Zhen Zhu Nai Cha : Revisited (Part 4)

16:52:00


Lanjutan dari part 3.

Gua pikir hari itu gua bakal berdua doank sama si Fen, tapi ternyata gua salah. Fen bawa satu orang temennya, Xiao Zheng namanya, untuk pergi bareng kita. Fen bilang ke gua bahwa dia tuh sebenernya jarang jalan2 keliling Beijing,  jadi dia ngajak Xiao Zheng sebagai tour guide dan penerjemah. Hal ini sebenernya wajar karena Fen sebenernya orang Hunan, dari Selatan, bukan orang Beijing. Dan buat yg belum pernah ke Beijing, Beijing tuh kotanya GEDE BANGET! Mungkin luasnya bisa sekitar 3-4 kali lipatnya Jakarta dan populasi penduduknya juga kurang lebih sama banyaknya. Bayangin.


Kelihatannya kecil, tapi Beijing luasnya berkali2 lipat Jakarta. Klik untuk memperbesar.

Untungnya di Beijing tuh ada subway, jadi ke mana2 gampang. Bayangin kalo ke mana2 harus naek angkot atau busway...bisa gila kali penduduknya... Satu hal lagi kenapa Fen butuh penerjemah adalah karena dia ga bisa Bahasa Mandarin (Putonghua), dia ngomongnya Hunanhua. Kadang2 gua ngerti dia ngomong apa, kalo yg simpel2. Tapi ada kalanya juga gua ga ngerti dia ngomong apa. So yeah, walopun ada sedikiiiiit rasa kecewa karena batal berduaan, tapi gua tetep enjoy perjalanan hari itu.

Pertama2 Fen bawa gua ke toko buku karena dia tau bahwa gua ke Beijing, salah satunya tuh karena pengen cari buku untuk membantu gua belajar Mandarin. Tadinya gua pengen ke Xinhua Bookstore di daerah Wangfujing, tapi karena letaknya lumayan jauh, jadi pertama Fen bawa gua ke daerah yg namanya Xidan. Di sana ada toko buku lumayan besar dan isinya lumayan lengkap.

Sementara gua nyari buku di bagian Bahasa Inggris di lantai 3, Xiao Zheng pergi ke bagian Bahasa Mandarin di lantai 2, baru deh gua bisa berduaan sama Fen. Selama gua nyariin buku, Fen terbengong2 di samping gua. Di sinilah gua nyadar betapa jauh perbedaan budaya gua ma dia. Fen ga bisa baca alfabet. Dia ga pernah belajar baca Pinyin di sekolahnya (Mandarin yg pake alfabet). Karena itu, buat dia bakal susah banget untuk bisa belajar Bahasa Inggris atau Indonesia.

Dia juga baru tau bahwa di Indonesia, kita sama sekali ga punya huruf yg ditulis menggunakan karakter atau intonasi di dalam pelafalan kata, seperti Bahasa Mandarin. Dia cuma bisa geleng2 kepala terkagum2 begitu tau bahwa belajar Mandarin tuh buat gua, orang Indo, sama halnya dengan belajar suatu bahasa dari nol, seperti anak kecil yg belum bisa ngomong.
"Jadi kamu bener2 belajar bahasa demi aku?" tanya Fen.
"Yeah, awalnya sih. Tapi sekarang aku jatuh cinta sama bahasa dan budaya kamu. Aku ingin memahami semua itu supaya aku bisa memahami kamu" jawab gua, jujur.

Awalnya gua berharap Fen bakal tersipu2 atau gimana gitu denger jawaban gua, tapi ternyata dia cuma nunduk, diem, dan tatapannya seolah2 sedih atau bersalah gitu. Ada yg aneh di sini. Tapi saat itu, konsentrasi gua buyar saat gua liat ada seorang bapak2 yg terkapar di lantai. Wah, ni orang ngapain tidur di toko buku? Kayaknya bukan deh. Jangan2 ni orang kena serangan jantung ato apa gitu. Saat gua panik, Fen bilang ke gua supaya gua jangan panik karena itu normal bahwa orang dateng ke toko buku untuk tidur. 

Gimana kalo kalian nemuin yg kayak gini di toko buku? (Bukan foto sebenarnya)

Hah? Normal? Orang tiduran di lantai toko buku itu normal? Fen ngejelasin bahwa banyak orang yg dateng ke Beijing tapi ga mampu bayar tempat tinggal, transit beberapa hari misalnya karena kehabisan tiket kereta pulang dan terpaksa nunggu, mereka tuh suka tidur dan makan di tempat umum. Toko buku menjadi salah satu pilihan favorit mereka karena mereka bisa sembunyi di antara rak2 buku dan ga ketauan sama penjaganya. Ditambah lagi, lantai 3, bagian Bahasa Inggris, adalah tempat yg paling sepi pengunjung karena biasanya cuma orang asing aja yg bakal berkunjung ke sini nyari buku.

Dan bener aja, setelah gua liat2, banyak orang duduk di antara rak, makan, atau tidur. Wew. Ini toko buku apa taman? Kenapa ga di taman aja kalo mau makan atau tidur, tanya gua. Fen bilang, bahwa taman tuh penjagaannya ketat dan ditambah lagi sekarang musim dingin, orang mana kuat tidur di taman. Gua cuma bisa mengangguk2 aja denger penjelasan dia. Fen nambahin lagi bahwa dulu dia pernah semalem transit di suatu kota dan karena dia mau hemat, dia ga nyewa penginapan tapi semaleman nginep di warnet. Gile ya, segitu kerasnya hidup orang di China. Gua makin ngerasa bahwa budaya gua dan dia tuh bener2 jauh.

Siangnya Fen bawa gua makan ke suatu restoran besar tempat makan Kao Rou (BBQ). Begitu ngeliat harganya...edannnn...mahal bangetttt. Fen nyuruh gua yg pesen makanan karena dia belom pernah makan ke tempat seperti ini. Ya udah, gua pesenin beberapa yg keliatannya enak, terus gua bilang ke dia bahwa makan siang ini gua yg bayar. Eh, dia kaget gitu dan langsung nolak dengan tegas. Gila, mana mungkin gua suruh dia bayar makanan di restoran mahal gini, mana sebelumnya dia belum pernah makan ke tempat kayak gini lagi. Gua dan dia saling bersikeras dan ga ada satupun yg mau ngalah. Tapi gua punya akal...

Di tengah2 makan, gua pura2 ke WC, terus gua ke kasir, bayar makanannya diem2. Sampe ke atas, gua tenang2 aja, Fen tenang2 aja. Begitu beres makan, gua bilang ke Fen bahwa bill nya udah gua bayar. Dia senyum dan dia bilang bahwa dia tau udah tau niat gua, makanya dia udah masukin uang ke dalam tas gua. Gua kaget, pas gua buka tas gua bener donk di sana ada uang sejumlah makanan yg tadi gua bayar. Pas lagi jumlahnya. Gua makin bingung, daritadi dia kan ga ke kasir, ga liat menu pula, gimana caranya dia bisa tau total biayanya? Gua maksa untuk balikin uangnya ke dia tapi dia ga mau nerima. Edan lah, sumpah, orang China tuh lihai banget soal kayak ginian.

Gua tau sih menjamu tamu adalah budaya di China, tapi dia tuh cewe edan, masa gua ditraktir sama cewe? Cowo macem apa gua? Tapi, karena gua ngerasa kalo gua terus2an maksa dia bakal tersinggung, akhirnya gua ngalah dan gua bilang ke dia bahwa malem ini, giliran gua yg traktir. Dia senyum2 aja tanpa ngejawab.

Abis makan siang, Fen bawa gua jalan2 ke suatu taman, Taoranting Gongyuan namanya. Sambil jalan2, kita banyak foto2 dan di sinilah gua baru ngeliat sisi aslinya Fen. Fen tuh orangnya ceria banget, dan lumayan hiperaktif. Dia ga bisa diem. Kalo jalan, ga bisa cuma jalan biasa, pasti jingkrak2, loncat2 sana sini. Beda jauh sama Fen versi resepsionis hotel yg gua liat tadi malem.
Gua jadi makin naksir aja ma dia.

"Menurut kamu, dia kekanak-kanakan ga?" tanya Xiao Zheng. Gua menggeleng sambil senyum.
"她有活泼,有开朗。非常可爱!" (Ta you huopo, you kailang. Feichang ke ai! ~ Dia aktif dan ceria, sangat menawan!) jawab gua.
Fen walopun jingkrak sana jingkrak sini kayaknya dia diem2 juga memperhatikan percakapan kita. Dia loncat2 ke depan gua seperti seekor kelinci terus tiba2 meluk dan cium pipi gua. Xiao Zheng bengong, orang2 di taman pada ngeliatin kita, gua salting. Fen cekikikan udah itu dia kembali lari2. Gua yakin muka gua waktu itu MERAH ABIS.

Di taman itu ada sebuah danau yg beku dan kita bisa maen snowboard di atasnya. Cara maennya gampang, lu duduk di semacem kursi yg bawahnya ada seluncuran, terus kita dorong kursi itu maju di es menggunakan dua buah tongkat yg ujungnya tajem (kayak tongkat ski gitu). Awalnya gua agak takut2 gitu, gimana kalo esnya bolong ya? Terus gua tenggelem masuk danau? Maklum, gua pertama kali maen kayak gini, plus kayaknya memang gua tuh kebanyakan nonton film atau maen game jadi suka sok paranoid ga jelas gitu. Tapi setelah maen beberapa saat, edan ternyata seru juga. Kita bertiga maen sampe lupa waktu. Balapan, foto2, sampe perut pun sakit akibat ketawa terus.



Abis maen, kita istirahat, duduk2 di pavilion di pinggir danau. Xiao Zheng pamit mau ke WC, jadilah gua dan Fen berdua di sana. Kita duduk berdua, ga tau mau ngomong apa, hening berbahasa. Tiba2 Fen nanya gini ke gua
"Kamu pernah nyesel ga kenal sama aku?"
Gua kaget, terus gua jawab
"Tentu saja ngga nyesel! Sejak ketemu kamu, hidup aku berubah. Awalnya aku mikir cuma mau lulus kuliah, terus kerja di Indo, terus married. Tapi akibat ketemu kamu, aku jadi pengen belajar Bahasa Mandarin. Akibat belajar Bahasa Mandarin, aku bisa dapet beasiswa ke China dan selanjutnya, aku pengen cari beasiswa lagi supaya aku bisa ambil Master Degree di China..."

Fen senyum denger jawaban gua, tapi jawaban dia selanjutnya bikin gua bingung
"Tapi dibanding kamu, aku ga ada apa2nya. Aku males (我很懒 - wo hen lan), aku bodoh (我很笨 - wo hen ben), apa juga ga bisa (什么也不会 - shenme ye bu hui) aku ngerasa kalo aku tuh ga pantes buat kamu"
Lho lho lho lho lho, kenapa ini? Kok percakapan kita arahnya malah jadi begini? Di saat gua lagi bingung, tiba2 dari kejauhan kita liat Xiao Zheng manggil kita.
"Nanti kita bicara lagi" (以后再聊吧 - yihou zai liao ba) kata Fen, kemudian dia kembali berlari dengan ceria ke arah Xiao Zheng.

Beres dari taman, kita pergi makan malem ke suatu restoran tempat makan Hotpot. Sebelum makan, Fen udah janji kalo makan malem ini boleh gua yg bayar, jadi gua tenang2 aja. Fen ma gua lumayan beda jauh soal selera. Gua suka daging, dia suka sayur dan ikan. Gua suka jamur ma tofu, dia ga suka jamur ma tofu. Dia suka pedes, gua ga gitu suka pedes. Jadi malem ini gua suruh dia pesen ikan dan apapun sayur yg dia mau. Ikannya kita harus pilih sendiri donk dari akuarium, dan setelah kita pilih, dalam hitungan menit, ikannya udah terpotong2 rapi di sebuah kuali dan kemudian dikukus di depan kita. Poor fish, I'm sorry we have to eat you...

Restorannya bagus, makanannya enak banget, dan gua liat kali ini Fen dan Xiao Zheng lumayan banyak makannya, lebih banyak daripada tadi siang. Tapi begitu giliran gua mau bayar, pelayannya ga mau nerima uang gua donk. Setelah gua korek2 dengan Bahasa Mandarin gua yg terbatas, ternyata pas tadi kita dateng, Fen diem2 udah bayar pake debit dia donk. ARGH! Di perjalanan pulang, gua ngotot pengen gantiin uangnya, tapi Fen malah lari2 ke sana sini, ga mau nerima uangnya. Aduh, gua makin ga enak hati aja nih, masa dua kali gua dibayarin, mana bukan di restoran murah lagi. Kalo dalam bahasa Mandarin, Bu Hao Yisi (不好意思 - ga enak hati)

Ikan dikukus gitu...enak banget

Kira2 jam 9 malem, kita pun sampe di hotel. Xiao Zheng pamit mau cari pacarnya, sementara Fen anter gua ke kamar. Sewaktu sampe di depan kamar, gua dan dia sama2 terdiam. Seperti ada sesuatu yg mau diomongin, tapi ga ada satupun dari kita yg mulai ngomong duluan. Akhirnya Fen say goodnight ke gua dan dia pamit. Gua liat semenjak beres makan tadi Fen lumayan murung, mungkin dia kecapean akibat semalem dia ga tidur.  Gua berusaha untuk ga negative thinking. Setelah Fen menghilang di balik pintu elevator, gua pun masuk ke kamar, beres2, mandi, gosok gigi, dll.

Setelah beres mandi dll, gua berbaring di atas ranjang empuk yg luas tersebut, mencoba mensortir aneka ragam perasaan yg ada di kepala gua. Jujur, awalnya gua pengen ketemuan ma Fen murni hanya karena pengen ketemu, tapi setelah seharian ini bareng ma dia, kayaknya ada perasaan laen yg timbul di hati gua. Sebuah hasrat, sebuah rasa suka, dan juga rasa takut. Kenapa takut? Soalnya gua ma dia tuh kayaknya lumayan impossible untuk bisa jadian, apalagi nikah. Terlalu banyak perbedaan dan rintangan, kendala budaya dan lokasi misalnya. Plus, ada beberapa momen di hari ini, seperti waktu di toko buku dan di taman, di mana sikap Fen lumayan bikin gua bingung. Hal itu bener2 mengganggu pikiran gua, tapi kalopun mau nanya dia, gua ga tau gimana mulainya. Argh, pusing.

Gua liat kasur di samping gua yg kosong. Ranjang sebesar ini cuma buat gua sendiri...rasanya kok lonely banget. Andaikan Fen ada di sini...pikir gua. Sekilas terlintas keinginan gua untuk menelpon dia, ngajak ngobrol, tapi kemudian gua inget kalo kemaren malem dia ga tidur sama sekali dan hari ini seharian nemenin gua jalan, dia pasti cape banget. Gua mengurungkan niat gua itu, dan mencoba untuk tidur. Gua memejamkan mata, mencoba mengosongkan pikiran gua di dalam hening. Kamar gua itu sepi banget, yg ada cuma suara nafas gua...dan TING TONG, sekonyong2 bel pintu kamar gua berbunyi.

Siapa ya malem2 gini? Room service? Atau Xiao Zheng lupa sesuatu? Gua pun beranjak bangun dan pergi ke arah pintu. Saat gua buka pintunya, gua kaget...Fen ada di sana. Dia pake t-shirt putih polos dan celana pendek. Gua menelan ludah, untuk pertama kalinya gua liat lekuk badannya yg ramping dan kakinya yg jenjang dan putih mulus. Wangi shampoo tercium dari rambutnya yg tergerai turun, dan di tangan kanannya dia mengepit sebuah bantal bermotifkan strawberry2 mungil pink. Dia melihat ke arah gua, diem. Gua juga diem, ga tau mau ngomong apa. Dia menunduk, dan kata2 yg keluar dari mulutnya kemudian bikin jantung gua seolah berhenti berdegup...

...

...

...

...

...

"Malem ini...boleh aku tidur sama kamu?"



(To Be Continued...)

PS : The next part is the last part of this story =)

You Might Also Like

43 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. OMAIGAAHHH OMAIGAAAHHH cici fen kenapa bawa bantal ke kamar mo bobo bareng!!!??? *heboh*
    cepet lanjutin kooooooo!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu cerita serunya, hahaha. Tungguin part berikutnya dengan sabar ya Bi. Semakin banyak respon pembaca, semakin cepet gua lanjutinnya, wkwkwk...

      Delete
  2. itu Fen punya indera ke 6 ya?


    btw... next story...

    http://weknowmemes.com/wp-content/uploads/2012/02/if-you-know-what-i-mean-420x250.png


    ReplyDelete
    Replies
    1. http://i0.kym-cdn.com/photos/images/original/000/101/781/Y0UJC.png

      Delete
  3. edaan! kisahnya gak ada habisnya ini haha
    makanan sama snowboardnya asik pula tuh. yg konyol ya td yg pada tepar di perpus cm bua numpang transit, edan beneran ya cina wkwk
    saluut... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang China hidupnya keras, jadi apa saja dihalalkan...selama ga melanggar hukum tentunya, hehehe

      Delete
  4. Wahhhh... Ko! XD aku jg pernah pikir gila gitu, nikah sama orang from diff culture, diff in everything, pasti bakal banyak bgt kendala? Tapi kl namanya udah cinta kaya begitu (baca cerita diatas jg udah keliatan koq kk gmana :P ) yah apa aja dilakuin yah? Mgkn kalo sekarang masih perkenalan dl, tar sdkit2 baru bisa tau koq warna masing2. everything happens for a reason.
    ga sabar ngikutin ep terakhirnya nihhhh xDD *ikut degdegan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank youuu...ditunggu ya episode 5 nya, dijamin seru deh, hehehe ^^

      Delete
  5. Makin penasarann venn hehe.. Part V pleaseeee.. Terhura (*terharu) baca kisah lu ven, go keven goooooo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Drei. Ditunggu ya part 5 nya, dijamin ga mengecewakan deh, hahaha

      Delete
  6. 0___o endingnya tdk disangka


    btw, Fen baik banget sampe nraktir berkali kali

    ReplyDelete
    Replies
    1. TERLALU baek, gua sampe ga enak...aaaaaa >_<
      Gua udah bilang, next time harus gantian, kalo ga gua ga mau dateng lagi...

      Delete
  7. aiyaaaa... ikutan ngerespon biar cepet keluar part Vnya...
    :D

    kisah cinta lu bener2 kaya novel ya kev, keren...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, terima kasih
      Jujur, gua sih pengennya yg normal2 aja...suka, jadian, married, done...

      Tapi ternyata Tuhan punya rencana lain...kisah hidup gua dibikin jadi drama abis...

      Delete
  8. Kep... Kalau sampai pembaca kecewa situ pulang kena... C-x-x-x-x~ -*mengutip kata-kata mbah dur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...makanya kalian maen ke China sini, bantuin jadi suporter gua, wkwkwk...

      Delete
    2. ah lu mah dah disupporterin & maen di kandang sendiri jg mengecewakan dur (you know what I mean, final world cup 2006)

      Delete
  9. udah lama gak masuk kesini, ternyata udah di china ya. sukses buat studinya heheee

    ReplyDelete
  10. Eaaaa!!! Sumpah gw berasa baca novel kl baca kisah percintaan lo!! Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin suatu hari bakal beneran jadi novel, hahaha

      Delete
  11. penasaran ama kelanjutannya hihihihihi...

    ReplyDelete
  12. mudah0mudahan sih gak ada yang ada orang yang tidur ditoko buku kaya gitu :)

    ReplyDelete
  13. wew.. baca nya jg ikut deg2an nih wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut deg2an sih gpp, asal lu jangan ikut2an naksir ma gua aja, Ne...hehehe

      Delete
  14. wew jd deg2 an jg bacanya.. hmm ternyata fen baik bgt ya... kaget jg bacanya... ayo lanjtannnyaaaa..

    ReplyDelete
  15. Jadi kapan nagajak2 ane ke Beijing Ven ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan aja bisa asal lu beli tiket sendiri, hehehe

      Delete
  16. huwaaaaaaaa koko..... makin penasaran nih guee! arrghh lo jago bgt sih motong cerita begituuuuu..
    gue tunggu ko kelanjutannya! jgn lama2 ya ko, ga sabar nih hihihi

    ReplyDelete
  17. wah fen berhasil menyuri hati nya kevin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalopun ga dicuri, pasti gua kasih sendiri, hahaha

      Delete
  18. Ih seru abis, maklum ya kebanyakan nonton drakor, jadi rusak begini otak gw. Ditunggu kelanjutannya ya Ko. *ikut2an pgl koko pdhl kayaknya tuaan gw kikiki*

    ReplyDelete
  19. wah mesra amat fotonya. merah ni yeee hehee..btw, Fen itu royal ya. jarang lho orang asli sana royal mau traktir. ehem ehem...keven makin falling in love deh.

    Pinter juga dia naruh uangnya di tasmu. hahhaa..kalah licik ya.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua rasa bukan karena dia royal, tapi emang budaya sana kalo tamu dateng tuh harus di-service...sumpah, gua ga enak hati banget...

      Delete
  20. rawwwrrr #ganas mode on
    mana lanjutannyaaaaaa :D Fen lucu dan imut ya pake baju bebas gitu
    lucu banget ya ke toko buku buat numpang tidur, aduh aduh :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, pake baju apa juga imuuut >_<

      Delete
  21. "Yeah, awalnya sih. Tapi sekarang aku jatuh cinta sama bahasa dan budaya kamu. Aku ingin memahami semua itu supaya aku bisa memahami kamu" jawab gua, jujur."

    >> Ini beneran lu yang bilang? Ckckck.. Sumpah, Ven... Gak nyangka aja, lu ternyata romantis juga... Edaaaaan.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nuel, lu ngikutin blog gua udah hampir 3 taun dan lu baru sadar sekarang kalo gua romantis? o_0

      Delete
    2. hahahaha

      Delete
    3. Selama ini, yang ada di bayangan gue, lu itu gokiiiiil.... Kocak gila, dan gak ada romantis2nya... Hahaha.... :D

      Delete
  22. aaaak! semakin seru aja nih kak ceritanya.. bener-bener deh cerit aberseri gini bikin greget ya hahaha :p

    ReplyDelete
  23. eh, ceritanya bisa kayak ftv gitu ya? hahaha
    kisah ini menyenangkan banget dibacanya.
    ada bau-bau bisa dibikin sinetron malah :D

    ReplyDelete
  24. Penasaran sama lanjutannya jd ikutan komen heheheheh

    ReplyDelete
  25. glek! *baca paragraf terakhir*

    oh ya, bang, kalo pengen dijadiin novel, pasti banyak yang mau, kok.
    nggak ada penerbit yang mau ya self publish aja.

    *maaf, bukan ngiklan, nginfoin aja*

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe