Uniknya Perayaan Paskah di China

12:35:00


Short post aja. Hari ini Paskah dan untuk pertama kalinya gua pergi ke gereja di China. Gua bukan orang yg sangat beriman, I know, tapi alesan utama gua males ke gereja di sini adalah karena gua yakin 100% di gereja nanti gua cuma bakal bengong, kaga ngarti mereka ngomong apa. Dan testimoni temen2 yg udah pernah ke gereja pun menyatakan bahwa mereka setuju dengan pendapat gua, makin males aja deh jadinya. Tapi berhubung hari ini Paskah dan gua lagi homesick banget sama Bandung...kangen ke gereja...kangen nyanyi bareng paduan suara di gereja...kangen temen2...kangen segalanya...akhirnya hari ini gua memaksakan diri untuk pergi.

Udara pagi ini dingin banget dan suhu kamar gua kurang lebih 10 derajat...BRRRR...dingin gila. Setelah mandi dll, sekitar jam 8 gua pun berangkat bareng Max (roommate gua, orang Ukraina), 2 orang temen Indo, dan satu orang tante Korea ke gereja. Gerejanya lumayan jauh ternyata, naek bus kurang lebih hampir setengah jam, ditambah lagi jalan kaki 10 menit. Begitu sampe di depan gerejanya...gua bengong...

Pintu gereja dihiasi sebuah balon gapura berwarna merah ala China, lampion terbang, dan juga sekelompok marching band. Yup, marching band, lengkap dengan kondekturnya segala, dan mereka semua mengenakan seragam militer China. Liat deh fotonya...


Selidik punya selidik, ternyata ini kerjaannya pemerintah. Mereka tahu bahwa hari ini umat Katolik merayakan Hari Raya Paskah (复活节 - Fùhuó jié) dan karenanya mereka kirim hiasan2 itu ke gereja beserta sekelompok marching band untuk memeriahkan. Memang mungkin kedengerannya aneh, tapi sebenernya maksudnya baek lho. Dan akibat suasana meriah di depan pintu gereja tersebut, umat yg datang pun membludak.

Pintu masuk gereja di sisi kiri kanannya dihiasi "春联 - Chūnlián" yaitu sebuah kertas berwarna merah memanjang yg digantung vertikal dan berisi kata2 mutiara yg sering dipake dalam perayaan di China. Di pintu masuk juga ada penyambut tamu yg memakai jubah putih dan mahkota dari bunga. Mereka menyambut orang2 yg hendak masuk ke gereja dengan sapaan "耶稣爱你 - Yēsū ài nǐ" yg artinya "Jesus Loves You"


Di China gereja memang ga sebanyak di Indonesia, mungkin hanya empat sampai lima buah di dalam sebuah kota, karena itu ya suasana misa yg penuh sesak udah jadi hal wajar di sini. Gerejanya juga sederhana, ga bisa begitu besar, kurang lebih sebesar Gereja Pandu di Bandung tapi dengan jumlah umat dua kali lipatnya. Saking banyaknya orang yg dateng, balkon aja sampe penuh sesak. Lorong antara bangku semua penuh dengan orang yg berdiri. Ini dia fotonya :


Tapi meskipun penuh sesak, sampe gua sepanjang misa berdiri di sisi tangga, suasananya ga kalah khusyuk dengan misa2 di Indonesia. Meskipun desak2an, umat tetap berdoa dengan sangat khidmat. Malah di bagian di mana kita harus berlutut, mereka semua berlutut di lantai tanpa menggunakan alas apapun, bahkan kakek2 dan nenek2 sekalipun. Melihat hal ini, gua bener2 ngerasa kalo di Indonesia tuh kita semua dimanjain banget oleh yg namanya fasilitas. Meskipun fasilitas seadanya, tapi umat di sini tetep bisa beribadah dengan sungguh2.

Sepanjang misa, gua kaga ngerti sama sekali mereka ngomong apa. Gua cuma bisa nangkep sedikit waktu pastornya khotbah. Tapi untungnya Gereja Katolik di seluruh dunia tuh punya tata cara misa yg sama persis jadi walaupun gua kaga ngerti bahasanya, seengganya gua tau ini mereka lagi ngapain, dan di bagian ini gua harus bagaimana. Yg paling seru waktu Salam Damai, selaen kita saling ngucapin ke sesama umat, di sini pasturnya juga jalan2 dan ngasih salam ke umat, terus umatnya nyanyi2 sambil tepuk tangan. Kalo di Indonesia kita bilang "Damai Kristus", di sini kita bilang "祝你平安 ~ Zhù nǐ píng'ān" yg artinya kurang lebih "Peace be with you"

Komuni di sini mirip dengan Indonesia jaman dulu di mana pasturnya langsung ngasih rotinya ke mulut kita, bukan ditaruh di tangan. Dan seberes misa, waktu kita keluar, marching band yg bersuara selama misa berjalan, kembali bermain dan memeriahkan suasana. Diiringi sorak sorai "复活节快乐! 耶稣活着! ~ Fùhuó jié kuàilè! Yēsū huózhe!" (Happy Easter, Jesus Lives!), para umat pun pulang ke rumahnya dengan gembira...


PS : Oya di China tidak ada tradisi atau kegiatan khusus dalam merayakan Paskah, tapi toko2 dan gerobak2 penjaja makanan hari ini banyak menjual aneka ragam telur rebus yg telah dihias dengan sangat cantik.




Selamat Paskah untuk semua teman2 yg merayakan =)


You Might Also Like

17 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. 復活節快樂 :) dulu, gua awal2 juga bingung banget setiap kali ke gereja ga ngerti, pastur nya ngomong apa, dan nyanyinya juga pake bahasa mandarin terus2an. tapi setelah ngerti, rasanya seneng banget, dan malah jadi suka ikut misa bahasa mandarin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini sayangnya ga dikasih teks kayak di Indo. Kalo ada teks, gua bisa pelan2 belajarin tata caranya, hehehe

      Delete
  2. masa sih ga ngerti. bukannya sudah lancar pake basa mandarin, bro..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa sehari2 sih ga masalah, lah ini bahasa alkitab gitu lho...wakakakakaaa

      Delete
  3. happy easter from Jakarta, Ko Keven! ;)

    ReplyDelete
  4. Keven met Paskah yaaaaa....
    Kangen gereja di JHB, meski gereja penuh tetep aja kedinginan.
    Meskipun ga ngerti misa pk bhs mandarin, tapi lumayan ada translate English-nya pk LCD ka? hehehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Met Paskah, Ci...hari ini ga ada translation akibat orangnya terlalu banyak kayaknya, hehehe...

      Iya, orangnya banyak, tapi tetep kedinginan...aneh...

      Delete
  5. happy easter! menarik bgt baca liputan misa kmrn..ihihihii

    ReplyDelete
  6. Lucu banget ya ada drumbandnya gitu :)Selamat merayakan ya :)

    ReplyDelete
  7. semoga makin rajin ke gereja ya disana :)

    ReplyDelete
  8. Foto terakhir bikin gue inget sama masa2 sekolah minggu, cuy... hahaha

    ReplyDelete
  9. telur paling bawah tuh kereeeen banget motifnya

    ReplyDelete
  10. happy easter....

    kl gw suka disini dulu sebelom merit ke gereja theresia misa bahasa inggris pas salam damai sambil ngom peace be with you..seperti loe blg berhub katolik di seluruh dunia tata caranya sama hahaha

    skrg gw kl gendong conrad pas komuni kadang suka dikasih langsung masuk mulut hostinya loh sama pro diakon nya, soalnya kalau pastur baginya bagian depan. Udah bawa anak duduk gereja deket pintu keluar kalau anak lg moody atau mendadak nangis kenceng buru2 kabur ke gua maria di depan hahaha...kan malu kalo duduk depan jd pusat perhatian orang2.

    kayanya adik gw dulu di beijing ikut kegiatan gereka katolik gitu deh gw lupa sih dia gerejanya di mana, daerah wang fu jing atau 1 lagi, ada pastor orang indonya juga kok setau gw, tapi gw gak tau misanya mrk pake bahasa mandarin apa indo...yg jelas ada komunitas org indo katolik di beijing siapa tau di kota elo ada hehehe...

    ReplyDelete
  11. hihi pake marching band segala ya? rame jadinya :D

    ReplyDelete
  12. Happy easter kokoh :)

    Pengen paskah di beijing jadinya .. hehehhe

    ReplyDelete
  13. Nice info, gan. Aku baru tahu ternyata di Cina gituh toh. Tapi emang kenapa kalo ke gereja ngga ngerti kotbahnya? emang beda bahasa? mereka pake dialek yg beda?

    Btw, first visit and i love your blog :D

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe