Bedanya Sensasi Medical Check-up di Indonesia dan China

10:35:00



Salah satu bagian paling menyebalkan dari apply beasiswa ke China adalah medical check-up nya.

Tahun lalu, setelah gua keterima beasiswa, gua disuruh check up ke rumah sakit. Gua pikir check up apaan sih? Ah paling cuma check up basa-basi, kayak kalo kita mau apply kerja ke salah satu perusahaan besar di Jakarta. Tapi ternyata, jauh lebih ribet dari yg gua kira. Untuk bisa masuk ke Negeri Panda tersebut, kita harus terbukti sehat dari ujung rambut hingga ujung kaki. Ga percaya? Nih liat aja formulirnya...

Halaman pertama dari formulir kesehatan beasiswa ke China

Waktu itu gua tes di salah satu rumah sakit ternama di Bandung...and it was horrible.

Pertama, alurnya ga jelas, harus ke mana terus ke mana. Dan kita dipingpong dari satu tempat ke tempat lain, dari satu gedung ke gedung lain yg jaraknya kurang lebih 10-15 menit jalan kaki. Untung kita sehat, kalo yg sakit parah gimana? Bad hospital sign system dan pembangunan yg tidak terencana dengan baik...

Kedua, formulirnya banyak banget dan ribet banget prosesnya. Bawa formulir A ke tempat B lalu kita disuruh ke tempat C untuk minta cap dan bayar biaya administrasi, kemudian kita harus balik ke tempat C, kasihin formulir A untuk dapet formulir D, dan terakhir barulah kita sampai di tempat yg kita tuju dan bisa dites menggunakan formulir D sebagai tanda bukti. Tapi itu bukanlah yg paling parah.

Pernah suatu kali kita sampe di salah satu tempat untuk tes darah. Sampe di loket, kita kasih formulir kita ke petugasnya, terus tunggu nama kita dipanggil. Setelah menunggu hampir setengah jam, akibat orang yg ngantri banyak banget, barulah nama kita dipanggil. Begitu masuk, udah duduk, siap kasih tangan, petugasnya minta formulir. Kita jawab, formulirnya udah kita kasihin ke loket. Petugas yg tugasnya ambil tes darah itu malah ngomelin kita, katanya mestinya kita FOTOKOPI dulu itu formulir dua kali sebelum dikasihin ke loket. Lah, mana kita tau?

Akhirnya kita ga jadi diambil darah, balik lagi ke loket, mati2an nyari formulir kita di tengah tumpukan formulir yg berserakan di ruang loket (karena petugasnya ga mau bantuin kita), terus kita nyari tempat fotokopi. Setelah nanya ke petugas, dia bilang tempat fotokopinya ada di masjid di samping rumah sakit. Oke, jadi kita dateng ke rumah sakit mau tes darah tapi harus mampir dulu ke masjid samping rumah sakit untuk fotokopi formulir...keren abis...

Dan jangan lupa, kita melakukan semua ini dalam keadaan perut laper dan mulut kering akibat kalo mau tes kesehatan tuh kita harus puasa ga makan dan ga minum selama 12 jam sebelum tes. Sejak semalem belom makan dan minum membuat emosi kita jadi labil. Bete banget, sumpah.

Ketiga, antrian di rumah sakit tuh panjang banget. Gua inget, waktu mau Radiologi (X-Ray), gua ngantri hampir dua jam. Bukan karena orangnya banyak banget, bukan, tapi karena dokternya tidak ada di tempat. Waktu gua tanya ke petugas di sana, petugasnya jawab "Iya, memang jam kerja resminya mulai jam 10, tapi dokternya memang biasa baru dateng abis jam makan siang" Ya ampun, ini dokter apa dokter sih? Kalo ada pasien yg sekarat dan butuh di rontgent sekarang juga gimana? Disuruh nunggu sampe dokternya makan siang gitu? Emang kematian bisa dipending ya? Sakit bener...dokternya, bukan pasiennya.

Waktu lagi nunggu di depan ruang Radiologi, gua liat tulisan ini.
Buset, ini rumah sakit apa pasar???

Keempat, salah satu yg bikin biaya medical check up jadi mahal adalah banyaknya "biaya administrasi" yg harus kita bayar. Pertama sampe rumah sakit, harus bikin kartu check-up (yg hanya berupa selembar kertas) seharga 50rb. Sampe di ruang konsultasi, kita harus bayar lagi biaya check-up sebesar 100rb. Sampe di tempat tes darah, kita harus bayar biaya tes sebesar 300rb. Sampe di ruang radiologi, kita harus bayar biaya tes sebesar 70rb plus administrasi 25rb. Yg gua bingung di sini...administrasi bukan seharusnya udah include ya di dalam biaya yg kita bayar? Masa tiap ada suatu data yg harus diinput kita harus bayar sih? Terus petugas di sana jobdesknya apa? Dia digaji cuma jadi satpam doank kah?

Ada lagi yg ga kalah nyebelin, untuk tes HIV/AIDS ternyata kita harus jalan jauuuhhh bener karena gedungnya menclok sendiri di ujung kompleks rumah sakit. Jalan kaki ke sana menghabiskan waktu sekitar 20 menit. Setelah sampe sana, kita disuruh bayar lagi biaya administrasi sebesar 25rb. Udah itu, kita disuruh nunggu sekitar setengah jam, bukan karena penuh atau dokternya ga ada. Dokternya ada, tapi lagi ngobrol sama suster yg lagi jaga meja administrasi. Mereka ketawa2 gitu, jadi gua rasa bukan lagi ngomongin masalah serius.

Setelah setengah jam, akhirnya kita dipanggil sama dokternya. Gua udah was2, wah ini tes AIDS kita bakal diapain nih? Ternyata garink banget donk testnya, kita cuma ditanya "Udah pernah berhubungan seks belum?" Kita jawab, "Belum". Terus dia nanya lagi, "Suka pake narkoba ga?". Kita jawab, "Ngga" (Padahal dalem hati pengen jawab gini "Kalo kita suka pake narkoba sekarang kita nangkringnya di kantor polisi kali, bukan di rumah sakit!!!"

Beres test, dia nanya ke kita, untuk apa test HIV/AIDS. Salah satu temen gua yg polos jawab "Beasiswa ke China". Dokternya senyum, terus bilang, "Oke, biaya bikin sertifikatnya 100rb..."
Sebenernya gua ga rela bayar, apalagi testnya juga ngaco gitu, ini dokter makan gaji buta benernya. Tapi berhubung deadline beasiswa udah mepet, akhirnya mau ga mau bayar deh...sial, gua dirampok di rumah sakit...

Kelima, hasilnya juga butuh lama banget untuk diproses, sekitar 3-4 hari. Dan yg ga kalah nyebelin, waktu hari keempat kita dateng, masih disuruh nunggu sampe jam 1 siang akibat hasilnya belom ready.

Paling ga suka sama tes yg satu ini, seabis tes dada gua
jadi penuh bekas2 merah seolah2 baru dicupang sama bencong di jalan Veteran...


Hal2 menyebalkan yg gua alamin di Indo inilah yg sempet bikin gua shock waktu kemaren gua disuruh test kesehatan lagi di China. Di otak gua udah muncul bayangan2 ga enak tentang rumah sakit dan betapa ribetnya proses tes kesehatan. Tapi, ternyata semua dugaan itu salah, kawan.

Gua sampe di rumah sakit jam 9 pagi dan hal pertama yg gua kagumi dari rumah sakit Shijiazhuang ini adalah...tempatnya bersih banget. Pertama kita harus menuju loket konsultasi untuk pilih jenis service yg kita butuhkan. Antriannya lumayan panjang, tapi karena petugasnya banyak, 10 menit kemudian pun gua udah sampe di paling depan. Gua bilang gua mau check kesehatan untuk beasiswa dll, dan kemudian petugasnya cek kelengkapan dokumen gua plus pas foto. Setelah semuanya oke, gua dikasih selembar formulir yg harus gua isi...dalam Bahasa Inggris untungnya...

Gua ngisi formulir sekitar 10 menit, kemudian gua menuju loket registrasi. Registrasi plus bayar sekitar 10 menit, kemudian gua dapet selembar kertas yg berisi petunjuk tes2 apa saja yg harus gua jalani dan di mana lokasinya. Untungnya, tempatnya ga berjauhan, cuma di lantai 1, 2, dan 3 dan seringkali ruangannya pun deket, sebelahan malah.

Pertama gua ke Radiologi di lantai 1, sama sekali ga ngantri. Begitu gua masuk, ruangannya ada 3, dan gua disuruh ngehadep ke alat rontgent...TUT...beres deh. Ga sampe 30 detik tesnya...sementara di Indo 2 jam, termasuk ngantri. Udah itu gua ke tempat tes darah dan di ruangannya ada sekitar 10 loket gitu. Kita tinggal duduk, kasihin formulir kita, dan darah kita diambil sama suster. Beres deh. Ga sampe 5 menit.

Ke ruangan2 lainnya pun demikian. Dokternya cepet, sigap, tanggap, ga pake ngobrol atau makan siang dulu, kita juga ga usah bayar apa2 lagi. Begitu semua tes beres, gua liat jam...wah baru jam 10 pagi, ga sampe 30 menit udah beres semua tesnya. Hasilnya pun cepet keluar, gua jam 10 beres, jam makan siang udah bisa diambil. Gila ya? 2 jam doank hasilnya udah bisa diambil. Keren banget. Total biayanya pun lebih murah sekitar 400rb daripada biaya medical check up di Indonesia. Ga rugi deh pokoknya medical check-up di China. Akurat, ga pake lama, ga pake mahal, ga pake ribet.

Andai Fan Bingbing jadi susternya...udah sempurna deh rumah sakitnya, wkwkwk

Gua nulis artikel ini bukan mau ngejelek2in Indonesia atau mengagung2kan negara lain, bukan. Cuma mau kasih perbandingan...nih, negara orang udah maju sampai segininya hanya dalam 40 tahun setelah merdeka... Indonesia kapan bisa kayak gini? Sampai kapan kita mau biarin yg namanya korupsi, pungutan liar, dan gaji buta menggerogoti moral bangsa kita? Semoga artikel ini bisa menginspirasi temen2 semua, terutama calon2 dokter muda Indonesia, untuk menjunjung tinggi profesionalitas dan kejujuran di dalam melayani masyarakat =)

You Might Also Like

49 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Weeww... berbanding terbalik banget yak... emang di Indo bukan cuman rumah sakit sih, kya nya dimana" semua dibikin ribet deh >.<
    Yaa itulah Indonesia.... sepertinya sulit tuk merubahnya hahahaa XD

    Btw, ribet juga yak cuman mau medical check up...
    yaaa.. semoga dokter" muda skrg lebih sigap lagi ^_^

    ReplyDelete
  2. begitulah negara kita kak --" banyak yang bikin dada sesak. pantes aja banyak yang mati karena serangan jantung di Indo.

    ReplyDelete
  3. Yah begitulah Indonesia, Ven... Gak hanya soal bidang medis aja, tapi seluruh bidang juga sama, dan gue sering ngalamin waktu gue masih kuliah dulu... Hehehe...

    Kalau bisa dibikin gampang, kenapa harus dibikin ribet yah? :P

    ReplyDelete
  4. mungkin di Indonesia dokternya dikit pasiennya banyak Kev :D
    jadinya lebih lama di Indonesia

    ReplyDelete
  5. ya emang sih ya. indonesia ya indonesia. Pemerintah kalau diandelin ya sulit, ya emang harus dimulai dari diri sendiri, cuman panutannya siapa? nah serba salah. Aneh juga ya di indonesia ngurus apa-apa ribet, mana proses jarang yang bisa langsung jadi. bisa sih cuman simbiosis pake duit -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju. kita panutannya siapa? ketika terjun ke dunia kerja, ini semua sudah jadi budaya

      Delete
  6. Behhh,, Perbandingannya sangarrr..
    Tapi itu yang buat indonesia jadi unik..
    Hahaha...

    ReplyDelete
  7. Gimana budaya antri di Indonesia bisa diterapkan kalau yang ditunggu untuk antrian (dalam kasus ini, dokter) sering tidak ada atau bahkan dia yang harus ditunggu.

    Sering denger juga kasus kayak gini sih dari beberapa teman. Yah itulah, diluar sana para pekerja menghormati pekerjaan dan gajinya, sementara disini (kebanyakan) hanya menghormati (lebih tepatnya, hanyar ingin/mengincar) gajinya.

    ReplyDelete
  8. Syukurlah tetap bisa ikut program beasiswa. Kalau dulu saudara saya aja mau operasi harus bayar uang muka dulu, padahal habis kecelakaan. Udah sekarat. *curcol..

    Moga Indonesia jadi lebih baik ke depannya dengan generasi muda:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang sekarat masih dimintain duit? Ckckck...

      Delete
  9. simple banget ya kak disana, coba di indo kek gitu juga :)

    ReplyDelete
  10. *udah ga ngerti lagi apa yang bisa dibanggain dari kebanyakan orang setanah-air yang harusnya bisa mendukung dan membantu kita*

    ReplyDelete
  11. menteri kesehatan musti baca nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Percuma, ntar paling ngeles "wah kalo ini sih tergantung pengelola rumah sakitnya masing2..."

      Delete
  12. itulah sebabnya org indonesia yg berduit pada check up nya di singapore, malaysia, dll...

    pemerintahnya juga seakan ga peduli... mereka malah sibuk.....ya gitu deh hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sibuk ngurusin yang...ya gitu deh...hahaha

      Delete
  13. mau ngapa2in semuanya ribet ya disini kita harus belajar dari negeri tetangga emang mahh

    ReplyDelete
  14. Itu yg ada di foto namanya tes lead EKG/ECG

    memang birokrasi di Indonesia itu ribet.
    Terus ini yg menurut saya menjadi masalah kesehatan di Indonesia >> pelayanan.
    Memang teman sejawat kami ada yg seenaknya sendiri memberikan pelayanan terhadap pasien. Saya curiga, dulu pas kuliah mereka pasti sering titip absen hehe

    Nah saya yg juga (Insya Allah) calon dokter punya opini untuk pemerintah bahwa sebelum memberikan pelayanan gratis cek kesehatan, mbok alangkah baiknya fasilitas dan pelayanan itu diupgrade dulu. Mungkin harap maklum buat puskesmas atau RSUD karena mungkin prosedur kayak gitu diatur dari atas/pusat, lha kalau Rumah Sakit Swasta atau Rumah Sakit yang bisa dibilang Elit?? Pelayanan kesehatan juga gak beda jauh dengan RSUD yg sering dikeluhkan.

    Saya setuju dgn komentar Anggita Bayu >> yg jadi panutan siapa? Terkadang generasi muda sudah punya ideologi yg bagus buat ngerubah semua ini. Tapi back to reality, kalau terlalu idealis akhirnya juga malah dibantai. Kita mentok dgn budaya yg sudah mengakar. Harusnya merubah itu semua dari pusat dan secara bersama-sama.

    Just my opinion :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks udah share pendapatnya. Iya, gua juga denger gitu, katanya jaman sekarang di dunia kerja, apalagi kalo kerja di instansi punya negara gitu, kalo jadi orang bener dan idealis malah dicemooh dan dikucilkan. Akhirnya, mau ga mau semua ngikut arus deh. Setuju kalo yg namanya perubahan memang sebaiknya dimulai dari pusat dan bersama2 tapi gua rasa hal itu juga ga akan terjadi kalo individunya tidak punya kesadaran untuk berubah. Gua tulis artikel kayak gini juga maksudnya ya itu, menumbuhkan kesadaran individu, supaya perlahan2 individu2 tersebut bisa menggerakkan negara kita untuk berubah jadi lebih baik... =)

      Delete
  15. kalo fan bing bing jadi susternya, semua orang rela sakit kayaknya ya, hihihihih

    aku termasuk yang ilfil juga sama pelayanan kesehatan di indonesia, terutama RS RS umum daerah ya, yang pelayanannya asal-asal an , dan kayaknya gak kepingin pasien tuh nyaman... atau pasien sembuh gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biaya rumah sakit makin lama makin mahal, tapi servicenya kacrut...ironis banget ya?

      Delete
  16. medical check up
    sesuatu yang bermanfaat tapi aku males banget
    gara garanya sih sepele, om
    dulu pernah ikut dipaksa kantor
    perasaan ga pernah punya penyakit begitu hasilnya keluar ternyata banyak banget penyakitnya
    makanya ga lagi lagi
    hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, bener...saya juga langsung keliatan deh ini itu sakitnya di mana aja...hahaha...gawat2...

      Delete
  17. kalau disini tanpa cek menyeluruh ya, tapi kalau masuk beberapa perusahaan besar harus cek menyeluruh kok dan ini ditanggung oleh perusahaan

    ReplyDelete
  18. Ken, gw pernah ngerasain cek up di dua tempat. Klo di indo krn itu emang keharusan perusahaan. Tp ya itu garink gw bilang dan basa basi bgt. Parahnya org Indonesia krn sakit beragamanya misalnya ada karyWan meninggal tp MCU nya masih valid bisa dibilang lho itu kehendak Tuhan.. Haha
    Klo di cina gw dah suka ama RS nya krn kesannya damai,tenang. Staffnya sigap. Dan ya itu ga ada biaya siluman. Hha tp gini2 lu kangen nasi padang kannnn??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaa...itu sih jangan ditanyaaa... KANGEN BANGETTTT >_<

      Delete
  19. ane sendiri udah ngga suka sama rumah sakit, sejak pertama kali tes kesehatan utnuk masuk di sekolah kedinasan.

    Memang ngga se ribet yang bg Kenni tapi. tapi ada beberapa hal yang bikin kita ngga 'ngeh' lagi sama pelayanan rumah sakit.

    ReplyDelete
  20. wkwkkwkww... di cupang sama bencong di jalan veteran Ven?
    ajak2 donk :P

    Waah komplit ya cek up nya

    ReplyDelete
  21. And then, here in Jakarta Dokter-Dokter pada ngeluh sama Jokowi-Ahok soal KJS yang KATANYA membebani kerja mereka, bla bla bla, and bla bla bla. Kalau pelayanan kesehatan kayak gini sih emang pantes DIDAMPRAT sama Ahok tuh dokter/rumah sakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga semua dokter kayak gitu sih, hanya sebagian...dan sayangnya sebagian itu kebetulan kerja di rumah sakit umum, bukan swasta, yg notabene pasiennya lebih banyak dari aneka ragam kalangan...

      Delete
  22. wah gue sebagai orang yang akan bergelut dibidang kesehatan (aamiin) merasa gagal dan malu. Semoga hal buruk kayak gini bisa cepat dihilangkan deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. PR buat lu nih...calon dokter muda Indonesia =)

      Delete
  23. hhuhhu :( entah kenapa baca ini dada sy jadi sakit gitu, sedih dan miris.
    sy pernah kena diare dan periksa ke RSU, pas bagian sy, dokternya bilang gini "ruang periksanya penuh (karena sy periksa jam 9 malam, jadi masuk UGD), jadi periksa disini aja ya"
    dan dengan terbengong-bengong sy diperiksa sambil duduk, cuma dipencet2 perutnya dua kali, trus langsung suruh nebus obat, barangkali cek kesehatan lain kali ke dukun aja klo gitu mah :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kesannya kayak ga niat gitu ya meriksanya...nyebelin banget...

      Delete
  24. koq mhl bgt ya ko? aku check up di kota ku cm habis 300rban lho.. awalnya mang di ping pong jg.. tp stlh tnya" ktmu bagian medical check up di rsnya, ada yg uda biasa nanganin check up untuk ke china.. tp koq ga ada sertifikat HIV/AIDS kyk ko keven ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga tau tah, gua sih dulu disuruh selengkap itu sama kedutaannya...kemaren juga di China pake formulir yg dari pemerintah check up lengkap seluruhnya...

      Delete
    2. Dlu dpt beasiswanya lwt kedutaan ya ko? Kl skrg ngajuin lgsg ke univ nya ap lwt kedutaan lg?

      Delete
    3. Oh, bukan bukan...dulu gua dapetnya dari Confucius Institute, tapi tetep kan buat dapet visa dan ijin urusannya sama kedutaan...

      Delete
  25. Wew,, dan saya speechless -_-
    ka' aku juga dpet formulir itu, tpi rencana buat apply k china thun depan, atleast thanks buat info.x jdi bisa persiapan budget buat thun dpan :D
    Thanks

    ReplyDelete
  26. Kok di Indonesia dah tes kesehatan di China test lagi ?

    ReplyDelete
  27. Kok di Indonesia dah tes kesehatan di China test lagi ?

    ReplyDelete
  28. emang gitu sistem RS di Indo. makanya gue kdg klo msti k RS, psti ngedumel sndiri. Beda bgt sma d luar. :s entahlah

    ReplyDelete
  29. kaka , itu lokasi medichal check up di chinanya lokasinya dimana ka ? di kota apa ?
    aku september ini dapet beasiswa ke fuzhou china , tapi aku ga tau tahap2 buat medical cheuk up dan gimana cara buat dapet form awal medical check up nya itu ? terima kasih . mohon di beri tanggapan ya ka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda kota beda lokasi dan peraturannya, hehehe. Tenang aja, tar semuanya bakal diurus sama universitasnya. Kalo ada waktu, maen ke Guilin ya =)

      Delete
  30. hmmm masa sih?
    mungkin rumah sakitnya aja kali ya servicenya jelek..
    aku ada bbrp kali med cek ga pernah begitu atau pake ngantri2..

    ReplyDelete
  31. kak, utk medical check upnya itu kan pilihannya banyak ya. nah, kira2 kita harus bilangnya apa? untuk apply beasiswa kah? dan application formnya itu diisi oleh pihak rs atau sendiri berdasarkan hasil?

    ReplyDelete
  32. Boleh tahu tesnya di rs mana? Atau paketnya ambil apa saat medical check-up ke rs? saya jg sedang mengajukan beasiswa ke China :D

    ReplyDelete
  33. Mau tanya dong. Gw mau kerja d cina. Perusahaan nyuruh mcu Di rs yg ditunjuk pihak kedutaan cina. Berhubung gw Di luar Kota, maka gw coba call ke pihak kedutaan. Tapi sayang udah ratusan kali nyoba pasti tlp ya gak d angkat atau sibuk. Ada yang tahu gak ya rs atau Tempat yang d tunjuk atau valid untuk mcu. Ditunjuk informasi baiknya. Terima kasih

    ReplyDelete
  34. Mau tanya dong. Gw mau kerja d cina. Perusahaan nyuruh mcu Di rs yg ditunjuk pihak kedutaan cina. Berhubung gw Di luar Kota, maka gw coba call ke pihak kedutaan. Tapi sayang udah ratusan kali nyoba pasti tlp ya gak d angkat atau sibuk. Ada yang tahu gak ya rs atau Tempat yang d tunjuk atau valid untuk mcu. Ditunjuk informasi baiknya. Terima kasih

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe