Zhen Zhu Nai Cha : Revisited (Part 2)

22:29:00


Ketemu, saling suka, terus jadian...


Dari dulu gua berharap bisa punya kisah cinta sesimpel itu, tapi yg terjadi selalu sebaliknya. Kisah cinta gua, selalu penuh intrik dan kejadian ga terduga. Buat yg udah lama ngikutin blog ini, pasti udah pernah baca beberapa kisah yg gua tulis.

(Buat yg belum baca, bisa liat page "Tulisan-Tulisan Terbaik" di atas postingan ini)


Terkadang gua ngerasa cape menghadapi semua itu. Kenapa sih Tuhan ga kasih gua jalan yg mudah? PDKT dua tahun, saling suka, pas nembak, ujung2nya ditolak gara2 masalah agama. Pernah juga sebelum nembak udah keburu ditolak, dikunci di depan pagar rumah. Bahkan yg paling parah, gua pernah cuma dimanfaatin demi materi dan transportasi doank. Wew, ga kurang parah apa coba?

Banyak yg bilang kalo kisah2 cinta gua kayaknya bisa dijadiin sinetron. Percaya deh, kalo dijadiin sinetron, ga akan laku. Kenapa? Setidaknya di sinetron, endingnya selalu manis. Sementara, yg namanya hidup tidak selalu seindah itu. Yg namanya kenyataan seringkali jauh lebih kejam, lebih lugas, lebih pahit, dan terkadang tidak punya ending yg jelas.

Tapi di balik semua itu, hingga saat ini di dalam hati gua masih percaya bahwa suatu hari semuanya akan berbuah manis. Suatu hari, perjalanan cinta gua yg penuh lika-liku dan tragedi ini akan punya sebuah ending yg jelas, dan semoga juga berakhir dengan bahagia. Dan ternyata, pemikiran gua itu ga salah.

28 Januari 2013, Tuhan jawab semua doa-doa gua...


(Lanjutan dari Part 1)

27 Januari 2013

Kereta gua melesat dari Harbin menuju Beijing. Gua duduk agak tidak nyaman karena badan gua sakit2, kecapean setelah 4 hari traveling di kota yg suhunya minus 35 derajat. Saat itu, HP gua berbunyi, ada satu pesan masuk di QQ

"Nanti malem jam berapa sampai Beijing?" tanya Fen di seberang sana.
"Di atas jam 8" jawab gua.
"Udah punya alamat hotel aku kan? Nanti begitu sampe Beijing, langsung aja cari taksi. Tempatnya ga jauh kok dari stasiun" kata Fen.

Meskipun 2 bulan sebelumnya kita gagal ketemuan, tapi gua masih belum nyerah. Begitu libur panjang tiba, gua langsung merencanakan perjalanan gua. Pertama ke Harbin 3 malam, kemudian pulangnya ke Beijing 2 malam. Begitu denger bahwa gua akan dateng ke Beijing, Fen tampak gembira banget, dan seminggu terakhir, hampir tiap malem dia ngontak gua untuk memastikan kedatangan gua.

Awalnya, karena gua baru bakal sampe Beijing menjelang malem, gua mau tinggal bersama temen2 bule gua di losmen backpacker, kemudian baru besok siangnya gua akan ketemuan sama Fen. Tapi beberapa hari yg lalu, Fen bilang ke gua kalo dia udah bookingin kamar di hotel tempat dia kerja, gratis pula. Awalnya jelas gua nolak, ga enak banget nginep gratis kayak gitu. Tapi dianya ngotot dan belakangan setelah dia bilang kalo dia udah sengaja atur shiftnya biar pas sama waktu gua di sana, gua pun akhirnya setuju.

Gua excited, sekaligus deg2an. Setelah 2 taun penantian yg panjang, akhirnya hari ini gua bakal ketemu juga ma dia. 2 bulan sebelumnya, gua dan dia ga berhasil ketemu di Stasiun Beijing. Waktu itu, HP dia hilang kecopetan, jadi dia ga bisa kontak gua. Dia tetep dateng ke stasiun Beijing, nungguin gua di KFC. Tapi ternyata, di stasiun Beijing, KFC tuh ada 3-4 biji. Hari itu, gua dan dia saling tunggu di KFC yg berbeda. Hari itu kita memang belom jodoh untuk ketemu. Tapi gua ga nyerah.

Dia lah yg jadi alesan gua mau belajar Mandarin. Kalo ga ketemu dia di Beijing 2 tahun yg lalu, gua ga akan minat les Mandarin, dan kalo gua ga les Mandarin, mana mungkin gua bisa dapet beasiswa sekolah ke China. Kadang gua selalu berpikir bahwa segala sesuatu di dalam hidup tuh selalu ada maksudnya. Pertemuan gua dan dia 2 tahun yg lalu seperti sudah merupakan garisan nasib yg sudah direncanakan oleh Tuhan YME. Sejak hari itu, hidup gua tidak pernah sama lagi dengan sebelumnya. Semua planning dan tujuan hidup gua berubah.

Dulunya gua pikir begitu lulus kuliah gua bakal cari kerja, cari pacar, terus married. Sesimpel itu. Tapi semenjak pergi ke China di tahun 2011, semua itu berubah. Setelah lulus kuliah, gua pengen S2 ke China, kemudian kerja di perusahaan asing, cari uang yg banyak supaya gua bisa keliling dunia. Soal perasaan gua ke si Fen, sejujurnya saat ini perasaan gua ke dia biasa2 aja, dan gua yakin dia pun demikian. Api yg dulu berkobar2 di hati kita saat ini telah meredup, usang dimakan waktu. Buat gua, ketemu dia bagaikan ketemu seorang sahabat baik yg sudah lama tidak ditemui. Setidaknya itulah yg saat itu gua pikirkan.

Missing someone gets easier everyday because even though you are one day further from the last time you saw them, you are one day closer to the next time you will.

Satu hal lagi yg gua khawatirkan dari pertemuan kali ini adalah...kendala bahasa. Seminggu yg lalu Fen bilang bahwa Putonghua (Bahasa Mandarin) dia ga bagus. Dia dari Selatan, jadi dia ngomongnya Hunanhua (Bahasa Hunan). Selama ini kita ngobrol selalu pake tulisan, dan malem ini untuk pertama kalinya, gua akan ngobrol ma dia secara lisan. Memang sih sebelum berangkat ke Harbin gua udah sempet kursus kilat sama paman tukang fotocopy di kampus yg ngomongnya juga Hunanhua, tapi gua masih tetep ga pede. Masalahnya, meskipun hurufnya sama, tapi pelafalannya beda sama sekali. 

Hanzi : 这是什么?
Putonghua : Zhe shi shen me?
Hunanhua : Guo zi mo zi?

Gua sampe di Beijing jam 7 malem dan setelah makan malem di McD, gua pun nyari taksi. Gua dan temen2 bule gua naek satu taksi bareng soalnya tempat tujuan kita ga beda jauh lokasinya. Anterin gua dulu, udah itu anterin mereka, biayanya kita share. Sialnya, waktu gua tunjukkin alamat hotelnya, supir taksinya ga ngerti. Akhirnya sebagai solusi, supir taksinya minta gua telepon ke si Fen supaya si Fen yg jelasin ke dia soal lokasi hotelnya. Waktu gua nelepon ke si Fen, tangan gua berkeringat dingin, watir. Ngomong face to face sama orang China tuh buat gua masih susah banget, apalagi pake telepon. Di sisi laen, gua juga penasaran pengen denger suara si Fen. Gua udah ga inget suara dia kayak gimana.

"Haloooo..." sebuah suara yg sangat manis menyambut gua di sebrang sana.
Gua dengan tergagap2 berusaha ngejelasin ke dia soal masalah gua dan untungnya dia ngerti. Gua kasih teleponnya ke si supir taksi dan setelah ngobrol dengan si Fen, si supir taksi pun akhirnya ngerti alamat tujuan gua. Sialnya, masalah gua belum selesai. Sesampainya gua di depan hotelnya Fen, si supir taksi nya ngadat, dia minta tambahan uang 30 kuai untuk nganterin temen2 bule gua. Dia nolak pake argo karena mereka tuh bule. Karena kesel, akhirnya temen2 bule gua turun dari taksi dan akhirnya gua bantuin mereka nyari taksi baru. Setelah sekitar 15 menit, untungnya gua nemu taksi yg supirnya baik dan ga mata duitan.

Masalah beres, gua pun balik badan dan melihat plang hotel yg menyala berwarna merah. "Beijing Xinhua Hotel" Gua menarik nafas dalam, membusungkan dada, kemudian melangkah menuju pintu gerbang. Saat gua sampe di depan pintu masuknya, gua liat ada seorang gadis berambut pendek sedang gelisah, bolak-balik sambil menempelkan telepon di telinganya. Seinget gua, Fen rambutnya panjang deh, jadi cewe ini pasti bukan dia. Gua berjalan melewati gadis itu dan di saat itu, sekilas mata kita bertemu. Gadis itu menatap gua sambil memiringkan kepala, matanya melebar, dan dia pun langsung berlari ke arah gua.


Kejadiannya sungguh cepet...yg gua tau, sesaat berikutnya gadis itu sudah memeluk gua. Tas yg gua pegang di tangan kanan gua pun jatuh ke aspal. Sekonyong2 gua merasakan suatu perasaan yg sudah lama tidak gua rasakan. Wangi harum yg membawa nostalgia di dalam memori gua, dan rasa hangat yg seringkali hinggap di tengah mimpi indah gua.

我终于看见你了” (Wo zhongyu kandao ni le ~ Akhirnya aku bertemu denganmu) bisik Fen di samping telinga gua.

Otak gua mendadak blank. Semua kata2 yg tadinya udah gua siapin di otak untuk gua bilang ke dia, semua mendadak lenyap. Gemetar, tangan gua perlahan2 naik ke punggungnya, membalas pelukan dia, kemudian gua bisikin di samping telinga dia :

"好久不见, 我想念你了." (Hao jiu bu jian, wo xiangnian ni le ~ Lama tidak bertemu. Aku merindukanmu)


To be continued...


You Might Also Like

37 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. tulis lanjutannya segera!!!! ahahahaha *ikutdegdegan juga* XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. akk lanjutin dong kokoooooooo :# hihihihihi kereeeen

      Delete
  2. Nice story kep ^^ Cepet posting lanjutannya ya. Pengen baca. SERU! wakakaka.

    ReplyDelete
  3. Lanjut.. Lanjut.. Lanjut.. Ahaha

    ReplyDelete
  4. keren sekaliiii...:)
    dan aku suka ini

    Missing someone gets easier everyday because even though you are one day further from the last time you saw them, you are one day closer to the next time you will.
    artinya move oooon, life is looooong way to go :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, suka ato ngga, hidup terus berjalan...yg bisa kita lakuin ya cuma maju terus ;p

      Delete
  5. ciee... ciee.. udah lama yaa gak ketemu, pasti kangen bangett yaa
    huahh gue jadi kangen sama pacar gue nih lagi ldr'an -_-

    ReplyDelete
  6. Jadi ceritanya si Fen potong rambut ya? Bagus ni ceritanya.. ayo lanjutkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin iya, mungkin ngga...baca lanjutannya deh ^^

      Delete
  7. hahaha emang suka gitu kok
    aku aja 15 kali nembak cewek 27 kali ditolak
    makanya asal embat aja pas kebelet kawin...

    ReplyDelete
  8. huwaaaaaaaaaaa kokoooo...
    gue ngikutin ceritanya dari Part I loh...
    penasaran sama kelanjutannya ko!!! cpt2 di posting gih ko :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar Ra, sabar...diresapi dulu, hahaha

      Delete
    2. iya deh ko...
      ntr di akhir postingannya masukin fotonya si cewe idaman hati lu ya ko hehehe :D
      request pribadi gue nih ko :p

      Delete
    3. Oke, Ra...post berikutnya bakal include foto ya

      Delete
  9. CIYEEEE KOKOOOOO!!!!!
    selalu deh giliran lagi seru dibikin bersambung. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar pembaca jadi lebih penasaran menantikan ceritanya selanjutnya wkwkwk

      Delete
  10. sebenernya jadi penasaran aja sih...

    si fen nya sendiri tau ga sih cerita kalian berdua itu di tulis di sini?

    jikalau memang dia tau dan gpp untuk diceritain... baguslah...

    kalau dia ga tau dan sengaja ga mau di kasi tau... saudara tampak dalam masalah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear anonim...

      Jelas tau dan gua tulis juga atas seijin dia dengan beberapa hal tidak gua ceritain dan beberapa nama disamarkan =)

      Delete
  11. Pen....hahahaha....gelo maneh.....gw yang baca ikutan deg2an....hahahahhaa.....nice story....good luck......congrats euy.......ahhahahahhahah

    ReplyDelete
  12. keren bang ceritanya! sial, malah bersambung haha :p
    ditunggu deh lanjutannya :)

    ReplyDelete
  13. Mana kev.... Katanya sehari satu... Ini uda bolak balik dr td blm ada part 3 nyaaaa....
    *lg nyandu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis yg baca baru dikit, keliatan dari pageviewnya, hehehe...

      Delete
  14. wah so sweeet....jadi kebayang film apa ya ini.

    ReplyDelete
  15. numpang boker nih...
    kisah cinta gua juga seru mengharu biru, kalo dijadiin sinetron gue yakin sukses berat, sayang gue gak pengin ngetop jadi ya gue simpen aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe...gua juga share bukan pengen ngetop, tapi pengen berbagi inspirasi. Bahwa di dunia ini, ga ada yg mungkin kalo kita berusaha. Tuhan YME pasti akan bukain jalan, dan kalo memang dia jodoh lu, di seberang lautan pun lu tetep bakal ketemu lagi ma dia =)

      Delete
  16. Berasa baca novel romantis :D

    ReplyDelete
  17. Gak sabar nunggu lanjutannya!!! hahaha

    ReplyDelete
  18. ini bener kejadian?

    kok serasa too good to be true yah?

    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, gua aja asa ngerasa too good to be true...but it happened. Thanks God...

      Delete
  19. tidaaaaaaak :O kenapa bersambung pas lagi rame sih duh
    ini Fen yang dulu ketemu di bubble tea itu kan ya

    ReplyDelete
  20. Wow romantis banget ceritanya. Ditunggu kelanjutan ceritanya ya .. :)

    ReplyDelete
  21. Akhirnya bisa nyempetin waktu buat baca sampai part 3 =D

    Fen itu kalau gw ga salah yang waktu u pertama ketemuan sama dia, dia jual minuman bubble itu bukan ya?

    Hmm, beneran itu yang namanya jodoh ga kan kemana2, mau dipisahkan sejauh apa juga pasti balik lagi, wkwkw~ (pengalaman pribadi nih)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, memang bener kalo jodoh ga akan ke mana. Tapi perjuangan gua belom beres nih...=)

      Delete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe