Zhen Zhu Nai Cha : Revisited (Part 5)

03:05:00


Lanjutan dari part 4...

Malem ini...boleh aku tidur sama kamu?

15 menit sudah berlalu semenjak Fen mengucapkan kata2 itu, dan sekarang dia sedang duduk di depan gua, matanya terpaku ke layar TV yg sedang memutar sebuah opera sabun. Ya, tepatnya 13 menit 27 detik yg lalu, dalam usaha desperate gua memecahkan situasi canggung ini, gua pun nyalain TV dan semenjak itu, Fen terdiam memandang TV, tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Aneka pertanyaan pun berkecamuk di pikiran gua...


Pertama, dia mau ngapain dateng ke sini? Mau tidur sama gua? Masa sih? Tapi tadi dia bawa bantal...terus sekarang bantalnya dia peluk terus. Buat apa tuh bantal? Di ranjang gua kan udah ada bantal, ngapain dia bawa bantal lagi? Ah udahlah, bantal aja kok dipusingin, Ven?

Kedua, oke, kalopun dia beneran mau tidur sama gua, terus kenapa dia malah nonton TV? Eh bentar, tidur yg dimaksud di sini tuh tidur yg kayak gimana? Tidur beneran atau "tidur" pake tanda kutip? Dammit, otak gua mulai mikir yg aneh2. Stop Ven, stop. Hush hush, pikiran negatif, enyahlah kau!

Ketiga, oke, kalopun kita harus tidur bareng, sekarang gua harus ngapain? Manggil dia sambil tepuk2 bantal di samping gua "Sayang, ayo bobo yuuu...sini, sini..." atau gua harus mendekati dia ala seorang gentleman, pegang bahunya dari belakang, terus bisikin ke deket telinga dia "Aku menginginkanmu malam ini..."  Bentar2, kenapa pikiran gua makin sini kok makin ngaco aja? Lagian, kalimat kedua, gua ga tau gimana caranya ngomong pake Bahasa Mandarin? Kamus, mana kamus... Heh, ngapain lu Ven nyariin kamus?

Dan...masih banyak lagi aneka pikiran ngaco di kepala gua... Maklum, gua kan cowo normal... Cowo normal mana yg bisa adem ayem aja sementara ada gadis semanis Fen dateng ke kamarnya malem2 dan ngajakin tidur bareng. Kecuali...dia penyuka sesama jenis, dan gua terakhir kali gua cek hati gua, gua masih suka sama lawan jenis. Oke lanjut...

Ilustrasi situasi waktu itu...

Sementara gua lagi panik sendiri mempertimbangkan gua harus nyanyi Nina Bobo pake Bahasa Indonesia, Inggris, atau Mandarin, tiba2 gua denger suara isak tangis, dan pas gua liat, Fen lagi nunduk, meluk bantalnya sambil nangis terisak2, dengan posisi masih memunggungi gua.

Oke, gua paling ga tahan liat cewe nangis, tapi gua juga ga tau harus ngapain. Ditambah lagi...gua GA TAU KENAPA dia nangis!!! Gua ga salah apa2 kan? Temen2 pembaca?

Pelan2 gua berdiri, duduk di samping dia. Sekarang gua harus gimana nih? Tanya dia kenapa nangis? Tapi gimana ngomong pake Bahasa Mandarinnya ya? Mendadak kepala gua blank, ga bisa mikir apa2. Akhirnya punya ide gila. Dengan tangan gemetar, pelan2, gua rangkul bahu dia dari belakang. Gua lakuin dengan lembuuuuuttt banget, soalnya gua takut dia bakal jerit2 ketakutan disangka gua mau merkosa atau apa. Eh, tapi dia kan bilangnya mau tidur sama gua tadi? VEN, STOP MIKIR YG ANEH2...fokus menn, fokusss...jerit gua di dalam hati.

Tangisan Fen semakin menjadi2 setelah gua rangkul. Pelan2, tangan gua mendekati rambutnya...terus gua belai perlahan...selembuuuuuut mungkin...masih dengan gemetaran. Belai, belai, belai...supaya gua ga mikir aneh2, gua ngebayangin lagi ngebelai2 si Abee, anjing gua di rumah. SERIUSAN. Soalnya pikiran gua campur aduk banget saat itu, apalagi wangi rambutnya itu...hmmm...ga nahan. Fokus Vennn, fokusss.... *plak* Adegan awkward itu berjalan selama beberapa menit sampe Fen akhirnya merebahkan kepalanya di bahu gua. Gua tetep belai rambutnya perlahan, ga tau mau ngomong apa.

Anjing gua yg lucu...tapi tetep Fen lebih lucu *plaaak

Setelah beberapa menit, akhirnya sebuah kata muncul di kepala gua. Tapi dodolnya, kepala dan mulut gua tuh ga sinkron. Di kepala gua mikir kalimat A, yg keluar dari mulut gua malah pertanyaan konyol
"你饿吗?" (Ni e ma? ~ Kamu laper ga?) Guooooblooooook lu Ven...ngapain nanya kayak gitu, astagaaaa...

Tapi di luar dugaan, denger pertanyaan ini Fen mendadak ketawa, cekikikan. Gua, karena ga tau harus bereaksi gimana, akhirnya ikutan ketawa. Hahaha... Hahaha... Garink abis, I know. Abis mau gimana lagi...

"你很可爱" (Ni hen ke ai ~ Kamu lucu) kata Fen. Dia kemudian mengangkat kepalanya dari bahu gua dan menatap gua sambil senyum. Kemudian dia menunduk sebentar, dan menatap gua serius

"Aku mau ngomong sesuatu yg penting sama kamu" kata Fen.
Gua menelan ludah. Tegang. Salting. Terus gua mengangguk perlahan.

Wah, kira2 apaan nih yg mau dia omongin... Gua bener2 no clue. Gua menahan nafas, menunggu Fen ngomong...

...

...

...

...

...

"Sebenernya...aku udah punya pacar" kata Fen.

JLEGER! 

Di kepala gua mendadak ada petir menyambar! Dia...udah...punya...pacar? Bentar.

Pacar?

Hah?

P-A-C-A-R?

HAAAHHHHHH????

Batman aja sampe ikutan kaget

Gua diem, kaget, keringat dingin, bingung ga tau harus bilang apa. Fen juga diem sebentar, kemudian dia lanjutin ceritanya.

Jadi kurang lebih gini ceritanya. Di saat gua dan Fen lost contact, sekitar bulan April 2012, toko Bubble Tea Fen bangkrut dan dia pun sempet pulang kampung ke Hunan. Waktu itu dia masih suka ma gua, tapi karena masalah jarak dll, dia cape. Dia pun memutuskan untuk ngelupain gua, ditambah lagi kita pun lost contact. Di kampungnya, Fen dikenalin sama cowo oleh orang tuanya. Orang tuanya pengen Fen pacaran dan mungkin suatu hari nikah sama cowo itu karena keluarga mereka saling kenal. Waktu itu, karena dia pikir dia ga akan mungkin ketemu gua lagi, akhirnya dia mau2 aja.

Tapi ternyata setelah dia pacaran ma tu cowo sebulan, dua bulan, dia ngerasa kalo tu cowo rese banget, over protective, dll. Karena ga tahan, akhirnya Fen memutuskan untuk pergi lagi ke Beijing, cari kerja, melarikan diri dari cowo itu dan keluarganya. Akhirnya dia kerja di hotel tempat dia kerja sekarang, jadi pegang resepsionis sekaligus wakil manager. Cowo itu sempet ngontak dia beberapa kali ngajak nikah, tapi Fen ga mau karena tahun ini umurnya masih 21 dan dia ngerasa kalo dia masih terlalu muda, pengen bebas.

Sekitar bulan May-Juni 2012, gua bilang ke Fen kalo gua bakal pergi ke China, dia kaget banget. Tapi karena belom ketemuan, dia juga ga tau harus gimana, jadi dia biarin aja statusnya ngegantung. Tapi sekarang, setelah dia ketemu gua lagi, dia sadar kalo dia memang masih suka sama gua, dan sekarang dia bingung..di satu sisi, dia ga pengen ngecewain orang tuanya, tapi di satu sisi, dia juga ga mau nikah sama cowo itu. Tapi kalopun dia mutusin cowo itu, dia juga ga yakin kalo hubungan gua dan dia bisa berjalan. Kita beda bangsa, beda budaya, beda negara. Komunikasi aja udah jadi kendala karena Mandarin gua ga lancar dan dia sama sekali ga bisa Inggris atau Indo.

Aneka ragam kekhawatiran itulah yg bikin dia murung seharian ini. Sekarang gua baru ngerti semuanya.



Malem itu kita ngobrol panjang lebar soal masa depan. Gua memang mau S2 di China, tapi sampe sekarang gua belum ada kepastian bakal sekolah di mana, beasiswa S2nya aja belom dapet. Terus kalopun gua beres S2 di China, seudahnya kita mau gimana? Gua bisa ga bisa cari kerja di China juga gua belom tau. Kalo ga bisa tinggal di China, dia bersedia ato ngga tinggal di Indo bareng gua, dia juga belom bisa jawab. Hubungan kita berdua tahan sampe nikah aja belom tentu.

Gua bilang ke dia, gua memang ga bisa janjiin apa2 buat dia untuk saat ini, karena itu gua juga ga minta dia cepet2 ambil keputusan. Biarin aja dulu semua ini mengalir. Kalo ada libur, gua akan maen ke Beijing dan kita bisa spend waktu bareng untuk lebih saling mengenal. Seiring berjalannya waktu, jawaban atas semua pertanyaan itu pasti akan muncul dengan sendirinya. Gua juga pengen dia bisa lebih bijaksana dalam menilai hubungan kita, layak ga sih untuk diperjuangin? Karena gua ga mau dia putusin tu cowo demi gua, ngecewain orang tua dia, tapi ternyata ujung2nya gua dan dia berakhir tidak baik.

Dia senyum, puas denger jawaban gua. Awalnya dia takut gua marah karena dia tuh seolah2 ngejadiin gua selingkuhan dia. Gua cuma ketawa, gua bilang ke dia kalo yg namanya status tuh ga penting, yg penting feelingnya. Dia senyum, terus dengan manjanya meluk gua. Gua bales pelukan dia dan saat itulah gua baru nyadar betapa mungilnya badan Fen dibandingin gua. Sebuah perasaan hangat muncul di hati gua, perasaan yg udah lamaaaa banget ga gua rasain. Sebuah hasrat ingin melindungi... Buat temen2 pembaca pria yg pernah jatuh cinta, pasti tau deh gimana rasanya.

Gua ga inget malem itu kita ngobrol sampe jam berapa tapi tanpa kita sadari, akhirnya kita ketiduran. Tidak ada sesuatu pun yg terjadi malam itu. Kita cuma tidur sebelahan, that's all. Tengah malem gua sempet terbangun pengen kencing dan sebelum gua kembali tidur, gua liat muka tidur Fen. Tampak sangat damai dan pulas. Boro2 ada pikiran mesum, yg ada gua malah senyum2 sendiri. Dia tampak lucu memakai sweater gua yg kebesaran di badan dia. Gua tiduran sambil memandang wajahnya...perlahan pandangan gua pun menjadi kabur dan gua kembali terlelap ke alam mimpi...

Nothing will goes wrong if you truly love each other...
 
(To be continued...)

PS : Ups, ternyata untuk menceritakan bagian ini butuh lebih banyak kata dari yg gua perkirakan. So, daripada kesannya diburu2, kisah nya gua perpanjang satu bagian lagi ya. Semoga temen2 pembaca ga marah, hahaha.

Part berikutnya adalah epilog dari rangkaian kisah Zhen Zhu Nai Cha ini. Nantikan, hanya di Emotional Flutter =)

You Might Also Like

47 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. hwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ;_____;
    whywhywhywhy i wanna cry *sobsob*
    tapi ada kata2 yg nyentuh ko, status itu ga penting, yang penting adalah feelingnya
    *dipatri di dlm hati*
    berlanjut sampai ratusan episode kaya sinetron jg aku masih betah baca ko :P
    segala sesuatu indah pada waktunya *cie* ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ^^
      Gua ketemu sama dia aja jarang, gimana bisa ratusan episode?

      Tapi kalo ujung2nya gua berhasil jadi ma dia...mungkin bisa sampe ratusan episode, hahaha

      Delete
  2. duh, baca ini pikiran gue kok ngeres ya? hehe....*NutupinMuka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayooooo...itu tandanya lu cowo normal, hahaha

      Delete
  3. hmmm.. yg penting tetep usaha sekuat tenaga pen.. buat hasilnya ya hrs ikhlas nerima apapun itu.. yg penting udh ngelakuin yg terbaik... jadi gak bakal ada rasa nyesel di kemudian hari karena lu udh kasi yg terbaik... GOOD LUCK!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, lebih baik mencoba dan gagal daripada tidak pernah mencoba sama sekali

      Thank you ^^

      Delete
  4. berakhir dengan HTS kah...? di tungguin berikutnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eits, ini belum berakhir...selama gua masih di China, ini belum berakhir ^^

      Delete
  5. aduuuh masih pake bersaambung ==a
    yaah kok gitu ya :( beda budaya, beda bangsa, beda bahasa kan bukan halangan asalkan ada usaha dari kedua belah pihak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teorinya sih gitu, tapi prakteknya ga gampang. Apalagi kalo kita berdua memang mau lanjut hubungan serius, banyak banget yg harus dipertimbangin...

      Delete
  6. Hadeeuuh itu potonya yang paling atsa menggoda dech !
    Bisa aja si Keven ..

    ReplyDelete
  7. perjuangin donk si Fen :) skrg udah nyampe Beijing jangan disia2 kan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Damn right. Ga kok, gua ga akan menyerah begitu saja, hehehe =)

      Delete
  8. bang kevin emang gak ada matinya kalo nulis soal ginian, kereen dan masih aja ada selera humornya biarpun kadang mengharukan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup ini unik, bahkan di dalam keadaan sesulit apapun, selalu masih ada hal yg bisa bikin kita tersenyum =)

      Delete
  9. pas gue ngebaca ""Sebenernya...aku udah punya pacar" ..
    JLEB sejleb-jlebnya, gue yakin pasti hati lo kyk ditusuk2 bangg! ya kan? ngaku deh? hihi
    karna gue pernah ngalamin sprti itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Ra...pedih, hahaha
      Kapan ya kisah cinta gua bisa jalan lurus, adem ayem?

      Tapi gpp, ini jadi pelajaran yg berharga. Kalo suatu hari gua berhasil dapetin dia, gua kan bisa cerita dengan bangga ke anak2 gua

      "Kids, this is the story of how I met your mother..."

      Delete
    2. ciyeeh uda pake "...your mother"...
      amin amin, gue doain langgeng sampe pernikahan ya koh :)

      Delete
  10. "Claude C KenniFebruary 16, 2013 at 10:43 AM
    Eits, ini belum berakhir...selama gua masih di China, ini belum berakhir ^^"


    semangat!!

    ReplyDelete
  11. kalo tidur bisa berubah jadi kucing ya? siluman dong

    ReplyDelete
  12. Makin rame aja ven, ganbatte ven yohohoho~
    next partnya di tunggu~ final episode ^^

    ReplyDelete
  13. Ya Tuhan, pas baca kalimat Fen-nya itu, mendadak gue horny, apalagi gambarnya... Parah lu Ven, pikiran gue jadi ngeres kan? Sesat nih orang.... Hahaha.... Anyway hebat juga iman lu yah? :D

    Kalau gue, mungkin gue udah keringat dingin sambil berfantasi yang aneh2... -_-

    Oya, soal hubungan lu sama dia, mungkin ada baiknya lu lepasin dia, apalagi kalau lu berdua sadar banyak banget kendalanya. Cinta gak harus memiliki, kan? Tapi ini hanya saran doang sih... Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seiring lu bertambah dewasa dan berkembang di dalam cinta, lu akan menyadari bahwa yg namanya cinta tuh bukan terus menerus mengenai "merelakan" Ada saatnya, lu harus korbanin segalanya dan berjuang demi menggapai cinta lu.

      "Cinta tidak harus memiliki" terkadang ungkapan itu hanyalah alasan konyol yg digunakan oleh pengecut2 yg ga berani berjuang karena takut sakit dan ga berani menanggung pahitnya kenyataan di kala gagal. Kapan lu mau dapetin cinta lu kalo lu takut sama hal yg kelihatannya ga mungkin?

      Delete
    2. (y) setuju sama ko Keven ...ahaaii..

      Delete
  14. ini dy yg akirnya d tunggu2, part selanjutnya hahahha..

    bener2 menceritakannya secara detail sampai2 seolah2 pembaca tuh merasakan apa yg ada d pikiran lo wktu itu..
    gilaaa bangeett deh emosi gw jd ikut terbawa dlm stiap part demi part..ada kocaknya tapii juga ada terharunya..

    nice bangeett.. saluut deh sampai bisa menceritakannya scr detail.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you. Ceritanya seru soalnya mood gua waktu nulisnya juga lagi bagus. Itulah seninya ngeblog, di saat ada inspirasi, kadang gua bisa nulis 3 jam nonstop sampe subuh, hahaha...

      Delete
    2. dan inspirasi pasti datengnya malem2 deh heheh..betul ga betul ga??
      memang susah sih klo nulis ga d saat ada inspirasi, biar berjam2 juga rasanya ga tertuang d tulisan..

      Delete
  15. aaa ini pertama kalinya saya baca cerita kaka yang ini (pertamanya baca part 5 kemudian tertarik, dan akhirnya baca part-part sebelumnya) :3

    bagus banget ceritanya. sederhana, gampang dimengerti,daaan manis. :)
    saya suka kebijakan kaka yang nggak memaksakan status XD itu keren :D hehehe ditunggu kelanjutannya ya ka :)

    ReplyDelete
  16. :')romantis tapi agak nyesek ya jadinyaaa..
    selalu seneng deh sama gaya bahasanya kak kevin. serasa ngalamin sendiri :')

    ReplyDelete
  17. Mirip gue om.
    tapi gue masih sama2 di Indonesia.

    "Gak penting status, yang penting feeling"
    quote nya bagus banget ni.

    ReplyDelete
  18. Ehm saya cuman blg jiayou ko keven . JIAYOU !!!

    ReplyDelete


  19. mengikutin cerita Zhen Zhu Nai Cha, saya kok jadi ada ide ya ko :D
    Gimana selain nerbitin buku Emotional Flutter, ko Keven bikin sinteron Zhen Zhu Nai Cha aja :D
    pasti lebih keren daripada sinetron2 lokal di TV Indo hehehe

    ReplyDelete
  20. adegan yg fen ke kamar lu mirip banget sama adegan Xi Men (F4) sama si Xiao Yu di Meteor Garden, cuma bedanya ngga ada yg menjurus2 gitu XD

    gw doain buat kalian yang terbaik pen, ditunggu ah part selanjutnya ;)

    ReplyDelete
  21. memang kalo lagi nina bobo versi mandarin gimana tuh?

    ReplyDelete
  22. okeyy,,, finally ngabisin semua cerita ini karna gue males nungguin part dan akhirnya malah gue penasaran HAHAHA *licik*

    sorry nggak feedback satu per satu kak, tapi saya ikutin terus kok dari awal ceritanya (barusan tepatnya)

    well, keadaan besok TO B.Ing dan gue malah nongkrongin kisah cinta elu, hahaha semoga kalian emang jodoh yaaa :3 God bless your (relationship?) hmmm... apapun itu deh :D

    ReplyDelete
  23. fyuuh syukurlah tdk terjadi apa2 #plak, apa yg kau pikirkan ><


    kekeke hmmm jadi seperti itukah isi hati laki2~ referensi

    ReplyDelete
  24. "Tidak ada sesuatu pun yg terjadi malam itu."

    http://i1.kym-cdn.com/entries/icons/original/000/000/015/orly.jpg

    bukannya situ menemukan fakta fen udah punya pacar...
    dia pengen kepastian...
    dia itu lucu...
    dia itu wangi...
    lu sukses bikin pembaca jomblo ngiri

    ITU SESUATU BANGETTTTT!!!!

    ReplyDelete
  25. JEGEEERRRR!!!!
    Muka gue lebih kaget daripada batman!!!
    Tapi salut deh Fen mau jujur sama lo. Semua hub yang diawali dengan honesty pasti akan baik2 aja. Semoga ada hubungan yah, kalo emang worth to fight, kita semua pasti dukung lo, Kep!!!
    (Yahhh sayang sekali nggak terjadi apa2. Huuu penonton kecewa! *lho?*)

    ReplyDelete
  26. bro sekali kali gambarnya pake gambar hentai dong... wkwkwkwk

    ReplyDelete
  27. hasrat ingin melindungi...wow gue banget tuch :-)

    ReplyDelete
  28. aaah ini si Ven mau ngalahin penulis script cinta fitri ya, bersambung mulu haha

    Biasa ya kalau sempet terlibat hubungan tanpa status jelas, pihak cowok loh yang seringan udah ada gebetan, jadianlah beberapa kali, ini kebalikannya ya. Fen yang sempet jadian.

    Apapun endingnya semoga jadi pelajaran berharga buat kalian berdua ya.

    ReplyDelete
  29. ini ceritanya menariik loh hhaha kereen-kereen :D

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe