Zhen Zhu Nai Cha : Revisited (Part 1)

01:08:00


(Sebelum baca postingan ini, disarankan baca dulu kisah "Zhen Zhu Nai Cha" di page "Tulisan-Tulisan Terbaik") atau bisa juga dengan klik link di bawah ini :
Part 1 
Yg pertama adalah kendala bahasa. Meskipun gua udah les Bahasa Mandarin di Indo, tapi Bahasa Mandarin gua juga ga bisa dibilang bagus2 amat. Setiap kali chatting, gua masih bergantung pada Google Translate. Dan yg namanya software buatan manusia, pastinya tidak sempurna. Tiap kali gua pake Google Translate, grammar gua acak2an dan gua yakin Fen juga sadar. Kendala bahasa ini membuat percakapan gua dan dia menjadi terbatas, hanya hal2 yg itu2 saja.
Keadaan kita diperparah oleh yg namanya jarak. Bulan Maret 2012 lalu, gua belom dapet kabar soal beasiswa ke China, jadi saat itu gua sama sekali ga tau kapan gua bisa ke China nengokin dia. Pacaran jarak jauh seperti ini tuh ga ada bedanya dengan single karena kita tidak bisa hadir bagi satu sama lain secara fisik ataupun emosional pada saat dibutuhkan. Keadaan yg serba ga pasti ini membuat gua dan Fen jadi ga bisa maju, ga bisa mundur. Stuck. Dan karena itulah, malam itu, Fen tiba2 bilang gini ke gua
"Kita kayaknya selama ini terbuai oleh angan2, berusaha menggapai sesuatu yg tidak pasti"
Itu pertama kalinya gua denger dia ngomong kayak gitu. Ditambah lagi pusing TA, gua pun ga inget waktu itu gua jawab apa. Tapi yg pasti, setelah saat itu, gua dan dia lost contact selama 3 bulanan. Gua sibuk TA, sama sekali ga buka QQ, Fen juga ga pernah buka FB, dan waktu pun berlalu tanpa kita saling bertukar sepatah kata pun...
What is the opposite of two?  A lonely me, a lonely you.
Tidak lama setelah itu, gua berangkat ke China, membawa tekad bahwa gua akan menemui Fen sesegera mungkin setelah gua sampai di China. Tapi ternyata situasinya tidak semudah itu. Meskipun Shijiazhuang, kota tempat gua belajar, dan Beijing, tempat Fen kerja, hanya terpaut jarak 3-4 jam kalau naik kereta (1,5 jam kalo naek kereta express) tapi ternyata gua ga bisa seenaknya pulang pergi.
Pertama, biayanya ga murah. Sebagai anak beasiswa, uang saku gua lumayan terbatas. Tiket kereta di China lumayan murah, tapi tetep lumayan mahal kalo dihitung biaya pulang-pergi, makan, plus akomodasi di Beijing. Kedua, gua sibuk banget. Jadwal sekolah gua lumayan padat, dan libur gua dikit banget. Setelah sampe di China, ironisnya frekuensi chat gua dan Fen lumayan jarang kalo dibandingkan dulu. Paling hanya dua minggu sekali. Gua sibuk, dia sibuk, jadwal kita ga matching. Tapi setiap kali chat, gua berusaha untuk cari topik yg menarik, sekaligus nunjukkin bahwa kemampuan bahasa gua maju pesat.
Masalah terakhir dan salah satu yg paling gua takutin adalah kendala bahasa. Meskipun Bahasa Mandarin gua maju pesat, tapi gua masih mengalami kesulitan kalo ngobrol sama orang lokal. Mereka ngomongnya cepet banget, plus kadang kecampur logat dan dialek. Gua ga mau kalo nanti gua ketemuan sama Fen, terus gua ma dia cuma bisa saling pandang tanpa bisa ngomong.
Sekitar jam 5 sore, setelah 2 jam nunggu sampe pegel, akhirnya gua menyerah dan memutuskan untuk kembali masuk ke dalam stasiun karena kereta gua berangkat jam 6 sore. Saat gua sedang naek eskalator menuju waiting area, saat itulah gua sadar bahwa di stasiun Beijing ini ADA LEBIH DARI SATU KFC! Gua liat sekilas ada sekitar tiga atau empat KFC. Hati gua menjerit, nyuruh gua untuk turun lagi dan nyariin Fen ke KFC tersebut satu persatu, tapi waktu gua liat jam, kereta gua 20 menit lagi berangkat dan biasanya 10 menit sebelum berangkat, penumpang udah harus masuk kereta. Akhirnya, sambil menahan emosi, gua pun memutuskan untuk naik ke kereta, mengurungkan niat gua untuk nyari Fen.


Part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6 
Thousand Miles Apart, One Thread To Tie 


Buat pembaca setia blog ini, mungkin banyak yg bertanya2...kok gua ga pernah nulis kelanjutan kisah gua dan Fen ya? Well, banyak alesannya, dan mungkin salah satu yg paling kuat adalah karena tidak ada lagi yg bisa gua tulis tentang dia. Lho? Kok bisa?

Tahun 2012 lalu, gua dan Fen mulai jarang kontak akibat kesibukan masing2. Gua sibuk sama TA di kuliah dan Fen baru pindah kerjaan jadi resepsionis. Lambat laun kita jadi makin jarang ngobrol dan malah sekitar bulan Maret 2012 lalu, gua dan dia sempet lost contact sekitar 2-3 bulan.

Percakapan terakhir kita sebelum lost contact juga lumayan ambigu. Fen bilang dia cape dengan keadaan kita sekarang. Saling sayang, tapi ga ada status. Tapi mau pacaran pun, kedengerannya konyol. Apa sih yg bikin kita ga berani memastikan kejelasan hubungan kita?


Gua juga cuma bisa chat ma dia menggunakan tulisan. Pernah suatu kali dengan pedenya gua ngajakin dia ngobrol pake suara, dan yg terjadi adalah gua kaga ngerti sama sekali dia ngomong apa. Pernah suatu kali dia curhat ke gua soal masalah yg lagi dia hadapi. Gua setengah mati berusaha ngertiin pake Google Translate, tapi setelah itu pun, gua kaga tau harus jawab apa. Gua ga tau orang China kalo ngehibur pake kata2 apa, bagaimana cara mengekspresikan simpati, dll. Yg ada, curhat ke gua malah bikin si Fen tambah bete.  





Sampe akhirnya beberapa minggu sebelum sidang akhir, gua dapet kabar bahwa gua dapet beasiswa untuk berangkat ke China. Saat itulah, untuk pertama kalinya selama berbulan2, gua buka QQ dan gua tulis pesen ke Fen, cerita soal beasiswa gua. Ga butuh lama bagi Fen untuk bales pesen gua itu dan sejak saat itu, perlahan2 gua mulai kembali kontak ma dia.




Kesempatan pertama gua untuk menemui Fen muncul di awal November 2012. Saat itu ada satu orang temen gua, orang Brazil, yg mau pulang ke negaranya. Berhubung Bahasa Mandarin dia ga lancar dan dia ga tau apa2 soal transportasi antar kota, akhirnya dia minta tolong gua nemenin dia ke Beijing. Bantuin bawa barang sekaligus anterin dia sampe dapet taksi menuju airport. Tiket kereta dll semua dia yg bayar. Tentu aja gua ga nolak. Apalagi, gua pikir, ini adalah kesempatan emas buat gua untuk bisa ketemuan dengan Fen.


Gua kasih tau Fen soal perjalanan gua itu dan gua janji ketemuan ma dia di KFC stasiun Beijing Barat  jam 1 siang. Gua dan temen Brazil gua itu berangkat dari Shijiazhuang jam 9 pagi dan harusnya kita sampai Beijing jam 10.30 pagi. Tapi ternyata, hari itu adalah awal musim dingin dan untuk pertama kalinya salju turun di daerah utara China. Semua kereta delay dan kereta gua baru berangkat jam 10.00 pagi. Perjalanan yg harusnya 1,5 jam juga molor jadi 3 jam. 

Di kereta, gua sms Fen, tapi dia ga bales. Jam 1 siang, begitu sampe di stasiun, gua coba telp Fen, tapi HP nya mati. Gua tinggalin sms dan berharap dia bales, tapi sms dari dia tidak kunjung tiba. Gua dan temen Brazil gua nungguin di KFC sampe jam 2, dan karena temen gua pesawatnya jam 7 malem, sekitar jam setengah 3, gua tinggalin KFC sebentar untuk bantu dia nyari taksi.

Jam 3, saat gua kembali ke KFC, Fen masih belum bales sms juga. Gua telp berkali2 juga HP nya mati. Ada apa nih? Gua mulai gelisah. Jangan2 dia nungguin gua dari jam 1 terus waktu gua lagi sibuk nyariin taksi, dia pulang. Atau jangan2 sesuatu terjadi ma dia, soalnya ga wajar kan kalo kita janjian mau ketemuan terus dia matiin HP nya? Gua termenung di depan KFC, menggigil diterpa angin dan hujan deras. Gua ga masuk ke dalam KFC karena takut Fen ga liat gua.


Di kereta gua duduk sendiri, termenung, memandang ke luar jendela yg buram akibat embun dan air hujan. Pemandangan kelabu di luar kereta mencerminkan suasana hati gua saat itu... 

Hari itu, kita ga bisa berhasil ketemuan...


(To be continued...) 



You Might Also Like

23 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Akhirnya ada update juga untuk kisah yang satu ini... Walau mungkin udah tau akhir dari kisahnya...

    A story about a journey are something worth to read :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you for reading, dear friend. Sit back and relax, I hope you too will gain something from reading this story =)

      Delete
  2. KFC??
    markas kita ternyata bertebaran dimana2 ven..hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Bob. Kalo di tempat wisata gitu, paling murah makan KFC dkk. Nasi goreng harganya bisa 50 kuai, sementara KFC cuma 27 kuai, wkwkwk...

      Delete
  3. yoi bro, kiyta emang ga bisa terlalu ngandelin google translate... hasil terjemahannya ga begitu bagus, apalagi bahasa jepang, yang vocabularynya kurang lengkap.... -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan yg namanya belajar bahasa tuh ga cukup hanya dengan bisa tau artinya. Kadangkala dalam mengekspresikan sesuatu, setiap budaya punya caranya sendiri. Itu yg terutama harus kita pelajari...

      Delete
  4. ih sedih ga bisa ketemuan... kenapa yah hp nya mati, penasaraaaan... sabar ya claude, ditunggu kelanjutan ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, jangan khawatir, lanjutan berikutnya dijamin bikin pembaca mengharu biru, hahaha

      Delete
  5. gua juga ngerasain yang namanya komunikasi via chatting dengan bahasa yang berbeda. Setiap kali dia udah ngomong panjang2, kita cuma bisa buka kamus, trus bingung balesnya. hehe, emang 很辛苦! klise sih, tapi gua yakin kalau misalnya jodoh, pasti ga kemana. even itu jodoh akan pacaran atau temenan, pasti nanti ada jalan untuk ketemu :) semangat ya!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Lucia. Iya, gua yakin, gua percaya, kalo memang kita jodoh, terpisah di dua belahan dunia yg berbeda pun tetep bakal nemuin jalan =)

      Delete
  6. wah, asik ya bg bisa dapet beasiswa,

    mengenai fen, sabar aja bg, kalo memang jodoh pasti ketemu lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tunggu chapter berikutnya, dijamin puasss, hehehe

      Delete
  7. yaaahhhhh suzuku alias to be continued padahal dah serius nih baca ceritanya hehe seru-seru ternyata KFC banyak wadoohh....berarti tar klo ketemu di KFC lg minta no rumah KFC brpnya hehe..bahasa mandarin ada yang umum ada yang basa gaul jg kan pasti pusing 7 keliling, tapi tetap semangat ajah Kenny..ciayo ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa gaul juga ga semudah itu, mereka punya macem2 dialek yg dijamin bikin pusing kita yg dengernya

      Delete
  8. belajar bahasa aja susah ya bang? apalagi belajar nulis. gue pernah dikit2 belajar bhasa jepang, hbs liat logat tulisam cina, behhh... beda dikit aja bentuk hurufnya, artinya udh beda jauuh hhe :D
    but, that's nice story :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul...itulah keindahan Hanzi / karakter China. Setiap goresan, punya arti.

      Delete
  9. ga pernah bosen bacanya :')
    kalo di jadiin novel atau film, pasti keren bgt!!! semangat, ka kalo jodoh ga kemana hehe!

    ReplyDelete
  10. aaiihhh,, baca dari part satu ampe yg ini,,
    ceritanya kyk drama2 korea :D
    di tunggu kelanjutannya koko

    ReplyDelete
  11. Duh, kenapa gak jadi novel aja, ya.. ceritanya bagus sekali. :"")

    ReplyDelete
  12. a great journey story! I do hope you can enclose Mandarin language as to we can learn through reading this nice story. Anyway, I do like to learn Mandarin. Hopefully, some common expressions of Chinese will also be here as spice. 真好的故事。加油。

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe