara kalo di Twitter, ribet banget deh rasanya. Mungkin ga semua orang merasakan kekurangan yg satu ini, tapi berkat pengaruh Nuel, salah seorang sahabat blogger gua, kalo gua menemukan suatu blog yg menarik, biasanya gua akan tergoda untuk membaca post2 sebelumnya termasuk postingan awal2 dia mulai ngeblog. Dari situ, kita bisa melihat perkembangan gaya menulis dia, dan ikut belajar.

Sementara Twitter, kalo menurut gua, hanyalah sebuah media yg cakupan durasinya sangat singkat. Misalnya, kalo gua ngetweet jam 3 subuh, niscaya ga akan ada orang yg reply. Tweet gua tersebut udah bakalan tertelan oleh tweet2 lain dan kecil kemungkinan bagi seseorang untuk bisa baca tweet tersebut. Kecuali :
1. Dia cuma follow sedikit orang yg ga hobi ngoceh di Twitter, atau mungkin cuma follow gua doank
2. Dia stalker, setiap hari kerjanya cuma ngeliatin history Tweet gua
3. Saat gua ngetweet, dia masih bangun, lagi ngeliatin Twitter sambil siskamling

Itulah sebabnya mengapa notif Twitter gua biasanya paling berisik antara jam 4 sore hingga jam 9 malam. Pada saat itulah para abege, para Raditya Dika wannabee, dan para Mario Teguh KW akan berlomba2 untuk berkicau dan mencoba untuk jadi terkenal.

Sebagai seorang blogger, gua sangat menghargai setiap karya tulisan gua dan buat gua, setiap postingan tuh berharga banget. Gua pengen orang bisa dengan mudah mengakses tulisan gua, meskipun tulisan tersebut adalah hasil penulisan beberapa tahun yg lalu. Gua pengen tulisan gua tidak hanya seperti Sinta-Jojo yg mendadak terkenal hanya sesaat kemudian menghilang ditelan arus kehidupan, tetapi jadi sesuatu yg terus dikenang dan bisa dinikmati oleh generasi2 berikutnya di tahun2 yg akan datang...seperti Michael Jackson.


Tapi hal2 di atas bukanlah alasan kenapa gua lebih memilih untuk jadi blogger konservatif daripada artis di Twitter. Bukan karena gua ngerasa blog lebih bagus daripada Twitter, bukan, tapi karena buat gua, nulis blog kayak gini adalah media aktualisasi dan juga refreshing buat gua. Gua orang yg seneng ngomong, seneng ngoceh, dan buat gua, space yg ditawarkan Twitter tidak akan pernah cukup bagi gua. Ngapain lu harus cape2 melakukan mutilasi suku kata hanya demi supaya ocehan tersebut bisa muat di 140 karakter apabila lu punya media yg lebih baik untuk menampung dan mempublikasikan isi hati lu?

Gua butuh sebuah space yg bener2 milik gua pribadi, di mana gua bebas nulis apapun, sebanyak apapun, tentang apapun, tanpa perlu pake hashtag, dan tanpa perlu jadi terkenal. Yup, gua udah ngomong berkali2, motif gua ngeblog cuma satu : KARENA INGIN BERBAGI. Ga ada motif lain. Karena itu gua ga peduli apapun kata orang. Twitter selamanya cuma jadi media pendukung bagi blog gua. Dan ga peduli berapa banyak orang yg nyuruh gua pasang adsense, tapi hingga hari ini gua masih lebih memilih untuk punya blog yg murni berisi tulisan daripada ditambahin embel2 iklan.

Bagi gua, blog berumur 3 tahun ini bisa punya segelintir pembaca setia, itu sudah lebih dari cukup. Meskipun akhir2 ini yg komen makin sedikit, hehehe... (curhat nih ceritanya ^^)
Gua harap makin hari, makin banyak orang yg bisa mengenal blog ini, dan bisa menarik manfaat dari setiap cuap2 yg gua tumpahkan di dalamnya.

Buat gua, pesan2 singkat yg sering gua terima di FB ("Mana postingan barunya?") atau di saat berpapasan dengan seorang teman di jalan ("Blog lu lucu, Ven, gua suka baca") adalah salah satu alasan yg membuat gua selalu semangat untuk menulis. Thanks banget untuk semua dukungan dan supportnya, wahai teman2 pembaca terkasih =)

Oya, barusan gua baru ngeremove sekitar 40 orang blogger tidak aktif dari daftar blog yg gua follow (yg kurang lebih udah setaun kaga aktif nulis), supaya gua bisa punya ruang baru untuk membaca tulisan2 dari temen2 blogger lain. So buat para pembaca yg masih aktif menulis blog, special hanya untuk kali ini saja, boleh deh share link blog kalian di kolom komentar artikel ini. Gua di China lumayan sibuk dan ga bisa blogwalking sesering dulu, tapi kalo nanti ada waktu, pasti gua berkunjung untuk baca2. Gua ga janji akan follow blog kalian, tapi apabila blog kalian menarik, pasti akan gua follow tanpa harus disuruh, hehehe.


Oya, jangan lupa join fanpage Emotional Flutter di Facebook ya =)
Cara joinnya gampang, klik tulisan "Emotional Flutter" ini terus like page-nya. Banyak info2 menarik di sana, kata2 motivasi harian, dan kalian juga boleh nanya/curhat apa aja sama sang empunya blog ini, hehehe.

PS : Oh btw, post ini terdiri dari 2005 kata dan 13.014 karakter. Kalo kalian pengen nulis kayak gini di Twitter, kalian butuh kurang lebih 93 buah tweet, hehehe. 

You Might Also Like

37 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. padahal gw cuma perlu feature phone + opera mini 4 + sinyal gprs yang nggak cekat-cekot biar tetep update postingan :p

    belakangan gw ga terlalu bawel di twitter. terasa banget waktu bulan puasa nulis kultwit, ribet rena musti ngarsipin twitnya. waktu itu gw belum paham pake chirpstory.

    dan belakangan gw ngerasain nikmatnya nge-bog, karena gw bisa nulis panjang, nggak terganggu twitlonger, nggak perlu diarsip pake chirpstory, gak perlu ngece profil buat liat bagian yang terlewat, blablabla....
    memang, sih, perlu kesenggangan buat nge-blog. dan itu, lumayan susah buat gw. banyak ide buat tulisan blog gw gak sempat di-publish karena nggak bener-bener rileks buat nulis....

    btw, blog gw (yang masih hidup) ada 2: ikuticahaya.blogspot.com n yopas.web.id.
    untuk yopas.web.id, bisa di-subscribe lewat e-mail, jadi bisa di-update terus tiap gw selesai nge-post
    (malah gw lebih suka baca posting baru lewat e-mail. praktis, gak repot login dimana-mana)

    ReplyDelete
  2. iya setujuuu, paling stuju tuh soal yg banyak nya abege ngeblog cuman ikutan radityadika, isinya lawakan krenyes garingnya. stelah itu bubar. hahah.

    soal berekspresi di twitter emg susah. waktu diabisin buat nyingkat2 kata muat2in biar pas character..alhasil udah kayak iklan baris di koran itu tweet hahaha.

    oiya ka,ini link blog aku. isinya mm.. lebih ke artwork sih tp mungkin tulisan akan terus diperbanyak ehhee @_@ http://ahdworkofart.blogspot.com/
    trimakasi~

    ReplyDelete
  3. bisa tauuuu, nge-blog dari smartphone, blogger kayak mbak alaika itu sukaaaa banget nge-blog dari layanan blackberry gara2 sering kerja keluar kota.

    tapi emg bener sih, nulis di blog itu butuh niat, waktu, dan tempat yang khusus. kalau gue sih, saat gue memaksakan diri nulis pdhal lagi ga mood, ujung2nya tulisan itu pasti gue hapus. soalnya ga 'puas'.

    setuju banget soal ekspresi di twitter ^^ walau selama ini gue juga masih suka marah2 eh, nyinyir, di twitter. hahahaha..

    btw link blog gue http://sucinabbila.blogspot.com/ lebih ke blog personal. kalau lagi banyak penelitian gue juga suka jarang update, sih. huehehehehe.

    ReplyDelete
  4. ini setuju banget. keren postnya mas bro.

    ReplyDelete
  5. iya sedih juga banyak yang blogger yang udah jarang nulis, berasa kehilangan banyak bahan bacaan..

    ReplyDelete
  6. Wogh.. Aku diunfollow ga ko? Wahaha..
    Iya udah banyak yang ga aktif blog, tapi aku ga serajin kko utk sweep, aku follow trlalu banyak orang aku malas sweep ~__~"
    Banyakan aku setuju sih sama artikel di atas. Aku ga aktif facebook dan twitter (kko bisa lihat aja ahaha) aku bener lebih suka blog, soalnya itu yang bener2 aku. Aku hampir ga pernah post foto di blog, semuanya aku post di blog soalnya blog itu menurut aku ga pudar even setelah 20 tahun, 30 tahun sampai jd nenek/kakek, aku masih merasa blog bs jadi smacam jurnal hidup haha :DD
    Salah satu postingan favoritku ini :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya gapernah post foto di fb huaaa typo xDD

      Delete
  7. wah ngena banget ko hahahaha. tapi emang dari dulu ga bisa dipungkiri, kalo anak seumur gua bikin blog dulu kebanyakan kepengaruh sama raditya dika loh pas taun 2008-2009an (termasuk gua soalnya).

    gua juga sekarang suka males posting, walaupun uda punya smartphone, karena gua lebih suka banyakin foto dan fotonya musti dikasi watermark lah diupload ke flickr dulu lah jadi lebih enak pake PC haha.

    tapi paling ga gua masi posting kok sekarang sebulan 1-2x, ngetweet juga yang nyampah gitu cuman kalo lagi stres belajar aja LOL. gua sekarang jadi silent reader mulu, jarang-jarang kasi komen.

    posting yang buanyak yah koooooo soal cerita di china.
    AR's Polaroid Camera
    audreysubrata.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. haha saya prefer ngetwit sih /jdhar /kabur sebelum disate
    tapi saya masih sering ngecek apdet kamu via timeline rss feed, utk asupan info yg lebih banyak 0,0a (seperti poin dikaw yg nomor 1)

    meski peminat twitter lebih banyak, jangan brenti ngeblog ya kep orz ntar dashboard feed saya sepi /loh

    ReplyDelete
  9. emang dilihat dari praktisnya enakan nge-tweet, tapi tetap aku pilih blog untuk sharing karena banyak hal yang nggak bisa dibagi hanya dalam 140 karakter.
    Tulisan di blog pun kelihatan lebih matang karena sebelum di post pastinya dibaca ulang, nggak kayak tweet yang asal nge-tweet terus submit.

    Tapi kalau aku sih di twitter justru lebih menjurus ke pencitraan :p haha

    ReplyDelete
  10. Keveeeeen,. Tau banget sih kalo aku mau pamer postingan. Hahaha.. Bukan postingan tepatnya, tapi di Popcorn lagi ngadain GA nih, ikutan yukk, info lengkapnya disini yahh ~> http://www.my-armae.com/2012/11/popcorns-2nd-anniversary.html

    Anyway,. diantara ke 3 kekurangan twitter itu, aku amat sangat paling setuju yang nomor 3. Emang siih, kalo di twitter informasi bisa cepet banget kita dapat, tapi yaaaa informasi2 lain juga jadi cepet hilangnya. Dan kalo coba search gitu, kemungkinan bakal ketemunya cuma 1%, beda dengan blog yang tinggal lihat arsipnya (gak tau lagi kalo gak pasang widget arsip). Haha..

    ReplyDelete
  11. Setuju Keven, menurut gue sensasi nulis di blog sama ngetwit itu beda. Gue tetap berusaha sekeras mungkin untuk tidak mengalihfungsikan blog ke twitter. Blog ya blog, twitter ya twitter, keduanya punya porsi masing-masing.
    Waduh, gue termasuk yang kena remove gak ya? :p

    ReplyDelete
  12. namun kata kata bijak tidaka akan lebih panjang dari 140 karakter..
    jd mungkin twiiter bisa jd solusi menyebarkan kata bijak,...
    :P

    ReplyDelete
  13. tidak puas dengan 140 karakterlah yang membuat honeylizious akhirnya lebih banyak diisi dibanding dengan twitter, paling twitter dipake buat ngisi waktu luang dan tubuh udah nggak bs diajak ngeblog :)

    ReplyDelete
  14. waaa, postnya bikin tertohok hehe
    iyaa, kadang sakit juga ini mata tiap ngeliat timeline pasti adaa aja selalu orang-orang yang buat kalo ngga status alay, tulisan2 yang ngga pantes, kultwit yang panjangnya minta ampun.
    kadang miris juga liat temen-temen yang luarnya keliatan baik eh pas di dunia maya jadi beda 180 derajat

    makasi banyak ni kak, post nya bikin banyak belajar
    walaupun aku masih blogger baru, ngeblog itu uda jadi kayak terapi buat aku, menyembuhkan ketika lagi mumet :D
    kalo lagi banyak waktu, monggo dicek blog aku
    http://welostinart.blogspot.com/

    ReplyDelete
  15. betul ko Keven
    setuju sekali dengan pendapat ko Keven, microblogging twitter memang enak kalau diakses dari smartphone. Tapi kurang enak kalau buat mengemukakan pendapat dan opini (yang panjang), wong karakter cuma dibatasi sebanyak SMS.

    Kalau boleh nambahin
    overdosis Twitteran (main twitter) membuat orang semakin pasif, dan semakin malas mengemukakan pendapatnya, dan bisa jadi orang yang akhirnya ikut arus saja. Gimana bisa opininya diungkapkan di 160 karakter (menurut saya sih - moga2 gak dikeroyok pengguna twitter, ini kan menurut saya pribadi sih)

    wah boleh titip link ya?
    nih link wordpress :
    http://redbike92.wordpress.com/
    kalau yang ini blogspot :
    http://redmercon.blogspot.com/

    ok teman-teman
    keep BLOGGERhood :D

    ReplyDelete
  16. "mutilasi suku kata". hahahaha... pilihan frase yang menarik! ;))

    ReplyDelete
  17. Nulis panjang2 di blog aja sering ada yang salah tanggap dengan isi tulisan. Apalagi cuma bbrp seperti di twitter.

    ReplyDelete
  18. seru juga neh blog vs microblog..

    saya sih masih labil.. jujur karena ada musibah di blog eikeh jadi agak malas nulis. jadi mostly cmn post2 gambar doank. wahhahaha..

    but i will writing again.. jadi semangat lagi setelah baca blog ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kotak komentar nya koq gak muncul ya? hmmm...
      setujuh sedelapan sesembilan! bisa ngoceh panjang lebar terus saya nggak bosen baca nya. :) *buku kamu sudah terbitkah? kalau uda jadi karya kamu, kabarin yaa.. kali aja pen buatin give away #loh? haha

      Delete
  19. itu yg tentang kekurangan twitter, sebagian besar bener banget.
    terutama yg bikin jadi males. gue juga begitu. haha :)))

    tapi alhamdulillah gue semangat ngeblog gara-gara maen twitter. banyak orang hebat merangkai kata disana. :)

    ReplyDelete
  20. Aku setuju sama postingan kak Keven ini. Setuju pake banget. Ngeblog itu serupa sama petualangan dan twitter itu cuma ibarat jalan-jalan di taman. Seru sih, tapi kurang ngegigit buat aku. Rame sih, tapi nggak bisa dinikmati selamanya (ya itu, ada jam-jam tertentu di mana twitter rame). Kalo ngeblog itu penuh tantangan, setuju banget kalo nulis itu butuh waktu dan tempat, juga mood ekstra. Di blog semua hal-hal yang kita tulis bakal tetep ada, bisa kita kenang lagi (maklum aku blogger tipe curhat) :P aku juga ngeblog buat diri sendiri, kalo ada hal-hal yang berguna buat orang lain, berarti itu sidejob-nya aku ngeblog. Hehehe keep blogging! YEAAAA! XD

    Kak Keven, aku termasuk yang di remove nggak nih :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, emang lebih baik ngeblog itu buat diri sendiri dulu.... karna kalau buat orang lain, pasti cepat atau lambatt, bakal stuck.... bingung mau ngepost apaan.... :)

      Delete
  21. alesan awal lebih enak di twiter sih : gampang
    lewat hape bisa. kan kalo aplikasi blogger di hape kurang ngasih pengalaman kayak versi web desktop nya.
    contoh : cuma bisa post, gabisa liat postingan postingan baru blogger yang kita follow.

    Kalo nge blog di blogger emang butuh waktu khusus om ._.

    ReplyDelete
  22. Ane make tweet biasanya buat baca alur trend om, tulisan kek gimana yang lagi booming atau bahasan apa yang jadi trend, karena twitter lebih informatif dari berita.

    Tapi personally ane lebih suka nulis di blog, selain perasaan 'puas' kala menyelesaikan tulisan yang makan waktu berjam-jam, juga bisa dilihat-lihat dan dibaca lagi masa depan. Siapa tahu ada kesalahan yang malah membuat kita berkembang #IMHO

    ReplyDelete
  23. Bener banget, Ven.... Gue juga ngalamin kayak lu... Kebanyakan blogger yang dulu suka eksis, sekarang udah ngilang. Tapi bukan karena twitter sih, lebih karena kesibukannya di dunia nyata... Gue jadi kangen tulisannya si Gaphe, Chimenk, Raja, Nova, sama Bu Reni.... Kebanyakan yang update malah 'newbie'.... Hahaha.... Gue kadang suka bingung mau BW, soalnya kebanyakan dari blogger yang gue sering baca malah hilang mendadak... -_-

    Bener juga kata lu, kalau nulis di blog itu memang butuh mikir... Biasanya kalau nggak dapet idenya, gak akan bisa nulis postingan..

    Anyway, makasih udah dimention... Hihihi.... Dan memang benar banget kata2 lu.... Kalau dari awal blognya udah menarik, emang jadi magnet tersendiri buat buka post2nya yang terdahulu.... hahahahaha.... terutama buat tahu motivasi ngeblognya....

    :)))

    ReplyDelete
  24. sebenarnya dua dua nya adalah makhluk yang berbeda dan bisa saling melengkapi... hanya saja memang yang satu lebih menggoda sehingga membuat yang lainnya menjadi ditinggalkan...

    pilihan lah ya.... heheheh

    ReplyDelete
  25. setuju deh sama kamuh :3

    maap banget koko, aku baru bisa blogwalking kesini. akhir2 ini aku pun udah jarang banget blogwalking karena tugas menjelang UAS gak nyante banget >,<

    ini juga sambil curi2 waktu buat ngeblog dan blogwalking ke blog temen2 yg ku anggap ada "plus2" nya :p

    yah begitulah koko, banyak orang yang berlomba-lomba untuk menjadi radit dan mario teguh wanna be. seringkali jika ku lihat timeline, yang kurasakan adalah kebosanan. karakter orang2 di TL kenapa banyak banget yang mirip radit dan mario, ya? entah karena terinspirasi atau ngikutin biar jadi artis dadakan.

    sebagai admin dari grup KK, otomatis aku sering ngeliat TL anak2 KK. aku pun suka heran kenapa ya mereka tuh banyak bgt yang meninggalkan blog tapi TL nya banjir terus?

    padahal menurutku, blog itu lebih bermanfaat dari twitter. informasinya gak setengah2 dan bisa terlihat pula di search engine, yang otomatis membuat orang yg mencari info itu lebih tau lagi...

    i love my blog more than my twitter. moga nanti kalo udah kerja aku gak sampe melupakan blog hihihi. minimal seminggu sekali lah ya diperbarui, mau sesibuk apapun :) #amiiiin

    koko jangan unfollow blog aku eaaaa, kan aku masih suka apdet2 :p

    ReplyDelete
  26. keknya ini sekedar trend doang.
    jadi ga perlu kuatir.
    waktulah yang bicara :D
    apalagi blogger tu punya Google.
    dari zaman FS ampe digulingkan FB, Google masih bertahan kok :)

    ReplyDelete
  27. biar gak di unfollow, update ah :P

    ReplyDelete
  28. setuju kak..

    mampir sini juga ya www.nabilaptx.blogspot.com
    :)

    ReplyDelete
  29. but but but twitter is effortless. and I kinda need to blurt out stupid random things every 10 seconds like it's an emotional reboot :p

    ReplyDelete
  30. Consistency is something that look like simple but actualy so hard ^^

    ReplyDelete
  31. Betul banget!
    Jaman skrg baru pdkt aja langsung tanya facebook nya trus stalking dehhh. Ujung2 nya males lanjutin karena udah tau semua2nya dari facebook nya. Gak seru lagi kenalan dama orang baru karena cuma liat dr fb nya ajah. sigh

    ReplyDelete
  32. iya sih, ngeblog kalo gue sendiri butuh 2,5 jam buat rampungin 1 postingan

    ReplyDelete
  33. Hm... Blog ya? Twitter? Ahaha mending Facebook daripada Twitter. Di Facebook kita bisa buat catatan untuk berbagi cerita. Kalau blog, teman-teman bisa liat alasannya di http://saratabatakingdom.blogspot.com . Kalau hanya ingin maki2, marah2, dan masalah cinta mending sama orangnya aja. Hah keliatan cemen dah kalau di twit/fb. (wlpn dlu q jg ky gt. Dah sdar gw skrg.)
    Pgn terkenal?? Telanjang aja di tengah jalan. Lakukan mpe 5 hari.
    Keep spirit on your heart!!

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe