Merah Putih Di Negeri Tirai Bambu

02:07:00


Selama gua kuliah di China, gua banyak banget ngalamin pengalaman seru. Tapi dari semua pengalaman seru itu, yg paling seru adalah saat2 di mana status "mahasiswa asing" kita membuat kita jadi "artis" di sini. Kok bisa? Yuk simak kisahnya...

Awal2 gua sampe China, gua ngalamin banyak banget kesulitan, terutama kendala bahasa. Awalnya bingung, tapi lama2 mulai terbiasa. Di saat bahasa verbal tidak berfungsi, bahasa tubuh lah yg bermain, dan hal itu seringkali membuat gua jadi tontonan orang. Ga jarang gua dipelototin orang di supermarket karena mereka ngerasa aneh...ini muka Chinese tapi kok ga bisa bahasa Mandarin?


Tapi yg gua alamin itu belum seberapa dibandingkan saat gua jalan bareng temen2 bule gua. Orang2 beneran melototin mereka dari ujung kaki sampai ke ujung rambut, bahkan lebih parah lagi, banyak yg spontan langsung ngeluarin kamera dan JEPRET JEPRET, seolah2 mereka ngeliat monyet bisa jalan. Selidik punya selidik, ternyata memang di Shijiazhuang, kota kecil tempat gua tinggal ini, orang asing tergolong langka, jadinya orang lokal kalo ngeliat orang asing udah kayak ngeliat bintang film aja.

Kadang gua sirik sama temen2 gua yg bule. Akibat kulit putih dan rambut pirang mereka, mereka selalu jadi pusat perhatian. Emang ga enak sih kalo terus2an jadi pusat perhatian, tapi juga banyak positifnya kok. Buat mereka, mau cari temen orang China tuh gampang banget. Bahkan ga usah dicari, orang2 China di sini yg akan datang berbondong2 tanpa dipanggil dan nawarin diri pengen jadi temen. Bahkan mereka juga gampang cari kerja sambilan, banyak temen2 bule gua yg tiap bulannya bisa magang jadi model atau guru, dan dapet penghasilan tambahan.

Tapi bukan berarti lantas kita2 orang Indo yg mukanya Asia banget lantas dipandang sebelah mata. Ngga juga. Meskipun ga bisa dapet perhatian spontan seperti para bule, tapi ada kalanya kita juga bisa jadi artis di sini, lewat cara dan acara tertentu.

Awal semester pertama gua di China, kampus minta kita untuk nyumbang sebuah acara di sebuah acara "Malam Kekerabatan", akhirnya setelah brainstorming, kita memilih untuk nyanyi sebuah lagu rame2. Lagunya lucu banget, judulnya ”不起我的中文不好“ (Duibuqi Wo De Zhongwen Bu Hao) yang kalo diterjemahin artinya "Maaf, Bahasa Mandarin Saya Tidak Bagus". Lagunya temen2 bisa dengerin di bawah ini, lucu banget, terutama bagi mereka2 yg baru mulai belajar Mandarin...



Anyway, hari pementasan pun tiba. Waktu itu gua lumayan kebingungan. Gua cuma bawa dua buah kemeja yg bercorak Indo (Note to myself : next time ke China, bawa lebih banyak barang bercorak Indo), yg satu kemeja batik resmi, yg satu mirip kemeja Hawaii bunga2. Setelah mempertimbangkan, akhirnya gua memilih untuk pake kemeja Hawaii aja. Waktu kita lagi dandan di backstage, gua iseng2 nyobain kacamata item punya temen gua, dan tiba2 ada orang China yg bilang kalo gua mirip PSY, yg nyanyi Gangnam Style.

Langsung deh muncul ide temen2 gua untuk beneran ngedandanin gua jadi mirip PSY, supaya tar pas manggung tambah menarik perhatian penonton. Just info, waktu itu di China yg namanya Gangnam Style lagi BOOMING banget, di setiap acara TV atau pementasan pasti ada yg nari Gangnam Style. Jadinya hari itu kita manggung nyanyi bareng2 sambil gua, sang PSY jadi-jadian dari Indo, ber-Gangnam Style ria. Penonton lumayan jerit2 histeris waktu gua naek ke atas panggung, hahaha.

Winnie, temen gua, yg berhasil mengubah gua jadi mirip PSY

Latihan Gangnam Style, dua jam sebelum tampil

Waktu acaranya selesai dan bubaran, banyak orang China yg ngerubutin gua, minta foto bareng. Oke, hari itu pertama kalinya gua ngerasain gimana rasanya jadi artis. Sayang sampe sekarang gua belom nemu foto atau rekaman performance hari itu. Gua cuma bisa kasih liat satu foto kecil yg berhasil temen gua temukan di komputer salah satu orang China.



Tapi ternyata hari2 gua sebagai PSY belum berakhir. Waktu Halloween's Day (merangkap ultah Rosemary, bule Peru temen gua), lagi2 gua didandanin sebagai PSY sama temen2 di sini. Alesannya, Rosemary tuh seneng banget sama Gangnam Style dan pertama kali dia kenal gua (waktu nonton gua joget2 di atas panggung), dia tuh nyangkanya gua beneran orang Korea, hahaha.

Akhirnya selama pesta Halloween itu gua kembali menjadi PSY. Bule2 Russia yg waktu itu ga sempet nonton pertunjukan kita di saat "Malam Kekerabatan" kembali menjadikan gua obyek bernarsis ria. Itu kedua kalinya gua ngerasain gimana rasanya jadi "artis".

Bule2 yg ngefans sama PSY versi KW

Tapi jadi "artis" di negeri orang tidak seberapa rasa bangganya dibandingkan di saat kita menjadi "duta besar" yg mewakili negara kita sendiri.

Menjelang akhir semester satu, kampus kita mengadakan festival kebudayaan (国际文化节 - International Culture Festival) di mana mahasiswa asing dari tiap negara membuka stand pameran yg fungsinya untuk memperkenalkan budaya negara kita kepada orang China dan juga menampilkan beberapa buah pertunjukan seni budaya dari negaranya.

Waktu itu, orang China (dan juga bule) datang berbondong2 ke stand Indonesia untuk nyobain Balado Telor, Bala-Bala, dan juga Kerupuk yg kita sajikan di stand. Mereka terkagum2 ngeliat makanan2 Indonesia yg meskipun kesannya "berantakan", tapi rasanya ajegile mantab. Mereka juga ngefans sama "sambel" yg rasanya kombinasi antara "manis-pedas-asam-asin" Pokoknya semua makanan, sampai serpihan2nya ludes, habis, diserbu sama pengunjung. Bahkan saking excitednya, meskipun suhu hari itu minus 8 di bawah 0, kita murid2 dari Indonesia tetep memaksakan diri pakai baju batik lho. Demi negara, ceritanya sih, hehehe.

Panel berisi keterangan dan foto tentang Indonesia

Orang China berbondong2 menyerbu stand Indonesia

Makanan2 yg kita sajikan di stand, klik untuk memperbesar

Tolong jangan rebutan, pasti kebagian kok makanannya

Barang pameran di stand

Gua dan stand Indonesia

Hari itu juga ada perwakilan dari KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia) di Beijing yg datang untuk menyaksikan pameran dan pementasan kita. Waktu itu, kita mahasiswa dari Indonesia menyajikan tiga buah pementasan yaitu : Tari Cendrawasih Bali, Pementasan Angklung, dan juga Gebyar-Gebyar, sebuah performance yg isinya kombinasi antara sulap, lagu, dan tarian. Gua waktu itu ikutan yg maen Angklung (pertama kali seumur hidup megang angklung, terakhir waktu TK) dan kita maenin lagu "Burung Kakatua"

Gebyar-Gebyar

Tari Cendrawasih

Angklung

Ternyata maen angklung itu gampang2 susah ya. Setelah melalui sesi latihan yg panjang dan melelahkan, akhirnya pementasan kita berjalan dengan sukses. Tapi ga cuma itu, beberapa perwakilan dari Indonesia, termasuk gua, terpilih untuk mengisi puncak acara hari itu. Acara puncaknya adalah di mana perwakilan beberapa negara bersama2 menyanyikan lagu Mandarin berjudul "相亲想爱" (Xiang Qin Xiang Ai)




Xiang Qin Xiang Ai

Lagu itu adalah sebuah lagu yg terkenal di China yg intinya adalah "Kita semua adalah satu keluarga". Adalah sebuah kehormatan bagi kita2, mahasiswa asing yg terpilih, untuk boleh menampilkan lagu itu di acara puncak. Persiapannya juga ga main2, bahkan supaya hari H nyanyi terjamin bagus, kita sempet disuruh rekaman segala di studio, wakakaka. Secara tidak sengaja, hari itu salah satu Bucket List gua terwujud...merekam lagu yg isinya adalah suara gua sendiri, hahaha.

Lagi rekaman di studio

Anyway, hari itu semua acara berjalan dengan sukses. Bahkan saking suksesnya, di akhir tahun, di saat pesta penutupan tahun ajaran, ada beberapa acara yg dipilih untuk ditampilkan sekali lagi di hadapan para direksi dan petinggi kampus. Acara dari Indonesia semuanya terpilih, tapi Tari Cendrawasihnya diganti jadi Fashion Show baju batik. Gua dan beberapa temen Indo juga sekali lagi manggung di depan, nyanyi 相亲想爱 bareng guru2.

Para mahasiswa Indonesia yg terdampar di Shijiazhuang

Pamer dikit : gua dan si cantik Alionoska dari Russia

Anyway, setelah semester pertama yg super heboh, gua tadinya pikir semester berikutnya bakal ga kalah heboh, tapi ternyata ngga. Semester kedua di China jauh lebih damai daripada semester pertama karena tidak ada pementasan atau festival apa2. Kegiatan yg ada lebih difokuskan terhadap belajar dan juga field trip. Bahkan sepanjang semester gua tidak pernah menggunakan baju batik gua sama sekali.

Tapi setiap kali di kelas ada tugas atau kesempatan untuk presentasi, gua selalu presentasi tentang Indonesia. Gua pernah cerita tentang kota Bandung, Indonesia, makanan khas Indonesia, dan juga Gunung Berapi di Indonesia.

Gua lagi presentasi tentang Indonesia. Klik untuk memperbesar.

Sebenernya ironis banget rasanya. Di depan orang gua membangga-banggakan Indonesia, tapi sejujurnya tiap kali gua baca berita tentang Indonesia di detik.com dan situs2 berita lainnya, gua cuma bisa mengurut dada saking dongkolnya melihat kebodohan dan kekonyolan yg terjadi di mana2. Sementara tiap kali gua baca berita lokal, gua selalu kagum liat China yg tidak pernah berhenti membangun.

Seriusan, orang China hebat banget dalam soal membangun. Kenapa pun gua pergi di China, mau ke kota atau desa mana pun, gua selalu liat proyek pembangunan di mana2. Dan yg patut diacungi jempol, progress pembangunan di China tuh cepet banget karena siang malem terus mereka kerjain nonstop. Di saat gua nulis artikel ini, di Shijiazhuang, kota kecil tempat gua tinggal, pemerintah udah mulai bangun jalur kereta bawah tanah. Proyeknya baru dimulai bulan Maret kemarin, tapi dalam waktu 3 bulan, sekarang udah mulai muncul terowongannya di mana2.

Ada lagi yg ga kalah gila. Bulan Agustus mau gua dateng ke Shijiazhuang, mereka baru mau mulai ngebangun stasiun baru. Dan bulan Januari kemarin, stasiun barunya udah jadi, super keren, dan langsung mulai beroperasi. Bayangin, dalam 5 bulan mereka bisa bikin satu stasiun lengkap dengan jalur2nya.

Bulan September

Bulan Januari

Interior stasiunnya juga keren abis

Di China sini, kerasa banget betapa cepatnya hidup berjalan. Daerah sekitar kampus gua, dalam satu tahun terakhir aja udah berubah banyak banget. Yg dulunya hanya berupa ruko2 yg berisi toko2 kelontong kecil, dalam sekejab disulap jadi bank, toko roti, dan butik2 mewah. Dan kalo gua perhatiin, buat "menyulap" sebuah toko roti dan butik mewah di tempat tersebut, mereka hanya butuh waktu 1-2 hari dan POOF, toko kelontong lenyap, diganti jadi toko2 berinterior keren.

Sementara China sibuk membangun, Indonesia masih ngeributin soal "Demi Tuhan" dan "Eyang Subur", fatwa2 haram soal ini itu yg sebenarnya tidak begitu penting untuk diurusin, dan yg paling baru gua denger akhir2 ini adalah bagaimana mahasiswa yg mengaku sebagai kaum terpelajar, dengan anarkisnya menghancurkan sebuah KFC sebagai kambing hitam kenaikan harga BBM yg belum terjadi.

Dan yg ga kalah parah, berita2 konyol soal Indonesia itu juga sampai ke China, akibatnya ga jarang gua ditanyain ini itu sama temen2 gua yg orang lokal sini. "Kenapa umat beragama di Indonesia ga bisa rukun?", "Kenapa di Indonesia yg SDA nya serba ada, masih banyak orang miskin?", "Kenapa pacaran dianggap haram di Indonesia?", "Kenapa seragam polisi harus dibedakan berdasarkan agamanya?" Dan lain-lain. Edan lah, kadang gua suka bingung itu orang2 China baca darimana sih berita tentang Indo?

Anyway, meskipun kita2 di sini banyak kecewa sama negara kita, tapi kemaren begitu kepala jurusan minta tolong perwakilan dari Indonesia untuk presentasi tentang negara kita ke SMP-SMA di kota sebelah, gua langsung mencalonkan diri tanpa ragu2. Dan di presentasi gua, gua tetep bangga dan bilang sama para hadirin di sana, "印尼是美丽的国家" (Indonesia adalah negara yg indah).

Gua kasih liat mereka betapa asrinya alam Indonesia dan betapa uniknya keragaman sosial budaya di Indonesia. Anak2 SMP-SMA yg dengerin presentasi gua tercengang2 melihat betapa indahnya Pulau Bali, betapa megahnya Gunung Bromo, betapa specialnya bunga Rafflesia Arnoldi, dan betapa menggiurkannya Nasi Padang itu.




Tinggal di luar negeri seringkali membuat mata kita jadi lebih terbuka terhadap negara kita sendiri. Sebagai orang yg memandang dari sudut pandang orang ketiga, kita bisa lebih obyektif dalam menilai. Sebenernya, negara kita masih punya banyak hal positif yg bisa kita banggakan dan lestarikan kok. Orang2 China juga pada bilang bahwa Indonesia indah banget, tapi kenapa orang2 Indonesia lebih seneng jalan2 ke luar negeri daripada di negaranya sendiri? Jawabannya ada dalam diri kita masing2.

Kawan, ayo sama2 kita majukan negara kita ini. Jangan mau terus2an diperbudak sama yg namanya SARA atau kebodohan. Indonesia secara potensi tidak kalah dari China kok, sekarang hanya tinggal kita rakyatnya mau ga berusaha untuk sama2 bikin Indonesia jadi lebih baik. Ayo kita jadikan Indonesia sebagai negara yg dicintai rakyatnya karena damai dan aman untuk ditinggali dan juga dicintai turis2 mancanegara karena keindahannya dan keanekaragaman budayanya.

Kata urang Sunda "Hade goreng oge dulur sorangan" (Mau baik atau buruk, tetap keluarga sendiri), dan itulah yg kami, mahasiswa asing, rasakan tentang negara kita ini. Ga peduli apa suku bangsanya, apa agamanya, apa warna kulit, dan sipit atau ngga matanya...di mana pun kita berada, ke mana pun kita pergi, di situlah Merah Putih kami kibarkan.

Gua tetep lebih bangga jadi mahasiswa Indonesia dibanding jadi PSY jadi-jadian... =)


Tanah airku tidak kulupakan (Never have I forget my homeland)
Kan terkenang selama hidupku (All my life, always remember)
Biarpun saya pergi jauh (Even though I went across the ocean)
Tidak kan hilang dari kalbu (Not a day passed without remembering you)
Tanah ku yang kucintai (My beloved homeland)
Engkau kuhargai (I always cherish you)

Walaupun banyak negri kujalani (I've visited a lot of places)
Yang masyhur permai dikata orang (Many countries, with all their fame and greatness)
Tetapi kampung dan rumahku (But at my village and my home)
Di sanalah kurasa senang (Is where I found myself happiest)
Tanahku tak kulupakan (My beloved homeland, never I forget)
Engkau kubanggakan (I always proud of you)

I love you, Indonesia! 


You Might Also Like

63 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Kep,bakat alam lu buat nulis...serius dah...hahaha..

    Btw, gw mau nanya...kalo lu presentasi gitu, pake english apa mandarin ya?hehe
    Kpan balik lu kep?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pake Mandarin, hahaha. Masih pake bahasa simpel sih, tapi yg penting murid2 SMP-SMA nya ngerti gua ngomong apa, hahaha

      July tar balik, cuma sebulan tapinya

      Delete
    2. ikt reply jg yahh..

      sumpahh krenn bgt nihhh isi blognya gw baca smpe terharu bgt ...
      pokoknya KERENNN dehhhh
      sukses yahhh dsana

      Delete
  2. Wah,,,,, keren dan tetap salut deh untuk selalu memperkenalkan Indoneisa dengan hal yang positif. Dan masih banyak ko Sob, orang-orang yang masih mau memperkenalkan Indoneisa dengan mengangkat citra dari seni budayanya, bahkan mendapat sambutan yang baik dari masyarakat internasional. Sukses selalu dan salam dengan rekan-rekan mahasiswa Indonesia di sana.

    Salam wisata

    ReplyDelete
  3. keren mas..Jadi ngebayangin seru dan harunya di sana.
    bener2 bikin bangkit nasionalisme nih..
    salam kenal ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, thanks udah mampir ke sini ;p

      Delete
  4. awesome. satu kata itu ajah yang gambarin kegiatan lu bang, enak juga bisa belajar di luar negri. ngomong2 lu kaya PSY bang beneran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan2 gua dan PSY sebenernya adalah saudara kandung yg beda Bapak, beda Ibu, dan beda negara...*lho?*

      Delete
  5. rumput tetangga memang selalu lebih hijau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga juga, justru di China ini gua menemukan bahwa ternyata rumput Indonesia tuh tidak kalah hijau dari China, hanya saja orang2 China memelihara rumputnya sementara orang2 Indonesia sering menginjak2 rumputnya sendiri, udah itu sibuk mengagumi rumput tetangga ;p

      Delete
  6. wuaaaah keren tulisan dan pemikirannya .... bener2 deh saluuuut

    ReplyDelete
  7. ah satu lagi tulisan keren kev! XD
    hahahaha iya sebagai orang indo yg tnggal di indonesia pun, rasanya pengen kayang tiap baca berita soal indonesia kayak ga ada bagus2nya. misalnya harimau kurus kering di surabaya itu, atau pisuhan orang singapur dan malaysia yg kena asap baru2 ini...
    tulisan kamu diantara berita2 jelek soal indonesia, ibarat hujan di padang kering. ngademin. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu tahun di sini bener2 ngebuka mata gua, Ne. Yg lucu, ternyata di saat kita pergi ke luar negeri, kita tidak hanya mengenal negara orang, tapi juga tambah mengenal negara kita sendiri =)

      Delete
  8. kayaknya malahan lebih gemuk dari PSY yaa...
    versi suburnya mas....

    eh cewek Rusia itu sapa ya..?
    zoeey deschanel versi rusia kali yaa....
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar gemuk, yg penting pernah dipeluk cewe Russia cantik...hahaha

      Delete
  9. Hahaha.... Ternyata nggak hanya gue aja yang merasa lu mirip PSY, buktinya temnen lu di sono juga sama... Hahaha.... Sayang ga ada videonya. Kalau ada, Keven jadi tenar nih di sini dan di sono... Hahaha.... Yihaaaaa.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada videonya juga gua udah terkenal kok *ups* hehehe

      Delete
  10. seneng bgt baca cerita claude di postingan ini.. Ngeliat kamu presentasi ttg indonesia dan jadi pembicara utk anak SMP-SMA, berarti bahasa Mandarinnya udah kayak air yah.. mengalir deras. hihihi..

    Anyway, emang sih masalah eyang subur, arya wiguna, dan hal2 demo aneh2, itu miris sih. sebenarnya memang krn media di indonesia itu seperti terpatok suka mencuatkan berita yg nggak penting dan aneh. Padahal kalo mau memberitakan tentang anak2 indonesia yg berprestasi, kekayaan alam indonesia, pasti ga kuat semua stasiun tv krn banyak bgt yg bisa diberitakan. itu menurut pendapat saya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, hal itulah kadang yg bikin gua bingung. Masalah kecil yg ga penting diributin sampe jadi besar dan diketahui dunia internasional, sementara yg bagus2 justru ga diekspos. Bertolak belakang sama media massa di China sini. Kalo kita beli koran2 bagus, kebanyakan artikelnya tuh bermutu dan wah banget, banyak juga artikel yg merupakan sumbangsih buah pikiran masyarakatnya, pokoknya mind opener banget (meskipun gua masih setengah mati bacanya, hahaha). Kalo mau tau cerita2 konyol, harus cari koran kecil atau website gosip di Internet.

      Delete
  11. Pertama kali liat Om Kepen ini mirip banget sama PSY, gue sendiri kaget hahaha. Enak ya om ? Bisa jadi artis di negeri orang ? Semua hal emang ada hikmahnya kok.

    Untuk masalah di Indonesia, kayaknya harus lebih bisa berpikir panjang dan husnudhan sih. Bukannya berpikiran pendek dan suudzon mulu. Mungkin akibat salah pengertian dan dipanas-panasin, jadi deh kayak gitu. Kalau bukan kita sendiri yang ngerubah, mau siapa lagi ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, di Indonesia kita terlalu sering membesar2kan masalah yg sebenernya ga penting, dan mengabaikan hal2 yg lebih penting. Ayo kita berubah sama2, jangan mau kalah sama negeri orang =)

      Delete
  12. mirip loh bener ama PSY hehehehe...

    untuk urusan makanan, emang Indonesia juaranya deh... gua uda beberapa kali travelling ke negeri orang, tetep ga ada yg bisa ngalahin makanan Indonesia, apalagi versi abang2nya hahahaha...

    masalah berita, kadang gua juga heran... sebenernya Indonesia punya banyak banget berita bagus yg bisa dibanggakan, kayak salah satu siswa SMA yang menjuarai olimpiade fisika, atau juara lomba robotik, dll... cuma kayaknya masyarakat lebih tertarik sama berita yg konyol2 ga jelas gitu, makanya mereka memperbanyak berita konyol itu... tapi ya... konyolnya keterlaluan banget sih hahahhaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, bener banget. Ini adalah salah satu alasan yg membuat gua sadar bahwa sebaik2nya negara orang, tetep kita harus cinta negara kita. Lah, buktinya sebagaimanapun enaknya makanan di negeri orang, kita tetep lebih kangen sama makanan di rumah, di kampung halaman sendiri.

      Jadi, bukan berarti ga boleh mengagumi negeri orang, tentu aja boleh, tapi yg penting hal itu jangan membuat kita jadi kacang yg lupa kulitnya. Mau sehebat apapun negeri orang, tetep lebih nyaman rumah sendiri =)

      Delete
  13. Mantappp!! Membaca dan membayangkannya sudah seru and haru bangets!! Salam kenal, saya dari Tulungagung, Jawa Timur .. .sangat suka baca blog ini, dan lanjutkan perjuangan!!! Sukses selalu ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya. Saya Keven dari Bandung, Jawa Barat. Salam kenal ;p

      Delete
  14. Seru sekali cerita tinggal di negeri orang. pulang-pulang ke Indonesia bikin buku bisa nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari dulu memang udah pengen bikin buku, cuma belum kesampean aja, hahaha. Suatu hari nanti, pasti...

      Delete
  15. gila kak ngena banget :'( sebenarnya aku selalu mikir untuk bikin perubahan di indonesia, supaya indonesia jadi negara yang lebih baik, walaupun ga langsung ke tahap yang besar. tapi aku takut cuma aku yang semangat sendiri, kan jadi aneh ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu ga sendiri kok. Kita2 di sini ngeliat orang2 bule begitu bangga sama negaranya, justru malah jadi sadar bahwa Indonesia tuh sebenernya negara yg KEREN banget. Orang2 luar banyak yg kagum sama Indonesia dan pengen suatu hari bisa punya kesempatan pergi ke Indonesia. Kita yg setiap hari hidup di Indonesia harusnya bisa lebih bersyukur dan juga tambah semangat untuk berjuang, membuat negara kita jadi lebih baik lagi daripada sebelumnya =)

      Delete
  16. Wooo Gangnam Style woooooooo #abaikan

    Emang lebih seneng diapresiasi karena "siapa kita" ketimbang "mirip siapa kita" om. Kayaknya bangga banget gitu presentasi tentang Indonesia (meskipun pemerintahannya .... well, ya begitu) di depan orang luar, di negara orang pula.

    Cia you (bener ga tulisannya?) Om Keven. Kalo balik ke Indonesia lagi jadi pengen Gangnam Style bareng om #abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemerintahannya emang...well...begitulah, tapi sebenernya Indonesia tuh KEREN banget. Tinggal sekarang rakyatnya aja, mau ikutan jadi KEREN atau mau terus2an terpuruk? Pilihan di tangan kita, generasi muda =)

      Delete
  17. Nah kan setidaknya udah ngerasain jadi artis ya :) asyik bener tuh dingin-dingin dipeluk si cantik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kak Lidya, emang rrruuuaaarrr biasa rasanya, hahaha ^^

      Delete
  18. Keren abis bangga jd org Indonesia :)

    ReplyDelete
  19. kapan kapan ajak aku ke sana dong

    ReplyDelete
  20. waaaak! biarpun jauh dari keluarga tapi tetep ada aja ya senengnya di sana? kita jadi bisa lebih mengerti banyak hal, terutama perbedaan kebiasaan dan budaya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. The whole object of travel is not to set foot on foreign land; it is at last to set foot on one’s own country as a foreign land.

      Delete
  21. kereeen om...!!!! hiks jadi bangga sama apa yg om lakuin, tp lebih bangga lagi pas liat mreka berebutan makan bala2, OMG.. sini neng sini, mampir dimari, kalo mau makan bala2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, hahaha...haiyah, bala2 aja pake direbutin? Wkwkwk...

      Delete
  22. Cie di peluk sama bule mau dong hehehheheee
    Nice Blog :)

    ReplyDelete
  23. Kalau menurut gw orang Indo suka Jalan" ke LN karena harga tiketnya sometimes lebih murah daripada ke tempat wisata lokal, udah gitu transportasinya juga susah lagii..
    Kalau orang Indo belum bisa kayak China kalau menurut gw, orang dsini lebih mentingin kepentingan pribadi dan kelompok, di bandingkan kepentingan banyak orang atau bangsa. Hahaha... Jelas banget yang namanya korupsi, main caplok lahan yg bukan miliknya, dll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju soal transportasi di Indo masih belum begitu bagus. Di China gua bisa ke mana2 pake kereta dan selalu sampe tujuan dengan selamat. Di Indo, kalo naek kereta atau bus, sering banget gua denger banyak kejadian buruk seperti kecurian atau kecopetan. Belom lagi di tempat wisatanya selain kotor, juga penuh pedagang dan pengemis. Makanya, wisatawan lokal jadi ngerasa ga nyaman pergi jalan2 di negara sendiri ya...

      Delete
  24. Like like like banget postingan ini! Setuju sama semua yang ditulis. Anak-anak Indonesia di Korea juga setiap kali ada kesempatan pasti langsung "pamer" tentang Indonesia, karena Indonesia awareness masih kurang banget di sini hehehe. Btw, itu mirip persis ih sama Psy!! Edan! Sampe kaget liat fotonya hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ga kalo Psy dulu diem2 punya sodara kembar? Wakakakaka...

      Tapi Psy kalo ga pake kacamata item juga mirip lho sama Kim Jong-Un

      Delete
  25. Waah bener juga tuh, makanan indo tampilannya "berantakan", tapi rasanya josh.
    Kenapa gak bikin rendang, lontong sayur atau batagor aja (yang lebih rapi)? Mereka bukan makanan indo yang "dibawa" dari cina kan?
    Mungkin bangsa kita (masih) terlalu 'idealis' kali ya, belum realistisnya. Padahal idealis tuh cocoknya buat yang udah maju-maju, bukan yang kayak kita B-) eniwei di Jakarta udah mau dibikin monorail loh (yaah jakarta aja, pulau jawa aja. emang indonesia cuma jakarta aja?--jakartanya aja masih 'kurang' gimana yang lain? hehe)
    #no offense, kalau soal "agama", kita bisa meniru 'majunya' negeri sebelah yang juga "multi religion", kan? :D
    Keren nih, lain kali seninya juga diperkenalkan. Lagu-lagu pop indonesia yang keren gitu kayak chrisye, dinyanyiin disana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini susah cari bahan2 masakan dan bumbu untuk bikin masakan Indo lainnya...

      Delete
  26. jadi pengen touring ke luar,tapi kapan yah ? *nunggu wangsit..hahaha
    ane salut sob,gak kebayang jika saja itu aku,pasti semua orang itu bangga. banyak sekarang orang yang rasa cinta tanah airnya mulai longsor,baik itu dari budaya atau yang lainnya sampai-sampai bisa diambil orang. ayo kita sebagai kaula muda,ciptakan indonesia yang lebih maju,cinta tanah air^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, menurut gua sih sewaktu masih muda, kita memang harus cari kesempatan untuk ke luar negeri, melihat negeri orang. Karena dengan membuka mata kita terhadap keanekaragaman budaya di dunia, kita juga dapat semakin menghargai budaya tanah air kita sendiri =)

      Delete
  27. Ada bagian dalam tulisan ini binkin mata berkeringat hahah tapi ngak apa-apa whatever I love Indonesia dengan segala tetekbengeknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mata berkeringat? Si Russia cantik ya? Hehehe

      Delete
  28. keren :D seneng liat antusiame Chinese sama budaya kita terutama waktu makan makanan daerah :D #proud

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gua, makanan Indonesia tetep yg PALING ENAK sedunia! Ga ada deh yg bisa ngalahin rasa makanan tanah air kita, hehehe

      Delete
  29. Kak Keven, lah aku nangis pas baca akhir-akhir tulisan kak Keven :''')

    Meski banyak pemberitaan enggak enak tentang Indonesia, tapi kak Kaven masih bisa menjunjung nama baik Indonesia. Harusnya semua warga negara Indonesia di mana pun juga gitu. Selalu cinta Indonesia, apa pun yang terjadi :''')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jujur, gua juga dulu suka sinis sama Indonesia, apalagi kalo udah liat situs2 berita...geram banget rasanya liat isu kriminalitas, SARA, dan kebodohan yg merajalela. Tapi setelah pergi ke luar negeri, gua semakin sadar bahwa ga peduli sebagaimanapun kerennya negeri orang, tetep yg paling enak adalah kampung halaman kita sendiri.=)

      Delete
  30. keren kev
    dokumentasi loe bagus banget :)
    gue suka dengan tulisan loe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Bro.
      It means a lot, coming from you.
      Dipuji sama lu, gua jadi malu...hahaha

      Delete
  31. suka banget sama tulisannya kak :)
    uda jadi cita-cita aku buat kuliah di luar, dan semakin memperkenalkan Indonesia di luar.. doain ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. SIp, kalo suatu hari ada kesempatan ke luar negeri, jangan lupa bawa Bendera Merah Putih dan baju batik yaaa ^^

      Delete
  32. Keren Om Kep! Itu beneran pada berebutan makanan khas Indonesia? Haha X))

    ReplyDelete
  33. Tulisannya keren.. Bikin gak bosen baca :D

    btw iya tuh emang kita cuma bisa mandang sebelah mata Indonesia.. Padahal masih banyak kelebihan-kelebihannya yang harus kita banggakan.. Nice post!

    ReplyDelete
  34. Tulisan lu keren abis, harusnya bisa dibaca para pertinggi Om, terharu banget sama tulisannya.

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe