Natalan di China Ga Seru? Kata Siapa?

23:21:00


Mungkin ga semua orang pembaca di sini merayakan Natal, tapi Natal selalu jadi momen yg berkesan buat gua. Selama 24 tahun hidup gua, gua melewati Natal bersama sahabat dan keluarga. Pergi ke gereja bareng, nyanyi lagu Natal, makan malam bersama, pokoknya intinya adalah KEBERSAMAAN. Semakin dewasa umur kita, semakin sulit bagi kita untuk bisa berkumpul bersama akibat kesibukan masing2. Karena itu, momen seperti Natal ini adalah momen yg sangat berharga untuk dilewatkan bersama orang2 yg kita kasihi.

Nah, tahun ini, di usia gua yg ke-25, untuk pertama kalinya gua akan merayakan Natal sendirian di China, tanpa sahabat dan keluarga. Gua udah lumayan pasrah...wah kayaknya Natal tahun ini bakalan garink deh. Masalahnya, orang China kaga ngerayain Natal...bahkan di hari Natal, sekolah dan kuliah tetep masuk alias NGGAK LIBUR. Bayangin! Betapa suramnya Natal gua di sini. Setidaknya, pada awalnya itulah yg gua pikirkan.

Tapi ternyata Natal tahun ini gua dapet banyak pengalaman menarik di China...


1. Orang China memang nggak ngerayain Natal secara khusus, tapi mereka punya sebuah kebiasaan menarik di Hari Natal yaitu memberikan APEL kepada orang2 yg mereka kasihi. What the? Kok Apel sih? Apa hubungannya?

Jadi gini... Christmas Eve di China tuh disebut Ping An Ye (平安夜) yg artinya adalah "Malam Damai". Sementara Apel nama Mandarinnya adalah Ping Guo (苹果). Memang tulisan Hanzi nya beda jauh, tapi pengucapannya mirip, Karena itulah, Ping Guo alias Apel dijadikan sebagai simbol untuk memberikan ucapan selamat Natal dan berkat kedamaian kepada orang2 yg kita kasihi. Menarik ya?




2. Pada Malam Natal, kampus ngadain acara di mana beberapa orang murid asing diajak untuk menjadi Sinterklas dan mengisi acara di suatu mall. Gua termasuk salah seorang yg beruntung bisa ikutan. Kita didandanin jadi Sinterklas dan kemudian kita jalan2 keliling mall sambil bagi2 kado berupa apel, kue, dan mainan untuk anak2 kecil yg ada di mall tersebut.

Acaranya seru banget, apalagi orang China di Kota Shijiazhuang ini tampaknya jarang ngeliat bule, jadi deh kita dikerubutin bak artis. Selain mereka berebut pengen minta hadiah (sampai sempet agak ricuh), mereka juga berebut minta foto bareng sama kita, hehehe. Asik deh, kapan lagi nih gua ngerasain jadi artis? Kita juga diwawancara sama beberapa wartawan dari majalah/koran. Mereka pengen tau gimana caranya kita mengucapkan selamat Natal dalam bahasa kita dan bagaimana kita merayakan Natal di negara kita. Menarik banget deh. Semoga foto gua beneran dipampang di majalah/koran China, fufufu...

Akibat kesuksesan kita malam itu, ada majalah yg ngajakin kita untuk jadi Sinterklas ke panti asuhan di hari2 yg akan datang. Semoga rencananya terwujud, hehehe.



With beautiful Aliona =)

3. Sepulang jadi Sinterklas, gua ngerayain Natal bareng temen2 Indo dan bule2 di asrama gua. Mereka semua sama kayak gua, terdampar jauh dari rumah di saat Natal, karena itu mereka semua berusaha untuk menjadikan Natal ini sebagai hari yg special. 3 orang temen gua : Winnie (Indonesia), Soo Jin (Korea), dan Veronica (Polandia), dapet ide untuk bikin Pohon Natal dari kaleng2 bekas bir. FYI, di sini bule2nya semua seneng minum, hampir setiap hari mereka minum 1-2 kaleng.
Berkat kerja keras dan kreativitas mereka bertiga, Pohon Natal kita pun jadi juga. Ini dia fotonya :

Bule2 Rusia sebenernya belum merayakan Natal karena Natal di agama mereka jatuhnya bukan tanggal 25 Desember, tapi tanggal 7 Januari. Tapi karena mereka menghormati kita2 yg merayakan pada tanggal 25, mereka juga ikut berpartisipasi dalam pesta kecil2an kita. Kita nyanyi2 dan joget sampe cape, terus pas jam 12 malam tiba, kita semua saling mengucapkan selamat Natal. Setelah itu, kita duduk bersantai di sekeliling Pohon Natal, ngobrol sampe subuh.



4. Tanggal 25 pagi, gua masih ada kuliah. Gua dateng ke kelas dengan tekad bahwa gua akan tetap semangat belajar, terutama karena hari ini adalah Hari Natal...tapi ternyata begitu gua sampe kelas, ada sebuah kejutan special menanti. Aturan pemerintah mengharuskan kita tetap masuk sekolah, tapi Laoshi (guru) kita ngerti bahwa hari ini adalah hari yg special bagi kita, karena itu hari ini kita ga akan belajar dari buku, tapi NONTON FILM! Yayyy!!!

Btw filmnya gua kasih rating 9/10
Filmnya juga seru banget, judulnya "One Night in Supermarket" (夜店), sebuah romance comedy soal kejadian konyol yg terjadi di sebuah supermarket pada suatu malem. Dua orang penjaga supermarket (seorang cowo dan seorang cewe) mendapat bagian shift malam. Tapi malam itu, toko mereka kedatangan banyak orang aneh dan kejadian2 aneh bin ajaib pun terjadi malam itu. Sinopsisnya kalian bisa baca sendiri di sini : http://asianwiki.com/One_Night_in_Supermarket.

Untuk filmnya...gua ga tau download di mana, tapi kalo kalian pengen nonton, di Youtube ada film fullnya :




5. Tanggal 25 Malam, setelah beres makan malem bareng, Daniella (Moldovia), Nadiesca (Russia), dan Rosemary (Peru) mengundang gua dan roommate gua, Max (Ukraina), untuk berkumpul nonton film "Home Alone" bareng2 di kamar mereka. Lucu juga, ternyata bule2 juga ngerasa kalo Natal tuh kurang sreg kalo ga nonton "Home Alone".

Setelah beres nonton, kita rame2 menulis wish di kertas untuk ditempel di "Pohon Natal" di tembok kamar. Daniella, Nadiesca, dan Max sebenernya belum merayakan Natal hari ini karena sekali lagi, agama mereka merayakan Natal tanggal 7 Januari, bukan 25 Desember. Tapi demi gua dan Rosemary yg merayakan Natal tanggal 25, mereka menghias kamar dan ikut berusaha membuat hari Natal ini menjadi hari yg special. Coba tebak, gua nulis wish apa tahun ini? Hehehe...




6. Last but not least, tahun ini juga untuk pertama kalinya gua mengalami yg namanya WHITE CHRISTMAS, hehehe Cerita selengkapnya mengenai musim dingin dan salju akan gua bahas di post2 selanjutnya.



Sekian cerita mengenai Hari Natal gua di China. Walaupun tidak bersama sahabat dan keluarga di Indo, tapi ternyata Natal tahun ini tetap menjadi Natal yg berkesan buat gua. Tentunya, semua itu tidak terlepas dari peran dan keterlibatan semua orang di sini yg berusaha membuat Natal kali ini menjadi special. Walaupun kita dari negara yg berbeda, tapi di Hari Natal ini, kita semua ngerasa senasib sepenanggungan, jauh dari keluarga dan sahabat, dan itulah yg membuat kebersamaan yg ada menjadi special.

Ironis ya. Kita semua di sini, walaupun berbeda bangsa, budaya, dan agama (plus baru kenal) bisa saling menghormati dan menghargai. Orang2 di sini banyak kok yg non-Kristiani, tapi mereka tetap menghormati dan bersama2 merayakan Natal bareng kita. Sementara gua baca berita, di Indonesia banyak banget isu dan masalah SARA yg mencuat menjelang hari Natal yg penuh kasih ini. Kita bangsa Indonesia, satu nusa, satu bangsa, satu bahasa, tapi terus menerus berselisih. Kapan bangsa kita mau maju sih?

Gua akan bahas mengenai masalah ini lebih lanjut di post berikutnya, untuk kali ini cukup segini dulu.

Selamat Natal bagi semua temen2 pembaca yg merayakan, maupun yg tidak merayakan. Semoga damai dan kasih Natal selalu menyertai hidup kalian semua.  
祝你圣诞快乐! 让爱天天住你家!

You Might Also Like

17 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. waiii~!!! merry christmas kak! walaupun saya nggak ngerayain natal, tapi saya bisa ngerasain rasa seneng dan kebersamaannya kaka :D sampe tumpeh-tumpeh keluar kompi XD wkwkwk
    wah jauh amat ya di China X3 berjuang ka! jadilah anak bangsa yang blablabla XD lol
    btw saya suka bagian "menulis wish di kertas untuk ditempel di "Pohon Natal" di tembok kamar" :D

    ReplyDelete
  2. merry christmas ya! sedih juga ya, disaat moment spesial kita jauh dari keluarga dan sahabat. Ya, tp namanya juga anak rantau, semoga elo nemuin kebahagiaan disana! amin...

    jangan lupa salam untuk Aliona ya, buset tuh cakep bener bule!

    dan ditunggu postingan tahun barunya...

    ReplyDelete
  3. eh.. nogmong" ente di sono pake bahasa apaan? :ngakaks

    btw nice post gan, kalo ad tombol cendol boleh nih di kasih :)

    ReplyDelete
  4. selamat natal kak Kevenn! seruu yaa bisa white Christmas, gue disini merasakan wet Christmas looh, udah pernah beloom? hehehe (Jakarta ujan deres kemaren-__-)

    gasabar nunggu post ttg White Christmasnyaa!

    ReplyDelete
  5. selamat natal, mas. pengalaman yang menyenangkan. jadi pengen ngerasain salju juga. :)

    ReplyDelete
  6. walaupun jauh dari keluarga tapi masih bisa merayakan natal bareng teman2 ya

    ReplyDelete
  7. Merry Xmas ko Keven :D
    ternyata malam natal di Tiongkok sana disebut malam Damai, dan orang yang merayakannya membagikan apel :D
    pohon natal made in ko Keven keren juga
    kratif, murah, keren, dan ramah lingkungan :mrgreen:

    joget2 dan nyanyi2?
    wah lagu mandarin atau lagu barat? ---> kan rasanya temen2 ko keven disana banyak golongannya.

    ReplyDelete
  8. sayang pemeran Home Alone, gue denger2 udah meninggal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hus, jangan ngomong sembarangan...masih hidup kok, nih buktinya, silakan dicek sendiri : http://en.wikipedia.org/wiki/Macaulay_Culkin

      Delete
  9. selalu suka tulisan kaka at the end of the post. meaningfuuuuuulllllll.. bener ka, kita satu nusa satu bangsa tapi belum bisa menghargai perbedaan..

    ReplyDelete
  10. Argh bisa ngerayain White Christmas, bisa lihat salju.
    #EnvyToTheMax

    ReplyDelete
  11. hei koko selamet hari natal! kirimin salju dong buahahaha gua baru pulang natalan sama temen-temen gua ke bandung loh, dan kita wet christmas di sini LOL. :P

    lain kali coba videoin dong para bule-bule joget-joget di sono ahahaha.

    ReplyDelete
  12. Wuih, pngen deh ngerayain disana, enak ada saljunya.. :D

    ReplyDelete
  13. aih, envy.. bisa ngerasain white christmas..haha keliatan seru bgt loh kehidupan disana, jadi pengen!

    ReplyDelete
  14. hahhhh.. stuju...
    hari natal gak lengkap tanpa nntn home alone :'')

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe