The Princess and The Frog

23:15:00


Temen2 pembaca pernah denger dongeng "The Frog Prince"? Tentang seorang pangeran yg dikutuk jadi seekor kodok dan hanya akan bisa kembali menjadi pangeran di saat ia menemukan seseorang yg benar2 mencintainya? Kesannya indah banget ya, tapi pada kenyataannya, jaman sekarang siapa sih yg rela jatuh cinta sama seekor kodok?


Tema tersebut pernah diangkat dalam sebuah film buatan Disney "The Princess and The Frog". Ceritanya dibuat berdasarkan dongeng "The Frog Prince", hanya saja di film ini, pada akhirnya bukan si kodok yg kembali menjadi pangeran, tapi si cewenya yg ikutan jadi kodok. Nah lho! Tapi apakah hal itu masalah untuk si cewenya? Ngga, karena ia sungguh2 mencintai si kodok, dan kini meskipun mereka berdua menjadi kodok, yg penting mereka tetap bisa bersatu dalam cinta.

Walaupun di extended version, pada akhirnya mereka menemukan cara untuk kembali jadi manusia


Tapi gua yakin, kalo kejadiannya seperti itu, jaman sekarang pasti banyak orang yg ga terima…

Jaman sekarang terlalu banyak orang yg mencintai dengan syarat…
Gua ga suka sama si A karena dia gendut.
Kita deket, dia baek, tapi gua gantungin si B karena ternyata keluarganya miskin.

Dan lain sebagainya…

Banyak orang yg lupa bahwa…sang kodok baru bisa jadi pangeran apabila ia menemukan orang yg sungguh2 mencintainya. Jadi kalo lu pengen dia jadi pangeran dulu, baru mau mencintai dia, well, hal itu ga akan terjadi.

If you can't handle me at my worst, then you sure as hell don't deserve me at my best. - Marilyn Monroe.


Udah terlalu sering gua denger kisah tentang seorang cewe yg menjebloskan "sahabat cowo terbaiknya" ke dalam "Friendzone" hanya karena si cewe takut kehilangan satu2nya tempat pelarian di kala hubungan cintanya tidak berjalan mulus. Kesannya konyol banget, I know, but it happens, A LOT. Si cewe tidak menyadari bahwa dengan menolak ngambil resiko, ia justru mengambil resiko yg lebih besar yaitu kehilangan si "sahabat baik" itu untuk selama2nya di saat sang sahabat menemukan cewe yg mencintai dia dan rela mengambil resiko untuk pacaran ma dia. (Bukan bermaksud memojokkan kaum hawa lho ya, ini cuma contoh kasus aja.)

Hidup itu segalanya ditentukan oleh pilihan, kawan. Dan kadang pilihan yg paling aman bukanlah pilihan yg terbaik untuk jangka panjang. Di usia serempat abad ini, dari semua pengalaman yg pernah gua alami, gua bisa berkata bahwa di dalam hidup kelak kita akan lebih sering mendapati diri kita menyesali resiko yg tidak pernah kita ambil ketimbang kegagalan yg kita alami di saat kita memilih untuk mengambil pilihan resiko.

Kenapa seseorang itu jomblo? Ga usah jauh2 cari pembenaran atau alasan, karena pada intinya semua kembali kepada satu hal ini : KURANG BERUSAHA. Kalo jomblo, ya jangan terus2an nongkrong di depan komputer dan ngegalau di dunia maya. Pergi sana ke luar rumah, cari kenalan sebanyak2nya. Manusia dilahirkan berbeda dengan tumbuhan, kita diberikan akal dan kemampuan untuk mengubah nasib kita. Masalahnya, kitanya mau berusaha berubah atau ngga?

Kalo ngerasa orang2 di sekeliling lu ga ada yg potensial buat jadi pacar, itu tandanya lu harus memperluas pergaulan. Kalo lu ngerasa diri lu kurang menarik makanya ga ada yg mau, ya berusahalah lebih keras. Belajar yg rajin, punya target atau impian, tingkatkan rasa percaya diri, olahraga, dll. Kalo lu udah sering pacaran tapi ngerasa ga pernah cocok sama pasangan, itu tandanya standar lu terlalu tinggi. Coba belajar ngalah dan toleransi sedikit, jangan terus menerus berharap untuk mengubah sang pasangan. Dan lain sebagainya...


Hidup cuma sekali dan tentunya setiap orang ingin menemukan pasangan yg "sempurna", pemikiran itu tidak salah. Tapi jangan lupa, mencari pasangan sempurna tuh bukan seperti bikin kopi bubuk instant. Cinta itu butuh proses dan kesempurnaan dan keserasian baru dapat tumbuh setelah melalui proses bersama2.

Bisa aja sekarang lu nemuin cowo yg super tajir, punya BMW, badan bagus akibat sering fitness, dll…tapi ntar setelah married ternyata lu baru tau kalo dia ternyata ga pinter cari duit akibat dari muda dimanja duit ortunya. Niatnya pengen cari pangeran, ternyata dapetnya malah pangeran cecunguk. Sial banget itu judulnya, udah jatuh ketimpa BMW, BMW nya punya orang laen tapinya. Pedih.

Sama halnya dengan para cowo. Jangan bangga dulu di saat kalian punya pacar cantik dan seksi laksana model majalah. Suatu hari nanti, yg namanya kecantikan itu akan pudar, dan pada saat itu, satu2nya yg tersisa dari cewe "sempurna" lu adalah karakternya. Pastiin kalo lu ma dia punya visi dan misi yg sama tentang hidup, jangan sampe udah married nanti baru ngerasa ga cocok terus ribut pengen cerai.

Cintailah seseorang apa adanya, bahkan walaupun dia hanyalah seekor kodok yg tidak punya apa2, karena yg namanya kebahagiaan itu tidak ditentukan oleh menemukan seseorang yg "sempurna" tapi bagaimana kita bertumbuh bersama dia di dalam cinta dan komitmen dalam jangka waktu yg tidak sebentar. Cinta lu yg akan membuat dia menjadi seorang pangeran. Dan kalopun andaikata dia gagal jadi pangeran, dan tetep jadi seekor kodok, bahkan lu ikutan jadi kodok bareng dia, mestinya ga masalah kan? Rela berjuang dan melakukan segalanya demi kebahagiaan lu, bukankah itu definisi seorang pangeran? Meskipun ia berwujud kodok? =)


We come to love not by finding a perfect person, but by learning to see an imperfect person perfectly

You Might Also Like

39 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. in my last relationship, gw berusaha menerapkan unconditional love terhadap pasangan gw, tapi semua itu percuma kalo cuma 1 pihak yang berusaha. Ajaran ini SANGAT harus dimengerti kedua pihak IMO

    ReplyDelete
    Replies
    1. Shit happens. Yah seengganya lu udah berusaha. Lebih gagal daripada tidak pernah mencintai sama sekali kan?

      Tapi, sebelum lu mencap bahwa lu berusaha dan dia tidak berusaha, coba lu denger dulu kisahnya dari sudut pandang dia. Mungkin dia punya usaha yg tidak lu sadari dan mungkin juga hal2 yg lu sebut sebagai "unconditional love" lu bagi dia ternyata tidak demikian dari sudut pandang dia, bisa aja kan?

      Nobody's perfect. Even me =)

      Delete
    2. mungkin jg ko, standar "trying the best" menurut gw ama dia beda, thanks for made me realize that :D, all the best buat love story u jg ko. Until your next post!

      P.S : well I (still) hope we can get back though

      Delete
  2. Aw! Itu quotenya Marilyn Monroe sering banget2 aku ucapin hahahaha :D

    Menurutku, emang bakal lebih sweet sih kalau cinta seseorang bikin kita jadi Prince atau Princess. Bukan malah jadi Prince atau Princess yang bikin kita dicintai seseorang :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep, you don't love a girl because she is beautiful. She is beautiful because you love her =)

      Delete
    2. Gue jadi inget kata-kata Miharu yang ada di Love Comes. Intinya dia bilang ke gebetannya si Makie kayak gini, "Kamu memang cantik, tapi itu dulu. Sekarang kamu nggak cantik lagi (soalnya kamu sudah punya orang lain)"

      Delete
  3. waktu pre marital class di gereja gua kemaren, ada satu pembicara yang bilang, "jangan berharap kita bisa ngerubah pasangan kita, begitu juga sebaliknya" jadi kalo menurut kita suatu hari si pacar akan berubah, yang ada kita bakal sakit ati... makanya gua setuju banget ama quotenya...

    and...thx's God... I finally found my frog huahahahahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Princess gua masih nyasar nih, belum ketemu, hehehe ^^

      Delete
  4. saling melengkapi, ndak cuma liat by cover nya ajah tapi hati nya itu perlu yaa mas :p

    suka koodoknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul, saling melengkapi, kekurangan yg satu ditutupi oleh yg lain. Bukankah untuk itulah kita mencari pasangan? =)

      Delete
  5. So many great points in this post!!!
    AH I WISH EVERYONE KNOWS THIS!
    Banyak temen2 gue yang cepet2 married krn merasa udah nemuin yang cocok, which cocok means= si cowok lumayan ganteng dan punya bonyok yang tajir. *sigh*
    I used to be a pessimistic of unconditional Love, Kep, but once I found one, it really does exist!!!
    Ketika lo cinta seseorang, justru semua quality jelek nya udah ketutupan sama cinta.
    yes I do do DO AGREE that unconditional love exists!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Bonyok yg tajir" itu tidak menjamin bahwa si cowo bisa tetep jadi tajir nantinya...gua ngeliat banyak banget keluarga yg ekonominya berantakan akibat dulunya sang suami terlalu dimanja sama papa mama nya.

      Soal Unconditional Love, gua jadi inget sebuah kutipan :
      "Love is not blind, love sees but doesn't mind"

      =)

      Delete
  6. harus berusaha keluar dari zona nyaman ya biar gak jomblo terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, karena sang kekasih tidak ada di dalam zona aman. Dia di luar sana, menanti kita di tengah padang rumput yg luas bernama "Kehidupan" =)

      Delete
  7. jadi pengen jatuh cinta lagi baca postingan ini :D nice post!

    ReplyDelete
  8. Irra W Hasibuan21 May 2013 at 13:44

    gue selalu suka sama qoute2 terselubung lu ko...ah pengen copas ke status fb nih muaahahah

    ReplyDelete
  9. bner bnget, gue juga kesel sma cwe yg jdiin cwo sbgai tmpat pelariannya ketika pnya mslah sma pcarnya.
    klo sayang itu brrti kita hrus terima dia baik buruknya. krena memang kodrat mnusia itu psti pnya kslahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan menuntut seseorang jadi sempurna selama kita sendiri juga tidak sempurna, ga adil itu namanya =)

      Delete
  10. pemahaman ane tentang cinta kayanya agak beda :D

    kenapa harus memberikan cinta khusus hanya untuk satu orang?

    bukan berarti ane playperson ya... mau cowo mau cewe. semua butuh cinta... dengan memberikan cinta kepada satu orang berarti kita ga bisa memberi cinta kepada yang lain?

    satu orang bahagia sementara yang lain sedih?

    ane sih pro open married...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo emang cewe yg lu pacarin juga seprinsip ma lu, why not? Menurut gua sah2 aja, hahaha. Hubungan tanpa status selama kedua pihak setuju dan bahagia jauh lebih baik daripada nikah terus cerai akibat alasan konyol.

      Makanya pacaran dulu yg bener, jangan buru2 pengen nikah cuma demi melegalkan ML =)

      Delete
  11. Kalau ane menerapkan standar perilaku sama pasangan om, lumayan sampai sekarang bisa meminimalisir kecemburuan dan salah persepsi/komunikasi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Standar perilaku tuh kayak gimana? =)

      Delete
  12. akhh, nampar banget ni! hahahaah.. lebih ke yg friendzone sih..

    gue jadi inget dulu jaman SMA, gue punya 2 sahabat, 1 cewek 1 cowok. si sahabat cowok ternyata ada feel sama gue tp saat itu gue lagi suka sama kakak kelas. then lama2 gue pun ada feel sama dia, tp ternyata sahabat gue yg cewek pun suka! complicated banget deh waktu itu..

    gue ini orangnya lebih pasif, sedangkan sahabat gue yg cewek itu lebih aktif. di satu sisi gue nyesek juga ya denger dy cerita tentang sahabat gue yg cowok. akhirannya sih dari kita bertiga gak ada yg jadian karna lebih milih mertahanin persahabatan, tp mau gimana pun persahabatan kita udah beda gak bisa sama lagi.. ahahahaha.. aahh curcol deh gue :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg sudah berlalu biarlah berlalu, yg penting jangan sampe kesalahan yg pertama terulang lagi. Manusia itu pasti pernah berbuat salah, tapi yg penting dari kesalahan itu kita belajar sesuatu, betul? =)

      Delete
  13. Iya om cinta ya cinta aja, sayang ya sayang aja. Toh nggak perlu alasan hehe. Dan jodoh itu nggak bakal dateng sendiri, harus USAHA buat nyari. Bukannya cuma ngegalau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya mental anak muda jaman sekarang banyak yg kayak gitu. Berhubung sehari2nya segala udah disediain sama orang tua, nyari jodoh juga pengennya disuapin, hahaha

      Delete
  14. bener juga sih, kalo kita nyari yang sempurna agak susah dsan kalopun ada apa mungkin kesempurnaan itu akan bertahan lama..
    jawabannya ada di kita masaing2, kaliatan kalo orang yg pandai bersukur walopun sekurang-kurangnya pasangan pasti bisa menerimanya. nice post bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Love is not blind, love sees but doesn't mind"

      Delete
  15. Terjadang kita terlalu serius nyari yang sempurna.. Tapi yang bertahan lama juga gak pasri dengan yang sempurna..
    Intinya bersyukur dengan apa yang kita dapat dengan usaha keras kita #tsaaaah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak orang menyia-nyiakan waktu dan kesempatan mereka untuk cari kekasih yg sempurna daripada menciptakan sebuah hubungan kasih yg sempurna. What a pity =)

      Delete
  16. alangkah indahnya om, kalau kita dapat pasangan yang setia, baik, pengertian, dan menerima diri kita apa adanya, tapi pasangan macam itu LANGKA.

    saya sih jomblo dan udah lama, tapi semakin kesininya saya juga tidak terlalu ngoyo untuk cari pacar dan sejenisnya padahal bisa dibilang ini umur udah kepala 2, umur yang lumayan rentan buat cewek. tapi semua ini menyenangkan dan saya enjoy, karena cinta yang terlalu banyak dari orang tua, keluarga, serta lingkungan saya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, daripada nyari pasangan yg sempurna kayak gitu, kenapa tidak menciptakan hubungan yg sempurna aja? =)

      Delete
  17. benar juga nih. pangeran itu tidak akan kita jumpai begitu saja kalau kita hanya berdiam diri tanpa usaha apapun :)

    ReplyDelete
  18. Ntu film memang touching banget.... Kisah aslinya aja udah dalem banget, apalagi versi Disney-nya.... Nambah dalem, apalagi kedua prince dan princessnya dibikin sebagai kulit hitam (bukan rasis, lho, yah?). Jadi makin dalam maknanya dan kerasa banget apa yang lu bilang itu. Yah apalagi lu tahu sendiri, kulit hitam memang stereotipenya negatif. Hehehe....

    Kalau dipikir2 juga, kisah Frog Prince memang menggambarkan dunia nyata banget. Sampe sekarang pun, gue sering lihat orang2 yang seperti itu. Yah apalagi dibikin versi seperti itu.

    ReplyDelete
  19. Gue setuju banget kokoh ken, gue ga ngerti kenapa banyak cewek yang berekspektasi gini, kalau impian gue sih maunya sejajar sama cowo itu, maksudnya kalau tuh pangeran dateng ya kita harus balik ke realitas, bawa kuda masing-masing lah, masak jadi cewek manja banget. Ya emang gitu sih kenyataannya, cewek banyak yg terlalu drama queen, atau cowok jarang yang mau ngeliat karakter lebih dulu apalagi laki-laki itu kan udah ditakdirin punya mata yang lebih visual dari perempuan, padahal otak dan karakter perempuan itu bakal abadi oleh heheh, malah jadi ukuran kedua hahaha, semoga dengan ini banyak pencerdasan buat kedua kaum venus dan mars, buat kaum cewek atau cowok yang emang biasa aja musti pede yak, jangan kemakan iklan tv :p

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe