Harbin, The Frozen Paradise (Part 1)

09:42:00



Salah satu petualangan paling berkesan selama gua di China adalah perjalanan gua ke Harbin. Buat yg ga tau, Harbin itu adalah sebuah kota yg terletak di bagian paling utara China, di provinsi Heilongjiang, yg jadi perbatasan antara China dan Russia. Selain adanya percampuran budaya China dan Russia di sini, yg membuat Harbin menjadi sangat terkenal adalah adanya festival "Ice and Snow World" yg diadakan di Harbin setiap musim dingin.

Karena letaknya dekat dengan Russia Timur, pada saat musim dingin Harbin terkena pengaruh iklim Siberia yg dingin dan membeku. Akibatnya, suhu di di sini bisa jauh lebih dingin daripada negara2 Eropa seperti Inggris dan Prancis, walaupun secara geografis negara2 tersebut letaknya lebih Utara daripada Harbin.


Buat temen2 yg suka belajar sejarah, pernah denger tentang gagalnya ekspedisi Napoleon Bonaparte untuk menyerang Kota Moscow akibat pasukannya tidak mampu menghadapi musim dingin di Russia? Itulah yg gua rasakan di sini. Suhu di Harbin rata2 -15 sampai dengan -35 derajat Celcius. Yup, LEBIH DINGIN daripada suhu lemari es! Buat perbandingan, suhu lemari es rata2 tuh 0 sampai -5 derajat Celcius, dan itu udah cukup untuk bikin air dan daging membeku. So? Bisa bayangin seperti apa dinginnya di sini?

Setiap tahunnya, para pematung terkenal dari mancanegara datang ke Harbin dan menciptakan sebuah masterpiece dari es. Dan jangan salah, mereka ga cuma sekedar bikin patung, tapi juga bikin kastil atau istana dengan ukuran SAMA PERSIS seperti aslinya yg bisa bersinar dengan indah di malam hari. Karena itulah, supaya peralatan dan jaringan listrik yg ada di dalam es tidak rusak, dibutuhkan suatu tempat yg suhunya tidak pernah kurang dari -10 derajat Celcius meskipun di siang hari. Dalam hal ini, Harbin menjadi tempat yg paling cocok untuk festival "Ice and Snow World" ini.




Dari Shijiazhuang menuju Harbin dibutuhkan waktu kurang lebih 20 jam naik kereta, karena itu gua, Dany (cewe Moldovia), dan Rosemary (cewe Peru), memutuskan untuk berangkat naik kereta tidur. Ini pertama kalinya gua naek kereta tidur di China dan ternyata memang bener kalo di China tuh "ada harga, ada kualitas". Dibandingin gerbong duduk, gerbong tidur ini jauh lebih nyaman.
Dalam satu bilik terdapat 6 tempat tidur. Dua di bawah, dua di tengah, dan dua di atas. Dan masing2 punya kekurangan dan kelebihan :
- Bottom bunk (bawah)
Enak, ga usah pake manjat2 kalo mau naek tempat tidur. Dapet meja kecil pula untuk naro barang atau makanan. Tapi kalo siang, ranjang lu berfungsi sebagai tempat duduk bagi orang2.

- Mid bunk (tengah)
Lumayan nyaman karena ga usah manjat terlalu tinggi, tapi karena terhimpit oleh dua buah ranjang, space antara ranjang dan ranjangnya paling sempit dibandingkan bawah dan atas. Mau naek ke ranjangnya lumayan susah karena sempit dan letaknya di tengah2.

- Top bunk (atas)
Buat yg suka privacy, ini mungkin lokasi yg paling cocok. Tangganya ga gitu bagus jadi manjatnya lumayan susah, jadi repot bolak baliknya. Tidak disarankan buat yg phobia tinggi.

Biar gua bagi2 sedikit tips buat temen2 pembaca, siapa tau suatu hari bakal ke China. Paling enak tetep yg bottom bunk, meskipun paling ga ada privacy. Tempat tidurnya juga lumayan kecil, tidurnya agak tidak leluasa. Tapi apa boleh buat, soalnya ini gua pilih tipe hard sleeper (卧铺) yg harganya relatif murah. Kalo mau yg enak tidurnya, bisa pilih tipe soft sleeper (软卧) di mana lu beneran tidur di atas ranjang, tapi harganya juga lebih mahal. Buat perbandingan, hard sleeper harganya 150-200 RMB, soft sleeper 350-500 RMB, pilih aja sendiri deh. Gpp deh, berhubung masih muda.

Suasana di gerbong tidur

Susunan ranjang di bilik

Ranjang yg sempit...

Sepanjang perjalanan, untuk menghabiskan waktu, kita maen kartu di tempat duduk deket jendela. Kadang juga ngobrol2 sama orang lokal, itung2 latihan ngomong Mandarin. Siangnya kita makan bekal (roti, buah, dll), malemnya kita beli semacem pop mie / cup noodles dari tukang jualan makanan yg bakal lalu lalang dari gerbong ke gerbong pada saat jam makan. Kereta di China semuanya menyediakan air panas gratis, jadi bikin cup noodles juga gampang. Porsinya juga lumayan gede, kenyang deh.

Our dinner

Orang China punya kebiasaan "睡得早,起得早" (sleep early, wake up early), dan hal itu juga berlaku di kereta ini. Jam 10 lampu gerbong dimatiin dan orang2 semuanya udah pada tidur. Karena ga ada lampu, mau ngobrol juga ga enak, akhirnya mau ga mau kita juga ikutan tidur deh. Gua tidurnya ga terlalu nyenyak malem itu akibat tempat tidurnya sempit. Begitu gua mulai terbiasa dan bisa tidur, jam setengah 5 pagi lampu gerbong udah dinyalain dan orang2 udah pada berisik donk. Sial.

Semakin deket ke Harbin, pemandangan di luar jendela semakin surreal. Sejauh mata memandang hanya salju yg membentang luas dengan beberapa batang pohon yg membeku. Kadang terlihat rumah2 dan sawah yg seluruhnya juga tertutup salju. Buat gua dan Rosemary yg seumur hidup tinggal di negara tropis, pemandangan kayak gini bener2 keren banget.


Pemandangan di luar jendela kereta, kurang lebih kayak gini

Kira2 jam 10 pagi, kita pun sampai di Harbin. Karena udah mau sampe, AC di dalam gerbong dimatiin, akibatnya jadi panas dan pengap banget, gua perkirain suhu di dalem kereta waktu itu kira2 adalah sekitar 25-30 derajat Celcius. Tapi berhubung udah mau sampai stasiun, kita semua sibuk pake boots dan baju berlapis2. Bayangin, di dalam kereta yg panas sumpek, gua pake baju 4 lapis dan celana 3 lapis. Dan begitu kita turun dari kereta, kita disambut sama angin dingin membekunya Harbin.

Suhu saat itu kurang lebih minus 15. Badan gua langsung menggigil akibat shock oleh PERBEDAAN SUHU MENDADAK sekitar 40 derajat. Idung gua langsung keluar ingus dan ingusnya langsung beku. Pipi gua rasanya langsung kering dan perih banget diterpa angin super dingin. Buru2 gua keluarin dua buah scarf. Satu gua pake di leher, satu gua pake buat penutup wajah.

Kesan pertama gua terhadap Harbin, haha

Begitu keluar dari stasiun, boro2 pengen foto2, yg ada kita pengen cepet2 pergi ke hotel dan istirahat. Tapi sialnya, di depan stasiun ternyata kalo naek taksi tuh harus ngantri dan antriannya panjaaaaang banget. Akhirnya kita nekat jalan kaki sampai keluar dari stasiun, kemudian nyetop taksi di pinggir jalan dan langsung cabut menuju ke hotel.

Tips penting nih buat temen2 yg mau ke China. Kalo antrian taksi di depan stasiun kereta panjang banget, jalan dikit keluar dari stasiun, ke persimpangan jalan atau nyebrang jalan, di sana kalian bisa cari taksi tanpa harus ngantri.

Kota Harbin di saat musim dingin tuh bagus banget. Di seluruh penjuru kota penuh dengan patung es yg berkilauan akibat memantulkan sinar matahari. Yup, saat itu matahari bersinar terik, tapi suhu di sini tetep minus belasan. Edan ya? Di kiri-kanan jalan kita bisa liat perpaduan arsitektur China dan Russia, keren banget. Bener2 seindah surga rasanya, surga yg beku tapinya ya, hahaha.

Harbin di siang hari, kurang lebih kayak gini

Setelah perjalanan kurang lebih 20 menit dengan taksi akhirnya kita pun sampai di hotel. Setelah beres check-in dll, kita memutuskan untuk masuk kamar dan tidur selama 2-3 jam sampai jam 2 siang, memulihkan tenaga sebelum pergi untuk makan siang dan jalan2 ke kota. Yup, tips penting lagi nih buat temen2 semua : kalo traveling ke tempat yg suhunya ekstrim seperti Harbin, kesehatan itu nomer satu. Istirahat yg cukup, makan yg cukup, kalo cape jangan maksain, daripada nantinya kenapa2.

Oke, segini dulu ya cerita tentang Harbin. Besok2 gua lanjutin part 2 nya tentang petualangan kita di surga yg beku ini.

TO BE CONTINUED...

You Might Also Like

32 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. duh gile kalo sampe minus belasan begitu.. gw aja merasa Dieng yg suhunya 10 derajat aja udah ga sanggup gerak, apalagi dibawah 0.. ngeliatin beku dimana2 begitu lagi.. mana gw alergi dingin.. wah wah..

    btw, kayaknya kalo utk ranjang, enakan ditengah ya. ga gt tinggi, n ga didudukin orang2. hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi naek ke ranjangnya susaaahhhh, harus masuk ke celah di tengah2 yg sempit gitu. Nanti di post berikutnya gua akan ceritain bagaimana triknya supaya ga mati beku di Harbin, hehehe

      Delete
    2. sempit ga sempit tergantung ukuran badan, hahahaha

      Delete
  2. wow, dari potonya ngiler banget pengen kesna, cahaya di es itu indah banget ya bg,,,

    sedingin itu kah? wah yang belum terbiasa bisa langusng 'sakit' tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih dingin dari kulkas dan lemari pendingin, hehehe. Kalo mau latihan, bisa cobain masuk ke lemari pendinginnya toko daging ;p

      Delete
  3. wow -35 c ckckck bisa males mandi tuh klo ngungsi kesana :O
    tapi cantik ya, kesan rusianya udah ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu winter juga gua jadi males mandi kok, hahahaha

      Delete
  4. bang pengen kesana bang, ajak gue bang! :D

    ReplyDelete
  5. Kalau kebiasaan saya, "sleep late, wake up late". Kadang sampai "no sleep".
    Enak ya di sana, ga butuh kulkas.

    ReplyDelete
  6. -35 derajat celcius?
    wah bagi orang dari negara tropis itu luar biasa dingin dan beku ko keven. Mungkin butuh persiapan khusus kalau saya mau ke tempat semacam Harbin :D
    wah moga2 di part 2 diceritain di Harbin tempat apa aja yang asyik.

    btw, orang Harbin itu kayak apa ko? apa masih berwajah oriental atau sudah kebule-bulean kayak orang rusia?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada orang Russia, ada orang China, dan ada juga yg campuran, hehehe.

      Delete
  7. keren banget om...
    tapi tetap saja aku ga habis pikir. kenapa ya manusia mau saja hidup di tempat ekstrem kayak gitu sementara yang nyaman seperti di indonesia banyak. atau malah kebalik ya. buat mereka indonesia panas dan ga nyaman...
    heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang kita kan tidak bisa memilih mau dilahirkan di mana, Bang Rawins. Dan bagi mereka, negara tropis seperti Indonesia yg tidak punya empat musim itu membosankan dan tidak nyaman. Punya empat musim itu seru, jadi ga bosen hidupnya ;p

      Delete
  8. great adventure,cuma klo yang punya badan gede gak muat dong masuk di gerbong ranjangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muat sih, cuma ga ada tempat naro tangan aja, hahaha (pengalaman pribadi)

      Delete
  9. 20 jam? Seriusan? CKckck.... Itu mah kalau cuma sehari doang di sana, serasa buang-buang duit aja... Waktunya kebanyakan di jalan, kan? Hehehe... Btw lu berapa hari di sana, Ven?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ngapain juga jauh2 ke sana kalo cuma sehari? Gua di sana 4 hari waktu itu, hahaha. Kenyang deh sama dinginnya ;p

      Delete
  10. -35??? peralatan perang lu banyak dong hehehehe... uda sering denger harbin, cuma jiper duluan denger dinginnya hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu jaket musim dingin, satu jaket bulu, sweater, tshirt. Itu pakaian perang atasnya. Bawahnya pake legging 2 lapis terus celana bahan sweater, luarnya pake jeans. Kaki pake kaos kaki dua lapis dan boots, hahaha.

      Seru lho, seumur hidup sekali harus dicobain. Buktinya, gua bukannya kapok, malah kepengen ke sana lagi, hahaha...

      Delete
  11. trus pake baju apa di sana, berapa lapis itu long john hehehe, sepatunya juga special dong, kl gak kaki beku?

    kapan2 kalau ada kesempatan boleh jalan2 ke Dalian, bagus juga loh...

    kalau film snow queen syuting disini harusnya cocok dong yah hahahaha

    ReplyDelete
  12. asyik juga ya kalau dilihat dari cerita2 disini jadi pingin jalan2 ke China

    ReplyDelete
  13. udah lama gak liat blognya koko. kenapa gak dipoto sendiri aja ko?:d

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di post berikutnya lu akan tau kenapa di Harbin gua ga bisa sembarangan keluarin kamera ;p

      Delete
  14. keren banget kak pemandangannya, kakak beruntung bisa liat langsung T^T pengalaman naik keretanya kayaknya seru deh, jadi pingin coba :D

    ReplyDelete
  15. gila banget dinginnya...
    sewaktu kemah di Tawangmangu saja yang suhunya ga nyampe di bawah 10 derajat saja udah bikin tulang linu-linu, ini malah sampe minus, ga bisa ngebayangin jadinya kayak apa....
    tp saya yakin, orang Habrin kalo ke Balikpapan pasti langsung mati kepanasan....
    hahahhaaaaa.....

    by the way, paling sayik tempat tidur yg atas,,lebih nyaman dan privasi....
    :)

    ReplyDelete
  16. kalo yg punya alergi dingin gmn ya? gak kebayang deh bakalan bersin mulu atau bentol bentol T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua punya alergi dingin (dan baru inget setelah sampe di sana) tapi lucunya ga kambuh tuh, aneh o_0

      Delete
  17. Bro gue sekarang lagi di china kuliah... mau ke harbin ni, bulan januari tahun depan. tolong kasi tips nya beli kereta dari beijing biar dapat yg murah dan ada tempat tidurnya dong bro :)
    terus mau tanya juga masuk ke fastival ice nya itu berapa duit ? :)
    thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panjang jelasinnya. Lu kirim email ke gua aja gimana?
      keppi_kun@yahoo.com

      Delete
    2. udh gue kirim barusan bro...coba cek......dgn judul minta penjelasan harbin... xie xie ni :)

      Delete
  18. Kalo di Harbin, mata uang nya apaan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harbin itu masih termasuk negara China, jadi mata uangnya ya sama aja kayak China, pake RenMinBi

      Delete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe