Zhen Zhu Nai Cha : Revisited (Part 6)

21:22:00


Lanjutan dari part 5

Sinar matahari pagi yg hangat membangunkan gua dari tidur. Semalem gua tidur lumayan nyenyak. Begitu gua bangun, gua liat ke samping gua. Fen masih tertidur pulas, rambutnya yg panjang tergerai menghiasi seprei ranjang yg berwarna putih bak lukisan abstrak. Gua liat jam di HP, masih jam 7 pagi. Tadinya gua pikir gua mau boker dll, tapi gua inget kamar mandi kamar gua kan dari kaca tembus pandang, jadi gua mengurungkan niat gua. Tidur lagi ah...


Entah berapa lama gua tertidur, gua terbangun oleh sensasi hangat2 basah di pipi gua. Begitu gua bangun, gua liat wajah Fen yg lagi nyengir di hadapan gua.
"亲爱的,早上好!” (Qin ai de, zao shang hao ~ Sayangku, selamat pagi)
Dia kecup gua sekali lagi di pipi kemudian dengan manjanya dia menyelusup masuk ke dalam selimut gua dan secara refleks gua pun peluk dia.

Kita diem selama beberapa saat di posisi itu, dan saat itulah gua menyadari satu hal. Kayaknya semua cewe di dunia tuh punya suatu kemampuan ajaib...mereka bisa tau bagaimana cara menempatkan diri secara pas di dalam pelukan seorang cowo, seperti dua keping puzzle yg saling melengkapi. Dari dulu gua lebih seneng pelukan daripada ciuman karena entah gimana caranya, mantan gua selalu bisa menemukan posisi yg pas di dalam pelukan gua. Fen juga samanya.

Di suatu saat, Fen menempelkan kepalanya ke dada gua, dan secara ajaib, gua bisa ngerasain detak jantung gua dan detak jantung dia.
"Aku pengen setiap hari bisa kayak gini" kata Fen.
Perlahan gua belai lagi rambutnya. Gua tau, dia ga pengen gua pulang ke Shijiazhuang hari ini. Tapi apa boleh buat, untuk saat ini, kita memang belum bisa terus bersama...

---

Kita baru beres mandi dll menjelang jam makan siang dan saat itu hujan salju, jadi hari kita ga pergi jauh2, cuma makan siang dan pulang lagi ke hotel. Sampe di hotel, gua ke kamar untuk beres2 barang dan Fen pergi untuk ganti baju karena bajunya basah oleh salju. Kira2 setengah jam, gua selesai packing. Gua liat jam...baru jam setengah 4, masih ada dua jam setengah sebelum kereta gua berangkat. Gua kepikir untuk berangkat menuju stasiun satu setengah jam lebih awal untuk jaga2.

Saat itulah, Fen muncul di pintu membawa sebuah lukisan hasil sulaman di dalam sebuah pigura besar.
"Ini buat kamu..." kata Fen.
Walah, si Fen ngasih kado kaga mikir nih. Kalo mau ngasih gambar juga at least ga usah dipigurain dulu mestinya. Ini gua naek kereta gimana bawanya?

Gua ga tau mau jawab apa. Sejujurnya sih gua pengen nolak pemberian dia ini, cuma belum ketemu kalimat yg pas. Tapi kata2 dia berikutnya bikin gua berubah pikiran...



"Gambar ini aku bikin khusus untuk kamu" kata Fen sambil mukanya memerah. "Setelah kita berpisah waktu itu, setiap kali aku mikirin kamu, aku menyulam gambar ini, ngebayangin kalo suatu hari kita akan ketemu lagi dan gambar ini akan aku kasih ke kamu. Buat ngeberesin segini besar, kurang lebih aku butuh satu tahun..."

DEG! Ngedenger kata2 dia, langsung deh hati gua meleleh. Edan...setaun menyulamnya...sambil mikirin gua... Tanpa gua sadari, air mata gua meleleh. Gua terharu.
"Kamu bersedia nerima hadiah ini kan? Susah ga nanti bawanya di kereta?"
Gua menggelengkan kepala segera.
"没事儿!" (Mei shi r / ga ada masalah) jawab gua.
"Bener nih? Serius ga susah bawanya? Aku terlalu seneng waktu gambarnya beres, ga mikir panjang langsung aku pigurain. Kamu pasti susah bawanya di kereta..." tanya Fen.
"Benerrr...ga masalah..." jawab gua lagi.
Edan lu Ven...kata otak gua...gimana cara lu bawa ke Shijiazhuang? Tar bawa ke Indo gimana hayo?
Ga tau...gimana nanti...kata hati gua...mana tega gua nolak edan... Otak gua pun mengalah sama hati gua.

Sambil beres2 gua dan Fen ngobrol sambil duduk di ranjang. Ga beberapa lama, gua liat jam...oke dua jam lagi kereta gua berangkat... Ditambah pigura raksasa ini, gua bakal butuh waktu lebih lama di stasiun. Gua berdiri dari ranjang, mau pamit, tapi tiba2 Fen lompat dan meluk gua. Gua hilang keseimbangan, gua jatoh di atas ranjang sambil Fen berada di atas dada gua.

Hening...gua diem...Fen diem...ga ada suara apa2 di sekitar kita selaen detak jantung masing2. Biarkan aku di sisimu sebentar lagi...seolah2 saat itu gua bisa denger isi hati dia. Sekilas gua liat bulir2 air mata membasahi pipi Fen. Gua peluk dia, belai rambutnya, dan kita diem di posisi itu selama beberapa saat.


Jarum jam udah menunjukkan pukul 5 kurang 15 menit. Gua sebenernya belum pengen berpisah dari Fen, tapi apa boleh buat, keadaan cuma mengizinkan kita bertemu dua hari saja. Liburan gua sebenernya masih panjang, masih 3-4 minggu lagi, tapi besok Fen udah harus masuk kerja, dan keuangan gua juga udah menipis. Ga mungkin lah gua tinggal gratis di hotelnya Fen selama berhari2 dan makan dibayarin terus. Fen bantuin gua pake jaket musim dingin gua yg besar, dan kemudian dia bantu betulin kerah gua yg terlipat. Dia juga masukin dua botol yoghurt kesukaan gua ke sisi ransel gua. Rasanya gua ma dia udah kayak suami istri aja, hehehe.

Sampe di depan hotel, Fen bantu gua nyetop taksi dan bantu gua masukin barang2 plus pigura raksasa ke jok belakang. Kemudian sebelum gua masuk taksi, dia meluk gua untuk terakhir kali. Pelukan kita kali ini cuma beberapa detik, tapi rasanya seperti lamaaa banget.
"谢谢你啊,我多麻烦你。春天我一定再来找你" (Xiexie ni a, wo duo mafan ni. Chuntian wo yiding zai lai zhao ni ~ Thanks yah, aku banyak ngerepotin kamu. Musim semi nanti aku pasti dateng lagi cari kamu)

Denger kata2 gua, Fen peluk gua makin erat. Mukanya dia benamkan di jacket gua. Air mata kembali membasahi pipinya. Gua hari ini kayaknya jahat banget ya, bikin dia nangis melulu.
"到火车上,请告诉我。到了石家庄的时候也不要忘记告诉我,好吗?" (Dao huoche shang, qing gaosu wo. Daole Shijiazhuang de shihou ye buyao wangji gaosu wo, hao ma? ~ Sampe kereta, kabarin aku ya. Sampe Shijiazhuang juga jangan lupa kabarin aku, oke?)
"Oke..." jawab gua lirih. Ga ada satupun kalimat "I love you" atau "Aku sayang kamu" yg terucap dari mulut kita berdua, tapi pelukan kita ini udah menjawab segalanya.

Wangi rambutnya bener2 bikin gua gila, rasanya beneran ga rela untuk ngelepasin. Tapi daripada supir taksinya bete terus kabur bawa barang2 gua, akhirnya dengan agak ga rela, gua lepasin pelukan gua dan masuk ke taksi. Waktu taksi gua jalan, Fen nangis sambil dadahin gua. Gua dadahin dia sampe dia menghilang dari pandangan gua sambil nahan diri buat ga nangis, malu diliatin supir taksinya. Meskipun begitu, gua yakin mata gua berkaca2, memantulkan cahaya kelap kelip Beijing di malam hari...kota ini akan selalu punya sejuta kenangan di dalam hati gua.

Sampe stasiun gua tertatih2 bawa barang gua. Ransel gede di punggung, dan ransel kecil di dada. Tangan gua yg kiri bawa pigura raksasa, tangan kanan gua megang passport sama tiket. Edan, ternyata piguranya lebih berat daripada perkiraan gua. Karena di pintu masuknya lumayan ngantri, gua baru sampe di ruang tunggu kereta sekitar 10 menit sebelum kereta berangkat. Tadinya gua pikir mau beli makan malem buat di kereta, tapi ga sempet dan ga tau bawanya gimana, jadi gua ga beli. Perut krucuk2, tangan plus bahu pegel setengah mati, gua berusaha menerobos lautan manusia menuju platform kereta.

Untungnya Tuhan masih sayang sama gua, gerbong kereta gua berenti pas di depan gua, jadi gua ga usah jalan jauh. Isi gerbongnya juga cuma sedikit, jadi gua lumayan leluasa naro barang plus piguranya. Pas keretanya jalan, gua udah kelaperan setengah mati, tapi berhubung cuma sejam juga udah bakal sampe Shijiazhuang jadi gua nahan laper sambil minum yoghurt dari si Fen. Ajaib, laper gua langsung ilang.

Sekitar 15 menit setelah kereta jalan, gua nelp Fen untuk kasih kabar. Setelah itu gua duduk tenang, hening, karena orang2 di gerbong gua semuanya pada ketiduran. Sambil memandang kelap kelip cahaya kota di luar jendela, gua pun mengenang kejadian dua hari terakhir ini.

 

Kalo dipikir2 memang ajaib sebenernya. Gua dan dia hanyalah dua orang asing yg tanpa sengaja bertemu dan jatuh cinta dua tahun yg lalu. Dan setelah itu, kita bisa bertemu lagi, gua rasa itu bukan hanya sekedar kebetulan. Yup, bener banget. Kalo tahun 2011 lalu setelah balik Indo, gua ga memutuskan untuk belajar Mandarin, kayaknya ga akan mungkin gua bisa dapet beasiswa ke China, dan akhirnya bisa ketemu lagi dengan Fen.

Hidup, selalu ditentukan oleh dua hal : takdir, dan juga pilihan. Gua dan dia bisa bertemu tahun 2011 silam itu karena takdir, tapi kali ini kita bisa bertemu lagi, itu semua karena pilihan...karena gua memilih untuk berusaha, dan karena dia memilih untuk tidak give up sama gua. Dan memang bener, pertemuan kita untuk kedua kalinya ini mengubah segalanya.

Gua dan dia, dua hari yg lalu masih sibuk dengan kesibukan masing2. Gua sibuk traveling ke Harbin, dia sibuk dengan pekerjaannya di hotel. Tapi setelah 2 x 24 jam terakhir yg kita habiskan bersama ini, kini seolah2 dia adalah sebuah bagian yg tidak terpisahkan di dalam hidup gua, dan gua yakin dia pun merasakan hal yg sama.

Gua ga tau apakah kisah gua dan Fen ini bisa berakhir bahagia atau tidak. Memang resikonya besar, dan perjalanan kita berdua ke depan bakal sulit dan penuh kendala...tapi bukannya mustahil.  
Yg kedengerannya mustahil adalah bagaimana dua orang asing yg tidak saling mengenal dan berbeda negara serta budaya bisa saling jatuh cinta...dan yg lebih mustahil lagi adalah bahwa dua tahun setelahnya mereka masih bisa bertemu di seberang lautan dan masih saling mencintai. Tapi hal itu tidak mustahil buat gua dan Fen.

Dan gua percaya, kalo gua dan dia memang berjodoh, cinta yg sudah membawa gua ke seberang lautan ini, akan menuntun perjalanan kita berdua...sampai akhir...

从一杯子珍珠奶茶成为一辈子朋友。。。
(Cong yibeizi zhenzhunaicha chengwei yibeizi pengyou ~ Dari segelas Zhen Zhu Nai Cha menjadi teman seumur hidup)

 
THE END...for now

Keterangan :
Yibeizi (一杯子) -> satu gelas
Yibeizi (一辈子) -> seumur hidup

You Might Also Like

80 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Replies
    1. Makanya gua butuh waktu lama nulisnya. Perasaan gua campur aduk sambil nulis, hehehe...

      Delete
  2. mengingat cerita2 yang sebelomnya juga... Fen tampaknya orang yang kreatif sangat ya...

    LDR sendiri udah susah... ini ditambah beda budaya beda bahasa.

    Semangat bray!

    di tunggu kisah nya berikutnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks. Emang ga gampang, tapi bukan ga mungkin, hahaha. Masih banyak kisah2 menarik tentang gua dan Fen, tapi gua simpen untuk laen kali ya. Thanks udah baca cerita ini, jangan bosen, tongkrongin terus Emotional Flutter ya ^^

      Delete
    2. lupa nulis kemaren... baru inget sekarang pas ngeliat post lu muncul lagi di feed fb

      sekedar saran... kalau itu pigura mau dibawa ke indo...
      piguranya mending di lepasin dulu... rajutannya di gulung... masukin plastik...

      kemungkinan kayu di piguranya bakal cacat di belakangnya. (kalo mau pake pigura yang sama lagi) tapi di banding rajutannya rusak pas masuk bagasi/ilang kalo di kirim lewat laut...

      (piguranya bisa beli baru... rajutan ilang nyawa taruhannya... (walau gw penasaran juga sih kalau itu sampe ilang reaksi si fen gimana...? siapa tau matanya jadi merah... rambutnya naik ke atas trus ngeluarin api...)

      Delete
    3. Yup, mama gua juga udah bilang gitu, mending dilepasin gambarnya terus tar di Indo beli pigura lagi. Susah bawa pulangnya soalnya...

      Thanks sarannya, hehehe. Kalo marah sih gpp, yg gawat tuh kalo nangis, gua paling ga tahan liat cewe nangis >_<

      Delete
  3. one thing i must say, "You're blessed to have her"

    Lu bener2 beruntung memiliki dia loh, karena ngga semua cewe secantik Fen bisa sebaik itu (dr pengalaman gw curhat2an sama sohib2 cewe & kadang curhat2an temen cowo gw yg naksir sama cewe cantik / punya cewe cantik, hehehe~)

    Semoga terus berlanjut ya hubungan kalian (^^)/
    memang bener kalau hidup juga kadang ditentuin sama pilihan & takdir, tp bener juga kalau mau berusaha itu tidak ada yang tidak mungkin~

    Semangat2 pen~~=]

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, gua juga ga nyangka kalo dia secantik dan sebaik ini, hahaha. Lebih ga nyangka lagi kalo ternyata gua kaga bertepuk sebelah tangan...ajaib...

      Delete
  4. wah ko keven, beneran hebat banget itu menyulamnya, prok2, panjang lukisan itu sih gua yakin ad 1 meter nih. gilak, cc fen g bosan ya menyulam terus. gua dulu menyulam yang ukuran 30cm gt dah ngosh ngoshan, sampe skrang karna gua males, g siap siap deh, da 2 taun terlantarkan. Pokoknya kalo ko keven pulang ke indo HArus bawa pulang deh.Harus. ngomong2 itu sprtinya namanya menyulam deh ko keven , bukan merajut, merajut yang buat bikin syal2 itu loh. br itu jugak ko keven , yg trakhir cong yibeizi zhenzhunaicha,chengwei yibeizi pengyou, harusnya kan pake 成为, pasti karna setelan komputer aja, jadi teken salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, thank you koreksinya. Udah gua benerin tuh. Kalo gua pulang Indo pasti kgua bawa pulang hasil sulamannya. Iya rajin banget, gua mah ga akan tahan kalo disuruh setahun menyulam kayak gitu, hahaha...

      Delete
  5. bang semoga bener2 berakhir indah, wah musti baca part sebelumnya nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyesel lho kalo ga baca part sebelumnya, hehehe

      Delete
    2. udah baca bray wahahahaha.....

      Delete
  6. hidup selalu ditentukan oleh dua hal : takdir dan pilihan ---> gua setuju nih!

    kalo kata......lupa kata siapa, hahaha. kalo kita uda menginginkan sesuatu, alam semesta pasti bakal berkonspirasi untuk mendukungnya... jadi kalo lu bener2 menginginkan dia jadi jodoh lu, biar kata beda benua beda bahasa, pasti ada aja jalannya... hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ga salah itu dari buku "The Secret" bukan? Hehehe...

      Delete
  7. Ga ada yg mustahil ko! Nothing is impossible~~ the words said by itself : im possible! :D
    Walaupun kedengerannya gila, semua org yg baca dan dengar cerita kko berasa sangat nekat, tapi kitanya sendiri yg ngalamin ga merasa mustahil, mungkin banget malah. Percaya aja suatu saat bakal ketemu lg, just believe! believe and believe (ulang 1000 kali deh per hari lol). it sounds impossible at first, but with believe and believe everything seems so possible and become more possible.

    <3 Klian berdua so sweet, ever last love yah ko ^^ <3 aku doain dr sini. heheh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnnn, thank you banget doanya, hehehe.

      Sebenernya dalem hati gua banyak ragunya, banyak takut ini itu, tapi kalo namanya udah suka, apa juga rela dilakuin kayaknya, hehehe. We'll see deh, semoga ke depannya ada jalan, hehehe...

      Delete
  8. waktu tau itu hasil nyulam 1 taun,gw cuma bisa kagum,ga ada kata2 yg bisa mendeskripsiin nya dengan tepat,.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Ne, gua juga...speechless...>_<

      Delete
  9. Akhirnya terbit juga :')
    KENAPA LAMA AMAT TERBITNYA???

    Satu lagi...
    Gambarnya kenapa ada yang di-blur?
    nggak asik, ah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu : gua sibuk, dan nulis bagian ini tuh lumayan susah, draftnya aja sampe tiga biji, hahaha.

      Dua : itu gambar udah blur dari sananya, hahaha

      Delete
  10. Fen pakai sampo apa ya?~ hehehe *penasaran.

    suka sama kalimat yg terakhir. kok bisa pas ya, kata2 satu gelas sama seumur hidup :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal shampoo...gua ga tau, tapi sepanjang sejarah gua suka sama cewe, cewe yg gua sukain tuh rambutnya selalu wangi. Kata orang sih mungkin gua bukan nyium wangi rambut mereka, tapi wangi pheromone mereka. Penciuman gua agak over-sensitif soalnya...

      Soal kalimat yg terakhir...gua juga kaget waktu tau kalo satu gelas dan seumur hidup tuh pengucapannya sama. Mungkin gara2 kalo orang China jaman dulu, mau bersumpah jadi sahabat seumur hidup, selalu pake minum arak kali ya?

      Delete
  11. Om kepen thanks banget udah mau bagi kisahnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga usah say thanks. Tuhan kasih gua kesempatan untuk bisa punya pengalaman kayak gini, dan udah sewajarnya kalo gua berbagi, supaya temen2 semua yg membaca juga jadi terinspirasi =)

      Delete
  12. :') Wish u nothing but the best.
    Itu nyulamnya niat sekali dan jadinya bagus banget. prok2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, hasilnya bagus banget lagi. Mestinya si Fen jadi seniman aja, jangan jadi pegawai hotel, hehehe...

      Delete
  13. jangan menyerah, tetap semangat :) gak ada yg gak mungkin jika kita yakin dan berusaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gua bakal berusaha sekuat tenaga untuk membuat cerita ini punya lanjutan, sampai happy ending =)

      Delete
  14. Uuuuu so sweet keven... Semoga semuanya lancar yah... Berasa nonton fil "friends" nya kyoko fukada sama wonbin deh...

    Klo udah jodoh pasti gak akan kemana mana... Trust me...

    Nice story 🎊🎉

    ReplyDelete
  15. karena gua memilih untuk berusaha, dan karena dia memilih untuk tidak give up sama gua

    i feel this is one strong sentence :)
    fighting!! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Grace ^^
      It takes two to tango, that's why...

      Delete
  16. Kep kep mun jodoh mah moal kamana...

    Lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu ada orang yg pernah bilang gitu, tapi ujung2nya malah ga dapet karena dia kaga mau berusaha, hahaha...

      Delete
  17. semoga bener bener jodoh ya kaaak! tetap pertahankan cinta itu, keep posting, dan tetaplah jadi inspirasi gue :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ^^
      Doain semoga gua ke depannya dapet makin banyak pengalaman untuk diceritain ya...

      Delete
  18. Membaca cerita lu ini, gw recommend lu nonton before sunrise ama before sunset. Mungkin lu bakal suka, ada sedikit kemiripan soalnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, oke, thank you rekomendasinya =)

      Delete
  19. CADAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAASSSSS MEEEEEEEEEEEEEENNNNNNNNNN!!!!

    Setelah gue baca ini, gue jadi memercayai takdir itu ada... Hahaha.. So sweet... Aw aw aw, :D

    ReplyDelete
  20. kalau jodoh ntar fen ketemu lagi kok, aduhhh siapin tisu dong disini mas, sedih tau peluk2 mulu bikin iri juga, huhuuuhu

    ReplyDelete
  21. hahaha . . .
    jadi pengen bayangin orang bawa ransel gede plus ransel kecil plus pigura gede
    tapi cantik loooh sulamannya
    ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kayak orang mau mudik terus dititipin pigura sama bos terus tas anaknya si bos, wakakaka...

      Delete
  22. wahh sulamannya FU yah hoki :D

    semoga semua sama fen happy ending yah...btw penasaran sama cowo yg di jodohin ortunya gimana tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga belom liat fotonya, wkwkwk. Tapi pede aja lagi, pasti masih gantengan gua, wkwkwk...

      Delete
  23. cieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee :) akkkkk envy yaa. tapi kenapa musti pisah, sulamannya itu loh pengorrbanan banget yakkk si Fen :))) Cantik, baik, dan ga sombong, juga punya cinta yang besar, how adorable she is, and accepted as you are :) kokoh beruntung banget. semoga ini pelabuhannya terakhirnya ya kooo :) kok jadi gue sih yang semangat gini wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank youuuu, hahahaha. Seneng deh, banyak dukung gua. Semoga bisa cepet ada cerita lanjutannya ya =)

      Delete
  24. Pokoknya semoga dilancarin ya koko sampai part kakek nenek ;p walaupun fen dijodohin tetep yakin dan doa ya ko, katanya doa dapat menganulir takdir(itu mah postingan blog saya hehehe) Nih doanya: Bila fen yang terbaik dekatkanlah, bila tidak jodohkanlah :)

    ReplyDelete
  25. aduh sweet amat. lukisannya bagus ya...

    ReplyDelete
  26. bener-bener gak ada matinya ente

    ReplyDelete
  27. kok udah the end ajah.. hehee

    ReplyDelete
  28. Kunjungan balik ya :)
    aduh, telat mengenalmu :)
    baca cerita ini berasa aku sedang nonton film. tapi cintanya bener2 hebat dan sejati. semoga bisa berakhir bahagia ya.

    Salute buat sulamannya, aku bisa ngerasa gimana sulitnya menyulam, karena aku kalau nyulam yang kecil aja gak selesai2, bisa lama pisan.. apalagi sulaman dia yang segede itu? percaya kalau dia bilang itu setahun :D

    hmmm.. seneng sama kalimat " hidup ditentukan 2 Hal : takdir dan Pilihan " sangat menginspiratif banget ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you udah baca, hehehe...
      Kalo tertarik sama kisah2 gua, bisa baca di page "Tulisan-Tulisan Terbaik", masih banyak kisah seperti ini di sana =)

      Delete
  29. Fiuhh.. Barusan baca episode 1-6. Amazing!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah diborong sekaligus, hehehe. Gimana komentarnya?

      Delete
    2. Iya nih, baru kemarin ada waktu luang, mood ngeblog juga agak turun sii. Heuheu..

      Akuuu,, speechles. Gak bisa ngomong apa-apa. Benar-benar serasa drama di dunia nyata.
      Bener bener extraordinary love story Kev... Dan kamu juga nyeritakannya asikkk. Sejuta jempol deh. Hahaha..

      Delete
  30. waaaaa kelewat 5 episode nih xixixix :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca deh bagian2 sebelumnya, dijamin ga nyesel ^^

      Delete
  31. "seneng pelukan dari pada ciuman" ini kalimat,an paling suka di postingan ini....:D

    krna pelukan tingkt rada awesome "honey bunny sweetya" lebih ngena di rasain dibandingn ciuman , yg selalu di manipulasi nafsu..




    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ga boleh juga menyamaratakan bahwa semua ciuman pasti didasari nafsu. Ciuman itu indah kok, udah pernah ngerasain belum? Wkwkwk...

      Delete
  32. berasa nonton drama korea.. hiks.. Y___Y

    ReplyDelete
  33. LOH :O belum the end ini, masih gantuung :P itu huruf sulamannya artinya apaan tuh?Fen tuh orangnya kayaknya ekspresif gitu ya, habis nangis bisa tersenyum langsung pasti ya

    ReplyDelete
  34. ahahahha nih gua komen deh kev... jadi gak "baca diem-diem" lagiiii :P nice story, nice story telling,, wish you all the best with her !! :) :) :)

    ReplyDelete
  35. Sweet story ^^ ini nih part yang paling ditunggu :), dan gw setuju banget kalau pertemuan pertama kali dengan seseorang itu takdir, tapi untuk pertemuan selanjutnya itu pilihan..
    Sukses yah, semoga terus bareng Fen dan jadian akhirnya.. Hihihi,,

    btw, gw suka yang yibeizi,, ada 2 arti.. itu beda nada di bei nya kan yah? hehe.. Dulu gw juga tertarik sama China dan bahasa mandarinnya, cuma sekarang udah kalah smaa korea.. hahaha :p

    ReplyDelete
  36. HUAAAAAAAAAAAAAAA!!!
    SEDIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIH!!!
    Gue baru baca iniii! Gue pikir yang kelima udah abis. Sedihhh ih sedihhhh!!!
    Kep, I know it's not my credit to comment this, but please, if you feel it's right, fight for it. There are no such thing as too hard or not convenient for something that's worth the fight!!
    KEPPPP!!! Apapun keputusannya nanti and what would happen month after this or a year or three years after this, you'll always got my back!
    Semangat yah Kep. =) Her kiss might be washed away after shower, but the feeling of the kiss stayed as lognas you want. =)

    ReplyDelete
  37. ini pertama kalinya saya comment di blog ko keven. ud jadi silent reader sejak ampir staun lalu :)

    cerita yg benar-benar keren! yg ngebaca bisa langsung ikutan mrasakan perasaan dari ko keven. haha.

    good luck buat kisahnya. sesuai huruf di pigura itu.... ko keven pasti diberkahi. :)

    ReplyDelete
  38. akhirnya selesai jugak gue baca semua partnya , berasa baca novel.. kemaren2 cuma baca sebagian2..

    gilak! romantis bgt kisah cinta lu kev! irriiiiiiii........ dan si fen cantik bgt orangnya. dari senyumnya aja udah keliatan kalo anaknya pecicilan dan ceria. semoga kalian jodoh dan ini bisa jadi ratusan episod. wkwkwk..

    nggak ada yg nggak mungkin kev. semua bisa terjadi

    ReplyDelete
  39. iseng2 liat link blog ini di fb,baca2 semua isi blog nya (not at all sih) cuma ya cerita ini dr part1-6 dll.. di otak gw berasa ada film yang memutar ini cerita. kena banget ke hati.. ya gw doain + gw harap kko + cc fen bisa bersatu,happy ending ga ada kendala >.< amiiin.... lanjutann cerita nya nanti share lagi yaa :D

    ReplyDelete
  40. jadi pengen keras belajar bahasa mandarin >.< aku juga jatuh cinta sm orang beijing! kesana demi dia. huhuuuuu

    ReplyDelete
  41. brooo... gua ngalamin kejadian yang sama kayak lu 3 minggu lalu...
    sekarang pun gw takut... lu harus berjuang bro... dan lu harus berhasil, gw sekarang dalam posisi yang sama dengan lu, lebih parahnya mandarin gua ancur lebur. (kita pakai english)

    cewe yang gua kenal selama 6 tahun secara online, gw temuin dia akhirnya di gz sekitar tanggal 12 kemaren.. gw suka sm dia, rasanya dia pun punya rasa yang sama.. tapi karena kendala yang sama dengan lu, bahasa, jarak, dan dia gak mau di ajak tinggal di indo.. dia mikir kalo hub kita ini impossible..

    sekarang gw takut, karena gw suka dia, tapi dia rasanya mulai perlahan2 jauhin diri dari gw..

    guo nian januari nanti dia bilang dia mau di kenalin cowok se kampungnya.. sama nyokapnya.. cewe gw ini juga kerja di hotel.. sepertinya dia udah di suruh mama nya kawin, karena umurnya udah cukup. gw takut setelah guonian ini dia gak balik lagi ke gz karena permintaan mama nya..

    pdhl skrg ini gw lagi mati2an ngerencanain studi mandarin gw di gz tengah taun depan... tapi rasanya gak akan keburu..

    pertemuan kita kemarin selama 8 hari.. dimana kita pegangan tangan berdua.. kedinginan berdua sambil pelukan di atas kapal di zhujiang..
    saat kita nyasar berdua sambil keujanan di baiyunshan.. payungan berdua tertawa berdua.. sampe kaki gw full kapalan... saat dmn gw nonton bioskop berdua dia... saat dimana banyak first time ke tempat2 wisata yang dia laluin bersama gw.. saat pertama kali dia naek kereta gantung dan ketakutan bersama gw... saat gw cubit pipi dia..saat gw nunggu dia ke toilet sebelum perjalanan... saat dia gandeng tangan gw..

    saat pertama gua ketemu dia waktu dia bela2in jemput gw jam 2 pagi di bandara... saat dia panik dan bela2in ga tidur pas denger gw miss my flight jam 3 malem...

    gw gak mau semua ini SIRNA !
    skrg gw takut ... takut kedepannya hub kita gak seperti yg gw inginkan..
    gw minta saran nya bro..
    karena gw rasa nantinya lu bakal balik indo lagi kan?

    -baozi-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua sama Fen juga ke depannya masih blur, bro, ga tau nantinya mau gimana, hahaha. Tapi ya saran gua mah gini deh. Kalo lu udah yakin sama sesuatu, dan lu yakin itu layak diperjuangin, perjuangin lah sampe titik darah penghabisan. Resiko sih ada, pasti, tapi lebih baik lu berusaha dan gagal daripada tidak pernah berusaha sama sekali. Paling bagus ya lu harus ngobrol sama dia, baiknya harus gimana, karena yg namanya cinta itu kan dua pihak. Kalo dia mau memperjuangin lu, ya lu juga bagusnya perjuangin dia =)

      Delete
  42. Baca part 1-6, romantis bangeeeeet... senyum2 sendiri, jadi teringat kisah sendiri.

    Beda bahasa, bangsa, budaya, hanya cinta yang menyatukan.

    Tapi gimana klo beda agama nih bang? Untuk hubungan serius (marriage) susah ya beda agama. I met someone who make my heart beat so fast in Bangkok. Tapi kita beda agama juga selain beda budaya & bahasa.

    Rasanya cinta udah buat kita gak memandang lagi segala perbedaan2 yang ada.. apa itu cinta buta bang keven?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cinta mengajarkan gua bahwa sebenarnya semua manusia tuh diciptakan sederajat oleh Tuhan YME, dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Kita sendiri yg terlalu sibuk mengkotak-kotakan diri dengan label agama lah, bahasa lah, budaya lah.

      Gua udah tiga kali pacaran sama orang yg beda negara, bahasa, budaya, dan agama, dan pacar gua sekarang adalah orang Thailand, dan kita serius niat pacaran sampai married setelah gua lulus nanti. Kata gua, yg menakjubkan dari cinta adalah, di mana ia menyadarkan kita bahwa perbedaan bukanlah sebuah hambatan, melainkan sebuah cobaan yg dapat mengajarkan kita untuk bisa lebih bijaksana.

      Karena cinta, hidup gua berubah 180 derajat. Demi cinta, gua rela terbang ke negeri di seberang lautan. Dan meskipun akhirnya kita ga bisa bersatu, gua ga ada penyesalan sama sekali karena gua udah melakukan yg terbaik bagi cinta dan cinta mengajarkan gua banyak ilmu hidup yg tidak ternilai harganya.

      Delete
  43. wo yao ku T_T,, nanguo, nanguo, nanguo....... bacanya seperti menjadi bagian di cerita itu.. aku & liu yang pernah terjebak dlm cerita cinta seperti itu.. tp kita give up krn kita tau sangat sulit untuk kita bersama........ ta shi meili de huiyi wo hen ai ta T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gimana ceritanya tuh? Share donk =)

      Delete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe