Memaknai Sebuah Kekalahan

20:21:00


Selain kemalasan, sifat yg tidak kalah berbahaya di dalam hidup ini adalah mudah puas. Dan gua ada sedikit cerita mengenai hal tersebut.

Punya roommate ada enak dan tidak enaknya. Enaknya, kalo kita akrab sama roommate, jadinya ada temen ngobrol. Ga enaknya, kadangkala ada kelakuan mereka yg tidak sreg di hati kita, dan hal itu sangatlah menyebalkan. Sepanjang sejarah gua tinggal dengan roommate gua di China, gua dan dia cocok, ga ada masalah. Kita berbeda jauh, tapi tidak saling ganggu. Hanya ada satu hal yg paling menyebalkan dari roommate gua itu...


Roommate gua itu tipe orang yg terbiasa jadi center of attention...dan dia bukan tipe orang yg bisa ditinggal sendiri, selalu ingin dikelilingi orang. Karena itu, 2 bulan terakhir ini, kamar gua selalu dipenuhi orang, temen2nya roommate gua itu. Awalnya yg dateng cuma sesama orang Indo, dan gua juga kenal dengan mereka, ga gitu masalah. Lama2, yg dia bawa adalah orang lokal sini, alias orang yg ga gua kenal...dan gua mulai ngerasa risih.

Jangan salah, gua tipe orang yg sangat senang bersosialisasi. Di sini gua bertemen dengan segala macam orang tapi segala macam bangsa. Tapi gua juga terkadang butuh yg namanya private time di mana gua seneng duduk diem sendiri, nulis blog, nonton TV, atau belajar. Nah, secara roommate gua itu mulai aktifnya menjelang jam makan malam (karena siang dia seringnya tidur), jadinya biasa menjelang jam 7 malam, kamar gua hiruk pikuk penuh dengan orang, sampai jam asrama ditutup (jam 10 malam).

Berhubung ruang tamu kamar kita kecil, dan temen gua itu sekali bawa temen ke sini jumlahnya selalu di atas 5 orang, jadinya gua duduk di ruang tamu sambil internetan dan temen gua itu ngobrolnya di dalem kamar dia...alias di dalem kamar gua. Awalnya gua masih mencoba toleransi, walopun butuh diakui ketenangan belajar gua jadi lumayan terganggu karena mereka ketawa2 dan nyanyi2 dengan kenceng gitu (sambil kamar tetangga dan kamar sebrang sering ngomel). Tapi lama2, jam bubaran mereka makin mundur, sampe sebulan terakhir, menjelang ujian, mereka pernah ngobrol sampe jam 2-3 subuh. Edun ga?

Gua inget suatu waktu, malem minggu, gua lagi tepar banget gara2 baru beres pentas kebudayaan, dan temen2 roommate gua tuh kongkow di kamar gua yg kecil itu sampe jam 2 subuh. Saking teparnya, sampe gua terpaksa tidur di sofa. Ga mungkin lah gua tidur di kamar sementara mereka lagi keketawaan gitu. Lumayan bete juga gua.


"Most people consider their place of residence to be something of a sanctuary. One way to truly annoy your roommate is constantly having people over, especially if your guests are loud. If your roommate is attempting to get some important homework done or relax in front of the television after a long day of work, start a mini party with some of your closest friends, and crank the music way up. You are sure to receive a very annoyed reaction immediately." 
Quoted from Ways To Annoy Your Roommate - www.ehow.com

Tapi kejadian yg paling bete tuh pernah suatu kali gua lagi tidur siang (akibat malemnya tidur jam 1-2 melulu, nungguin mereka bubar kongkow2nya) dan gua baru tidur sekitar 1 jam, jam 4 sore gua terbangun karena kamar gua berisik banget. Dan pas gua bangun, ternyata kamar gua udah penuh donk sama temen2nya roommate gua itu, dan mereka lagi ngobrol sambil keketawaan gitu. Gua bete banget waktu itu. Malem2 gua keganggu, siang2 juga keganggu, plus udah deket waktu ujian, gua butuh istirahat supaya bisa belajar.

Waktu itu gua inget gua lumayan bete dan gua nyepet dia "Lu ga belajar? Ujian udah deket lho" dan roommate gua jawab "Ga perlu, gampang, lagian gua ke sini cuma pengen liburan, bukan pengen belajar bahasa" Saat itu, di dalam hati, gua bertekad kalo gua bakal kalahin dia di dalam ujian. Liat aja, gua bakal jadi terbaik di kelas dan gua akan buktiin seberapa jauh perbedaan kemampuan gua dan dia. Temen2 China gua bantuin gua belajar dan dengan bantuan mereka, kemampuan gua maju cukup pesat.

Ujian makin deket, gua setiap hari belajar sekitar 6 jam di luar kelas, kadang suka sampe jam 3-4 malem karena jam2 segitu, kamar gua lumayan tenang. Gua pikir, menjelang ujian keributan di kamar gua akan semakin berkurang, tapi ternyata ngga donk. Malah frekuensinya semakin intense akibat roommate gua itu akhir bulan Januari ini bakal pulang ke Indo dan ga balik lagi. Saking ga tahannya, kadang gua terpaksa pergi ke ruang rekreasi di lantai 5 atau kafe di lantai 1 untuk belajar.

Pernah suatu kali tetangga sebelah kamar protes ke gua dan gua sampein hal tersebut ke roommate gua...yg ada, waktu itu jam 2 malem, dia malah sengaja teriak2. Makin deh tekad di hati gua...gua harus kalahin ni orang di dalam ujian. Gua akan bungkam mulutnya yg berisik itu sebelum dia pulang ke Indo, itu dia yg gua pikirkan. Tapi ternyata, semua dugaan gua salah.

Ujian pun tiba. Ujian pertama adalah Conversation. Gua ngomong lumayan lancar. Meskipun kadang gua suka ada diemnya akibat mikir, tapi gua yakin semua kalimat yg gua omongin ga ada yg salah secara tata bahasa. Pas roommate gua maju, dia ngomongnya ngaco, intonasinya ngaco, grammar ngaco, tapi dia nyerocos ga berenti. Dan pas di akhir ujian, nilai dia diumumin...nilai gua 92 dan nilai dia 93 donk! Gila, ga kurang bete apa gua?

Padahal selama di kelas gua lebih rajin daripada dia. Gua selalu bikin PR, selalu jawab pertanyaan, sementara dia ga pernah bikin PR, kalopun bikin selalu dibikinin sama temen. Tapi kok nilai gua kalah? Kok guru gua ngasih dia nilai segitu? Gua bete tapi kemudian gua pikir...mungkin dia cuma hoki. Ah udahlah, masih ada 2 ujian lagi.

Ujian berikutnya, Listening, gua dapet 93, dan dia dapet 92. Edun. Gua dapet 93 tuh bisa dibilang hoki karena ujiannya SUSAH BANGET. Gua bisa dapet segitu akibat dua hari sebelum ujian, gua kerjain ulang semua latihan yg ada di buku. Sementara roommate gua tuh ga belajar sama sekali. Gua liat dia beberapa hari ini kerjaannya cuma kongkow, jalan2, dan nonton film di kasur. Tapi kok nilai dia ma gua hampir sama???

Ujian terakhir, Grammar, adalah yg paling susah karena gua harus ngafalin sekitar 600 Hanzi (huruf China) dna gua kasih tau...itu bukan persoalan yg gampang! Seminggu sebelum ujian setiap hari gua latihan nulis sekitar 20-30 lembar A4 dan di hari ujian pun gua sengaja bangun jam 5 subuh demi me-review ulang semua latihan yg ada di buku cetak. Dan hasilnya...gua dapet 97! Cuma salah dua! Gila, gua bangga banget. Tapi pas nilainya dibacain, ternyata roommate gua itu dapet nilai 97,5 donk! 0,5 lebih tinggi daripada gua padahal dia GA BELAJAR SAMA SEKALI. Gua yakin! Gua liat dia seharian di kamar keketawaan nonton serial Korea sampe jam 3 subuh. Anjir!


Memang, gua tau di dunia ini ada 2 tipe orang sukses. Satu, orang yg sukses karena memang jenius dan punya bakat yg luar biasa. Kedua, orang yg sukses karena jenius dalam hal kerja keras. Seumur hidup, gua selalu jadi tipe yg nomer dua. Gua berhasil meraih banyak hal di dalam hidup gua karena kerja keras, karena berusaha mati2an. Tapi roommate gua ini bener2 jenius luar biasa. Sehari2 dia ngomongnya terbata2, baca ini itu ga bisa, tapi begitu tersudut, bakat luar biasanya keluar dan hasilnya bisa menyaingi gua yg kerja keras.

Memang nilai gua dan dia ga beda jauh, tapi tetep aja, perih banget rasanya menghadapi kenyataan bahwa meskipun gua mati2an, dia bisa menyaingi gua hanya dengan usaha yg sangat minimum. Kali ini, gua bener2 dibikin bertekuk lutut di hadapan dia. Dia setiap hari have fun, bisa maen ke sana-sini, belanja ini-itu, tapi nilai ujiannya di atas gua. Sementara gua harus berkorban segitu banyak waktu dan tenaga, dan hasilnya gua masih tetep di bawah dia. Perih banget.

Dunia memang ga adil ya. Kadangkala di dunia ini ada hal yg tidak dapat diraih semata2 melalui kerja keras. Tapi di satu sisi, gua juga bersyukur karena lewat kejadian ini, gua jadi banyak introspeksi diri. Kalo gua berhasil ngalahin roommate gua, mungkin gua bakal jadi sombong dan memandang rendah dia. Mungkin ini cara Tuhan menegur gua bahwa sesuatu yg didasari oleh rasa dengki dan angkuh tidak akan berakhir dengan baik. 
Harus gua akui, tiap orang memang punya cara sendiri untuk belajar, dan mungkin roommate gua itu belajarnya lebih seneng dengan cara praktek, ngobrol sama orang lokal ini. Meskipun kadang annoying, tapi mungkin dia bisa berkembang lebih daripada gua dengan cara itu.

Dan satu hal lagi, mungkin ini juga cara Tuhan untuk memotivasi gua supaya tidak cepat puas dan mau terus berusaha jadi lebih baik lagi. Kadang ada kalanya di saat kita sudah berhasil mendapatkan target yg ingin kita raih, kita malah jadi angkuh dan malas berusaha untuk jadi lebih baik lagi. Ya, meskipun nilai gua melebihi nilai orang lain di kelas gua, tapi di atas gua masih ada yg lebih jago. Gua harus jadi lebih baik lagi daripada gua yg sekarang, karena tujuan akhir gua di sini bukan jadi yg nomor satu di kelas.

Gua belajar bahasa supaya gua bisa S2 di China. Supaya gua punya kemampuan untuk bersaing di era globalisasi ini. Supaya di masa depannya, keluarga gua bisa punya kehidupan yg lebih baik. Karena itu, gua ga boleh cepet puas. Masih banyak yg harus gua pelajari sebelum kita gua bisa mewujudkan impian gua itu.

Tadi malam, malam sebelum HSK test, ujian paling terakhir dan paling susah, roommate gua kembali jerit2 di kamar "Aduh gimana nihhh...belajar nggak yaaa...belajar dari manaaaa...aduhh, aduhh..."
Tapi kali ini, gua menanggapinya tanpa rasa benci atau kesal. Gua beranjak dari sofa tempat gua duduk dan gua kasih pinjem dia buku catatan gua.
"Nih, gua kasih pinjem rangkuman 200 kata yg paling sering keluar di dalam ujian. Dan kalo lu mau, kita bisa ngerjain soal simulasi ujian bareng2..."

Ya, mungkin kali ini gua memang kalah, gua akui. Tapi lewat kekalahan ini, gua belajar sesuatu yg lebih penting.

Thank you, dear roommate =) 

You Might Also Like

48 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. bijaknyaaaa, hahaha memang terkadang hidup ini gaadil, yang belajar mati-matian siapa.. yang dapet hasil lebih bagus siapa.. tapi dari "belajar matimatian" itu, pasti ada nilai lebih dari orang yang gak belajar.. belom tentu dari nilai, bisa juga dari pengalaman, kedisiplinan, dan lain lain :D

    nicepost kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan masalah hasil akhirnya, tapi masalah attitude dan membiasakan disiplin diri ya... Thanks untuk komentarnya ^^

      Delete
  2. Ahahaha, problem yang ini memang cukup sering terjadi. Satu yang bikin betah baca tulisan lo adalah ceritanya inspiring, thoughtful, tapi gak terkesan 'menggurui'. :)) Well, sebagai pembaca, jujur gw pernah berada di both positions.

    Saat gw berada di posisi 'that (genius) jerky one', ya... ngerjain tugas setengah jam sebelum dikumpulin and ended up with tugas gw yg dinobatkan sebagai tugas terbaik, sedangkan temen gw yg ngerjain berhari-hari gak diapresiasi, rasanya seneng banget, memang. Dan ya... mungkin keberuntungan terus memihak gw, gw bisa menjadi siswa yg 'one of the best' meskipun gw deadliner sejati. Ternyata oh ternyata.. sifat gw yg deadliner dan nyantai itu membuat gw nggak kompetitif. Saat gw menempuh jenjang pendidikan yg lebih tinggi di suatu lingkungan yg anak2nya 'dewa' semua, teman gw yg pekerja keras itu lebih mampu survive di tempat barunya sedangkan gw... kelabakan.

    Yah, akhirnya sekarang gw pun merasakan gimana rasanya harus menjadi 'pekerja keras' dan 'rakyat jelata' . Saat gw mesti bekerja ekstra keras, meski dengan hasil yg pas2an, ternyata di situlah Tuhan mengajarkan ke gw gimana nikmatnya perjuangan dan pentingnya untuk bersyukur :))

    Thanks Kev sudah mau berbagi! Terus menulis ya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks untuk sharingnya. Intinya, di balik semua peristiwa, selalu ada hikmahnya =)

      Delete
  3. Meskipun dia kelihatan lebih jenius daripada elu karena dia bisa mendapatkan hasil yang relatif sama dengan elu meskipun dia berusaha minimal, jangan merasa bahwa dia akan lebih sukses nantinya di dunia kerja hanya karena semata-mata dia serba "lebih" daripada elu.

    Gw banyak melihat orang-orang seperti itu di sekolah tempat kerja gw. Mereka adalah guru-guru hebat, tapi arogan dan pemalas. Ilmu mereka jauh lebih tinggi daripada ilmu gw. Gaya mengajar mereka juga tampak lebih baik daripada gaya mengajar gw. Tapi karena mereka arogan dan pemalas, sedikit sekali anak-anak murid yang menyukai mereka. Ortu murid pun gak suka dengan mereka karena terlalu sering meremehkan sesuatu.

    Akibatnya, setiap kali dikasih pekerjaan oleh kepsek, gw selalu bisa menjadi yang pertama menyelesaikan segala kewajiban gw... Ya, gw rajin meskipun ilmunya kalah dari mereka. Anak-anak murid juga lebih mudah menangkap apa yang gw ajarkan, dan mereka tertarik dengan cara mengajar gw, karena gw selalu berusaha riset tentang metode-metode pembelajaran baru.

    Sekarang, gw lebih dipercaya oleh rekan-rekan kerja dan atasan untuk mengerjakan sesuatu.

    Dunia itu adil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you untuk sharingnya. Yah, semoga peristiwa ini bisa bikin gua tambah dewasa nantinya. Gua pengen bisa percaya kata2 lu bahwa dunia itu adil =)

      Delete
  4. pasang pengumuman aja kali om
    jam 8 ke atas yg nyamperin kudu bayar

    heheh paling paling tar digampar sandal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh juga idenya. Tar duitnya untuk beli sandal ya...wkwkwk...

      Delete
  5. kalo saya sih tipe yang jarang belajar juga. tapi ya nggak berisik kaya roommate situ. saya mah mending tidur daripada kongkow2. bawaannya males aja kalo belajar. dan nilainya juga sesuai intensitas belajar sih, alias jeblok :D

    tapi, kata dosen saya orang tipe satu itu cenderung nggak mandiri kalo belajar. misalnya dia jenius, sekali dijelasin ama dosen langsung paham, ya yang dia paham cuma apa yang diajarin ama dosen. kalo yang tipe dua kan belajar sendiri (gegara pas diajarin dosen gak sepenuhnya paham). tapi, bisa jadi ilmu yang dia dapat justru lebih banyak dibanding tipe satu itu.

    btw, ada juga lho temen saya yang sampe pindah kos gara-gara temennya itu suka banget ngajak dia ngobrol sampe malem padahal dianya pengen belajar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gua coba positif thinking, mungkin tiap orang punya caranya sendiri2 untuk belajar, dan mungkin sebagai orang yg tipe satu, dia juga punya cara sendiri untuk belajar. Thanks you komentarnya ya ^^

      Delete
  6. Emang kejadian kayak gitu terkadang bikin kesal, orang pintar kalah sama orang yang beruntung. Tapi kita gak tau kan kedepannya siapa yang lebih baik.
    Salut banget dengan cara berpikirnya, gak harus ngalahin dalam hal yang sama. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you. Gua bisa berpikir begini gara2 di masa lalu gua banyak kesalahan dan gua dinasehatin sahabat2 gua. Thanks to them I was able to become this way =)

      Delete
  7. hahaa...
    ada juga temenku yg kayak gtu...
    dy gak pernah belajar...
    kerjaannya bercanda dan maen game tp nilainya selalu lebih bagus dariku....
    kadang aq ngiri...
    tp yah emng bakat dy atau keberuntungan dy kali...
    aq jd mikir gmn kalo dy serius...
    pasti lebih bagus dari yg dy dapat sekarang....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener. Gua juga ga kepikir gimana kalo suatu hari roommate gua itu serius. Wih, bisa langsung jadi bos kali ya? Hahaha...

      Delete
  8. suka banget post yang ini :) Thanks for sharing ya!! Kadang gue bisa di sisi yg gak belajar trus dpt nilai bagus, tapi kadang gue juga bisa ada di sisi kaya lo hahaha sama-sama merasakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks juga udah baca postingan yg satu ini ^^

      Delete
  9. dulu waktu sekolah sih paling keki kalo kita uda belajar mati2an dan ngerjain ujian dengan cara yang jujur, tapi nilainya sama ama org yg nyontek... hahahaha... itu keki banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. imo, jadi orang jujur udah merupakan gift besar/kebahagiaan dari sananya. ga bisa di ukur ato dibanding melalui result

      Delete
    2. Bener2, ga ada bangganya kalo sukses akibat usaha orang laen...bener ga?

      Delete
  10. semangat terus, Om... kerja keras itu pasti terbayar! :)

    ReplyDelete
  11. semoga semanat trus ya menghadapi ujian

    ReplyDelete
  12. ah, Keven... i always be the second one.. i have to study and work so damn hard to be or to get what i want..

    kadang ngrasa ga adil dengan org2 jenius itu, just like u feel tapii... rasanya manissss bangeeeetttt hasil perjuangan itu...

    the God's payment is always worth at the end :))

    Aku yakin kamu bakal jd org sukses nantinya, gud luck..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener. Pada saat kita akhirnya mencapai puncak yg ingin kita daki, saat kita berbalik dan melihat betapa jauhnya perjalanan yg telah kita lewati, rasanya sangat manis, semua susah payah kita terbayar, hehehe ^^

      Delete
  13. Gue ngerti banget kondisi lu...

    Sering gue kesel lihat temen gue dapet nilai lebih dari kita, padahal (maaf) dia lebih rendah dari gue, nyontek dari gue, ato kelihatannya pemalas; lebih males dari gue. Tapi mau gimana lagi. Itulah hidup. That is their luck, and we had not better ruin their happpiness... :)

    Dan mungkin juga, dia memang jenius kali? Palagi dibandingin lu, kerja keras dia apa sih... Sekeras apapun kita, kalau berhadapan dengan orang2 yang gifted/cerdas/brilian, bakal sia-sia...

    Tetap semangat, Ven.... Solusi gue, lu bisa pindah ke room lain, kalau dia kayak gitu lagi... Lu aja yang ngalah... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ga masalah kok, Nuel, sekarang ujian gua udah beres soalnya, hehehe. Thanks ya ^^

      Delete
  14. Haha,, nyesek, udh blajar mati2an masih beda 0,5 sampe satu poin. itu kan bahasa, mngkin temen lo juga belajar bahasa itu tuh dari tmen konkow2nya bang, jadi dia terbiasa. Tapi baguslah rommate lo bisa memotivasi, cb kalo gak ada dia, mungkin lo gak akan merasakan yg namanya persaingan bang.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, kadang persaingan bisa bikin kita termotivasi...liat positifnya aja deh, hehehe

      Delete
  15. salah satu seni hidup itu bertoleransi dengan roomate, temen kos, dll ya ;)


    menurut pengalaman dan sedikit observasi biasanya yg paling sabar yg akan lebih beruntung kok cmiww. you got those positive attitudes

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you. It's all thanks to my best friends. Selama bertahun2 semenjak ababil sampai sekarang, mereka yg selalu ngajarin gua untuk berpikir positif ^^

      Delete
  16. kalo kejadian gitu, aku juga sering ngalamin. :|

    ReplyDelete
  17. bagus artikelnya ....
    sedap bacanya ... :D

    ReplyDelete
  18. baca postingan ini saya miris sekaligus *sori kev* ngakak. edan kalo saya di posisi kamu jelas jengkel bukan main, tapi positifnya kamu mandang si roommate ini jadi acuan supaya kamu jadi lebih baik. wah keren kev, saya kagum XD

    eniwey kamu kuliah apa sih? #JDHER #TELAT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuliah bahasa, Ne...wkwkwk. Kangen banget sama lu, asa udah jutaan taun ga ketemu =)

      Delete
  19. hmmmm....
    rasanya roomate ko Keven ini sudah pernah di post sebelum2nya deh :D hehehe

    soal nilai bagus atau gak, mungkin ko Keven dan roommate ko Keven punya cara belajar yang beda-beda. Ko Keven tipe orang yg blajar dari buku teks, roommate ko Keven belajarnya pake ngomong2 ke orang lokal :D (ya yg saya lihat di posting ini kek gitu )

    btw salut sama ending ceritanya
    terus ujian HSK-nya gimana nilainya ko?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom keluar, bulan depan baru keluar nilainya nih, hehehe

      Delete
  20. pukpukkkk huahahahaha, sabar deh ko. wah liat koko nulis gini jadi inget jaman SMA tiap hari masuk IPA kerjaannya cuma tidur 4 jam sehari. :')

    HSK tes level berapa ko? gua dulu tes level 2, barengan sama anak-anak SD. :')

    ReplyDelete
  21. itu sepertinya saya, kadang suka gitu. Ga belajar tapi dapet ranking 10 besar mulu di kelas :v

    ReplyDelete
  22. Kalo udah gini, biasanya gue malah males belajar. Hehehe.
    Tapi lumayan banyak pelajaran yg bisa diambil. Tetap semangat kawan.

    ReplyDelete
  23. Malas dan tak mudah puas emang sesuatu yang ganas.

    Postingannya keren om. :)

    ReplyDelete
  24. bang keven! itu nyesek banget bang. gue juga kaya gitu kok bange. sama adek sendiri. kayanya adek gue tuh gapernah belajar tapi selalu rangking 1 di kelasnya sementara gue belajar matimatian tapi tetep aja kalah ama dia :''(
    tapi gapapa kok bang, semua kerja keras kita pasti bakal ada hasilnya kok nanti :')

    nice post bang!! inspiratif!

    ReplyDelete
  25. Menang belum tentu menang ..
    kalah belum tentu kalah ..

    Setiap orang harus berusaha dulu ... lain kalau hasilnya instan gak bakalan dapat ilmunya.

    Jadi bersyukurlah dengan pencapainya Mas Kevin dengan usaha dan tentunya mendapat ilmu yang terus terpendap di dalam memory :D

    ReplyDelete
  26. saya tau rasanya pegimana, soalnya pernah ngerasain juga.
    tapi yaa...tuhan memang punya cara sendiri untuk ngajar kebaikan sama kita. ditampar dengan lembut lah istilahnyaa
    sekarang dah akur dong y dengan roommate :D

    ReplyDelete
  27. At lest membuat kita untuk legowo. Bisa dibayangin kita lagi belajar mereka teriak-teriak. Mungkin ini ujian kesabaran, hehe...

    ReplyDelete
  28. Setuju banget Koko! Saya juga ngalamin. Masalahnya, saya berada di posisi roommatenya Koko, bukan di posisi koko. Males2an belajar, eh, nilainya bagus. Herannya kalo belajar rajin banget malah 'gagal', takdir kali ya. Temen deket saya-lah yang ada di posisi koko. Pantesan, temen saya kok kayaknya sering bete gitu ya sama saya ._. apa perasaannya sama dengan yang koko tulis di post ini, kali ya? Dan gara2 itu kita jadi diem2an deh.
    Untunglah, setelah baca post ini, saya jadi sadar akan 'kesalahan' saya selama ini. Dan besoknya, saya berani minta maaf dan lega deh! Terima kasih Ko!

    ReplyDelete
  29. Tapi koh, however, kata papa, senyebel2innya roommate tetep harus diterima. Malahan, bisa jadi 'pengalaman' dan 'pelajaran' tersendiri. Kalo lagi melanglang buana jauh dari rumah, alangkah baiknya punya roommate. Jangan sendirian. agar bisa bersosial :D

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe