Life Beyond The Great Wall (Part 2)

19:15:00


(Lanjutan dari part 1)

4. Orang China itu PELIT?
Ini adalah satu mitos yg beredar luas...orang China itu pelit, pedit, kopet, hitungan, dll Temen2 bule gua dari manca negara juga bilang bahwa di negaranya mereka sering denger hal ini. Gua rasa hal ini udah jadi pengetahuan umum, masyarakat di seluruh dunia mempercayainya...kecuali orang China nya sendiri. Kenapa? Karena ternyata setelah gua hidup di tengah2 mereka, gua menemukan bahwa mitos ini SALAH. Yg ada malah sebaliknya. Orang China adalah orang yg sangat RAMAH dan ROYAL.

Gua ga tau ya kalo udah masuk urusan bisnis, tapi selama 9 bulan hidup di tengah masyarakatnya, gua ga pernah nemuin orang yg pelit, malah kebanyakan TERLALU BAIK sampai kadang gua ga enak hati sendiri.


Contoh kasus : Pulang dari traveling, di kereta gua kenalan sama satu orang cowo. Setelah ngobrol2, eh ternyata dia juga tinggal di Shijiazhuang, sama kayak gua. Dia seorang pekerja kantoran yg hidupnya keras dan kebetulan rumahnya tuh ga begitu jauh dari kampus gua. Waktu mau berpisah, kita tukeran no HP dan kemudian dia bilang ke gua bahwa begitu ada waktu, dia bakal undang gua ke rumahnya untuk makan. Gua sih iya2 aja, soalnya gua pikir, ah paling juga cuma basa-basi.

Waktu berlalu beberapa minggu, gua udah mulai lupa sama dia. Tiba2 suatu hari dia telp gua dan bilang bahwa dia pengen ngundang gua untuk makan ke rumahnya hari Minggu ini. Gua kaget banget, gua pikir dia udah lupa sama gua. Hari Minggu, dia jemput gua di depan kampus. Rumahnya kecil dan sederhana banget, malah ga bisa disebut rumah karena rumah dia itu hanyalah sebuah kamar apartment yg luasnya kurang dari 80 meter persegi dan hanya terdiri dari 1 kamar tidur, 1 ruang makan + dapur, dan 1 kamar mandi.

Waktu gua dateng, gua langsung disambut sama istri dan anaknya. Dan di meja makan, udah terhidang aneka ragam makanan yg lezat banget. Jujur, waktu itu gua sempet ada pikiran negatif, wah ini orang ada maunya nih, makanya gua disogok pake makanan. Tapi setelah waktu berlalu, kita makan sambil ngobrol, gua malu sendiri...ternyata pikiran gua salah.

Mereka mengundang gua makan semata2 hanya karena mereka merasa sebagai "tuan rumah" yg kedatangan "saudara jauh" dari luar negeri.  Mandarin gua waktu itu belum begitu bagus, tapi mereka mau dengan sabar ngobrol sama gua pelan2. Kalo ada hal yg gua ga ngerti, mereka menjelaskan dengan sabar pake gambar atau tulisan di kertas. Mereka pengen tahu bagaimana kehidupan kita, kaum Tionghoa, di Indonesia soalnya mereka sering mendengar bagaimana tertekannya kehidupan kita akibat masalah ras dan agama di Indonesia.

Mereka belum pernah liat laut, jadinya mereka excited banget waktu gua cerita2 soal pengalaman gua kemping ke pantai (dengan Bahasa Mandarin gua yg pas2an waktu itu). Gua juga cerita soal legenda Sangkuriang dan Gunung Tangkuban Perahu, dan gua janji ke mereka bakal kasih liat foto2 Indonesia kalo laen kali gua dateng maen ke rumah mereka. Gua ngobrol di rumah mereka nyaris 6 jam lamanya dan waktu gua mau pulang, mereka nawarin gua untuk makan malem dan nginep di sana, tentu aja gua nolak karena ga enak. Pas gua mau pulang, mereka kasih gua beberapa buku belajar Bahasa Mandarin yg bagus banget, gua sampe ga enak hati pengen at least gantiin uangnya, tapi mereka nolak.

My first Chinese friends in China

Kisah di atas cuma contoh kecil bagaimana ramah dan royalnya orang di China sini. Banyak yg bilang bahwa orang di kota kecil lebih ramah daripada orang di kota besar, orang di kota besar lebih individual dan pelit, tapi kemudian di saat gua menemukan teman di kota2 besar, kembali terbukti bahwa mitos itu salah.

Orang di sini sangat menjunjung tinggi yg namanya harga diri. Buat mereka, kalo ada "tamu" yg datang ke "tempat mereka", sudah selayaknya "dijamu". Apabila tamu tersebut betah di negaranya, mereka akan seneng banget. Sikap ini tidak hanya dimiliki oleh orang dewasa yg udah bisa cari duit, tapi ternyata juga sudah tertanam sejak dini pada anak2 remajanya.

Bulan pertama gua sekolah di sini, ga sengaja gua kenalan sama dua orang cewe waktu lagi belanja. Cewe itu kemudian nawarin gua dan Max (bule Ukraina, roommate gua) untuk makan malem bareng mereka. Di jalan pulang, ga sengaja gua ketemu sama roommate gua yg laen, orang Indo juga, dan mereka ber-5. Kedua cewe ini juga ngajakin mereka untuk gabung, makan malem bareng kita. Karena waktu itu gua belum tau kebiasaan orang China, gua sih mengiyakan aja. Di jalan menuju restoran, gua ketemu sama Rosemary, bule Peru temen sekelas gua, kedua cewe ini juga mengundang Rosemary untuk ikut makan. Jadinya kita ber-10 makan malem bareng di sebuah restoran yg dipilih oleh kedua cewe ini.

Kedua cewe ini pesenin kita makanan banyaaaak banget...tapi karena sekali lagi, waktu itu gua belom ngerti budaya orang sini, gua sih santai2 aja. Gua pikir...ah kita 10 orang, kalo dibagi rata bill nya nanti pasti murah jatohnya. Tapi yg kita ga nyangka, kedua cewe ini ternyata bayarin makanan kita donk! Mana kalo gua hitung2, totalnya bisa sampe 200 kuai (300 ribu). Edan! Mana tega kita ditraktir segitu mahal sama orang yg baru kita kenal! Kita pun ngotot mau bayar makanannya, tapi mereka nolak dengan alesan bahwa ini udah budaya mereka untuk bayarin "tamu" makan. Tapi masalahnya mereka kan masih kecil, kerja aja belom, dan gua tau bahwa uang segitu tuh besar banget maknanya bagi seorang mahasiswa. Kita pun ngotot mau bayar, tapi pada akhirnya tetep ditolak. Kita ga enak hati banget jadinya.

Makan-makan tidak terlupakan...

Sok, gua tanya sama temen2 sekalian, kalian rela gitu ngeluarin uang segitu untuk nraktir makan bule yg ga sengaja kalian temuin di mall? Ga pake munafik, gua sih jujur ga rela ya. Mereka mau suka atau ga suka sama Indonesia, itu bukan urusan gua. Lagian mereka dateng ke Indonesia bukan karena demi ketemu gua toh? Beda ceritanya kalo bulenya cantik, seksi, dan single...hehehe...

Banyak yg bilang bahwa orang China seneng nraktir orang asing demi koneksi. Mungkin bener kalo dalam hal bisnis, tapi gua rasa ga semua orang berpikiran begitu, apalagi anak2 remaja dan mahasiswa. Pernah suatu kali waktu gua dan Max lagi jalan, ada seorang anak kecil yg menghampiri kita dan ngasih kita es krim. Awalnya kita bingung, tapi anak kecil itu dengan terbata2 ngomong Bahasa Inggris "This is...for you...welcome...to China..." Dengan tersenyum, kita pun menerima es krim pemberiannya. Anak itu kemudian lari ke Mama nya dan ngomong dengan bahasa Mandarin "Mama, mama...orang asingnya seneng, mereka tersenyum!!!"


Gua punya pengalaman menarik lagi. Sewaktu di Xi'an, hari udah malem gua dan dua orang temen bule gua sempet tersesat. Udah setengah jam nyariin taksi tapi penuh melulu. Tiba2 ada sebuah taksi berhenti. Taksi itu ga kosong, di kursi depan ada satu orang ibu2. Ibu2 itu nanya ke kita, kita mau ke mana. Setelah kita jawab, dia nyuruh kita naek taksi itu dan kita dianterin sampe tujuan. Saat kita lumayan bingung karena waktu kita naek taksi tersebut, argonya udah jalan sekitar 15 kuai. Tapi kita pikir, ah berhubung si Ibu ini udah nolong kita, kita bayarin aja argonya. Ternyata pada saat kita sampe di tujuan, si Ibu itu menolak kita untuk bayar taksinya, padahal argonya sekarang udah 30 sekian kuai, hotel kita lumayan jauh dari pusat kota soalnya. Dari niatnya mau ngebayarin, malah dibayarin donk, lucu banget, hehehe.

Orang China percaya dengan yg namanya karma, bahwa yg namanya budi baik suatu hari akan terbalas, gua rasa mungkin itu alasannya mereka begitu baik dan ramah. Gua inget sebuah kalimat yg pernah dikatakan Confucius (atau Buddha, gua agak lupa) : "Lebih mudah berbuat baik daripada berbuat benar karena berbuat baik itu tidak pernah berujung penyesalan" Yg penting kitanya juga harus tau diri. Gpp menerima kebaikan orang, tapi tidak boleh memanfaatkan kebaikan orang. Karena sekali rusak, yg namanya kepercayaan itu sulit untuk bisa dibangun kembali.

"Gimana caranya aku bisa bales kebaikan kalian?" tanya gua pada seorang sahabat Chinese. Dia cuma senyum dan bilang, "Ga usah dibales. Kamu inget selalu sama kita, itu udah cukup"

Tentunya temen2 juga harus bisa bedain mana yg namanya PELIT dan mana yg namanya HEMAT. Orang sini hidupnya keras, cari uang susah, makanya mereka juga menghargai uang, ga suka buang2 uang sembarangan. Kenapa orang sini kalo pulang kantor lebih memilih untuk berdesak2an di bus kota yg harga tiketnya 1 kuai dibanding pulang naek taksi yg jatohnya kira2 20 kuai? Ya itu untuk ngehemat, bukan karena pelit. Kalo bisa dihemat, kenapa ngga? Jadi uangnya kan bisa digunakan untuk hal lain yg lebih berguna daripada dihambur2, betul ga? Itu namanya bukan pelit, tapi pintar mengatur keuangan. Kalo mau jadi orang sukses, harus tahu gimana cara mencari uang dan bagaimana cara menggunakan uang. To be successful, you must know how to earn money and how to spend money.

(To be continued...)

Oke, segini dulu ya postnya. Kalo reaksi pembaca bagus, besok2 gua lanjutin lagi artikelnya. Oya, temen2 pembaca semua, tolong bantu gua isi survey ini ya : Demografis Pembaca Emotional Flutter. 
Gua ingin lebih mengenal kalian supaya ke depannya bisa menghasilkan lebih banyak artikel menarik. Thanks banget untuk bantuannya...

You Might Also Like

50 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. mungkin ga itu cuman di daerah tertentu di cinanya?

    mungkin gw korban film mandarin... tapi kalo menurut acuan film itu... ko cerita anda tampak seperti mimpi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di tiap kota yg pernah gua kunjungi, gua sering banget dibantuin sama orang sini. Dan muka gua Chinese, kalo gua ga ngomong, mereka ga akan tau kalo gua orang asing. Jadi jelas bukan semata2 hanya karena mereka pengen kenalan sama bule.

      So? Menurut gua itu udah cukup untuk membuktikan bahwa film hanyalah film, mitos dan stereotype adalah hal negatif yg mengkotak2an manusia berdasarkan gosip yg tak bisa dibuktikan, dan masih banyak orang baik di dunia ini.

      Kalo ga percaya, dateng aja sendiri ke sini dan lihat kenyataannya =)

      Delete
    2. Lagian gua jadi penasaran, lu nonton film Mandarin apaan sih? Rasanya film2 Mandarin yg gua tonton tidak selalu menunjukkan hal tersebut.

      Coba nonton film Mandarinnya yg dari mainland China, bukan dari HongKong, apalagi buatan Amerika, liat di sini : http://claude-c-kenni.blogspot.com/2013/04/50-chinese-movies-you-shouldnt-miss.html

      Delete
  2. ya selama ini saya juga denger cerita dari orang sekitar, kalau orang tionghoa totok itu pelit banget. Mungkin orang2 agak sulit membedakan mana itu pelit, mana itu irit :D

    Dan adat menjamu tamu itu, sepertinya adat tiongkok yang juga dibawa oleh orang-orang Tionghoa ke Indonesia - menurut saya-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelit dan irit tuh beda, sekali lagi gua tekankan. Tahu kapan harus keluar uang dan kapan harus menyimpan uang itu namanya bijaksana dalam mengatur keuangan, bukan pelit. Dalam jangka panjang, orang bisa hemat/irit akan lebih sukses daripada orang yg hobi hambur2 uang untuk hal2 ga penting...

      Delete
    2. santai ko tenang, jangan esmosi donk haha
      rasanya saya gak ada salah ngomong deh

      Delete
    3. Gua ga pake esmosi kok jawabnya? o_0

      Delete
  3. pengen comment... kebetulan tempat tinggal tetangga2 majority chinese, mereka berbaik hati mentranslate saat tukang gas ga tau bhs inggris :D dan exactly bener banyak yg ramah, terbukti anakku sering disapa dg bhs mandarin di lift krn wajahnya yg mirip chinese. Pemurahnya.. iya pasti kalo dikunjungin banyak dapet oleh2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you sharingnya ^^
      Ya, kalo pergi ke sini memang jangan aneh kalo tiba2 ada orang yg ga kita kenal yg nyapa kita di lift atau di restoran. Kalo di Indonesia pasti langsung mikir "Wah, ini orang mau apa? Jangan2 bisa hipnotis..."

      Orang di sini polos banget dan mereka ga takut ngobrol sama orang yg ga dikenal (selama mukanya masih keliatan "satu bangsa") Kalo liat gua ngobrol pake Inggris lancar sama bule, mereka suka penasaran dan nanya ke gua "Eh nanya donk, itu bulenya orang mana?" Hehehe.

      Delete
  4. hahaha... iya sih banyak yang bilang gitu kev, orang cina pada pelit. tapi gak juga sih di tempat gue orang cina gak pelit, dia malah selalu berbaur dgn kami dan sering banget ngajak anak2 gang jalan2 naik pick-up dia keliling Banjarmasin + makan donat haha gue inget banget waktu itu masih segede upil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gua, baik atau tidaknya seseorang tidak tergantung ras atau agama, tapi pendidikan dan karakter orang itu sendiri. Orang China ada yg pelit, tapi bukan berarti semua pelit. Orang muslim ada yg anarkis, tapi bukan berarti semua anarkis. Stereotype tuh cuma akan membuat manusia menjadi terkotak2 dan berlabel, dan hal itu hanya akan menimbulkan kebencian, bukan keharmonisan...

      Delete
  5. suka dengan komen , kalau irit bukan pelit..
    justru harus belajar bnyk orang cina ini ya..
    berhati-hati dalam mengelola uang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, orang bijaksana bisa hidup bahagia tanpa harus mewah, tahu bagaimana caranya earn money, kapan harus keep and kapan harus spend... =)

      Delete
  6. Kev, gimana dgn mitos kalo org cina itu juorooookkkk... G pernah 1 kos an sm org cina daratan, tp ga tau daerah mana, lupa. Beberapa org sih, jd bukan cmn dr 1 daerah.

    Yg ga pernah bikin g lupa yah dan yg plg jorok itu. Mereka kalo bok*r itu, herannya, serpihan2 sisa sisa dr yg di panta* bs berceceran kemana mana. Smp g sempet keinjek wkt pertama tama soalnya kaga tau. Ihhh, kalo inget tu rasanya ampunnn dah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gua itu kembali ke karakter masing2 orangnya. Roommate gua sekarang ada satu orang China dan dia lumayan apik kok. Meskipun ga fashionable, tapi setidaknya abis boker gua kaga pernah nemuin sisa2 boker dia berceceran di mana2, hahaha...

      Delete
  7. mungkin mitos itu berlaku ama org chinese yg tinggal di indo hehehehe... no offense...

    tapi bener loh, waktu gua ke cina kemaren kan malem2 mo beli cingcau, trus masuk ke satu toko nanya ama cewe pake bahasa cina ala kadarnya campur bahasa inggris, kebetulan itu cewe bahasa inggrisnya ala kadarnya juga, jadi kita ngomong dgn bahasa ala kadarnya hahaha... tapi dia mau bantuin bahkan ampe nganterin kita ke toko yg tepat... akhirnya tuker2an email hahahaha...

    tapi ada juga sih beberapa penjual yg kasar... abis gua tawar sih hahahahaha... tapi masa langsung lemparin barang gitu... iiiihh, kan ga sopan... entah sih itu kasar ato emang rata2 penjual yg abis ditawar kayak gitu hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya yg jadi penjual kayak gitu kan biasanya orang2 yg tidak berpendidikan, jadinya ga punya manner =)

      Delete
  8. wah seru tuch ketemu orang2 baik.....setidaknya sekarang saya tidak mematok orang china itu pelit2

    ReplyDelete
  9. Menurut aku, kembali ke kepribadian masing-masing.
    Lao Shi aku dulu baik banget sama murid-muridnya.
    Sering digratisin modul, dan ditraktir. Hehehe
    Tapi ada juga temen China yg cerewetnya minta ampun. wkkk

    Ibaratnya orang Indonesia aja, walaupun di lagu anak-anak dibilang "Indonesia orangnya ramah dan murah senyum" toh ada juga yg jutek v(^o^). Walaupun banyak juga yg ramah - tamah :D

    No more Stereotype ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju dengan pendapatmu, kawan. Stereotype ga akan membantu kita memahami orang lain, yg ada hanyalah menumbuhkan benih perselisihan. So stop labeling people! =)

      Delete
  10. Ada beberapa temen yg berkunjung ke sana blg org sana kasar2. Pesen makanan di resto, makanannya kek dilempar gitu ktnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya yg kerja jadi pelayan restoran gitu adalah orang2 ga terpelajar yg datengnya dari kampung, jadi ga aneh lah kalo mereka ga punya manner. Sama aja kayak mang2 becak di Indonesia gitu. Ada SEBAGIAN yg kasar bukan berarti SELURUHNYA kasar kan? Sama hal nya di Indonesia banyak orang yg suka anarkis, tapi bukan berarti orang Indonesia itu anarkis kan?

      Delete
  11. yang pelit itu Mr. Crab dan Paman Gober ya :)

    ReplyDelete
  12. Namanya juga orang Asia. Ramah-ramah gitu loh :-)
    Sering ngobrol sama bule dari negara mana aja, mulai dari Amerika, Prancis, dll. Dan rata-rata mereka terkagum2 dengan orang Asia yang hangat dan ramah. Bahkan ada orang Prancis yang terkagum2 dengan prinsip ekonominya orang Cina :--) hebat.

    Mungkin semacam orang Arab gitu kali ya. Gak mesti saudi loh, tapi juga Turki dan "Arab Mainland" #halah. Denger2 orang Arab itu pelit lho (padahal dari sononya otak mereka udah otak bisnis, sama kayak orang China). Kalo ada orang pergi ke Arab, dan ngaku dari Indonesia (tanpa harus menyebutkan agamanya), pasti langsung dibaik2in sama orang Arab. Entah itu ditumpangin mobil, ditraktir makan, diajak makan2 ke rumahnya, dipeluk2 (kalo cowo-cowo atau cewe-cewe ya), sampe dikasih oleh2 seabrek2. Soalnya mereka menganggap orang Indo itu semacam saudara mereka (bahkan tanpa nyebutin agama, cukup jd orang indonesia aja).

    Yaiyalah, kalo orang China ga ramah mah mana bisa diterima bangsa lain, kan mereka mengembara kemana-mana di seluruh dunia? :D
    kita, orang indo, malah masih kalah ramah lho, kadang-kadang. (buktinya kita masih disini-disini aja ;-P)

    Tentu ada poin minusnya. Orang Barat bilang, orang Asia banyak yang kasar. Tapi kan memang hukumnya gini: semakin terbuka dan sosial orangnya emang biasanya cenderung makin 'kasar'. Sebaliknya, orang Barat itu 'melankolia' = tertutup dan dingin, maka cenderung sopan.

    Moga2 banyak orang Indonesia lain yang berani mengembara keluar negeri :) buat apa takut kehilangan nasionalitas, malah menunjukkan kekuatan suatu bangsa. Org China (dan Arab, India juga sih) aja setelah mengembara kemana2, pengembaraan yang ke berapa, setelah keturunan yang ke berapa, tetap dianggap orang "China" (dan "Arab", "India" juga sih) kan? Terus ketiga bangsa itu malah di-overestimate oleh bangsa lain ;-D

    Tapi serius, orang China itu 'Red Dragon' bener :--)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemikiran yg menarik. Semoga bangsa kita juga bisa belajar dari fenomena ini. Tapi negara juga harus bantu rakyatnya karena orang Indo di luar negeri saat ini banyak mendapat cap negatif akibat pergolakan politik dan krisis ekonomi serta isu SARA dan terorisme...

      Delete
  13. Gue punya banyak temen Tionghoa, nyatanya kagak pelit-pelit, kok.... Hanya 10%nya aja yang pelit, itu juga enggak nyampe malah... Hehehe... Justru mereka royal dan ringan tangan...

    ReplyDelete
  14. Ih bener banget ven... orang-orang TiongHoa yang konon pelit sih cuman ditemukan di Indonesia aja.. hahahaha... mangkanya mitosnya kuat banget disini,... klo di ZhongGuo sendiri sih mitos kaya gini gak berlaku..

    TK juga udah kenyang banget ditraktir dan diperlakukan special sama orang2 asli ZhongGuo pada saat TK pertukaran mahasiswa dulu di Guilin...

    Mereka mengganggep kita saudara yang sudah lama gak pulang.. Salah satu dosen TK di sana juga bilang kalau orang2 HuaJiao itu ibarat kura-kura yang pergi ke laut... dan mereka bertelur di sebuah daratan... dan nanti anak-anak mereka pasti pulang ke tempat asal.. mangakanya mereka seneng banget ketemu sama orang2 kaya kita.. ^^

    nice story by the way..

    it reminds me to my Chinese family in Guilin..

    ReplyDelete
  15. jadi rumor soal orang chinese pelit itu emang beneran? sampek segitunya pula. hadeeeh..

    -orang pelit, susah kaya-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketauan lu nulis komentar tanpa baca artikelnya...

      Delete
  16. wah gue kira cuman di sini aja keturunan tionghoa di-cap pelit tapi ternyata di negara lain juga.
    kalo menurut gue kembali ke individu masing-masing. itu cuman stereotype yang bilang klo orang keturunan tionghoa pelit.

    Yah elah, banyak juga orang di luar keturunan tionghoa yang pelit koq, huehehe :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, itu dia pesen moral yg mau gua sampein lewat post ini. Berhenti pasang stereotype. Jangan memberi "label" pada orang seenaknya...

      Delete
  17. Gue ga tau loh ko kalau orang cina di artiin pelit, dan baru tahu setelah baca post ini, gue cuma kenal padang hahaha, tapi ya balik ke personal ya, tapi sumpagah jadi pengen ke cina deh kalau mereka segitu baiknya sama orang asing :)Pernah punya temen orang chinese tapi dia ga pelit ah, malah yang gue suka kebanyakan mereka ulet, rajin, dan paling pinter deh di sma gue dulu

    ReplyDelete
  18. anda masih ada keturunan chinesse jga yah?
    mungkin itu ngebantu juga sih.
    cerita anda bkin inspiratif gue. jadi pngen jalan" keluar negeri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada hubungannya gua keturunan Chinese atau bukan.

      Temen2 gua di sini banyak yg bukan keturunan dan tampangnya jelas2 asli Indonesia tapi mereka mendapat perlakuan yg sama kayak gua tuh. Orang sini tidak memandang SARA soalnya. Mereka ga peduli lu rasnya apa, agamanya apa, pokoknya kalo lu enak diajak bertemen ya mereka akan baek sama lu, kalo lu orangnya ga tau diri ya mereka bakal jauhin lu. It's just that simple.

      Delete
  19. Kalo dari cerita blog nya si Keven, sepertinya org cina itu semuanya baik. Padahal ga juga. 50% baik dan 50% jahat. Mitos itu ada benernya juga dan ga semuanya salah. Mungkin aja si Keven karena suka banget sama negeri cina sehingga pendapatnya bisa dibilang prejudice. Semua itu tergantung dari kepribadian org masing masing. Kalo orang cina dibilang jorok, gw sih setuju aja dan gua percaya karena gw pernah tinggal dan keliling negri cina dan gw pernah melihat berapa joroknya orang cina.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo soal jorok, itu juga pernah gua bahas blak2an di blog :
      http://claude-c-kenni.blogspot.com/2011/05/toilet-ology.html

      Yg namanya blog pasti sarat dengan pendapat subyektif penulisnya, itu ga bisa dihindari, tapi di sini gua juga bukan semata2 nulis berdasarkan prejudice gua semata tanpa memperhatikan kenyatannya. Lu pernah ke China dan liat mereka jorok, terus pernah ga lu berpikir KENAPA mereka bisa jorok? Apa alasan atau penyebab di baliknya? Kalo orang bilang karena budaya, budaya yg kayak gimana? Apakah ga bisa diubah?

      Itu yg gua pelajari selama gua hidup di sini. Ga cuma "Ih, orang sini jorok" atau "Ih, celana bayinya bolong" Gua memanfaatkan status gua sebagai orang asing untuk bergaul dengan orang lokal dan mencoba memahami hal2 di balik fenomena2 unik di sini. Banyak melihat, banyak bertanya, banyak mendengar.

      Dengan mengetahui hal2 tersebut, kita bisa jadi lebih bijaksana dalam menilai. Malah kita bisa menarik benang merah, suatu moral dan pengetahuan tentang kemanusiaan yg mungkin suatu hari bisa digunakan untuk mengatasi masalah2 sosial yg mungkin muncul di tengah masyarakat kita. Pernah ga lu berpikir ke arah sana?

      Jaman sekarang memang penting untuk bisa kritis dan ga 100% percaya begitu aja sama kata2 orang, tapi sebelum kita ngejudge sesuatu baik atau buruk, ada bagusnya kita juga memahami alasan atau penyebab di baliknya sehingga pemahaman yg kita miliki ga cuma dari satu sisi aja =)

      Delete
  20. Gue suka sama penggunaan kata 'China'nya itu... Lu kayaknya ga merasa terganggu yah? Hehehe.... Soalnya yang gue lihat dari teman-teman gue yang Tionghoa, mereka kayaknya risih disebut (maaf) 'China'. Tapi lu malah enggak, bro. Salut sama lu.

    Keep your humble on the safest place (read: heart), please...

    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setau gua mereka ga suka kalo disebut "Cina", tanpa H. Alesannya kenapa, jawabnya beda2, tapi ya intinya gitu deh. Kalo buat gua, bukan liat sebutannya, tapi liat konteksnya karena kadang2 orang yg nyebut "China" juga nggak bermaksud jelek, emang mereka ga tau aja mau nyebut apa =)

      Delete
  21. sakurakotenmaku16 May 2013 at 23:48

    keerreeen... jadi melek nih ane soal kehidupan di sana.

    kalo kata laoshi ane, yg notabene keturunan Cina juga, yang pelit itu biasanya orang Cina yang merantau. soalnya mereka kan kga punya sodara di negara rantauannya, udah gitu musti kerja keras banting tulang belulang. jadi kalo bahasa alusnya, mereka itu lebih "ati-atiii" kalo mau ngeluarin uang.

    kalo kata laoshi ane yg pernah tinggal di Beijing, orang sana itu baik2 kok. ya itu, terutama bagian yang menjamu tamu itu, bisa abis2an bgt. dan katanya mereka punya kebiasaan kalo misal tamunya ngabisin makanan yg disediain di depan mereka, itu brati tandanya si tamu seneng dan pingin nambah lagi. jadi makanannya ditambahin lagi. kalo diabisin lagi, ya ditambahin lagi. yaa, ane belum ngebuktiin sendiri sih. soalnya ane belum pernah kesana :DD

    terus soal orang sana galak2 alias kurang ramah, itu diakui sama laoshi ane yg kebetulan orang sono aseli (Guangzhou kalo ga salah). terutama yang penjaga2 toko sama pelayan2 gitu sih. kata laoshi, itu karna biasanya mereka berpikir kalo itu toko kan bukan punya mereka, duit dari pembeli ngalirnya juga bakalan ke boss mereka, jadi ngapain "berpura-pura" ramah sama pembeli.
    ato mungkin kaya yg dijelasin mas keven ini, kurang pendidikan jadi kurang manner.

    =)

    ReplyDelete
  22. Emm, kalo pengalaman gw sih pas dulu ada temen yang orang China tuh enggak pelit, bener banget mereka malah gak mikir2 lho ngeluarin duit. Pengalaman gw di traktir temen china gw,, ha

    ReplyDelete
  23. Kalo saya gak bisa bilang Cina itu pelit, karena dalam kehidupan sehari2 saya meliat golongan orang Cina ini yang banyak membantu, terutama dalam pelayanan gereja tempat saya ibadah, mereka memang sangat royal, mereka banyak mengambil pelayanan dalam pemberian kasih, dan kalo mereka menyumbangkan dana itu gak salah2 dalam jumlah yang sangat besar.

    Semua orang pelit lho kalo kita minta sesuatu dengan cuma2 apalagi kalo orang malas, pasti kita juga gak akan ngasih kan.

    salam kenal.
    Tuhan memberkati

    ReplyDelete
  24. wah..
    artikel kaya gini harus banyak yang baca nih.. :)
    bang keven punya akun kaskus nggak? ditulis di sana aja..
    pokoknya biar banyak yang baca.
    soalnya banyak orang yg masih rasis di indo.. sukanya ngotak-ngotakin orang.. :(

    -nilsm-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sih, tapi sayangnya gua seringnya cuma jadi pembaca pasif, bukan thread starter, hahaha

      Delete
    2. oh..
      sayang banget yah.. :(

      soalnya baru2 ini gw baru aja baca thread di kaskus yang isinya berita orang Cina hobi makan bayi.. :(

      -nilsm-

      Delete
    3. Itu juga HOAX. Pernah gua bahas di sini :

      http://claude-c-kenni.blogspot.com/2012/11/orang-di-china-suka-makan-janin-itu.html

      Delete
  25. oi Ven pa kabar? baca blog u critanya menarik2 ya :)

    ReplyDelete
  26. Gak semua org cina pelit kok.. contohnya kyk didaerah kampungku bg, kita saling ngebntu dn menghargai satu sama lain.. pas lebaran mereka kita undang ke rumah kita dan ketika imlek mereka juga undangkita kerumah mereka.. klo dikota juga gitu :) aku pernah dibntu sma org cina gra gra uangku hilang -____- dan darisana sudah jelas mereka tidak pelit tapi mereka itu lebih bisa menghargai uang sekecil apapun nominal uang itu, Right? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, sebenernya segala hal di dunia ini tuh bisa jadi baik atau buruk, tergantung cara pandang kita. Gua sih memilih untuk positif thinking aja, hehehe

      Delete
  27. I love Ur blog Dude.. Good Luck! Next time visit us @japan. Peace isn't to find, but to build...

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe